Alkoholisme dan skizofrenia

Gangguan mental, digabungkan dengan penyalahgunaan alkohol, dan bagaimana yang pertama mempengaruhi perkembangan yang terakhir dan sebaliknya, telah lama dikaji dan sangat dekat kerana kelazimannya. Gabungan alkoholisme dan skizofrenia adalah patologi yang sukar untuk dicegah, dikenal pasti, dirawat, kerana ia berada di sempadan narkologi dan psikiatri.

Pengaruh bersama

Buat pertama kalinya, psikiatri Jerman Karl Greter bercakap mengenai gabungan skizofrenia dan alkoholisme pada tahun 1909. Memerhatikan banyak alkoholik yang sakit dengan demensia awal yang didiagnosis (skizofrenia), dia menggambarkan psikosis mereka, yang dinyatakan dalam halusinasi pelbagai jenis. Grether adalah pengasas teori bahawa kedua-dua keadaan saling mempengaruhi..

Kajian lanjutan selama bertahun-tahun memungkinkan untuk merumuskan pandangan berikut:

  1. Penyalahgunaan alkohol menjadikan penyalahgunaan alkohol dengan skizofrenia lebih mudah disesuaikan dengan kehidupan sosial, mengurangkan perjalanan gangguan mental. Ini adalah pendapat psikiatri Jerman lain - Emil Kraepelin. Dia berpendapat bahawa orang-orang seperti itu, yang menjalani gaya hidup yang samar, tidak mengalami kehancuran keperibadian sepenuhnya, seperti pada skizofrenia "biasa" di hospital psikiatri..
  2. Skizofrenia, "diperkuat" oleh keracunan alkohol kronik, diperburuk. Psikiatri Soviet yang luar biasa, yang memberikan sumbangan besar kepada narkologi, Doktor Perubatan IV Strelchuk, percaya bahawa pengambilan alkohol dapat meringankan gejala demensia awal hanya untuk sementara waktu. Walau bagaimanapun, penyakit mental mempunyai kesan negatif terhadap alkoholik sehingga dia menderita ketidakupayaan sepenuhnya dan demensia apatis terbentuk..
  3. Alkoholisme hanya digabungkan dengan penyakit mental yang agak baik. Andaian ini dibuat oleh pakar psikiatri terkemuka Rusia A.G. Hoffman.

Kajian yang dilakukan di Institut Penyelidikan Psikiatri Moscow telah mengesahkan penemuan terbaru. Selain itu, ada kemungkinan untuk mengetahui bahawa dalam kes ini, kemerosotan skizofrenia mempengaruhi penolakan pesakit sepenuhnya dari minuman beralkohol..

Intipati soalan

Sering kali, orang yang menderita penyakit mental endogen berusaha meredakan penderitaan mental mereka dengan alkohol, melupakan diri mereka dalam keadaan mabuk. Dan, seperti yang telah disebutkan di atas, dengan ini, pesakit melambatkan proses kehilangan kehendak, emosi, kemerosotan lengkap, ciri skizofrenia. Pada masa yang sama, mereka menjadi cacat lebih cepat, kerana selain jiwa, seluruh tubuh juga terjejas.

Dengan penggunaan alkohol jangka panjang, skizofrenia mengalami sesuatu yang serupa dengan pengampunan spontan. Manifestasi gangguan mental dilembutkan, pesakit menjadi lebih terbuka, lebih bersedia untuk melakukan hubungan. Tetapi ini adalah keadaan sementara, dan sama sekali tidak pulih, kerana walaupun orang yang sihat yang menyalahgunakan alkohol kehilangan penampilannya, tidak mengatakan apa-apa tentang orang yang sakit jiwa.

Pergantungan alkohol meningkatkan simptom skizofrenia pada pesakit mental dan menimbulkan tambahan:

  • kejengkelan mania penganiayaan membawa kepada percubaan untuk bersembunyi dari musuh khayalan atau memerangi mereka;
  • gegaran anggota badan yang berterusan;
  • jatuh ke dalam kegembiraan yang lengkap dan panjang;
  • pengulangan frasa berterusan yang tidak berkaitan dengan realiti;
  • percubaan untuk menjadi baik pada masa yang sama, segera berubah dengan pencerobohan;
  • kegembiraan diselingi dengan sikap tidak peduli;
  • kehilangan ingatan, lengkap atau separa;
  • pelanggaran proses berfikir, ketidakupayaan untuk merumuskan keinginan anda.

Seberapa cepat kemerosotan itu berlaku bergantung pada bentuk skizofrenia, ciri-ciri tubuh pesakit dan jumlah alkohol yang diminumnya.

Rawatan orang yang sakit jiwa seperti mabuk sangat sukar, kerana seseorang harus menghadapi dua penyakit, dan skizofrenia, pada dasarnya, tidak dapat disembuhkan. Jadi penekanan adalah pada ketagihan alkohol. Hanya pakar yang berpengalaman - doktor khusus yang boleh menjalankan perniagaan ini.

Pertama sekali, adalah perlu untuk menstabilkan keadaan mental dengan ubat psikofarmakologi. Kemudian pesakit menjalani proses detoksifikasi dan pemulihan. Psikoterapi dalam kes ini digunakan dengan sangat berhati-hati, kerana beberapa teknik dikontraindikasikan dan tidak berkesan.

Mengenai pengekodan yang kini bergaya, tidak mungkin dapat membantu, kerana penghidap skizofrenia kurang senang mendapat saranan. Di samping itu, kaedah ini untuk menghilangkan alkoholisme melibatkan pemberian ubat tertentu kepada pesakit yang tidak sesuai dengan alkohol. Penyakit mental sering tidak dapat mengawal dirinya dan, kerana tidak dapat mengatasi keinginan alkohol, minuman, yang menyebabkan dirinya mati.

Anda tidak boleh menerima cadangan untuk membuang minuman keras di rumah, yang kini penuh dengan papan pesanan. Pakar kesedihan mencadangkan mengeluarkan bahan toksik dari tubuh orang yang mabuk dengan ubat-ubatan, beberapa di antaranya boleh menyebabkan pemburukan penyakit mental yang teruk pada skizofrenia. Walaupun, harus diperhatikan bahawa bagi orang yang sihat, tindakan pengaruh seperti itu sangat berbahaya.

Skizofrenia alkoholik

Telah terbukti bahawa skizofrenia dengan latar belakang alkoholisme dapat berkembang pada orang dengan ciri-ciri skizoid. Jantina dan usia dalam kes ini tidak menjadi masalah. Kecenderungan genetik untuk penyakit mental terdapat pada peminum berat yang ibu bapanya adalah skizofrenia (70% adalah ayah dan ibu, 10% adalah salah satunya).

Walau bagaimanapun, skizofrenia alkohol kemungkinan besar bukan mengenai perkara ini, walaupun dalam beberapa sumber gabungan skizofrenia dan alkoholisme dinyatakan seperti itu. Sebenarnya, ini bukan penyakit, tetapi istilah yang diterima umum. Ini adalah nama psikosis teruk yang dicetuskan oleh penyalahgunaan alkohol. Ia berlaku apabila akses alkohol ke badan yang diracun oleh alkaloid dihentikan secara tiba-tiba setelah penggunaannya jangka panjang dan tidak diukur.

Di kalangan perubatan, keadaan ini didiagnosis sebagai Delirium tremens - kegelapan yang bergetar, delirium alkohol, dan di kalangan orang - delirium tremens atau "tupai". Terdapat psikosis logam alkoholik pada tahap alkoholisme kedua atau ketiga, pada hari kedua atau kelima setelah orang yang minum secara tiba-tiba berhenti minum.

Dari mana istilah "skizofrenia alkoholik" berasal? Ya, semuanya kerana gambaran klinikal sindrom pergantungan alkohol ini sangat menyerupai gangguan mental yang serius - skizofrenia dengan tanda-tanda seperti:

  • pertuturan dan keseronokan motor;
  • gangguan tidur, mimpi buruk;
  • halusinasi;
  • pelanggaran orientasi dalam masa dan ruang.

Dalam keadaan gegaran, individu mempunyai halusinasi visual dan taktil, cukup jelas, disebabkan oleh kerosakan otak pada toksin. Orang yang alkohol mendengar suara, bercakap dengan mereka, melihat bayang-bayang dan siluet. Nampaknya pada pesakit bahawa serangga, ular, tikus, dan lain-lain, merangkak ke atasnya, dia merasakan sentuhan mereka, seseorang meletakkan muntah di mulutnya, mengikat pergelangan tangannya. Semua ini berlaku dengan jelas bahawa seseorang menganggapnya bahaya untuk dirinya sendiri dan cuba menyingkirkannya: dia menyingkirkan makhluk yang menjengkelkan dari tubuhnya, menggulung tali mitos di tangannya, mengeluarkan gag yang tidak ada.

Keadaan seperti itu, berlanjutan untuk waktu yang lama, dapat menjadi ancaman bagi orang lain, kerana seorang alkoholik mendengar suara di kepalanya dan melakukan apa yang mereka "bisikkan" kepadanya. Dan ini boleh menjadi petunjuk yang menakutkan: lakukan sesuatu dengan diri sendiri atau orang lain, sehingga membunuh diri dan membunuh..

Di samping itu, psikosis teruk menampakkan dirinya sebagai menggigil, demam, kemurungan mendalam, agresif, mudah marah, kecelaruan.

Sekiranya tanda-tanda skizofrenia alkoholik muncul, anda harus segera menghubungi pakar, kerana kelewatan boleh mengakibatkan bahaya, bunuh diri atau kejahatan, iaitu, sangat mahal bagi pesakit dan persekitarannya..

Diagnostik dan rawatan

Pertama sekali, doktor akan menghantar pesakit dengan gejala-gejala yang disebutkan di atas untuk pemeriksaan seluruh badan. Ini dilakukan kerana dengan psikosis ini terdapat gangguan dalam persepsi realiti dan masalah dengan fungsi organ penting..

Seorang psikiatri atau ahli narkologi akan mendengarkan pesakit, dan dengan beberapa tanda (yang telah kita gambarkan) dia akan memahami bahawa dia mempunyai "tupai". Selain itu, cadangan pesakit yang mudah akan membantu menentukan penyakitnya. Ini dibuktikan dengan gejala berikut:

  • Aschaffenburg. Orang yang beralkohol dengan rela hati akan bercakap di telefon yang dimatikan, jika dia diberikan di tangannya;
  • Lipman. Semasa menekan pesakit dengan mata tertutup dan mengajukan soalan yang memprovokasi, dia akan melihat orang dan haiwan;
  • Reichardt. Pesakit akan melihat helaian yang dicetak pada helaian kosong jika anda membawanya yang terakhir dan memintanya membacanya.

Sebelumnya, orang seperti itu diserah, menganggap mustahil untuk membantunya, diakui tidak mampu bekerja dan bahkan diberi kecacatan. Semasa penderitaan, dia hanya dimasukkan ke hospital sehingga dia tidak membahayakan dirinya dan orang di sekelilingnya. Kini semuanya telah berubah: pesakit dapat kembali normal berkat teknologi perubatan dan ubat-ubatan moden.

Seorang pesakit dengan skizofrenia alkohol dimasukkan ke klinik khusus dan rawatan bermula dengan penyahtoksidan. Ini adalah prosedur wajib untuk membersihkan badan, yang dilakukan untuk menghilangkan alkohol sepenuhnya dan memulihkan metabolisme. Ia dilakukan dengan menggunakan alat penitis atau kaedah yang lebih inovatif - pendedahan laser magnetik terhadap darah.

Kemudian doktor yang hadir memberi ubat kepada pesakit yang melegakan serangan psikosis, dan juga ubat yang dapat menghilangkan keinginan untuk minum. Antaranya:

  • antipsikotik Thorazine, Thioridazine, Oxazepam, Neuleptil, Haloperidol Majeptil - "memadamkan" psikosis dan mengurangkan risiko manifestasi mereka pada masa akan datang;
  • penenang (anxiolytics) - Sibazon, Pimozide, Alprazolam, Chlosepid. Ubat ini menghilangkan gegaran, berpeluh, kemurungan dan kegelisahan, menormalkan tidur, dan melegakan.

Dalam sejumlah kes yang sangat serius, terapi TES ditunjukkan: otak pesakit diproses dengan impuls elektrik menggunakan alat khas.

Kemudian pesakit mengambil ubat untuk meningkatkan imuniti (vitamin) dan menjalani kursus fisioterapi. Untuk pulih, dia memerlukan berjalan-jalan dan aktiviti fizikal - bermain sukan dan bekerja, serta berbincang dengan doktor mengenai gaya hidup sihat dan menjauhkan diri daripada alkohol. Sekiranya pesakit mahu, ia dikodkan. Psikoterapi dapat membantu anda mengatasi ketagihan.

Rawatan berakhir dengan tempoh pemulihan, di mana pesakit terus minum ubat dan berunding dengan psikologi.

Sekiranya anda memulakan rawatan kegelapan yang menggoyahkan tepat pada waktunya, sehingga alkoholisme menjadi teruk dan tidak menyebabkan kemerosotan keperibadian sepenuhnya dan akibat buruk lain, maka masalah itu dapat diselesaikan. Dalam kebanyakan kes, ubat moden dapat membantu dan mengatasi penyakit ini, dan menghilangkan keinginan alkohol sepenuhnya. Tetapi ini memerlukan keinginan pesakit - tidak ada yang dapat dilakukan secara paksa.

Perlu difahami bahawa sebarang ketagihan berbahaya dengan komplikasi. Tidak mungkin menyingkirkannya dengan segera dan selamanya: umat manusia belum mencipta kaedah atau kaedah sihir untuk ini. Tetapi pakar yang berkelayakan tinggi, mempercayai mereka dan pemenuhan semua arahan mereka akan membantu mengatasi masalah tersebut. Kemenangan terhadap alkoholisme adalah banyak usaha, tetapi ini akan memungkinkan beberapa untuk menghilangkan sekurang-kurangnya satu masalah, dan yang lain - untuk kembali ke kehidupan normal..

Bagaimana alkohol dan skizofrenia berkaitan?

Skizofrenia alkoholik adalah salah satu bentuk psikosis teruk, di mana persepsi yang menyimpang terhadap realiti berlaku terhadap latar belakang gangguan fungsi yang ketara dalam kerja organ penting. Sekiranya tiada rawatan kompleks yang tepat pada masanya, ia akan memasuki tahap kronik yang berlarutan.

Hubungan antara penggunaan alkohol dan skizofrenia

Alkoholisme adalah pendamping skizofrenia yang kerap - patologi ini merujuk kepada penyakit komorbid yang berkaitan dengan patogenesis biasa (sebab dan gejala). Di kalangan orang yang menderita skizofrenia, peratusan penagih alkohol adalah beberapa kali lebih tinggi daripada di kalangan penduduk yang lain..

Oleh kerana keupayaan etanol (etil alkohol) dengan mudah mengatasi penghalang darah-otak pelindung, keracunan CNS berlaku pada kadar yang dipercepat. Bilangan neuron dikurangkan, sambungan saraf terganggu dan, sebagai akibatnya, proses pemikiran, kemerosotan keperibadian umum berlaku.

Skizofrenia dengan latar belakang alkoholisme sering bersifat kitaran dan merupakan akibat semula jadi dari keracunan otak yang teruk. Bentuk lambat menjadi akut dari masa ke masa, pesakit menjadi agresif dan tidak dapat diramalkan.

Bagaimana alkohol mempengaruhi perjalanan skizofrenia

Mengenai persoalan pengaruh alkohol dalam perjalanan skizofrenia, pendapat pakar berbeza. Terdapat tiga sudut pandangan mengenai masalah ini:

  1. Terhadap latar belakang alkoholisme kronik, perjalanan penyakit ini kurang agresif, kerana etanol yang terkandung dalam minuman beralkohol membantu menghentikan manifestasi gangguan skizofrenia seperti peningkatan kegelisahan dan ketegangan emosi. Keadaan mabuk melemaskan pesakit dan sebahagiannya menekan obsesi, iaitu, alkoholisme dengan ketara melancarkan gejala skizofrenia.
  2. Alkoholisme dan skizofrenia adalah gabungan berbahaya yang memperburuk keadaan pesakit. Ketergantungan alkohol, disertai dengan psikosis, memperburuk perjalanan penyakit endogen dan meningkatkan manifestasi gejala skizofrenia.
  3. Patologi ini tidak ada kaitan antara satu sama lain. Kursus penyakit ini bersifat individu, kerana keadaan kesihatan pesakit dan ciri-ciri gangguan latar belakang psikoemosi.

Tanda-tanda pertama skizofrenia alkoholik

Perkembangan patologi ini secara beransur-ansur. Jangkitan penyakit ini sangat jarang berlaku. Pertama, terdapat sedikit perubahan tingkah laku, reaksi yang tidak wajar dalam keadaan ketegangan emosi. Kualiti peribadi berubah - sifat watak negatif baru muncul, yang sebelumnya tidak biasa bagi orang tertentu.

Kehadiran skizofrenia awal kerana alkoholisme dapat diandaikan oleh tanda-tanda berikut:

  • gangguan tidur berulang yang berubah menjadi insomnia berterusan (insomnia);
  • penurunan suhu badan;
  • penurunan prestasi;
  • kekurangan emosi, sikap terpisah terhadap semua yang berlaku, ekspresi wajah tidak peduli (seperti topeng);
  • pandangan tidak bermakna, kilauan tidak wajar di mata;
  • kehilangan ingatan;
  • anggota badan yang menggeletar;
  • kerengsaan berubah menjadi kemurungan, serangan;
  • kegelisahan, kemurungan.

Sekiranya tidak ada rawatan (dengan latar belakang penggunaan minuman beralkohol yang berpanjangan), gejala penyakit progresif berikut muncul:

  • mania penganiayaan, kecemburuan yang tidak terkawal, keadaan khayalan, percubaan membunuh diri;
  • halusinasi pendengaran ("suara"), lebih jarang - visual dan taktil;
  • tingkah laku yang tidak terkawal, kehilangan orientasi;
  • delirium (delirium tremens) - keadaan yang dicirikan oleh kehadiran penglihatan khayalan yang melibatkan syaitan, penyihir, serangga hebat, haiwan, raksasa.

Gangguan mental seperti itu menjadi berbahaya bukan sahaja bagi orang yang menderita skizofrenia alkoholik (risiko percubaan bunuh diri), tetapi juga bagi ahli keluarganya dan orang di sekitarnya, oleh itu, semasa tempoh penyakit ini bertambah, terdapat keperluan untuk rawatan wajib.

Kaedah rawatan

Dalam psikosis yang teruk, termasuk skizofrenia alkoholik, selain perubahan degeneratif dalam persepsi realiti, gangguan fungsi yang signifikan dalam kerja organ vital juga berlaku. Tidak boleh diterima untuk mengubati skizofrenia sendiri dalam keadaan alkohol.

Hanya seorang doktor yang dapat memilih program rawatan individu yang komprehensif yang bertujuan untuk menjaga sistem kardiovaskular, saluran gastrousus, pertumbuhan semula fungsi hati, dan pemulihan sistem saraf..

Tugas utama adalah menjalankan terapi detoksifikasi dan pemeriksaan menyeluruh terhadap pesakit, yang memungkinkan untuk menilai keadaan kesihatan secara umum. Rawatan merangkumi:

  • terapi ubat;
  • fisioterapi;
  • kesan laser magnetik pada darah dan hati;
  • teknik perkakasan - kesan pada bahagian otak dengan impuls elektrik (terapi TES);
  • ubat herba;
  • psikoterapi;
  • terapi diet;
  • urut;
  • dalam beberapa kes - pengekodan.

Semasa proses pemulihan, aktiviti fizikal sederhana dan terapi pekerjaan ditunjukkan. Promosi gaya hidup sihat adalah wajib. Sebagai tambahan kepada ubat-ubatan dan jenis rawatan lain, faktor penting adalah bantuan berterusan psikoterapi dan sokongan orang yang disayangi..

Bagaimana skizofrenia menampakkan diri dalam alkoholisme?

Skizofrenia dan alkohol sering kali mempunyai hubungan rapat dalam keperibadian yang sama. Hubungan ini dapat ditelusuri ke dua arah: kerana penyalahgunaan alkohol dapat menjadi dorongan untuk perkembangan penyakit mental, jadi ketergantungan alkohol sering menjadi akibat skizofrenia.

Pendapat doktor mengenai hubungan antara alkohol dan skizofrenia

Terdapat beberapa sudut pandangan dalam dunia saintifik mengenai hubungan antara alkohol dan skizofrenia..

Ada yang percaya bahawa minum alkohol dengan ketara dapat mengurangkan manifestasi klinikal penyakit ini. Ini berlaku kerana kesan penenang etanol: ia menghilangkan kerisauan, menghilangkan tekanan yang berlebihan. Sebahagian besarnya disebabkan oleh kesan ini, penyakit ini menjadi lebih ringan, tanpa pemburukan yang tajam..

Beberapa doktor mempunyai pandangan yang berbeza mengenai hubungan antara skizofrenia dan alkohol. Mereka percaya bahawa penyalahgunaan alkohol dan perkembangan ketagihan alkohol merumitkan dan memperburuk perjalanan gangguan mental..

Ini disebabkan oleh fakta bahawa dalam alkohol pada tahap ketagihan kedua dan ketiga, episod psikotik sering berlaku dalam keadaan berpantang, gangguan mental yang teruk berkembang.

Keadaan seperti itu melipatgandakan keparahan gejala skizofrenia: pesakit menunjukkan psikosis delusi, halusinasi. Pada skizofrenia, psikosis alkohol logam bermula lebih awal dan lebih teruk daripada alkoholik lain.

Terdapat teori ketiga, yang mana ketagihan alkohol dan skizofrenia berlaku secara terpisah dan tidak saling mempengaruhi. Sekurang-kurangnya sehingga ketika skizofrenia tidak mengambil jalan yang teruk.

Tidak mungkin untuk mencapai kata sepakat dalam isu ini, kerana interaksi alkohol dan skizofrenia pada pesakit yang berlainan mengikuti senario yang berbeza..

Punca skizofrenia

Punca gangguan mental yang teruk ini belum dapat diketahui..

Sebilangan besar pakar psikiatri percaya bahawa ini adalah patologi pelbagai fungsi. Telah terbukti bahawa riwayat keluarga skizofrenia secara signifikan meningkatkan kemungkinan mengembangkan penyakit ini. Lebih-lebih lagi, kira-kira 60% pesakit yang didiagnosis dengan skizofrenia tidak mempunyai saudara dengan gangguan seperti itu..

Sebagai tambahan kepada faktor keturunan, kemungkinan penyebab berikut dibezakan:

  • jangkitan pada tempoh perinatal, persalinan sukar;
  • sebab sosial (kekacauan, kemiskinan, persekitaran sosial yang tidak baik, serta tinggal di bandar-bandar besar);
  • trauma psikologi yang diterima pada zaman kanak-kanak (keganasan, kurang perhatian, keperluan penting yang tidak terpenuhi);
  • penggunaan bahan psikoaktif (alkohol, dadah);
  • keabnormalan beberapa struktur otak;
  • gangguan aktiviti beberapa neurotransmitter.

Orang yang mempunyai sejarah faktor yang memprovokasi dapat mempercepat manifestasi penyakit ini dengan minum alkohol.

Gambaran klinikal alkoholisme pada latar belakang skizofrenia

Selalunya, skizofrenia menampakkan diri pada usia muda..

Pemburukan pertama penyakit ini didahului oleh tempoh premorbid, yang dicirikan oleh gejala berikut:

  • dysphoria;
  • mudah marah dan gementar;
  • gangguan mood;
  • kecenderungan untuk tingkah laku pelik;
  • kerengsaan atau penyelewengan beberapa ciri keperibadian;
  • mengurangkan keperluan untuk kehidupan sosial, komunikasi.

Sekiranya seseorang cenderung menghidap skizofrenia menggunakan alkohol, maka serangan pertama, sebagai peraturan, menunjukkan dirinya dalam keadaan mabuk atau penarikan akut.

Dalam penyakit ini, gangguan tidur (mimpi buruk, insomnia), kegelisahan, apatis, kecenderungan tingkah laku agresif di bawah pengaruh alkohol diperhatikan.

Dalam beberapa skizofrenia, pada latar belakang pesta yang berpanjangan, kadang-kadang terdapat pelicinan gejala gangguan mental. Di bawah pengaruh alkohol, pesakit mungkin memerlukan komunikasi, kegelisahan menurun. Walau bagaimanapun, tidak perlu dipertimbangkan bahawa alkoholisme dapat menyembuhkan skizofrenia dengan cara ini..

Minum yang berterusan akan membawa akibat yang buruk.

Manifestasi klinikal utama skizofrenia dibahagikan kepada negatif dan positif..

Yang pertama merangkumi hilangnya sesuatu dari keperibadian yang diperhatikan pada orang yang normal mental (gangguan sfera sukarela dan emosi), dan yang kedua termasuk penampilan tanda-tanda yang biasanya tidak ada (kecelaruan, obsesi, halusinasi). Minum alkohol memburukkan kedua-dua jenis gejala skizofrenia.

Gambaran klinikal terperinci penyakit yang berlanjutan dengan latar belakang ketergantungan alkohol merangkumi manifestasi berikut:

  • idea khayalan berterusan terbentuk (sebagai peraturan, khayalan penganiayaan);
  • pesakit sentiasa mengulangi tingkah lakunya yang biasa atau menyalin yang lain (termasuk kemampuan untuk menyalin keperibadian asosial - minum alkohol atau melakukan jenayah), sementara pesakit tidak merasa senang dan tidak membuat penilaian kritikal sendiri mengenai tindakannya;
  • pengasingan sosial semakin meningkat, keengganan untuk bersentuhan dengan sesiapa sahaja;
  • kemurungan boleh bergabung, dengan latar belakang percubaan bunuh diri yang sering dilakukan;
  • gangguan sistem saraf periferal, ciri alkoholisme tahap lanjut, semakin meningkat, misalnya, gegaran berterusan kepala dan anggota badan;
  • perubahan tiba-tiba dalam mood dan reaksi tingkah laku: pesakit dalam masa beberapa saat boleh beralih dari keadaan yang baik kepada pencerobohan;
  • motor, pertuturan, gangguan mental.

Dalam skizofrenia dan alkoholik, perubahan keperibadian seperti penyempitan pelbagai minat, kemerosotan selera makan dan keinginan seksual sering diperhatikan. Mereka tidak merasa memerlukan makanan, seks, atau pergerakan, tidak mahu melakukan prosedur kebersihan, untuk menjaga penampilan mereka.

Dengan latar belakang penyalahgunaan alkohol, berlakunya halusinasi, psikosis khayalan bertambah teruk.

Pakar Narkologi anda mengesyorkan: skizofrenia dan ubat-ubatan

Skizofrenia dikaitkan dengan jenis penyalahgunaan bahan lain selain alkoholisme. Penggunaan bahan psikoaktif, terutamanya dengan kesan psychedelic, dapat memprovokasi serangan skizofrenia pertama pada seseorang yang tidak menderita gangguan mental ini, tetapi mempunyai kecenderungan.

Sekiranya didiagnosis, penggunaan ubat dengan cepat boleh mengakibatkan akibat yang paling buruk. Keracunan otak dan kemerosotan keperibadian akibat ketagihan dadah tumbuh lebih cepat dengan latar belakang skizofrenia. Kemungkinan mengalami peningkatan patologi yang teruk, yang mempunyai jalan yang lebih sengit daripada ketiadaan bahan narkotik, meningkat dengan ketara.

Skizofrenia yang menggunakan dadah berbahaya kepada orang lain dan diri mereka sendiri. Selalunya, walaupun tanpa berada di bawah pengaruh bahan psikoaktif, orang sakit melakukan jenayah serius dan cubaan membunuh diri.

Rawatan skizofrenia alkoholik

Alkoholisme dan skizofrenia memerlukan rawatan yang kompleks, yang akan paling berkesan jika dijalankan di institusi perubatan. Dalam rawatan kedua-dua penyakit, ubat dan psikoterapi digunakan. Juga, pesakit memerlukan pemulihan sosial..

Asas terapi ubat adalah ubat yang mempunyai kesan antipsikotik.

Hari ini, antipsikotik atipikal paling kerap digunakan untuk merawat pesakit seperti itu. Ubat-ubatan ini dapat mengurangkan manifestasi negatif skizofrenia, dan lebih jarang menimbulkan dyskinesia..

Untuk mengurangkan intensiti kemungkinan kesan sampingan, sebagai tambahan, normotimik (ubat yang menstabilkan mood dan latar belakang psiko-emosi) dan ubat-ubatan kumpulan benzodiazepin (ubat-ubatan yang mengurangkan kegelisahan dengan kesan sedatif) diresepkan.

Sekiranya tidak ada kesan yang diperlukan dari rawatan ubat, kaedah seperti terapi electroconvulsive dan insulinocomatous digunakan..

Selepas melegakan gejala skizofrenia akut, rawatan dengan psikoterapi diperlukan. Pesakit memerlukan pemulihan, kesedaran tentang ketergantungan alkohol dan menyingkirkannya.

Seboleh-bolehnya, saudara-mara dan kalangan terdekat pesakit terlibat dalam rawatan tersebut, kursus khas dianjurkan untuk mereka, di mana mereka mengajar cara bertingkah laku dengan orang seperti.

Alkoholisme dan skizofrenia

Alkoholisme mengancam perkembangan banyak penyakit, termasuk epilepsi, neurosis dan skizofrenia. Sekiranya pesakit tidak mendapat rawatan tepat pada masanya, akibatnya boleh menjadi buruk. Skizofrenia alkohol pada lelaki dianggap sangat berbahaya.

Alkoholisme sering menyertai skizofrenia, yang telah dibuktikan oleh saintis lebih dari sekali. Tetapi terdapat banyak pendapat mengenai hubungan antara keadaan patologi ini. Beberapa saintis percaya bahawa dalam alkoholik pada latar belakang ketagihan, skizofrenia menjadi lebih ringan dan lebih tenang. Pakar menjelaskan fakta ini dengan fakta bahawa etanol menghilangkan perasaan gelisah dan ketegangan, idea obsesif sebahagiannya hilang. Tetapi semua manifestasi ini adalah ciri gangguan skizofrenia..

Penyokong anggapan lain percaya bahawa skizofrenia alkoholik adalah campuran yang sangat berbahaya, kerana kedua-dua patologi itu saling memburukkan perjalanan masing-masing. Menurut teori ini, alkoholisme sering disertai oleh psikosis, yang terutama dinyatakan setelah bertengkar lama. Psikosis inilah yang memburukkan lagi gejala skizofrenia yang sudah ada seperti halusinasi dan idea khayalan..

Teori ketiga hubungan antara ketergantungan alkohol dan skizofrenia didasarkan pada fakta bahawa patologi ini tidak berinteraksi dengan cara apa pun sehingga saat gangguan skizofrenia berkembang ke tahap yang teruk, tahap yang rumit. Perbincangan mengenai andaian ini telah berlangsung selama bertahun-tahun, tetapi belum ada kesepakatan. Bagi kajian klinikal di kawasan ini, pesakit yang berlainan mempunyai senario yang berbeza untuk interaksi skizofrenia dengan alkoholisme..

Bentuk skizofrenia alkoholik

Kursus skizofrenia boleh mengambil beberapa bentuk:

  • tidak menguntungkan - apabila patologi dicirikan hanya dengan cara yang agresif, aktif berkembang dan dalam masa yang singkat menyebabkan kerosakan peribadi;
  • berterusan - apabila serangan skizofrenia digantikan oleh tempoh remisi;
  • paroxysmal - skizofrenia seperti itu dapat menampakkan dirinya hanya dengan satu serangan pada sepanjang hidup pesakit;
  • paroxysmal-progreduated - dengan bentuk ini, peningkatan perubahan peribadi diperhatikan antara serangan.

Alkohol dalam kombinasi dengan skizofrenia akan memprovokasi perkembangan ketidakcukupan tingkah laku dan gangguan psikopat

Patologi dicirikan oleh perkembangan secara beransur-ansur dan hampir tidak pernah muncul dengan segera dalam bentuk akut. Secara beransur-ansur, kualiti peribadi pesakit berubah, ketegangan psiko-emosi muncul, yang sering dia melegakan dengan alkohol. Ketidakcukupan muncul dalam tingkah laku, sifat watak ditambah dengan ciri-ciri baru yang tidak khas untuk orang tertentu.

Pesakit semakin ingin berehat, minum, dan menambah jumlahnya. Tetapi bolehkah skizofrenia minum alkohol? Sama sekali tidak. Mabuk hanya akan mempercepat proses kerosakan peribadi, dan dalam kombinasi dengan skizofrenia akan memprovokasi perkembangan ketidakcukupan tingkah laku dan gangguan psikopat.

Sebagai tambahan kepada perkara di atas, terdapat satu lagi klasifikasi bentuk skizofrenia, yang mengikut patologi adalah:

  1. Sederhana - ia dicirikan oleh penampilan secara beransur-ansur ketidakcukupan dan keanehan tingkah laku, penurunan prestasi, tetapi halusinasi dan pemikiran khayalan tidak ada. Pesakit terdedah kepada khayalan, tidak melihat tujuan kewujudannya, tidak apatis dan tidak aktif;
  2. Paranoid - bentuk ini dianggap paling umum, ia dicirikan oleh adanya keadaan khayalan sistematik yang stabil, mustahil untuk meyakinkan pesakit. Selalunya keadaan seperti itu dilengkapi dengan halusinasi pendengaran, nampaknya bagi pesakit bahawa dia dianiaya atau mempunyai tujuan khusus, atau menunjukkan kecemburuan patologi. Dia diseksa oleh halusinasi seksual, penciuman, gustatory, suara memerintahkan atau mengancam, dll, dapat didengar;
  3. Catatonic - bentuk ini dicirikan oleh kehadiran gangguan pergerakan, yang ditunjukkan oleh aktiviti berlebihan atau pembekuan. Terdapat simptom seperti kelenturan lilin, ketegaran, penyerahan automatik atau ketahanan tidak masuk akal, penetapan kesedaran pada pemikiran tertentu, dan lain-lain;
  4. Sisa - ketika pesakit benar-benar menderita skizofrenia, mengalami banyak serangan psikotiknya, tetapi manifestasi skizofrenia seperti autisme, penindasan aktiviti sukarela dan emosi, sikap tidak peduli terhadap anggota rumah tangga, kekurangan minat suami isteri, dan lain-lain tetap ada. Ini adalah keadaan skizofrenia terakhir;
  5. Hebephrenic - khas untuk remaja, permulaannya dikaitkan dengan perubahan watak, penampilan hobi seperti okultisme, agama, falsafah, dll. Pesakit menjadi tidak bertanggungjawab, tingkah laku mereka tidak dapat diramalkan, ketidakcukupan emosi diucapkan;
  6. Alkoholik adalah psikosis alkoholik yang memanifestasikan dirinya dalam bentuk kecelaruan delirium, psikosis khayalan atau halusinasi.

Walaupun terdapat pelbagai bentuk skizofrenia, adalah mustahil untuk meminum alkohol dengan masing-masing..

Skizofrenia alkoholik: gejala dan tanda

Menurut pakar, sebenarnya, penyakit skizofrenia alkohol tidak wujud, itu hanya istilah perubatan. Gangguan mental yang berlaku di dalam tubuh dengan latar belakang alkoholisme yang berpanjangan berkaitan dengan psikosis alkoholik dan sama sekali tidak berkaitan dengan skizofrenia, walaupun di bawah pengaruh alkoholisme, gangguan skizofrenia dapat berkembang. Gejala seperti kemurungan, kegelisahan dan kerengsaan berlebihan, kemurungan atau pencerobohan, dan perubahan suhu secara tiba-tiba menunjukkan adanya skizofrenia awal. Selepas itu, gejala yang lebih khas dan membimbangkan mula muncul, seperti halusinasi, khayalan, dll..

Skizofrenia alkohol di wajah dinyatakan dalam ekspresi tidak peduli, acuh tak acuh, mata pesakit seperti itu sering bersinar gila, selalunya tidak ada emosi di wajah, nampaknya menjadi seperti topeng. Secara beransur-ansur, patologi sepenuhnya mengambil alih jiwa dan kesedaran pesakit. Secara umum, skizofrenia alkoholik (psikosis) berkembang dalam beberapa bentuk patologi:

  • psikosis khayalan - bentuk patologi yang serupa biasanya berlaku dengan latar belakang pengambilan minuman beralkohol biasa, berpanjangan, tetapi sangat sederhana. Keadaan seperti itu dicirikan oleh adanya khayalan penganiayaan, kecemburuan, eksklusif dan tujuan khas mereka sendiri, cubaan membunuh (keracunan, dll.);
  • halusinosis - bentuk psikotik yang serupa berkembang dalam proses minum minuman keras yang berpanjangan. Pesakit diseksa terutamanya oleh halusinasi pendengaran (lebih jarang - visual), di mana dia dituduh atau diancam oleh seseorang;
  • delirium tremens atau delirium - bentuk psikosis alkohol yang serupa berlaku apabila pesakit, setelah penyalahgunaan minuman keras yang berpanjangan dan mabuk, tiba-tiba berhenti minum. Kemudian dia mula melihat pelbagai makhluk hebat (syaitan, penyihir), serangga, binatang, dan lain-lain. Dalam keadaan seperti itu, seseorang biasanya tidak dapat memahami apa yang sedang berlaku, di mana dia berada.

Keadaan seperti itu sangat berbahaya, dan bukan hanya untuk "alkoholik", tetapi juga bagi orang di sekitarnya, jadi mereka memerlukan rawatan wajib.

Alkoholisme dalam skizofrenia

Peminum skizofrenia juga mengalami perubahan skizofrenia, mirip dengan keracunan tradisional, tetapi masih manifestasi mereka mempunyai ciri tersendiri:

  1. Orang yang ketagihan alkohol sering kali menderita gangguan skizofrenia minum alkohol dalam kesendirian, kerana mereka tidak memerlukan syarikat, mereka dapat melakukan perbualan yang sangat bermakna, menarik dan panjang dengan diri mereka sendiri;
  2. Minum alkohol pada orang seperti itu disertai dengan ledakan pencerobohan, ketakutan dan penglihatan mimpi buruk;
  3. Walaupun dengan sekali minum minuman yang memabukkan, pesakit sering mengalami skizofrenia yang memburukkan lagi, yang ditunjukkan oleh amukan tiba-tiba, tingkah laku impulsif yang tidak dijangka dan keadaan dysphoria lain;
  4. Alkoholisme dalam skizofrenia dicirikan oleh kekurangan ingatan yang kerap, apabila beberapa peristiwa hilang;
  5. Dalam keadaan mabuk alkohol, skizofrenia dapat menunjukkan kemarahan, pencerobohan, kebodohan bodoh yang tidak bermotivasi dan tidak dapat dijelaskan, berkelakuan dengan peningkatan seksualiti yang tidak khas, dll..

Menurut saintis, pada mulanya, penyalahgunaan alkohol hanya memperburuk perjalanan skizofrenia, tetapi secara beransur-ansur gangguan ini menjadi kurang jelas, dan pesakit berkelakuan lebih tenang dan rela melakukan hubungan. Pengalaman dan ketakutan dalaman skizofrenia seperti itu memperoleh kekhususan, tetapi kehilangan ekspresinya. Walaupun halusinosis alkohol terhadap latar belakang proses skizofrenia menjadi lebih lama.

Walaupun alkohol kadang-kadang boleh menyebabkan gejala skizofrenia yang membosankan, ia sama sekali tidak mujarab untuk penyakit seperti itu. Kedua-dua patologi mempunyai kesan merosakkan keperibadian, dan dengan peningkatan minum, penurunan seseorang dipercepat. Tetapi alkohol, selain keperibadian dan jiwa, juga merosakkan kesihatan fizikal..

Rawatan skizofrenia alkoholik

Penghidap alkoholik kronik yang menderita psikosis dan gangguan skizofrenia perlu segera dimasukkan ke hospital di kemudahan perubatan yang sesuai. Adalah perlu untuk mengambil tindakan secepat mungkin, jika tidak, pesakit, yang berada dalam keadaan kecelaruan, demam atau halusinasi, boleh melakukan banyak musibah seperti membunuh diri atau membahayakan orang lain. Orang seperti itu tergolong dalam kategori orang yang berbahaya secara sosial..

Rawatan skizofrenia dan ketergantungan alkohol berdasarkan pendekatan bersepadu. Ini melibatkan penerapan langkah-langkah untuk menyahtoksin dan memulihkan aktiviti organik. Pesakit akan memerlukan banyak kekuatan untuk kembali ke keadaan mental yang normal, oleh itu, bersama dengan terapi ubat, fisioterapi, teknik terapi pekerjaan juga digunakan, pesakit ditunjukkan berjalan di udara segar.

Ubat kompleks diresepkan untuk menghilangkan keinginan alkohol dan gejala skizofrenia. Ejen antipsikotik, penenang dan kecemasan ditetapkan. Selalunya pada tahap ini, pakar membuat penolakan terhadap alkohol pada pesakit. Kemudian tiba masa pemulihan, yang merangkumi kerja psikologi dengan pesakit. Dalam skizofrenia alkoholik, kaedah terapi refleks terkondisi tidak memberi kesan terapeutik yang diingini, kerana pesakit seperti itu tidak dapat mengawal diri. Perkara utama adalah mendekati terapi secara profesional, rawatan diri boleh berbahaya.

Adakah skizofrenia dan alkohol serasi??

Penyakit mental, yang dicirikan oleh pelbagai gangguan dalam bidang tingkah laku seseorang, disebut skizofrenia. Terdapat kepercayaan yang cukup meluas bahawa minum alkohol secara signifikan dapat mengurangkan gejala gangguan atau bahkan menghilangkannya sama sekali. Memang, penggunaan alkohol secara berkala membolehkan anda menyembunyikan manifestasi skizofrenia, tetapi membawa kepada perkembangan ketergantungan alkohol yang pesat. Pada masa ini, terdapat sejumlah ubat, penggunaannya memungkinkan seseorang untuk menjadi anggota masyarakat sepenuhnya walaupun terdapat patologi psikiatri ini. Perlu diingat bahawa skizofrenia dan alkohol bukanlah konsep yang serasi..

Baca dalam artikel

Apa itu skizofrenia

Terjemahan literal penyakit ini terdengar seperti "split soul". Skizofrenia telah terkenal sejak zaman dahulu lagi dan bersatu dengan satu nama pelbagai patologi psikiatri. Kemudian, psikiatri Jerman yang terkenal E. Kraepelin mengasingkan penyakit ini sebagai penyakit yang terpisah, memberikannya nama "demensia awal".

Sesungguhnya, kebanyakan kes skizofrenia berlaku pada usia muda. Manifestasi pertama gangguan berlaku pada remaja 14-15 tahun. Puncak penyakit ini rata-rata 20-25 tahun. Menjelang usia tua, keparahan semua tanda-tanda patologi skizofrenia menurun, dan penyakitnya menurun.

Menurut statistik, lelaki paling kerap terkena skizofrenia. Ia diwarisi dan hingga usia dan momen tertentu mungkin tidak dapat dinyatakan dengan cara apa pun. Pada mulanya, tingkah laku yang tidak biasa pesakit tidak menimbulkan kecurigaan yang kuat, yang lain menganggapnya sebagai pelik watak. Sementara itu, penyakit ini mulai berkembang, menyebabkan keperibadian keperibadian berterusan atau serangan tingkah laku menyimpang yang lebih kerap..

Sekiranya penyakit mental ini dibiarkan dengan sendirinya dan tidak dirawat, maka terdapat kemerosotan yang ketara dalam keadaan pesakit, sehingga kehilangan kapasiti sepenuhnya. Setiap serangan skizofrenia membentuk "parut" yang tidak dapat dilalui di minda manusia. Semakin banyak "parut" seperti itu, semakin sedikit peluang untuk kembali ke kehidupan normal.

Menurut statistik, satu orang dalam seratus mempunyai skizofrenia.

Kesan alkohol pada skizofrenia

Gangguan skizofrenia dicirikan oleh dua jenis manifestasi:

  1. negatif (abulia, gangguan pemikiran, apatis, permulaan autisme);
  2. produktif (halusinasi dan khayalan).

Apabila alkohol dimakan, terdapat penurunan, hingga redaman hampir lengkap, manifestasi negatif skizofrenia dan pembentukan tingkah laku pesakit mengikut jenis kebergantungan bermula. Keadaan ini biasa disebut skizofrenia alkoholik. Seseorang mempunyai keperluan kuat untuk minum alkohol, yang bertentangan dengan kekurangan keinginan, sikap tidak peduli dan sikap tidak peduli.

Untuk menghilangkan keinginannya untuk alkohol, seorang pesakit skizofrenia terpaksa aktif, untuk membentuk hubungan sosial, yang memungkinkan dia keluar dari keadaan terpencil yang tertutup. Contohnya, dia perlu mencari wang di suatu tempat, membeli sebotol atau meminta rakan untuk melakukannya. Dan jika tidak ada kaedah kewangan, cari sekutu yang tahu di mana anda boleh meminjam alkohol.

Oleh itu, seorang pesakit dengan skizofrenia benar-benar meminimumkan kompleks abulic-apatis, tetapi mengambil jalan menuju perkembangan keinginan yang tidak sihat untuk alkohol dan psikosis alkohol. Akibatnya, satu penyakit digantikan oleh penyakit yang lain. Mabuk hanya mempercepat penurunan keperibadian seseorang yang tidak sihat secara mental.

Gejala skizofrenia

Seseorang tidak dapat mengesan gejala gangguan skizofrenia dalam dirinya. Oleh itu, jika orang yang dikasihi mempunyai sekurang-kurangnya salah satu tanda penyakit, dia harus dibawa ke psikologi perubatan atau psikiatri secepat mungkin. Terapi ubat yang dipilih dengan betul dapat menghentikan perkembangan skizofrenia dan mengembalikan seseorang ke kehidupan normal. Gejala berikut harus memberi amaran kepada anda:

  • abulia - dimanifestasikan oleh kehilangan minat dalam pekerjaan, hobi, dan penampilan diri. Pesakit boleh duduk lama dalam satu posisi atau berbaring di tempat tidur sepanjang hari, berhenti mencuci, menggosok giginya. Dalam kes lanjut, dia mula membuang air kecil dan buang air besar di bawah dirinya;
  • halusinasi - skizofrenia paling kerap disertai oleh halusinasi pendengaran. Nampaknya pada pesakit bahawa dia mendengar suara, namanya sendiri disebut di bilik sebelah, dan lain-lain;
  • gangguan proses berfikir - jeda berlaku dalam frasa yang dibina secara logik, ucapan pesakit menyerupai confetti, yang terdiri daripada potongan frasa dan perkataan yang tidak berwarna dan tidak berkaitan. Ia dapat menampakkan diri dalam pembinaan ungkapan florid yang bukan ciri seseorang, atau pantulan aneh. Contohnya, “chamomile berwarna putih dan ungu berwarna ungu. Sekiranya bunga tumbuh pada seseorang, warna apa itu? ”;
  • tindakan obsesif - pesakit boleh mengalihkan barang dari satu tempat ke tempat yang lain sepanjang hari atau membuang gula-gula dari pasu. Ciri utama gejala ini adalah monoton tindakan;
  • idea-idea khayalan dan ketakutan - gejala ini biasa berlaku pada banyak jenis penyakit mental. Ini memanifestasikan dirinya sebagai pemikiran yang tidak masuk akal dan tidak tepat, di mana pesakit sangat yakin, misalnya, tentang pengawasan orang asing, penculikan, dll.;
  • autisme - pengasingan berkembang, seseorang memasuki fikiran dan pengalamannya. Komunikasi dengan rakan lama, saudara-mara terputus, dan kenalan baru tidak bermula.

Tanda-tanda ini dalam kebanyakan kes adalah gejala penyakit jiwa. Hanya doktor yang dapat menentukan diagnosis yang tepat dan memilih rawatan.!

Mitos yang menyertai penyakit ini

Selalunya, pesakit dengan bentuk skizofrenia teruk yang teruk dapat menemui psikiatri. Ini sebahagiannya kerana penyakit ini dikelilingi oleh banyak mitos dan prasangka yang menghalang anda untuk melihat sesuatu secara sihat. Yang paling biasa adalah:

  • Skizofrenia bermaksud kebodohan, kegilaan. Sebenarnya, ada kes apabila pesakit skizofrenia menyelesaikan masalah matematik yang paling sukar atau memenangi permainan catur melawan komputer. Walau bagaimanapun, ini tidak bermaksud bahawa gangguan itu menampakkan dirinya sebagai genius..
  • Orang sakit tidak dapat bekerja. Sekiranya pesakit mengambil ubat dan dilihat oleh psikiatri, dia berfungsi sepenuhnya. Pengecualian adalah agensi penguatkuasaan undang-undang, pengeluaran berbahaya, dan juga kedudukan yang bergantung pada kehidupan dan kesihatan orang..
  • Skizofrenia berkembang dari ubat-ubatan. Terdapat beberapa kebenaran dalam hal ini. Para saintis telah membuktikan bahawa penggunaan jenis ubat tertentu (paling sering hash dan ganja) dapat memberi dorongan kepada perkembangan gangguan mental. Walau bagaimanapun, untuk ini mesti ada kecenderungan untuk penyakit ini..
  • Anak yang tidak sihat dilahirkan oleh ibu bapa yang sakit mental. Sesungguhnya, skizofrenia diwarisi. Tetapi selalunya anak yang sihat sepenuhnya dilahirkan oleh ayah dan ibu yang dipengaruhi oleh penyakit ini..
  • Sekiranya rawatan dimulakan tepat pada waktunya, skizofrenia dapat dikalahkan sepenuhnya. Gangguan skizofrenia, seperti penyakit kronik, tidak sembuh sepenuhnya. Ubat-ubatan mencegah pemburukan kejang dan mencegah kemerosotan mental orang yang sakit.
  • Semua penyakit mental hanya dirawat di rumah sakit jiwa. Pada hakikatnya, skizofrenia dirawat berdasarkan pesakit luar. Pakar psikiatri, setelah memeriksa pesakit dengan teliti, menetapkan ubat yang mesti diambil secara berkala. Adalah sangat diharapkan saudara terdekat mengawasi pengambilan ubat. Ini akan memastikan ketepatan pemenuhan janji temu perubatan. Sekiranya terdapat keperluan dan keinginan peribadi pesakit, kemasukan ke hospital adalah mungkin.
  • Pesakit itu berbahaya bagi orang lain. Terdapat beberapa jenis skizofrenia, salah satunya dicirikan oleh serangan pencerobohan. Tetapi ia paling sering menampakkan diri secara impulsif (menghancurkan pinggan, mengumpat, menjerit), atau mengarahkan dirinya sendiri (dimanifestasikan dengan mencubit, mencabut rambut, memotong, dll.). Ubat-ubatan, yang dipilih oleh doktor yang hadir, dapat meredakan gejala penyakit dan mencegah segala jenis tingkah laku agresif.

Pada masa ini, terdapat ubat-ubatan yang sangat berkesan yang dikeluarkan secara percuma..

Kesan alkoholisme terhadap perkembangan skizofrenia

Alkoholisme adalah keadaan badan yang berlaku akibat penggunaan minuman beralkohol yang kerap dan agak lama.

Hakikatnya terletak pada pergantungan patologi pada alkohol dan sebagai akibat dari pemusnahan sebenar kesihatan fizikal, keluarga dan kerjaya, iaitu, di hampir semua bidang kehidupan manusia.

Bahaya utama ketagihan alkohol juga terletak pada kenyataan bahawa, selari dengan kesihatan fizikal, ia sebenarnya merosakkan sistem saraf dan jiwa manusia.

Salah satu yang paling sukar dan sangat berbahaya bagi orang yang ketagihan dan untuk orang lain, akibat alkoholisme, dianggap sebagai gabungan dua penyakit yang biasa, skizofrenia alkohol.

Punca skizofrenia

Skizofrenia adalah gangguan mental yang agak serius disertai halusinasi, keadaan khayalan dan manik, pemikiran yang tidak mencukupi dan reaksi psiko-emosi. Punca sebenar terjadinya skizofrenia belum dapat diketahui..

Penyelidik mengenal pasti beberapa sebab kemungkinan berlakunya kejadian tersebut:

  1. keturunan,
  2. gangguan hormon, terutamanya, pelepasan hormon dopamin yang berlebihan, yang menyebabkan kegembiraan berlebihan,
  3. kelahiran atau kecederaan otak selepas bersalin,
  4. gangguan psikoemosi, tekanan dan kejutan pada usia yang berbeza.

Alkoholisme dianggap sebagai salah satu penyebab skizofrenia. Kenyataan ini agak kontroversial dan memerlukan bukti tambahan. Walaupun alkoholisme dan skizofrenia adalah kombinasi yang agak biasa, yang menyebabkan banyak masalah bagi keluarga pesakit dan doktor, ahli narkologi.

Ciri ketergantungan alkohol dalam skizofrenia

Ketergantungan alkohol jangka panjang sering disertai oleh gangguan mental yang menyerupai serangan skizofrenia.

Ramai pakar percaya bahawa serangan seperti itu adalah manifestasi psikosis alkoholik, walaupun mereka tidak menafikan bahawa pengambilan alkohol jangka panjang boleh menyebabkan serangan penyakit.

Dalam beberapa kes, penyakit ini timbul berdasarkan kebergantungan alkohol, pada yang lain, semuanya berlaku sebaliknya. Para saintis belum dapat menjalin hubungan kausal di antara mereka. Hanya satu perkara yang tidak dapat dipertikaikan, gabungan dua penyakit serius membawa kepada kerosakan fizikal dan mental seseorang.

Lonjakan agresif dalam skizofrenia alkoholik

Bagi penghidap skizofrenia dan minum alkohol, terdapat beberapa ciri khas:

  • minum alkohol sendirian, perbualan panjang dengan diri sendiri,
  • keadaan mabuk alkohol disertai dengan ketakutan, mimpi buruk, manifestasi pencerobohan,
  • pemadaman berpanjangan,
  • mabuk alkohol disertai dengan ledakan pencerobohan yang tidak bermotivasi, amukan tiba-tiba atau tingkah laku bodoh yang tidak khas dan tindakan lain yang tidak sesuai.

Penyalahgunaan alkohol boleh membosankan dan sedikit sebanyak dapat mengurangkan gejala skizofrenia untuk sementara waktu. Lama kelamaan, gejala kedua-dua penyakit itu hanya mempercepat proses pemusnahan mental. Tanda-tanda pertama adalah gangguan pertuturan, gegaran anggota badan, ketidaktahuan mengenai keperluan semula jadi.

Kesan alkoholisme terhadap perkembangan skizofrenia

Tuntutan bahawa alkoholisme memprovokasi penyakit ini memerlukan bukti. Dalam kehidupan, perkembangan penyakit berdasarkan ketergantungan alkohol sering berlaku. Ini biasanya berlaku pada orang yang dilindungi, dengan sifat, watak dan kekurangan teman skizoid yang jelas..

Pada mulanya, alkohol berfungsi sebagai alat untuk menghilangkan gangguan mental, tetapi ketika jumlah alkohol yang dimakan meningkat, keadaan kegelisahan meningkat, mimpi buruk dan halusinasi muncul. Penyakit dengan latar belakang alkoholisme bermula apabila seseorang yang menderita alkoholisme berhenti membezakan antara kenyataan dan halusinasi alkohol.

Skizofrenia bertambah teruk kerana alkoholisme

Skizofrenia sendiri adalah penyakit yang agak serius, disertai dengan reaksi negatif, gangguan psikopat. Penyakit lambat dan alkohol pada lelaki berkait rapat antara satu sama lain.

Sering kali, pesakit menggunakan alkohol untuk melegakan ketidakselesaan psikologi. Seorang pesakit yang baru mula minum alkohol pada mulanya mengalami sedikit kelegaan.

Mimpi buruk skizofrenia

Dengan peningkatan jumlah mabuk alkohol, perasaan ini hilang, tetapi ketakutan, halusinasi, amukan dan ledakan pencerobohan datang untuk menggantikannya, kekurangan ingatan sering terjadi.

Walaupun penggunaan alkohol, di satu pihak, membolehkan anda menghilangkan tekanan psikologi, di sisi lain, ini mendorong peningkatan dan jangka masa penglihatan dan halusinasi. Pada akhirnya, gabungan mereka membawa kepada pemusnahan mental dan fizikal tubuh manusia..

Rawatan skizofrenia alkoholik

Rawatan skizofrenia yang disebabkan oleh pengambilan alkohol yang berlebihan memerlukan pemantauan penyakit secara berasingan, dan biasanya dilakukan di institusi perubatan khas.

Pesakit adalah bahaya bagi dirinya dan orang lain. Penyakit dengan latar belakang alkoholisme, gejalanya sering menyerupai gejala kecelaruan alkohol biasa, oleh itu, perlu dilakukan perundingan psikiatri sebelum rawatan.

Detoksifikasi

Rawatan dimulakan dengan mengeluarkan pesakit dari keadaan alkohol dan mengeluarkan bahan toksik dari badan yang meracuni badan.

Titisan detoksifikasi untuk rawatan skizofrenia

Prosedur mesti dilakukan di institusi perubatan, kerana ada kemungkinan situasi yang tidak terduga. Selepas detoksifikasi, ubat-ubatan diresepkan untuk memulihkan dan menormalkan fungsi asas badan..

Rawatan ubat

Setelah menjalankan prosedur utama yang bertujuan untuk menghentikan pengambilan alkohol, rawatan penyakit secara menyeluruh dilakukan. Dalam praktik perubatan, ubat-ubatan tindakan kompleks digunakan, yang memungkinkan untuk melegakan manifestasi penyakit ini, dan menyebabkan penolakan terhadap alkohol.

Tindakan ini dilakukan oleh antipsikotik, yang memungkinkan untuk menghilangkan tekanan mental, dan membantu menekan psikosis yang timbul dengan latar belakang alkoholisme..

Dalam rawatan tersebut, kedua-dua ubat terkenal dan antipsikotik generasi baru digunakan. Ubat penenang dan ubat psikotropik dapat menghilangkan tekanan mental dan gejala skizofrenia, mengatasi keadaan kemurungan, dan mengurangkan keperluan alkohol.

Penenang membantu memperbaiki keadaan fizikal pesakit, misalnya, mengurangkan manifestasi gegaran.

Ubat untuk skizofrenia

Semasa rawatan, imunomodulator dan kompleks vitamin banyak digunakan. Mereka diresepkan untuk memperbaiki keadaan fizikal pesakit, kerana ubat ini merangsang pertahanan tubuh, dan menyumbang kepada penyingkiran bahan berbahaya dari tubuh yang terbentuk dalam proses minum alkohol.

Kerana keanehan jiwa pesakit dengan skizofrenia, ketergantungan alkohol dihapuskan secara eksklusif dengan penggunaan ubat-ubatan khas yang menyebabkan penolakan terhadap alkohol. Sebilangan besar kaedah merawat alkoholisme menggunakan hipnosis atau pengekodan dikontraindikasikan untuk pesakit dan tidak membawa hasil yang diinginkan.

Rawatan harus dijalankan di bawah pengawasan doktor, ahli narkologi dan psikoterapis. Untuk mendapatkan hasil rawatan yang positif, pesakit harus dilindungi dari pengambilan alkohol, kerana pengambilannya semasa rawatan boleh menyebabkan akibat mental yang tidak dapat dipulihkan.

Pemulihan

Tahap seterusnya selepas penstabilan keadaan mental dan penghapusan keinginan yang menyakitkan untuk pengambilan alkohol adalah pemulihan. Pemulihan dijalankan di institusi perubatan khas.

Keperluan pemulihan di institusi perubatan dikaitkan dengan kekhasan jiwa mereka. Pesakit tidak dapat mengawal tindakan mereka, jadi mereka memerlukan bantuan dan sokongan berterusan..

Terapi pekerjaan untuk pemulihan skizofrenia

Proses pemulihan menyediakan sesi psikoterapi individu, serta persalinan. Bekerja di luar rumah dapat meredakan tekanan mental dan memulihkan kesihatan fizikal.

Kesimpulannya

Rawatan skizofrenia adalah proses yang agak kompleks yang memerlukan usaha bersama dan interaksi rapat antara ahli narkologi dan psikiatri..

Hasil positif rawatan bergantung pada rawatan yang betul dan tepat pada masanya serta usaha orang yang dekat dengan pesakit..