Ketagihan alkohol

Ketergantungan alkohol berkembang secara beransur-ansur: keinginan untuk alkohol meningkat, tindak balas badan terhadap etil alkohol berubah, meningkat, dan kemudian toleransi terhadapnya menurun. Dalam narkologi untuk alkoholisme, terdapat tiga peringkat utama dan satu prodromal yang mendahului mereka. Diagnostik, penilaian keadaan pesakit bermula dengan menentukan tahap ketagihan di mana dia berada.

Tahap prodromal

Mendahului pembentukan pergantungan alkohol. Pada tahap ini, pesakit tidak mempunyai keinginan untuk alkohol, dia boleh berhenti minum alkohol pada bila-bila masa, tidak peduli dengan ketiadaan atau ketiadaannya. Pada peringkat ini, seseorang menggunakan alkohol dengan kekerapan tertentu, dalam keadaan yang kondusif untuk ini (semasa perayaan, percutian, perjumpaan dengan rakan, dll.). Status kesihatan adalah normal, aktiviti sosial tidak menurun. Pesakit mungkin mengalami sedikit penurunan prestasi, kemerosotan kesihatan setelah minum alkohol. Pada tahap prodromal, risiko pembentukan ketergantungan alkohol muncul jika penggunaannya kerap, setiap hari. Alkoholisme bergerak ke tahap pertama dalam beberapa bulan penggunaan alkohol sedemikian.

Kami bekerja sepanjang masa, doktor berpengalaman, 100% tanpa nama.

Peringkat pertama

Gejala utama alkoholisme pada tahap ini adalah penggunaan alkohol secara berkala (kekerapan dari 2-3 kali seminggu). Dengan latar belakang ini, toleransi terhadap etil alkohol meningkat:

  • refleks muntah apabila minum alkohol terlalu banyak menjadi lemah atau tidak ada, dalam keadaan mabuk, pesakit tidak mengalami gejala mabuk;
  • sehari selepas minum alkohol, tidak ada penolakan terhadap alkohol. Sebaliknya, ada keinginan untuk minum, mabuk. Ini penuh dengan binges pendek;
  • toleransi alkohol meningkat, disebabkan keadaan keracunan berlaku kemudian. Oleh kerana itu, jumlah alkohol yang dimakan dapat meningkat 3-4 kali ganda. Perkara ini sangat berbahaya: nampaknya seseorang mengawal keadaan, kerana walaupun setelah minum alkohol dalam jumlah besar, dia tetap sedar. Sebenarnya, dos biasa meningkat hampir tidak terkawal, yang mempercepat pembentukan ketagihan..

Pada peringkat pertama, pergantungan psikologi terhadap penggunaan alkohol mula terbentuk:

  • seseorang mula mencari alasan untuk minum, menjadi sukar untuk melepaskan alkohol, mesti ada alasan yang baik untuk ini;
  • pesakit mengingat perbuatannya dalam keadaan mabuk, dia suka keadaan ini, dan dia ingin mengalaminya berulang kali;
  • tingkah laku berubah: mudah marah, agresif, reaksi negatif terhadap permintaan untuk tidak minum muncul. Suasana bertambah baik sebelum minum alkohol;
  • seseorang membenarkan kekasaran, pencerobohan, tindakan antisosial dengan mabuk. Tingkah laku ini menjadi diterima baginya..

Pada tahap ini, menurut pengalaman ahli narkologi di klinik NarkoDok, kesihatan dan kesejahteraan mungkin merosot, dan penyakit kronik mungkin bertambah buruk. Tingkah laku seseorang secara beransur-ansur berubah: dia minum alkohol pada hujung minggu, mencari alasan untuk minum pada hari-hari lain. Mungkin tidak pergi bekerja, berhenti dari perkara penting kerana kesihatan yang buruk sekiranya berlaku gejala penarikan diri. Percaya bahawa dia "tahu bagaimana minum", sedang mencari syarikat yang sesuai untuk ini.

Tahap dua

Pada peringkat ini, kebergantungan fisiologi dan psikologi terhadap alkohol terus meningkat. Bukan hanya tingkah laku yang berubah, tetapi juga gaya hidup pesakit:

  • seseorang berasa seronok dengan mabuk sederhana. Kecekapan, aktiviti, kebersamaan adalah maksimum dalam keadaan ini;
  • tempoh pengambilan alkohol berterusan menjadi lebih lama. Seseorang boleh minum selama beberapa hari, mengganggu hanya kerana bekerja;
  • perubahan rutin harian: masalah tidur muncul, sukar bagi pesakit untuk tidur tanpa alkohol;
  • dos alkohol meningkat sebanyak mungkin (ia boleh meningkat sebanyak 6-10 kali). Dalam kes ini, keadaan kesihatan dan keadaan psikologi merosot. Gejala pengeluaran semakin ketara. Setelah minum alkohol, seseorang mungkin merasa tidak dapat menjalankan tugas, pekerjaan atau perniagaan harian. Jurang ingatan muncul: pesakit tidak ingat keadaan minum alkohol, tingkah lakunya, peristiwa yang berlaku dengannya. Ini mengganggu hubungan sosial dan keluarga..

Pada peringkat kedua, penyakit kronik yang ada semakin meningkat, dan keadaan kesihatannya bertambah buruk. Masalah dengan sistem saraf pusat, sistem kardiovaskular, saluran gastrousus, hati dan buah pinggang mungkin muncul. Rasa tidak sihat menjadi hampir berterusan dan alkohol digunakan untuk menghilangkan gejala yang tidak menyenangkan.

Tahap ketiga

Pada peringkat ini, kemerosotan akhir berlaku. Pesakit kehilangan hubungan sosial dan keluarga, kehilangan pekerjaannya, menjadi tidak bertanggungjawab, agresif, kejam. Keadaan kesihatan terus merosot: sindrom penarikan begitu ketara sehingga memerlukan rawatan perubatan kecemasan. Toleransi terhadap alkohol berkurang, orang itu mabuk dengan cepat. Kerana itu, dia minum alkohol hampir berterusan. Hati, ginjal, otak, jantung mengalami perubahan patologi. Orang itu kehilangan selera makan, berat badannya menurun.

Pada tahap ketiga, berfikir menjadi primitif, seseorang kehilangan minat, tidak merasakan humor, menjadi sensitif dan mudah marah. Pesakit menolak sebarang tekanan, menjadi egois, seluruh cara hidupnya bergantung kepada keperluan untuk terus minum alkohol.

Alkoholisme tahap III yang tidak dirawat boleh menyebabkan kematian kerana:

  • penipisan badan, penyakit organ dalaman, sistem;
  • kecelaruan alkohol (bunuh diri, kecederaan dalam keadaan ini);
  • keracunan (penggantian alkohol dengan pengganti yang murah kerana kekurangan wang).

Dengan ketergantungan alkohol yang terbentuk, penampilan seseorang berubah:

  • kulit menjadi gebu, memperoleh warna kuning, kemudian menjadi ungu;
  • wajah menjadi bengkak, bengkak, beg di bawah mata;
  • suara menjadi lebih keras;
  • seseorang kehilangan berat badan, jisim otot, menjadi tersendat;
  • perubahan gaya berjalan, kemahiran motor merosot, gegaran tangan muncul.

Apabila tanda-tanda mana-mana tahap alkoholisme muncul, seseorang memerlukan bantuan pakar narkologi dan rawatan untuk ketergantungan alkohol. Anda boleh mengambilnya di pusat perubatan NarcoDoc. Kami menawarkan harga yang berpatutan untuk pengekodan, lawatan pakar narkologi di rumah, rawatan di hospital.

Kami bekerja sepanjang masa, doktor berpengalaman, 100% tanpa nama.

Alkoholisme kronik tahap ketiga

Untuk tahap ketiga (akhir) alkoholisme kronik, gejala kualitatif baru adalah ciri, ditentukan oleh ensefalopati toksik yang dinyatakan pada tahap ini, kerosakan mendalam pada organ dalaman, proses metabolik yang menyebabkan kelemahan mekanisme pelindung. Tahap 3 berlaku ketika alkoholisme berusia 10-20 tahun, namun, tidak semestinya pada pesakit tua, usia rata-rata pesakit pada tahap ini adalah 45 tahun.

Keinginan patologi utama untuk alkohol diubah secara signifikan. Sifat obsesifnya berkurang, perasaan tidak selesa semasa berpantang dijelaskan tidak banyak oleh faktor keadaan seperti gangguan mood dengan warna yang tertekan. Kerana hilangnya kawalan situasional sepenuhnya, bahkan trauma mental kecil dapat menyebabkan keinginan alkohol yang tidak terkawal, yang menyebabkan kelebihan alkohol yang lain..

Toleransi terhadap alkohol mula menurun pada tahap peralihan 2-3, dan pada tahap 3 terbentuk ia berkurang dengan ketara. Tanda awal peralihan dari tahap 2 ke tahap 3 adalah penurunan toleransi satu kali, iaitu mabuk berpunca daripada alkohol yang kurang.

Penurunan toleransi dijelaskan oleh penurunan aktiviti alkohol dehidrogenase dan sistem enzimatik lain, serta penurunan daya tahan terhadap alkohol sistem saraf pusat (ensefalopati toksik) dan penurunan keupayaan pampasan.

Gabungan penurunan toleransi dengan permulaan muntah setelah mabuk adalah tanda diagnostik penting, yang menunjukkan peralihan alkoholisme ke tahap 3.

Sifat mabuk pada tahap III alkoholisme berkait rapat dengan penurunan toleransi. Oleh kerana jumlah alkohol sekali dikurangkan dengan ketara, mabuk yang teruk tidak berlaku, seperti pada tahap 2.

Dalam keadaan mabuk, sebagai peraturan, euforia tidak ada atau sedikit dinyatakan, disinhibisi, niat jahat, agresif lebih kurang, oleh itu tingkah laku pesakit alkohol menjadi lebih toleran di tempat awam dan di rumah.

Dia berubah dari "ganas" menjadi "pendiam". Apabila sejumlah besar alkohol dimakan, fenomena yang mengejutkan dan sopori cepat berlaku. Pada tahap 3, keracunan, walaupun setelah jumlah alkohol yang agak kecil, dapat disertai dengan amnesia untuk jangka masa yang panjang.

Kehilangan kawalan kuantitatif dalam 3 peringkat diperhatikan setelah jumlah alkohol terkecil - segelas vodka atau anggur. "Dosis kritikal" yang menyebabkan daya tarikan yang ganas dan tidak dapat ditolak dikurangkan minimum. Pengendalian situasi dalam 3 peringkat sama sekali tidak ada, yang merupakan akibat daripada penurunan alkohol yang teruk.

Sindrom penarikan alkohol pada tahap III berlaku selepas pengambilan alkohol dalam dos yang agak kecil, disertai dengan gangguan yang lebih berterusan dan berpanjangan daripada pada tahap 2, gangguan somatovegetatif dan neurologi, keadaan yang menyakitkan secara umum dan dorongan yang tidak dapat ditahan untuk memabukkan (varian kedua dari keinginan patologi sekunder untuk alkohol).

Oleh kerana dalam 3 peringkat alkoholisme dos alkohol sekali sahaja agak kecil, gejala penarikan muncul dalam beberapa jam, sementara keinginan untuk mabuk sangat kuat, tidak dapat ditahan. Bagi orang luar, alkoholik pada tahap 3 penyakit ini kurang dapat dilihat dalam keadaan mabuk, ketika dia pasif, mengalami keadaan yang selesa, tetapi dalam pantang dia cerewet, mengemis, terhina, kadang-kadang agresif, dan dapat segera menggunakan pengganti yang mengandung alkohol.

Bentuk mabuk. Untuk tahap peralihan 2-3, mabuk sebentar adalah ciri, yang menunjukkan permulaan penurunan toleransi alkohol. Pada masa akan datang, sama ada mabuk berterusan terbentuk dengan latar belakang toleransi berkurang, atau mabuk kitaran, yang paling ciri tahap 3.

Mabuk berterusan dengan latar belakang toleransi berkurang dicirikan oleh penggunaan pecahan alkohol pada siang hari pada selang waktu 2-4 jam. Penghidap alkohol sentiasa dalam keadaan ringan atau mabuk sederhana.

Untuk menghentikan gejala penarikan, dia minum bukan sahaja pada siang hari, tetapi juga pada waktu malam, menyimpan alkohol untuk masa ini. Kerosakan pengambilan alkohol secara paksa, walaupun selama beberapa jam, menyebabkan gangguan somatovegetative dan neurologi yang menyakitkan. Mabuk dalam bentuk ini berterusan selama berbulan-bulan, kadang-kadang bertahun-tahun.

Mabuk dalam 3 peringkat alkoholisme, berlanjutan dalam bentuk binges berkala atau siklik, adalah gejala penyakit yang paling khas dan digambarkan secara klinikal tahap 3 penyakit ini.

Semasa pesta kitaran, pada hari-hari pertama, pesakit mengambil dos alkohol yang agak besar dalam bahagian pecahan. Mabuk pada tahap yang agak teruk dengan kegembiraan, tingkah laku antisosial, keadaan sopori, amnesia mendalam. Selepas mabuk selama 3-4 hari, toleransi dikurangkan dengan ketara, untuk menghentikan gejala penarikan diri, pesakit terpaksa minum alkohol dalam dos kecil setiap 2-3 jam.

Ini disertai oleh gangguan somatovegetative yang teruk, anoreksia, gejala dyspeptik yang teruk (muntah, cirit-birit), kelemahan, gangguan sistem kardiovaskular. Pada 7-8 hari minuman keras, pesakit tidak boleh bertolak ansur dengan dos alkohol yang kecil. Secara beransur-ansur keadaannya bertambah baik, dia "disusui".

Sebelum ini, bentuk minuman ini disebut "julap pencahar." Selepas berakhirnya pesta, pesakit menahan diri dari minum alkohol untuk beberapa waktu, tetapi minuman pertama yang diminum membawa kepada kemunculan tarikan sekunder dan pesta baru.

Kemerosotan keperibadian alkohol. Sekiranya pada tahap 1-2 penyakit ini, pada umumnya, seseorang boleh bercakap mengenai ubah bentuk keperibadian alkoholik - perubahan keperibadian yang boleh dibalikkan, maka untuk tahap kedua alkoholisme kronik, penurunan keperibadian sosial dan mental yang lebih ketara (perubahan tidak dapat dipulihkan) adalah ciri.

Tanda kemerosotan sosial keperibadian yang paling ketara adalah penurunan dan, seterusnya, kehilangan pengetahuan dan kemahiran profesional. Sebilangan pesakit berhenti mematuhi urutan kerja yang ditetapkan, disiplin buruh, menukar pekerjaan, menurun secara profesional, melakukan pekerjaan santai berkemahiran rendah, dapat menjalani gaya hidup parasit.

Kemerosotan mental dalam 3 peringkat alkoholisme ditentukan oleh kesan toksik keracunan alkohol kronik pada otak dan ensefalopati alkoholik kronik yang dihasilkan. Di samping itu, perubahan keperibadian yang mendalam adalah mustahak..

Kemerosotan jenis alkoholik-psikopat. Adalah lebih tepat untuk menetapkan jenis ini sebagai pengembangan keperibadian patologi, kerana tidak adanya tanda-tanda psikosyndrome organik.

Bagi kumpulan pesakit ini, kehilangan tingkah laku piawai moral dan etika yang paling tipikal, ditunjukkan dalam tipu muslihat, sombong, humor kasar, keterlaluan kemampuan mereka, keterlaluan terhadap mabuk dalam kombinasi dengan ketidakstabilan afektif, letupan, inkontinensia, kemarahan dengan unsur-unsur agresif dan di luar mabuk, cepat peralihan dari kesungguhan ke keadaan subdepresif.

Pada pesakit ini, gangguan intelektual-mnestic tidak signifikan; simpanan pengetahuan sebelumnya dan kemahiran profesional dapat dipelihara untuk waktu yang lama. Tetapi peluang ini, sebagai peraturan, tidak direalisasikan..

Kemerosotan mengikut jenis organik-vaskular. Di garis depan pada pesakit adalah penurunan intelektual-mnestic, yang ditunjukkan dalam gangguan ingatan dan perhatian, sikap tidak peduli, keletihan, dan penurunan kemampuan bekerja. Seiring dengan ini, terdapat gangguan tidur, latar belakang suasana hati yang rendah, dan lemah semangat. Pesakit ini dicirikan oleh keadaan depresi dengan kecenderungan bunuh diri yang timbul ketika dalam pantang.

Bentuk kemerosotan alkohol yang melampau, mengikut jenis organik-vaskular, adalah sindrom pseudoparalytic dan pseudotumorous. Dengan sindrom pseudo-lumpuh, rasa tidak puas hati, bicara, sombong dengan hilangnya sepenuhnya sikap kritis terhadap keadaan seseorang terungkap di latar depan.

Kurang biasa adalah sindrom pseudotumorus, yang berlaku apabila alkoholisme digabungkan dengan bentuk ensefalopati yang teruk, aterosklerosis serebrum dan penyakit otak organik yang lain. Ia menampakkan diri sebagai sikap tidak peduli, kelembutan emosi, mencapai tahap sehingga pesakit memberi kesan berada dalam keadaan memukau.

Pesakit dengan gejala penurunan organik-vaskular tidak begitu sukar dalam kehidupan seharian kerana pesakit dengan perubahan keperibadian dalam jenis alkohol-psikopat, mereka dengan rela hati meminta bantuan perubatan, tidak menolak rawatan anti-alkohol.

Kemerosotan jenis bercampur. Lebih sering, tidak ada bentuk penurunan alkohol yang melampau, tetapi bentuk campuran, termasuk unsur-unsur gangguan intelektual-mnestic yang berkaitan dengan kesan merosakkan alkohol, dan perubahan keperibadian mengikut jenis alkohol-psikopat..

Sebagai tambahan kepada jenis perubahan alkohol dalam keperibadian pesakit, perlu membezakan antara tahap dan kedalamannya. Perubahan awal keperibadian pesakit dengan alkoholisme, yang ditunjukkan dalam sedikit penurunan kemampuan intelektual, pelanggaran standard moral dan etika sambil mengekalkan kemahiran profesional dan kemampuan untuk menyesuaikan diri, adalah ciri tahap 2 alkoholisme.

Dengan bertambahnya tanda-tanda yang disenaraikan, adalah mungkin untuk mendiagnosis demensia separa, yang sesuai dengan tahap peralihan 2-3 penyakit ini. Dengan tahap penurunan alkohol yang ketara, kemampuan menyesuaikan diri terganggu dan keupayaan untuk bekerja hilang.

Psikosis alkohol. Psikosis alkoholik akut sering berlaku pada peringkat peralihan 2-3 atau 3. Pada peringkat yang sama, selain kecelaruan, halusinasi, paranoid, psikosis Korsakoff, ensefalopati alkohol Gaie-Wernicke, psikosis atipikal dengan gejala halusinasi-paranoid mungkin berlaku..

Diagnostik tahap alkoholisme ke-3. Tanda objektif penting peralihan alkoholisme dari tahap 2 ke tahap 3 adalah penurunan toleransi alkohol sebanyak 25% atau lebih..

Tahap 3 yang terbentuk dicirikan oleh tanda-tanda seperti hilangnya kawalan kuantitatif dari dos alkohol minimum, permulaan muntah dalam mabuk, komponen somatovegetative yang jelas dengan fenomena somatik umum yang teruk, dengan keinginan yang tidak dapat ditahan untuk mabuk alkohol (varian kedua dari keinginan patologi sekunder untuk alkohol), bentuk mabuk - sekejap atau berterusan terhadap latar belakang penurunan toleransi (tahap 2-3), dan dos pecahan alkohol yang berterusan terhadap latar belakang toleransi berkurang dan dalam bentuk binges siklik (tahap 3). Fenomena penurunan keperibadian sederhana (2-3 peringkat) atau ketara (3 peringkat).

Tahap perkembangan alkoholisme dan tanda-tanda mereka

Pengambilan minuman beralkohol yang sederhana tidak menjadi perhatian kebanyakan orang dewasa, walaupun penuh dengan akibat yang tidak menyenangkan. Apabila seseorang berhenti mengawal dirinya sendiri dan mula menyalahgunakan alkohol setiap hari, sudah tentu ada risiko mengembangkan ketergantungan alkohol.

Memerangi ketagihan lebih mudah pada peringkat awal, sebab itulah anda perlu mengetahui tahap alkoholisme apa dan tanda-tanda utamanya.

Mekanisme pergantungan alkohol

Para saintis masih belum dapat mencapai kata sepakat mengenai bagaimana pembentukan ketergantungan alkohol berlaku. Adalah dipercayai bahawa kebiasaan berkembang kerana ciri-ciri otak, lebih tepatnya, kemampuannya menghasilkan neurotransmitter - bahan yang bertanggungjawab untuk proses neuropsikik.

Terdapat kawasan di pusat otak yang disebut pusat keseronokan. Di kawasan inilah komponen aktif secara biologi dihasilkan, jumlahnya secara langsung mempengaruhi keadaan emosi dan keparahan emosi. Minuman beralkohol merangsang aktiviti zon ini, akibatnya otak menghasilkan lebih banyak neurotransmitter dan seseorang mengalami euforia.

Kesukaran terletak pada kenyataan bahawa tisu-tisu di kawasan ini habis sepanjang masa, ini menyebabkan fakta bahawa neurotransmitter hanya dapat dilepaskan di bawah pengaruh alkohol. Akibatnya, seseorang tidak dapat bersukacita dan merasa bahagia tanpa alkohol - ketergantungan psikologi terbentuk. Ini adalah alkoholisme.

Sekiranya langkah-langkah tidak diambil tepat pada waktunya, lama-kelamaan kebiasaan itu akan berkembang dari fasa psikologi hingga fisiologi. Dalam kes ini, orang itu akan minum bukan sahaja untuk bersorak, tetapi juga untuk mengelakkan ketidakselesaan fisiologi..

Punca dan rawatan tahap awal alkoholisme

Oleh kerana tahap alkoholisme pertama tidak disertai dengan gejala yang teruk dan pada tahap ini orang itu belum mengalami penurunan nilai, selalunya ia tidak dipandang serius. Kaedah terapi dan jangka masa rawatan bergantung pada parameter berikut:

  • umur dan jantina seseorang;
  • peringkat penyakit;
  • latar belakang emosi dan suasana dalam keluarga;
  • kecenderungan genetik;
  • persekitaran;
  • kestabilan mental.

Juga, keberkesanan rawatan sangat bergantung pada bagaimana pesakit sendiri melihat keadaannya dan sama ada dia menganggap dirinya seorang penagih alkohol. Tahap pertama alkoholisme seringkali tidak mempunyai manifestasi yang jelas dan berjalan lancar bagi pesakit itu sendiri dan untuk saudara-mara dan rakan-rakannya.

Selalunya, seseorang yang kerap minum alkohol tidak memandang serius masalahnya dan percaya bahawa dia tidak akan pernah menjadi alkohol. Ini membawa kepada kenyataan bahawa setelah beberapa lama seseorang mula mengambil minuman keras setiap hari dan setiap hari, tanpa alasan, dan dosnya secara beransur-ansur meningkat. Akibatnya, setelah beberapa bulan, ketergantungan alkohol berkembang, ketika pesakit tidak lagi dapat hidup sehari tanpa minum alkohol.

Bagi rawatan alkoholisme, anda perlu memahami bahawa lebih awal ia bermula, semakin pendek dan semakin banyak peluang untuk berjaya. Perkara pertama yang perlu dilakukan adalah cuba mencari tahu apa yang menyebabkan masalah tersebut. Selalunya, faktor yang memprovokasi adalah masalah di tempat kerja atau kesukaran dalam hubungan dengan orang tersayang. Itulah sebabnya, dalam kebanyakan kes, pesakit dirundingkan dengan pakar psikologi. Doktor bukan sahaja dapat memahami mengapa semuanya bermula, tetapi juga menjelaskan kepada pesakit apa yang dia hadapi dan apa akibatnya jika anda tidak berhenti.

Juga, rawatan ketergantungan alkohol melibatkan diagnosis menyeluruh. Pesakit yang mengalami ketagihan sering menghadapi gangguan berikut:

  • penyakit buah pinggang, hati dan pankreas;
  • penyakit vegetatif-vaskular;
  • masalah tekanan darah;
  • gangguan saraf dan gangguan neurologi.

Oleh kerana hampir mustahil untuk menentukan tahap alkoholisme secara bebas dan memilih rawatan yang sesuai, adalah lebih bijak untuk segera mendapatkan bantuan daripada pakar yang berkelayakan.

Tahap perkembangan alkoholisme

Dalam perubatan antarabangsa, terdapat 4 tahap ketergantungan alkohol, masing-masing berbeza dalam gejala dan keadaan pesakit. Perlu diingat bahawa keberkesanan rawatan secara langsung bergantung pada bagaimana terapi tepat pada masanya dimulakan.

1 peringkat alkoholisme

Sekiranya kita mengklasifikasikan alkoholisme mengikut peringkat, maka tahap pertama adalah yang paling mudah dan kurang ketara. Ia dicirikan oleh keparahan gejala fisiologi dan mental yang minimum. Oleh kerana pesakit tetap dapat menyesuaikan diri secara sosial, dia akan terus belajar atau bekerja, dan akan terus berkomunikasi dengan saudara dan rakan seperti sebelumnya. Kerana ciri-ciri ini, ahli keluarga tidak menyedari perkembangan alkoholisme dan menganggap keinginan untuk minum dan berehat setelah seharian bekerja cukup semula jadi..

Dalam kebanyakan kes, tahap disertai dengan gejala berikut:

  • pengambilan alkohol secara beransur-ansur meningkat. Untuk merasa sihat, seseorang memerlukan lebih banyak dos;
  • minum minuman beralkohol dilakukan walaupun tanpa sebab;
  • seseorang berhenti mengawal dirinya sendiri, setelah setiap minuman yang diminumnya menjadi lebih sukar baginya untuk meluahkan fikiran;
  • pesakit secara berkala menunjukkan keganasan dan kemarahan terhadap saudara-mara dan rakan-rakan;
  • jika seseorang minum terlalu banyak, yang menyebabkan muntah, dia tidak akan berhenti dan akan terus minum;
  • mabuk teruk muncul pada waktu pagi, disertai dengan sakit kepala, pening, mual.

Satu lagi tanda pasti perkembangan tahap 1 alkoholisme adalah bahawa seseorang mempunyai sikap negatif terhadap alkoholik dan dalam segala kemungkinan menunjukkan pengabaiannya, sementara dia tidak menganggap dirinya bergantung. Sekiranya rawatan tidak dimulakan pada tahap ini, penyakit ini akan berkembang dan pasti akan beralih ke fasa seterusnya..

2 tahap alkoholisme

Perbezaan utama antara tahap ini dan yang sebelumnya terletak pada pembentukan bukan sahaja mental, tetapi juga pergantungan fizikal terhadap alkohol. Pada masa yang sama, keparahan gejala penyakit lain akan meningkat. Perlu diingat bahawa tahap ini dianggap sebagai peralihan dan kurangnya bantuan tepat pada masanya dapat menyebabkan akibat yang tidak dapat dipulihkan..

Tanda-tanda utama tahap kedua alkoholisme:

  • jumlah mabuk setiap hari meningkat lebih banyak berbanding tahap 1;
  • setelah bangun tidur, seseorang mempunyai keinginan untuk mabuk, sementara simptomologi kesakitan segera melemah;
  • mabuk lebih cepat daripada sebelumnya;
  • kemungkinan pemadaman berkala dalam ingatan, reaksi yang tidak mencukupi terhadap komen;
  • jika seseorang tidak minum pada waktu siang, dia akan berada dalam keadaan tidak baik, mungkin menunjukkan rasa marah dan marah. Dengan menyebutkan peluang untuk minum, suasana hati segera dinormalisasi;
  • pesakit sensitif terhadap kritikan.

Dengan tahap alkoholisme tahap ke-2, saatnya tiba ketika tahap toleransi timbul - ia berhenti tumbuh dan kekal pada tahap yang sama dengan dos alkohol maksimum yang tidak menyebabkan mabuk. Pada tahap ini, mungkin untuk mengatasi ketagihan hanya dengan pendekatan bersepadu. Biasanya, terapi terdiri daripada:

  • pembersihan dadah dari badan dari racun dan toksin;
  • pengekodan - ampul dijahit di bawah kulit pesakit atau ubat disuntik yang menyebabkan penolakan alkohol. Sekiranya tidak ada alkohol, ubat semacam itu tidak akan mempengaruhi keadaan dengan cara apa pun, ia menyebabkan tindak balas hanya jika alkohol memasuki badan;
  • sokongan psikologi.

Berapa lama rawatan akan berlangsung dan bila kesannya tetap bergantung pada mood dan ciri-ciri individu pesakit.

Pada nota! Pada peringkat kedua, penyakit ini boleh berlanjutan dalam bentuk kronik atau mabuk. Pada pilihan pertama, pesakit minum alkohol setiap hari dalam dos yang agak kecil, dan pada yang kedua dia minum selama beberapa hari, minum sehingga dia kehilangan kesedaran.

3 tahap alkoholisme

Pada tahap ini, ketergantungan alkohol menimbulkan masalah bukan hanya untuk pesakit itu sendiri, tetapi juga untuk kerabatnya. Seseorang merendahkan diri, tidak dapat bersikap normal dalam masyarakat, melanggar norma-norma tingkah laku. Sebagai peraturan, pada tahap ini seseorang kehilangan pekerjaannya, rakan dan saudara-mara berhenti berkomunikasi dengannya. Kerana kekurangan pekerjaan, seseorang tidak dapat menyediakan alkohol kepada dirinya sendiri, yang menjadi alasan kecurian wang, peralatan rumah tangga dan barang-barang lain yang dapat dijual dari rumah.

Tahap 3 alkoholisme disertai dengan gejala berikut:

  • pesakit tidak boleh hidup sehari tanpa minum alkohol;
  • perubahan penampilan menjadi ketara: lengan dan kaki secara beransur-ansur menjadi lebih kurus, ukuran perut meningkat, kulit memperoleh warna kemerahan yang khas, edema muncul di wajah;
  • gangguan mental - seseorang bertindak balas dengan tidak betul terhadap perkara-perkara yang dangkal, enggan melakukan hubungan dengan orang tersayang;
  • alkohol menggantikan makanan untuk seseorang - bukannya makan, dia lebih suka minum;
  • pertuturan menjadi tidak koheren dan tidak bermakna.

Pada tahap ini, masalah kesihatan yang serius mungkin muncul - kelumpuhan pada bahagian tubuh tertentu, hepatitis, pankreatitis, dan disfungsi gastrousus sering dikesan. Alkoholisme menjadi kronik, jadi rawatan berlangsung lama dan tidak selalu membawa hasil yang positif.

4 tahap alkoholisme

Tahap alkoholisme terakhir disertai oleh perubahan yang tidak dapat dipulihkan dalam keadaan fizikal dan psikologi. Sebilangan besar ahli narkologi memastikan bahawa tidak mungkin lagi menyelamatkan seseorang pada tahap ini. Orang yang didiagnosis dengan alkoholisme tahap 4 tidak ada kaitan dengan orang yang pernah diketahui oleh saudara-mara dan rakan-rakannya - kemerosotan lengkap berlaku, dan semua naluri diganti dengan hanya satu keinginan untuk minum.

Kesimpulannya

Alkoholisme adalah penyakit berbahaya yang, jika tidak ada rawatan tepat pada masanya, dapat menyebabkan akibat yang tidak dapat dipulihkan. Untuk menyelamatkan seseorang, usaha memerangi ketergantungan alkohol harus dilakukan pada peringkat awal, sebab itulah sangat penting untuk tidak melewatkan permulaan perkembangannya. Sekiranya salah seorang ahli keluarga mula minum alkohol secara berkala, ini sudah menjadi alasan untuk mendapatkan bantuan profesional..

Tahap alkoholisme dan rawatannya

Sayangnya, alkoholisme hari ini secara praktiknya merupakan masalah nasional, yang tidak dapat diselesaikan di peringkat negeri dan sosial. Punca mabuk yang meluas adalah penanaman minum minuman beralkohol dengan atau tanpa alasan. Dari skrin TV, seorang lelaki biasa di jalanan selalu diserang oleh iklan bir dan alkohol lain yang obsesif dan agresif. Dan hasilnya disatukan oleh bintang terkenal di dunia yang menjadi contoh dari siri TV kegemaran mereka. Akibatnya, alkoholisme berkembang di kalangan peminum dan tahapnya langsung mengikuti satu sama lain, terus mendorong orang yang meminum minuman keras ke masyarakat paling bawah. Dan untuk memahami perjalanan penyakit dan prospek rawatan seseorang yang ketagihan, dalam bahan di bawah ini kami akan menganalisis tanda-tanda dan tahap alkoholisme pada pesakit.

Penting: hari ini, menurut statistik, lebih daripada 5 juta orang menderita alkoholisme di Rusia. Ini adalah 4% daripada jumlah penduduk negara ini. Pada masa yang sama, hanya separuh daripada pesakit yang didaftarkan. Terdapat kira-kira 9 liter alkohol tulen per kapita setiap tahun. Sementara pada tahun 1914 angka ini kelihatan seperti 0.2 liter per tahun.

Tahap ketagihan alkohol

Penyakit itu sendiri, yang disebut alkoholisme, bermula hampir tidak bersalah, dengan satu atau dua gelas vodka atau segelas wain pada hari cuti atau hujung minggu. Pada masa yang sama, tidak ada seorang pun alkoholik yang ada pada tahap kedua atau ketiga alkoholisme yang tidak dapat membayangkan bahawa keinginan sederhana untuk bersantai atau "budaya" menghabiskan malam pada waktu tertentu akan membawa mereka ke jurang jurang. Dan keluar dari lubang terdalam ini sangat sukar. Hanya 2-5% pesakit yang dapat mengatasi penyakit itu sendiri. Selebihnya sebahagiannya meminta pertolongan saudara-mara atau doktor. Tetapi hasil rawatan sedemikian tidak selalu berjaya..

Penting: untuk mencapai hasil positif rawatan alkoholisme, keinginan peribadi pesakit untuk pulih dari ketagihan adalah perlu. Dalam kes ini, pesakit wajib memahami dengan jelas pergantungannya dan mengakuinya tanpa syarat. Hanya pengakuan alkoholisme yang jelas kepada anda untuk membolehkan anda mengatasi ketagihan.

Nasihat: lebih awal anda memulakan rawatan, semakin banyak peluang anda untuk menghilangkan alkoholisme. Penyakit ini dapat diubati dengan baik pada peringkat pertama dan kedua. Tahap ketiga alkoholisme dianggap bermasalah dalam rawatan. Pada tahap keempat alkoholisme, pesakit paling sering meninggal dunia akibat sirosis hati.

Tahap pertama penyakit ini

Sebagai peraturan, tahap pertama alkoholisme terbentuk dari mabuk domestik yang berterusan. Ini adalah alkoholisme pada peringkat perkembangan. Maksudnya, seseorang yang terbiasa merayakan semua percutian dan sebarang peristiwa dalam keluarga dengan alkohol pasti akan memasuki tahap ketagihan pertama. Dan jika pada awalnya harapan untuk pesta tidak menimbulkan kegembiraan atau gementar di tangan pesakit masa depan, maka pada tahap pertama ketagihan, pesakit mempunyai gejala berikut:

  • Beberapa kekecohan dan kegembiraan dalam jangkaan pesta dengan alkohol. Dalam kes ini, pesakit secara tidak sedar sering mencari alasan untuk minum. Mungkin cuti tambahan di tempat kerja, hanya berjumpa dengan jiran, atau mendapat bayaran pendahuluan. Hampir semua peristiwa pada tahap pertama alkoholisme biasanya "dicuci" dengan alkohol. Sebarang kelewatan dalam penyediaan alkohol atau penganjuran kenduri dapat ditangani dengan permusuhan dan menimbulkan rasa tidak puas hati pihak yang meminum alkohol.
  • Berkilau di mata dari minuman pertama. Seorang alkohol yang telah menerima dos yang ditunggu-tunggu menjadi santai, ceria, aktif. Gesturing semakin meningkat, hiperemia pada kulit wajah diperhatikan. Iaitu, pemerah pipi muncul.
  • Jumlah mabuk meningkat, dan toleransi badan terhadap minum diperhatikan. Maksudnya, tubuh tidak lagi menolak alkohol berlebihan melalui refleks gag. Selalunya fakta ini diterima oleh seorang alkoholik pada peringkat pertama penyakit ini sebagai pencapaian peribadi. Walau bagaimanapun, ini adalah cara yang pasti untuk mengatasi ketagihan..
  • Keadaan mabuk mungkin tidak berlaku secepat mungkin dari satu atau dua gelas vodka.
  • Dalam kes ini, sebagai peraturan, pesakit secara berkala mungkin mengalami serangan amnesia alkohol, iaitu, secara serentak tidak mengingati peristiwa malam yang lalu. Tempoh kebergantungan alkohol tahap pertama boleh dari 1 hingga 5 tahun (bergantung pada keadaan psikoemosi dan fizikal umum pesakit).

Penting: gejala penarikan (mabuk) tidak diperhatikan pada tahap 1 penyakit ini. Pesakit cukup bebas untuk menghadiri pekerjaan, mengatasi masalah umum.

Rawatan tahap pertama alkoholisme

Pada peringkat awal, rawatan untuk alkoholisme cukup produktif. Pada peringkat ini, ketagihan masih boleh diperbaiki. Tetapi kesukarannya terletak pada kenyataan bahawa hampir setiap alkoholik pertama tidak mengenali orang yang bergantung pada tahap penyakit ini. Dalam kes ini, ballroom paling sering memberikan fakta tentang manfaat alkohol untuk tubuh, dan menyingkirkan saudara-mara dengan kata-kata: “Tidak ada yang mengerikan sedang terjadi. Saya tidak boleh minum pada bila-bila masa ".

Sebagai peraturan, sudah pada tahap pertama ketagihan di tubuh pesakit, perubahan kardinal mulai terjadi pada kerja semua sistem dan organ dalaman. Oleh itu, rawatan harus disusun mengikut skema berikut:

  • Pembetulan keadaan psikologi pesakit dengan mengenal pasti sebab mengapa dia ingin minum;
  • Diagnostik saluran gastrointestinal dan pengenalpastian masalah pada organ ini, terapi yang bertujuan untuk memulihkan kerja saluran gastrousus;
  • Rawatan penyakit alkohol pada peringkat ini juga merangkumi pemulihan tidur dan terjaga, pengukuhan umum dan vitaminisasi badan;
  • Sebagai faktor sokongan, anda dapat mengatur masa lapang budaya sihat pesakit atau terlibat dalam sukan / hobi / perniagaan yang menguntungkan. Ini semestinya membantu membentuk skala nilai moral baru dalam diri penagih, yang akan membuang minuman beralkohol sepenuhnya dari rutin harian..

Tahap ketagihan kedua (narkotik)

Di sini ketergantungan alkohol sudah dinyatakan dengan lebih jelas dan mempunyai gejala dan tanda berikut:

  • Gejala penarikan yang diucapkan. Maksudnya, pesakit mengalami mabuk setiap masa dan pada tahap fisiologi memerlukan dos etanol baru.
  • Sebagai peraturan, mabuk dan pelupa tidak berasal dari dos alkohol yang biasa. Seseorang dapat terus sedar untuk masa yang lama dan pada masa yang sama tidak menolak apa yang dia minum dalam bentuk refleks gag.
  • Mabuk pada pesakit disertai dengan peningkatan degupan jantung, gegaran tangan, sakit kepala dan sakit organ dalaman di saluran gastrointestinal.
  • Pada peringkat kedua penyakit ini, kemampuan kerja penagih menurun dengan cepat, persepsi dia terhadap masyarakat berubah. Orang yang alkohol tidak lagi memperhatikan penampilannya, hubungan di tempat kerja dan keluarga.
  • Dari sifat peribadi pesakit, tipu daya, sombong, agresif, ketidakseimbangan muncul. Terutama dalam keadaan mabuk.
  • Juga, ini adalah tahap kedua alkoholisme yang dicirikan oleh pembentukan kecelaruan alkohol. Maksudnya, pesakit mula mengejar pemikiran paranoid. Terutama jika penagih itu sedar. Fakta inilah yang membuktikan kesan alkohol yang tidak dapat dipulihkan pada sistem saraf manusia dan otaknya..
  • Sebagai tambahan, ciri khas alkoholisme tahap kedua adalah kesedaran pesakit tentang keseluruhan keadaan dan pengakuan kepada dirinya sendiri bahawa sudah waktunya untuk berhenti minum. Tetapi pesakit tidak lagi dapat keluar dari keadaan ketagihan..

Penting: tahap 2 penyakit ini sering dicirikan oleh binges berkala, tetapi berpanjangan. Tahap penyakit ini boleh berlangsung dari 5 hingga 15 tahun, bergantung pada keadaan mental dan fizikal pesakit..

Rawatan ketagihan tahap 2

Seorang alkoholik pada tahap kedua alkoholisme dirawat dengan kaedah radikal. Ini menunjukkan kompleks aktiviti seperti itu:

  • Penolakan sebahagian pesakit daripada alkohol. Oleh kerana penghapusan etanol secara tiba-tiba akan bertindak pada tubuh pesakit seperti tekanan yang teruk. Tetapi pada masa yang sama, perlu untuk mengawal jumlah alkohol yang dikonsumsi oleh pesakit dengan jelas..
  • Pengasingan pesakit ditunjukkan sebentar untuk terapi.
  • Detoksifikasi umum badan dengan pemberian infus, dipilih dengan mengambil kira keadaan fizikal pesakit.
  • Pembetulan psikoterapi terhadap tingkah laku pesakit yang bertujuan meneutralkan alkoholisme dengan mengenal pasti penyebabnya.

Tahap ketiga penyakit ini (ensefalopati)

Tahap ketagihan (tahap ketiga alkoholisme) terbentuk kira-kira 8-15 tahun selepas pembentukan gejala penarikan diri. Tahap ketagihan ketiga dicirikan oleh tanda-tanda alkoholisme berikut:

  • Pembentukan minuman keras yang berlangsung selama berminggu-minggu, atau bahkan berbulan-bulan.
  • Manifestasi pencerobohan atau kekejaman, digantikan oleh kelesuan dan sikap tidak peduli terhadap apa yang berlaku di tahap tahap alkoholisme ini
  • Kemerosotan keperibadian dan ketidakupayaan yang lengkap untuk menunjukkan kemampuan intelektual apa pun.
  • Pada tahap fisiologi, pesakit mendedahkan kerosakan fungsi organ dan sistem dalaman, seperti sirosis alkoholik, pankreatitis kronik, polinuropati, distrofi miokard, dan lain-lain. Tahap pemakaian organ dalaman dan sistem badan bergantung pada tempoh dan keparahan penyakit binges.
  • Kesan negatif alkoholisme dan manifestasi mereka dalam bentuk menguraikan etanol pada otak dan sistem saraf pusat ditunjukkan dalam pemikiran bunuh diri dan keinginan untuk membunuh diri.

Rawatan penyakit tahap 3

Sebagai peraturan, sangat sukar untuk merawat pesakit seperti itu, kerana orang ini tidak lagi dapat menilai keadaan dengan cara apa pun. Sebagai alternatif, kejutan emosi yang kuat dapat meletakkan pesakit di jalan pemulihan. Tetapi ini jarang berlaku. Tidak peduli seberapa banyak usaha yang diberikan untuk rawatan alkohol pada tahap ke-3, paling sering pada tahap mabuk ini menganggap pesakit harus hidup dari 2 hingga 3 tahun, kerana semua sistem tubuh pesakit sudah usang. Kemerosotan sosial yang lengkap, kegilaan psikologi dan mental, yang boleh menyebabkan pengakhiran yang menyedihkan, juga menentang pesakit pada tahap alkoholisme ke-3. Banyak alkohol yang mengakhiri hidup mereka akibat jenayah.

Sekiranya saudara-mara pesakit ingin merawat penagih, maka terapi harus sangat radikal. Tetapi kemungkinan besar ia tidak akan membawa kesan yang diinginkan..