Alexithymia

Alexithymia adalah ketidakupayaan seseorang untuk menggambarkan keadaan emosi mereka dalam bentuk lisan. Pelanggaran ini dianggap oleh sejumlah pakar bukan sebagai penyakit, melainkan sebagai ciri keperibadian yang terpisah. Bahaya alexithymia adalah bahawa ia sering menimbulkan penyakit psikosomatik, dan juga boleh menjadi gejala gangguan mental yang serius, seperti autisme atau skizofrenia.

Punca alexithymia

Pakar moden membezakan dua bentuk pelanggaran: primer dan sekunder. Alexithymia primer adalah kongenital dan dikaitkan dengan kekurangan bahagian otak tertentu, alexithymia sekunder dianggap diperoleh. Punca gangguan akan bergantung pada bentuknya..

Dengan alexithymia primer, sebab-sebab berikut dibezakan:

  • kecacatan kongenital janin, khususnya otak;
  • trauma kelahiran;
  • proses berjangkit yang dibawa semasa kehamilan;
  • sifat keturunan alexithymia, iaitu sifat serupa dapat diperhatikan pada saudara terdekat.

Sebab alexithymia sekunder (atau diperoleh):

  • penyakit mental (ASD, skizofrenia);
  • neurosis, kemurungan pendam;
  • tekanan, ketegangan saraf yang berterusan;
  • mengalami trauma psikologi;
  • kecederaan otak, sistem saraf pusat;
  • penyakit berjangkit yang teruk yang mempengaruhi kerja otak dan sistem saraf pusat.

Alexithymia, menurut banyak penyelidik, juga boleh terjadi akibat daripada asuhan yang tidak betul: rawatan hiper atau hipo, tidak memperhatikan perasaan anak. Juga, penyelidik mencatat pengaruh stereotaip dalam masyarakat. Ini adalah kedua-dua "lelaki jangan menangis" dan "tidak senonoh untuk meluahkan perasaan mereka di khalayak ramai".

Tanda-tanda utama alexithymia

Tanda-tanda utama pelanggaran termasuk:

  • Kesukaran memahami dan menuturkan perasaan anda sendiri;
  • Kecenderungan kesepian. Ia mungkin muncul pada orang dengan alexithymia tidak segera, tetapi selepas beberapa ketika;
  • Khayalan terhad;
  • Penolakan konsep intuisi;
  • Kurangnya impian yang cerah dan berwarna-warni;
  • Pemikiran logik, kecenderungan untuk menganalisis.

Lebih-lebih lagi, seseorang yang menghidap alexithymia tidak perlu mempunyai semua tanda di atas..

Masalah yang berkaitan dengan alexithymia

Komplikasi dengan alexithymia sangat pelbagai. Pertama sekali, kita bercakap mengenai pengeluaran hormon yang tidak bertanggungjawab untuk emosi, dan mengenai penyakit psikosomatik. Ini termasuk pelbagai manifestasi alahan, masalah gastrointestinal, aterosklerosis, migrain dan senarai keseluruhan penyakit..

Selalunya dengan alexithymia, seseorang mula mengalami masalah dengan berat badan berlebihan. Ramai orang dengan gangguan ini ketagihan alkohol atau ubat-ubatan, yang mungkin berkembang menjadi ketagihan yang teruk.

Kerana ketidakmampuan untuk memahami perasaan orang lain, masalah sosial sering muncul: konflik, masalah di tempat kerja dan kehidupan peribadi.

Ujian Alexithymia

Untuk mengetahui sama ada anda menghidap alexithymia, anda perlu menggunakan ujian khas. Di Rusia, skala TAS-20 dan TAS-26 digunakan, yang terakhir dianggap oleh banyak orang sudah ketinggalan zaman.

Di laman web kami, anda boleh memuat turun ujian alexithymia sebagai fail PDF dan periksa sendiri pelanggaran ini..

Pembetulan alexithymia

Bentuk alexithymia kongenital tidak dapat diperbaiki dan dianggap sebagai gangguan berterusan. Alexithymia sekunder diperbetulkan dengan bantuan psikoterapi, dalam kes ini, keparahan gejala menurun dan kualiti hidup manusia bertambah baik. Tetapi anda perlu bersedia untuk fakta bahawa prosesnya akan lama.

Oleh kerana seseorang yang menderita alexithymia mempunyai kesukaran untuk menggambarkan keadaannya sendiri, teknik psikoterapi yang paling terbukti untuk membetulkan alexithymia dipertimbangkan: terapi seni, terapi pasir, terapi gestalt, terapi tingkah laku kognitif. Matlamat mereka adalah untuk melatih individu untuk membentuk emosi mereka..

Sekiranya alexithymia disebabkan oleh keadaan kemurungan, trauma psikologi yang teruk, psikologi akan bekerjasama dengan pelanggan terutamanya pada punca.

Semasa membetulkan alexithymia, perhatian khusus diberikan kepada pengembangan imaginasi, yang akan menyumbang untuk mengembangkan pelbagai pengalaman emosi..

Keberkesanan rawatan ubat dalam kes alexithymia belum terbukti, oleh itu psikiatri dan psikologi dan psikoterapis tidak terlibat dalam rawatan alexithymia..

Pengarang teks: psikologi klinikal, ahli neuropsikologi Aleksandrova O.A..

Apa itu alexithymia? Bahagian 4: Psikoterapi alexithymia: Bahagian 2: Pandangan profesional lain. Petikan dari buku "Integrasi dan Penyembuhan Diri" oleh John Crystal


Helo, Penonton dan Pelanggan yang dihormati. Dalam video hari ini saya akan meneruskan dan, akhirnya, menyelesaikan kisah saya mengenai rawatan psikoterapi alexithymia. Dan hari ini saya akan memberikan sebilangan besar bahan, yang diambil oleh saya dari pelbagai sumber Internet, dan dikhaskan untuk psikoterapi alexithymia.
Anda dapat membiasakan diri dengan empat bahagian pertama dalam artikel "Apa itu alexithymia", "Masalah Alexithymia", "Alexithymia dalam psikologi" dan "Psikoterapi Alexithymia".
Kod masa, seperti biasa, akan dipaparkan di bawah, begitu juga dalam perihalan video di YouTube.

Video itu sendiri disiarkan di bawah. Baiklah, bagi mereka yang suka membaca - Versi teks artikel, seperti biasa, berada tepat di bawah video.
Untuk mengikuti perkembangan terkini, saya mengesyorkan agar anda Langgan saluran Utama YouTube saya https://www.youtube.com/channel/UC78TufDQpkKUTgcrG8WqONQ, kerana semua bahan baru yang saya buat sekarang adalah dalam format video. Juga, baru-baru ini, saya membuka saluran kedua saya yang berjudul "Dunia Psikologi", yang menerbitkan video pendek mengenai pelbagai topik yang diliputi melalui prisma psikologi, psikoterapi dan psikiatri klinikal.
Anda dapat membiasakan diri dengan perkhidmatan saya (harga dan peraturan kaunseling psikologi dalam talian) dalam artikel "Perkhidmatan dalam talian psikologi-psikoterapis".

Anda juga dapat membiasakan diri dengan Navigator Tajuk "Emosi, Perasaan, Sifat Perwatakan", yang mengandungi ringkasan semua artikel dan bahan video yang telah siap sepenuhnya dari tajuk ini.

Kod masa:
0:00 Pengenalan;
0:42 Catatan oleh Ilya Latypov mengenai psikoterapi alexithymia;
05:28 Di bawah apa dan di bawah alexithymia yang menyamar;
13:22 Anton Yezhov mengenai psikoterapi alexithymia;
21:24 Bolehkah alexithymia disembuhkan dengan hipnosis (atau cadangan) atau terapi ubat;
35:31 Mengapa saya mengesyorkan untuk mendengar petikan dari buku John Crystal Integration and Self-Healing. Ciri-ciri kesusasteraan psikoanalitik;
37:19 Membaca potongan teks bukan psikoanalis yang paling dapat difahami dari buku karya John Crystal "Integrasi dan Penyembuhan Diri". Bab mengenai Alexithymia;

Hello Pembaca yang dihormati. Dalam artikel hari ini saya akan meneruskan dan akhirnya menyelesaikan kisah saya mengenai psikoterapi alexithymia. Dan hari ini saya membacakan anda serangkaian bahan mengenai topik yang telah saya ambil dari pelbagai sumber Internet, dan juga membaca beberapa petikan dari buku karya John Crystal "Integrasi dan Penyembuhan Diri".

Baiklah, saya akan mulakan video hari ini dengan bacaan dari catatan Ilya Latypov mengenai rawatan alexithymia: “Bagaimana mengatasi alexithymia? Keras. Pengalaman ini dapat diperoleh dengan belajar secara beransur-ansur untuk mendengar pergerakan jiwa anda (ya, betul; Yu.L.). Lagipun, mereka memang betul, dan badannya sangat fasih. Suara itu boleh menjadi sekata, tetapi untuk sebab tertentu jari-jemari mengepal atau mengerutkan sapu tangan. Atau kaki berkedut dengan tidak sabar di tengah pantulan yang tidak menentu. Perhatikan apa yang berlaku pada tubuh - dan secara beransur-ansur memahami apa yang berlaku di dalam jiwa. Sambungan saraf baru secara beransur-ansur terbentuk sebagai cerminan pengalaman baru. (Ya, ini benar. Termasuk dengan mengesan isyarat tersebut dan maklum balas yang diberikan oleh tubuh kepada kita, kita belajar untuk mengesan keadaan dan pengalaman psiko-emosi kita. Oleh itu, dengan belajar mendengar badan kita, kita membentuk kemahiran baru - keupayaan untuk merasakan jiwa anda; Yu.L.). Penting untuk melihat dan mendengar orang lain yang lebih bebas menangani emosinya, yang dapat menamakan dan menunjuknya - dan tidak takut untuk menyatakan apa yang sangat diperlukan dalam situasi ini. Oleh itu, kaedah psikoterapi rasional tidak begitu sesuai di sini, dan kaedah humanistik, terutamanya terapi gestalt, lebih baik (saya hanya akan mengingatkan anda bahawa keperibadian ahli terapi itu adalah yang utama, dan bukan kaedahnya). (Di sini, berdasarkan terapi gestalt, saya masih TIDAK setuju dengan Latypov, tetapi mengenai keperibadian psikoterapi, ya, di sini dia, tentu saja, tentu saja benar; Yu.L.). Ekspresi negara anda melalui seni dapat membantu - dan di sinilah pilihan yang berbeza untuk terapi seni dapat membantu. (Ya, terapi seni, tepatnya sebagai alat untuk bekerja dengan alexithymia, pada prinsipnya, juga dapat digunakan dalam hal bekerja dengan psikoterapis, dan dari segi mana-mana karya bebas mengenai rawatan alexithymia. Untuk perincian mengenai kaedah menggarap emosi dan perasaan saya, saya akan beritahu sudah dalam video yang berasingan; Yu.L.). Tetapi proses ini panjang, dan, lebih-lebih lagi, penuh dengan kenyataan bahawa emosi negatif inilah yang pertama kali muncul ke permukaan - yang disekat. (Ya, betul! Sebagai peraturan, ini adalah ketakutan, kegelisahan, kesakitan mental dan penderitaan, kemarahan, kebencian, rasa malu atau rasa bersalah; Yu.L.). Negatif lebih mudah dirasakan dan diekspresikan daripada emosi positif (yang lebih sedikit, lebih sedikit). (Ya, betul; Yu.L.). Dan ini adalah saat yang menakutkan dan kadang kala kritikal untuk terapi - pelanggan mungkin takut dan tidak melangkah lebih jauh, tidak akan mengatasi halangan ini. Dan mustahil untuk "menyeret" dia - gambaran di mana psikologi membuat klien merasa perasaan akan kelihatan aneh. (Benar sekali! Ilya Latypov dengan betul menulis bahawa semasa sesi psikoterapi, seorang psikologi atau ahli psikoterapi DALAM TIADA PERISTIWA, sebenarnya, tidak boleh memberi tekanan kepada pelanggan dan sama sekali TIDAK harus membuatnya merasa apa-apa! sesi psikoterapi dan akan berlaku - tidak mungkin ia berakhir dengan sesuatu yang baik untuk pelanggan; Yu.L.). Sekiranya kita berjaya melalui ribut emosi, untuk mencairkan kesegaran, kehidupan secara beransur-ansur akan mulai mekar dengan warna musim bunga, menggantikan musim sejuk hitam-putih-kelabu yang panjang ”. Ya, di sini saya bersama Ilya Latypov saya sangat setuju.

Dan inilah satu lagi bahan menarik yang diambil oleh saya dari salah satu laman web: “Untuk menyelesaikan masalah alexithymia, diperlukan kerjasama antara terapis dan pesakit, dan di sini kesadaran tentang apa yang berlaku dalam terapi akan membantu kedua-dua belah pihak. (Ya, betul; Yu.L.). Bagi pembaca yang telah melihat gejala alexithymic dalam diri mereka, saya sarankan untuk bersabar, untuk meluangkan lebih banyak masa untuk terapi daripada jika ini adalah masalah lain. Kita tidak boleh lupa bahawa masalah "Saya tidak merasakan apa-apa" itu sendiri jarang ditangani - sebagai peraturan, ia menyamar sebagai kehilangan motivasi, hubungan yang tidak berfungsi dalam keluarga, anda tidak mahu apa-apa, sikap tidak peduli, kemurungan. "Saya tidak merasakan apa-apa" - ia dibuka secara langsung semasa menjalani terapi. (Ya, tentu saja, ini sangat tepat - secara peribadi, TIADA pelanggan atau pesakit yang pernah menangani masalah alexithymia, walaupun sekurang-kurangnya 2/3, jika tidak 3/4 dari semua orang yang berpaling kepada saya kerana psikologi pertolongan yang diperlukan untuk menyelesaikan masalah hidup, kesukaran atau masalah tertentu yang timbul bagi pelanggan atau pesakit saya; Yu.L.). Juga, kami, ahli terapi, psikologi, perunding, tidak dapat memaksa reaksi emosi pesakit. (Sudah tentu! Anda TIDAK harus terburu-buru dalam proses psikoterapi 100% DI MANA SAJA; Yu.L.). Perlu diingat bahawa pembukaan pramatang aliran afektif dapat memusnahkan pesakit atau memperkuat pertahanan psikologinya, seterusnya mengasingkannya dari penyembuhan. (Ya, betul; Yu.L.). Kita mesti memastikan bahawa pesakit seperti itu yakin dengan niatnya untuk belajar lebih banyak mengenai dirinya. Walaupun begitu, berhati-hati diperlukan. Banyak kerja awal mungkin diperlukan sebelum pesakit seperti itu dapat melihat sifat penjara pelindungnya dan ukuran kemampuannya untuk menginginkan dan menyatakan kesannya. Tanpa pandangan dalaman mengenai gejala-gejala serius ini, tahanan yang dibebaskan tanpa disangka mungkin tidak dapat mengumpulkan kata-kata yang tersebar, memilih dan menggunakan emosi yang selama ini tersekat tanpa rasa sakit dan takut, yang kelihatannya boleh merosakkan ekonomi psikik. (Ya, saya sangat setuju - seperti yang telah saya katakan dalam video saya sebelumnya, kerja mengubati alexithymia harus dilakukan dengan sangat perlahan, perlahan, sedikit demi sedikit, lancar dan tidak tergesa-gesa; Yu.L.). Karya awal melibatkan penciptaan ruang "merangkul" yang selamat, yang dicapai dengan mematuhi pengaturan (pengaturan dalam psikologi adalah (dari pengaturan bahasa Inggeris - pengaturan, tetapan, persekitaran, tetapan, dll.) - ini adalah satu set peraturan untuk mengatur proses kerja antara psikologi dan pelanggan; Yu.L.), meminimumkan tafsiran dan dengan sabar "mengandungi" pengalaman dan emosi pesakit. Ahli terapi akan diisi dengan yang terakhir sepenuhnya. " Ya, dengan semua perkara di atas mengenai pekerjaan ahli psikologi dengan pelanggan atau pesakit yang menderita alexithymia, saya setuju sepenuhnya. - Pada mulanya, SEBELUM menjalin hubungan penuh normal dan mencukupi antara ahli terapi dan pelanggan, psikolog lebih suka menyokong yang terakhir, sedikit sebanyak menafsirkan pemikiran, perasaan dan pandangannya mengenai kehidupan, dan hanya dengan itu - secara beransur-ansur dan lancar bergerak terus ke psikoterapi jiwa orang yang dipercayai dia lelaki.

Dan inilah bahan menarik lain, yang saya ambil dari salah satu laman web: “Apa yang perlu kita lakukan dalam terapi untuk membantu pesakit alexithymic? Mengalami emosi, mengalami perasaan adalah sifat manusia yang paling khas. Hubungan dengan perasaan adalah salah satu perbezaan utama antara manusia dan haiwan - bukan dari segi tindak balas impulsif dengan kesan, seperti yang dilakukan oleh haiwan, tetapi dari segi penggunaan ucapan simbolik untuk menyampaikan keperluan, harapan, harapan mereka. Kata-kata perasaan dalam terapi, ekspresi mereka melalui metafora, simbol, gambar, pergerakan, ekspresi wajah membantu kita menjalin hubungan dengan pusat dalaman pesakit, identiti dirinya, diri sendiri. (Ya, semuanya dinyatakan dengan betul. Keadaan diri adalah istilah psikoanalitik yang bermaksud gambaran asal seseorang di mana semua sifat mental seseorang tertumpu; Yu.L.). Dalam menjalani terapi, pesakit belajar untuk mempercayai dirinya sendiri, perasaannya, memperoleh pengalaman baru yang memungkinkan untuk menjadi diri sendiri dan di sebelah yang lain. " Ya, betul. Pengalaman sebegini semestinya sangat membantu klien dari segi komunikasi dengan orang lain, dan terutama dalam aspek kehidupan peribadi dan keluarga yang berjaya dan bahagia - bagaimanapun, untuk bahagia dalam kehidupan peribadi anda, sangat penting untuk menjadi DIRI SENDIRI. Saya akan membincangkan hal ini dengan lebih terperinci dalam video mengenai topik keintiman rohani.

Dan sekarang saya memberi alasan kepada psikoterapis Rusia, Anton Yezhov, yang telah saya sebutkan di bahagian pertama video mengenai topik alexithymia. Oleh itu, Yezhov benar percaya bahawa dalam proses bekerja dengan beberapa alexithymics, psikoterapis perlu dapat mengakui keputusasaannya sendiri. Mereka. dia mesti memahami dengan jelas bahawa tidak semua pesakit dapat dibantu. Yaitu, ya, ada pesakit yang TIDAK meminjamkan diri ke psikoterapi dalam hal mengusahakan alexithymia, tetapi, sebagai peraturan, ini berlaku untuk orang dengan bentuk nuklearnya, iaitu. dengan bentuk alexithymia primer (kongenital). Bagi kumpulan pesakit seperti alexithymia yang diperoleh, seperti pesakit autisme dan skizofrenia, dalam hal ini, terapi tingkah laku kognitif (CBT) masuk akal, yang bertujuan untuk mengimbangi kekurangan empati (iaitu memahami emosi dan perasaan orang lain) dengan kemahiran kognitif.... Dalam proses pendedahan seperti itu, misalnya, kanak-kanak autistik belajar memahami secara intelektual (dengan intonasi, kosa kata, ekspresi wajah) apa yang dirasakan oleh orang lain - apa yang dapat diterima dan menyenangkan bagi orang lain, dan apa yang boleh menimbulkan kemarahan, kemarahan atau kesal mereka. Ini membantu beberapa orang autistik dan skizofrenia untuk melindungi diri mereka daripada reaksi yang tidak dijangka dari orang lain, untuk merasa yakin dan mendapat tempat di persekitarannya. (Ya, pada prinsipnya, dengan beberapa regangan, seseorang boleh bersetuju dengan ini. Walaupun, pada pendapat saya, baik pada orang yang mempunyai alexithymia primer (kongenital), dan pada pesakit dengan autisme dan skizofrenia, alexithymia sangat sukar untuk bertindak balas terhadap mana-mana pembetulan, termasuk dengan bantuan CBT; Yu.L.). Yezhov juga percaya bahawa pada awal psikoterapi alexithymia, psikologi atau psikoterapis mesti meneka perasaan apa yang dialami oleh klien atau pesakit alexithymicnya dan apa yang ada di belakangnya. Juga, ahli psikologi harus memberi penghiburan, dorongan, perlindungan, sokongan dan perkara-perkara lain kepada pelanggan. Oleh itu, pada peringkat pertama kerja, ahli terapi mengucapkan perasaan klien. Ia juga diinginkan bagi ahli terapi untuk menjadikan bahagian alexithymic ini dari personaliti klien ego-dystonic, iaitu sehingga dia TIDAK menganggapnya sebagai semacam norma sendiri: "Saya tidak merasakan apa-apa, dan ini adalah perkara biasa bagi saya" - TIDAK, sebaliknya, tugas psikologi adalah tepat untuk menunjukkan kepada pelanggan bahawa keadaan ini adalah ini BUKAN norma, ini TIDAK baik.
Anda juga, baik sebagai orang, atau sebagai psikologi, boleh menjadi alexithymics sebagai objek luaran yang akan menenangkan mereka. Dan kemudian di sini alexithymics akan muncul dalam komunikasi dengan anda pertahanan psikologi seperti penggabungan, pengenalan diri dengan anda, penyerapan dan pembubaran. Walau bagaimanapun, seorang ahli psikologi mungkin mengalami penukaran kontra - kemarahan, kerengsaan, ketidakberdayaan, tanpa makna, putus asa, kebosanan dan kekosongan: "APA yang harus saya, sebagai pakar, lakukan dengan ini sama sekali ?!" Oleh itu, seorang psikologi pemula atau orang biasa pada amnya mungkin mengalami keletihan yang cukup serius setelah bekerja dengan klien atau pesakit alexithymic seperti itu..
Juga dalam kuliah videonya, pautan yang akan saya tinggalkan dalam keterangan video di YouTube, Anton Yezhov mengatakan bahawa alexithymia harus dibezakan dari pertahanan psikologi seperti pengasingan kesan (perasaan terpisah, pemikiran terpisah: "Saya faham bahawa saya takut" - iaitu, orang-orang ini membicarakan perasaan, tetapi melalui fikiran) dan penolakan (tidak menghiraukan fenomena atau aspek realiti yang boleh menyebabkan kejutan, misalnya, kehilangan orang yang disayangi). Dengan pandangan ini mengenai penolakan dan pengasingan pengaruh, saya masih tidak dapat bersetuju, kerana penolakan (yang timbul akibat beberapa trauma mental yang teruk) mungkin akan menyebabkan alexithymia pada masa akan datang (walaupun, tentu saja, jauh dari itu dan TIDAK dalam semua kes ), dan pengasingan pengaruh, dari sudut pandangan saya, BUKAN ekspresi emosi dan perasaan yang normal - itu adalah satu perkara, seperti yang ditulis oleh Ilya Latypov, ketika anda mengatakan dengan nada acuh tak acuh bahawa anda marah, dan perkara yang sama sekali berbeza adalah ketika anda marah atau anda juga menyatakan kerengsaan secara emosional - iaitu "Saya marah" - itu adalah dengan ANGER dalam suara saya, dan TIDAK hanya acuh tak acuh dengan bantuan kata-kata.

Dan berikut adalah beberapa maklumat lebih lanjut mengenai rawatan alexithymia, yang saya ambil dari pelbagai sumber Internet: “Alexithymia sekunder (Diperolehi) sebagai masalah psikologi menyebabkan pembetulan psikoterapi, tetapi rawatannya mungkin ditangguhkan. Sebagai teknik psikoterapi, terapi seni, hipnotik, cadangan telah terbukti lebih berkesan (baik, seperti mana-mana jenis hipnosis, serta cadangan dan hipnosis diri - ia adalah langsung kepada psikoterapi alexithymia - mereka TIDAK mempunyai apa-apa, dan, sebenarnya, TIDAK BOLEH MENGHADAPI PERHATIAN - Penonton yang terhormat, mari kita beralasan secara logik - Bagaimana sebenarnya Hypnosis boleh menyumbang kepada psikoterapi alexithymia, padahal sebenarnya ia berfungsi untuk alexithymic tidak lebih dari fungsi stereng, yang telah saya terangkan dalam video saya sebelumnya, iaitu hipnosis sama sekali TIDAK BOLEH MENGAJAR APA SAJA pesakit alexithymic; Yu.L.), terapi gestalt, psikoterapi psikodinamik konvensional dan diubahsuai. Tujuan kerja psychocorrectional adalah untuk mengajar individu untuk membentuk emosi mereka sendiri. (Ya, betul; Yu.L.) Terapi seni membantu mengatasi tugas ini, tetapi hasil pertama tidak akan dapat dilihat dengan segera. Pada peringkat ini, sokongan orang yang disayangi sangat penting. Juga, banyak perhatian diberikan kepada pengembangan khayalan, kerana ia membantu memperluas pengalaman emosi. (Ya, saya setuju - di tempat kerja dengan perwakilan dan imaginasi, anda juga boleh memberikan penekanan tertentu dalam rawatan alexithymia; Yu.L.). Tidak ada data yang boleh dipercayai mengenai keberkesanan rawatan ubat hari ini. Sebilangan besar doktor mengamalkan ubat penenang benzodiazepine untuk pesakit dengan serangan panik yang berkembang bersamaan dengan alexithymia. (Benzodiazepin adalah kelas bahan psikoaktif dengan hipnotik, penenang, kegelisahan (mengurangkan kegelisahan), relaksan otot (iaitu, mempromosikan kelonggaran otot) dan kesan antikonvulsan - misalnya, diazepam atau beberapa zepam lain; Yu.L.). Bahagian perubatan terapi merangkumi ubat berikut: antidepresan; ubat nootropik dan ubat penenang; ubat penenang; antipsikotik. Harus diingat bahawa dengan gangguan seperti alexithymia, pengambilan ubat hanya bertujuan menghilangkan gejala, dan tidak mengatasi masalah itu sendiri. (Sama sekali. Dalam kes ini, ubat-ubatan hanya akan merawat KEKERASAN alexithymia, tetapi TIDAK akan membantu menghilangkan penyebabnya dengan cara apa pun. Walaupun dalam beberapa kes, ketika merawat pesakit dengan gangguan neurotik yang berada dalam fasa akut - tanpa mengambil ubat, tentu saja, TIDAK cukup, yang telah saya bicarakan dalam video saya sebelumnya; Yu.L.). Kursus terapi semestinya merangkumi pembetulan psiko, yang dijalankan secara individu dan berkumpulan. Psikoterapi keluarga juga berlaku. Di samping itu, harus difahami bahawa terapi asas terutamanya bertujuan untuk menghilangkan faktor yang mendasari. (Ya, betul; Yu.L.). Terlepas dari apa yang sebenarnya bertindak sebagai penyebab etiologi alexithymia, rawatan haruslah menyeluruh - iaitu pengambilan ubat harus digabungkan dengan psikoterapi. (Ya, memang benar - jika perlu, maka psikoterapi dalam beberapa kes mesti ditambah dengan ubat yang sesuai; Yu.L.). Pada masa yang sama, ini adalah pendekatan bersepadu yang tidak hanya bertujuan untuk gejala psikosomatik, tetapi juga untuk menghilangkan tekanan psikoemosi, keadaan depresi dan kegelisahan yang mempunyai hasil yang lebih positif. (Betul; Yu.L.). Adalah mustahak untuk merawat penyakit psikosomatik yang muncul sebagai akibat dari alexithymia, untuk memperbaiki latar belakang imun, metabolik dan hormon yang terganggu. (Saya setuju. Maksudnya, rawatan alexithymia, jika perlu, harus menyeluruh dalam setiap makna perkataan; Yu.L.). Dalam proses psikoterapi, pesakit psikosomatik datang dari merasakan gejala sebagai musuh badan untuk memahami kesakitan dan penyakit sebagai isyarat bahawa sesuatu yang penting sedang berlaku di dalamnya. (Ya, betul; Yu.L.) Dengan prognosis yang baik, bahagian "penting" ini dapat mulai disedari dan disebut sebagai emosi, dan seseorang akan mempunyai ruang untuk memproses perasaan, yang akan memberi kesan positif terhadap kesejahteraan fizikal. (Betul; Yu.L.). Kadang-kadang seseorang secara samar-samar atau akut merasa tidak puas hati dengan kehidupannya sendiri dan menyedari bahawa dia ingin menjalin hubungan dengan perasaannya sendiri. Seorang ahli psikoterapi yang kompeten boleh menjadi sekutu yang berharga. Ahli terapi pemahaman dan empati akan membantu pelanggan menjalin hubungan penting dengan dunia dalaman mereka sendiri dan memperoleh penerimaan dan empati yang diinginkan, dan seterusnya belajar mengenali isyarat reaksi emosi, memahami dan memprosesnya. (Ya, betul; Yu.L.). Oleh itu, seseorang mempunyai peluang untuk menjaga dirinya sendiri, memahami keperluan psikologinya dan berusaha untuk memuaskannya, menjalin hubungan yang produktif dan berkhasiat dan meninggalkan hubungan "toksik" yang merosakkan. (Ya, betul; Yu.L.). Hidup memerlukan kedalaman, kepuasan dan makna.
Halangan utama dalam psikoterapi alexithymia adalah ketidakupayaan orang-orang seperti itu untuk menyuarakan emosi dan perasaan mereka, dan juga untuk melihat keadaan pembetulan sebagai proses yang bermakna dan menarik. (Ya, betul - alexithymic INGIN disembuhkan (terutamanya jika dia sakit dengan neurosis), tetapi tidak boleh dirawat; Yu.L.). Percubaan seperti itu serupa dengan mengajar beberapa bahasa asing sekaligus kepada orang yang tidak memahami satu perkataan pun. Versi terapi psikodinamik yang diubahsuai, di mana penekanan adalah pada keselamatan menunjukkan emosi dan perasaan seseorang, dapat memberikan hasil progresif yang jelas. Dalam praktiknya, model terapi ini menyerupai interaksi ibu-anak yang menjelaskan, menafsirkan, menyokong dan secara beransur-ansur membawa kepada peningkatan kematangan peribadi. (Ya, saya setuju - psikoterapi seperti itu mungkin membuahkan hasil dari rawatan alexithymia; Yu.L.). Objektif rawatan tersebut adalah untuk membimbing dan membantu pesakit. - Untuk menyampaikan dan menerangkan intipati dan alasan interaksi yang tidak emosional itu. Ajar anda untuk mengenal pasti persamaan emosi anda dengan emosi orang lain. Bezakan antara sensasi fisiologi dan reaksi emosi. Ajar kepekaan emosi dan hilangkan cara yang tidak produktif untuk menguruskan bidang afektif anda. (Benar sekali; Yu.L.) Syarat penting untuk rawatan adalah ketiadaan kegelisahan, yang dijamin oleh kedudukan psikoterapi yang menerima dan menyokong. Faktor penting dalam terapi yang berjaya adalah juga keinginan dan motivasi pelanggan yang kuat untuk mendapatkan kepekaan emosi. Di luar bilik terapi, seseorang mesti bekerja keras untuk dirinya sendiri secara bebas: untuk mengembangkan kemampuan kreatifnya, untuk dimasukkan dalam dunia sensori komunikatif orang, untuk berinteraksi dengan mereka, bertindak balas terhadap emosi dan perasaan mereka. Ya, saya setuju sepenuhnya dengan ini.

Penonton yang terhormat, pada asasnya, ini adalah segalanya bagi saya untuk hari ini - iaitu Saya menyimpulkan kisah saya bukan sahaja mengenai psikoterapi alexithymia, tetapi juga mengenai alexithymia secara umum. Tetapi kesimpulannya, saya (hampir tanpa komen saya) ingin membaca petikan anda dari buku karya John Crystal "Integrasi dan Penyembuhan Diri". Dan saya ingin membaca bahan ini kepada anda, sekurang-kurangnya, supaya anda memahami APA itu kesusasteraan psikoanalitik - iaitu betapa rumit dan sukarnya, baik untuk persepsi dan pemahaman, dan juga seberapa banyak yang biasanya dibebani dengan istilah dan konsep dari psikoanalisis moden (walaupun saya memilih potongan dan potongan teks yang paling difahami). Bahan ini, pada pendapat saya, TIDAK wajib untuk dipelajari, oleh itu mereka yang TIDAK mahu mendengarkannya - secara prinsipnya, video ini boleh ditutup dengan selamat. Baiklah, bagi mereka yang masih tinggal bersama saya sekarang, saya mulakan.

“Keupayaan pesakit alexithymic yang terganggu untuk menggunakan emosi sebagai petunjuk bagi diri mereka tercermin dalam tindak balas emosi mereka. Tindak balas mereka kebanyakannya somatik, terdiri daripada aspek ekspresif atau fisiologi yang mempengaruhi dengan verbalisasi yang minimum. Di samping itu, emosi mereka sering tidak dibezakan; mereka samar-samar dan tidak spesifik, seolah-olah mereka adalah bentuk pendahuluan pendahuluan biasa yang tidak dibezakan, sehingga manifestasi tindak balas individu terhadap perasaan seperti kemurungan dan kegelisahan tidak dapat dilihat. Kerana kemerosotan serentak dalam verbalisasi kesan, pesakit ini menunjukkan reaksi somatik, sering menyedihkan dan bukannya emosi penuh. Hanya apabila seseorang mengalami aspek kognitif emosi - menyedari makna kesan dan beberapa petunjuk mengenai "sejarah di belakangnya" - dan pada masa yang sama mengalami reaksi ekspresif dan mempunyai kapasiti yang mencukupi untuk kesedaran diri refleksif - dapatkah dia memperhatikan bahawa dia mengalami "perasaan" dan menentukannya. Alexithymics sering tidak dapat mengetahui sama ada mereka sedih, letih, lapar, atau sakit. Mereka tidak terbiasa memahami keadaan deria mereka dan mengetahui reaksi mereka terhadap peristiwa dalam hidup mereka. Kadang-kadang mereka mengadu tentang aspek fisiologi kesan, tetapi mereka tidak dapat mengenali atau menamakan emosi tertentu atau bahkan keadaan seperti sakit, dahaga, atau kelaparan. Berkurangnya keupayaan untuk mengenali, menamakan dan menggunakan emosi seseorang sebagai titik rujukan untuk memantau diri menyebabkan ketergantungan dan penggunaan akal berlebihan.
Banyak alexithymists belajar menggunakan ungkapan umum untuk tindak balas afektif ketika mereka fikir mereka harus mengalaminya, atau dalam situasi di mana mereka sebelumnya telah memerhatikan tindak balas emosi orang lain. Oleh itu, mereka sering bersikap seperti pesakit buta warna yang telah belajar menyembunyikan kecacatan persepsi dengan menggunakan pelbagai petunjuk untuk membantunya membuat kesimpulan tentang apa yang tidak dapat dilihatnya. Namun, persepsi diri mereka tidak memiliki kualiti yang akan menghidupkan citra diri mereka dan memberikannya persuasif dan semangat. (Ya, iaitu, individu seperti itu, menggunakan logik, dengan bantuan kesimpulan mereka, sehingga dapat dikatakan, selesai membina apa yang seharusnya mereka rasakan dalam situasi tertentu, tetapi, bagaimanapun, sebenarnya, JANGAN merasakannya; Yu.L.).
Ramai pesakit psikosomatik, walaupun mereka menggunakan kata-kata seperti "sedih," "marah," dan "gugup," tidak dapat menggambarkan perasaan ini dengan lebih terperinci, nampaknya menderita kekurangan kaedah linguistik untuk menyampaikan pengalaman mereka kepada orang lain dan selalunya ketika penemuduga wajah mereka menegaskan tindak balas dari pihak mereka, yang menyatakan bahawa mereka "tidak dapat menyatakan perasaan ini dengan kata-kata." Seperti yang dicatatkan oleh McDougall, "Banyak pesakit psikosomatik yang terus menerus mengabaikan tanda-tanda badan dan tanda-tanda tekanan jiwa." Kecenderungan untuk menjadi "rock-or-island" ini mungkin berkaitan dengan sifat alexithymia, yang dapat meningkatkan kewaspadaan penyelidik terhadap gambar yang lain. Pesakit-pesakit ini "duduk dengan kaku, menggerakkan badan mereka dengan jarang, menggunakan sedikit gerak tubuh ketika bercakap, dan hampir tidak ada ekspresi di wajah mereka." Walau bagaimanapun, alexithymics yang cenderung kepada tingkah laku ketagihan menunjukkan keasyikan hipokondria secara de facto dengan sensasi yang menyedihkan dalam tubuh mereka yang disebabkan oleh kesan, dan didorong oleh keperluan mereka untuk menghalangnya. Terkait dengan kecenderungan ini terdapat persepsi sensori yang berlebihan dan bukannya kesedaran diri yang reflektif..
Ciri lain pesakit alexithymic adalah bahawa mereka mengalami tindak balas afektif tiba-tiba dengan intensiti yang cukup besar. Nemiya et al. Menulis ledakan emosi yang "pendek tetapi ganas": "Mata pesakit, misalnya, tiba-tiba dipenuhi air mata; namun, ketika ditanya mengenai perkara ini, mereka tidak menyedari bahawa mereka sedih dan tidak dapat menjelaskan mengapa mereka menangis. Atau, walaupun mereka tidak merasakan kemarahan dalam menghadapi keadaan yang semakin buruk, mereka mungkin memperlihatkan ledakan kemarahan yang merosakkan. " Walaupun pesakit menunjukkan tingkah laku yang begitu kuat dan mempengaruhi, mereka mungkin menyedari bahawa terdapat ketidakcocokan antara perasaan mereka dan tingkah laku ganas. Wabah mendadak ini, yang berakhir secara tiba-tiba ketika mereka mulai, telah menyebabkan beberapa penyelidik membuat spekulasi bahawa mereka bersikap seolah-olah mereka tiba-tiba beralih ke keperibadian lain..
Pemikiran Operasional: Gangguan Kognitif. Perubahan secara tiba-tiba dalam tingkah laku afektif sehingga ciri emosi alexithymics juga terdapat dalam bidang kognitif. Walaupun ciri utama pesakit ini adalah bahawa mereka mempunyai pengulangan "fakta" tertentu yang kosong, biasa, jelek, bermanfaat dan konsisten, kadang-kadang mereka berperilaku dengan cara yang tidak biasa. De Musan, yang merupakan pengarang bersama kajian pemikiran operasional yang kini klasik, mencerminkan fenomena ini: "Simbolisasi, hampir selalu buruk, kadang-kadang menyilaukan, tetapi tetap terpencil dan tidak dapat menembus sintaks." Sebagai tambahan kepada kemiskinan dan ketetapan isi komunikasi mereka, ada aprosody yang memberikan ucapan mereka sebagai afektif. (Aprosody adalah pelanggaran intonasi ucapan, iaitu boo-boo-boo - semua orang memberitahu satu nota; Yu.L.). Pesakit ini biasanya membincangkan perincian kehidupan seharian mereka, dan terutama keluhan mereka, secara berulang-ulang. Mereka segera menyedari bahawa mereka adalah "fakta" yang berorientasi dan bahawa mereka mempunyai fantasi kekurangan pemenuhan keinginan. Nemia dan Sifneos melakukan upaya khusus untuk menanyakan bagaimana perasaan mereka kepada pasien, tetapi hanya menerima keterangan mengenai peristiwa atau tindakan "luaran". Percubaan untuk menjelaskan khayalan menunjukkan gaya kognitif rangsangan-bebas dengan ketiadaan sebenarnya data mengenai kehadiran jenis fantasi sedar atau tidak sedar memenuhi keinginan.
Apa yang mengelirukan bagi mereka yang tidak biasa dengan gangguan ini adalah bahawa pesakit-pesakit ini, yang sering berfungsi dengan sangat baik dalam pekerjaan mereka, nampaknya "terlalu disesuaikan" dengan kenyataan, sehingga diharapkan fungsi intelektual yang sangat baik dari mereka. Walau bagaimanapun, di sebalik kesan dangkal fungsi yang sangat baik ini menunjukkan kemandulan dan monoton idea dan kemerosotan yang teruk. Kecenderungan untuk eksternalisasi tercermin dalam gaya kognitif yang memfokuskan pada proses dan tindakan luaran. (Eksternalisasi adalah salah satu mekanisme pertahanan, yang ditunjukkan dalam keinginan seseorang untuk merasakan proses, kekuatan dan konflik intrapsikik yang berlaku di luar dirinya dan berada di luar dirinya; Yu.L.). Pada pandangan pertama, objek menarik bagi orang-orang ini, kerana kadangkala mereka dapat "menyesuaikan" dengan ketepatan yang tinggi terhadap gelombang orang di sekitar mereka untuk tujuan manipulasi atau eksploitasi, tetapi para eksploit itu sendiri tidak dapat menggambarkan proses interpersonal afektif yang mereka manfaatkan. Lebih-lebih lagi, tidak ada pelaburan dalam objek-objek ini sebagai individu yang unik yang mempunyai ikatan utilitarian. Sebaliknya, objek boleh diganti, walaupun perlu. Seorang pesakit pernah menyatakan, tanpa jejak emosi, "Saya memecat Sam." Ahli terapi pada mulanya secara keliru menyimpulkan bahawa pesakit itu bercakap tentang beberapa pekerja, tetapi ternyata dia bercakap tentang perempuan simpanannya, yang dia beri nama samaran dan yang pada waktu lain kelihatan sangat disayanginya. Kekurangan kualiti "manusia" menyumbang kepada fakta bahawa pemikiran pesakit ini menjadi "operasi" atau berorientasikan perkara. Mereka sering digambarkan sebagai "kosong, tidak berwarna, dan membosankan," walaupun mereka pintar dan cerdas. Taylor meneroka secara terperinci mengapa pesakit ini bosan; dia menyatakan bahawa dalam "ucapan mereka tidak ada nuansa, buruknya penggunaan metafora dan tanpa warna afektif." Dalam psikoterapi, diungkapkan, seperti yang diungkapkan oleh de M'uzan, bahawa "bahasa pesakitnya buruk, bahkan dan dangkal, terikat dengan masa kini dan hanya menghasilkan kembali fakta yang dicatat mengikut urutan kronologi." Perkaitan pesakit-pesakit ini dicirikan oleh ketiadaan pemikiran yang hampir lengkap berkaitan dengan hubungan dalaman, perasaan, keinginan atau tarikan mereka; dan menceritakan, "sering kali sangat terperinci dan membosankan, peristiwa di persekitaran luaran mereka dan tindakan mereka sendiri di persekitaran ini".
Ilustrasi kes. Pesakit V., seorang anggota profesional profesional pertengahan umur, adalah seorang alkoholik dengan alexithymia dan anhedonia yang teruk. Walaupun dia sangat pintar dan berjaya di sekolah menengah dan kolej, dia mendapati bahawa dia tidak dapat menulis tentang apa-apa selain topik asas. Di kelas penulisan kreatif, dia "lulus" peperiksaan kerana guru menyedari bahawa dia "secara organik tidak dapat membuat cerita khayalan." Pada ujian Rorschach, dia melihat "kebanyakan noda tinta - beberapa di antaranya kelihatan seperti vertebra atau pelvis." Ketika dia diperlihatkan kad TAT (Topical Apperception Test), dia memberikan respons deskriptif yang konkrit, dan walaupun berupaya berulang kali, dia hanya mendapat respons fantasi yang paling sederhana. Sebagai contoh, pada kad # 1, dia mengatakan yang berikut: “Ini adalah anak lelaki dengan biola. Mereka mahu dia bermain biola, tetapi dia tidak menyukainya. " Ketika diminta untuk menyusun cerita tentang anak itu, tentang masa lalu dan masa depannya, dia akhirnya berkata, "Baiklah, dia akan menjadi pemain biola, tetapi dia akan mencari sesuatu yang lain untuk dilakukan dan semuanya akan baik-baik saja dengannya." Kerana anhedonia, dia ditanya apa yang dapat menggembirakannya. Dia menjawab bahawa dia mungkin ingin bercuti. Setelah disoal lebih lanjut, dia menambahkan bahawa dia ingin mengunjungi sejumlah kota besar di Eropah dan pergi ke muzium. Tidak ada fantasi lain untuk mendapatkannya. Dia masih ingat bahawa ketika kecil dia memiliki permainan fantasi kegemaran: dia suka duduk di kerusi berlengan dengan berbagai macam barang, kadang-kadang ditutup dengan seprai, dan membayangkan dirinya menjadi permaisuri. Fantasi ini hilang secara tiba-tiba dan tidak dapat dibatalkan pada masa remaja. (Ya, memang jelas bahawa wanita ini menderita alexithymia Sekunder, yang timbul dalam dirinya sebagai akibat dari asuhan yang tidak betul pada awal kanak-kanak, kerana pada mulanya fungsi mentalnya, seperti perwakilan dan khayalan, bekerja dengan normal, dan hanya pada masa pubertas mereka nampaknya merosot ; Yu.L.). Walaupun terdapat larangan untuk berkhayal, namun dia tetap menikmati menonton TV. Namun, dia menegaskan bahawa setelah mematikan TV, dia tidak pernah terus memikirkan kisah yang baru dilihatnya dan tidak pernah memikirkannya. Sebaik sahaja TV dimatikan, cerita "hilang". Dia juga gemar membaca kisah detektif pengintip. Semua produk pesakit dalam terapi ini adalah gambaran mengenai kejadian dan kegelisahan sebenar yang berlaku selepas sesi sebelumnya. Tiada persatuan yang tersedia untuk bahan yang dihasilkannya dalam bentuk kegiatan formal..
Contoh lain dari kemerosotan kemampuan pesakit ini untuk melamun dan membentuk hubungan adalah kesukaran mereka dalam menggunakan mimpi. Sebilangan besar dari mereka jarang mempunyai mimpi, dan jika mereka melakukannya, maka hanya yang sangat sederhana, dalam "satu ayat". Apabila diminta untuk memberikan persatuan impian, mereka biasanya tidak dapat melakukannya. Dengan desakan tambahan, mereka akhirnya memberikan impian yang sedikit lebih besar, namun, mereka jarang dapat menyatakan pergaulan tentang mereka. Fine dan David mengkaji penurunan kemampuan untuk bermimpi dan membentuk khayalan yang tidak sedar pada pesakit alexithymic. Mereka menunjukkan bahawa mereka terutama gagal membentuk fantasi yang berkaitan dengan masa kecil dan konflik berulang. Membandingkan keparahan gangguan ini dengan keadaan pesakit psikotik, mereka menjelaskan bahawa alexithymics akan mengembangkan penyakit psikosomatik, sementara skizofrenia akan mengembangkan psikosis. Harga alexithymics adalah penolakan fantasi tidak sedar dan tidak sedar dan ketidakupayaan untuk menjana mereka atau menggunakan mimpi untuk mengembangkan pemikiran dan fantasi sedar. Kesukaran ini menggambarkan maksud sebilangan penulis ketika mereka mengatakan bahawa proses psikosomatik adalah kebalikan dari proses psikoanalitik. McDougall menggambarkan pesakit-pesakit ini sebagai "anti-neurotik" dalam arti bahawa mereka tidak dapat menghasilkan pertahanan neurotik, tetapi juga sebagai "antipsikotik" dalam arti bahawa mereka "terlalu disesuaikan" dengan kenyataan dan kesukaran wujud. De Musan juga merangkumnya dengan cara ini: "Pemikiran operasional tidak dikaitkan dengan cara yang nyata dengan khayalan yang tidak sedar." Keupayaan untuk berkhayal dan melambangkan memungkinkan untuk kreativiti dan pembentukan neurosis. (Saya tidak setuju, kerana pesakit dengan neurosis sangat jarang dapat melakukan apa-apa jenis kreativiti, terutamanya dalam tempoh pemburukan gejala neurotik mereka; Yu.L.). Melambangkan konflik memungkinkan untuk menangani aspek kognitif mempengaruhi, seperti kegelisahan. Sekiranya tidak ada kebolehan seperti itu, pesakit harus puas dengan "ekspresif", iaitu, fisiologi, aspek tindak balas afektif mereka, dan oleh itu mereka rentan terhadap perkembangan penyakit psikosomatik. Sebagai alternatif, mereka mungkin cuba menyekat tindak balas ini dengan menggunakan ubat-ubatan, sehingga menggunakan pola (set tingkah laku) yang mendasari semua ketagihan. Pesakit-pesakit ini mengalami penyumbatan dalam memahami keperluan mereka, serta penyekat verbalisasi dan mendengar, dan pengamatan proses mental mereka. McDougall percaya bahawa bentuk ucapan alexithymic adalah "tindakan dan bukannya kaedah simbolik untuk memancarkan fikiran atau mempengaruhi. Nampaknya pesakit tidak mencari penularan mood, pemikiran dan pergaulan bebas, melainkan berusaha untuk membuat penganalisis merasakan sesuatu atau mendorongnya untuk melakukan sesuatu: "sesuatu" ini tidak dapat diberi nama, dan pesakit itu sendiri tidak sepenuhnya mengetahui tujuan ini..
Alexithymia dan anhedonia. Pemerhatian lain yang diambil daripada menangani keadaan berikutan trauma bencana adalah bahawa alexithymia dan anhedonia adalah akibat trauma besar yang berasingan tetapi bersamaan. Kebetulan ini menjadikan anhedonia sebagai "penanda" yang sangat berguna untuk kes-kes di mana alexithymia pasca-trauma. Pada ketika ini, saya ingin menekankan larangan dalaman yang terlibat: banyak pesakit anhedonik merasakan bahawa tidak dibenarkan bagi mereka untuk melakukan apa-apa untuk membuat mereka merasa baik, dan larangan tersebut sering merangkumi semua bentuk permainan. Di antara alexithymics dan anhedonics, kita sering menghadapi situasi yang dijelaskan oleh Wolff, di mana alexithymics juga kehilangan kemampuan untuk bermain. Semua pengalaman trauma cenderung dialami sebagai perintah; perkara yang paling mengerikan tentang trauma adalah bahawa ia ditujukan untuk subjek yang tidak layak mendapat apa-apa yang lebih baik, terutamanya kerana keinginan dan cita-citanya sendiri sering dianggap sebagai dosa yang menyebabkan hukuman. Oleh itu, larangan itu meluas ke keinginan masa depan, dan setiap tujuan menjadi sumber kesusahan. Anehnya, alexithymics pasca trauma merasa sangat bersalah kerana kesenangan dan kepuasan sehingga mereka menyembunyikan kepuasan yang paling kecil. Menyekat kemampuan untuk mengalami keseronokan secara sedar termasuk menyekat suka bermain, mengalami, dan memperlihatkan emosi yang menyenangkan. Sikap umum menjadi seperti menekan dan meminimumkan semua keuntungan dan memaksimumkan manifestasi negatif. Mereka menunjukkan kekejaman tertentu dan kurang memahami gangguan fisiologi mereka. Mereka sering dicirikan oleh postur yang kaku dan ekspresi wajah tanpa ekspresi. Namun, walaupun mereka lebih suka bersikap acuh tak acuh dan tidak terpengaruh dengan apa-apa, sebenarnya mereka menunjukkan perbezaan yang ketara. Saya telah menyebutkan ciri-ciri mereka sehari-hari - banyak alexithymics pada akhir hari khususnya menyedari bahawa mereka tidak dapat mengetahui sama ada mereka letih, lapar, diatasi dengan kebosanan, tertekan atau demam dan boleh mengambil semua yang mereka ada. ubat-ubatan atau semua ubat sekaligus. Walau bagaimanapun, pemerhatian juga menunjukkan gambaran yang berbeza. Pesakit psikosomatik mungkin mengalami kambuh episodik dari penyakit psikosomatik mereka setelah mengalami tekanan hidup. Seorang pesakit, setelah kecewa, akan menghidap urtikaria, dan kadang-kadang bahkan angioedema. Dia juga menderita asma, yang dipicu oleh situasi yang menyebabkan kegelisahan. Seorang pesakit lain yang sebelumnya menghidap kolitis ulseratif berkata, "Sekarang saya tidak merasakan sensasi terbakar di dalam perut saya, bagaimana saya dapat mengetahui ketika saya sedang marah, dan yang lebih penting lagi, bagaimana saya dapat mengetahui ketika saya jatuh cinta?" Hubungan mereka dengan orang di sekitar mereka mempunyai sifat utilitarian dan eksploitatif yang sama. Selanjutnya, pesakit ini cenderung memperlakukan diri mereka sendiri dan orang lain di sekitarnya sebagai mesin. Dan dalam keperluan mereka untuk mendapatkan perawatan menyeluruh, yang sering menghasilkan keadaan seperti trans yang tidak diketahui, mereka memberikan senarai terperinci mengenai maklumat biasa, yang menyerupai tingkah laku pesakit dengan keterbelakangan mental. Mereka tidak menunjukkan emosi, tidak membentuk atau menunjukkan minat dalam penyelidikan pemindahan, dan sama sekali tidak ingin tahu tentang masalah mereka. Pesakit ini hidup pada masa sekarang, menjadikan masa lalu mereka tidak bernyawa. Mereka tidak memiliki kemesraan terhadap orang-orang, dan mereka tidak mendapat analisis. Namun, apabila penganalisis mencadangkan untuk menghentikan analisis, mereka keberatan dan terus berkelakuan dengan cara yang sama. Pemikiran yang berkaitan dengan pemikiran operasional tidak bersifat pribadi, tidak kreatif, kering, seperti klise, dan didominasi oleh orientasi fakta-realistik. Orang seperti itu menunjukkan "peluang lemah untuk ekspresi simbolik dalam perselisihan psikologi, kemampuan untuk abstraksi ada, tetapi tidak produktif, penekanan berlebihan diberikan pada bidang sensorimotor".
Dalam karya kemudian, McDougall menjelaskan pandangannya bahawa, walaupun terdapat tembok "pseudonormality," ada persamaan yang luar biasa antara apa yang disebutnya "psychosomatosis dan psychosis": ketidakpastian mendalam tentang haknya untuk wujud dan haknya untuk memimpin identiti yang terpisah dengan ketakutan ketika berhubungan rapat dengan orang lain: kerana takut akan letupan ke dalam atau ke luar, iaitu, kehilangan batas-batas tubuh seseorang, rasa identiti diri sendiri atau kawalan terhadap tindakan seseorang... mekanisme psikik yang digunakan untuk menahan seram primitif ini juga menunjukkan beberapa persamaan. Kesamaan ini terutama pada kenyataan bahawa pesakit alexithymic, seperti skizofrenia, makna serangan dan hubungan dalam jiwa mereka sendiri, dan serangan ini pada "sambungan" dilakukan terutama berkaitan dengan makna dan keterikatan pada objek, sehingga hasilnya adalah dalaman lumpuh dan pengasingan. " Pandangan alternatif mengenai isu ini berasal dari kajian "trauma bencana". Dalam proses traumatik, ada penyempitan kemampuan kognitif, di mana ingatan, fantasi, kemampuan untuk menyelesaikan masalah, dan semua fungsi lain menjadi tersekat. Selalunya, kognisi sangat terhad, dan dari sudut teori, sekatan itu boleh dianggap sebagai bentuk "penindasan utama". Penindasan primer bersifat berbeza dan nampaknya tidak langsung "defensif," dan juga tidak bertindak balas terhadap tafsiran pertahanan. Sekurang-kurangnya dalam alexithymia pasca-trauma, proses ini mungkin menjadi sebab penting untuk mengekalkan pemikiran operasi. Bagaimanapun, ini adalah halangan besar bagi pesakit untuk mengembangkan lebih banyak ruang untuk berkhayal. Setelah memahami larangan dalaman ini di kawasan ini, kita berada di wilayah yang benar-benar asing, tanpa mempunyai kaedah teknikal yang ada untuk mengembangkan fungsi yang kurang berkembang atau hilang. Masalah yang sama timbul dalam kes anhedonia dan kekurangan rawatan diri. Sebilangan penyelidik nampaknya percaya bahawa pemutusan hubungan sosial adalah bahagian penting dari keadaan ini, dan sebagai hasilnya, mereka telah berusaha merawat pesakit tersebut secara berkumpulan. Mereka segera mengetahui bahawa pesakit alexithymic tidak memahami ahli kumpulan..
Oleh kerana kita prihatin dengan penyekat imajinasi dan kreativiti oleh pesakit alexithymic, kita mesti mempertimbangkan semula cadangan Plaut bahawa kemampuan bermain adalah setara dengan kemampuan untuk mencintai. Dengan alexithymia, terdapat larangan dalaman untuk mengurus diri sendiri. Alexithymic masa depan mempunyai tragedi. Kekecewaan itu terlalu tiba-tiba, terlalu menyakitkan. Seiring dengan kekurangan dan penemuan objek luaran secara tiba-tiba, ada kepekaan serentak bahawa kerana keperluan tidak terpenuhi dengan cukup, bayi tidak dirancang untuk mencapai kepuasan diri atau perawatan diri, yang oleh itu dilarang, seperti semua keinginan dan fantasi pada skor ini. Semua saguhati dikhaskan untuk kawalan objek. Menggunakan realiti sebagai pertahanan daripada berkhayal menggambarkan dilema orang yang berorientasikan "perkara" dan "realiti", seperti yang telah kita berulang kali menerangkan tingkah laku aleksitimik. Malah beberapa ilustrasi Ogden mengingatkan saya kepada pesakit alexithymic saya sendiri. Saya pernah mempunyai pesakit alexithymic yang, seperti pesakit Ogden, membanggakan dirinya sebagai pemerhati realiti yang tajam dan tidak pernah terlepas sedikit pun perubahan persekitaran, katakanlah, di pejabat saya. Bertahun-tahun kemudian, saya menganalisis isterinya, dan dia memberitahu saya bahawa dia cenderung menonton orang di pawagam (dan oleh itu tidak cenderung bermain fantasi), jadi dia terlepas kandungan filem apa pun, tetapi dia dapat menceritakan semua yang terjadi di pawagam itu sendiri.
Akibat dari trauma mental bayi. Ogden menjelaskan bahawa dia memandang keadaan tanpa pengalaman sebagai pertahanan luar biasa yang harus diambil ketika semua pertahanan lain gagal melindungi bayi dari kesakitan psikologi yang berterusan. Dalam keadaan seperti ini, bayi berhenti mengaitkan makna dengan persepsi, sehingga gagal menghasilkan apa-apa jenis makna emosi (makna peribadi). Akibat pasca trauma yang dijelaskan oleh Ogden nampaknya menjelaskan fenomena tertentu yang berlaku pada beberapa pesakit alexithymic: gangguan teruk dalam perwakilan diri dan objek (perwakilan - pembiakan dilihat, didengar, dirasakan), penyumbatan imaginasi dan daya hidup yang teruk dalam aspek kognitif, iaitu, operasi berfikir. Simptomologi lain - regresi afektif dan anhedonia - boleh menjadi akibat trauma yang berasal kemudiannya dan oleh itu tidak begitu berbahaya. Larangan dalaman mengenai kemampuan untuk mengurus diri sendiri menandakan pelbagai masalah. Di sisi lain, ada kecenderungan bersama untuk mengalami kehidupan dan fungsi afektif mental kita di luar bidang kuasa kita; dan, oleh itu, kita semua hidup dalam keadaan yang serupa dengan kelumpuhan histeris pada organ dalaman kita. Di antara alexithymics terdapat orang-orang dengan penyimpangan teruk dalam imej badan mereka dan sangat lumpuh sehubungan dengan rasa tidak puas hati atau organisasi diri sehingga permulaannya harus sama awal dan trauma yang teruk seperti yang dicadangkan oleh Ogden. Hanzian dan Mack memberi tumpuan kepada aspek penjagaan diri yang paling asas: pemeliharaan diri. Mereka mengesahkan laporan saya bahawa terdapat rangkaian fungsi rawatan diri. Penulis ini mendapati bahawa kemampuan untuk mengantisipasi dan mencegah bahaya juga bergantung pada interaksi jangka panjang dan berjaya dan dapat dihancurkan oleh gangguan traumatik kronik yang teruk semasa pengasuhan..
Dalam situasi temu ramah, pesakit alexithymic dan psikosomatik menunjukkan penurunan produktiviti verbal dan jeda yang lebih lama dan lebih kerap menyebabkan campur tangan terapis. (Intervensi (lat. Interventio - campur tangan) - campur tangan ketenteraan, politik, maklumat atau ekonomi dari satu atau lebih negeri dalam urusan dalaman negara lain, yang melanggar kedaulatannya). Von Rad dan rakan-rakannya lebih jauh menyatakan bahawa, berbanding dengan neurotik, pesakit psikosomatik menunjukkan penurunan penggunaan kata ganti "I", peningkatan selektif dalam frekuensi konstruk pasif, perbendaharaan kata bermuatan afektif yang lebih kecil, dan verbalisasi kata-kata bermuatan afektif yang kurang kerap, walaupun terdapat perbezaan dalam penggunaan terapi kata-kata bermuatan afektif.... Knapp dan rakan-rakannya yang telah mempelajari pergaulan bebas juga melaporkan penurunan produktiviti lisan, jeda yang lebih kerap, dan campur tangan terapis yang lebih rutin ketika bekerja dengan pesakit psikosomatik..
Empati. Pesakit tidak mempunyai empati terhadap objek yang sangat penting dalam hidup mereka, termasuk ahli terapi. Hanya dengan menunjukkan bahawa, tidak seperti pendapat mereka, pesakit seperti itu tidak memperlakukan objek cinta mereka dengan baik, mereka akan dapat mula bercakap tentang menjaga diri mereka sendiri. Apabila menunjukkan kepada pesakit bahawa mereka tidak mempunyai rasa empati terhadap objek cinta mereka, terdapat beberapa ketidakkonsistenan yang mengejutkan. Ilustrasi kes. Salah seorang pesakit saya terkenal dengan kemurahan hati, yang ditunjukkannya dengan sangat berkesan. Semua ini dilakukan dengan rasa yang sangat baik dan sempurna sehingga kepemimpinannya dalam semua jenis karunia tidak diragukan lagi. Mustahil untuk mempertanyakan demonstrasinya tentang kemurahan hatinya, malah teaterinya sesuai untuk keadaan itu. Namun, pada hakikatnya, dia tidak terlalu peduli dengan orang lain, dan jika perhatiannya ditumpukan pada sesuatu yang lain, dia akan melupakan mereka buat masa ini. Ketika dia melihat mereka lagi, dia sering terkejut mengetahui bahawa mereka marah kepadanya. Sebagai seorang kekasih yang sangat mahir dan sabar, dia tidak menyedari bahawa ada sesuatu yang aneh dalam tingkah lakunya, ketika dia berusaha memberikan pelacuran yang paling menyenangkan kepada pelacur sepanjang malam, dan kemudian melupakannya. Secara umum, daya saingnya, aerobatik dalam hubungan seks, penyertaan dalam usaha berisiko yang tidak munasabah dan bahkan menggoda dunia kejahatan (di mana dia salah menembak, tetapi dia boleh menjadi penjenayah utama) - semua ini boleh berlaku kerana dia tidak memiliki kesedaran kebimbangan atau isyarat afektif yang lain.
Fasa awal rawatan untuk pesakit alexithymic mengandungi banyak paradoks. Dari sudut pandang pesakit, nampaknya tidak ada hubungan yang mungkin antara kehidupan yang dia jalani - begitu penuh dengan pengejaran yang realistik - dan "penyakit." Pesakit ini percaya bahawa ada rintangan yang benar-benar terasing terhadap rancangan mereka - penyakit psikosomatik atau ketagihan dadah - yang secara berkala menguasai hidup mereka, seperti "kepemilikan" iblis. Mungkin ada riwayat trauma yang terkemas, kadang-kadang tersembunyi di sebalik beberapa skrin trauma, yang memancarkan sejumlah gejala fizikal yang serupa dengan demam malaria.
Sebilangan besar pesakit mengalami penghambatan dalaman dalam menjalankan fungsi perawatan diri, dan mereka cenderung mengaitkan pemilikan fungsi afektif dan vital mereka dengan objek pemindahan ibu. Kehidupan mereka dipandu oleh idea-idea yang tercermin dalam pemikiran agama dan hukum: bahawa Tuhan, bukan mereka, memiliki kehidupan mereka dan bahawa Tuhan mengambil jiwa mereka untuk malam itu dan kemudian mengembalikannya, memungkinkan mereka untuk bangun. Apa yang mungkin dilakukan oleh terapis yang naif adalah tugas mudah untuk membantu pesakit untuk menyedari verbalisasi dan mengatur emosi mereka adalah sesuatu yang sangat berbeza dengan pesakit. Mereka merasakan bahawa ahli terapi meminta mereka untuk melakukan sesuatu yang tidak dapat difikirkan, sesuatu yang dengan sebab tertentu mengisi mereka dengan kengerian yang tidak dapat dijelaskan. Sebilangan pesakit bertindak balas seolah-olah kita sebelumnya mengesyorkan menghipnotis mereka, dan kemudian menggoda mereka untuk melakukan sesuatu yang berbahaya dan terlarang, seperti penangkapan jantung, dan kemudian membiarkan masalah mengatur degupan jantung kepada usaha mereka. Potensi yang sangat besar untuk latihan biofeedback, yang secara teoritis dapat menghilangkan kebutuhan untuk kebanyakan rawatan, dikikis oleh penghambatan intrinsik yang agak universal tetapi sangat parah pada pesakit alexithymic. Sekiranya pesakit seperti itu secara konsisten berhadapan dengan penentangan mereka terhadap latihan pengendalian diri secara sedar atau kesedaran mengenai kesatuan tindak balas afektif mereka, menjadi jelas bahawa mereka takut mengambil fungsi "terlarang" ini. Budzinski mendapati bahawa pesakit depresi kronik tidak dapat menggunakan biofeedback atau terapi kognitif kerana mereka menanggapi setiap kalimat dengan kata-kata, "Oh tidak, itu tidak mungkin." Dia mencadangkan agar menggunakan keadaan pembelajaran "delta" senja (hipnagogik) untuk mengatasi "konflik hemisfera." (Hypnagogia adalah keadaan antara realiti dan tidur. Ia dicirikan oleh persepsi sedar terhadap gambar dari bawah sedar. Dalam keadaan ini, mungkin terdapat halusinasi pendengaran, visual, taktil dan logik, serta kelumpuhan tidur). Menangani perencatan dalaman terhadap rawatan diri adalah satu lagi cabaran awal. Idea yang mempengaruhi adalah isyarat kepada diri individu yang harus digunakan dan diatur dengan manfaat terbesar baginya sama sekali tidak jelas bagi pesakit ini. Pesakit Alexithymic yang tidak membentuk khayalan mungkin, bagaimanapun, menyedari keinginan mereka apabila kepuasan segera dapat dilakukan. "Jika tidak," kata mereka, menggunakan rasionalisasi, "apa gunanya menyatakan hasrat?" Pada mulanya, mereka tidak dapat menahan ketegangan, dan sekarang ketegangan itu benar-benar somatik dan mereka tidak sedar akan hal itu. Lebih-lebih lagi, tidak seperti pemikiran analitik semasa, khayalan saja tidak memuaskan kecuali mereka membangkitkan tindak balas afektif atau hedonik terhadap mereka. Alexithymics biasanya tidak mendapat tindak balas sedemikian kerana gangguan afektifnya dan disebabkan oleh anhedonia yang sering terjadi.
Ramai pesakit merasa marah kerana memikirkan untuk menjaga diri mereka sendiri. Mereka menolak untuk mempertimbangkan pengabaian keinginan mereka dan menuntut agar orang lain mencintai mereka dan menimbulkan perasaan yang baik di dalamnya. Rasa timing yang terganggu mungkin menjadi kunci kepada asal usul trauma dari masalah lain.
Oleh itu, apa yang perlu dilakukan oleh pesakit alexithymic untuk menjaga emosinya dalam batas yang dapat dikendalikan dan menerima sebanyak mungkin maklumat sehingga mereka dapat mula memaksimumkan hubungan ikatan mereka dan menikmati kehidupan? Mereka hanya mahukan sesuatu yang lebih kecil daripada keajaiban. Walaupun mereka sangat tidak percaya dan telah lama berputus asa agar ada orang yang menerobos perisai pelindung mereka dan menyayangi mereka, mereka perlu menerima mesej seperti itu. Juga, kerana mereka telah membina tembok tinggi yang secara intrapsychically memisahkan semua bahagian yang terpisah, ditolak, tidak dikenali, mereka sangat memerlukan seseorang untuk menolong mereka beralih ke keadaan seperti trans di mana halangan intrapsikik ini dapat diangkat dan cinta menghasilkan semula penolakan penindasan melalui luaran. Namun, harus benar-benar jelas bahawa mereka melakukan ini untuk diri mereka sendiri dan untuk kepentingan mereka sendiri, bahawa mereka dapat menjalankan semua fungsi pengaturan diri dan perawatan diri. Mereka mesti dapat menerima mesej bahawa mereka berhak untuk menggunakan semua kemampuan manusia mereka - terutama kemampuan fizikal mereka. Hampir tidak ada yang dapat menerima pesan Epiphany seperti itu tanpa tergoda untuk meremehkan imej diri dan mengaitkan semua kemungkinan indah ini kepada penyembuh. Oleh itu, di sini kita menghadapi cabaran: kita mesti melakukan hal yang sama, hanya kita mesti melakukannya dengan perlahan, terampil, sedikit demi sedikit, kadang-kadang walaupun dengan kemajuan yang perlahan sehingga pesakit tidak akan menyedari bahawa ada pergerakan ke depan. Saya mendapati bahawa pada tahap tertentu dalam terapi beberapa pesakit alexithymic (terutamanya alkoholik) mereka mempunyai kepekaan yang sangat baik untuk malu sehingga saya harus sangat berhati-hati mengenai masa dan kata-kata apa-apa komen. Di kepala saya, saya membandingkan keadaan ini dengan peraturan menunggang Hungaria, di mana penunggang mengawal pergerakan kuda dengan begitu halus sehingga tidak kelihatan pergerakan tangannya yang memegang kendali. Dari pengalaman saya sendiri, dan dari apa yang dapat saya perolehi dari laporan banyak ahli terapi berbakat yang mempunyai keberanian untuk berusaha bekerja dengan alexithymics, saya mempunyai kesan bahawa peristiwa khusus mesti berlaku agar perubahan dalam perencatan dalaman yang mendasari berlaku pada pesakit ini. Peralihan mesti sampai pada titik di mana pesakit berulang kali dalam keadaan trans. Lebih tepat lagi, dalam keadaan serupa dengan minat cinta. Pada tahap ini, pesakit mungkin dapat menerima pesan bahawa mereka memberi izin kepada mereka untuk mengintegrasikan semua bahagiannya dengan penuh kasih sayang, serta hak untuk memberi mereka keselesaan dan kawalan diri yang diperlukan. Dengan kata lain, kita mesti membawa pesakit ke keadaan yang serupa dengan kreativiti bayi - di mana bayi mempunyai kekuatan dan kebebasan untuk membuat objek peralihan. Seperti Ogden, kami ingin bekerjasama dengan pesakit dalam ruang yang berpotensi (tidak wujud) antara ibu dan bayi, di mana fantasi aktif dan cinta dapat dialami tanpa rasa bersalah atau malu..
Masih banyak pekerjaan yang harus diselesaikan dalam tafsiran, lapisan demi lapisan, khayalan defensif dan takhayul. Beban kawalan sihir yang digunakan secara defensif harus diangkat, dan banyak tingkah laku berharga, menyakitkan, bermanfaat dan ketagihan juga harus ditinggalkan dengan penuh kasih sayang melalui berkabung yang berkesan. Pengampunan mesti diamalkan secara besar-besaran. Individu mesti memaafkan dirinya sendiri. Individu mesti memaafkan objek cinta masa lalunya. Pengampunan objek awal yang tidak ada di tempat lain selain jiwa individu, dan pengampunan ahli terapi yang tidak sempurna sekarang, mesti dilakukan secara perlahan dan sedikit demi sedikit. Sementara itu, kami para penganalisis terus berusaha dengan cara yang berorientasikan kontroversi, seperti ibu yang memberi makan, perlindungan, dan sejenisnya, sementara pada masa yang sama menyediakan persekitaran perlindungan psikologi yang selamat di mana anak-anaknya dapat membesar dan mencuba semua kemampuan mereka. dan fungsi. Kanak-kanak bahkan mengalami ilusi memperoleh fungsi pertumbuhan mereka sendiri dari ibu bapa mereka. Kita perlu melakukan banyak pekerjaan, mempengaruhi dalam dua cara: melakukan kerja analitik dan, pada masa yang sama, melayani kemampuan pesakit kita yang lemah untuk berempati dengan diri mereka sendiri dan objek penting mereka. Kami juga melihat bagaimana mereka mengalami emosi dan bagaimana mereka menghadapinya sebagai tindak balas terhadap penguasaan emosi. Kami mengawasi dengan teliti keseimbangan antara aspek verbal (kognitif) dan somatik mempengaruhi. Kami sangat memperhatikan kemampuan pesakit untuk menjaga dirinya sendiri dan selalu terlibat dalam menjelaskan, menjelaskan, dan akhirnya menafsirkan blok dalam fungsi pengaturan diri, pemeliharaan diri dan keselesaan diri. Dalam melakukan ini, kita mesti membuat penyusunan semula pengalaman traumatik bayi yang masuk akal yang ditafsirkan oleh kanak-kanak itu sebagai menyatakan larangan memperoleh autonomi sepenuhnya. Tidak ada asas untuk semangat terapeutik, melainkan hanya sinar harapan untuk kontak dengan orang-orang yang, dengan meminjam frasa dari Winnicott, telah menyembunyikan "diri mereka yang sebenarnya" dengan hati-hati sehingga mereka tidak memiliki sedikit pun kecurigaan yang ada di sini. Namun, dalam usaha mencapai "I" yang benar ini, anda menghadapi banyak rintangan. Dalam usaha menolong pesakit-pesakit ini mengembangkan emosinya sehingga tahap penderitaan yang berkesan mungkin berlaku, seseorang menghadapi penolakan yang melekat pada rawatan diri yang perlu ditangani. Saya percaya bahawa asas keseluruhan ciri dan masalah alexithymia adalah larangan keras terhadap pelaksanaan fungsi penjagaan diri dan peraturan diri. Sekiranya larangan ini tidak dikenali, diterima dan ditolak dengan kasih sayang, maka semua usaha untuk meningkatkan toleransi afektif, verbalisasi afektif dan desomatisasi, pembezaan afektif dan anhedonia mempunyai tahap keberkesanan yang sama dengan latihan biofeedback untuk pesakit alexithymic psikosomatik. Apa yang diperlukan oleh pesakit ini adalah tanda sifat yang menggembirakan. Namun, kerana kecenderungan mereka untuk menyembah berhala, sukar bagi mereka untuk menerima pertolongan tersebut tanpa mengukuhkan pemindahan ideal dengan mengorbankan sumber daya mereka yang sudah lemah. Akibatnya, berhati-hati dan budi bahasa ditunjukkan. Namun, seperti yang dinyatakan oleh Horton, keperluan untuk keselesaan adalah universal. Alexithymic cenderung untuk melihat fungsi penting dan afektif yang disediakan untuk ibu, dan semua bahagian dalamnya, bahkan hidupnya sendiri, sebagai milik ibu dan penggantinya (doktor, negara, Tuhan) ".

Pembaca yang dihormati, di sinilah saya menyimpulkan kisah saya mengenai alexithymia secara umum dan mengenai rawatan alexithymia secara khusus. Saya doakan anda berjaya dan jumpa anda tidak lama lagi.