Agnosia otak: sebab, gejala, rawatan

Agnosia adalah gangguan persepsi yang jarang dan teruk, akibatnya seseorang tidak lagi mengenali objek, kata, suara atau bau yang biasa dikenali. Agak sukar untuk mengatakan apa sebenarnya. Agnosia sejati berkembang akibat kerosakan pada kawasan korteks serebrum yang bertanggungjawab terhadap persepsi maklumat dari reseptor tertentu: visual, rasa, pendengaran, masa, ruang, badan sendiri atau persatuan. Pada masa yang sama, semua pautan lain dalam rantaian pengenalan maklumat tetap utuh: maklumat dari organ indera masuk ke otak manusia secara berkala, tetapi tidak diproses di sana.

Punca patologi

Agnosia adalah pelanggaran proses sekunder, kaitan unjuran di korteks serebrum. Artinya, organ akal manusia berfungsi dengan normal, isyarat dari mereka terus mengalir ke bahagian korteks yang diinginkan, tetapi di kawasan inilah "kerosakan" berlaku. Maklumat yang sudah diketahui tidak dapat dirasakan oleh otak dan seseorang tidak dapat mengenali apa yang dia lihat, dengar atau apa yang dia rasakan. Keadaan ini sangat menyakitkan bagi pesakit dan tidak selalu dapat dirasakan dengan betul oleh orang lain, yang menganggap simptom penyakit ini adalah simulasi atau manifestasi asuhan yang buruk..

Agnosia boleh berlaku apabila sambungan saraf rosak kerana:

  • Penyakit berjangkit dan virus yang mempengaruhi tisu saraf;
  • Hipoksia otak dan pendarahan;
  • TBI dan gegar otak;
  • Neoplasma sistem saraf pusat;
  • Penyakit keturunan dan proses degeneratif;
  • Lesi CNS Perinatal pada Kanak-kanak.

Sifat lesi dan jenis agnosia bergantung pada tempat kerosakan korteks. Jadi, sebagai contoh, astereognosis sebenarnya disebabkan oleh kerosakan pada bahagian postcentral korteks, dan agnosia serentak berlaku apabila lobus oksipital rosak di bahagian anterior. Selalunya, agnosias visual didiagnosis, yang berkembang dengan patologi pada lobus oksipital.

Jenis Agnosia

Terdapat beberapa kumpulan gangguan utama:

Agnosia visual adalah pelanggaran pengiktirafan objek yang dapat dilihat atau sifatnya. Oleh itu, seseorang boleh berhenti mengenali warna, kelantangan, bahagian objek atau "lupa" apa itu, walaupun dia telah melihat objek ini beberapa kali sebelumnya dan mengetahui tujuannya.

Bergantung pada jenis gangguan:

  • Warna agnosia - pesakit dengan kelainan serupa tidak dapat membezakan warna, walaupun dia sudah mengenalinya sebelumnya.
  • Prosopagnosia atau agnosia wajah - dengan jenis gangguan ini, pesakit berhenti membezakan dan membezakan antara wajah orang lain, termasuk wajah mereka atau orang yang mereka sayangi.
  • Huruf agnosia - pengecaman simbol abjad terganggu, kemahiran mengira dan membaca hilang. Dengan jenis gangguan ini, alexia sekunder terbentuk..
  • Agnosia subjek adalah salah satu jenis yang paling sukar bagi pesakit. Dia kehilangan kemampuan untuk memahami jenis objek apa yang mengelilinginya dan mengapa ia diperlukan, tetapi pada masa yang sama dia dapat menggambarkannya, sebahagiannya meneka tujuan dan penggunaannya selepas demonstrasi. Agnosia objek boleh lengkap atau separa, apabila pesakit kehilangan kemampuan untuk mengenali objek tertentu. Juga, "unrecognition" berlaku untuk gambar objek.
  • Agnosia spatial optik - pesakit tidak dapat mengenali ruang di sekitarnya, walaupun mereka sudah biasa dengannya. Mereka tidak berorientasi ketika perlu mencari jalan atau menunjukkannya di peta.

Membezakan antara kedalaman agnosia - pelanggaran penilaian objek dalam jumlah, pada pesakit seperti itu konsep "jarak dekat", "panjang-pendek" dan sebagainya dilanggar.

Penglihatan stereoskopik terganggu - objek kehilangan kelantangannya atau tidak dapat dinilai.

Tata ruang satu sisi - separuh daripada objek dalam bidang penglihatan "hilang" atau tidak dikenali oleh pesakit.

Pelanggaran orientasi topografi - dalam bentuk ringan, jenis ini sering dijumpai pada orang yang menderita "topografi cretinism" - ketidakupayaan untuk memahami ke mana harus pergi, mengingati jalan raya atau membuatnya di peta. Dengan pelanggaran yang lebih teruk, pesakit, bahkan dalam lingkungan yang biasa, tidak dapat bergerak secara bebas di sepanjang jalan.

  • Agnosia serentak - dengan jenis ini, pesakit tidak dapat melihat persekitarannya sepenuhnya. Mereka hanya melihat 1 objek pada satu waktu, keseluruhan "gambar" secara keseluruhan tidak muncul di otak pesakit.
  • Apperceptive - keupayaan untuk melihat keseluruhan objek hilang, dengan persepsi normal setiap bahagian objek.
  • Agnosia kerana gangguan motorik optik (sindrom Balint) - pesakit kehilangan kemampuan untuk memfokuskan penglihatan mereka pada objek yang diinginkan, mereka tidak dapat secara sadar mengarahkan pandangan mereka ke arah tertentu. Gangguan ini mengganggu komunikasi seseorang, melakukan sebarang tindakan, membaca dan menulis.

Agnosias pendengaran berlaku apabila mustahil untuk mengenali makna perkataan atau bunyi individu, dengan pengaliran bunyi normal ke korteks serebrum. Agnosia akustik berkembang apabila gyrus temporal korteks rosak.

  • Agnosia pendengaran sederhana - tidak ada pengecaman bunyi individu
  • Ucapan pendengaran - pengecaman pertuturan orang lain terganggu. Bagi pesakit, kedengarannya seperti sekumpulan bunyi yang tidak dikenali tanpa makna.
  • Tonal - pesakit tidak lagi membezakan nada dari apa yang didengar, emosi dalam pertuturan, nada dan warna lain.

Somatoagnosia - pengecaman corak tubuh yang terganggu, pesakit tidak dapat menilai penyetempatan bahagian badan, ukurannya dan parameter lain.

Anosognosia - pesakit enggan mengakui tidak adanya bahagian tubuh, gangguan atau penyakit yang ada. Oleh itu, seseorang yang mempunyai anggota badan yang lumpuh terus menganggap dirinya sihat..

Autotopagnosia - pengiktirafan bahagian tubuh tertentu terganggu, paling sering di satu pihak. Varieti berikut dibezakan:

  • Diagnosis automatik Hemicorp (hemisomatoagnosia) - pesakit "lupa" kira-kira satu setengah tubuhnya, walaupun fungsinya dapat dipelihara. Dia tidak menggunakan 1 kaki dan 1 lengan atau sepenuhnya 1 separuh badan.
  • Somatoparagnosia - bahagian badan tidak lagi dianggap sebagai miliknya. Pesakit mungkin berfikir bahawa kakinya atau tangannya adalah milik orang lain, atau bahawa ia adalah objek yang tidak bernyawa yang, untuk beberapa sebab, berada di dekatnya. Biasanya gangguan seperti itu disertai dengan pelanggaran pemurnian integriti, ukuran, berat badan seseorang..
  • Allosthesia somatik adalah jenis gangguan yang tidak biasa di mana pesakit mungkin merasakan bahawa anggota badan tambahan telah tumbuh. Pada masa yang sama, anggota badan hantu dapat "sakit", "gatal" dan menyebabkan gangguan lain kepada pemiliknya.
  • Autopagnosia postur - persepsi yang jelas mengenai tubuh anda terganggu. Pesakit tidak dapat merasakan di mana bahagian tubuhnya pada masa ini, apa yang mereka "lakukan" dan entah bagaimana mempengaruhi aktiviti mereka.
  • Pelanggaran orientasi "kanan-kiri" - dalam kes ini, pesakit mengelirukan konsep-konsep ini dan tidak dapat menentukan bahagian-bahagian dunia yang sesuai, tubuhnya, dan sebagainya.
  • Finger agnosia (sindrom Gerstmann) - pesakit tidak dapat membezakan antara jari mereka, membingungkannya, misalnya, ketika diminta menunjukkan jari tertentu atau mengulangi pergerakan doktor. Ini menyukarkan untuk melakukan aktiviti tertentu dalam kehidupan seharian..

Agnosias taktil dicirikan oleh gangguan pengenalan objek dengan sentuhan. Ini mungkin merupakan pelanggaran kepekaan sensitif - pesakit berhenti memahami permukaan yang disentuhnya: lembut, keras, halus, kasar, dan sebagainya..

Agnosia penciuman dan gustatory

Proses mengenali bau atau rasa yang sebelumnya diketahui oleh pesakit mengalami gangguan.

Rawatan

Rawatan agnosia bermula hanya setelah diagnosis yang tepat dibuat. Untuk ini, adalah perlu untuk mengecualikan penyakit neurologi lain, disfungsi organ tertentu dan serat saraf..

Setelah diagnosis agnosia ditetapkan, adalah perlu untuk mengetahui penyebab perkembangan gangguan tersebut dan memulakan rawatan dengan penghapusannya. Sekiranya ini tidak mungkin, rawatan suportif diresepkan, ubat-ubatan untuk meningkatkan bekalan darah ke otak, serta perundingan dengan psikoterapis dan psikologi yang membantu pesakit untuk menyesuaikan diri dengan keadaan hidup yang berubah.

Agnosia: manifestasi dan bentuk klinikal, penyebab berlakunya

Agnosia adalah pelanggaran pengiktirafan objek dan rangsangan pelbagai modaliti (visual, pendengaran, taktil dan lain-lain). Penyimpangan ini berlaku pada kanak-kanak dan orang dewasa kerana adanya keadaan patologi otak tertentu. Rawatan dijalankan dengan mengambil kira penyakit yang mendasari dan jenis agnosia. Dadah diresepkan bergantung kepada ciri-ciri individu pesakit dan keparahan manifestasi penyakit ini.

Agnosia dalam psikologi adalah pelanggaran proses mengenali objek atau rangsangan, biasanya dalam penganalisis yang sama (visual, pendengaran, penciuman, dll.) Sambil mengekalkan fungsi organ indera. Gangguan (pengiktirafan) Gnosis terutamanya ditunjukkan pada kanak-kanak dari usia 7 tahun dan pada orang dewasa. Kejadian pada lelaki dan wanita mempunyai kekerapan yang sama. Kanak-kanak dengan patologi ini memerlukan kaedah pengajaran khas..

Penyakit ini disebabkan oleh gangguan patologi medan asosiasi sekunder otak. Agnosia berlaku dengan latar belakang kegagalan peredaran serebrum akut, iskemia serebrum kronik. Sebab-sebab lain untuk permulaan penyakit ini termasuk:

  • ketumbuhan;
  • trauma kraniocerebral, hematoma;
  • ensefalitis;
  • Penyakit Alzheimer;
  • Pilih penyakit;
  • penyakit Parkinson.

Terdapat pelbagai agnosias: visual, taktil, spatial optik, pendengaran.

Agnosia visual dicirikan oleh kurangnya kemampuan untuk mengenali objek dan gambar realiti sekiranya tidak ada gangguan mata. Dalam semua bentuk penyimpangan, fungsi dasar sistem visual masih tetap utuh. Pesakit mempunyai sensasi warna yang baik dan bidang visual tetap normal..

Bentuk agnosia ini adalah akibat kerosakan pada bahagian kortikal penganalisis visual. Selalunya, pelanggaran berlaku dengan lesi dua hemisfera. T. G. Wiesel mengenal pasti beberapa jenis gangguan agnostik visual:

  • subjek;
  • pelanggaran pengecaman warna;
  • agnosia pada wajah;
  • agnosia digital.

Bentuk objek - kurangnya pengiktirafan objek, kesukaran mengenali dan menggambarkannya. Jenis penyakit ini berdasarkan pelanggaran pengecaman bentuk dan kontur objek. Pada pesakit dengan agnosia objek, ambang pengiktirafan meningkat dengan mendadak.

Lesi dua hala mempengaruhi berlakunya gangguan besar, yang ditunjukkan dalam kenyataan bahawa pesakit tidak dapat mengenali gambar sederhana objek yang digunakan dalam kehidupan seharian, dan membingungkan gambar yang berbeza antara satu sama lain. Dengan fokus unilateral, yang terletak di hemisfera kanan, kecacatan dalam pengecaman gambar objek dimanifestasikan dalam kesukaran untuk mengenali gambar integral objek, termasuk yang artistik. Dengan fokus sepihak, pesakit tidak dapat mengenal pasti objek yang digambarkan secara skematik, bergaya, serta objek yang disilangkan dan saling tumpang tindih..

Mereka tidak dapat menganalisis ciri individu objek dan membezakan bentuk dari latar belakang. Varian gangguan optik-gnostik adalah agnosia serentak (sindrom Balint). Bentuk ini dicirikan oleh pelanggaran pengecaman penglihatan, apabila pesakit hanya dapat melihat serpihan gambar individu, kecacatan ini diperhatikan walaupun bidang visual terpelihara. Agnosia pada wajah (prosopagnosia) adalah gangguan gnostik yang menampakkan dirinya dalam kesukaran mengenali wajah yang dikenali dan terkenal.

Dengan manifestasi kecacatan yang kuat, pesakit tidak mengenali orang yang mereka sayangi, tidak dapat menggambarkan atau membayangkan wajah yang dikenali, menilai orang dengan tanda, suara dan gerak isyarat secara rawak, dan juga tidak dapat membezakan antara wajah wanita dan lelaki, kanak-kanak dari orang dewasa. Kadang-kadang pesakit sukar menilai ekspresi wajah, melihat kesedihan yang menyimpang.

Agnosia untuk warna (warna agnosia) berkembang kerana kerosakan pada hemisfera kiri (dominan) dan kanan (subdominant) di kawasan temporal dan oksipital. Dengan bentuk ini, mengikut jenis subdominant, terdapat pelanggaran abstrak dan generalisasi dalam persepsi.

Agnosia

Agnosia adalah keadaan patologi di mana terdapat pelanggaran proses persepsi (pendengaran, visual, taktil) sambil menjaga kesedaran dan fungsi organ indera. Dalam keadaan agnosia, seseorang tidak dapat mengenal pasti objek dengan menggunakan organ akal tertentu. Paling biasa berlaku pada orang dewasa dan kanak-kanak berumur antara 10 hingga 17 tahun.

Sebab-sebabnya

Penyebab utama agnosia adalah kerosakan pada struktur otak. Ia boleh disebabkan oleh serangan jantung, pelbagai kecederaan, tumor, dan juga degenerasi kawasan otak yang menyatukan persepsi, ingatan dan pengenalan (pengiktirafan), iaitu, mereka bertanggungjawab untuk analisis dan sintesis maklumat. Jenis agnosia secara langsung bergantung pada lokasi lesi.

Penyakit ini mempunyai tiga jenis utama: agnosias visual, agnosias pendengaran, dan agnosias taktil. Selain itu, terdapat beberapa jenis penyakit yang kurang biasa (spatial agnosia dan gangguan persepsi lain).

Dengan agnosia visual, lesi dilokalisasikan di lobus oksipital otak. Jenis ini dicirikan oleh ketidakupayaan pesakit untuk mengenali objek dan gambar, walaupun pada hakikatnya dia mengekalkan ketajaman penglihatan yang mencukupi untuk ini. Agnosia visual dapat dinyatakan dengan cara yang berbeza dan menampakkan diri dalam bentuk gangguan berikut:

  • objek agnosia (lesi permukaan cembung di sebelah kiri rantau oksipital): ketidakupayaan untuk mengenali pelbagai objek, di mana pesakit hanya dapat menerangkan tanda-tanda individu objek, tetapi tidak dapat mengatakan jenis objek di hadapannya;
  • warna agnosia (kerosakan pada kawasan oksipital hemisfera dominan kiri): ketidakupayaan untuk mengklasifikasikan warna, mengenali warna dan warna yang sama, menghubungkan warna tertentu dengan objek tertentu;
  • visual agnosia, yang ditunjukkan dalam kelemahan perwakilan optik (lesi dua hala dari wilayah oksipital-parietal): ketidakupayaan untuk membayangkan sebarang objek dan menggambarkannya (namakan ukuran, warna, bentuk, dan lain-lain);
  • agnosia wajah, atau prosopagnosia (lesi kawasan oksipital bahagian bawah hemisfera kanan): pelanggaran proses pengecaman wajah sambil mengekalkan keupayaan untuk membezakan antara objek dan gambar, yang dalam kes-kes yang sangat teruk mungkin dicirikan oleh ketidakupayaan pesakit untuk mengenali wajahnya sendiri di cermin;
  • agnosia serentak (kerosakan pada bahagian anterior lobus oksipital yang dominan): penurunan mendadak dalam jumlah objek yang dilihat secara serentak, di mana pesakit sering dapat melihat satu objek sahaja;
  • Sindrom Balint, atau agnosia visual yang disebabkan oleh gangguan motorik optik (lesi dua hala dari wilayah oksipital-parietal): ketidakupayaan untuk mengarahkan pandangan ke arah yang betul, memfokuskannya pada objek tertentu, yang dapat dinyatakan dengan ketara ketika membaca - pesakit tidak dapat membaca dengan normal, kerana sangat sukar baginya untuk beralih dari satu perkataan ke perkataan yang lain.

Agnosias pendengaran berlaku apabila korteks temporal hemisfera kanan terjejas. Jenis ini dicirikan oleh ketidakupayaan pesakit untuk mengenali suara dan pertuturan, sementara fungsi penganalisis pendengaran tidak terganggu. Dalam kategori agnosia pendengaran, gangguan berikut dibezakan:

  • agnosia pendengaran sederhana, di mana pesakit tidak dapat mengenali bunyi yang biasa dan biasa (bunyi hujan, gemerisik kertas, ketukan, pintu berderit, dll.)
  • agnosia verbal pendengaran - ketidakupayaan untuk membezakan pertuturan (bagi seseorang yang menderita jenis agnosia pendengaran ini, pertuturan asli dinyatakan sebagai satu set bunyi yang tidak dikenali);
  • agnosia pendengaran tonal - pesakit tidak dapat mengambil nada, ketakutan, pewarnaan emosi, tetapi pada masa yang sama dia mengekalkan kemampuan untuk biasanya memahami perkataan dan mengenali struktur tatabahasa dengan betul.

Dengan agnosia sentuhan, pesakit tidak mempunyai keupayaan untuk mengenal pasti objek dengan sentuhan. Salah satu jenis agnosia taktil adalah ketidakupayaan pesakit untuk mengenali bahagian tubuhnya sendiri dan menilai lokasinya relatif antara satu sama lain. Jenis agnosia taktil ini disebut somatoagnosia. Agnosia taktil, di mana proses mengenali objek dengan sentuhan terganggu, disebut astereognosia..

Terdapat juga agnosias spasial, yang dinyatakan dalam bentuk pelanggaran pengenalan pelbagai parameter ruang. Dengan lesi hemisfera kiri, ia menampakkan diri dalam bentuk pelanggaran penglihatan stereoskopik, dengan lesi bahagian tengah rantau parieto-oksipital, penyakit ini dapat dinyatakan dalam bentuk ketidakupayaan pesakit untuk melokalisasikan objek dengan betul dalam tiga koordinat spasial, terutama secara mendalam, dan juga untuk mengenali parameter lebih jauh atau lebih dekat.

Terdapat juga jenis agnosia seperti agnosia spasial satu sisi - ketidakupayaan untuk mengenali salah satu bahagian ruang (biasanya sebelah kiri), dan agnosia spasial, dinyatakan dalam gangguan orientasi topografi, di mana pesakit mungkin tidak mengenali tempat yang biasa, tetapi pada masa yang sama dia tidak mengalami gangguan ingatan.

Salah satu jenis agnosia yang paling jarang berlaku adalah pelanggaran persepsi masa dan pergerakan - keadaan di mana seseorang tidak dapat menilai kelajuan peredaran masa dan melihat pergerakan objek. Pelanggaran terakhir (ketidakupayaan untuk melihat objek bergerak) disebut akinetopsia.

Diagnostik

Agnosia bukanlah keadaan biasa. Keadaan ini boleh disebabkan oleh pelbagai alasan, dan dalam setiap kes individu, ia menampakkan diri dengan cara yang berbeza. Faktor-faktor ini dapat merumitkan diagnosis dengan serius: selalunya memerlukan pemeriksaan neurologi yang komprehensif..

Diagnostik menggunakan gejala klinikal, teknik pencitraan otak (MRI, CT), pemeriksaan neuropsikologi dan fizikal. Sebagai peraturan, pada tahap pertama diagnosis, doktor meminta pesakit untuk mengenal pasti objek biasa, dengan menggunakan pelbagai deria. Kemudian kaedah pemeriksaan neuropsikologi diterapkan, sejumlah ujian khas dilakukan, di mana doktor menentukan pelanggaran yang ada dari pelbagai jenis kepekaan, dan juga menganalisis kemampuan pesakit untuk menggunakan deria dan mengenal pasti maklumat yang diperoleh dengan bantuannya.

Rawatan

Tidak ada rawatan khusus untuk agnosia. Sebagai peraturan, tujuan utamanya adalah untuk merawat gangguan yang mendasari yang menyebabkan kerosakan otak dan agnosia. Pada masa yang sama, pakar neuropsikologi, ahli terapi pertuturan, dan ahli terapi pekerjaan sering digunakan untuk mengimbangi manifestasi agnosia..

Seperti yang ditunjukkan oleh latihan, rawatan agnosia paling kerap dilakukan dalam masa tiga bulan - dalam kes normal waktu ini sudah cukup untuk pesakit pulih. Walau bagaimanapun, proses pemulihan dapat ditangguhkan untuk jangka masa yang lebih lama (setahun atau lebih). Kejayaan rawatan bergantung pada usia pesakit, serta sifat dan keparahan lesi..

Artikel ini disiarkan untuk tujuan pendidikan sahaja dan bukan bahan ilmiah atau nasihat perubatan profesional..

Surat agnosia, penyebab perkembangannya, gejala dan rawatannya

Pembetulan agnosia

Agnosia jarang berdikari, lebih kerap disertai oleh penyakit serius atau kerosakan otak. Pemeriksaan lengkap dan diagnosis menyeluruh membantu mengesan penyebab jenis agnosia tertentu, hanya setelah terapi terapi simptomatik individu dipilih.

  • pemulihan sepenuhnya mungkin, dengan penyembuhan penyakit yang mendasari;
  • pengampunan jangka panjang yang disokong oleh dos ubat profilaksis;
  • penyesuaian seseorang dengan agnosia seumur hidup: pelbagai aktiviti yang bertujuan untuk bersosial dan menguasai kemahiran yang hilang dalam bentuk separa melalui pengembangan hubungan saraf baru.

Agnosia menyebabkan

Agnosia disebabkan oleh kerosakan pada bahagian-bahagian kaitan korteks serebrum, yang merupakan sebahagian daripada tahap kortikal sistem analitik.

Dalam kes ini, orang tersebut mengekalkan kepekaan dasar, tetapi kemampuan untuk menganalisis dan mensintesis maklumat yang berasal dari penganalisis hilang, yang mengakibatkan pelanggaran satu atau lain jenis persepsi..

Perkara berikut boleh menyebabkan kerosakan pada korteks serebrum: peredaran serebrum terjejas, penyakit Alzheimer, ensefalopati toksik, panencephalitis sklerosis subakut.

Maklumat am

Gnosis dalam terjemahan dari bahasa Yunani bermaksud "pengetahuan". Ini adalah fungsi saraf tertinggi yang memastikan pengecaman objek, fenomena, dan tubuh seseorang sendiri. Agnosia adalah konsep kompleks yang merangkumi semua pelanggaran fungsi gnostik. Gangguan gangguan gnosis sering menyertai proses degeneratif sistem saraf pusat, diperhatikan pada banyak lesi otak organik akibat trauma, strok, penyakit berjangkit dan tumor.

Agnosia klasik jarang didiagnosis pada kanak-kanak kecil, kerana aktiviti saraf mereka yang lebih tinggi berada pada tahap perkembangan, dan pembezaan pusat kortikal tidak lengkap. Gangguan gnosis berlaku lebih kerap pada kanak-kanak berumur lebih dari 7 tahun dan pada orang dewasa. Wanita dan lelaki sering sakit.

Rawatan agnosia

Perkembangan agnosia difasilitasi oleh kerosakan otak yang berlaku akibat penyakit ini. Nuansa penting adalah bahawa di tangan kanan, penyakit ini berkembang apabila hemisfera kiri rosak, di tangan kiri, sebaliknya. Perubahan patologi utama yang memprovokasi perkembangan agnosia adalah:

  • Penyakit Alzheimer.
  • Gangguan peredaran darah, seperti strok.
  • Encephalopathy.
  • Penyakit neoplastik otak.
  • Kecederaan otak trauma.
  • penyakit Parkinson.

Dalam bidang perubatan, tidak ada satu protokol untuk rawatan agnosia, kerana ia bergantung kepada punca penyakit, jenis dan tahap pengabaiannya. Selari dengan rawatan penyakit utama, kerja dilakukan dengan psikiatri, ahli terapi pertuturan, pakar neuropsikologi. Ini diperlukan untuk membantu seseorang menyesuaikan diri dengan kehidupan dengan adanya patologi seperti itu..

Agnosia adalah keadaan yang tidak menyenangkan dan berbahaya yang boleh mengancam kesihatan dan mengganggu kehidupan yang normal dan memuaskan. Dengan bantuan tepat pada masanya, anda dapat menyingkirkan gejala dan memperbaiki keadaan. Dilarang keras untuk mengubat sendiri, menggunakan ubat tradisional atau kaedah tidak konvensional lain tanpa berunding terlebih dahulu dengan pakar.

Penyakit ini cukup pelbagai, dan oleh itu, sebelum doktor menetapkan rawatan tertentu, dia mesti mengadakan sebilangan besar pemeriksaan yang diperlukan untuk membuat diagnosis yang tepat..

Untuk mengenal pasti penyebab patologi dan memilih rawatan yang betul, pemeriksaan fizikal dilakukan, yang membantu mengenal pasti kelainan primer dalam kerja beberapa jenis kepekaan, kerana mereka dapat menyulitkan penilaian seterusnya terhadap kesihatan pesakit..

Para saintis telah berulang kali menyelidiki agnosia dan pada masa ini terdapat pendapat yang agak bertentangan tentang bagaimana mengatur rawatannya, kerana untuk setiap kes secara individu diperlukan pendekatan individu bergantung pada penyebab perkembangan penyakit ini..

Pakar tidak mengembangkan rawatan umum, tetapi untuk mendapatkan pampasan untuk patologi, bantuan ahli terapi pertuturan, dan juga pakar yang memutuskan terapi pekerjaan, diperlukan.

Tahap pemulihan pesakit selepas sakit bergantung pada lokasi lesi, ukurannya dan juga usia pesakit. Seperti yang ditunjukkan oleh praktik, pemulihan memerlukan masa sekitar tiga bulan, tetapi rawatan secara umum boleh berlangsung hingga satu tahun. Terlepas dari hal ini, perhatian lebih diberikan kepada rawatan penyakit yang mendasari yang menimbulkan pembentukan agnosia..

Sehingga kini, tidak ada rawatan berkesan untuk agnosia. Kami bercakap mengenai kecederaan atau luka otak, jadi kaedah dan manipulasi utama bertujuan untuk memulihkan jabatan ini:

  1. Dadah diresepkan yang meningkatkan peredaran darah di otak. Tekanan darah dipantau.
  2. Operasi pembedahan dilakukan untuk mengeluarkan tumor, pecah, dan lain-lain dari otak. Tanpa pembedahan, tablet tidak akan membantu dalam kes ini.
  3. Ubat-ubatan yang membantu memulihkan fungsi neuropsikologi.

Pesakit selalu dirujuk oleh pakar neuropsikologi.

Penyakit ini dianggap oleh banyak doktor sebagai amnesia biasa. Pesakit hanya perlu diajar semula kemahiran yang telah hilang. Sekiranya seseorang menderita visual agnosia, maka dia diajar lagi tentang bentuk dan warna, hubungan objek di ruang angkasa, dll. Sekiranya agnosia pendengaran berkembang, maka orang itu diajar bunyi.

Kami bercakap mengenai kecederaan yang sukar diperbaiki dengan perubatan moden. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, manipulasi sedemikian berkesan dan membantu pesakit untuk menyesuaikan diri dengan kehidupan. Pengecualian adalah somatoagnosia, yang memerlukan pemantauan berterusan oleh doktor..

Sekiranya agnosia adalah akibat penyakit jiwa, maka rawatan bertujuan untuk menghilangkan penyakit ini. Oleh kerana penyakit otak tidak selalu sembuh sepenuhnya, pemulihan bahagian-bahagiannya juga tidak lengkap..

Sekiranya agnosia menjadi akibat penyalahgunaan bahan toksik, maka disarankan untuk melindungi pesakit dari alkohol, racun, ubat-ubatan dan bahan lain. Tubuh dibersihkan dari bahan-bahan ini, serta mengambil ubat-ubatan yang meningkatkan fungsi otak.

Ia dicirikan oleh gangguan dalam menentukan parameter ruang. Berikut adalah jenis pelanggaran ini:

  • Agnosia kedalaman. Seseorang tidak dapat melokalkan objek dengan betul dalam tiga koordinat ruang. Terutama secara mendalam. Sebab: pelanggaran di kawasan parieto-oksipital (bahagian tengah, sebagai peraturan).
  • Patologi stereoskopik. Ketidakupayaan untuk melihat gambar tiga dimensi, dengan kata lain. Sebab: gangguan pada hemisfera kiri.
  • Patologi unilateral spatial. Seseorang tidak dapat melihat apa yang berlaku di sebelah kirinya. Sebab: lesi lobus parietal, sisi prolaps sisi kontralateral.
  • Pelanggaran orientasi topografi. Dengan patologi ini, seseorang mengekalkan ingatan, tetapi dia kehilangan keupayaan untuk menavigasi. Dia boleh tersesat di halaman rumahnya, tersesat di kota tempat dia hidup sepanjang hidupnya. Sebab: Kerosakan pada kawasan parieto-oksipital.

Kehadiran salah satu patologi bukan hanya menyusahkan, tetapi berbahaya. Sekiranya, misalnya, seseorang didiagnosis dengan visual-spatial visual agnosia, gejala yang dibincangkan di atas, maka dia dapat dengan mudah tersesat walaupun di apartmennya sendiri. Oleh itu, penyakit ini mesti ditangani. Tetapi bagaimana?

Agnosia adalah pelanggaran pelbagai jenis persepsi (taktil, pendengaran dan visual) sambil mengekalkan kesedaran dan kepekaan. Keadaan ini bersifat patologi dan berlaku kerana kerosakan pada struktur korteks dan subkortikal otak..

Kenapa ini terjadi? Apakah sebab berlakunya agnosia? Apakah jenis patologi? Gejala apa yang menunjukkan kehadirannya? Dan yang paling penting, bagaimana menanganinya? Nah, ini dan banyak lagi akan dibincangkan sekarang..

Agnosia adalah keadaan patologi yang dicirikan oleh pelanggaran pelbagai jenis persepsi: visual, pendengaran, gustatory, penciuman, taktil. Pada masa yang sama, fungsi sistem deria, yang bertanggung jawab terhadap persepsi isyarat dari persekitaran sekitar dan dalaman, tetap normal. Ia berlaku dengan latar belakang kerosakan pada struktur korteks dan subkortikal otak setelah trauma, strok, jangkitan, penyakit degeneratif, proses tumor.

Gangguan perkembangan mental

Agnosia - gangguan pengiktirafan objek dan rangsangan pelbagai modaliti (visual, pendengaran, taktil dan lain-lain).

Penyimpangan ini berlaku pada kanak-kanak dan orang dewasa kerana adanya keadaan patologi otak tertentu. Rawatan dijalankan dengan mengambil kira penyakit yang mendasari dan jenis agnosia.

Rawatan patologi

Rawatan untuk agnosia bergantung pada gangguan yang mendasari. Terapi merangkumi langkah-langkah konservatif, bedah saraf dan pemulihan.

Rawatan neurosurgi ditunjukkan dalam kes proses volumetrik di otak, dengan pendarahan besar dan beberapa jenis trauma kraniocerebral. Tetapi selepas itu, terapi ubat dan pemulihan diperlukan..

Rawatan konservatif terdiri daripada penggunaan kumpulan ubat berikut:

  • ubat vaskular (pentoxifylline, sitoflavin, asid nikotinik, vinpocetine) - bertindak pada mikrovaskular, mereka meningkatkan perfusi di otak;
  • nootropics (piracetam, lucetam, thiocetam, picamilon) - mengatur metabolisme tenaga dalam neuron;
  • metabolit (actovegin, cortexin, cerebrolysate) - menormalkan pemakanan sel otak;
  • neuroprotectors (ceraxon, pharmacon, gleacer, gliatilin, noocholin) - mempunyai kesan perlindungan pada neuron, meningkatkan hubungan interneuronal;
  • antioksidan (mexipridol, neurox, meksiprim, mexicor) - menghadkan kesan radikal bebas pada sel otak;
  • vitamin (terutamanya vitamin kumpulan B: combilipen, complegamm B, milgamma) - menyumbang kepada pemulihan neuron, aksonnya, meningkatkan transmisi sinaptik impuls.

Dengan ensefalitis, menurut etiofaktor, rawatan dengan antibiotik, agen antivirus atau antijamur dilakukan.

Bahagian pemulihan terapi merangkumi:

  • bekerja dengan ahli psikologi untuk menyedari dan menerima kecacatan seseorang, pelbagai jenis psikoterapi (seni, terapi haiwan, terapi kognitif-tingkah laku);
  • terapi pekerjaan - digunakan untuk memperbaiki kehidupan pesakit, menyumbang kepada sosialisasi yang lebih lengkap;
  • kelas dengan ahli terapi pertuturan - paling sering diperlukan untuk audnosis dan visual agnosia, ketika disleksia dan disgraphia berlaku.

Rawatan agnosia berkualiti tinggi sering memerlukan pendekatan multidisiplin dan penyertaan beberapa doktor yang sangat pakar (pakar neurologi, pakar bedah saraf, psikiatri, ahli terapi pemulihan, ahli terapi pertuturan, dll.).

Pemulihan dan pemulihan fungsi gnostik bergantung pada proses patologi yang menyebabkan agnosia, usia pesakit, ketepatan masa diagnosis dan rawatan penyakit. Pesakit muda biasanya kembali normal setelah menjalani rawatan dan pemulihan intensif selama 3 hingga 9 bulan. Proses degeneratif di otak, sayangnya, tidak dapat dibalikkan; ubat yang ada sekarang hanya menghentikan perkembangan penyakit ini.

Pencegahan agnosia terdiri dari sikap berhati-hati terhadap kesihatan diri dan merujuk kepada doktor apabila tanda-tanda kerosakan pertama pada sistem saraf muncul.

Patogenesis

Korteks serebrum mempunyai tiga kumpulan utama bidang bersekutu yang menyediakan analisis pelbagai peringkat maklumat yang memasuki otak. Medan primer dikaitkan dengan reseptor periferal, menerima impuls aferen yang berasal dari mereka. Zon asosiasi sekunder korteks bertanggungjawab untuk analisis dan generalisasi maklumat yang berasal dari bidang utama.

Selanjutnya, maklumat dihantar ke bidang tersier, di mana sintesis dan pengembangan tugas tingkah laku yang lebih tinggi dilakukan. Disfungsi medan sekunder membawa kepada pelanggaran rantai yang ditentukan, yang secara klinikal dimanifestasikan oleh hilangnya kemampuan untuk mengenali rangsangan luaran, untuk melihat gambaran integral. Dalam kes ini, fungsi penganalisis (pendengaran, visual, dll.) Tidak terganggu.

Sebab-sebabnya

Perubahan patologi dalam bidang unjuran sekunder-korteks serebrum adalah faktor yang memprovokasi agnosia. Sebab-sebab mengapa ia berlaku disenaraikan dalam senarai berikut:

  • Kecederaan otak trauma. Ini adalah penyebab utama agnosia. Patologi berkembang kerana kerosakan mekanikal pada zon sekunder korteks, yang berlaku pada masa kecederaan, dan juga disebabkan oleh proses pasca-trauma (gangguan mikrosirkular, keradangan, hematoma).
  • Gangguan akut peredaran serebrum. Secara sederhana, neuron medan sekunder dalam segmen strok hemoragik atau iskemia mati. Ini membawa kepada perubahan yang dinyatakan di atas.
  • Iskemia serebrum kronik. Ini adalah nama keadaan patologi yang dicirikan oleh kekurangan bekalan darah, kerana tidak ada metabolisme normal dalam sistem saraf pusat. Kegagalan berkembang dan akhirnya menyebabkan demensia - demensia yang diperoleh.
  • Tumor otak. Mereka membawa kepada pemampatan dan pemusnahan neuron berikutnya..
  • Encephalitis (keradangan otak). Mempunyai etiologi pasca vaksinasi, bakteria, virus dan parasit.
  • Penyakit degeneratif sistem saraf pusat. Ini termasuk penyakit Parkinson, Pick's, Schilder's, Alzheimer.

Apa yang boleh dikatakan mengenai patogenesis agnosia? Ini adalah topik yang agak rumit dan spesifik..

Secara sederhana, maklumat yang memasuki otak manusia melalui tiga bidang bersekutu. Yang pertama menerimanya. Pada yang kedua, ia dianalisis dan digeneralisasikan. Yang ketiga mensintesis.

Oleh itu, dengan agnosia di bidang kedua, disfungsi diperhatikan - gangguan yang menyebabkan rantai ini terganggu. Oleh kerana itulah seseorang kehilangan kemampuan untuk melihat gambaran holistik dan mengenali rangsangan luaran. Walau bagaimanapun, fungsi penganalisis tetap utuh..

Pengenalan agnosia

Walaupun fakta bahawa agnosias bukan patologi yang kerap, diagnosis mereka harus dilakukan secara menyeluruh. Selalunya, disfungsi gnostik dijumpai pada orang dewasa. Walau bagaimanapun, kes pengesanan gejala agnosia pada kanak-kanak tidak jarang berlaku (pada usia muda, kita bercakap mengenai kelewatan dalam pembentukan pusat gnosis, pada masa pubertas gangguan agnostik benar dapat didiagnosis).

Seorang pesakit yang disyaki mengalami gangguan kognitif harus diperiksa oleh pakar neurologi untuk mengesan kekurangan neurologi fokus. Kehadiran gejala tambahan dapat membantu menjalankan diagnosis topikal dan mengenal pasti kawasan kerosakan otak. Gejala penurunan kognitif dan diagnosis pseudo serupa.

Untuk menjelaskan jenis agnosia, sejumlah ujian neuropsikologi dijalankan. Ia merangkumi bahan yang dibangunkan khas untuk menilai fungsi kortikal yang lebih tinggi secara umum dan manifestasi individu mereka secara khusus..

Untuk menilai keadaan gnosis visual, pesakit ditawarkan untuk mempertimbangkan gambar objek, orang, haiwan, tumbuhan, skema warna. Sebahagian gambar boleh dilorekkan atau ditutup dengan garis melengkung (yang disebut gambar bising). Selain itu, pesakit dijemput untuk mempertimbangkan gambar bahagian objek, dengan bantuannya, agnosia serentak dapat dikesan.

Semasa memeriksa adanya patologi fungsi gnostik akustik, pesakit diminta untuk menutup matanya dan menghasilkan semula bunyi yang paling biasa (paling kerap mereka bertepuk tangan, biarkan mereka mendengar jam penggera yang berdetik, bertepuk tangan).

Untuk mengenal pasti astereognosis, doktor memberi pesakit objek yang mesti disentuhnya dengan mata tertutup, dan kemudian menentukan apa itu. Pelanggaran skema badan ditetapkan dengan menemubual pesakit.

Untuk menjelaskan tahap pembentukan fungsi gnostik pada kanak-kanak, terdapat bahan neuropsikologi serupa yang disesuaikan untuk kanak-kanak pada usia tertentu..

Kaedah diagnostik

Untuk mengesan agnosia serentak, calon pesakit perlu melakukan ujian sederhana. Semasa ujian pembacaan bukti, dia ditawarkan surat dengan berbagai ukuran, yang mesti dicoret. Sekiranya sakit, pesakit akan melangkau huruf besar. Untuk mengenalinya dengan betul, anda perlu menutupi ruang yang luas dengan pandangan anda dan memperbaiki pandangan anda di atasnya..

Apabila huruf besar hilang, ini bermaksud bahawa penglihatan tidak terganggu, dan gangguannya adalah pusat, bukan periferal. Ujian pembetulan yang dilakukan membolehkan doktor mengesahkan diagnosis "agnosia visual serentak".

Pengelasan

Bergantung pada kawasan lesi dalam neurologi klinikal, agnosia dikelaskan kepada kumpulan utama berikut:

  • Visual - kurangnya pengiktirafan objek, gambar sambil mengekalkan fungsi visual. Berkembang dengan patologi bahagian parietal posterior bahagian korteks.
  • Auditori - kehilangan keupayaan untuk mengenali suara dan fonem, untuk memahami pertuturan. Ia berlaku apabila korteks gyrus temporal unggul rosak.
  • Sensitif - gangguan persepsi terhadap tubuh seseorang dan pengiktirafan sensasi sentuhan. Kerana disfungsi bidang sekunder dari kawasan parietal.
  • Olfactory adalah gangguan pengenalan bau. Diperhatikan dengan kerosakan pada kawasan mediobasal lobus temporal.
  • Rasa - ketidakupayaan untuk mengenal pasti sensasi rasa sambil mengekalkan kemampuan untuk merasakannya. Dikaitkan dengan patologi di kawasan yang sama dengan penciuman penciuman.

Diagnosis penyakit

Diagnosis agnosia dibuat berdasarkan data anamnesis (trauma, strok, tumor) dan gambaran klinikal penyakit ini. Ujian khas juga dilakukan untuk menentukan jenis agnosia..

Pesakit diminta untuk mengenal pasti objek sederhana dengan menggunakan pelbagai deria. Sekiranya doktor mengesyaki penolakan setengah ruang, maka dia meminta pesakit untuk mengenal pasti bahagian tubuhnya yang lumpuh, atau objek di bahagian yang berlainan..

Penilaian neuropsikologi dapat membantu mengenal pasti jenis agnosia yang lebih kompleks.

Teknik pencitraan otak (MRI atau CT) juga digunakan untuk menentukan sifat lesi pusat (pendarahan, infark, proses intrakranial volumetrik), untuk mengenal pasti kawasan atrofi korteks.

Pemeriksaan fizikal dilakukan untuk mengenal pasti pelanggaran primer terhadap jenis kepekaan tertentu..

Tinjauan ini bertujuan untuk mengenal pasti agnosia, mencari penyebabnya. Penentuan bentuk klinikal agnosia memungkinkan untuk menetapkan penyetempatan proses patologi di otak. Teknik diagnostik utama adalah:

  • Menemu ramah pesakit dan saudara-mara. Ini bertujuan untuk membuktikan keluhan, permulaan penyakit, kaitannya dengan trauma, jangkitan, gangguan hemodinamik otak.
  • Pemeriksaan neurologi. Semasa kajian mengenai status neurologi dan mental, bersama dengan agnosia, pakar neurologi mengenal pasti tanda-tanda hipertensi intrakranial, defisit neurologi fokus (paresis, gangguan deria, gangguan saraf kranial, refleks patologi, perubahan dalam bidang kognitif) ciri penyakit yang mendasari.
  • Perundingan psikiatri. Penting untuk mengatasi gangguan mental. Termasuk pemeriksaan patopsikologi, kajian struktur keperibadian.
  • Penyelidikan tomografi. CT, MSCT, MRI otak membolehkan memvisualisasikan proses degeneratif, tumor, fokus keradangan, zon strok, kecederaan traumatik.

Agnosia hanyalah sindrom, diagnosis sindromik boleh berlaku pada peringkat awal diagnosis. Hasil kajian di atas adalah penentuan diagnosis lengkap penyakit yang mendasari, gambaran klinikalnya termasuk gangguan gnosis.

Untuk mendiagnosis penyakit ini, sangat penting untuk berjumpa pakar - pakar neurologi. Untuk diagnosis yang tepat, sejumlah teknik diagnostik dan kajian neurologi dijalankan. Matlamat utama semua penyelidikan adalah untuk menentukan punca, penyakit utama yang menyebabkan kerosakan otak..

Kaedah diagnostik yang digunakan untuk menetapkan diagnosis:

  • Pemeriksaan menyeluruh terhadap pesakit, mengambil anamnesis dan menjelaskan kehadiran penyakit keturunan. Selalunya, semasa kajian, penyakit tumor, kecederaan, akibat strok dan penyakit lain dikesan..
  • Selain itu, rundingan dengan pakar profil sempit dilakukan untuk mengecualikan penyebab gejala lain. Sebagai peraturan, bantuan pakar oftalmologi, ahli onkologi, ahli kardiologi, psikiatri dan lain-lain diperlukan.
  • Menjalankan pelbagai ujian yang membantu menentukan tahap penurunan persepsi untuk membezakan penyakit daripada kemungkinan penyakit lain.
  • Menjalankan tomografi yang dikira dan magnetik. Dengan menggunakan prosedur ini, anda dapat mengenal pasti kawasan otak yang rosak.

Agnosia pendengaran berpunca daripada kerosakan pada penganalisis pendengaran. Sekiranya bahagian temporal hemisfera kiri rusak, maka terdapat pelanggaran pendengaran fonemik, yang dicirikan oleh kehilangan kemampuan untuk membezakan suara ucapan, yang dapat menyebabkan gangguan pertuturan itu sendiri dalam bentuk afasia deria.

Sekiranya hemisfera kanan rosak, pesakit tidak dapat mengenal pasti semua bunyi dan suara. Sekiranya bahagian anterior otak terjejas, maka semua proses dilanjutkan dengan pemeliharaan sistem pendengaran dan visual, tetapi dengan pelanggaran persepsi umum dan konsep situasi. Selalunya, jenis agnosia pendengaran ini diperhatikan dengan penyakit mental..

Aritmia pendengaran agnosia dicirikan oleh ketidakupayaan untuk memahami dan menghasilkan semula irama tertentu. Patologi menampakkan dirinya dengan kerosakan pada kuil yang betul.

Jenis agnosia pendengaran yang berasingan adalah proses yang memanifestasikan dirinya sebagai pelanggaran pemahaman intonasi ucapan orang lain. Juga berlaku dengan kekalahan temporal kanan.

Agnosia adalah keadaan patologi yang terbentuk akibat kerosakan pada korteks di otak, serta struktur subkortikal yang berdekatan. Sekiranya kerosakan otak tidak simetri, maka agnosias unilateral mungkin muncul..

Agnosia wajah biasanya berkembang dari kerosakan pada hemisfera kanan di otak, biasanya di kawasan posterior atau tengah. Kekuatan manifestasi patologi berbeza, mulai dari gangguan pengenalan dan penghafalan wajah semasa ujian eksperimen hingga ketidakupayaan untuk mengenali pantulan seseorang sendiri di cermin. Kerosakan selektif dalam mengingat wajah juga boleh berkembang..

Wajah, sebagai objek visual, mempunyai kekhususan tertentu dibandingkan dengan objek. Kemungkinan gangguan persepsi wajah disahkan oleh data mengenai kesukaran bermain catur pada orang yang mengalami kerosakan pada otak kanan otak.

Di samping itu, persepsi wajah manusia mengandungi keperibadian tertentu dari perceiver, yang menangkap sesuatu yang tersendiri dalam ciri wajah, benar-benar subjektif walaupun melihat potret personaliti terkenal. Kekhususan orang yang dimaksud terletak pada keunikannya, yang menyatakan keperibadian sampel berkenaan dengan asal yang dirasakan oleh orang tersebut.

Bentuk khas patologi ini boleh dikaitkan dengan pelanggaran pengakuan seseorang terhadap tubuhnya sendiri. Proses ini sering berlaku apabila sebahagian besar hemisfera kanan di otak terjejas. Dalam kes ini, seseorang berhenti mengenali anggota badannya sendiri, dia dapat menambah sensasi memiliki beberapa lengan atau kakinya.

Langkah-langkah diagnostik

Oleh kerana agnosia bukanlah penyakit bebas, tetapi hanya salah satu gejala nosologi neurologi, tugas diagnostik utama dalam kes ini adalah untuk mengenal pasti penyebab utama kerosakan otak. Ia juga penting untuk mengenal pasti gangguan fungsi mental yang lebih tinggi (apraxia, acalculia, dll.), Yang akan menunjukkan penyetempatan fokus patologi.

Teknik bukan instrumental

Diagnostik bukan instrumental merangkumi langkah-langkah berikut:

  • pengumpulan anamnesis kehidupan dan penyakit - dijalankan untuk menjelaskan sifat patologi, kehadiran jangkitan sebelumnya, kecederaan, "malapetaka" vaskular, kadar peningkatan gejala. Selalunya pesakit tidak menyedari penyakitnya, jadi pakar neurologi harus menemu ramah persekitaran pesakit;
  • pemeriksaan neurologi - semasa pemeriksaan fizikal, doktor dapat mengesan tanda-tanda kerosakan otak fokus (paresis, kelumpuhan, gangguan pendengaran, gangguan oculomotor, dan lain-lain), hipertensi intrakranial, yang menunjukkan penyakit yang mendasari dan lokasi fokus patologi;
  • perundingan pakar oftalmologi - kesesakan di kawasan kepala saraf optik mungkin menunjukkan adanya pembentukan volumetrik di otak, pendarahan parenkim atau intratekal, dan lain-lain;
  • perundingan psikiatri - terdiri daripada pengecualian gangguan mental yang dapat menjadi asas bagi kemunculan "diagnosis pseudo";
  • ujian neuropsikologi - merangkumi sejumlah ujian, yang memungkinkan untuk menentukan jenis agnosia dan gangguan bersamaan fungsi mental yang lebih tinggi.

Kaedah pemeriksaan instrumental

Berdasarkan data tinjauan dan pemeriksaan fizikal, pakar neurologi menentukan diagnosis instrumental berikutnya. Selalunya, ini merangkumi kajian elektroensefalografi, yang membolehkan anda mengecualikan agnosia, sebagai aura kejang epilepsi, dan kaedah pemeriksaan neuroimaging.

CT dan MRI otak adalah yang paling bermaklumat untuk sebarang patologi sistem saraf pusat. Mereka membolehkan anda mengenal pasti: vaskular (strok, ensefalopati), penyakit otak degeneratif (penyakit Alzheimer), jisim (tumor, sista, aneurisma, dan lain-lain), penyumbatan bahan otak, hematoma pasca-trauma dan lain-lain, penyakit difus atau fokus yang boleh menyebabkan perkembangan agnosia.

Hanya pakar yang berkelayakan yang dapat mengenal pasti punca sebenar agnosia dan mengembangkan taktik rawatan dan pemeriksaan yang mencukupi..

Gejala agnosia

Gejala asas keadaan adalah ketidakupayaan untuk mengenali sensasi yang dirasakan sambil mengekalkan kemampuan untuk merasakannya. Secara sederhana, pesakit tidak memahami apa yang dilihat, didengar, dirasakannya. Agnosia yang dibezakan sering diperhatikan, kerana kehilangan fungsi bahagian korteks yang terjejas secara berasingan. Agnosia secara menyeluruh menyertai proses patologi yang tersebar di tisu serebrum.

Agnosia visual dimanifestasikan oleh kekeliruan objek, ketidakmampuan untuk menamakan objek yang dimaksudkan, untuk membuat sketsa, untuk menarik dari memori atau lukisan dimulakan. Semasa menggambarkan objek, pesakit hanya menarik bahagiannya. Bentuk visual mempunyai banyak pilihan: warna, agnosia wajah selektif (prosopagnosia), apperceptive - pengiktirafan ciri objek (bentuk, warna, ukuran) dipelihara, bersekutu - pesakit dapat menggambarkan keseluruhan objek, tetapi tidak dapat menamakannya, serentak - ketidakmampuan untuk mengenali plot dari beberapa objek sambil mengekalkan pengecaman setiap objek secara terpisah, visual-spatial - pelanggaran gnosis susunan objek bersama. Gangguan pengecaman huruf dan simbol menyebabkan disleksia, disgraphia, kehilangan kemampuan untuk melakukan pengiraan aritmetik.

Agnosia pendengaran dengan kerosakan pada hemisfera dominan membawa kepada salah faham separa atau lengkap pertuturan (afasia deria). Pesakit menganggap fonem sebagai bunyi yang tidak bermakna. Keadaan ini disertai oleh kompensasi polifoni dengan pengulangan, penyisipan bunyi rawak, suku kata. Semasa menulis, jurang, permutasi dapat diperhatikan. Membaca disimpan. Kekalahan hemisfera subdominant boleh menyebabkan hilangnya pendengaran muzik, kemampuan untuk mengenali suara yang biasa dikenali (bunyi hujan, menggonggong anjing), untuk memahami ciri-ciri intonasional pertuturan.

Agnosia sensitif dicirikan oleh gangguan gnosis kerengsaan yang dirasakan oleh rasa sakit, suhu, taktil, reseptor proprioceptif. Ini merangkumi asteriognosis - ketidakmampuan untuk mengenal pasti objek dengan sentuhan, agnosia spasial - pelanggaran orientasi di kawasan yang biasa, wad hospital, apartmen sendiri, somatognosia - gangguan sensasi tubuh seseorang sendiri (perkadaran, ukuran, kehadiran bahagian-bahagiannya sendiri). Bentuk somatognosia yang biasa adalah agnosia digital - pesakit tidak dapat menamakan jari, menunjukkan jari yang ditunjukkan oleh doktor, autotopagnosia - perasaan ketiadaan bahagian badan yang terpisah, hemisomatognosia - perasaan hanya separuh dari tubuhnya, anosognosia - kesedaran tentang kehadiran penyakit atau gejala yang terpisah (paresis, kehilangan pendengaran, gangguan penglihatan).

Jenis memori dan kemerosotannya

Seperti yang anda ketahui, ingatan boleh menjadi jangka pendek dan jangka panjang. Sekiranya ingatan jangka pendek (memori kerja), penghafalan gambar deria selama beberapa jam atau hari mendominasi, memori jangka panjang membolehkan anda menyimpan maklumat selama yang anda mahukan. Sebaliknya, ingatan jangka panjang dibahagikan kepada semantik dan episodik. Pengalaman peribadi dan amalan terbaik mewakili memori episodik, dan perbendaharaan kata, kemampuan untuk menamakan fenomena tertentu dengan betul, mengenali wajah, objek, peristiwa merupakan bahagian penting dari ingatan.


Pelanggaran pengetahuan tentang objek, orang, haiwan, benda-benda dalam penampilan, suara, bau disebut agnosia. Terdapat banyak agnosia, antaranya terdapat visual agnosia, pendengaran, taktil, gustatory. Agnosia visual disebut dengan cara lain "kebutaan mental", ia merangkumi prosopagnosia, objek agnosia, ia juga boleh menjadi alexia (tidak mengenali huruf dan kata-kata), metamorfopsia (penyimpangan persepsi objek), makro- dan mikropsia (peningkatan atau penurunan ukuran sebenar objek).

Dengan pelanggaran pada bahagian temporal otak di kedua-dua belah pihak, terdapat penyelewengan dalam pengiktirafan objek dan wajah. Kesukaran menamakan objek atau orang disebut subjek agnosia, dan pengecaman wajah yang terganggu disebut prosopagnosia..

Prosopagnosia dicirikan oleh ketidakmampuan untuk mengenali orang yang sudah biasa dikenali, dan kadang-kadang bahkan pantulan anda di cermin. Tetapi pada masa yang sama, pesakit dapat mengenali orang yang sama dengan mudah jika dia bercakap dengannya. Pesakit seperti itu cenderung tidak mengenali perincian ciri objek atau orang, iaitu. spesifik mereka menderita.

Bagi objek agnosia, tergolong dalam kategori gangguan fungsi kognitif yang lebih serius dan mendalam. Dalam kes ini, pesakit mengetahui tanda ciri objek atau orang, tetapi mereka sukar mengenalinya. Pada masa yang sama, fungsi visual mereka dipelihara atau mengalami kekurangan. Kepekaan taktil juga dikekalkan sepenuhnya. Harus diingat bahawa kita berbicara mengenai pengiktirafan objek yang sudah biasa diketahui sebelumnya. Pilihan untuk tidak mengenali objek yang tidak dikenali tidak dianggap sebagai patologi, kerana ia juga berlaku pada orang yang sihat.

Dengan lesi sisi kanan lobus temporal, prosopagnosia berkembang, dan dengan patologi sebelah kiri, subjek agnosia. Gabungan prosopagnosia dan agnosia subjek adalah ciri infark arteri serebrum posterior..

Agnosia subjek dapat dinyatakan dengan lemah (kesukaran mengenali dalam keadaan tidak standard) dan kuat - tidak mengenali objek objek sederhana dalam keadaan normal. Tahap maksimum agnosia subjek, sebagai peraturan, menunjukkan lesi bilateral kawasan temporal atau oksipital posterior otak.

Autotopagnosia

Dan ini adalah jenis gangguan kedua yang berkaitan dengan somatoagnosia. Anda boleh mengetahui tentang kehadirannya pada seseorang dengan mengabaikan separuh badannya. Dan banyak pesakit tidak mengenali sebahagian bahagiannya atau menilai kedudukan mereka secara tidak betul..

Jenis patologi ini merangkumi:

  • Hemisomatoagnosia. Seseorang mengabaikan separuh badan, tetapi pada masa yang sama fungsinya dipelihara sebahagiannya. Pesakit tidak menggunakannya. Dia boleh "lupa" bahawa dia mempunyai lengan kiri, kaki, dll..
  • Somatoparagnosia. Pesakit menganggap bahagian badan yang terkena itu asing. Dia mungkin benar-benar percaya bahawa orang lain berada di sebelahnya, dan bahawa kaki kedua, tangan, dan lain-lain adalah miliknya. Dalam kes yang teruk, orang merasakan "pemisahan" badan, seolah-olah telah dipotong menjadi dua bahagian.
  • Allosthesia somatik. Pesakit merasakan peningkatan bilangan anggota badannya. Dia mungkin berfikir bahawa dia mempunyai dua atau tiga tangan kiri, misalnya.
  • Autopagnosia postur. Seseorang tidak dapat menentukan dengan tepat kedudukan posisi bahagian tubuhnya. Dia benar-benar tidak faham sama ada tangannya turun atau naik, sama ada dia duduk atau berbaring.
  • Pelanggaran orientasi. Dengan patologi ini, pesakit tidak mengetahui konsep seperti "kanan" dan "kiri". Ini biasanya disebabkan oleh kerosakan pada lobus parietal kiri..
  • Agnosia jari. Patologi khusus. Dengan kehadirannya, seseorang tidak dapat menunjukkan jari yang ditunjukkan oleh doktor di tangannya.

Juga apractoagnosia tergolong dalam pelanggaran jenis ini. Ini adalah kes khas. Sukar bagi orang-orang dengan gangguan ini untuk melakukan pergerakan yang berorientasikan spasial. Sukar bagi mereka untuk membuat katil (mereka meletakkan penutup tempat tidur tidak di sepanjang, tetapi melintasi), mencari jalan ke bilik atau wad, kaki mereka di kaki atau memakai T-shirt di sebelah kanan.

Seperti dalam kes lain, kaedah, sampel dan ujian neuropsikologi digunakan dalam diagnosis somatoagnosia..

Diagnosis patologi visual

Setelah mengesyaki adanya penyakit, perlu pergi ke pakar neuropsikologi. Pertama, dia akan mendiagnosis agnosia, dan kemudian menetapkan rawatan.

Terdapat banyak kaedah untuk menentukan kehadiran patologi. Sebagai contoh:

  • Mereka memejamkan mata dan memberikan objek pada sentuhan. Dia menerangkannya, memberikan nama yang betul. Kemudian mereka menunjukkan gambar objek ini. Di hadapan subjek agnosia, dia tidak mengenalinya.
  • Pesakit ditawarkan untuk melukis semula gambar sederhana. Dia menyelesaikan tugas itu, tetapi tidak mengenali apa yang disalinnya.
  • Dia ditunjukkan orang yang sama - pertama dengan menutup wajah mereka (meninggalkan rambut, pakaian, berjalan di video, dll.), Dan kemudian membukanya. Dalam kes pertama, dia akan mengenali mereka. Pada yang kedua - tidak.
  • Orang tersebut diminta untuk mengambil barang ini atau di pejabat. Sekiranya dia mempunyai agnosia mendalam, maka dia akan ketinggalan. Walaupun subjeknya dapat dicapai.

Bagaimana dengan rawatan agnosia? Ini adalah topik yang sangat serius. Kami bercakap mengenai kerosakan otak dan penganalisis, oleh itu, hanya pakar yang berkelayakan tinggi yang dapat menetapkannya, dan hanya setelah mengetahui kawasan mana yang rosak pada pesakit.

Untuk ini, pemeriksaan tomografi (MRI, MSCT, CT) dilakukan. Kaedah yang sama digunakan apabila terdapat jenis patologi lain yang disyaki..

Jenis-jenis agnosia visual

Klasifikasi ini berdasarkan persepsi yang lemah terhadap pelbagai jenis objek atau ciri-cirinya. Setiap bentuk agnosia dikaitkan dengan kerosakan pada struktur otak tertentu. Ahli psikologi klinikal mengaitkan gangguan gnosis visual dengan sindrom lesi kawasan oksipital dan temporo-parietal otak [1].

Ini menampakkan diri dalam ketidakmampuan untuk mengenali dan menentukan maklumat yang datang melalui penganalisis visual. Terdapat jenis agnosia berikut seperti ini:

  • Subjek. Seseorang tidak mengenali objek. Dia dapat menggambarkan beberapa tanda mereka, tetapi dia tidak dapat mengatakan apa sebenarnya yang dilihatnya. Sebab: kerosakan pada permukaan cembung kawasan oksipital kiri.
  • Prosopagnosia. Seseorang tidak mengenali wajah. Sekiranya rakannya berdiri di hadapannya, dia akan membezakan mata, bibir, hidung, pipi, rambutnya, tetapi dia tidak akan memahami siapa itu. Dalam kes yang teruk, orang tidak mengenali diri mereka di cermin. Sebab: Kerosakan pada kawasan oksipital bahagian bawah hemisfera kanan.
  • Warna. Seseorang tidak dapat mengambil warna yang sama dan menentukan bagaimana warna ini atau warna itu berkaitan dengan objek apa pun. Contohnya, dia tidak faham bahawa oren itu berwarna oren. Sebab: Kerosakan pada kawasan oksipital hemisfera dominan kiri.
  • Optik. Seseorang tidak dapat membayangkan objek dan memberikannya ciri (gambarkan tekstur, bentuk, ukuran, warna, dll.). Dia diminta untuk menggambarkan timun, dan dia memahami apa itu, tetapi dia tidak dapat memberitahu tentang sayur ini. Sebab: kerosakan dua hala pada lesi wilayah oksipito-parietal.
  • Serentak. Seseorang dapat melihat satu unit semantik sahaja. Dia hanya melihat satu objek, tanpa mengira ukurannya. Sebab: penyempitan medan visual, kerosakan pada bahagian anterior lobus oksipital yang dominan.
  • Motor optik. Seseorang tidak dapat mengarahkan pandangannya ke arah yang diperlukan, fokus pada objek tertentu. Bahkan sukar baginya untuk membaca, kerana peralihan dari satu perkataan ke perkataan lain adalah masalah yang sebenarnya. Sebab: kerosakan dua hala ke wilayah oksipito-parietal.

Dengan sebarang visual agnosia, seperti yang sudah dapat difahami, gejalanya sangat spesifik. Seseorang yang menderita patologi ini harus melakukan banyak kerja untuk menganalisis apa yang dilihatnya.

Patologi taktil: ciri dan diagnostik

Oleh kerana kita bercakap tentang apa penyebab utama agnosia dan apa sebenarnya, adalah perlu untuk membincangkan jenis penyakit ini..

Dengan patologi taktil, seseorang tidak dapat menghasilkan semula sensasi fisiologi yang dialaminya. Sebabnya terletak pada kerosakan pada bahagian sekunder otak. Persepsi visual tetap normal, tetapi seseorang tidak dapat mengenali objek ini atau objek itu dengan sentuhan, kerana dia kehilangan kemampuan untuk menavigasi di ruang angkasa.

Tidak sukar untuk dikenali jika pesakit mengalami agnosia taktil. Anda hanya perlu memejamkan mata dan membiarkannya merasakan beberapa objek. Seseorang tidak dapat menentukan ukuran, bentuk dan gabungan fungsinya..

Dalam kes yang teruk, pesakit tidak dapat menentukan kualiti bahan. Mereka benar-benar tidak faham jika sesuatu objek terasa kasar atau halus, basah atau kering, dll..

Anosognosia

Ini adalah salah satu jenis somatoagnosia - patologi di mana seseorang tidak mengenali bahagian tubuhnya sendiri. Jenis penyakit ini merangkumi manifestasi berikut:

  • Anosognosia hemiplegia. Orang itu tidak menyedari bahawa dia mengalami paresis atau kelumpuhan sepihak, atau menafikannya.
  • Anosognosia kebutaan. Pesakit menafikan atau tidak menyedari bahawa dia tidak dapat melihat. Dia melihat gambar-gambar perbualan sebagai nyata..
  • Anosognosia afasia. Dengan gangguan ini, seseorang sama sekali tidak menyedari kesalahan pertuturannya, walaupun dia bercakap sebisa mungkin.

Secara sederhana, istilah "anosognosia" bermaksud kurangnya kesedaran tentang penyakit dan penyakit mereka. Seseorang tidak hanya menafikan mereka dari prinsip - dia benar-benar yakin bahawa dia sihat.

Objek agnosia

Di antara faktor-faktor yang menyumbang kepada perkembangan gangguan kognitif, ada faktor-faktor yang dapat disokong oleh pembetulan ubat-ubatan dan faktor-faktor yang tidak dapat diubah. Sebilangan besar penyakit vaskular dan degeneratif otak tidak dapat diperbaiki dan mereka tidak dapat dipulihkan. Faktor risiko yang tidak terkawal juga harus merangkumi usia pesakit (biasanya orang berumur lebih dari 60-70 tahun), seks wanita, kecenderungan genetik, kecederaan otak trauma pada masa lalu.

Di antara perkara-perkara yang mempengaruhi perkembangan gangguan ingatan, tetapi boleh dibetulkan, terdapat lebih banyak keadaan:

  • Kehadiran hipertensi arteri;
  • Lipid darah meningkat;
  • Diabetes mellitus, hipotiroidisme, tirotoksikosis;
  • Anemia kekurangan folat B12;
  • Peningkatan tahap homosistein plasma;
  • Ensefalopati vaskular;
  • Penyakit Alzheimer;
  • Demensia;
  • Chorea of ​​Huntington;
  • Penyakit berjangkit otak
  • Serangan jantung dan strok otak;
  • Kurangnya aktiviti fizikal dan intelektual.

Agnosia subjek berlaku apabila "zon lebar" penganalisis visual terjejas dan dapat dicirikan sebagai ketiadaan proses pengecaman atau sebagai pelanggaran integriti persepsi objek dengan kemungkinan pengiktirafan ciri atau bahagiannya sendiri. Ia boleh mempunyai tahap keparahan yang berbeza-beza - dari maksimum (agnosia objek sebenar) hingga minimum (kesukaran untuk mengenali gambar kontur dalam keadaan yang bising atau ketika ditumpangkan satu sama lain). Sebagai peraturan, kehadiran agnosia subjek yang luas menunjukkan lesi dua hala dari kawasan oksipital..

Dengan lesi unilateral, struktur objek visual agnosia berbeza. Kekalahan hemisfera kiri lebih banyak ditunjukkan dengan pelanggaran persepsi objek oleh jenis penghitungan butiran individu, sementara proses patologi di hemisfera kanan menyebabkan ketiadaan tindakan identifikasi yang sebenarnya.