Aphasia

Afasia motor (afasia Broca, afasia motor aferen) adalah keadaan di mana seseorang kehilangan keupayaan untuk menggunakan kata-kata untuk mengekspresikan pemikiran mereka sendiri, iaitu, ucapan. Pembentukan pertuturan pada seseorang menentukan hemisfera kiri otak.

Akibat strok atau kecederaan otak traumatik yang teruk, fungsinya mungkin terganggu, dan hasilnya adalah kehilangan ucapan sepenuhnya atau sebahagian.

Bagaimana afasia motor nyata??

Afasia lengkap atau separa adalah gejala neurologi. Perkembangan afasia berlaku sekiranya lobus frontal otak kiri dipengaruhi oleh proses patologi. Sebab-sebab fenomena ini adalah trauma yang teruk, strok, dll. Dengan afasia motor, aktiviti pertuturan pesakit dapat dihambat, tidak tepu. Orang itu mempunyai artikulasi yang sangat buruk, sebab itulah orang lain di sekitarnya tidak memahami dengan baik. Afasia motor Broca yang teruk kadang-kadang menyukarkan pesakit untuk mengucapkan dan menggabungkan bunyi. Sebilangan orang hanya mampu mengeluarkan suara yang tidak dapat difahami oleh orang-orang di sekitarnya. Pemulihan pertuturan dalam kes afasia motor bergantung pada keparahan lesi dan ciri-ciri penyakit yang menimbulkan gejala ini. Kadang-kadang cukup untuk melakukan senaman khas secara berkala..

Seseorang yang mempunyai afasia motor aferen yang agak ringan sering mengucapkan ayat yang hanya terdiri daripada kata kerja dan kata nama, sementara tidak menggunakan bahagian pertuturan rasmi. Dalam ayat mereka, susunan kata sering dilanggar, kata-kata itu sendiri digunakan dalam bentuk yang salah, tidak berkorelasi dengan kata berikutnya. Ucapan sering kali memberi maklumat, tetapi memberikan kesan buta huruf yang lengkap. Seseorang boleh memasukkan perkataan yang baru saja didengar ke dalam ayat, mengulang perkataan yang sama. Selain ucapan, membaca, menulis terganggu, pesakit sering tidak dapat menamakan objek.

Dengan penyakit yang teruk, seseorang hanya dapat mengucapkan bunyi yang tidak dapat difahami atau berkomunikasi secara eksklusif menggunakan perkataan "ya" dan "tidak". Pada masa yang sama, dia memahami ucapan lisan yang ditujukan kepadanya.

Orang dengan afasia kadang-kadang menunjukkan perubahan dalam keadaan emosi. Mereka boleh menjadi murung, sering menangis, putus asa. Sekiranya bentuk afasia lain boleh menyebabkan fakta bahawa seseorang tidak menyedari keadaannya sendiri, maka dengan afasia motor, pesakit memahami apa yang berlaku kepadanya. Oleh itu, pesakit seperti itu kebanyakannya enggan bercakap..

Di antara manifestasi neurologi yang menyertai afasia motor, seseorang harus memperhatikan manifestasi kelemahan otot muka di satu pihak, kadang-kadang otot dapat lumpuh sepenuhnya. Beberapa pergerakan yang melibatkan otot muka, tekak, dan mulut mungkin tidak dapat diakses oleh pesakit dalam keadaan ini. Bidang pandangan pesakit mungkin berbeza dari batas normal.

Sebagai tambahan kepada afasia motor, jenis afasia berikut didefinisikan dalam perubatan: sensori, amnestik, semantik dan dinamik.

Dalam afasia dinamik, kecacatan inisiatif ucapan disebut. Terdapat pelanggaran inisiatif ucapan, ucapan naratif spontan. Orang itu sering diam, walaupun dia memahami ucapan orang di sekelilingnya.

Afasia deria akustik-gnostik berlaku apabila sepertiga bahagian belakang hemisfera kiri terjejas. Gangguan ini juga boleh terjadi pada pesakit setelah strok. Dalam afasia deria, terdapat kekurangan pembezaan fonem pertuturan suara. Seseorang tidak mengawal ucapannya sendiri, tidak memahami apa yang orang lain katakan. Orang dengan gangguan ini boleh dianggap sakit mental..

Afasia amnestik ditunjukkan oleh pelanggaran keupayaan untuk menamakan objek dengan jelas. Pada masa yang sama, pesakit mengekalkan kemampuan untuk menggambarkan objek-objek ini. Membaca dan memahami pertuturan tidak terganggu.

Afasia semantik adalah manifestasi gangguan pemahaman pertuturan, yang dikaitkan dengan hubungan spasial. Seseorang tidak dapat memahami struktur pertuturan yang kompleks secara logik dan gramatis.

Oleh itu, pesakit dengan afasia mungkin mengalami sejumlah kesulitan yang berkaitan dengan gejala ini. Sulit bagi mereka untuk memahami apa yang orang lain bicarakan, untuk menyatakan keinginan dan aspirasi mereka, untuk menulis, membaca. Akibatnya, dalam kehidupan seharian orang seperti itu mungkin mengalami kesepian dan pengasingan..

Mengapa afasia motor nyata??

Selalunya, seseorang mengalami afasia total selepas strok. Kerana strok iskemia, bahagian atas arteri pusat otak terjejas. Ini, seterusnya, menentukan pelanggaran aktiviti pertuturan..

Afasia motor menampakkan dirinya sebagai akibat dari pelbagai lesi otak. Pembentukan otak, abses otak, pendarahan intrakranial, dan lain-lain boleh memprovokasi perkembangan gejala ini. Dalam kes yang lebih jarang berlaku, afasia motorik muncul dalam ensefalitis, leukoencephalitis, penyakit Pick.

Afasia yang meluas berlaku apabila otak seseorang rosak teruk.

Cara menyembuhkan afasia motor?

Dalam kebanyakan kes, sukar untuk memulihkan sepenuhnya ucapan pada afasia yang disebabkan oleh strok atau kecederaan kepala yang serius. Walau bagaimanapun, rawatan afasia yang betul selepas strok dan pemulihan seterusnya dalam banyak kes memungkinkan pengembalian kemahiran komunikasi..

Sekiranya pesakit menunjukkan simptom ini, maka pada mulanya pemeriksaan afasia secara menyeluruh harus dilakukan, untuk menentukan apa yang menyebabkan manifestasi gejala ini. Sebagai peraturan, ucapan pesakit afasia tidak dapat dipulihkan dalam jangka waktu yang singkat. Kadang-kadang ini memerlukan beberapa tahun. Kecekapan pemulihan bergantung pada beberapa faktor. Pertama sekali, alasan yang membawa kepada manifestasi gejala ini adalah penting, serta keparahan kerosakan, lokasi bahagian otak yang rosak, keadaan kesihatan umum orang itu dan usianya..

Sekiranya afasia motor berkembang akibat strok, maka seminggu selepas strok, dengan syarat keadaannya berkembang dengan baik, anda perlu mula bercakap dengan orang tersebut. Tetapi pada masa yang sama, seseorang mesti selalu ingat bahawa pesakit dalam keadaan sedemikian lemah. Oleh itu, anda perlu bercakap dengannya setiap hari tidak lebih dari lima minit. Secara beransur-ansur, aktiviti seperti itu menjadi lebih lama..

Sekiranya seseorang mempunyai gangguan pertuturan ringan, maka anda perlu bercakap dengannya dengan jelas, jelas, tetapi pada masa yang sama hanya membangkitkan topik-topik yang menyebabkan emosi positif pada orang itu. Tidak perlu mendorong pasien jika dia hanya menggunakan isyarat dan ekspresi wajah dalam komunikasi dan bukannya ucapan. Segala-galanya harus dilakukan untuk mendorong pesakit mengucapkan kata-kata..

Dengan tahap afasia jenis yang lebih teruk, pesakit tidak selalu dapat mengucapkan sekurang-kurangnya suku kata. Dalam kes ini, latihan pertuturan yang paling berkesan adalah pengiraan ordinal, nyanyian, iaitu aktiviti ucapan yang seautomatik mungkin. Pada mulanya, pesakit perlu selalu menyanyikan lagu biasa, kemudian - untuk mendorong dan merangsang semua percubaannya untuk menyanyikan atau mengulang teks, walaupun mereka tidak terlalu memahami.

Terdapat banyak latihan praktikal di mana seseorang dengan afasia motor secara beransur-ansur dapat memulihkan pertuturan. Anda tidak boleh memaksa sesuatu untuk dilakukan dengan kejelasan sebutan dan kejelasan suara. Oleh itu, tidak perlu selalu memperbetulkan semua perkataan yang dikatakan oleh pesakit..

Semasa berhadapan dengan orang yang menderita afasia, anda perlu menunjukkan toleransi dan toleransi. Anda tidak boleh menyamakan masalah dengan aktiviti pertuturan dengan keterbelakangan mental dan bercakap dengan orang sakit seperti dengan kanak-kanak yang tidak faham atau dengan orang yang sakit mental.

Orang yang rapat dengan pesakit disarankan untuk mempermudah seberapa banyak kalimat yang ditujukan kepada orang itu, jika perlu, ulangi frasa penting beberapa kali. Penting untuk selalu berusaha melibatkan orang yang sakit dalam perbualan dan mendorongnya untuk bercakap..

Doktor moden banyak mempraktikkan kaedah berdasarkan penggunaan kemampuan komputer, yang membolehkan anda melakukan latihan untuk memulihkan pertuturan dengan kesan maksimum..

Pendidikan: Lulus dari Rivne State Basic Medical College dengan ijazah di Farmasi. Lulus dari Universiti Perubatan Negeri Vinnitsa yang diberi nama I. M.I. Pirogov dan magang di pangkalannya.

Pengalaman kerja: Dari tahun 2003 hingga 2013 - bekerja sebagai ahli farmasi dan ketua kios farmasi. Dia dianugerahkan sijil dan perbezaan selama bertahun-tahun dan kerja teliti. Artikel mengenai topik perubatan diterbitkan dalam penerbitan tempatan (surat khabar) dan di pelbagai portal Internet.

Komen

Artikel itu menarik dan bermaklumat. Terima kasih. Tetapi saya ingin tahu bagaimana anda boleh menggunakan komputer untuk kelas. Suami saya mengalami strok pada Mei 2013. Para doktor mengatakan bahawa itu adalah afasia sensorimotor. Saya belajar dengannya, dia mula membaca nota kecil dari buku asas terapi pertuturan. Kami menyanyikan lagu, cuba menghafal sajak A. Barto. Saya ingin mengetahui mengenai kelas di komputer.

Afasia motor - "kawalan pusat" terganggu, dan bahasa tidak dipatuhi!

Salah satu bentuk aktiviti manusia yang paling spesifik dan paling kompleks yang menggunakan cara bahasa adalah fungsi pertuturan. Ia mengatur dan menghubungkan proses mental yang lain (pemikiran, persepsi, ingatan, perhatian sukarela, imaginasi), serta serba boleh, tetapi, pada masa yang sama, sistem fungsional tunggal dari pelbagai proses sistem saraf, yang dilakukan oleh aktiviti bersama pelbagai bahagian otak..

Menulis dan membaca adalah komponen penting dari himpunan terpadu ini, yang memungkinkan proses komunikasi menggunakan bahasa. Pemikiran manusia secara langsung berkaitan dengan bahasa dan pertuturan. Makna ucapan dinyatakan melalui pembinaan frasa, struktur tatabahasa, aksen dan tekanan. Ciri pentingnya adalah semantik (makna), yang terdiri dari kata-kata dan nisbah kata, serta dalam rangkaian verbal sistemik, yang merangkumi kata tertentu.

Ciri am afasia

Istilah "afasia" bermaksud pelanggaran pertuturan yang sudah terbentuk (pada orang dewasa atau pada kanak-kanak berusia lebih dari 3 tahun) dalam bentuk kehilangan sebahagian atau keseluruhannya. Apakah punca afasia? Ia berlaku akibat kerosakan pada kawasan kritikal otak dengan alat artikular yang diawetkan dan pendengaran yang mencukupi. Kepelbagaian jenis pelanggaran bergantung pada kekalahan satu atau lain kaitan sistem fungsi pertuturan.

Sistem pertuturan sebagai struktur kompleks yang berfungsi terdiri daripada aferen (dari alat reseptor ke pusat saraf) dan sistem konduksi saraf eferen (dari pusat saraf ke organ kerja). Persepsi pertuturan dilakukan dengan menganalisis dan mensintesis bahagian (elemen) aliran suara menggunakan penyertaan pautan penganalisis visual, pendengaran dan kinestetik kulit. Proses pengucapan verbal adalah sistem pergerakan artikulatif yang terkoordinasi. Yang terakhir dibentuk berdasarkan pengalaman sebelumnya pesakit, dan dasar aferen fungsinya adalah penganalisis pendengaran dan kinestetik (berkaitan dengan pergerakan, motor).

Selalunya, patologi berkembang akibat:

  • kemalangan serebrovaskular (strok) jenis iskemia atau hemoragik (afasia selepas strok berlaku pada 15-38% pesakit);
  • kecederaan otak traumatik atau campur tangan pembedahan di atasnya, kraniotomi;
  • perkembangan tumor otak;
  • penyakit berjangkit otak (ensefalitis, meningoencephalitis, leukoencephalitis, abses otak);
  • pencerobohan parasit - dalam kes di mana penyetempatan parasit dalam proses kitaran perkembangannya merangkumi tisu otak;
  • penyakit progresif kronik sistem saraf pusat, seperti bentuk fokus penyakit Alzheimer dan penyakit Pick.

Ucapan, sebagai aktiviti mental yang sangat kompleks, terbahagi kepada pelbagai bentuk dan jenis. Sesuai dengan struktur psikologi, ia terbahagi kepada:

  • ekspresif, yang diucapkan dengan kuat;
  • mengagumkan, mewakili persepsi pertuturan orang lain.

Ucapan ekspresif terdiri daripada tahap seperti maksud ujaran, ucapan batin, tahap ucapan luaran yang diluaskan. Banyak proses patologi tercermin dalam pelanggaran tempo, kefasihan, irama jenis ucapan ini. Ini boleh menjadi, misalnya, sekejap-sekejap, tertunda, teriakan (dengan penyakit Parkinson) atau tergagap pada suku kata pertama (dengan proses usia atropik di otak).

Keistimewaan ucapan yang mengagumkan, atau proses memahami ujaran ucapan terbalik, adalah dalam pemahaman ucapan lisan (bacaan) dan tulisan. Struktur psikologi spesies ini terdiri daripada peringkat berikut:

  1. Persepsi utama terhadap maklumat ucapan.
  2. Menyahkod maklumat ucapan ini, yang merupakan analisis komposisi huruf atau bentuk bunyi.
  3. Hubungan maklumat dengan kategori semantik tertentu.

Secara umum, kita dapat mengatakan bahawa makna ucapan yang mengagumkan terdiri daripada reaksi seseorang terhadap makna perkataan. Pemahaman pertuturan adalah mungkin dengan fungsi normal pusat Wernicke, yang merupakan pautan pusat penganalisis auditori pertuturan.

Pada kanak-kanak dengan keterbelakangan mental, kekalahan pusat ini adalah alasan untuk pelanggaran pemahaman tentang makna menangani mereka. Gejala utama adalah, ke tahap yang berbeza-beza, gangguan persepsi komposisi bunyi perkataan, iaitu persepsi fonemik. Ini dimanifestasikan oleh kurangnya reaksi terhadap kata-kata dan, secara umum, terhadap konstruksi verbal, kesukaran dalam persepsi pendengaran komunikasi lisan, kepekaan yang berlebihan terhadap bunyi yang kuat, persepsi yang lebih baik terhadap ucapan yang tenang dan bahkan berbisik.

Dengan generalisasi yang dipermudah dari pelbagai jenis afasia, mereka secara konvensional dikelompokkan menjadi tiga jenis gangguan:

  1. Ucapan ekspresif, atau gangguan pembiakan apabila difahami.
  2. Ucapan yang mengagumkan, iaitu pemahamannya.
  3. Nama objek sambil mengekalkan kemampuan untuk memahami dan menghasilkan semula, tetapi asas (matriks) penyataan perkataan hilang di korteks serebrum. Dalam kes ini, pesakit menerangkan tujuan objek dengan betul, tetapi tidak ingat namanya..

Bentuk afasia ini disebut (masing-masing) motor, sensori dan amnestic. Mengenai pembentukan salah satu bentuk dan jenisnya, diagnosis penyetempatan, jumlah lesi, dan oleh itu prognosis dugaan keadaan patologi.

Oleh itu, afasia dicirikan oleh kehancuran pemikiran lisan, yang terdiri baik dari gangguan pemahaman ucapan yang ditujukan kepadanya oleh orang sakit, dan dalam pelbagai kecacatan pertuturan sendiri. Sindrom ini, juga disebut sensorimotor aphasia, berlaku akibat kerosakan pada korteks dan kawasan tertentu struktur subkortikal di hemisfera kiri (tangan kanan) otak. Pada masa yang sama, dalam simptomologi sindrom, salah satu komponennya adalah dominan - motor, di mana pertuturan ekspresif terganggu, atau deria, yang merupakan gangguan pertuturan yang mengagumkan.

Aphasia mesti dibezakan dari gangguan ucapan yang berlaku dengan lesi otak, seperti:

  • gangguan dalam pengucapan tanpa gangguan persepsi pertuturan pendengaran, serta persepsi pertuturan dalam penulisan dan pembacaan (dysarthria);
  • ketiadaan atau gangguan pertuturan kongenital kasar apabila terdapat pendengaran normal dan kecerdasan primer, kerana kerosakan pada pusat-pusat pertuturan di korteks serebrum (alalia).

Bentuk dan tanda-tanda aphasia motor

Dengan gangguan peredaran serebrum tempatan, manifestasi klinikal gangguan pertuturan bertepatan, sebagai peraturan, dengan kawasan otak yang mengalami penindasan. Sesuai dengan klasifikasi yang ada, tujuh bentuk patologi dibezakan, tiga di antaranya adalah pelbagai bentuk afasia motorik, yang merupakan gangguan pertuturan ekspresif. Dengan kata lain, seorang pesakit dengan afasia motorik mengalami gangguan artikulasi akibat kerosakan pada pusat otak yang sepadan..

Bentuknya adalah seperti berikut:

  1. Motor afferent, atau motor afferent kinesthetic (artikular).
  2. Motor efferent, atau afasia motor Broca (verbal).
  3. Motor dinamik sebagai salah satu daripada dua jenis afasia motor transkortikal.

Bentuk afasia kompleks (bercampur) juga agak biasa. Perkembangan bentuk tertentu, sifat perjalanan patologi dan masa penyembuhan afasia motor terutamanya dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti:

  • penyetempatan lesi dan tahap luasnya;
  • sifat gangguan peredaran bahagian otak;
  • tahap kemungkinan melakukan fungsi pampasan oleh bahagian otak yang utuh, yang bergantung pada keadaannya.

Pada dasarnya, tahap keparahan (disenaraikan dalam bahagian setiap bentuk ini) keadaan patologi bergantung kepada faktor-faktor ini - afasia motor kasar (dan bahkan lengkap) atau separa mungkin berlaku.

Afasia motor aferen (artikular)

Bentuk ini adalah salah satu gangguan pertuturan yang paling teruk. Ia sering digabungkan dengan bentuk efferent. Dengan gabungan seperti itu, afasia motor kasar seperti itu berkembang bahawa mengatasinya adalah proses yang sangat sukar dan panjang..

Ia berlaku dalam kes-kes lesi proses patologi zon postcentral otak di kawasan bahagian bawahnya, zon pertuturan sekunder korteks serebrum yang terletak di kawasan parietal inferior kiri (di tangan kanan), terletak di sebelah belakang gyrus Rolland (tengah). Zon sekunder ini mempunyai hubungan langsung dan dekat dengan zon sekunder (medan), yang dicirikan oleh struktur somatotopik yang jelas.

Afasia aferen-motor dicirikan oleh kehilangan kawasan kinestetik aferen (maklum balas antara otot dan sensasi) sistem pertuturan. Dengan kata lain, dalam patologi dalam proses tindakan pertuturan, sensasi yang jelas hilang, iaitu hubungan dalam aliran impuls dari proprioceptor alat artikulasi ke bahagian yang sesuai dari korteks serebrum.

Sudah tentu, orang yang sihat dalam proses mengucapkan kata-kata tertentu tidak menyedari sensasi yang memasuki otaknya. Walaupun begitu, peranan aferasi pertuturan kinestetik sangat hebat dalam kes pembentukan pertuturan pada masa kanak-kanak dan dalam pengucapan kata-kata dan memastikan fungsi pertuturan yang normal..

Dengan bentuk patologi yang dipertimbangkan, keseluruhan sistem pertuturan terganggu - pengucapan kata terganggu, beberapa bunyi ucapan atau huruf (ketika menulis) digantikan oleh yang lain (paraphasias literal). Ini disebabkan oleh kesukaran dengan pembezaan bunyi yang serupa dalam artikulasi mereka (artikulasi). Itu diperlukan untuk sebutan suara dan kata-kata yang lengkap, yang merupakan kekurangan utama. Paraphasias literal membawa kepada penyelewengan kata.

Afasia motor aferen disebabkan oleh penekanan bahagian bawah pada gyrus postcentral dan bahagian parietal inferior berdekatan (40, 7 bidang menurut Brodmann)

Maksudnya, ada campuran (kebingungan) suara yang dekat dengan sifat pengucapannya. Contohnya, bunyi depan-bahasa seperti "d", "l", "n" terbentuk terutamanya disebabkan oleh penyertaan bahagian depan bahasa dalam pengucapannya, dan bunyi "g", "k" dan "x" menjadi lingual, maka ada sebahagian besar bahagian belakang bahasa yang terlibat dalam sebutan mereka.

Bunyi-bunyi ini berbeza dalam ciri-ciri bunyinya, tetapi bunyi-bunyi itu dibentuk melalui bunyi yang dekat. Pada pesakit dengan bahagian bawah parietal kiri korteks serebrum yang terjejas, saudara-mara dicampur dengan artikel, akibatnya mereka dapat mengucapkan, sebagai contoh, bukan perkataan "gajah" - "slod" atau "slol", "jubah" - "galat", dll. d.

Adalah mustahak bahawa pesakit seperti itu yang dekat antara satu sama lain tidak hanya salah mengucapkan, tetapi juga menganggap mereka salah. Ini disebabkan oleh interaksi erat zon artikulasi parietal dengan zon temporal yang dirasakan. Bentuk aferen dicirikan oleh gangguan semua jenis pertuturan - spontan, automatik, berulang, nominatif (penamaan).

Selalunya terdapat juga pelanggaran kebolehan tidak bersuara (lisan) untuk melakukan tindakan berurutan (praksis) - menjilat bibir, mengeluarkan satu dan kedua pipi, menjulurkan lidah, dan lain-lain. Walaupun keutamaan pergerakan lisan ini, namun pelaksanaannya sangat mustahil dilakukan berkaitan dengan kawalan sewenang-wenangnya alat oral yang sukar.

Selain itu, kata kerja yang mempunyai awalan ("berpaling", "giliran", "bungkus"), serta kata ganti diri yang diucapkan dalam kes tidak langsung, sukar difahami. Kesukaran mengartikulasikan bunyi dalam kata-kata dengan konsonan berulang, yang diucapkan dengan penggunaan artikulasi dekat, serta pengulangan kata dengan konsonan berganda atau pertemuannya, yang sukar dari segi artikulasi, misalnya, "buku terlaris", "trotoar", "standard".

Pemahaman oleh pesakit seperti sebutan kata yang salah juga merupakan ciri. Walaupun begitu, ketika merasakan kesalahan seseorang dan melakukan usaha sukarela untuk membetulkannya, seolah-olah tidak ada subordinasi mulut (alat artikulasi). Di samping itu, terdapat pelanggaran sekunder terhadap bentuk ucapan lain, pelanggaran penulisan, baik yang bebas dan di bawah imlak, sementara kesukaran dalam artikulasi ketika melaksanakan arahan ("pegang lidah dengan gigi anda", "buka mulut anda", dll.) Bukan sahaja tidak bertambah baik, tetapi, sebagai peraturan, mereka hanya memburukkan huruf. Walaupun kata-kata sederhana yang biasa dibaca dengan kuat kurang lebih betul, pengucapan kata yang agak rumit tidak betul dan berlaku dengan penggantian bunyi.

Oleh itu, ciri khas afasia motor kinestetik aferen adalah gangguan afentasi kinestetik pergerakan (oral), akibatnya pesakit kehilangan keupayaan untuk melakukan pergerakan organ artikulatif (bibir, lidah, dll.) Semasa ditugaskan. Oleh kerana tidak ada paresis otot yang dapat mengehadkan jumlah pergerakan artikulasi, pergerakan artikulasi secara tidak sengaja tetap ada.

Gangguan ini dipanggil apraxia oral. Ini adalah asas apraxia artikulatif, yang secara langsung mempengaruhi pengucapan suara pertuturan. Bergantung pada keparahan yang terakhir, patologi ini dapat menampakkan dirinya:

  • kekurangan ucapan yang diartikulasikan;
  • penyelewengan pembiakan pose artikulasi;
  • mencari artikulasi;
  • gangguan sistemik sekunder dari aspek fungsi pertuturan lain.

Keterukan afasia afenten motor:

  1. Kasar - ketiadaan pertuturan spontan, kehadiran satu-satunya ucapan "embolus" ("tersekat", pengulangan perkataan atau perkataan yang sama), kerosakan ucapan automatik (penghitungan sejumlah nombor dari 1 hingga 10 dalam urutan maju dan terbalik, serta abjad, puisi).
  2. Sederhana - kesukaran dalam pengulangan dan penamaan, pemeliharaan pertuturan automatik dan stereotaipnya, kehadiran paraphasias literal.
  3. Ringan - kesukaran dalam praksis lisan dan artikulasi, yang ditunjukkan dalam ucapan lisan dan tulisan.

Afasia motor berkesan (Broca)

Keadaan patologi ini pada umumnya akut dan berkembang, biasanya disebabkan oleh gangguan peredaran darah di lembangan arteri serebrum tengah. Bentuk gangguan pertuturan ini biasanya dikaitkan dengan hemiparesis, yang lebih ketara pada wajah dan lengan..

Afasia motor Broca berlaku apabila bahagian bawah korteks serebrum terjejas di rantau premotor, bahagian posterior gyrus frontal inferior dari bidang 44-45, yang disebut zon Broca, di hemisfera dominan (di tangan kanan - kiri, di tangan kiri - kanan). Melalui kawasan otak ini, perubahan halus dalam tindakan oral-artikulatory disediakan, yang merupakan syarat yang diperlukan untuk penyatuan artikulasi dan pembentukan barisan yang tersusun secara berurutan..

Zon Broca dan Wernicke

Kekalahan zon Broca membawa kepada pelanggaran pembiakan semula individu atau semua bunyi, serta pembentukan suku kata dan perkataan. Sering kali, terdapat kehilangan ucapan secara spontan sama sekali, dan ketika cuba mengungkapkan sesuatu, hanya bunyi individu atau kata-kata "emboli" yang diucapkan.

Pesakit sering kali tidak dapat beralih dari satu perkataan ke kata lain, akibatnya fonem, suku kata, kata, frasa pendek (ketekunan pertuturan) diulang. Walaupun dalam kes penyakit yang ringan dan usang, mereka tidak dapat mengucapkan kata-kata dan frasa yang rumit dalam rencana "motor", seperti lidah. Dalam kes yang teruk, pesakit seperti itu hanya dapat menjelaskan diri mereka dengan bantuan ekspresi wajah dan gerak tubuh. Pada masa yang sama, kemampuan untuk memahami alamat mereka, ucapan lisan dan tulisan tetap ada. Penulisan dan pembacaan terganggu untuk kali kedua kerana pelanggaran automasi pertuturan.

Keterukan afasia motor efferent:

  1. Kasar - kemustahilan spontan dan kerosakan pertuturan automatik.
  2. Medium - agrammatism (kesukaran dalam memahami atau mengekspresikan ayat) ucapan spontan, berlakunya ketekunan dalam kes penamaan atau pengulangan, kehadiran tindak balas echolalic dalam dialog, yang merupakan pengulangan automatik frasa atau kata yang didengar jika tidak ada pemahaman semantik yang mendalam.
  3. Mudah - dalam kes penamaan, ketiadaan peralihan artikular yang lancar dalam kata-kata diperhatikan. Pertuturan yang diperluas secara langsung, ada kesulitan sebutan kecil.

Gambaran umum ciri perbandingan afasia motor aferen dan aferen:

Afasia motor dinamik

Gangguan ini berkembang apabila lesi dilokalisasikan di kawasan yang terletak di hadapan zon Broca. Kawasan ini sesuai dengan bahagian anterior dan tengah gyrus frontal inferior, yang terletak di hemisfera otak yang dominan. Kawasan otak yang dinamakan bertanggungjawab untuk pengaktifan, pengaturan dan perancangan aktiviti pertuturan..

Bentuk dinamik, sebagai salah satu dari dua varian (dinamis dan klasik), yang hanya berbeza dalam gangguan ucapan ekspresif, termasuk afasia motor transkortikal. Di samping itu, kedua-dua pilihan ini hampir sama dalam deskripsi. Selalunya, afasia motor dinamik berkembang pada gangguan peredaran darah akut di arteri serebrum anterior (kiri). Salah satu tanda utama adalah pelanggaran pengaktifan ucapan, atau inisiatif. Dalam hal ini, nama lain untuk pelanggaran tersebut adalah kecacatan inisiatif pertuturan.

Untuk permulaan ucapan, pesakit selalu memerlukan motivasi, dorongan tambahan, dan rangsangan awal. Setelah satu atau dua narasi jawapan pendek, pesakit biasanya menjadi pendiam, dan untuk meneruskan ceritanya, dia memerlukan rangsangan tambahan yang berulang. Nampaknya dia tidak mahu melakukan perbualan dan berkomunikasi dengan pembicara. Echolalia adalah ciri (pengulangan secara sukarela mekanikal dari apa yang dikatakan oleh orang yang bercakap-cakap atau orang asing), bilangan mereka meningkat dengan keletihan.

Gangguan motilitas suara pada pesakit seperti itu tidak ada, dan pemahaman ucapan lisan juga terjaga. Dengan kemampuan yang kuat untuk mengucapkan semua suara dan kata-kata, motivasi mereka untuk bersuara berkurang tajam, yang terutama ditunjukkan dalam narasi spontan, yang memerlukan rangsangan berterusan. Pada masa yang sama, pertuturan berulang dan automatik, serta fungsi pertuturan nominatif atau nominatif dalam afasia motor dinamik, dipelihara atau hanya sedikit terganggu..

Ciri utama dan khas dari borang ini adalah pelanggaran urutan dalam organisasi ujaran ucapan. Ini bukan kesukaran yang sederhana dalam proses membina frasa, tetapi merupakan gangguan yang lebih mendalam di mana pernyataan bebas hampir tidak ada..

Pesakit dengan afasia dinamik kekurangan kemungkinan membina frasa dasar, ucapan mereka "buruk", mereka tidak dapat memberikan jawapan terperinci walaupun untuk soalan yang paling sederhana, mereka menjawab dalam suku kata dengan pengulangan perkataan yang terkandung dalam soalan dalam jawapan mereka. Kecacatan ini dinyatakan melalui "kaedah persatuan yang ditentukan". Yang terakhir ini adalah meminta pesakit untuk menyenaraikan beberapa objek dengan jenis yang sama, misalnya, biru, haiwan utara, dan lain-lain. Pesakit dapat menamakan maksimum 1-2 objek, setelah itu dia terdiam, walaupun ada petunjuk doktor atau kata-kata yang memberangsangkan.

Kekurangan literasi khusus mereka ditunjukkan dalam penggunaan frasa formula, penghapusan kata ganti dan kata depan. Kesukaran tertentu berkaitan dengan realisasi kata kerja. Ketika diminta menyebut kata nama dan kata kerja, pesakit dapat mengingat beberapa kata nama, tetapi bukan satu kata kerja. Pada masa yang sama, kemungkinan menulis berdasarkan imlak dan keselamatan membaca diperhatikan.

Keterukan afasia dinamik:

  1. Kasar - hampir tidak ada ucapan spontan, keperluan untuk rangsangan berterusan.
  2. Medium - pernyataan spontan dilambangkan dengan frasa pendek dengan kekurangan literasi tertentu, "kelemahan" verbal dan dominasi dialog dua hala stereotaip dengan rangsangan komunikasi berterusan oleh pembicara.
  3. Mudah - pernyataan spontan dikembangkan sepenuhnya, namun, mereka stereotaip, kesukaran dapat dilihat ketika mencadangkan penyelesaian untuk masalah logik.

Rawatan afasia motor (prinsip umum)

Gangguan pertuturan menimbulkan sekatan yang ketara dari segi interaksi dengan persekitaran sosial, menyebabkan kecacatan dan penurunan kualiti hidup bukan sahaja pesakit itu sendiri, tetapi juga orang yang dekat dengannya, meningkatkan kos rawatan dan perawatan material, menyebabkan keadaan depresi, menyukarkan proses pemulihan dan memburukkan lagi. prognosis umum penyakit. Ketika membandingkan pesakit dengan strok tanpa dan dengan afasia, diperhatikan bahawa, antara yang terakhir, tempoh paksa tinggal di hospital dan kematian adalah lebih tinggi..

Prognosis, tahap pemulihan dan masa pemulihan bergantung terutamanya pada faktor-faktor seperti:

  • penyebab penyakit;
  • jenis dan lokasi kerosakan;
  • tahap dan kedalaman tisu otak yang rosak;
  • bentuk afasia dan tahap keparahannya;
  • keadaan tisu otak yang mengelilingi fokus lesi - kehadiran perubahan patologi pada kapal kecil (mikroangiopati), proses degeneratif sebelumnya, dan lain-lain;
  • umur, jantina pesakit dan kehadiran "kidal";
  • tahap pendidikan dan pengetahuan bahasa asing;
  • ketepatan masa, kecukupan dan jangka masa terapi pemulihan.

Semua faktor ini mempunyai kesan langsung pada bagaimana proses pemulihan - bebas dan tidak terkawal, yang dapat menyebabkan kemustahilan pemulihan fungsi pertuturan sepenuhnya, atau terkawal, diarahkan, iaitu terapi pertuturan. Gabungan yang mencukupi sangat penting..

Kaedah terapi dan pemulihan untuk memulihkan pertuturan harus komprehensif dan merangkumi:

  • rawatan patologi yang mendasari;
  • sokongan farmakologi;
  • fisioterapi (rangsangan arus terus transkranial dan rangsangan magnetik transkranial - merangsang aktiviti sinaptik zon);
  • senaman fisioterapi dan urut;
  • latihan terapi pertuturan intensif;
  • pertolongan psikoterapi dan psikiatri.

Tugas utama terapi ubat adalah untuk mengisi kekurangan zat aktif biologi dalam tubuh yang mempengaruhi transmisi dan laluan impuls saraf (neurotransmitter), serta merupakan perangsang bukan spesifik proses mental yang lebih tinggi di otak.

Untuk tujuan ini, disyorkan untuk menetapkan beberapa ubat yang menjadi modulator pelbagai sistem neurotransmisi, dari kumpulan perencat pengambilan serotonin selektif, ubat dopaminergik, akatinol (Memantine), nootropik (Piracetam, Nootropil, neuroprotectors (Cellex) - terutamanya muda. Kesan komprehensif dicirikan oleh ubat citicoline Di samping itu, ubat-ubatan diresepkan yang meningkatkan aliran darah serebrum (Pentoxifylline) dan ubat-ubatan yang mempromosikan proses metabolik.

Langkah-langkah pemulihan bukan farmakologi mesti dilakukan dengan latar belakang terapi ubat asas. Kelas terapi pertuturan pada masa ini dianggap sebagai "standard emas" pembetulan pertuturan pada pesakit tersebut. Selain itu, bukan kaedah kerja terapi pertuturan khusus yang penting, tetapi kekerapan kelas dan intensiti mereka penting..

Di samping itu, sekarang telah menjadi jelas bahawa hanya dengan permulaan kelas terapi pertuturan pembetulan yang baru kita dapat mengharapkan hasil rawatan yang positif dan stabil. Proses pemulihan fungsi pertuturan fungsi pertuturan harus bermula pada tempoh akut penyakit ini (dari hari ke-7-10 selepas strok) dan berlangsung dari 6 bulan hingga 2-3 tahun atau lebih, iaitu, sepanjang tempoh pemulihan, sementara gangguan pertuturan.

Afasia Broca

Tanda-tanda klinikal menggambarkan pelanggaran beberapa tahap pertuturan, termasuk semantik, fonologi, sintaksis dan, hingga tahap tertentu, tahap artikulasi, serta pelanggaran prosodi dan artikulasi pertuturan.

Gangguan tahap semantik ditunjukkan dalam kesukaran mencari dan mengucapkan kata-kata dan paraphasia verbal. Mereka digabungkan dengan gangguan fonologi yang ditunjukkan oleh paraphasia literal..

Pelanggaran sintaksis dimanifestasikan dalam tatabahasa motor dengan dominasi kata nama dalam ucapan ekspresif.

Disprosodi motor menampakkan diri dalam gagap ucapan ekspresif yang sukar, yang dicirikan oleh penyimpangan struktur irama-melodi dan penurunan aktiviti pengeluaran pertuturan.

Gangguan artikulasi kurang ketara untuk fonem tunggal, tetapi sering diperhatikan dalam urutan pergerakan artikulasi ketika mengucapkan kata. Dalam hampir semua kes afasia Broca sederhana, agrammatisme motor terdapat. Gangguan aspek motor dalam produksi ucapan disertai dengan kesukaran dalam memahami pertuturan, yang biasanya tidak begitu parah seperti pada afasia Wernicke, dan gangguan membaca dan terutama tulisan..

Dalam kebanyakan kes, gangguan bertingkat ini berdasarkan pada lesi yang agak luas yang mempengaruhi beberapa zon pertuturan bersebelahan di struktur kortikal dan subkortikal dari hemisfera kiri otak yang dominan..

Gangguan pertuturan ekspresif. Kesukaran mencari perkataan dan penurunan penghasilan pertuturan. Pelanggaran pada tahap semantik. Dengan afasia Broca, kemampuan untuk memilih kata-kata dengan makna yang sama pada tahap semantik terganggu. Pada pesakit dengan afasia Broca yang teruk, kemampuan untuk memilih kata hampir hilang sepenuhnya, yang ditunjukkan dalam batasan pengeluaran pertuturan yang ketara dalam kombinasi dengan gangguan artikulasi suara dan terutama urutannya. Gangguan pertuturan yang paling teruk dinyatakan dalam batasan penghasilan pertuturan kepada tiga atau empat rangkaian kata atau suku kata stereotaip, misalnya, "pa-pa-pa", "ma-ma-ma", "a-tu-tu", "ya-ya-ya"... Siri stereotaip suku kata "tan-tan-tan" diucapkan oleh pesakit Leborn, dalam pertama dari dua kes yang diketahui yang dijelaskan oleh Broca pada tahun 1861. Fenomena ini disebut stereotaip verbal, atau "embolophasia". Seorang pesakit dengan "embolofasia" sering cuba bercakap menggunakan intonasi yang berbeza dari perkataan atau suku kata yang sama untuk menyatakan emosi positif atau negatif. Kadang-kadang perkataan itu boleh menjadi non-stereotaip, tetapi itu adalah pengulangan echolalic dari kata terakhir soalan, misalnya: "Adakah anda mengalami kesakitan?" - "Sakitnya. Sakitnya. ". "Apa masalah utama anda?" - "Masalah. Masalah. ".

Dalam beberapa kes, biasanya pada tahap akut strok, afasia Broca bermula dengan mutisme, yang menampakkan diri dalam aphonia - kehilangan suara sepenuhnya. Pesakit tidak mengeluarkan suara dan jarang sekali membuat percakapan untuk mengucapkan apa-apa. Kadang-kadang pesakit menggerakkan bibir dan lidahnya, atau membuka dan menutup mulutnya, tetapi tidak dapat menjulurkan lidahnya dari mulutnya, dan dia bergerak perlahan dan lemah di mulutnya, bagaimanapun, kemampuan menelan tetap utuh, yang menunjukkan pelanggaran sistem pengeluaran pertuturan, lebih tepatnya, kehadirannya gangguan dinamik permulaan pertuturan daripada paresis utama otot pertuturan. Oleh itu, penyuaraan sering berlaku semasa batuk atau rintihan yang tidak disengajakan ketika memeriksa kerongkong ketika pesakit diminta untuk mengatakan “A. dan. dan. "Dan perhatiannya akan-

disempurnakan semasa pemeriksaan, bukan pada penyuaraan. Mutisme ini, atau aphonia, biasanya berlangsung 2-3 hari selepas permulaan strok, dan vokalisasi kemudian kembali, tetapi dalam banyak kes, afasia Broca yang teruk berlaku dengan tanda-tanda khas "embolophasia". Pada pesakit dengan afasia Wernicke pada tahap strok akut, tidak ada tanda-tanda aphonia dan mutism. Pesakit dengan afasia Wernicke yang teruk dalam strok akut biasanya mempunyai aliran bunyi berterusan yang lancar dan tidak dapat dibezakan.

Pada pesakit dengan afasia Broca sederhana, bahasa lisan konvensional menjadi mungkin, tetapi terdapat kesukaran yang signifikan dalam pemilihan kata, yang ditunjukkan dalam penurunan pengeluaran pertuturan, yang miskin, dipermudah dan, mungkin, dikekang kerana tidak adanya anosognosia, atau pandangan gangguan gangguan pertuturan. Kesukaran dalam pemilihan kata dalam afasia Wernicke berbeza dengan gejala yang serupa dalam afasia Broca kerana sukar bagi pesakit untuk mencari kata yang sesuai dengan makna yang diinginkan, tetapi penghasilan pertuturan pada pesakit ini meningkat dengan ketara kerana jumlah kata yang tidak betul, atau parafasia verbal, yang kurang terkendali oleh pandangan, kerana pesakit dengan afasia Wernicke sering mengalami anosognosia gangguan pertuturan yang teruk. Dalam afasia Wernicke, artikulasi fonem individu dan urutannya biasanya dipelihara.

Pada pesakit dengan afasia Broca, ayat terdiri terutamanya dari kata frekuensi tinggi, biasanya tidak lebih dari dua atau tiga, dan sering hanya satu kata. Pemeliharaan relatif kata dan ayat frekuensi tinggi sangat jelas dalam pertuturan automatik. Seorang pesakit dengan penurunan yang signifikan dalam pengeluaran pertuturan biasanya hanya mengalami kesukaran ringan untuk menyebutkan urutan hari dalam seminggu (Isnin, Selasa.), Bulan (Januari, Februari.) Dan nombor yang sangat sederhana (satu, dua.) Atau dalam mengulangi kata-kata yang betul ketika menyanyikan lagu popular atau membaca doa yang tidak asing lagi.

Pelanggaran penamaan objek. Pelanggaran tahap semantik. Pelanggaran pemilihan kata biasanya merujuk kepada pertuturan berbahasa. Jenis kesukaran lain dalam mencari kata dapat diperhatikan apabila pesakit perlu memilih nama objek atau tindakan individu yang ditunjukkan dalam modus visual, pendengaran atau taktil. Istilah "anomie", "afasia anomik" dan "afasia amnestik" digunakan untuk menunjukkan pelanggaran penamaan objek. Dalam karya terbaru, istilah "anomie" paling kerap digunakan.

Diagnosis klinikal penamaan objek adalah bahawa eksperimen menunjukkan objek yang mengelilingi pesakit, misalnya, "bantal", "lantai", "tingkap", dan pada bahagian badan, misalnya, "siku", "lutut", "alis", " bulu mata ”, dan meminta pesakit menamakan setiap objek yang ditentukan. Untuk mendiagnosis kemampuan menamakan, ujian khas 80-100 gambar objek dan tindakan dikembangkan dan dimasukkan ke dalam bateri ujian untuk afasia. Bilangan objek yang tidak dapat dinamakan oleh subjek memungkinkan untuk mengira secara kasar tahap pelanggaran.

Petunjuk huruf pertama nama biasanya membantu pesakit untuk menamakan objek, jadi kemungkinan pengekstrakan kata dari kamus dalam unit leksikal dapat difasilitasi dengan menggunakan daftar kata berdasarkan sifat fonologinya..

Anomia biasanya dilihat pada pesakit dengan afasia Broca dan jenis afasia anterior yang lain, tetapi lebih sering terjadi pada pesakit dengan afasia posterior, terutama afasia deria transkortikal. Petunjuk berdasarkan sifat fonemik kata-kata yang tersimpan dalam kamus biasanya kurang membantu menamakan objek dalam afasia anterior daripada afasia posterior. Pesakit dengan afasia Broca sering memerlukan petunjuk yang terdiri daripada dua atau tiga suku kata pertama perkataan tiga atau empat suku kata. Dalam afasia posterior, petunjuk satu atau dua fonem sering membawa kepada penamaan yang betul..

Paraphasia literal dan verbal.Pelanggaran tahap semantik dan fonologi. Setelah menemui perkataan yang tepat yang sesuai dengan maknanya pada tahap semantik, seorang pesakit dengan afasia Broca sering menghadapi kesukaran pada tahap fonologi dalam membina urutan fonem yang betul dalam perkataan ini dan menerjemahkannya ke dalam urutan artikulasi yang sesuai. Dia mungkin melangkau artikulum atau menggantinya dengan artikulum yang tidak betul, menunjukkan apa yang dikenali sebagai paraphasia literal. Artikel yang boleh diganti sering serupa dalam artikulasi, misalnya, "p" bukan "b", "s" bukan "z", "d" bukan "t", "m" dan bukan "n". Kadang-kadang ada artikel atau suku kata yang hilang dalam perkataan, sehingga "tingkap" terdengar seperti "kucing". Perlu ditekankan bahawa jumlah penggantian oleh artikel dalam ucapan konvensional seringkali tidak sesuai dengan keparahan pelanggaran analisis fonologi formal pada pesakit, yang menunjukkan peranan pelanggaran terjemahan kata fonologi yang betul ke dalam urutan artikulasi yang sesuai (Miceli et al., 1980).

Paraphasia literal dan verbal dalam afasia Broca dicirikan oleh kestabilan relatif kata-kata dan kata-kata yang digantikan oleh artikel, yang disebut paraphasia standard, yang mungkin dikaitkan dengan penurunan aktiviti pemprosesan pertuturan pada tahap fonologi. Ia berbeza dengan paraphasia labil dalam afasia Wernicke, apabila aktiviti memproses pertuturan meningkat dengan ketara dan kurang terhad. Seorang pesakit dengan paraphasia standard sentiasa menggantikan “v” dengan “f”, “z” dengan “g”, “report card” dengan “cable”, “building” dengan “house”, dll. Sekiranya paraphasia labil, perubahannya tidak stabil, dan pasien boleh menggantikan "c" dengan "f", kemudian "c" dengan "c", "c" dengan "b", dll..

Seorang pesakit dengan afasia Broca sederhana hingga parah kadang-kadang cuba mengelakkan kesukaran mencari kata atau urutan yang sesuai dengan artikel dengan bertahan pada artikel, suku kata, atau kata. Dalam pertuturan sehari-hari, pesakit selalu mengatakan "be-be-be", "ah-ah" atau perkataan yang sama.

Secara umum, seperti yang ditunjukkan dalam bahagian berikut, keabnormalan fonologi pada afasia Broca boleh menjadi sekunder daripada kelainan primer dalam urutan corak artikulasi, yang diambil dari perbendaharaan kata yang tersimpan dan kemudian diterjemahkan ke dalam penerangan yang lebih umum atau terperinci pada tahap pergerakan organ pertuturan. Pelanggaran ini dapat bersifat non-linguistik dan kekal, menyebabkan paraphasia literal standard, fonem yang hilang, ketekunan, dan juga kesalahan dalam peralihan ke fonem yang sesuai pada tahap fonologi..

Pelanggaran pemilihan kata dapat menampakkan diri pada tahap semantik sebagai paraphasia verbal, yang dicirikan oleh penggantian kata lain untuk kata yang betul, tetapi, jika dibandingkan dengan paraphasia literal, paraphasia verbal agak jarang terjadi. Kata pengganti biasanya merujuk pada bidang semantik yang sama dengan yang diganti, misalnya, kata "cahaya" dapat digunakan sebagai pengganti kata "lampu", "tenggelam" bukan "tenggelam", "papan" dan bukan "meja". Kadang kala pemilihan kata ganti nampaknya rawak, tetapi biasanya anda dapat mencari antara kata-kata terutamanya hubungan semantik..

Agrammatisme motor, atau "gaya telegraf". Agrammatisme dalam afasia Broca dicirikan oleh pemendekan ayat yang ketara. Ayat biasanya terdiri daripada satu atau dua kata nama atau satu kata nama dan satu kata kerja, dan kata-kata fungsional pendek seperti artikel, kata hubung, dan kata kerja bantu sering dihilangkan. Sekiranya kata kerja disertakan dalam ayat, biasanya kata kerja tidak terkonjugasi. Keutamaan pertuturan naratif ini, selalunya tanpa deklarasi dan konjugasi kata nama dan kata kerja dan peninggalan kata-kata fungsional pendek, disebut "gaya telegrafik." Telegram biasanya disusun dengan harapan bahawa penerima mengetahui subjek mesej dengan baik dan, untuk memahaminya, hanya diperlukan beberapa kata kunci, kebanyakan kata nama dan beberapa kata kerja dalam bentuk naratif, tanpa deklarasi dan konjugasi. Gaya ini membolehkan anda mengurangkan jumlah perkataan dalam telegram dan, dengan itu, harganya. Pada pesakit dengan afasia Broca, penurunan seperti ini disebabkan oleh penurunan pemilihan kata, terutamanya kata-kata fungsional pendek..

Gangguan artikulasi.Gangguan pada tahap pengucapan bunyi individu. Gangguan seperti ini biasanya dilihat pada pesakit dengan afasia Broca yang teruk. Dalam afasia yang teruk, artikulasi hampir hilang dan pesakit tidak dapat menghasilkan bunyi lisan yang diminta untuk diulang. Dia membuka mulutnya, menggerakkan bibir dan lidahnya, tetapi sebagai jawaban atas pertanyaan apa pun, dia hanya mengucapkan kata atau suku kata "embolophasic" standar atau "da-da-da" atau "pa-pa-pa", "ta-ta-ta", "Ma-ma-ma". Dalam kes afasia Broca yang kurang teruk, pertuturan spontan adalah mungkin, tetapi vokal dan konsonan sering terdistorsi, dan beberapa sifat khasnya hilang. Salah satu sifat yang paling sering dilanggar adalah konsonan yang disuarakan: bukannya "b", pesakit mengucapkan bunyi terdistorsi yang mengingatkan "p", "z" digantikan dengan "s", "h" - oleh "w". Telah ditunjukkan bahawa pada pesakit dengan afasia anterior, pengucapan dua sifat fonetik - konsonan bersuara dan hidung - mengalami gangguan serius (Blumstein et al., 1977; Gandour, Dardarananda, 1984; Blumstein, 1995). Naru ini-

pergerakan dianggap sebagai hasil daripada gangguan non-linguistik tindakan tertentu yang berkaitan dengan koordinasi pergerakan organ pertuturan pada waktunya, dan bukan dengan prestasi artikulasi sifat fonetik (Blumstein, 1995).

Pada sesetengah pesakit, gangguan pengucapan menjadi manifestasi utama afasia dan, oleh itu, istilah "afasia artikular" digunakan untuk mereka. Kerosakan pengucapan dicirikan oleh fakta bahawa fonem yang diperlukan dipilih dengan betul, tetapi terdistorsi dan cacat semasa pengucapan, dan dalam parafasia harfiah digantikan oleh yang lain, sering serupa dalam artikulasi, tetapi tanpa ubah bentuk, yang diamati pada pasien dengan gangguan pengucapan suara tertentu. Pengucapan mungkin tidak normal dalam afasia Broca, sementara afasia Wernicke biasanya tidak ada atau sangat sedikit (Blumstein, 1995).

Disprosodi motor. Pertuturan, ucapan dysprosodik adalah salah satu tanda afasia Broca yang paling ketara. Ia dicirikan oleh penyelewengan struktur pertuturan irama-melodi. Sama ada aliran bebas bersuara atau struktur melodinya terganggu; pertuturan dicirikan oleh kesukaran, ketegangan, jeda yang berpanjangan, jeda antara kata-kata atau di tengah-tengah kata, ketika pesakit berusaha keras untuk mencari kata berikutnya dalam ayat atau memulakan ayat baru. Intonasi berubah tajam dari rendah ke tinggi dan kembali ke rendah, sehingga skala melodi normal peralihan dari nada rendah ke tinggi diputarbelitkan..

Gangguan pergerakan organ-organ pertuturan. Apraxia oral. Apraxia oral dicirikan oleh ketidakmampuan untuk melakukan pergerakan kompleks wajah dan lidah tertentu atau mengulangi pergerakannya atas permintaan pakar eksperimen. Pada masa yang sama, dengan apraxia oral, tidak ada kelumpuhan atau kelemahan pergerakan otot-otot pipi, wajah atau lidah, walaupun pasien tidak dapat, berdasarkan perintah lisan atau dengan meniru, menunjukkan cara "meniup padanan", "menghirup cairan melalui jerami", "batuk", "Menjilat bibir mereka", "bersiul", "mendengus", "menjelirkan lidah mereka." Dalam situasi kehidupan sebenar, pergerakan yang sama dapat dilakukan dengan tidak sengaja..

Apraxia oral biasanya dilihat pada hampir semua pesakit dengan afasia Broca dan boleh memperburuk gangguan artikulasi. Sebilangan besar pesakit dengan afasia Wernicke mengekalkan praksis oral.

Gangguan pengulangan, membaca dan menulis Gangguan fonologi. Huraian fonetik kata berdasarkan sifat akustiknya diterjemahkan ke dalam deskripsi fonologi yang tidak spesifik berdasarkan urutan fonem. Huraian fonem tertentu dalam urutan ini berbeza dengan penerangan fonetik kerana bergantung pada fonem sebelumnya dan seterusnya dalam urutan. Ia juga dapat didasarkan pada kombinasi sifat-sifat fonem tertentu yang lebih sederhana secara berurutan menjadi sifat baru yang lebih kompleks yang menggambarkan keseluruhan perkataan, terutama untuk kata frekuensi tinggi yang digunakan dalam pemprosesan maklumat leksikal konvensional..

Gangguan pengulangan. Kelainan fonologi pada pesakit dengan afasia Broca boleh disyaki jika mereka mengalami kesukaran-

pengulangan perkataan. Banyak kesalahan parafasa literal atau peninggalan fonem diperhatikan walaupun mengulang satu atau dua suku kata seperti "kucing", "meja", "kerusi", "tingkap". Kadar kesalahan meningkat apabila pesakit diminta untuk mengulangi kata yang panjang lebar, seperti kata perindustrian, kata yang tidak bermakna seperti zelrun, dansez, atau perkataan yang tidak betul. Untuk meminimumkan peranan komponen artikulatif dalam gangguan pengulangan, pesakit diminta mengangkat tangannya jika kedua-dua kata yang disampaikan oleh telinga itu sama (meja ke meja), dan tidak mengangkat tangan jika mereka berbeza (meja ke lantai). Pesakit dengan afasia Broca mungkin melihat sedikit peningkatan pemahaman kata dengan ujian ini..

Pada pesakit dengan afasia Broca dan afasia Wernicke yang teruk hingga sederhana, analisis fonologi formal (ejaan) biasanya terganggu. Pesakit tidak dapat mengira bilangan fonem dan suku kata dalam satu perkataan, terutamanya jika terdiri daripada tiga, empat atau lebih suku kata. Pesakit juga melakukan banyak kesalahan ketika ditanya adakah terdapat huruf tertentu dalam satu perkataan atau tidak. Pesakit diminta mengangkat tangannya jika, misalnya, ada huruf "b" dalam kata yang disampaikan oleh telinga, dan tidak mengangkat tangannya jika tidak ada huruf "b" ("perabot", "kursi", "roti", "kucing").

Gangguan Membaca dan Menulis: Gangguan ini mewakili satu lagi gejala afasia Brock dan Wernicke, yang menyokong peranan gangguan bukan spesifik pada tahap fonologi pada pesakit.

Dalam afasia Broca yang teruk, pembacaan nampaknya mustahil, tetapi pesakit mungkin mampu "membaca global" dengan memilih kad yang sesuai dengan nama dan gambar objek jika pilihannya terbatas pada kad dengan nama dan gambar tiga atau empat objek. Adapun apa yang disebut ideogram, atau kata-kata yang terkenal kepada pesakit, misalnya, "USA", "Washington", bacaan global juga dapat dilestarikan.

Surat itu juga dilanggar dengan serius. Pesakit biasanya hanya dapat menulis kata-kata yang sangat biasa, seperti nama atau nama keluarga sendiri, atau perlahan-lahan menyalin huruf, suku kata, dan kata-kata pendek, tetapi sering melewatkan huruf, menunjukkan banyak paralexia literal yang mencerminkan kelainan dalam analisis fonologi. Dalam beberapa kes, salinan itu kelihatan seperti objek "menyedihkan" dan berjalan dengan sangat perlahan. Dengan afasia Broca yang sederhana, pesakit dapat membaca dengan lebih baik daripada bercakap. Pesakit dapat membaca serangkaian dua atau tiga perkataan, tetapi paralexia literal dan peninggalan fonem adalah signifikan, terutama dalam kata-kata dan ayat yang lebih panjang. Gangguan imlak dan penulisan spontan lebih ketara daripada gangguan membaca. Sebilangan besar pesakit hanya dapat menentukan beberapa fonem, suku kata, dan kata frekuensi tinggi pendek. Ini menunjukkan peranan pelanggaran analisis fonologi dalam terjemahan urutan fonem menjadi grafik dan kata-kata ucapan bertulis. Menyalin biasanya selamat, walaupun beberapa pesakit mungkin lambat untuk menggambarkan "kesamaan menyedihkan" dari kata yang disajikan.

Perlu ditekankan bahawa ketika mengulang kata, membaca dan menulis di bawah imlak, maklumat dapat diproses pada tahap semantik, dengan melewati tahap fonologi. Dalam kes ini, corak visual atau pendengaran keseluruhan

kata digunakan untuk mengekstrak kata dari kamus yang tersimpan dalam ingatan menggunakan indeks semantik untuk memproses lebih lanjut perkataan ini pada tahap organ pertuturan. Indeks kata semantik dapat digunakan sebahagiannya dalam proses penulisan spontan. Pelanggaran penunjuk ini, sementara indikator fonologi dipelihara, dapat menyebabkan perkembangan pelanggaran pengulangan kata, membaca dan menulis..

Pengertian pertuturan terjejas.Kefahaman bahasa lisan. Pemahaman perbualan konvensional mengenai topik yang biasa dilakukan pada pesakit dengan afasia Broca sederhana hingga parah biasanya mencukupi, tetapi terganggu pada pesakit dengan afasia Wernicke. Dalam kajian awal, afasia Brock dan Wernicke masing-masing disebut afasia motorik dan deria..

Diagnostik pemahaman bercakap biasanya merangkumi soalan mengenai keluarga, pekerjaan, dan kesihatan pesakit. Walau bagaimanapun, gangguan pemahaman mengenai ucapan tidak konvensional dapat dikesan apabila pesakit dengan afasia Broca cuba memahami isi perbualan telefon, siaran radio, atau percakapan orang lain..

Pelanggaran pemahaman perkataan.Pengasingan makna perkataan. Pelanggaran pada tahap semantik. Pesakit mengalami kesukaran dalam menentukan makna sesuatu kata, walaupun fonologinya dan, terutama sekali, pengecaman akustik dapat dipertahankan. Pesakit dapat mengulangi permintaan tersebut, menunjukkan integriti gambar fonologi dan fonetik kata, tetapi mungkin mengalami kesukaran untuk menunjuk objek yang betul pada perintah. Ini boleh disebut pengasingan makna kata-kata (Luria, 1962; Tonkonogiy, 1973).

Untuk mengkaji aspek semantik dari pemahaman konvensional mengenai kata-kata, pesakit diminta untuk mengulang perintah sederhana, dan kemudian melaksanakannya - untuk menunjuk ke objek atau ke bahagian tubuhnya, misalnya, "Tunjukkan meja, tingkap, pintu, lampu, siku, lutut, mata, hidung." Pesakit dengan afasia Broca melakukan ujian ini tanpa ralat atau dengan kesukaran yang minimum, sementara pesakit dengan afasia Wernicke menunjukkan penolakan makna kata itu hingga sederhana..

Untuk menyiasat pemahaman kata-kata yang tidak konvensional, pesakit diminta berulang kali menunjuk ke tiga objek atau bahagian badan yang sama yang disajikan dalam urutan rawak, misalnya, "telinga", "hidung", "telinga", "hidung", "mata", "telinga", "Mata". Ujian ini disebut "ujian telinga-mata-hidung komponen tunggal". Oleh kerana dalam keadaan konvensional subjek mengharapkan penamaan objek yang berlainan, kebarangkalian mengulang objek yang sama adalah rendah, dan subjek tidak mengharapkannya, menjadikan pemahaman sukar. Ujian ini mengesan keterasingan makna kata tidak hanya pada pesakit dengan afasia Wernicke, tetapi juga pada pesakit dengan afasia Broca. Ujian ini sangat sukar dilakukan ketika pasien diminta menunjuk ke "telinga, kemudian mata," "hidung, kemudian telinga," dan lain-lain. Ujian ini disebut "telinga-mata dengan dua komponen". Pengasingan makna kata juga dapat diperhatikan ketika kebarangkalian kata berikutnya muncul diubah dengan beralih ke medan semantik lain, misalnya, dari objek di dalam ruangan ke bahagian tubuh..

Pengasingan makna kata, sebenarnya, adalah sebaliknya dari pelanggaran penamaan objek. Pesakit dengan anomia tidak dapat mencari makanan yang tepat-

dalam, sesuai dengan nilai objek yang dipersembahkan. Ketika makna kata diasingkan, pesakit tidak dapat, berdasarkan perintah, menemukan objek yang tepat sama dengan makna kata tersebut. Fenomena ini dijelaskan secara terperinci di bawah di bahagian "Aphasia Wernicke".

Kemerosotan pada tahap persepsi pendengaran non-verbal. Pada pesakit dengan afasia Broca, penurunan pada tahap ini biasanya tidak ada, dan pada pesakit dengan afasia Wernicke mereka muncul dalam darjah ringan hingga sederhana, terutama dalam kajian eksperimen pembezaan nada.

Ciri-ciri neurologi yang berkaitan: Sebilangan besar kes afasia Broca mempunyai hemiplegia atau hemiparesis sisi kanan hingga sederhana. Pesakit bergerak perlahan dengan pergerakan anggota badan yang melengkung dan tanda khas pergerakan hemipetik spastik. Pada kebanyakan pesakit, hemihypesthesia sebelah kanan pada suntikan dan terdapat beberapa gangguan pada persepsi di tempat suntikan. Kecacatan bidang visual pada pesakit dengan afasia Broca biasanya tidak ada.