Ucapan. Gnosis. Praksis. Jenis afasia, agnosia, apraxia.

Keupayaan unik seseorang untuk bercakap dan berfikir, persepsi objek (gnosis) dan tindakan dengan objek (praksis), serta gangguannya pada lesi otak fokus selalu berada dalam bidang penglihatan pakar neurologi. Oleh kerana konsep struktur dan fungsional otak, undang-undang aktiviti saraf, sifat biologi dan sosial manusia, undang-undang jiwa manusia, bahasa bertambah baik, konsep gnosis, praksis, pertuturan dan pemikiran menjadi lebih kompleks, dibina semula dan mendapat liputan dalam bidang sains berkaitan, terutamanya fisiologi. psikologi dan linguistik. Oleh itu, semiotik klinikal agnosias, apraxias, dan aphasias berkembang, dan konsep prinsip klasifikasi gangguan ini, kepentingan sindrom yang sesuai untuk diagnostik topikal dan nosologi, dan kaedah yang sesuai untuk mengkaji pesakit berubah..

Prinsip hierarki struktur fungsi mental yang lebih tinggi. Keupayaan seseorang untuk bercakap dan berfikir terutama disediakan oleh korteks serebrum, yang terutama dikembangkan dalam dirinya. Oleh itu, masih baru-baru ini dalam neurologi, istilah "fungsi kortikal yang lebih tinggi" digunakan, walaupun pada masa itu jelas bahawa aktiviti korteks serebrum dan, akibatnya, fungsi pertuturan dan pemikiran tidak mungkin dilakukan tanpa adanya aktiviti struktur otak-subkortikal. Kemudian mereka mula memilih istilah "fungsi otak yang lebih tinggi." Walau bagaimanapun, sama seperti korteks tidak berfungsi tanpa struktur subkortikal batang otak, maka fungsi serebral yang lebih tinggi tidak wujud tanpa fungsi serebrum yang lebih rendah. Fungsi otak yang lebih tinggi dibina di atas yang lebih rendah dalam filo dan ontogenesis, yang disedari melalui fungsi mental yang lebih rendah dalam tindakan tingkah laku. Akibatnya, fungsi mental yang lebih tinggi mempunyai struktur hierarki yang sama dengan fungsi lain dari sistem saraf pusat (deria, motor, autonomi, dll.).

Mekanisme refleks terkawal fungsi mental yang lebih tinggi. Fisiologi Rusia memberikan sumbangan besar kepada doktrin fungsi mental yang lebih tinggi. Dalam karya-karya I.M. Sechenov, IP Pavlov dan pengikut mereka mengenai aktiviti saraf lelaki yang lebih tinggi, mekanisme refleks terkawal fungsi mental yang lebih tinggi dijelaskan. Mekanisme seperti itu, yang dibentuk berdasarkan refleks kongenital tanpa syarat, menjelaskan perbezaan individu fungsi mental yang lebih tinggi. Ciri aktiviti mental seseorang juga adalah kemampuan untuk kreativiti, penemuan, kemampuan untuk menavigasi dalam situasi baru, merancang dan meramalkan tindakan seseorang, menyesuaikan diri dengan kehidupan dalam masyarakat.

Peranan faktor sosial dalam asal fungsi mental yang lebih tinggi. Dari asalnya, fungsi-fungsi ini adalah sosio-sejarah, dan dalam perkembangan individu seorang anak mereka terbentuk setelah kelahirannya dan hanya di bawah pengaruh persekitaran sosial: budaya dan linguistik umum, sambil memperoleh ciri khas nasional. Kajian khas membuktikan bahawa di kalangan kanak-kanak berusia 6 bulan, iaitu jauh sebelum permulaan pengembangan bahasa, seseorang sudah dapat mengenali rakan senegara dengan sifat suara yang berdengung. Spesifikasi nasional fungsi mental yang lebih tinggi juga tidak boleh dipandang rendah dalam praktik diagnostik..

Nilai usia pesakit untuk menilai keadaan fungsi mental yang lebih tinggi. Seseorang telah menguasai bahasa dan budaya selama bertahun-tahun, memasuki aktiviti yang semakin kompleks (komunikasi emosi dengan orang dewasa, bermain dengan objek, permainan peranan sosial, pendidikan sekolah, aktiviti produksi dan profesional, kreativiti estetik, dan lain-lain), oleh itu, adalah perkara biasa bagi orang dewasa moden struktur fungsi mental seseorang yang lebih tinggi tidak terbentuk dengan segera. Oleh itu, apa yang menyimpang dari norma atau patologi pada orang dewasa sering boleh menjadi tahap perkembangan fungsi mental yang lebih tinggi pada seorang anak. Oleh itu, pada kanak-kanak prasekolah, seseorang dapat melihat kekurangan usia seperti orientasi spasial atau analisis fonemik kata-kata, yang pada pelajar sekolah dan lebih-lebih lagi pada orang dewasa menunjukkan patologi fokus korteks serebrum..

Sistem fungsi fungsi mental yang lebih tinggi. Membentuk secara beransur-ansur dengan pelbagai jenis aktiviti, fungsi ini membentuk salah satu sistem fungsional paling kompleks, corak umum yang dinyatakan dalam karya P.K.Anokhin dan N.A. Bernstein. Unsur-unsur yang bermakna secara psikologi dari sistem fungsi mental yang lebih tinggi adalah pelbagai tindakan sasaran dan operasi yang sesuai dengan keadaan prestasi mereka.

Semasa mendiagnosis gangguan fungsi mental yang lebih tinggi, perlu menentukan topik kerosakan otak fokus yang menyebabkan patologi tertentu, menerapkan analisis sistematik sindrom patologi fungsi mental yang lebih tinggi.

Kaedah analisis sistemik fungsi mental yang lebih tinggi diperkenalkan ke dalam neurologi oleh A.R. Luria. Kaedah ini mengandaikan, pertama, penolakan idea-idea baik lokalisasi sempit dan kesetaraan bidang kortikal. Kedua, analisis sistemik fungsi mental yang lebih tinggi memerlukan penggunaan kaedah khas: neuropsikologi dan neurolinguistik. Menurut konsep moden, fungsi mental yang lebih tinggi adalah sistem fungsional dengan struktur hierarki yang kompleks: mereka adalah refleks yang dikondisikan dalam mekanisme mereka, mempunyai asal sosio-sejarah dan berkembang pada setiap individu setelah lahir dan hanya dalam lingkungan sosial di bawah pengaruh budaya masyarakat tertentu, termasuk linguistik. Untuk kajian klinikal fungsi mental yang lebih tinggi, perlu menggunakan teknik neuropsikolinguistik khas..

Tugas praktik neurologi pada akhir XX - awal abad XXI memerlukan ketepatan diagnosis topikal yang lebih tinggi dan pemahaman yang lebih mendalam mengenai patogenesis gangguan fungsi mental yang lebih tinggi pada lesi otak fokus. Keperluan masa ini menjadikannya perlu untuk mempelajari lebih lanjut struktur dan fungsi organisasi fungsi psikin yang lebih tinggi dan mengembangkan sistem klasifikasi sedemikian di mana prinsip hierarki dan analisis akan dikemukakan..

Sekiranya kita menerima sistem hubungan yang sangat penting, maka adalah mungkin untuk melakukan pembezaan neuropsikolinguistik lesi fokus hemisfera serebrum kiri pada pelbagai tahap fungsional..

Aphasia adalah gangguan pertuturan yang dicirikan oleh kehilangan sepenuhnya atau sebahagian dari kemampuan untuk memahami ucapan orang lain atau menggunakan kata-kata dan frasa untuk menyatakan pemikiran seseorang, yang disebabkan oleh kerosakan pada korteks hemisfera serebral yang dominan (kiri di tangan kanan) sekiranya tidak terdapat gangguan artikulasi dan pendengaran. Ucapan adalah bentuk aktiviti mental yang paling kompleks, bertindak dalam dua bentuk: sebagai fungsi bebas dan sebagai fungsi menghubungkan semua proses mental. Pertuturan berkait rapat dengan pemikiran, ingatan dan juga persepsi. Ucapan mengatur tingkah laku manusia.

Membezakan kawasan otak yang dominan, apabila rosak, afasia berlaku: premotor - bahagian posterior gyrus frontal inferior - medan kortikal 44, 45; postcentral - bahagian bawah medan kortikal 1, 2, 5, 7 dan medan separa 40; gyrus temporal unggul - medan kortikal 22; lobus parietal inferior - medan kortikal 39, 40: bahagian posterior lobus temporal - medan kortikal 37; prefrontal - bahagian anterior lobus frontal - medan kortikal 9, 10, 11, 46. Medan yang disenaraikan adalah medan sekunder penganalisis, dan bahagian prefrontal dan medan 39, 40 adalah medan tersier, yang menyelaraskan kerja sistemik yang kompleks dari sekumpulan kumpulan penganalisis. Berbeza dengan bidang utama penganalisis kortikal, kawasan ini tidak berkaitan secara langsung dengan reseptor periferal; yang paling maju adalah lapisan bersekutu mereka; zon korteks ini mempunyai banyak hubungan dengan kawasan di sekitarnya. Oleh itu, sistem pertuturan berfungsi menghubungkan pelbagai bahagian hemisfera serebrum. Peranan pautan sistem fungsional yang kompleks ini, termasuk penganalisis motor pertuturan dan pendengaran, tidak sama, yang menampakkan dirinya sekiranya berlaku kerosakan organik pada mana-mana zon pertuturan. Dalam kes ini, salah satu faktor (prasyarat) dilanggar, yang diperlukan untuk proses ucapan yang normal. Dengan mengambil kira faktor ini sebagai asas gangguan pertuturan, pengkelasan afasia oleh A.R. Luria, yang boleh digunakan untuk diagnosis topikal dan pembelajaran pemulihan.

Struktur pertuturan terutamanya terdiri dari dua proses: pengucapan kata dan persepsi pertuturan. Pelanggaran proses pengucapan kata disebut motor, afasia ekspresif, persepsi pertuturan terganggu - afasia mengesankan.

Terdapat tiga bentuk kemerosotan dalam ucapan ekspresif, aferen, aferen motor dan afasia motor dinamik..

Afasia motor aferen berlaku apabila bahagian postcentral dari hemisfera serebrum yang dominan rosak, yang memberikan asas kinestetik untuk pergerakan alat artikulatif. Aferentasi kinestetik memberikan kekuatan, jarak dan arah pergerakan otot yang diperlukan dalam artikulasi, dan pelanggaran kinesthesia pertuturan membawa kepada kecacatan pusat - pelanggaran sebutan bunyi individu. Pesakit sukar untuk mengartikulasikan, terutamanya apa yang disebut bunyi homorganik, yang serupa di tempatnya (misalnya, lingual depan: "t", "d", "l", "n") atau dengan kaedah (slotted: "w", "z", " u "," x ") pendidikan. Semua jenis ucapan lisan (automatik, spontan, berulang, penamaan), serta ucapan bertulis (membaca dan menulis) mengalami gangguan. Selalunya, afasia motor aferen digabungkan dengan apraxia oral.

Afasia motor efferent berlaku apabila bahagian bawah zon premotor, kawasan Broca, bidang 44 dan 45 rosak. Berbeza dengan afasia motor aferen, artikulasi bunyi individu tidak terganggu. Kecacatan berkenaan dengan proses beralih dari satu unit ucapan (bunyi, perkataan) ke unit yang lain. Kinetik proses pertuturan terganggu kerana kesukaran beralih, gangguan mekanisme pertuturan - ketekunan (pengulangan kata dan frasa). Mengucapkan ucapan individu dengan baik, pesakit merasa sukar untuk menyebut serangkaian bunyi atau frasa. Ucapan produktif digantikan oleh ketekunan dan dalam kes yang teruk diwakili oleh embolus ucapan.

Satu lagi ciri pertuturan adalah gaya telegrafik yang disebut: ucapan terdiri terutamanya dari kata nama, mengandungi kata kerja yang sangat sedikit. Keselamatan pertuturan dan nyanyian secara tidak sengaja, automatik adalah mungkin. Ucapan berulang kurang diubah berbanding dengan afasia motor aferen. Sama seperti afasia jenis ini, fungsi nominatif ucapan (penamaan), membaca dan menulis terganggu.

Afasia motor dinamik berlaku dengan lesi kawasan prefrontal, kawasan yang terletak di hadapan zon Broca. Kekurangan utama bentuk afasia ini adalah gangguan pertuturan produktif aktif. Pada masa yang sama, ucapan pembiakan (berulang, automatik) dipelihara. Pesakit tidak dapat mengemukakan pemikiran secara aktif, mengemukakan soalan. Pada masa yang sama, dia mengartikulasikan semua bunyi dengan baik, mengulangi kata dan ayat individu, dan menjawab soalan dengan betul. Bentuk afasia ini didasarkan pada gangguan pertuturan dalaman, fungsi utamanya adalah pengaturcaraan dan penataan ayat..

Gangguan pertuturan yang mengagumkan ditunjukkan dalam dua bentuk utama: afasia deria dan semantik..

Afasia sensori berlaku apabila kawasan Wernicke rosak (medan 22). Pada intinya gangguan pemahaman pertuturan adalah gangguan pendengaran fonemik. Fonem adalah ciri yang bermakna dari bahasa, yang dalam bahasa Rusia merangkumi suara dan tuli ("b" - "p", "d" - "t", "s" - "z"), tekanan dan tanpa tekanan ("kunci" dan " kunci), kekerasan dan kelembutan ("habuk", "habuk"). Seorang pesakit dengan afasia deria tidak dapat mengulang suku kata seperti "ba-pa", "ta-da", "sa-za", tidak merasakan perbezaan antara fonem berkorelasi; tidak dapat mengira bilangan bunyi dalam satu perkataan. Tidak memahami ucapan orang lain, pesakit berusaha untuk bercakap sepanjang masa. Dalam ucapannya, harfiah (menggantikan satu bunyi dengan yang lain) dan verbal (menggantikan satu perkataan dengan yang lain, serupa dengan bunyi atau makna) paraphasias, penyimpangan perkataan diperhatikan. Dalam kes-kes yang melampau, ucapan pesakit tidak dapat difahami oleh orang lain, kerana terdiri dari sekumpulan kata-kata yang terdistorsi ("salad verbal"). Dalam kes afasia deria yang agak ringan, selain gangguan pendengaran fonemik, fenomena keterasingan makna kata muncul, yang merupakan akibat dari pelanggaran analisis huruf-huruf. Pesakit ditawarkan untuk menunjukkan mata, hidung, telinga dan, jika dia mengatasi tugas itu, kembangkan ke dua elemen (tunjukkan mata-mata, telinga-mata, dll.). Dalam keadaan ini, makna kata itu terasing dan pesakit mula mencari hidung yang tidak berdaya, yang secara tidak sengaja dijumpainya semasa melakukan tugas pertama. Akibat daripada gangguan pendengaran fonemik adalah gangguan tulisan, misalnya, ejaan perkataan seperti "pagar", "katedral", "sembelit". Walau bagaimanapun, terdapat kesalahan biasa; ejaan "c" bukan "z", "p" bukan "b".

Afasia semantik berlaku apabila medan tersier (39, 40) hemisfera kiri rosak. Afasia ini didasarkan pada gangguan sintesis spasial, akibatnya pesakit tidak memahami rumusan pertuturan yang mencerminkan hubungan spasial. Sebagai contoh, dia tidak dapat mengikuti instruksi dengan betul: "Lukis bulatan di bawah kotak", "Lukis segitiga di atas bulatan", kerana dia tidak memahami hubungan yang dinyatakan menggunakan preposisi. Pesakit juga tidak memahami maksud konstruksi perbandingan, refleksif dan atributif. Pelanggaran pemahaman struktur logik dan tatabahasa kompleks ditunjukkan dengan memberi petunjuk kepada pesakit: "Tunjukkan pen dengan pensil" atau "Tunjukkan pensil dengan pen".

Afasia amnestic ditunjukkan oleh pelanggaran keupayaan untuk menamakan objek sambil mengekalkan kemampuan untuk mencirikannya; ketika meminta suku kata awal atau huruf, pesakit mengingat perkataan yang diinginkan. Ia berlaku dengan kerosakan pada medan 37 dan 40 (bahagian bawah dan posterior kawasan parietal dan temporal). Sebagai peraturan, ia digabungkan dengan pelanggaran representasi visual. Pesakit menerangkan objek itu, dengan baik memahami maknanya (ketika diminta untuk memberi nama pena, dia menjawab: "Inilah yang mereka tulis"). Terdapat sedikit kata nama dan banyak kata kerja dalam pertuturan pesakit dengan afasia amnestic.

Kaedah Kajian. Pemeriksaan neuropsikologi pesakit dengan afasia dilakukan mengikut skema berikut.

Ucapan ekspresif

• Pertuturan spontan. Pesakit diminta untuk memberitahu secara terperinci mengenai penyakit, pekerjaan atau keluarganya. Sekiranya dia tidak dapat menyelesaikan tugas ini, pemeriksaan dilakukan dengan bantuan dialog: pesakit harus memberikan jawaban pendek untuk pertanyaan tertentu mengenai penyakit, pekerjaan atau keluarganya.

• Ucapan berulang kali. Pengulangan vokal dan konsonan satu demi satu, secara berpasangan. Dalam kes ini, perlu memilih bunyi yang serupa di tempat atau kaedah pembentukannya, misalnya: "b", "p", "g", "k" - letupan, "w", "z", "u", "x" - slotted, "T", "d", "n", "l" - depan-bahasa, "m", "p", "b" - labial. Pasangan konsonan untuk pengulangan: "b-p", "t-d", "g-k", "l-l", "l-k", "m-n", "l-n". Sepasang suku kata konsonan: "ba-pa", "da-ta", "ta-ka", "to-do", "ra-la", "ra-la-na", "da-ta-la". Pengulangan sederhana (misalnya, "pondok", "hutan", "sejuk", dll.) Dan lebih sukar untuk mengartikulasikan kata-kata (contohnya, "kolonel", "ladle", "penjahit", "kapal karam"). Pengulangan frasa (contohnya, "Sebuah kapal terbang terbang di langit") dan lidah berpusing ("Terdapat rumput di halaman, kayu bakar di rumput").

• Pertuturan automatik. Akaun, senarai hari dalam seminggu, bulan (dalam susunan ke hadapan dan ke belakang).

• Menamakan objek yang ditunjukkan oleh gambar dengan gambarnya, menamakan tindakan dalam gambar.

Ucapan yang mengagumkan

• Pendengaran fonemik. Pesakit ditawarkan untuk membezakan fonem dekat: "ba-pa", "da-ta", "sa-za" dengan arahan awal untuk mengulanginya, jika ucapan ekspresif pesakit tidak terganggu, atau mengangkat tangan kanannya ke suku kata "ba", "ya "," Untuk "(disuarakan), jika kemahiran motor pertuturan sukar.

• Memahami maksud perkataan. Pesakit ditawarkan untuk menunjukkan gambar atau bahagian badan (hidung, mata, telinga) yang dipanggil oleh doktor, satu demi satu atau berpasangan (telefon bimbit, telinga-hidung). Tugasnya adalah untuk menjelaskan makna kata-kata seperti "ulat", "hangnail", "tong", "buah pinggang", "anak perempuan".

• Memahami maksud pembinaan logik dan tatabahasa yang kompleks: perbandingan ("Olya lebih gelap daripada Sonya, tetapi lebih terang daripada Katya. Siapa yang paling terang?"), Refleksif ("Bumi diterangi oleh Matahari atau Matahari diterangi oleh Bumi?"), Atributif ("Bapa saudara lelaki dan saudara lelaki dari ayah - perkara yang sama? "), frasa yang maknanya dinyatakan menggunakan preposisi atau akhiran preposisi (" Lukis bulatan di atas segitiga, kotak di bawah segitiga, tunjukkan pen dengan pensil, pensil dengan pen, "dll.).

• Memahami dan mengikuti arahan mudah dan kompleks. ("Ketuk meja 3 kali, letakkan pensil di bawah buku, sentuh telinga kiri dengan jari telunjuk kanan," dll.).

Diagnosis pembezaan afasia. Dengan menggunakan analisis sistem, adalah mungkin untuk menentukan sifat gangguan pertuturan pada pesakit. Asal gangguan pertuturan "motor" (dengan kemampuan yang cukup terpelihara untuk memahami pertuturan) boleh disebabkan oleh keruntuhan sistem generalisasi linguistik, dan apraxia artikulasi, dan pseudobulbar dysarthria, dan paling sering oleh pelbagai kombinasi beberapa faktor patogenetik. Oleh itu, kata-kata diagnosis topikal, dan kadang-kadang konstruksi nosologi, dan pendekatan yang disyorkan untuk ahli terapi pertuturan untuk melakukan latihan pemulihan akan berubah..

Pseudobulbar dysarthria dicirikan oleh monoton dan gangguan berterusan dalam pengucapan bunyi, terutamanya "p", "l", "w", "w", "h", "c", "s", "z" dalam semua tugas pertuturan, dalam termasuk dalam ucapan berulang dan semasa menghasilkan semula siri kata automatik (kiraan ordinal dari 1 hingga 20, penyenaraian hari dalam seminggu, dll.). Dengan apraxia, pelanggaran pengucapan suara tidak stabil dan berubah-ubah; dalam jenis pertuturan automatik, ia dapat hilang. Pesakit tidak dapat mengucapkan sepatah kata pun kerana tidak mampu, tidak tahu bagaimana melakukannya.

Dalam kedua-dua kes, baik dengan disartria dan apraxia, pertuturan menjadi kabur, kurang difahami; pada masa yang sama, pemahaman ucapan orang lain, proses membaca dan menulis, dan pertuturan batin sama sekali tidak terganggu dengan dysarthria dan hampir tidak berubah dengan apraxia. Dalam kes afasia, pelanggaran sisi pertuturan yang baik didapati dalam semua jenisnya (ucapan sendiri, pemahaman ucapan orang lain, membaca, menulis, ucapan dalaman). Mereka berubah-ubah, tidak stabil, tetapi tidak membawa kepada pertuturan yang tidak jelas, kerana generalisasi linguistik bercampur - fonem, dan bukan unit perwujudan motor mereka dalam aliran suara.

Apraxia adalah pelanggaran tindakan sengaja dengan keselamatan pergerakan asas penyusunnya. Berlaku dengan lesi fokus korteks serebrum atau laluan korpus callosum.

Faktor utama yang diperlukan untuk pelaksanaan praksis adalah: 1) pemeliharaan asas pergerakan kinestetik (aferen); 2) pemeliharaan asas kinetik (eferen); 3) pemeliharaan koordinat visual-spatial; 4) proses pengaturcaraan, kawalan dalam organisasi pergerakan dan tindakan yang disengajakan. Kawasan yang berbeza dari hemisfera serebrum terlibat dalam pelaksanaan prasyarat ini, dan sistem praksis berfungsi merangkumi banyak zon kortikal (medan prefrontal, premotor - medan 6, 8; bahagian postcentral, bidang 39, 40). Sekiranya satu atau bahagian sistem fungsional rosak, salah satu faktornya terganggu dan berlaku apraxia. Klasifikasi apraxia menurut A.R. berdasarkan pengenalpastian faktor-faktor seperti yang menjadi asas pelanggaran. Luria. Oleh itu, apraxia postural dan apraxia oral dibezakan sekiranya berlaku kerosakan pada bahagian postcentral dari hemisfera serebrum, apraxia dinamik sekiranya berlaku kerosakan pada bahagian otak premotor, apraxia spasial dan apraxia konstruktif sekiranya berlaku kerosakan pada lobus parietal inferior (medan 39, 40) dan, akhirnya, apra frontal tiang lobus frontal otak.

Sekiranya berlaku kerosakan pada bahagian otak pasca sentral (medan 1, 2, 3, 5 dan sebahagiannya 7), asas pergerakan kinestetik terganggu, kesukaran timbul dalam arah impuls yang berbeza ke otot yang sepadan - apraxia postur. Pembiakan pelbagai posisi jari tangan mengikut corak yang diberikan adalah sukar. Pesakit mengalami kesukaran yang sama, cuba, misalnya, meletakkan lidah di antara bibir atas dan gigi - apraxia oral. Sekiranya terdapat luka pada hemisfera kiri (di tangan kanan), gejala ini digabungkan dengan afasia motor aferen dan agraphia aferen (secara bertulis, seperti dalam ucapan pesakit, penggantian mereka yang sebut dengan artikel, misalnya, "l - n", berlaku), merupakan sindrom pelanggaran fungsi otak yang lebih tinggi, ciri lesi bahagian otak pasca sentral.

Setiap pergerakan dan lebih-lebih lagi tindakan adalah rantai yang saling berturut-turut menggantikan satu sama lain tindakan motorik, yang memerlukan pengalihan pemeliharaan berterusan dari satu otot ke otot yang lain, iaitu. penghilangan stereotaip motor sebelumnya. Mekanisme innervator-denervator ini disediakan oleh korteks premotor..

Sekiranya bahagian otak premotor rosak (medan 6, 8, 44), sukar untuk melakukan serangkaian pergerakan (contohnya, kepalan tangan - tulang rusuk). Oleh kerana ketekunan yang dihasilkan, apraxia dinamik ditunjukkan, digabungkan dengan afasia motor efferent dan agraphia efferent pada lesi hemisfera kiri.

Pergerakan dan tindakan dilakukan dalam sistem koordinat spasial, yang hancur ketika lobus parietal inferior terjejas (medan 39, 40). Dalam kes ini, berlaku apraxia spatial, yang dapat dikesan menggunakan ujian dua tangan Kepala: pesakit membingungkan bidang frontal dan sagittal, sisi kanan dan kiri, sukar untuk membina sosok geometri dari bahagian yang terpisah - segitiga, segi empat sama (apraxia konstruktif). Dalam kes apraxia spasial yang teruk, pesakit tidak boleh berpakaian sendiri (apraxia berpakaian), membuat tempat tidur, menyala sebati, menunjukkan bagaimana kuku dipalu dengan tukul, bagaimana menggoyangkan jari, bagaimana mengundang dengan isyarat, bagaimana menggerakkan tangan ketika berpisah. Sindrom gangguan spasial pada lesi hemisfera kiri juga merangkumi afasia semantik, akalculia, alexia dan agraphia. Gangguan membaca atau menulis pada satu tahap atau tahap lain menyertai pelbagai bentuk afasia, yang mesti diambil kira ketika membezakan afasia dan disarthria. Walau bagaimanapun, apabila medan 39 terjejas, alexia terpencil diperhatikan, kadang-kadang bersama dengan agraphia.

Bentuk khas adalah apraxia tangan kiri, yang berlaku akibat gangguan pada laluan korpus callosum, akibatnya impuls saraf yang membentuk tugas pergerakan tidak sampai ke bahagian parietal bawah hemisfera kanan. Ini menjadikannya sukar untuk melakukan pergerakan yang diinginkan dengan tangan kiri sambil mengekalkan kemampuan untuk melakukan pergerakan dengan tangan kanan..

Perpecahan gerakan dan tindakan yang disengajakan mencirikan apraxia frontal yang disebut dengan kerosakan pada kutub lobus frontal otak. Dalam kes ini, program tindakan pesakit dilanggar, tidak ada kawalan yang diperlukan terhadap hasilnya. Apraxia semacam itu digabungkan dengan pelanggaran bentuk tingkah laku yang mencukupi.

Diagnosis pembezaan apraxia.

• Apraxia kinestetik, atau apraxia postural (lesi fokus parietal inferior di sebelah kiri). Kesukaran menghasilkan semula kedudukan tangan dan jari yang diberikan adalah ciri, terutama ketika melindungi tangan dari kawalan visual. Pada masa yang sama, kesukaran yang sama sering diperhatikan pada pergerakan bibir, pipi, lidah (apraxia kinestetik oral) dan penyelewengan bunyi konsonan dan vokal dalam komposisi unit suku kata (apraxia artikulasi kinestetik).

• Apraxia kinetik (lesi fokus premotor lobus frontal dengan penglibatan zon Broca dalam prosesnya). Dicirikan oleh kesukaran dua hala dalam memperbanyakkan urutan pergerakan tangan yang berurutan (misalnya, untuk membawa garis putus ke hujung garis) dengan gerakan perlahan, berhenti, ketekunan dan ketegangan otot umum. Apraxia kinetik oral dan apraxia kinetik artikulatori sering diperhatikan secara serentak, yang membawa kepada pertuturan suku kata yang perlahan, tegang, dan kurang difahami.

• Apraxia spatial (terutamanya lesi fokus parietal dan parieto-oksipital inferior di sebelah kiri). Gangguan pergerakan dan tindakan yang berorientasi spasial adalah ciri, misalnya, dalam ujian Kepala dengan pembiakan pergerakan tangan doktor yang berdiri di seberang pesakit, ketika diminta untuk membuat rancangan bilik, dll..

• Apraksia berpakaian (terutamanya luka parietal dan parieto-oksipital di hemisfera kanan). Kesukaran memakai pakaian luar, but, dll..

Agnosia adalah kekurangan pengakuan kerengsaan yang datang dari dunia luar dan dari tubuh sendiri, dengan syarat kepekaan dan kesedaran terpelihara. Terdapat agnosia visual, audory, olfactory, gustatory, tactile dan autopagnosia.

Diagnosis pembezaan agnosia.

• Agnosia visual objek (dua belahan, lesi temporo-oksipital yang sering meluas). Kesukaran untuk mengenali gambar realistik objek yang dilihat secara visual, kontur, rumit oleh pukulan tambahan, bintik-bintik dan tumpang tindih antara satu sama lain adalah ciri.

• Warna agnosia dalam kombinasi dengan huruf (luka temporo-oksipital hemisfera kiri). Kesukaran mengenal dan menyusun mengikut kategori warna gelendong bulu atau kepingan kadbod dicat (warna agnosia), serta huruf yang serupa dalam garis besar: "n", "g", "p", "i", atau "v", "p", "B", "b" (agnosia abjad).

• Agnosia visuospatial (lesi parietal inferior hemisfera kiri dan lesi parieto-oksipital). Kesukaran dalam menentukan kedudukan tangan pada jam, sisi kanan dan kiri objek, dibandingkan dengan dua angka dengan susunan elemen ruang tertentu, dan lain-lain adalah ciri. "Mengabaikan" sebelah kiri ruang visual.

• Agnosia pendengaran (terutamanya lesi fokus gyrus temporal yang unggul di sebelah kanan). Kesukaran untuk mengenali bunyi objek (gemerisik kertas kusut, mengetuk kapur di papan atau sudu sambil mengaduk teh dalam cawan, wisel lokomotif, dll.) Adalah ciri. Dengan agnosia pendengaran pertuturan kabur (lesi zon Wernicke), kesulitan timbul dalam mengenali suara pertuturan asli dan dengan itu memahami pertuturan yang dapat didengar dengan pengasingan makna perkataan dan kesukaran dalam pengulangan.

• Taktil-kinestetik agnosia, atau astereognosia (terutamanya lesi fokus parietal kiri-hemisfera). Dicirikan oleh kesukaran pengiktirafan dua hala dengan menyentuh objek kecil (kunci, butang, duit syiling).

• Agnosia pada wajah (hemisferik kanan atau lesi fokal oksipital inferior hemisfera kanan) Kesukaran untuk mengenali wajah yang dikenali, termasuk gambarnya.

Kaedah Kajian. Kajian fungsi praksis dan gnostik dijalankan mengikut skema berikut.

1. Bermain pose dengan jari anda.

2. Praksis oral (menjulurkan lidah anda, menyentuh lidah anda ke sudut kanan dan kiri mulut, bibir atas dan bawah).

3. Penyiasatan organisasi dinamik tindakan motor: penumbuk uji - sawit - tulang rusuk, jari saya - II - I - V. Lukis mengikut sampel.

4. Praksis spatial dan konstruktif. Ujian kepala (pesakit mengelirukan bidang frontal dan sagittal, sisi kanan dan kiri). Penyusunan bentuk geometri dari satu set kayu (padanan).

5. Reproduksi gerak isyarat: tunjukkan bagaimana mereka menggoyangkan jari, melambaikan tangan ketika berpisah, memanggil mereka sendiri.

6. Reproduksi tindakan dengan objek khayalan dan nyata.

7. Pengiktirafan gambar subjek, gambar plot, wajah orang yang berlainan kewarganegaraan, warna, huruf, gambar yang terdiri daripada dua bahagian haiwan yang berbeza.

Gangguan gnosia dan praksia. Agnosia pendengaran dan visual. Agrafi, pertuturan dan apraxia motorik, alexia, astereognosia. Diagnosis topikal, gejala lesi dan kaedah penyelidikan.

Praxia adalah hasil aktiviti gabungan kawasan luas korteks serebrum, baik reseptor-gnostik dan praksikal. Kesan motor akhir berlaku melalui konduktor eferen yang menurun. Gangguan praksikal yang ketara dan ketara berlaku dengan lesi fokus hemisfera serebrum jarang sekali; apraxia boleh berlaku dengan penyetempatan proses baik di lobus frontal dan di parietal (reseptor-gnostik), untuk kejadian apraxia, perlu merosakkan kawasan besar hemisfera kiri, dan kadang-kadang kerosakan dua hala. Walau bagaimanapun, bentuk apraxia yang paling ketara berlaku apabila lobus parietal kiri terjejas di tangan kanan (lobus parietal inferior, gyrus marginal, gim supramarginalis). Gangguan aproksik pelik juga mungkin berlaku dengan fokus pada lobus frontal..

Bezakan antara bentuk apraxia ideatorial, motorik dan konstruktif.

Fungsi kompleks otak manusia dan sistem isyarat kedua dikaitkan dengan kawasan korteks yang sangat luas dan akan menjadi salah apabila berpuas hati, misalnya, dengan konsep lokalistik lama dan sempit yang menghadkan fungsi kompleks seperti praksia ke penyetempatan hanya di wilayah gyrus supramarginalis. Substrat anatomi dari sambungan yang tidak terkira ini adalah hubungan dan serat komisural dari bahan putih hemisfera dan, nampaknya, tidak hanya dan tidak begitu pendek (berbentuk Li) - antara gyri bersebelahan, sebagai jalur hubungan panjang (fasciculus longitudinalis superior, inferior, etc.), menghubungkan seluruh cuping otak. Laluan ini melewati korteks serebrum, dalam masalah putih hemisfera, selalunya pada kedalaman yang cukup besar, dan merupakan, seperti yang ada, jalan raya yang diperlukan untuk memastikan aktiviti gabungan bersama wilayah luas yang ditempati oleh sel-sel saraf korteks..

Oleh itu, kerosakan terbesar pada fungsi kompleks disebabkan oleh pemisahan sambungan tersebut, terutamanya di mana ia tertumpu dan bersilang. Kawasan seperti itu, khususnya, yang terletak di kedalaman "persimpangan" lobus frontal, parietal dan temporal atau oksipital, temporal dan parietal. Kerugian yang paling teruk dan pelanggaran fungsi kortikal yang lebih tinggi - apraxia, agnosia, gangguan pertuturan - berlaku tepat dengan lesi fokus bahagian otak ini.

Pengalaman membandingkan gangguan klinikal dengan lokasi fokus patologi yang dikesan semasa operasi atau pada bahagian fokus patologi menunjukkan bahawa sindrom yang ditunjukkan disebabkan, sebagai peraturan, oleh lokasi fokus subkortikal yang mendalam. Kekalahan lapisan kortikal dangkal, plat kelabu luar dengan sel sarafnya, sekurang-kurangnya, misalnya, di seluruh permukaan hemisfera, tidak memberikan gangguan apraxic berterusan dan mendalam. Juga dapat disebutkan bahawa meningoencephalitis meresap, jika tidak disertai dengan pelembutan ensefalitik fokal, mewujudkan gambaran jelas mengenai gangguan serebrum umum - perubahan kesedaran, pergolakan, kecelaruan, jarang menentukan perkembangan gangguan seperti apraxia atau afasia.

Dari sudut pandang ini, seseorang dapat menjelaskan fakta bahawa konsep penyetempatan fungsi, yang sangat banyak ditunjukkan dalam korteks otak normal, tidak bertepatan dengan konsep gejala sekiranya terjadi lesi fokus yang terakhir. Maka makna topikal sebenar gangguan seperti afasia atau apraxia dapat dimengerti, yang, kebetulan, selalu disahkan dan disahkan oleh pengalaman klinikal, walaupun ucapan dan praksia sebagai fungsi, tentu saja, tidak dapat dilokalisasikan secara sempit..

Apraxia adalah akibat kerosakan pada penganalisis motor tanpa kelumpuhan atau koordinasi pergerakan. Akibat pelanggaran sintesis dan analisis, kemahiran tindakan produksi yang kompleks dan bertujuan hilang. Penggunaan barang rumah tangga yang betul, proses kerja profesional, gerak isyarat semantik, bermain alat muzik, dan lain-lain, terganggu pada pesakit.

Melangkah ke pertimbangan agnosia, iaitu, gangguan kemampuan untuk mengenali objek oleh satu atau yang lain dari sifatnya, kita sekali lagi akan membuat pesanan bahawa kita tidak bermaksud kekalahan "pusat gnostik" khas. Kami bercakap mengenai gangguan fungsi yang kompleks yang berkaitan dengan kerja penganalisis apa pun.

Agnosia kulit dan kinestetik berlaku dengan lesi lobus parietal. Untuk fungsi normal pengiktirafan, sistem aferen perlu memproyeksikan rangsangan dari sisi tubuh yang berlawanan ke sel khas kawasan sensitif, yang merupakan sebahagian daripada sistem penganalisis kulit dan kinestetik, dipelihara..

Analisis dan sintesis rangsangan kulit dan kinestetik lebih lanjut dilakukan di kawasan yang luas dari kedua-dua penganalisis, bahagian kortikal yang saling tumpang tindih, terutama pada bahagian anterior lobus parietal..

Contoh agnosia kulit dan kinestetik adalah gangguan perasaan stereognostin. Stereognosy - pengiktirafan objek dengan sentuhan - adalah jenis kepekaan kompleks tertentu. Gangguan stereognosif berlaku dengan fokus pada lobus parietal, belakang gyrus pusat posterior, sementara hubungan fungsional dan anatomi yang rapat dengan kawasan unjuran pergerakan tangan, terutama tangan dan jari, terganggu. Dalam kes seperti itu, pesakit dengan mata tertutup tidak dapat mengenali objek ketika merasakannya dengan tangan yang bertentangan dengan fokus..

Agnosia pendengaran boleh berlaku apabila lobus temporal terjejas, di mana konduktor pendengaran aferen sesuai. Auditori gnosia adalah kemampuan, yang diperoleh selama hidup, untuk membezakan objek dengan ciri khasnya. Oleh itu, sebuah kereta dikenali oleh wisel, bunyi enjin, lokomotif dengan wisel, jam dengan berdetik, suara seseorang. Pembezaan (diskriminasi) pada manusia dengan telinga mencapai kesempurnaan yang tinggi. Agnosia pendengaran sangat jarang berlaku; nampaknya, kerana kejadiannya, perlu dilakukan lesi dua hala pada lobus temporal.

Agnosia visual dikaitkan dengan kerosakan pada lobus oksipital dan permukaan luarnya. Visual gnosia bermaksud pengecaman, pembezaan objek dengan penampilannya. Sebilangan visual gnosia merujuk kepada keupayaan untuk mengenali warna.

Agnosia visual jarang berlaku di klinik; lebih kerap ia bersifat sementara, sementara atau separa; nampaknya, untuk kejadiannya, perlu mematikan fungsi kedua-dua lobus oksipital (permukaan luar hemisfera).

Agnosia penciuman dan gustatory adalah gangguan analisis kompleks dan sintesis rangsangan yang sepadan; secara praktikal mereka, walaupun dengan luka dua hala, tidak dipasang.

Gangguan pertuturan dengan lesi korteks serebrum. Afasia motor, amnestic, semantik dan deria. Diagnosis dan simptomologi topikal. Perbezaan antara gangguan pertuturan kortikal dari batang dan gagap. Kaedah penyelidikan.

Pengertian pertuturan berkembang lebih awal daripada fungsi ucapan yang lain, oleh itu, kekalahan kawasan Wernicke menyebabkan kerosakan yang paling serius, mengganggu fungsi bahagian lain dari korteks yang berkaitan dengannya. Kehilangan keupayaan untuk memahami pertuturan manusia yang berlaku ketika kawasan Wernicke terjejas disebut afasia sensori (verbal agnosia).

Kawasan Broca terletak di lobus frontal, di bahagian posterior gyrus frontal inferior. Seseorang membina ucapan berdasarkan pengalamannya yang ada, menyebut suku kata mengikut urutan dan gabungan seperti itu untuk membuat perkataan; kata - untuk mengumpulkan frasa yang menyatakan pemikiran yang diinginkan. Fungsi motorik pertuturan yang diperoleh oleh pengalaman semasa kecil (menurut prinsip perkembangan refleks terkondisi) dikaitkan dengan wilayah Broca yang ditunjukkan. Dengan bercakap, seseorang mengawal pertuturannya sendiri. Melalui bahagian khusus penganalisis pendengaran - kawasan Wernicke dan analisis rangsangan kinestetik dari otot pertuturan. Fungsi kawasan Broca tentu saja praktikal. Pelaksanaan pergerakan lidah, bibir, pita suara yang diperlukan untuk pertuturan berlaku melalui kawasan gyrus pusat anterior yang terletak di sebelah zon Broca, bahagian bawahnya, di mana laluan unjuran motor bermula ke otot-otot yang terlibat dalam pembentukan pertuturan suara. Apabila kawasan Broca terjejas, aphasia motor yang disebut (apraxia verbal) berlaku.

Secara berasingan, fungsi membaca, atau leksing, terganggu apabila fokusnya terletak di lobus parietal, di gyrus sudut, gyrus angularis. Melalui kawasan ini, pengenalan huruf (gnosia) huruf berlaku, yang merupakan simbol bunyi konvensional, dan dalam kombinasi tertentu - kata dan frasa. Lexia adalah sejenis visual gnosia. Gangguan pemahaman bertulis (alexia) berlaku dengan lesi pada persimpangan lobus temporal (gnosia verbal) dan lobus oksipital (gnosia visual).

Fungsi menulis atau decanter diasingkan secara terpisah ketika bahagian posterior gyrus frontal tengah (kedua) terjejas, di sebelah kawasan unjuran memusingkan pergerakan mata dan kepala dan tangan di hemisfera kiri pada orang tangan kanan. Susunan ini dapat difahami, kerana proses penulisan dikaitkan dengan pergerakan mata sepanjang garis dan dilakukan dengan tangan kanan. Graphy adalah salah satu jenis praksia kompleks: ucapan bertulis terdiri daripada menggambar konvensional, sesuai dengan bunyi tanda (huruf), yang membentuk kata dan frasa dalam kombinasi tertentu. Kehilangan kemampuan menulis disebut agraphia..

Afasia motor berlaku apabila kawasan Broca terjejas, iaitu bahagian belakang gyrus frontal ketiga. Dalam gangguan ini, pesakit kehilangan kemampuan untuk bercakap, tetapi mengekalkan kemampuannya untuk memahami pertuturan. Berbeza dengan dysarthria, yang bergantung pada kelumpuhan otot lingual, pesakit menggerakkan lidah dan bibirnya dengan bebas, tetapi telah kehilangan kemahiran (praksia) pergerakan pertuturan. Serentak dengan kehilangan ucapan, agraphia juga berlaku; Setelah kehilangan kemahiran bertutur, pesakit tidak dapat menjelaskan dirinya sendiri secara bertulis, yang cukup mampu membuat pesakit tidak menderita afasia, tetapi dengan anarthria, iaitu lumpuh lidah. Dengan afasia motorik yang tidak lengkap (kerosakan sebahagian ke kawasan Broca atau pada tahap pemulihan fungsi), ucapan pesakit mungkin dilakukan, tetapi perbendaharaan kata terhad, pesakit bercakap perlahan, dengan kesukaran, membuat kesilapan (agrammatism), yang segera dia perhatikan. Dalam kes yang lebih ringan, pesakit memiliki keseluruhan perbendaharaan kata, tetapi bercakap dengan kelewatan, "tersandung" pada suku kata. Ucapan pesakit seperti itu hanya mempunyai ciri-ciri disarthria atau gagap.

Terpencil (tidak disebabkan oleh kerosakan pada kawasan Broca dan tidak berkaitan dengan afasia motor) agraphia adalah akibat kerosakan pada kawasan korteks yang terletak di bahagian belakang gyrus frontal tengah (kedua), belahan kiri (di tangan kanan). Pesakit kehilangan kemampuan untuk menulis, mengekalkan fungsi ucapan yang lain (ucapan yang baik, memahaminya dan kemampuan untuk memahami apa yang ditulis).

Kajian afasia dijalankan seperti berikut.

1. Pemahaman ucapan yang ditujukan kepada orang yang disiasat diperiksa dengan menawarkan tugas lisan: angkat tangan kanan, letakkan tangan kiri di belakang; menutup mata, dll. (fungsi ucapan deria).

Perlu diingat bahawa ketidakpenuhan atau pelaksanaan tugas yang salah mungkin tidak bergantung pada kekalahan daerah Wernicke, tetapi pada gangguan apraxic yang ada.

2. Pertuturan subjek itu sendiri dikaji: adakah dia dapat berbicara dengan lancar, adakah dia dapat bercakap dengan betul, adakah dia mempunyai perbendaharaan kata yang mencukupi, adakah paraphasia, dll. (Fungsi pertuturan motor). Pengulangan ucapan pemeriksa dicadangkan.

3. Keupayaan untuk memahami apa yang telah ditulis diuji dengan mencadangkan tugas bertulis: untuk membuat gerakan ini atau itu, untuk mengambil objek ini atau itu, dan lain-lain (fungsi membaca).

4. Ia diperiksa bagaimana subjek menulis: dengan bebas atau sukar, sama ada frasa itu dibina dengan betul, sama ada terdapat perenggan, dll..

Jelas bahawa ketika memeriksa kemampuan membaca dan menulis, penyesuaian harus dilakukan untuk tahap literasi yang diteliti.

5. Dianjurkan untuk menamakan objek untuk mengelakkan afasia amnestik.

Halaman ini terakhir diubah suai pada 2016-08-26; Pelanggaran hak cipta halaman

Topik 2.7. Gangguan fungsi gnostik dan praksikal. Jenis agnosia dan apraxia. Gangguan pertuturan dengan lesi sistem saraf

Baca juga:
  1. F 4. Neurotik, berkaitan tekanan dan gangguan somatoform
  2. F1 Gangguan mental dan tingkah laku kerana penggunaan bahan
  3. F28 Gangguan psikotik bukan organik lain
  4. F60-F69 Gangguan keperibadian dan tingkah laku dewasa pada orang dewasa
  5. Komponen abiotik ekosistem.
  6. Gangguan amnestic.
  7. ANATOMI SISTEM UROGENITAL.
  8. ANATOMI SISTEM DIGESTIVE.
  9. Ciri-ciri anatomi dan fisiologi sistem muskuloskeletal. Kaedah tinjauan. Semiotik.
  10. Ciri-ciri anatomi dan fisiologi sistem saraf pusat dan periferal pada kanak-kanak.
  11. PENYAKIT APRAKTIKAL DAN AGNOSTIK. PERINGKAT PERMULAAN.
  12. Senibina sistem operasi. Kernel OS dan modul tambahan.

Gnosis secara harfiah bermaksud pengiktirafan. Stok maklumat terdiri daripada analisis dan sintesis aliran impuls deria dan disimpan dalam sistem memori. Gnosis adalah proses pengemaskinian, penjelasan, konkritisasi berterusan gambar yang disimpan dalam matriks memori, di bawah pengaruh perbandingan berulang dengan maklumat yang diterima. Alat reseptor dan transmisi dorongan deria apabila mekanisme gnostik yang lebih tinggi rosak dipelihara, tetapi penafsiran impuls ini, perbandingan data yang diterima dengan gambar yang tersimpan dalam memori, dilanggar. Agnosia adalah hilangnya perasaan "keakraban" dunia sekitar sementara persepsi objek dilestarikan, yang dirasakan asing, tidak dapat dimengerti, tanpa makna. Jumlah agnosia (disorientasi lengkap) jarang berlaku. Biasanya gnosis terganggu dalam mana-mana sistem analitik, dan bergantung kepada tahap kerosakan, keparahan agnosia berbeza.

Agnosias visual berlaku apabila korteks oksipital terjejas. Pesakit melihat objek itu, tetapi tidak mengenalinya. Mungkin terdapat pelbagai pilihan di sini. Dalam beberapa kes, pesakit menerangkan sifat luaran objek dengan betul (warna, bentuk, ukuran), tetapi tidak dapat mengenali objek tersebut. Sebagai contoh, pesakit menggambarkan epal sebagai "sesuatu yang bulat, berwarna merah jambu", tidak mengenali sebiji epal dalam sebiji epal. Tetapi jika anda memberikan benda ini kepada pesakit, maka dia akan mengenalinya dengan perasaan. Ada kalanya pesakit tidak mengenali wajah yang biasa. Sebilangan pesakit dengan gangguan yang sama terpaksa mengingati orang dengan sebab lain (pakaian, tanda lahir, dll.). Dalam kes lain, pesakit agnosium mengenali objek, menamakan sifat dan fungsinya, tetapi tidak dapat mengingatnya. Kes-kes ini tergolong dalam kumpulan gangguan pertuturan. Dalam beberapa bentuk visual agnosia, orientasi spasial dan memori visual terganggu. Dalam praktiknya, walaupun objek tidak dikenali, seseorang dapat berbicara tentang pelanggaran mekanisme memori, kerana objek yang dirasakan tidak dapat dibandingkan dengan gambarnya dalam matriks gnostik. Tetapi ada juga kes ketika, setelah menunjukkan kembali objek tersebut, pasien mengatakan bahwa dia telah melihatnya, walaupun dia masih tidak dapat mengenalinya. Sekiranya terdapat gangguan pada orientasi ruang, pesakit bukan sahaja tidak mengenali wajah, rumah, dan lain-lain yang biasa dikenali, tetapi juga dapat berjalan di tempat yang sama berkali-kali tanpa menyedarinya. Selalunya, dengan agnosia visual, pengenalan huruf, angka juga menderita, terdapat kehilangan kemampuan membaca.

Satu set objek digunakan untuk mengkaji gnosis visual. Menyampaikannya kepada pemeriksa, mereka diminta untuk menentukan, menggambarkan penampilan mereka, membandingkan objek mana yang lebih besar dan mana yang lebih kecil. Satu set gambar, warna, monokrom dan kontur, juga digunakan. Mereka menilai bukan sahaja pengiktirafan objek, wajah, tetapi juga plot. Sepanjang perjalanan, anda dapat memeriksa memori visual anda: kemukakan beberapa gambar, kemudian campurkan dengan gambar yang sebelumnya tidak ditunjukkan dan minta anak memilih gambar yang biasa. Pada masa yang sama, waktu kerja, kegigihan, keletihan juga diambil kira. Dengan patologi ini, penilaian pengiktirafan objek nyata, gambar objek, gambar objek yang saling tumpang tindih, gambar objek dengan tanda "hilang" atau dalam "gambar yang bising", serta pengenalan dan klasifikasi warna berdasarkan warna. Gnosis wajah dinilai berdasarkan pengecaman subjek mengenai wajah yang tidak dikenali, pengenalan foto wajah yang tidak dikenali mengikut sampel yang diberikan, atau semasa persembahan jangka pendek.

Objek agnosia, di mana sukar untuk mengenali objek individu dan gambarnya dengan penglihatan periferal yang terpelihara. Dalam kes ini, pengenalpastian objek tidak terganggu. Jenis pelanggaran ini dapat diidentifikasi menggunakan tes Poppelreiter, dengan sampel dengan angka "hilang" dan "bising" dalam gambar.

Prosopagnosia - agnosia wajah, di mana pesakit tidak dapat mengenali orang yang dia kenal, untuk menentukan identiti individu seseorang dari gambar, tidak membezakan antara lelaki dan wanita, ciri ekspresi wajah, kadang-kadang kemampuan untuk mengenali wajahnya sendiri di cermin terganggu.

Warna agnosia dicirikan oleh pelanggaran mengklasifikasikan warna, sepadan dengan warna dan warna yang sama.

Agnosia simultan menampakkan dirinya dalam pelanggaran kemampuan untuk mengenali dan memahami isi gambar plot dengan pengenalan objek individu yang betul dan perincian gambar. Harus diingat bahawa kanak-kanak mengenali gambar garis besar lebih buruk daripada gambar berwarna dan padat. Memahami plot berkaitan dengan usia kanak-kanak dan tahap perkembangan mental. Pada masa yang sama, agnosias dalam bentuk klasik pada kanak-kanak jarang berlaku kerana pembezaan pusat kortikal yang tidak lengkap..

Agnosias pendengaran. Mereka timbul ketika lobus temporal terjejas di kawasan gyrus Heshl. Pesakit tidak dapat mengenali bunyi yang biasa dikenali: bunyi jam, deringan loceng, bunyi air mencurah. Kemungkinan pelanggaran pengiktirafan melodi muzik - amusia. Dalam beberapa kes, definisi arah suara dilanggar. Dengan beberapa jenis agnosia pendengaran, pesakit tidak dapat membezakan frekuensi bunyi, misalnya, rentak metronom.

Agnosia pendengaran - pelanggaran kemampuan muzik pesakit pada masa lalu - terbahagi kepada motor amusia, di mana kemampuan untuk menghasilkan semula melodi yang biasa pertama kali terganggu, dan amusia sensori, dicirikan oleh pelanggaran pengiktirafan melodi biasa. Sebagai tambahan, seorang pesakit dengan pendengaran agnosia mungkin tidak mengenal pasti suara binatang dan burung, tidak membezakan pelbagai suara yang tidak asing baginya.

Untuk kajian mengenai persepsi terjejas, kaedah digunakan untuk: pengecaman suara yang biasa (gemerisik kertas, deringan kunci), pengenalan pelbagai irama, pembiakan urutan berirama yang disajikan oleh telinga, pengenalan melodi yang popular.

Agnosias sensitif disebabkan oleh pengenalan gangguan taktil, sakit, suhu, gambar proprioceptif atau kombinasinya. Mereka berlaku ketika kawasan parietal terjejas. Ini termasuk astereognosis, gangguan skema badan. Dalam beberapa varian astereognosis, pesakit tidak hanya tidak dapat menentukan objek dengan sentuhan, tetapi juga tidak dapat menentukan bentuk objek, keanehan permukaannya. Agnosia sensitif juga merangkumi anosognosia, di mana pesakit tidak menyedari kecacatannya, seperti kelumpuhan. Sensasi hantu boleh dikaitkan dengan gangguan pada gnosis sensitif. Semasa memeriksa anak-anak, harus diingat bahawa anak kecil tidak selalu dapat menunjukkan bahagian tubuhnya dengan betul; perkara yang sama berlaku untuk pesakit demensia. Dalam kes seperti itu, pastinya tidak perlu untuk membincangkan gangguan skema badan..

Praksis. Praxis bermaksud tindakan yang bertujuan. Seseorang belajar dalam proses kehidupan banyak tindakan motor khas. Sebilangan besar kemahiran ini, dibentuk dengan penyertaan mekanisme kortikal yang lebih tinggi, adalah automatik dan menjadi kemampuan manusia yang sama seperti pergerakan sederhana. Tetapi dengan kekalahan mekanisme kortikal yang terlibat dalam pelaksanaan tindakan ini, timbul semacam gangguan pergerakan - apraxia, di mana tidak ada kelumpuhan, tidak ada gangguan dalam nada atau koordinasi, dan bahkan pergerakan sukarela yang sederhana mungkin dilakukan, tetapi tindakan motorik manusia yang lebih kompleks dan murni terganggu. Pesakit tiba-tiba ternyata tidak dapat melakukan tindakan yang kelihatannya sederhana seperti berjabat tangan, butang kancing, menyisir, menyalakan perlawanan, dan lain-lain. Apraxia berlaku terutamanya ketika kawasan parieto-temporal-oksipital dari hemisfera dominan terjejas. Dalam kes ini, kedua-dua bahagian badan terjejas. Apraxia juga boleh berlaku dengan luka pada hemisfera kanan subdominant (di tangan kanan) dan corpus callosum, yang menghubungkan kedua belahan. Dalam kes ini, apraxia ditentukan hanya di sebelah kiri. Dengan apraxia, rancangan tindakan menderita, iaitu penyusunan rangkaian automatik motor berterusan. Kerana pelanggaran rancangan tindakan, ketika berusaha menyelesaikan tugas, pesakit membuat banyak gerakan yang tidak perlu. Dalam beberapa kes, parapraxia diperhatikan ketika tindakan dilakukan yang hanya samar-samar menyerupai tugas yang diberikan. Kadang-kadang ada juga ketekunan, iaitu terjebak pada tindakan apa pun. Sebagai contoh, pesakit diminta untuk melakukan pergerakan tangan yang mengundang. Setelah menyelesaikan tugas ini, mereka menawarkan untuk berjabat tangan, tetapi pesakit masih melakukan tindakan pertama.

Dalam beberapa kes, dengan apraxia, aktiviti biasa, sehari-hari dipelihara, tetapi kemahiran profesional hilang (contohnya, kemampuan menggunakan pesawat, pemutar skru, dll.). Menurut manifestasi klinikal, beberapa jenis apraxia dibezakan: motor, idea dan konstruktif.

Apraxia motor. Pesakit tidak dapat melakukan tindakan pada tugas dan juga tiruan. Dia diminta memotong kertas dengan gunting, mengikat kasut, melapisi kertas dengan pensil dan pembaris, dll., Tetapi pesakit, walaupun dia memahami tugas itu, tidak dapat menyelesaikannya, menunjukkan ketidakberdayaan sepenuhnya. Walaupun anda menunjukkan bagaimana ini dilakukan, pesakit masih tidak dapat mengulangi pergerakannya. Dalam beberapa kes, ternyata mustahil untuk melakukan tindakan sederhana seperti berjongkok, berpusing, bertepuk tangan.

Apraxia ideal. Pesakit tidak dapat melakukan tindakan pada tugasan dengan objek nyata dan khayalan (misalnya, untuk menunjukkan bagaimana mereka menyisir rambut mereka, mengaduk gula dalam gelas, dll.), Pada masa yang sama tindakan untuk meniru disimpan. Dalam beberapa kes, pesakit dapat secara automatik, tanpa ragu-ragu, melakukan tindakan tertentu. Contohnya, dengan sengaja, dia tidak dapat mengikat butang, tetapi melakukan tindakan ini secara automatik.

Apraxia konstruktif. Pesakit dapat melakukan pelbagai tindakan dengan cara meniru dan dengan perintah lisan, tetapi tidak dapat membuat tindakan motorik baru yang kualitatif, untuk mengumpulkan keseluruhan dari beberapa bahagian, misalnya, membuat angka tertentu dari pertandingan, melipat piramid, dll..

Beberapa varian apraxia dikaitkan dengan pelanggaran gnosis. Pesakit tidak mengenali objek atau skema tubuhnya terganggu, jadi dia tidak dapat melakukan tugas atau melaksanakannya dengan tidak pasti dan tidak betul.

Untuk kajian praksis, mereka menawarkan sejumlah tugas (duduk, goyang jari, sikat rambut, dll.). Mereka juga menyajikan tugas untuk beraksi dengan objek khayalan (mereka diminta untuk menunjukkan bagaimana mereka makan, cara memanggil di telefon, cara melihat kayu, dll.). Nilaikan bagaimana pesakit dapat meniru tindakan yang ditunjukkan. Kemampuan subjek untuk memanipulasi objek, membuat pergerakan diperiksa. Semasa menilai praksis ideologi dan ideomotor, kemampuan pesakit untuk memanipulasi objek sebenar (menyisir rambutnya, membuka kancing dan mengikat butang, mengikat tali), objek khayalan (menunjukkan bagaimana mereka melihat kayu, menggosok gigi, mengaduk gula dalam cawan), serta melakukan tindakan simbolik (mengucapkan selamat tinggal, memberi salam tentera).

Praksis konstruktif dinilai menggunakan teknik melipat dari tongkat mengikut model, melukis mengikut tugas lisan, membuat lakaran bentuk geometri volumetrik. Praksis dinamik dikaji berdasarkan ujian seperti: uji "fist-palm-rib" (setiap urutan harus diterbitkan semula oleh subjek 3 kali), ujian urutan pergerakan jari tertentu dengan paparan proprioceptif (dengan mata tertutup), ujian urutan pergerakan jari yang diberikan (mengetuk meja) ) mengikut standard visual. Praksis oral dinilai berdasarkan pergerakan bibir dan lidah yang sederhana, serta praksis oral simbolik (tunjukkan bagaimana lilin yang terbakar diletupkan).

Untuk kajian gnosis dan praksis, teknik psikologi khas juga digunakan. Di antaranya, tempat penting dihuni oleh papan Seguin dengan ceruk dari pelbagai bentuk, di mana angka-angka yang sesuai dengan relung mesti dimasukkan. Kaedah ini membolehkan anda menilai tahap perkembangan mental. Teknik Koss juga digunakan: satu set kiub dengan pelbagai warna. Dari kubus ini, anda perlu melipat corak yang sesuai dengan yang ditunjukkan dalam gambar. Kanak-kanak yang lebih tua juga ditawarkan kubus Link: anda perlu melipat sebuah kubus daripada 27 kiub berwarna berbeza supaya semua sisinya berwarna sama. Pesakit ditunjukkan kubus yang dipasang, lalu mereka menghancurkannya dan meminta untuk melipatnya semula. Dalam teknik-teknik ini, bagaimana anak melakukan tugas itu sangat penting: sama ada dia bertindak mengikut kaedah percubaan dan kesalahan atau mengikut rancangan tertentu.

Kesimpulan mengenai pelanggaran praksis:

Apraxia Akinetic (psikomotor) kerana kurangnya motivasi untuk bergerak.

Apraxia amnestic memanifestasikan dirinya sebagai pelanggaran pergerakan sukarela sambil tetap meniru.

Apraxia ideal dicirikan oleh ketidakmampuan untuk menggariskan rancangan tindakan berurutan yang membentuk tindakan motor yang kompleks sambil mengekalkan kemungkinan pelaksanaan rawak mereka.

Apraxia konstruktif dinyatakan oleh kemustahilan menyusun keseluruhan objek dari bahagiannya.

Apraxia spatial memanifestasikan dirinya sebagai pelanggaran orientasi di ruang angkasa, terutama ke arah "kanan-kiri".

Aphasia adalah kelas gangguan pertuturan yang besar yang berlaku dengan lesi lokal korteks hemisfera kiri; gangguan sistemik pelbagai bentuk aktiviti pertuturan: bertulis dan lisan; memanifestasikan dirinya dalam bentuk pelanggaran struktur fonemik, morfologi, sintaksis pertuturan seseorang dan pemahaman ucapan yang dialamatkan sambil mengekalkan pergerakan alat pertuturan dan bentuk pendengaran dasar. Aphasias harus dibezakan dari pelanggaran pengucapan tanpa gangguan mendengar, membaca dan menulis - dysarthria; anomie - kesukaran dalam menamakan rangsangan dari modaliti tertentu kerana gangguan interaksi interhemispheric; alaliy - kurang berkembangnya semua bentuk aktiviti pertuturan; gangguan pertuturan motor yang berkaitan dengan kerosakan mekanisme motor subkortikal.

Afasia akustik-mnestic adalah lesi bahagian tengah korteks temporal kiri. Ketidakupayaan untuk menghafal bahan pertuturan kerana gangguan ingatan pertuturan pendengaran yang teruk. Pertuturan kurang baik dengan seringnya kata-kata yang tidak diingini, biasanya kata nama. Penurunan jumlah penghafalan perkataan, kelajuan pengolahan maklumat lisan berkurang.

Afasia motor aferen adalah lesi pada bahagian bawah kawasan parietal otak. Pengucapan salah orang tersayang dengan artikel dan persepsi mereka yang salah. Sukar melakukan pelbagai pergerakan lisan, sewenang-wenang mengikut arahan dan demonstrasi. Kesukaran menampakkan dirinya dalam pengulangan pelbagai suara pertuturan. Kaedah pengesanan: Kecacatan artikulasi dikesan dengan pengulangan vokal yang cepat. Ada pemahaman bahawa suaranya diucapkan dengan tidak betul, tetapi mulut sepertinya tidak mematuhi usaha sukarela. Kesukaran artikulasi (buka mulut atau jepit lidah anda dengan gigi), ejaan perkataan terganggu untuk kali kedua.

Afasia dinamik - medan berhampiran zon Broca. Pertuturan sangat buruk, mereka tidak menyatakan diri mereka secara bebas. Jawapannya monosllabic, dalam jawapan kata-kata soalan diulang. Organisasi ucapan yang berturut-turut dilanggar. Keupayaan untuk memberikan pernyataan ucapan terperinci (lisan atau bertulis) menderita. Tidak ada frasa terperinci dan jawapan terperinci untuk soalan. Penulisan karangan tidak tersedia.

Kaedah pengesanan kecacatan - kaedah persatuan yang diberikan, ketika diminta untuk menamakan beberapa objek dari jenis yang sama (5-6): misalnya, merah, masam, pedas... atau senaraikan haiwan yang tinggal di utara. Namakan 2-3 objek atau dalam bidang pandangan. Kata-kata yang menunjukkan tindakan dianalisis secara tidak tepat. Mereka menyenaraikan kata nama tetapi tidak menyebut kata kerja, berbeza dengan afasia optik-mnestic, apabila lebih sukar untuk merealisasikan kata nama daripada kata kerja. Afasia dinamik dikaitkan dengan kecacatan dalam pertuturan dalaman, yang terdiri daripada predikat psikologi. Pada pesakit, pertuturan batin hancur, yang menampakkan dirinya dalam kesukaran membina rancangan untuk ucapan. Organisasi pertuturan tatabahasa dan sintaksis dilanggar. Agrammatisme menampakkan diri dalam bentuk kata kerja yang hilang, preposisi, kata ganti nama diri, penggunaan frasa rumus, ayat pendek yang belum dikembangkan, penggunaan kata nama yang kerap dalam kes nominatif, sejak pelanggaran ucapan dalaman pada tahap perancangan, pengekodan semula konsep ke dalam struktur tatabahasa, tercermin dalam kegiatan intelektual dalam bentuk pemiskinan dan penurunan tahap operasi verbal-logik.

Afasia efferent motor. - kekalahan bahagian bawah korteks zon premotor - zon Broca. Mereka tidak dapat mengucapkan kata-kata dan tidak memahami ucapan yang disampaikan. Dalam ucapan lisan, satu perkataan atau gabungan kata tetap ada. Stereotaip verbal (embolus) tersekat dan menjadi pengganti semua perkataan lain. Mereka mengucapkannya dalam intonasi yang berbeza dan dengan demikian berusaha untuk mengungkapkan pemikiran mereka. Pergerakan motor atau kinestetik sebenar dari pertuturan pertuturan, urutan masa pergerakan pertuturan yang jelas menderita. Semasa cuba mengucapkan kata, mereka tidak dapat beralih dari satu suku kata ke yang lain, ketekunan pertuturan berlaku (ditunjukkan dalam ucapan spontan, diulang, menulis)

Afasia optikomnestik adalah luka pada bahagian posterior kawasan temporal. Kelemahan representasi visual, gambar visual perkataan. Mereka tidak dapat menamakan objek dan cuba memberi mereka keterangan lisan ("ini adalah apa yang mereka tulis). Mereka berorientasi dengan baik di ruang visual dan objek visual, tetapi kemampuan untuk menggambarkan objek terganggu. Mereka tidak dapat menggambarkan meja, kerusi, rumah. Kecacatan gambar dikaitkan dengan masalah penglihatan. Tindakan itu dengan mudah dinamakan, bukan nama objek.

Afasia sensori - sepertiga posterior gyrus temporal hemisfera kiri (zon Wernicke) - pelanggaran pendengaran fonemik, iaitu, kemampuan untuk membezakan komposisi bunyi suatu kata, oleh itu, penyusunan keseluruhan sistem pertuturan. Surat imlak dilanggar. sampel yang hendak ditulis tidak jelas. Sukar mengulang perkataan yang didengar. Bacaan rosak kerana tidak ada kawalan terhadap kebenaran ucapan anda. Telinga yang terpelihara untuk muzik dan artikulasi, setiap posisi lisan tersedia mengikut sampel.

Afasia semantik - lesi kawasan persimpangan kawasan temporal, parietal, oksipital. Pengertian konstruksi tatabahasa menderita, yang pada satu tahap atau yang lain mencerminkan analisis dan sintesis rangsangan serentak, iaitu. ketika memahami apa-apa ungkapan, kata-kata memerlukan penyampaian serentak dari beberapa fenomena. Mereka tidak memahami sebilangan konstruksi tatabahasa yang mencerminkan ruang hubungan: pembinaan (matahari diterangi oleh bumi atau bumi diterangi oleh matahari); preposisi, perkataan dengan akhiran (inkwell), di mana akhiran mencerminkan hubungan spatial (bekas), perbandingan hubungan (pena lebih panjang daripada pensil, pensil lebih pendek daripada pen); pembinaan genetik kes (abang ayah); Sementara pembinaan (sebelum sarapan saya membaca surat khabar); ungkapan yang mengandungi penyongsangan logik (Petya memukul Kolya. Siapa pejuang itu?); kata-kata yang dihubungkan secara logik, jauh dari satu sama lain (Seryozha meminjam wang dari Kolya. Siapa yang berhutang?); cadangan dengan kata kerja transitif (Vera meminjamkan wang kepada Masha. Seryozha meminjam wang dari Kolya. Siapa yang berhutang?).

Aphasia digabungkan dengan pelanggaran operasi penghitungan (acalculia), yang dikaitkan dengan analisis hubungan spasial.

Masalah 17. Pesakit tidak mengenali objek ketika merasakannya dengan tangan kanan dengan mata tertutup, tetapi pada masa yang sama dia dapat menggambarkan sifat masing-masing, kerana jenis kepekaan sederhana di tangan kanan tidak terganggu. Apakah nama simptom ini? Apakah penyetempatan fokus patologi adalah mungkin?

Masalah 18. Pesakit tidak dapat menamakan objek yang ditunjukkan kepadanya, tetapi mengetahui tujuannya. Apakah nama simptom tersebut? Sekiranya ada struktur sistem saraf yang rosak, diperhatikan sekiranya pesakit kidal?

Masalah 19. Hemihypesthesia sisi kanan, paresis aferen tangan kanan, gangguan skema badan, astereognosis, apraxia, alexia, acalculia, sawan epilepsi bermula dengan parestesi di tangan kanan. Di mana lesi?

Masalah 20. Halusinasi pendengaran dan visual, kejang kejang umum yang bermula dengan halusinasi pendengaran, kejang kecil, keadaan seperti tidur, ataksia, hemianopsia homonim sebelah kanan, afasia deria. Sakit tangan kanan. Bahagian otak yang manakah yang terjejas?

Tugas 21. Pesakit mengalami disorientasi di lingkungan, dia mengalami visual agnosia, halusinasi visual yang kompleks, kejang dengan aura visual. Bahagian otak yang manakah yang terjejas?

Tugas 22. Pesakit mempunyai sikap apatis, kecerdasan menurun, euforia, gangguan ingatan dan sikap kritikal dalam keadaannya, astasia-abasia, kegelisahan patologi, kelumpuhan pandangan ke kanan, afasia motorik, keterampilan menulis terganggu, refleks automatik oral, refleks menggenggam, anosmia sisi kiri. Sakit tangan kanan. Di manakah lesi dilokalisasikan?

Semua bahan yang disajikan di laman web ini hanya untuk maklumat pembaca dan tidak mengejar tujuan komersial atau pelanggaran hak cipta. Studall.Org (0.025 saat.)