Aphasia

Aphasia adalah kehilangan pertuturan sepenuhnya atau sebahagiannya kerana kerosakan pada pusat-pusat pertuturan korteks serebrum atau jalannya sambil mengekalkan fungsi otot-otot pertuturan (lidah, bibir, laring). Aphasia berlaku dengan pendarahan serebrum, trombosis saluran otak, abses, trauma kraniocerebral, dan lain-lain. Apasia sering disertai dengan gangguan membaca - alexia, tulisan - agraphia, penghitungan - akalculia. Pelbagai bentuk afasia berkembang bergantung pada kawasan yang terjejas..

Afasia motorik dicirikan oleh kesukaran atau ketidakupayaan untuk mengucapkan kata-kata sambil mengekalkan sebutan bunyi tertentu dan pemahaman pertuturan. Pada afasia motor yang paling teruk, ucapan tidak hadir sepenuhnya. Dalam kes-kes ini, walaupun setelah pemulihan ucapan, pesakit masih mengalami kesulitan dalam pernyataan yang kompleks, ketika mengulangi serangkaian kata (rumah, hutan, kucing), frasa.

Afasia sensori dicirikan oleh gangguan pemahaman pertuturan (tuli lisan) sambil mengekalkan kemampuan untuk bercakap. Dalam kes ringan, pesakit masih memahami kata-kata individu dan bahkan frasa pendek, terutama yang biasa ("buka mulut anda", "tunjukkan lidah anda"). Berbeza dengan pesakit dengan afasia motor, pesakit ini banyak bicara, tetapi oleh kerana mereka tidak memahami kata-katanya, mereka kehilangan kawalan terhadap pertuturan mereka, dan juga terganggu, ada penggantian huruf, suku kata dan bahkan keseluruhan kata.

Afasia semantik (semantik) dicirikan oleh pelanggaran pemahaman tentang makna frasa yang dihubungkan oleh preposisi, kata hubung, dll. Pesakit bercakap dengan baik, memahami pertuturan yang ditujukan kepada mereka, tetapi tidak dapat memahami perbezaan frasa seperti "saudara ayah" dan "ayah saudara lelaki" "; boleh menunjukkan pensil, kunci, tetapi tidak memahami tugas untuk menunjukkan kunci dengan pensil atau pensil dengan kunci. Afasia semantik sering dikaitkan dengan gangguan ucapan amnestic.

Dalam afasia amnestic, pesakit lupa nama objek. Alih-alih menamakan sudu atau pensil, mereka menggambarkan kualiti dan tujuan mereka: "inilah yang mereka makan", "inilah yang mereka tulis". Namun, sering kali menyebut suku kata pertama bagi pesakit untuk mengingat perkataan itu dan mengucapkannya, tetapi setelah beberapa minit dia melupakannya sekali lagi.

Dengan afasia total, pesakit tidak dapat bercakap dan tidak memahami pertuturan. Membaca dan menulis sama sekali mustahil.

Untuk semua bentuk afasia, perlu untuk merawat penyakit yang mendasari dan mengadakan sesi panjang dengan ahli terapi pertuturan. Harus diingat bahawa afasia bukanlah gangguan mental dan pesakit ini tidak dapat dirawat oleh psikiatri..

Aphasia (dari afasia Yunani - kehilangan pertuturan) adalah gangguan pertuturan disebabkan oleh perubahan dalam sistem isyarat kedua itu sendiri (I.P. Pavlov), yang menganalisis dan mensintesis kata-kata yang "isyarat isyarat", atau nisbah sistem isyarat kedua dari yang pertama. Oleh itu, dysarthria dikecualikan dari afasia (lihat) dan gangguan ucapan yang bergantung kepada pekak (orang pekak tidak mendengar ucapan, dengan afasia pesakit mendengarnya, tetapi tidak memahami maknanya, tidak menganggap perkataan itu sebagai "isyarat isyarat").

Dalam sistem isyarat kedua, dan juga yang pertama, terdapat bahagian aferen dan efferent; kata itu tidak hanya diucapkan oleh seseorang untuk berkomunikasi dengan jenisnya sendiri, tetapi juga dirasakan olehnya. Oleh itu, kita dapat membicarakan ucapan ekspresif, yang merangkumi ucapan lisan dan tulisan (dengan yang terakhir, perkataan yang ditulis atau dicetak adalah "isyarat isyarat" yang sama, tetapi dilakukan oleh pergerakan tangan dan dirasakan oleh penglihatan), dan ucapan yang mengagumkan - mendengar pemahaman dan membaca... Proses pertuturan adalah satu, tetapi dapat terganggu dalam pelbagai tautannya, sesuai dengan gangguan afasik yang ditandai dengan pelbagai.

Gangguan boleh menjadi ekspresif (aphasia motorik) atau pertuturan yang mengagumkan (afasia deria), ucapan lisan (apasia sendiri) atau tulisan (alexia - gangguan membaca, agraphia - gangguan penulisan).

Kajian gangguan afasia. Ucapan lisan. Kajian mengenai ucapan berulang (huruf, kata, frasa), ucapan biasa (rangkaian nombor, menyenaraikan hari dalam seminggu, bulan, dan lain-lain), penamaan objek yang ditunjukkan, bercakap (jawapan kepada soalan), cerita. Semasa meneliti, perlu memperhatikan keinginan atau keengganan untuk berbicara, terhadap kemiskinan pertuturan atau kesamaran (logorea). Dalam afasia amnestic, sebutan dan nama objek tertentu dijatuhkan. Dengan afasia motor, terutamanya struktur tatabahasa (kes dan deklarasi) tatabahasa, yang disebut agrammatisme, yang menderita. Paraphasia literal dicirikan oleh permutasi atau penggantian huruf dalam kata, lisan - dengan menggantikan kata dalam ayat.

Ucapan bertulis. Pesakit dibenarkan untuk menipu, menulis di bawah imlak, menulis perkataan yang dihafal lebih awal, nama-nama objek yang dipaparkan; menulis jawapan kepada soalan yang diajukan secara lisan atau bertulis, cerita mengenai topik tertentu, menceritakan semula karya sastera.

Pemahaman bahasa lisan. Memahami makna kata, frasa, menunjukkan objek yang dinamakan, memahami dan mengikuti arahan mudah dan kompleks (berbilang pautan) (perlu mengecualikan apraxia), memahami cerita dengan isi yang sederhana dan kompleks dari segi semantik. Adalah sangat penting untuk menentukan perbezaan persepsi pertuturan, yang dimaksudkan frasa dan arahan dengan kandungan yang tidak masuk akal, dengan kata-kata yang tidak perlu, kesalahan tatabahasa dan sintaksis, dll..

Membaca. Membaca dengan kuat dan pemahaman membaca untuk diri sendiri disiasat secara berasingan, kerana ada kes-kes apabila fungsi-fungsi ini dilanggar lebih kurang satu sama lain. Mereka juga mempelajari pertuturan muzik, baik ekspresif dan mengesankan (pendengaran dan visual). Gangguan pertuturan muzik disebut amusi..

Sindrom afasia. Dalam kes di mana lesi sangat besar (strok, trauma) dan terdapat tahap awal lesi (diaschisis, penyinaran penghambatan), pelanggaran meliputi semua aspek proses pertuturan dan total afasia berlaku. Jumlah afasia kadang-kadang masih ada pada masa akan datang, tetapi dalam banyak kes ucapan dapat dipulihkan ke satu tahap atau tahap yang lain dan sindrom diungkapkan yang mengungkapkan pemisahan fungsi pertuturan, yang dalam kes yang lebih ringan dapat diperhatikan pada fasa awal penyakit ini. Bentuk utama afasia, yang dicirikan oleh gangguan ucapan yang berasingan, adalah motorik, deria, konduksi, afasia amnestic, alexia.

Afasia deria (afasia Wernicke). Gejala utama adalah pelanggaran pemahaman pertuturan lisan dan tulisan. Dalam kes yang teruk, pesakit memperlakukan pertuturan seperti bunyi yang tidak mempunyai makna. Dalam suara yang kurang berat dalam kekacauan, dia masih mengambil kata-kata individu - yang paling umum, terutama namanya. Ucapan ekspresif juga terganggu, tetapi dengan cara yang sama sekali berbeza daripada dengan afasia motor. Dengan yang terakhir, pesakit bercakap dengan enggan dan sedikit; dengan afasia deria, dia terlalu banyak bercakap (logorie), bercakap dengan lancar, tanpa ketegangan. Walau bagaimanapun, penghasilan verbose ini dapat menjadi kaya dengan paraphasias dan ketekunan verbal sehingga pertuturan menjadi tidak dapat difahami. Pesakit tidak memahami apa yang telah dibacanya dan dituturkan bahasa, dengan tepat mengambil teks dalam satu-satunya perkataan, kata-kata yang paling biasa. Dalam kes-kes yang lebih jarang berlaku, dengan "tulen" (subkortikal, menurut Wernicke) afasia deria, ucapan lisan dan tulisan, serta pemahaman membaca (ucapan dalaman) dipelihara, hanya pemahaman ucapan lisan yang terganggu. Terdapat juga kes afasia deria (afasia deria transkortikal, menurut Wernicke), apabila pengulangan berterusan sekiranya berlaku gangguan pemahaman ucapan lisan.

Afasia konduktif dicirikan, menurut Wernicke, oleh paraphasias, pelanggaran pengulangan, membaca dan menulis sambil mengekalkan pemahaman tentang ucapan dan kecurangan.

Dalam afasia amnestic, pesakit "lupa" nama objek dengan struktur ayat yang terpelihara dengan baik dan ketiadaan paraphasias. "Melupakan" sebutan yang sama juga merupakan ciri ucapan bertulis.

Alexia, seperti agraphia, diperhatikan satu darjah atau yang lain dalam kebanyakan kes afasia motorik dan deria, tetapi kadang-kadang ia berlaku secara terpisah, dalam bentuk "buta verbal tulen": pesakit melihat perkataan yang ditulis, tetapi tidak memahami maknanya.

Nilai topikodiagnosticheskoe sindrom aphasik. Sifat sindrom aphasik ditentukan oleh lokasi lesi, sifat proses patologi, keadaan umum, terutamanya keadaan vaskularisasi serebrum, usia pesakit, keadaan premorbid mereka, dan jenis aktiviti saraf yang lebih tinggi. Pada afasia motor, lesi selalu dilokalisasikan di kawasan penyebaran cawangan anterior arteri serebral kiri (tangan kanan), paling kerap (walaupun tidak selalu) dengan kerosakan pada gyrus Broca.

Afasia sensori berlaku apabila kawasan temporal kiri (tangan kanan) terjejas. Dan dalam kes seperti itu, seseorang tidak dapat membicarakan penyetempatan sempit dalam zon ini, walaupun demikian, lesi paling sering dijumpai di bahagian posterior gyrus temporal unggul (bahagian posterior bidang 22). Afasia amnestik lebih kerap diperhatikan dalam kes di mana tumpuan terletak di subregion temporoparietal-occipital peralihan (bidang 37), alexia tulen - dengan lesi gyrus sudut (medan 39).

Kursus dan prognosis afasia bergantung terutamanya pada sifat penyakit yang mendasari. Sebagai fenomena sementara, afasia berlaku dalam kes-kes yang jarang berlaku semasa serangan migrain atau berkaitan dengan serangan epilepsi. Semua perkara lain adalah sama, prognosis lebih baik pada afasia deria daripada afasia motorik, dan lebih baik pada usia muda daripada pada orang tua. Terapi harus ditujukan untuk mengubati penyakit yang mendasari, langkah-langkah khas juga sangat penting - latihan sistematik dalam pertuturan dan penulisan.

Aphasia

Afasia motor (afasia Broca, afasia motor aferen) adalah keadaan di mana seseorang kehilangan keupayaan untuk menggunakan kata-kata untuk mengekspresikan pemikiran mereka sendiri, iaitu, ucapan. Pembentukan pertuturan pada seseorang menentukan hemisfera kiri otak.

Akibat strok atau kecederaan otak traumatik yang teruk, fungsinya mungkin terganggu, dan hasilnya adalah kehilangan ucapan sepenuhnya atau sebahagian.

Bagaimana afasia motor nyata??

Afasia lengkap atau separa adalah gejala neurologi. Perkembangan afasia berlaku sekiranya lobus frontal otak kiri dipengaruhi oleh proses patologi. Sebab-sebab fenomena ini adalah trauma yang teruk, strok, dll. Dengan afasia motor, aktiviti pertuturan pesakit dapat dihambat, tidak tepu. Orang itu mempunyai artikulasi yang sangat buruk, sebab itulah orang lain di sekitarnya tidak memahami dengan baik. Afasia motor Broca yang teruk kadang-kadang menyukarkan pesakit untuk mengucapkan dan menggabungkan bunyi. Sebilangan orang hanya mampu mengeluarkan suara yang tidak dapat difahami oleh orang-orang di sekitarnya. Pemulihan pertuturan dalam kes afasia motor bergantung pada keparahan lesi dan ciri-ciri penyakit yang menimbulkan gejala ini. Kadang-kadang cukup untuk melakukan senaman khas secara berkala..

Seseorang yang mempunyai afasia motor aferen yang agak ringan sering mengucapkan ayat yang hanya terdiri daripada kata kerja dan kata nama, sementara tidak menggunakan bahagian pertuturan rasmi. Dalam ayat mereka, susunan kata sering dilanggar, kata-kata itu sendiri digunakan dalam bentuk yang salah, tidak berkorelasi dengan kata berikutnya. Ucapan sering kali memberi maklumat, tetapi memberikan kesan buta huruf yang lengkap. Seseorang boleh memasukkan perkataan yang baru saja didengar ke dalam ayat, mengulang perkataan yang sama. Selain ucapan, membaca, menulis terganggu, pesakit sering tidak dapat menamakan objek.

Dengan penyakit yang teruk, seseorang hanya dapat mengucapkan bunyi yang tidak dapat difahami atau berkomunikasi secara eksklusif menggunakan perkataan "ya" dan "tidak". Pada masa yang sama, dia memahami ucapan lisan yang ditujukan kepadanya.

Orang dengan afasia kadang-kadang menunjukkan perubahan dalam keadaan emosi. Mereka boleh menjadi murung, sering menangis, putus asa. Sekiranya bentuk afasia lain boleh menyebabkan fakta bahawa seseorang tidak menyedari keadaannya sendiri, maka dengan afasia motor, pesakit memahami apa yang berlaku kepadanya. Oleh itu, pesakit seperti itu kebanyakannya enggan bercakap..

Di antara manifestasi neurologi yang menyertai afasia motor, seseorang harus memperhatikan manifestasi kelemahan otot muka di satu pihak, kadang-kadang otot dapat lumpuh sepenuhnya. Beberapa pergerakan yang melibatkan otot muka, tekak, dan mulut mungkin tidak dapat diakses oleh pesakit dalam keadaan ini. Bidang pandangan pesakit mungkin berbeza dari batas normal.

Sebagai tambahan kepada afasia motor, jenis afasia berikut didefinisikan dalam perubatan: sensori, amnestik, semantik dan dinamik.

Dalam afasia dinamik, kecacatan inisiatif ucapan disebut. Terdapat pelanggaran inisiatif ucapan, ucapan naratif spontan. Orang itu sering diam, walaupun dia memahami ucapan orang di sekelilingnya.

Afasia deria akustik-gnostik berlaku apabila sepertiga bahagian belakang hemisfera kiri terjejas. Gangguan ini juga boleh terjadi pada pesakit setelah strok. Dalam afasia deria, terdapat kekurangan pembezaan fonem pertuturan suara. Seseorang tidak mengawal ucapannya sendiri, tidak memahami apa yang orang lain katakan. Orang dengan gangguan ini boleh dianggap sakit mental..

Afasia amnestik ditunjukkan oleh pelanggaran keupayaan untuk menamakan objek dengan jelas. Pada masa yang sama, pesakit mengekalkan kemampuan untuk menggambarkan objek-objek ini. Membaca dan memahami pertuturan tidak terganggu.

Afasia semantik adalah manifestasi gangguan pemahaman pertuturan, yang dikaitkan dengan hubungan spasial. Seseorang tidak dapat memahami struktur pertuturan yang kompleks secara logik dan gramatis.

Oleh itu, pesakit dengan afasia mungkin mengalami sejumlah kesulitan yang berkaitan dengan gejala ini. Sulit bagi mereka untuk memahami apa yang orang lain bicarakan, untuk menyatakan keinginan dan aspirasi mereka, untuk menulis, membaca. Akibatnya, dalam kehidupan seharian orang seperti itu mungkin mengalami kesepian dan pengasingan..

Mengapa afasia motor nyata??

Selalunya, seseorang mengalami afasia total selepas strok. Kerana strok iskemia, bahagian atas arteri pusat otak terjejas. Ini, seterusnya, menentukan pelanggaran aktiviti pertuturan..

Afasia motor menampakkan dirinya sebagai akibat dari pelbagai lesi otak. Pembentukan otak, abses otak, pendarahan intrakranial, dan lain-lain boleh memprovokasi perkembangan gejala ini. Dalam kes yang lebih jarang berlaku, afasia motorik muncul dalam ensefalitis, leukoencephalitis, penyakit Pick.

Afasia yang meluas berlaku apabila otak seseorang rosak teruk.

Cara menyembuhkan afasia motor?

Dalam kebanyakan kes, sukar untuk memulihkan sepenuhnya ucapan pada afasia yang disebabkan oleh strok atau kecederaan kepala yang serius. Walau bagaimanapun, rawatan afasia yang betul selepas strok dan pemulihan seterusnya dalam banyak kes memungkinkan pengembalian kemahiran komunikasi..

Sekiranya pesakit menunjukkan simptom ini, maka pada mulanya pemeriksaan afasia secara menyeluruh harus dilakukan, untuk menentukan apa yang menyebabkan manifestasi gejala ini. Sebagai peraturan, ucapan pesakit afasia tidak dapat dipulihkan dalam jangka waktu yang singkat. Kadang-kadang ini memerlukan beberapa tahun. Kecekapan pemulihan bergantung pada beberapa faktor. Pertama sekali, alasan yang membawa kepada manifestasi gejala ini adalah penting, serta keparahan kerosakan, lokasi bahagian otak yang rosak, keadaan kesihatan umum orang itu dan usianya..

Sekiranya afasia motor berkembang akibat strok, maka seminggu selepas strok, dengan syarat keadaannya berkembang dengan baik, anda perlu mula bercakap dengan orang tersebut. Tetapi pada masa yang sama, seseorang mesti selalu ingat bahawa pesakit dalam keadaan sedemikian lemah. Oleh itu, anda perlu bercakap dengannya setiap hari tidak lebih dari lima minit. Secara beransur-ansur, aktiviti seperti itu menjadi lebih lama..

Sekiranya seseorang mempunyai gangguan pertuturan ringan, maka anda perlu bercakap dengannya dengan jelas, jelas, tetapi pada masa yang sama hanya membangkitkan topik-topik yang menyebabkan emosi positif pada orang itu. Tidak perlu mendorong pasien jika dia hanya menggunakan isyarat dan ekspresi wajah dalam komunikasi dan bukannya ucapan. Segala-galanya harus dilakukan untuk mendorong pesakit mengucapkan kata-kata..

Dengan tahap afasia jenis yang lebih teruk, pesakit tidak selalu dapat mengucapkan sekurang-kurangnya suku kata. Dalam kes ini, latihan pertuturan yang paling berkesan adalah pengiraan ordinal, nyanyian, iaitu aktiviti ucapan yang seautomatik mungkin. Pada mulanya, pesakit perlu selalu menyanyikan lagu biasa, kemudian - untuk mendorong dan merangsang semua percubaannya untuk menyanyikan atau mengulang teks, walaupun mereka tidak terlalu memahami.

Terdapat banyak latihan praktikal di mana seseorang dengan afasia motor secara beransur-ansur dapat memulihkan pertuturan. Anda tidak boleh memaksa sesuatu untuk dilakukan dengan kejelasan sebutan dan kejelasan suara. Oleh itu, tidak perlu selalu memperbetulkan semua perkataan yang dikatakan oleh pesakit..

Semasa berhadapan dengan orang yang menderita afasia, anda perlu menunjukkan toleransi dan toleransi. Anda tidak boleh menyamakan masalah dengan aktiviti pertuturan dengan keterbelakangan mental dan bercakap dengan orang sakit seperti dengan kanak-kanak yang tidak faham atau dengan orang yang sakit mental.

Orang yang rapat dengan pesakit disarankan untuk mempermudah seberapa banyak kalimat yang ditujukan kepada orang itu, jika perlu, ulangi frasa penting beberapa kali. Penting untuk selalu berusaha melibatkan orang yang sakit dalam perbualan dan mendorongnya untuk bercakap..

Doktor moden banyak mempraktikkan kaedah berdasarkan penggunaan kemampuan komputer, yang membolehkan anda melakukan latihan untuk memulihkan pertuturan dengan kesan maksimum..

Pendidikan: Lulus dari Rivne State Basic Medical College dengan ijazah di Farmasi. Lulus dari Universiti Perubatan Negeri Vinnitsa yang diberi nama I. M.I. Pirogov dan magang di pangkalannya.

Pengalaman kerja: Dari tahun 2003 hingga 2013 - bekerja sebagai ahli farmasi dan ketua kios farmasi. Dia dianugerahkan sijil dan perbezaan selama bertahun-tahun dan kerja teliti. Artikel mengenai topik perubatan diterbitkan dalam penerbitan tempatan (surat khabar) dan di pelbagai portal Internet.

Komen

Artikel itu menarik dan bermaklumat. Terima kasih. Tetapi saya ingin tahu bagaimana anda boleh menggunakan komputer untuk kelas. Suami saya mengalami strok pada Mei 2013. Para doktor mengatakan bahawa itu adalah afasia sensorimotor. Saya belajar dengannya, dia mula membaca nota kecil dari buku asas terapi pertuturan. Kami menyanyikan lagu, cuba menghafal sajak A. Barto. Saya ingin mengetahui mengenai kelas di komputer.

Pendekatan klinikal dan psikologi terhadap masalah afasia deria

Artikel ini dikhaskan untuk aspek neurolinguistik afasiologi. Penerbitan ini membincangkan isu-isu afasia deria pada tangan kanan, tangan kiri dan luka dua sisi lobus temporal otak. Cadangan metodologi diberikan untuk saudara-mara dan pesakit yang mengalami strok, kecederaan otak traumatik, menderita gangguan pertuturan dalam bentuk afasia.

Akibat lesi otak tempatan, lesi pertuturan teruk muncul. Yang paling biasa adalah aphasias..

Masalah mengatasi gangguan pertuturan pada afasia masih relevan..

Dengan afasia, gangguan sistemik fungsi pertuturan dimanifestasikan, yang merangkumi semua tahap fonologi bahasa, termasuk fonetik, kosa kata dan tatabahasa.

Gambaran klinikal afasia adalah heterogen. Perbezaannya disebabkan oleh lokalisasi lesi.

Terdapat kawasan pertuturan otak:

  • Bahagian posterior gyrus frontal inferior;
  • Gyrus sementara;
  • Kawasan parietal rendah;
  • Zon yang terletak di persimpangan kawasan parietal, temporal dan oksipital hemisfera dominan kiri otak.

Sebagai tambahan kepada penyetempatan lesi dan ukurannya, kekhususan gangguan pertuturan dalam setiap bentuk afasia ditentukan oleh keparahan dan tahap penyakit..

Mekanisme patogenetik juga memainkan peranan penting..

Pada lesi vaskular otak, sifat gangguan peredaran serebrum, keparahan komponen neurodinamik, keadaan bahagian otak yang tidak terjejas sangat penting..

Dalam afasia dengan etiologi traumatik atau tumor, keparahan kekurangan yang merosakkan, masa dan sifat campur tangan pembedahan sangat penting..

Ciri-ciri intelektual dan keperibadian premorbid keperibadian pesakit juga sangat penting..

Untuk memahami spesifik gangguan pertuturan dalam satu bentuk atau afasia yang lain, dan, akibatnya, untuk memastikan pendekatan yang berbeza untuk mengatasinya, sangat penting untuk mengenal pasti mekanisme yang menentukan sifat sindrom afasiologi.

Ucapan adalah sistem fungsional yang kompleks berdasarkan aktiviti bersama zon sekunder dan tersier otak, terutamanya blok fungsional kedua dan ketiga hemisfera kiri.

Apabila zon pertuturan ini rosak, pelanggaran premis neuropsikologi utama berlaku, yang mencerminkan aktiviti spesifik penganalisis yang sesuai. Atas dasar gangguan analitik primer, yang kedua muncul, iaitu pelanggaran terhadap semua jenis aktiviti pertuturan: pemahaman, ucapan lisan dan tulisan yang ekspresif; bil dan sebagainya.

Titik permulaan untuk ucapan adalah konsep atau motif. Setiap pernyataan lisan terdiri daripada rangkaian sintagma, gabungan kata dalam ayat. Hubungan paradigmatik makna leksikal individu, yang membentuk perwakilan dan yang merupakan tindakan "sintesis serentak" kata-kata individu menjadi keseluruhan ucapan, bertindak sebagai "organisasi bersiri proses ucapan", adalah dua keadaan psikofisiologi umum yang diperlukan untuk transformasi pemikiran menjadi pertuturan dan untuk penggunaan ucapan.

Tindakan ujaran ucapan yang paling kompleks, pengekodan jalannya dari pemikiran ke ucapan, bermula dengan motif dan rencana umum, yang diketahui subjek dengan istilah yang paling umum sejak awal, melalui tahap ucapan dalaman, membawa kepada pembentukan struktur sintaksis yang mendalam, dan kemudian terbentang menjadi ujaran ucapan luaran, berdasarkan pembinaan sintaksis permukaan.

Proses memahami ujaran pertuturan dicirikan oleh urutan terbalik dan bermula dari penyahkodan unit fonetik pertuturan melalui pembahagi aliran suara menjadi suku kata, kata-kata, penyahkodan makna perkataan, menggabungkannya menjadi rangkaian siri yang berlainan ukuran, yang terdiri daripada kumpulan leksikal dan sintaksis, dengan menggabungkan urutan sintaksis yang dirasakan dengan persepsi intonasi dan ekspresi wajah penutur dan hanya selepas setiap penembusan ini menjadi makna maklumat ucapan yang dirasakan.

Apabila pelbagai zon sistem fungsional terjejas, fungsi mental yang lebih tinggi menderita dengan cara yang berbeza. Kerumitan fungsi psikologi didasarkan pada kerja banyak bahagian korteks serebrum. Sekiranya anda ingin menuliskan perkataan yang didiktekan, anda mesti menyimpan makna dan struktur suku kata dalam ingatan pertuturan pendengaran, kemudian mengkaji komposisi suaranya.

Kajian dan sintesis akustik dalam pautan akhir mereka dilakukan dengan penyertaan kawalan pengembangan artikulasi, kinestetik. Selepas itu, komposisi bunyi perkataan mesti diterjemahkan menjadi huruf kod visual dan motor, yang saling bergantian dengan lancar dengan kemahiran pergerakan tangan yang diperkuat, mengubah paradigma kod bertulis yang berbeza. Oleh kerana kemahiran menulis semakin meningkat, semua operasi ini menjadi automatik dan tidak memerlukan pemantauan berterusan..

Menjadi jelas bahawa fungsi mental yang lebih tinggi tidak dilokalisasi di kawasan yang terhad, dan oleh kerana itu, kerosakan otak tempatan tidak menyebabkan kehilangan fungsi sepenuhnya.

Sekiranya peredaran serebrum terjejas atau kecederaan otak traumatik, salah satu syarat terpadu yang memastikan fungsi mental dilanggar:

  • atau kinestetik,
  • atau akustik,
  • atau pengaturcaraan, pengawalseliaan, perancangan.

Ini memastikan penstrukturan semula fungsi sistem, di mana pampasan satu sistem penganalisis terganggu dibenarkan kerana penyertaan penyusunan semula yang lain di dalamnya..

Semua data ini sangat penting, baik untuk memahami pelbagai varian afasia, dan untuk menyelesaikan masalah metodologi pampasan gangguan pertuturan dalam afasia..

Secara lebih terperinci saya ingin memikirkan salah satu bentuk afasia - akustik-gnostik (deria).

Afasia akustik-gnostik (deria).

Buat pertama kalinya, afasia deria digambarkan oleh psikiatri Jerman Wernicke (1874). Dia menunjukkan bahawa afasia, yang disebutnya sensori, muncul ketika sepertiga posterior gyrus temporal superior hemisfera kiri terjejas..

Keistimewaan afasia akustik-gnostik adalah gangguan pemahaman pertuturan ketika dirasakan oleh telinga.

Untuk masa yang lama, mekanisme pemahaman yang terganggu dalam bentuk afasia ini masih belum jelas, hanya diketahui bahawa afasia deria adalah sejenis agnosia akustik..

Selama bertahun-tahun, terdapat perbincangan di antara para pakar dalam bidang pengetahuan yang berbeza mengenai sama ada proses mendengar ucapan adalah akustik semata-mata, atau sisi ucapan yang artikulasi juga berperanan dalam proses ini..

Dalam beberapa tahun terakhir, telah disahkan bahawa persepsi pertuturan dibantu oleh artikulasi dalaman yang didengar, yang meningkatkan pemahaman tentang pesan lisan yang dirasakan..

Pengertian pertuturan diberikan bukan hanya oleh pembezaan sifat fonemik suara pertuturan, tetapi juga oleh urutan tertentu, dengan menentukan tempat suku kata tertekan dalam kata.

Pada peringkat awal penyakit ini, dengan lesi yang luas pada lobus temporal, terdapat gangguan pemahaman pertuturan. Pesakit menganggap ucapan orang lain sebagai aliran suara yang tidak jelas.

Kesalahpahaman yang lengkap mengenai ucapan orang lain dan kurangnya kawalan pendengaran terhadap pertuturan mereka membawa kepada fakta bahawa pesakit dengan afasia deria tidak segera menyedari penyakit mereka. Ini menggembirakan mereka, mereka menjadi mudah alih, banyak bercakap.

Pada peringkat kemudian dan dengan gangguan yang kurang jelas, hanya pemahaman separa pertuturan yang dipantau, persepsi tepat kata digantikan oleh tekaan. Oleh itu, anda harus mengulangi permintaan anda berulang kali, menguatkan pernyataan anda dengan isyarat yang menunjukkan objek.

Manifestasi sekunder kekurangan fonemik adalah penyimpangan tertentu dalam pemahaman makna sesuatu perkataan. Atas dasar tidak membezakan suara, kekhususan utama persepsi pertuturan muncul, iaitu ketidaksesuaiannya. Pesakit kadang-kadang mengenali perkataan itu, kadang-kadang dia tidak dapat mengenalinya. Kata-kata yang berbeza dapat terdengar sama dengan dia, katakan: bump-barrel-line-dot, dan dia dapat melihat kata yang sama dengan cara yang berbeza. Jadi pelanggaran pembezaan suara membawa kepada penurunan semantik.

Seorang pesakit dengan afasia deria merasa lebih sukar untuk mendengar akarnya, iaitu, bahagian leksikal-semantik kata, akibatnya kata tersebut kehilangan kaitannya dengan objek. Mendengar perkataan loceng, pesakit berkata: "Ini sesuatu yang kecil, tetapi saya tidak tahu apa".

Sehubungan dengan ketidakupayaan suara pada pesakit dengan afasia deria, kawalan diri terhadap ucapan mereka sendiri terganggu, akibatnya, kata-kata kompensasi muncul dalam ucapan lisan mereka.

Pada tahap residu, semasa afasia deria, pelanggaran bukan hanya organisasi fonemik ujaran ucapan dipantau, yang dinyatakan dalam parafasi literal yang jarang berlaku, menggantikan fonem tanpa suara dengan yang disuarakan, tetapi juga pemilihan cara leksikal bahasa, yang menyebabkan paraphasias lisan berlimpah.

Pada peringkat awal penyakit ini, ucapan spontan pesakit dengan afasia akustik-gnostik penuh dengan literal, dan pada peringkat kemudian - dengan paraphasias lisan..

Sekiranya afasia akustik-gnostik, disebabkan oleh gangguan pendengaran fonemik, reka bentuk artikulinya menderita untuk kali kedua. Akibatnya, paraphasias literal muncul.

Seorang pesakit dengan afasia akustik-gnostik pada mulanya mengulangi perkataan secara akustik dengan betul. Semasa mendengar kata dan percubaan berikutnya untuk mengulanginya, pesakit kehilangan bukan sahaja komponen suaranya, tetapi juga kehilangan asas berirama dan melodi, yang menyumbang kepada pengulangan awalnya yang betul.

Semasa membaca dalam ucapan pesakit dengan afasia deria, paraphasias literal berlaku, pesakit sukar untuk mencari suku kata yang tertekan, oleh itu, memahami apa yang mereka baca juga sukar. Walau bagaimanapun, membaca tetap merupakan fungsi pertuturan yang paling terpelihara dalam afasia deria, kerana ia dilakukan dengan melibatkan kawalan optik dan kinestetik..

Ucapan bertulis dalam afasia akustik-gnostik terganggu pada tahap yang lebih besar dan secara langsung bergantung kepada keadaan pendengaran fonemik pesakit. Pada peringkat awal, dengan afasia akustik-gnostik kasar, imlak dan menyalin perkataan sukar. Kekurangan pertuturan tidak dikenali, imej visual perkataan yang dihapus dihasilkan semula dengan tidak terkawal.

Pelanggaran penghitungan kasar hanya terjadi pada tahap awal, kerana penghitungan memerlukan pengucapan kata-kata yang termasuk dalam operasi penghitungan.

Telah dibuktikan bahawa ucapan berulang lebih dekat dengan proses persepsi fonetik, di mana objek kesedaran pesakit, pertama sekali, adalah komposisi suara yang baik. Nondifferensiasi persepsi dalam afasia deria menampakkan dirinya semasa pengulangan dalam bentuk paraphasias literal. Semasa memulihkan persepsi bunyi pertuturan, paraphasias literal ketika mengulang kata-kata berlaku dalam bentuk campuran suara penentangan. Menjelang akhir proses pemulihan, paraphasias literal muncul lebih jarang..

Pada mulanya, kata itu terdengar seperti struktur tidak terpisahkan, yang berbeza dengan kata lain mengikut corak irama dan melodi. Selepas ini, tahap bermula ketika pesakit mengira jumlah suku kata dan bunyi, tetapi seolah-olah tanpa pemahaman yang tepat tentang bunyi mana yang menjadi bagian dari kata tersebut. Oleh itu, keupayaan untuk memecah perkataan menjadi suku kata mendahului pemahaman sebenar bunyi. Soalannya sangat sukar bagi pesakit seperti itu: "Apakah bunyi keempat dalam satu kata?".

Dibolehkan mengulang perkataan tanpa memahami maknanya. Gejala "keterasingan" adalah kemungkinan pemisahan bunyi perkataan dari maknanya. Dengan afasia deria, makna kata dapat hilang dan hanya "shell suara" yang tidak ada makna yang tersisa, dan, sebaliknya, kerosakan suara yang lengkap dapat terjadi ketika diulang dengan adanya jejak semantik. Oleh itu, pengasingan makna kata-kata adalah salah satu akibat dari ketidakupayaan suara.

Afasia sensori vaskular berlaku paling kerap dalam kombinasi dengan afasia akustik-mnestic, semantik, atau "konduktif".

Kelakuan tidak hanya terhad kepada kerumitan pengulangan. Pada pesakit ini, semua jenis ucapan sukarela mengalami gangguan yang berbeza daripada afasia deria: pesakit tidak dapat menamakan objek, membina frasa dari gambar atau dari kata-kata yang diberikan, tidak dapat menulis imlak.

  1. Secara umum diterima bahawa asas afasia akustik-gnostik deria adalah pelanggaran pendengaran fonemik;
  2. Afasia sensori asal vaskular sehubungan dengan pelanggaran lembangan cawangan posterior arteri serebral tengah kiri, sering merupakan bentuk afasia yang kompleks, digabungkan dengan akustik-mnestic, dengan afasia semantik dan "konduktif";
  3. Dalam afasia akustik-gnostik deria, pendengaran nada sedikit terganggu; sisi pelanggarannya menunjukkan lateralisasi lesi di telinga hemisfera yang bertentangan;
  4. Mendengar dikotik menunjukkan lateralisasi bukan pendengaran fonemik, tetapi memori pendengaran-pertuturan. Ukuran platform temporal dijelaskan oleh perkembangan ketara bidang tersier lobus temporal, bermula dari bahagian anteriornya hingga bahagian belakang, mengelilingi zon Wernicke;
  5. Pemerhatian klinikal mengesahkan bahawa afasia akustik-gnostik yang teruk berlaku dalam kes luka dua sisi lobus temporal otak atau pada pesakit dengan tangan kiri separa.

Di tangan kanan, afasia akustik-gnostik menyumbang kira-kira 20% daripada jumlah afasia. Pada peringkat awal setelah strok, pesakit ini gelisah, tidak menyedari penyakitnya, dan oleh itu bangun, cuba berjalan, dan tidak mematuhi rehat di tempat tidur. Ucapan pesakit ini berbeza bukan hanya dalam istilah "jargonaphasia", tetapi juga dalam jumlahnya yang banyak. Pesakit khuatir, banyak, bertanya kepada orang lain, kesal kerana tidak dijawab, atau, dalam penilaian mereka, dengan sengaja menjawab dengan tidak betul, sukar bahawa mereka sendiri tidak memahami ucapan orang lain.

Ucapan lisan pesakit begitu sarat dengan paraphasias literal sehingga mendapat definisi "ucapan okroshka". Walau bagaimanapun, dalam 1-2 minggu selepas strok, ungkapan parafasik yang mencukupi atau parafasik muncul dalam pertuturan pesakit.

Membaca berdasarkan persepsi visual dan sisi ucapan yang artikulatif lebih utuh dalam afasia deria akustik-gnostik. Dalam hal ini, ia berfungsi sebagai "alat" utama yang menyusun semula di masa depan prasyarat neuropsikologi pertuturan, terganggu dalam afasia deria (pendengaran fonemik terganggu).

Berulang kali, dalam afasia deria, penghitungan unsur mungkin terganggu. Tidak memahami tugas untuk menyelesaikan contohnya, pesakit menuliskannya semula, dan setelah menyedari tugas itu, mereka membuat banyak kesalahan, dari fakta bahawa mereka mempunyai paraphasias lisan, berangka.

Dalam afasia akustik-gnostik, selain pendengaran fonemik, pendengaran-lisan, memori berturut-turut juga terganggu dalam satu kata.

Di tangan kanan, hemisfera kanan "mengenali" fonem vokal, dan yang kiri - konsonan. Oleh kerana pengurangan fonem vokal yang banyak di Rusia, pesakit dengan afasia deria, secara eksklusif pada bulan-bulan pertama selepas strok, sebelum bermulanya kelas terapi pertuturan untuk memulihkan pendengaran fonemik, berada dalam keadaan yang sangat sukar.

Semasa memulihkan pendengaran fonemik, pertama sekali, anda perlu bergantung pada garis besar irama-melodi kata, iaitu, anda harus mengajar pesakit untuk membezakan satu, dua dan tiga suku kata dengan telinga.

Afasia akustik-gnostik berterusan berlaku di tangan kiri juga. Ini adalah apa yang disebut afasia deria transkortikal di klinik penyakit saraf, yang dicirikan oleh pemisahan antara pengulangan kata dan frasa yang utuh dengan pelanggaran pemahaman pertuturan. Afasia deria separa seperti itu muncul pada orang dengan tangan kiri separa, dan dengan kerosakan pada kedua belahan kiri dan kanan, nampaknya, dalam kes di mana dominasi salah satu hemisfera tidak berlaku.

Seorang kidal mungkin mempunyai sebilangan fungsi fungsi pertuturan interhemispheric separa, tidak tipikal untuk orang kanan, serta gabungan fungsi ciri hemisfera subdomin dan pelanggaran persepsi kata yang kompleks dalam bentuk kesukaran dalam membezakan fonem bersiul dan mendesis (w - w, s - h, dll.), "Bising" dalam afasia deria tradisional oleh gangguan pendengaran fonemik semasa persepsi terutamanya oklusi (b - p, d - t, g - k) lebih kerap berlaku dalam bahasa Rusia. Dalam kes ini, fonem bersiul dan mendesis menderita paling banyak, paling sedikit dari segi kinestetik, taktil, dan kemudian terbentuk dalam pertuturan..

Sekiranya afasia deria, pesakit dengan tangan kiri mengalami gangguan atau mengekalkan ingatan pertuturan pendengaran untuk kata yang terpisah, dan pesakit tangan kanan dengan afasia deria pada mulanya secara global perlu mengulangi perkataan itu, dan kemudian kehilangannya ketika mencuba analisis fonemik sewenang-wenangnya mengenai komposisi bunyi kata.

Aphasia deria yang disebut subkortikal (menurut klasifikasi K. Wernicke), yang diperhatikan pada lesi dua sisi lobus temporal, sangat jarang berlaku..

Ciri khas bentuk afasia ini adalah pelanggaran sepenuhnya terhadap pemahaman pertuturan dan tindak balas akustik terhadap suara pertuturan dan bukan pertuturan dengan keteguhan pendengaran, serta pelbagai tahap gangguan ucapan lisan dan tulisan ekspresif dengan bacaan yang cukup utuh..

Afasia sensori "subkortikal" boleh disebabkan oleh infark serebrum yang berlaku pada mulanya di sebelah kanan, dan setelah beberapa tahun, di lobus temporal kiri.

Afasia sensori subkortikal juga dapat berkembang dengan secara beransur-ansur memusnahkan atrofi otak lobus temporal, di mana gangguan ucapan perlahan-lahan meningkat.

Kebolehubahan afasia deria, pelbagai manifestasi pada tangan kanan dan tangan kiri, serta pada luka dua sisi lobus temporal, pendedahan mengenai kerumitan ekstrem, pelbagai fungsi dan pelbagai tahap aktiviti pertuturan mengesahkan idea I.P. Pavlova (1951) bahawa patologi sering mengungkapkan, menguraikan dan menyederhanakan apa yang menutupi pepejal dan rumit pada norma fisiologi.

Pesakit dengan afasia deria pada peringkat awal setelah strok sangat gelisah, tidak memahami keadaannya yang menyakitkan, mengalami kesukaran untuk bertindak balas terhadap kesukaran bersentuhan dengan orang lain, tidak mengikuti rejimen hospital (bangun, cuba berjalan, enggan minum ubat, dll.). Oleh itu, menjalin hubungan dengan mereka adalah keutamaan..

Proses menjalin hubungan, membawa pesakit kepada idea tentang keperluan kelas dibantu oleh jenis pekerjaan bukan lisan. Pada pelajaran pertama, pesakit ditawarkan gambar skema dan primitif yang sangat primitif untuk membuat lakaran dan penyalinan. Untuk tujuan yang sama, lipatan gambar yang dipotong digunakan. Arahan untuk tindakan diberikan dengan sokongan untuk ekspresi wajah dan gerak isyarat.

Semasa hubungan terjalin, semasa pelajaran, arahan lisan disertakan, pelbagai jenis ucapan yang merangsang.

Oleh itu, dalam proses aktiviti bukan pertuturan (penyalinan, penyalinan dan jenis penyalinan lain), ketika pesakit dibawa untuk memahami hakikat gangguan pertuturan, dia harus diajar untuk mendengar dan memahami intonasi ucapan.

Dari pelajaran ke-5 hingga ke-6, setiap karya pesakit dengan afasia deria, yang disusun melalui ekspresi wajah dan gerak isyarat, disertai dengan ucapan pendek intonasi yang kuat ("Ya!", "Tidak!", "Hebat!", "Sekali lagi!", "Beri ! "," Tunjukkan saya! ", Dll.).

Apabila pesakit "mengikat" intonasi frasa "Beri!" dengan isyarat, perkataan kedua dimasukkan ke dalam arahan lisan: berikan gambar; beri sebatang pen; berikan buku itu. Ungkapan-ungkapan ini dalam pelajaran pertama semestinya disertakan dengan isyarat menunjuk. Oleh itu, arahan yang disampaikan kepada pesakit melalui telinga adalah rumit. Pesakit belajar untuk melihat frasa dua perkataan.

Semasa menggunakan ucapan insentif pada pesakit dengan afasia deria, tekanan frasa logik dan logik jatuh pada kata nama, yang sesuai dengan tugas-tugas mencegah ciri agrammatisme kumpulan pesakit ini..

Penerapan ucapan motivasi ini pada peringkat awal membawa pesakit kepada jenis pekerjaan yang lebih kompleks, mengajarnya untuk mendengar ucapan dan mengasingkan perkataan dari aliran ucapan. Secara beransur-ansur membawanya ke persepsi fonemik terhadap pertuturan.

Akibatnya, penggunaan bentuk pertuturan insentif yang berbeza dalam kerja pemulihan dengan afasia deria dicapai melalui penggunaan tekanan logik yang betul, intonasi yang berbeza, serta ekspresi wajah dan pantomim..

Di Rusia, kejadian "Stroke" lebih daripada 450 ribu stroke baru setiap tahun. Terdapat 15 juta pukulan yang didaftarkan setiap tahun di dunia. Kecacatan bukan sahaja secara dramatik mengurangkan kualiti hidup pesakit itu sendiri, tetapi juga memberi beban yang besar kepada ahli keluarga dan penjaga mereka.

Iklim psikologi yang baik dalam keluarga, gabungan kebajikan dengan ketelitian dalam hubungannya dengan pesakit dalam banyak cara mendorong pemulihan kemahiran yang terganggu, membantunya kembali bekerja..

Perlindungan berlebihan, seperti sikap pasif yang acuh tak acuh terhadap pesakit, menyukarkan proses pemulihan yang berjaya.

Cadangan kaedah untuk saudara-mara

Prinsip asas pemulihan yang berjaya setelah sebuah institusi:

  • Permulaan awal (hari pertama selepas strok, seperti yang ditunjukkan oleh pakar neurologi).
  • Tempoh dan ketekalan.
  • Kerumitan (gabungan pelbagai kaedah pemulihan).
  • Penyertaan aktif dalam pemulihan pesakit itu sendiri dan ahli keluarganya.

Pemulihan pertuturan, ingatan, membaca dan menulis.

  • Kelas dengan ahli terapi pertuturan-aphasiologis atau ahli neuropsikologi.
  • Kelas "Rumah": secara bebas atau di bawah bimbingan saudara-mara yang dilatih oleh ahli terapi pertuturan.
  • Terapi ubat - ubat yang meningkatkan fungsi otak.

Sekiranya terdapat gangguan pertuturan, perlu:

  • Elakkan "pengasingan ucapan" pesakit.
  • Libatkan pesakit secara berkala dalam perbincangan mengenai topik harian.
  • Gunakan alat bantu yang berbeza dalam kerja rumah.

Tahap belajar membaca.

  1. Pengecaman (jika boleh, menyebut dengan kuat) huruf individu, suku kata, perkataan mudah.
  2. Menyiapkan tugasan berdasarkan arahan bertulis dan membuka prasasti di bawah gambar.
  3. Membaca teks: dari sederhana hingga kompleks.

Tahap belajar menulis.

  1. Menyalin perkataan, ayat, teks.
  2. Menulis imlak kata, ayat, teks.
  3. Ringkasan membaca.
  4. Komposisi (berdasarkan gambar plot).

Senaman di rumah.

Mereka digunakan dengan mempertimbangkan kemampuan pesakit dalam tempoh pemulihan.

  • Gunakan buku nota dan buku harian dengan aktif.
  • Selesaikan kata laluan silang.
  • Gunakan pelbagai ujian dan simulator memori.
  • Tonton siaran berita, baca surat khabar.

Contoh pelatih ingatan dan pertuturan.

Tugas untuk perhatian dan pengiraan: pengurangan bersiri (berurutan) dari 100 dengan nombor tertentu (3,4,5,6,7).
Penyesuaian psikologi dan sosial.

Tugas keluarga:

  • Galakkan pesakit untuk melakukan latihan untuk memulihkan pergerakan dan pertuturan.
  • Kekalkan semangat yang optimis dan ceria.
  • Bantu mengembangkan pendekatan yang realistik mengenai keperluan mengatur kehidupan dalam keadaan baru.
  • Berusaha untuk memastikan bahawa pesakit melakukan segala-galanya (atau banyak) sendiri.

Arahan kaedah dan tugas individu untuk pesakit:

- Lakarkan sebuah rumah dan tuliskan kata rumah di bawahnya, minta pesakit menuliskan perkataan tersebut.

- Bantu pesakit menyelesaikan contoh: 3 + 2, 5 + 3, 6-2, 8-4.

- Minta pesakit menuliskan nama dan nama anda, nama orang yang dekat dengannya. Bantu dia menyalinnya sel demi sel.

- Tunjukkan gambar subjek mengikut tugasan anda.

- Minta pesakit memasukkan huruf a atau o yang hilang: dm, r.k, m.k, km, r.t, sm, c.d

- Tunjukkan di mana ia dilukis: laras tunas, malam anak perempuan, embun mawar, busur-menetas, sudut-arang batu, atap tikus.

- Namakan dan tunjukkan bahagian badan.

- Letakkan gambar objek di hadapan pesakit: sudu, piring, besi, kerusi, pena, kapak, sekop. Minta pesakit menunjukkan kepadanya satu sudu, besi, minta dia menunjukkan apa yang mereka besi? Apa yang mereka makan? Apa yang mereka tulis?...

- Letakkan 4 gambar di hadapan pesakit: sudu, garpu, pisau, pensil, minta dia menunjukkan objek mana yang berlebihan? (pensel). Atau musang, serigala, kelinci, burung pipit. Siapa yang berlebihan? (burung pipit).

- Letakkan gambar: beruang, pike, burung hantu, kelinci, ikan keli, katak,... Minta nama dan tunjukkan: siapa yang tinggal di hutan? (beruang,...) Siapa yang tinggal di sungai? (pike,...)

- Namakan gambar objek: kayu, samovar, gunting, kerusi, bateri, meja,... Tuliskan nama objek dan sebarkan kepada beberapa kumpulan: "besi", "kayu".

- Kenal pasti melalui gambar: sosej, cincin, butang, plum, buku, kuku, gula,... Apa yang boleh dimakan? Apa yang tidak boleh dimakan?

- Tunjukkan gambar: plum, timun, epal, lada, wortel, ceri, pir, kubis,... Apa yang tumbuh di kebun? Apa yang tumbuh di atas pokok?

- Menjalin hubungan bersekutu (apa yang merujuk kepada apa, apa yang dihubungkan dengan apa) dengan menggabungkan gambar dengan garis: kunci istana, sudu pinggan, kapak kayu, cendawan bakul, pena buku nota,...

- Padankan perkataan ini dengan objek: biru cantik…. (mata), berair manis... (tembikai), rambut merah licik... (rubah), cerah cerah... (hari), mandi terry... (tuala).

- Ikuti arahan lisan: letakkan pen di buku nota, letakkan pen di bawah buku nota, letakkan pen di sebelah kanan buku nota, letakkan pen di buku nota, ambil pensil kuning dan lukis sinar matahari, buka buku ke halaman 14.

- Untuk kata nama, pilih kata kerja yang bermaksud: kapal terbang-terapung, terbang, berjalan; matahari bertiup, bersinar, tumbuh; rumput, membaca, tumbuh; pelajar terbang, menulis, larut, dll..

- Bandingkan 2 gambar dan cari perbezaannya.

- Cari ketidakkonsistenan dalam gambar.

rumput hijau (apa?),
India (apa?)...
gelas (apa?)...
konifer (apa?)...
cat air (apa?)...
kayu (apa?)...
larut (apa?)...
birch (apa?)...

Perkataan untuk rujukan: kaca, kopi, kayu, cat, meja, teh, kebun.

- Pilih takrif: apa ?, Apa ?, Apa ?, Apa?

pisau (apa?) tajam
hutan...
bot…
langit…
teh...
roti...
susu…

- Tamatkan frasa dengan definisi dengan makna:

lemon masam, dan jem... / manis /
jelaga berwarna hitam, dan salji... / putih /
bapa sudah tua, dan anak lelaki... / muda /
api panas, dan ais... / sejuk /
jalannya sempit, dan jalannya... / lebar /
sungai cetek dan laut... / dalam /
pada musim sejuk malamnya panjang, dan harinya... / pendek /

- Tamatkan frasa dengan kata keterangan yang bermaksud:

sejuk pada musim sejuk, dan musim panas... / panas /
siang hari, dan pada waktu malam... / gelap /
beg itu senang dibawa, tetapi beg pakaiannya... / berat /

menempah....
menempah...
menempah...
menempah...

Kata rujukan: rak, kedai, kabinet, rumah penerbitan.

lelaki...
lelaki....
lelaki...
lelaki...

Kata rujukan: baju, stoking, kot, sut.

kapur...
palsu...
palsu...
palsu...

Perkataan untuk rujukan: lorong, pokok, warna, dokumen.

- Buat frasa dari perkataan lajur 1 dan 2:

kawan sempit
jalan setia
tapak kaki berbunga
beruang bunga
novel sejarah

- Cari perkataan dengan makna untuk kata kerja (2-3 perkataan):

baca... / buku, novel, cerita /
menetapkan...
lukis...
bakar...
belajar...
mengucapkan tahniah....
berikan…

- Angkat kata kerja untuk kata keterangan dengan makna (2-3 perkataan):

bersih... / tulis, sapu, bersih /
dengan sopan....
perlahan...
tinggi...
baik...
menyeronokkan...
berhati-hati...
senyap …
cantik...
keras...
pantas...

- Cari perkataan yang sesuai dengan makna (2-3 perkataan)

kayu... / rumah, pagar, kotak /
sedap...
emas...
biru...
gelap...
tinggi...
musim panas...

- Jawab soalan: apa yang dilakukannya?

tukang masak (apa yang dia buat?)
doktor...
guru...
artis...
penjual...
penulis...
penjaga...
pembina...

Kata-kata untuk rujukan: menyembuhkan, menarik, menjual, menjaga, mengajar, menulis, membina.

tinggi... rumah, tinggi... menara, tinggi... bangunan,
dalam... laut, dalam... sungai, dalam... kolam,
panas... teh, cair... susu, aromatik... strawberi, berair... tembikai.

- Padankan tiga kata nama dengan kata-tindakan:

air (apa?)...,....,....
masak...,...,....
bina...,...,....
menyanyi...,...,....
besi...,...,....

- Masukkan kata nama yang sesuai dalam ayat:

Angin mengalir....
Posmen membawa pesanan berdaftar...
Saya membeli biskut....
(kek, awan, surat)

Waktu perniagaan, tetapi menyeronokkan...
Tidak mempunyai seratus rubel, tetapi mempunyai seratus...
Cukup untuk setiap orang yang bijak...
Tujuh masalah, satu...
Anda memandu lebih tenang, lebih jauh...
Baji baji...

- Buat ayat untuk kata kunci:

pai - epal, roda kereta, jaring ikan, kotak - bunga api.

- Bersamaan dengan pesakit, ucapkan teks puisi dan lagu:

1) Sekali musim sejuk, musim sejuk
Saya keluar dari hutan, cuaca sejuk.
Saya melihat - perlahan-lahan naik ke atas bukit
Kuda membawa kayu berus.

2) Negara asal saya luas,
Terdapat banyak hutan, ladang dan sungai di dalamnya!
Saya tidak tahu negara lain seperti itu,
Di mana manusia bernafas dengan bebas.

3) Lukomorye mempunyai ek hijau;
Rantai emas di tom oak:
Siang dan malam, kucing itu adalah saintis
Segala-galanya berjalan dalam rantai...

- Minta pesakit membaca cerita, menjawab soalan, menceritakan semula:

Ia adalah musim sejuk. Yura dan Sasha berjalan pulang dari sekolah. Mereka berjalan di seberang sungai dengan ais. Yura berjalan dahulu. Tiba-tiba dia terdengar tangisan. Dia menoleh ke belakang dan melihat bahawa Sasha jatuh melalui ais. Yura berlari ke arah rakannya, berbaring di atas salji dan melemparkan selendang kepada Sasha. Sasha menarik selendang itu, dan Yura mula menarik rakannya dengan berhati-hati keluar dari air. Yura menolong Sasha keluar dari air. Kawan cepat berlari pulang.

Sila jawab soalan:

1. Jam berapa tahun itu?
2. Dari mana asal Yura dan Sasha??
3. Apa yang berlaku pada Sasha?
4. Apa yang Yura buat?
5. Bagaimana ia berakhir?

- Pastikan untuk memuji pesakit untuk setiap kejayaan.!

Gordyaskina Irina Viktorovna,
ahli terapi pertuturan GBUZ DC 5 DZM,
PhD dalam Falsafah,
Bandar Moscow

Afasia selepas strok: jenis, rawatan, senaman

Apabila orang tua cuba menjelaskan sesuatu kepada saudara-mara, dan dia mendapat satu set bunyi yang tidak bermakna, atau kata-kata yang tidak sesuai dengan keadaan itu, ini disebut afasia. Penyebab utamanya pada orang tua adalah strok serebrum, akibatnya sel-sel di satu atau lebih pusat otak yang bertanggungjawab untuk pertuturan mati. Dan agar saudara anda yang tua tidak mengalami kemurungan yang teruk dan tidak mula melakukan percubaan bunuh diri yang berkaitan dengan afasia setelah mengalami strok, maka perlu memulakan rawatan secepat mungkin. Sebilangan besar langkah rawatan jatuh ke bahu saudara-mara pesakit.

Apa yang menyebabkan afasia pada strok

Di otak manusia, terdapat beberapa pusat yang saling berkaitan yang bertanggungjawab untuk pertuturan lisan: untuk memahaminya, memperbanyaknya, menganalisis struktur pertuturan yang kompleks, dan kemampuan untuk membina ayat yang betul. Kesemuanya dihubungkan oleh serat saraf, dan terletak terutamanya di bahagian tengah otak, serta di lobus temporal dan parietal. Sebilangan pusat pertuturan ini simetris di kedua belahan otak (iaitu, mereka digandakan di masing-masing), tetapi ada juga kawasan yang dimiliki orang kanan hanya di hemisfera kiri, dan tangan kiri - di sebelah kanan.

Apabila strok berlaku, bahagian otak mati. Sekiranya kematian berlaku di salah satu pusat pertuturan, atau ujung saraf yang menghubungkan zon ini rosak, afasia berkembang. Oleh itu, afasia adalah pelanggaran pemahaman atau penghasilan semula ucapan lisan yang sudah terbentuk, kadang-kadang sehingga tidak lengkap. Sekiranya pelanggaran berkenaan dengan ucapan bertulis, maka sindrom neurologi seperti itu akan mempunyai nama yang berbeza (alexia, agraphia).

Bagaimana mengenali afasia

Aphasia selepas strok dapat dikenali oleh pelbagai gejala, gabungannya memungkinkan untuk membezakan beberapa jenis sindrom ini..

Oleh itu, mengenai afasia sifat sensori (Wernicke), kita boleh bercakap sekiranya pesakit mempunyai:

  • salah faham mengenai ucapan yang disampaikan;
  • kurang memahami kiasan, pepatah, peribahasa;
  • aduan bahawa semua orang di sekitar mereka mula bercakap seolah-olah "dalam bahasa asing";
  • melupakan bahagian awal ayat panjang pembicara, kehilangan pemahaman tentang struktur ucapan panjang, yang mendorong pesakit untuk mengemukakan soalan mengenai kata-kata yang telah hilang dari ingatan.

Pada masa yang sama, pesakit dapat merumuskan cadangannya sendiri. Dan walaupun akan laconic, tanpa frasa deskriptif, maknanya akan ada di dalamnya.

Sekiranya afasia mnestic berkembang selepas strok, orang tua:

  • dapat mengingat hanya beberapa perkataan dari frasa yang didengar;
  • mula bersuara, lupa apa yang ingin dia katakan;
  • bersuara perlahan, memilih kata-katanya dengan teliti;
  • menggantikan beberapa perkataan dengan yang lain yang tidak sesuai dengan makna.

Ini adalah afasia akustik-mnestic. Terdapat juga jenis sindrom optik-mnestic, kemudian:

  • seseorang boleh membaca tajuk utama di buku atau surat khabar, tetapi makna teks itu sendiri hilang;
  • sukar baginya untuk tidak hanya menggambarkan apa yang dilihatnya (di dunia di sekelilingnya atau dalam gambar), tetapi juga untuk menamakan objek.

Terdapat juga afasia amnestik yang berkembang dengan pukulan lobus parietotemporal. Dalam kes ini, orang itu melupakan apa yang disebut objek individu, tetapi mengingati apa tujuannya. Pesakit seperti itu, bukannya "pen", boleh mengatakan "perkara yang mereka tulis dengan", dan seumpamanya.

Afasia semantik tidak dapat dilihat dengan segera. Dalam kes ini, seseorang yang mengalami strok dilemparkan ke dalam pukulan dengan kalimat panjang yang menggambarkan tindakan logik, hubungan spasial..

Semua jenis sindrom ini - jenis afasia Wnnicke, mnestic, semantik dan amnestic - digabungkan dengan nama umum "sensori afasia", apabila seseorang yang mengalami strok mengalami kesukaran untuk memahami pertuturan. Selalunya pesakit itu sendiri tidak memahami apa yang diperkatakannya.

Jenis penyakit utama kedua adalah afasia motor. Dalam kes ini, orang itu, sebaliknya, sangat memahami ucapan yang dialamatkan, tetapi tidak dapat mengulanginya, dari mana dia menderita secara moral. Afasia motor dibahagikan kepada 3 jenis:

  1. Afasia motor aferen. Dalam kes ini, pesakit membingungkan konsonan tanpa suara dan bersuara yang serupa, menyusun semula bunyi dengan kata-kata.
  2. Afasia dinamik. Pesakit memahami pertuturan yang ditujukan dan cuba menjawab, tetapi kata-kata dalam ayatnya begitu tidak tepat sehingga keseluruhan frasa kehilangan maknanya. Seseorang mendengar dan memahami perkara ini, tetapi tidak dapat memperbaikinya, sebab itulah dia menderita.
  3. Afasia Broca. Ia berlaku pada orang yang kehilangan, akibat strok, bahagian otak berhampiran lobus frontal hemisfera kiri (terdapat pusat Broca, yang bertanggung jawab untuk koordinasi pergerakan, berkat ucapan yang dihasilkan). Ini dicirikan oleh perubahan gaya komunikasi: seseorang bercakap dengan kata yang terpisah, membuat jeda di antara mereka, dan bahkan antara suku kata yang terpisah, kerana sukar baginya untuk beralih dari satu suku kata ke yang sama sekali berbeza. Orang seperti itu mula menulis dan membaca dengan kesalahan besar. Dia dapat mengulang suku kata yang sama sepanjang masa, menamakan perkataan yang berlainan makna, bercakap dengan tidak sah.

Ucapan pesakit dengan afasia motor sangat pendek, terdiri daripada hanya kata nama dan kata kerja, di mana seseorang berhenti. Dia mungkin mengulangi satu suku kata (misalnya, "la") atau bunyi (misalnya, hum), cuba meletakkan makna di dalamnya dengan bantuan intonasi. Semasa perbualan, orang seperti itu sering menangis, kerana dia menderita kenyataan bahawa dia tidak dapat menyampaikan pemikirannya.

Diagnosis afasia motorik harus dibuat oleh pakar neurologi, kerana dalam kehidupan sehari-hari, sukar untuk membezakan sindrom ini daripada yang disebut dysarthria. Dysarthria berlaku apabila pusat otak mengalami kerosakan, yang membawa arahan ke otot yang terlibat dalam pembentukan pertuturan (pergerakan lidah, bibir, pita suara). Pesakit disarthria memahami ucapan yang dialamatkan dan membentuk ayat dengan betul. Tetapi disebabkan oleh perubahan nada suara mereka dan ketidakmampuan untuk mengucapkan suara individu, ucapan mereka menjadi tidak terbaca. Sekiranya gangguan pernafasan ditambahkan, ini memaksa orang tua yang sakit untuk bercakap dalam ayat pendek. Huraian, kata sifat, kata keterangan tidak hilang dari ucapan.

Jenis afasia ketiga "besar", bersama dengan jenis sensori dan motorik, adalah afasia total. Ia dicirikan oleh gangguan pemahaman dan pembiakan pertuturan. Keadaan ini boleh disyaki oleh gejala berikut:

  • sebagai tindak balas kepada ucapan yang disampaikan, dia memandang pembicara tanpa memahami. Sekiranya anda menyederhanakan ayat, ganti perkataan dengan yang lebih sederhana dan lebih primitif, dapat memenuhi permintaan itu, tetapi masih tidak dapat menjawab dengan jelas;
  • orang yang mengalami strok tidak dapat menyatakan permintaan dengan jelas;
  • melangkau beberapa perkataan dalam satu ayat. Selebihnya perkataan adalah yang paling mudah. Tidak ada ungkapan sastera: hiperbola, perbandingan, ungkapan kata keterangan yang kompleks, dalam ucapan itu. Dalam kes yang teruk, kata sifat dan kata keterangan pun hilang dari frasa: ayat itu hanya terdiri daripada kata nama.

Cara merawat afasia

Seperti semua orang diajar sejak kecil, "sel saraf tidak pulih." Sebenarnya, ini tidak sepenuhnya benar: walaupun pada orang tua yang dalam, hubungan baru dapat terbentuk antara neuron hidup - "jambatan" di mana maklumat akan mengalir dari sel saraf di satu sisi fokus strok ke neuron di sisi lain. Tetapi untuk ini, anda memerlukan:

  1. aktiviti harian yang akan melibatkan kawasan otak yang berdekatan dengan kawasan mati;
  2. bekalan darah yang mencukupi ke otak, terutamanya di kawasan yang terjejas;
  3. menyediakan otak dengan jumlah oksigen yang diperlukan;
  4. penghapusan impuls kekacauan tambahan yang timbul di otak semasa tekanan dan mencegah aliran impuls diarahkan ke kawasan berhampiran tumpuan sel mati. Tekanan dalam afasia disebabkan oleh fakta bahawa seseorang memahami ketidakupayaan mereka untuk menyampaikan mesej mereka kepada orang lain.

Afasia selepas strok juga dirawat mengikut prinsip ini. Ia harus dimulakan seawal mungkin - secepat edema serebrum ditangkap, yang menampakkan diri dalam kemurungan kesedaran (dari mengantuk hingga koma), sawan, halusinasi.

Terapi mestilah:

  • dimulakan seawal mungkin;
  • dijalankan setiap hari, sehingga pesakit dapat mengatasi masalah;
  • bertujuan untuk membetulkan bukan sahaja lisan, tetapi juga ucapan bertulis, jika sindrom seperti itu berlaku pada saudara anda.

Dalam beberapa kes, afasia setelah strok boleh berhenti sendiri, tetapi ini sangat jarang berlaku, jadi anda tidak boleh mengharapkan hasilnya. Pada asasnya, rawatan sindrom ini adalah proses yang panjang dan susah payah, memerlukan pulangan yang banyak dari saudara-mara..

Mari pertimbangkan setiap jenis terapi secara terperinci.

Rawatan ubat

Ia diresepkan oleh pakar neurologi hospital di mana pesakit dengan strok sedang berbaring, dan mula dilakukan seawal mungkin. Terapi ubat merangkumi ubat-ubatan yang meningkatkan penghantaran oksigen dan nutrien ke otak, memperkuat hubungan saraf di dalamnya, dan mengoptimumkan metabolisme di dalamnya. Ia:

Lihat juga:

  • Cerebrolysin (Semax);
  • "Gliatilin" ("Holityline", "Tsereton");
  • Somazina (Tserakson);
  • sediaan asid sukina "Cytoflavin", "Reamberin", "Mexidol";
  • Vitamin kumpulan B: "Neuromidin", "Milgamma".

Ubat ini digunakan secara gabungan, mengikut skema yang diamalkan oleh institusi perubatan ini. Pada mulanya, mereka diberikan secara intravena dan intramuskular selama 1-3 minggu. Kemudian mereka beralih ke bentuk tablet ubat ini..

Sebagai tambahan kepada ubat-ubatan ini, pesakit disuntik dengan ubat-ubatan yang diperlukan oleh keadaannya. Oleh itu, jika afasia selepas strok ditambah dengan gangguan lain yang lebih mengancam nyawa, kompleks rawatan untuk gangguan pertuturan adalah "mengurangkan" - untuk mengurangkan beban ubat pada organ dalaman.

Fisioterapi

Untuk rawatan afasia selepas strok, prosedur fisioterapi dilakukan untuk memperbaiki peredaran serebrum. Ia:

  • akupunktur;
  • elektromisostimulasi (pendedahan kepada denyutan semasa) otot yang terlibat dalam artikulasi;
  • kesan pada korteks serebrum oleh medan magnet.

Kelas dengan ahli terapi pertuturan

Ahli terapi pertuturan khas - ahli aphiologiologi - menangani melegakan afasia selepas strok. Biasanya pakar ini bekerja di hospital yang sama dengan merawat strok, tetapi dalam beberapa kes, saudara-mara harus mencari pakar seperti itu sendiri..

Kelas dengan pakar aphiologiologi harus bermula dalam keadaan jabatan neurologi, seminggu selepas pesakit dipindahkan dari unit rawatan rapi. Doktor ini melatih orang tua yang mengalami strok selama 5-7 minit pada mulanya, secara beransur-ansur meningkatkan masa latihan menjadi 15 minit. Ia berfungsi mengikut skema berikut:

  1. Bina dialog dengan pesakit.
  2. Cari persefahaman.
  3. Latih tubi membaca.
  4. Ingat kemahiran menulis.

Sebelum memulakan kelas dengan pesakit dengan afasia deria, jika dia tidak memahami keadaannya, dia diminta untuk menulis perkataan (biasanya dia menulis satu set huruf), kemudian - untuk membacanya. Berkomunikasi dengannya dengan ekspresi wajah dan gerak tubuh. Pada sehelai kertas dengan satu set huruf, gariskan dengan pensil atau pen.

Pakar aphiologiologi mesti menunjukkan kepada saudara-mara latihan yang dilakukannya dengan pesakit supaya mereka dapat mengulanginya pada waktu petang..

Contoh latihan:

  • Bengkak pipi.
  • Menjilat lidah secara bergantian antara bibir atas dan bawah.
  • Tarik bibir dengan tiub, selepas itu anda perlu menahannya dalam kedudukan ini selama 5 saat, kemudian berehat.
  • Pergerakan lidah: ke arah hujung hidung - ke arah dagu.
  • Percubaan untuk melipat lidah di depan cermin.
  • Gerakkan rahang bawah ke hadapan dan ke atas untuk menangkap bibir atas dengan gigi anda. Kemudian lakukan perkara yang sama dengan rahang bawah..
  • Dengan mulut tertutup, anda perlu berusaha menjangkau lidah dengan lidah anda.
  • Lidah bergumpal di lelangit.
  • Gambar ciuman.
  • Sebutan kata biasa yang mudah dikenali.

Dengan pakar aphiologologi mereka mempelajari frasa atau kata untuk memulakan komunikasi, "ingat" kiraan dari 1 hingga 10 dan dalam urutan terbalik.

Terapi intonasi melodi berkesan dalam rawatan afasia: semasa menyanyi, artikulasi bertambah baik - keyakinan diri muncul. Mereka mulai menyanyi dengan lagu yang tidak asing lagi, mendukung pasien dengan segala cara yang mungkin, bahkan jika dia tidak dapat mengucapkan satu suara yang dapat dimengerti.

Untuk afasia deria, latihan dengan kad flash dengan gambar sangat membantu. Anda boleh menggunakan program komputer khas (misalnya, program untuk ahli terapi pertuturan oleh Ryabtsun) atau aplikasi di telefon anda. Ahli aphiologiologi meminta pesakit untuk menjelaskan apa yang ingin dia katakan dengan menggunakan gambar. Juga, jika seseorang membingungkan huruf dengan kata-kata, dia meminta untuk menunjukkan di mana, misalnya, "tong" digambarkan, dan di mana "ginjal".

Sekiranya pertuturan sedikit menderita, atau pada tahap perawatan kemudian, mereka menggunakan imlak, membaca dengan kuat. Untuk rawatan, juga penting untuk mengucapkan twister lidah yang melatih, khususnya, suara yang tidak dapat diucapkan oleh pesakit.

Setelah setiap tugas berjaya diselesaikan, pesakit dipuji.

Sebagai tambahan kepada latihan dan imlak, ahli terapi pertuturan-aphasiologis melakukan urutan terapi pertuturan. Untuk melakukan ini, dia mengurut dengan lembut kawasan yang berlainan di lidah, bibir, pipi, lelangit dengan spatula atau sudu. Tujuan urutan adalah untuk memulihkan nada otot di kawasan-kawasan ini untuk meningkatkan pertuturan.

Kelas dengan psikoterapis

Pesakit dengan afasia selepas strok, terutama jenis motoriknya (ketika mereka memahami ucapan, tetapi tidak dapat menghasilkannya), dibezakan oleh air mata, perasaan tertekan. Untuk mengelakkan mereka daripada mengalami kemurungan, mereka memerlukan kelas dengan psikoterapis. Pakar ini akan menilai keadaan mental saudara anda, dan berdasarkan ini akan menetapkan jenis psikoterapi yang sesuai, yang dapat ditambah dengan sokongan ubat yang diperlukan..

Dalam kebanyakan kes, psikoterapis mengadakan kelas bukan sahaja dengan pesakit itu sendiri, tetapi juga dengan saudara-mara. Dia menjelaskan bagaimana mereka perlu membina garis tingkah laku dalam hubungannya dengan pesakit, bagaimana berkomunikasi dengannya, bagaimana bertindak balas terhadap air matanya atau perasaan marah.

Rawatan alternatif

Pada masa ini, untuk rawatan bentuk afasia yang teruk yang tidak bertindak balas terhadap terapi standard, yang berikut boleh digunakan:

  1. Pengenalan sel induk ke dalam darah - sel-sel manusia yang boleh berubah menjadi sel lain di dalam badan. Diandaikan bahawa sel induk, yang merasakan "isyarat" dari otak yang rosak akibat strok, dihantar ke sana dan mengganti (sekurang-kurangnya sebahagian) bahagian-bahagian tisu saraf yang mati. Akibatnya, jumlah tisu otak mati berkurang, dan sesi selanjutnya dengan ahli terapi pertuturan mempunyai peluang yang lebih baik untuk memulihkan pertuturan..
  2. Operasi yang disebut anastomosis ekstra-intrakranial. Ini terdiri dalam mewujudkan hubungan tiruan antara arteri di luar rongga kranial (temporal artery) dan arteri serebrum tengah yang memberi makan otak. Operasi ini belum mendapat penggunaan yang meluas dan bertujuan untuk meningkatkan bekalan darah ke otak..

Apa yang perlu dilakukan di rumah

Selepas keluar, saudara-mara perlu meneruskan terapi yang dimulakan di hospital:

  • mengambil ubat dalam bentuk tablet;
  • latihan untuk alat pertuturan: ditetapkan oleh doktor atau yang dinyatakan di atas;
  • melafazkan lidah puting;
  • jika perlu - kelas dengan psikologi dan psikoterapis.

Pesakit harus dilayan dengan sopan, cuba untuk tidak memusatkan perhatian pada kenyataan bahawa ucapannya tidak dapat difahami, ulangi bahawa ini adalah kesukaran sementara dan dengan usaha bersama anda akan mengatasi penyakit ini. Bercakap dengan jelas, jelas, tetapi - tidak suka dengan bayi yang terencat akal atau tidak cerdas dan tidak keras. Cuba sentuh hanya topik-topik yang akan menanamkan rasa optimis dalam dirinya.

Jangan mengasingkan saudara yang sudah tua. Sebaliknya, cubalah mengumpulkan di sekelilingnya banyak saudara-mara dan rakan-rakan yang akan berkomunikasi dengan dia dan sesama mereka, sehingga dia dapat mendengar ucapan mereka. Sekiranya gangguan pertuturan itu teruk, maka lebih baik dia bertanya kepadanya sedemikian rupa sehingga dia dapat menjawab secara negatif atau afirmatif..

Pesakit dapat menonton program dan video, tetapi tidak lebih dari 2 jam sehari. Ini disebabkan oleh fakta bahawa mustahil untuk membebani kawasan otak tertentu yang belum pulih sepenuhnya, sehingga tidak menyebabkan kemerosotan keadaan. Program, filem atau video yang anda tonton mestilah positif.