JENIS ADDICTIVE OF DEVIANT BEHAVIOR

Tingkah laku ketagihan adalah salah satu jenis tingkah laku yang menyimpang (menyimpang) dengan pembentukan keinginan untuk melepaskan diri dari kenyataan dengan mengubah keadaan mental seseorang secara artifisial dengan mengambil zat tertentu atau terus-menerus menumpukan perhatian pada jenis aktiviti tertentu untuk mengembangkan dan mengekalkan emosi yang kuat (Ts.P. Korolenko, T. A. Donskikh).

Motif utama individu yang cenderung kepada tingkah laku ketagihan adalah perubahan aktif dalam keadaan mental mereka yang tidak memuaskan, yang sering mereka anggap sebagai "kelabu", "membosankan", "monoton", "apatis". Orang seperti itu tidak dapat menemui hakikat apa-apa bidang aktiviti yang dapat menarik perhatiannya untuk waktu yang lama, sila atau menimbulkan reaksi emosi yang lain. Dia melihat kehidupan tidak menarik kerana rutin dan monotoninya. Dia tidak menerima apa yang dianggap normal dalam masyarakat: keperluan untuk melakukan sesuatu, terlibat dalam kegiatan apa pun, mengamati beberapa tradisi dan norma yang diterima dalam keluarga atau masyarakat. Kita boleh mengatakan bahawa seorang individu dengan tingkah laku orientasi ketagihan mempunyai aktiviti yang berkurang dalam kehidupan seharian, dipenuhi dengan tuntutan dan harapan. Pada masa yang sama, aktiviti ketagihan bersifat selektif - dalam bidang kehidupan yang, walaupun sementara, tetapi membawa kepuasan seseorang dan menariknya keluar dari dunia genangan emosi (tidak sensitif), dia dapat menunjukkan aktiviti yang luar biasa untuk mencapai tujuan.

Ciri-ciri psikologi berikut bagi orang yang mempunyai tingkah laku ketagihan dibezakan (B. Segal):

BAB 3. JENIS, BENTUK DAN STRUKTUR PERILAKU PEMBANGKANG

1) mengurangkan toleransi terhadap kesukaran kehidupan seharian, serta toleransi yang baik terhadap situasi krisis;

2) kompleks rendah diri yang terpendam, digabungkan dengan kelebihan yang ditunjukkan secara luaran;

3) sosialiti luaran, digabungkan dengan ketakutan hubungan emosi berterusan;

4) keinginan untuk berbohong;

5) keinginan untuk menyalahkan orang lain, mengetahui bahawa mereka tidak bersalah;

6) keinginan untuk mengelakkan tanggungjawab dalam membuat keputusan;

7) stereotaip, pengulangan tingkah laku;

Yang utama, sesuai dengan kriteria yang ada, ciri individu dengan kecenderungan bentuk tingkah laku ketagihan adalah ketidakcocokan kestabilan psikologi dalam kes hubungan dan krisis sehari-hari. Biasanya, sebagai peraturan, orang yang sihat secara mental mudah ("secara automatik") menyesuaikan diri dengan keperluan kehidupan sehari-hari (sehari-hari) dan menghadapi situasi krisis yang lebih sukar. Mereka, tidak seperti orang yang mempunyai pelbagai ketagihan, cuba menghindari krisis dan peristiwa bukan tradisional yang menarik..

Antipode klasik keperibadian ketagihan adalah lelaki di jalanan - orang yang, sebagai peraturan, hidup demi kepentingan keluarga, saudara, orang dekat dan disesuaikan dengan kehidupan seperti itu. Orang di jalan inilah yang mengembangkan asas dan tradisi yang menjadi norma yang digalakkan secara sosial. Dia bersifat konservatif, tidak cenderung mengubah apa pun di dunia di sekelilingnya, puas dengan apa yang dia miliki ("kegembiraan kecil dalam hidup"), berusaha untuk menghilangkan risiko minimum dan bangga dengan "gaya hidupnya yang betul". Berbeza dengan dia, keperibadian yang ketagihan, sebaliknya, muak dengan kehidupan tradisional dengan dasar-dasar, keteraturan dan ramalannya, ketika "bahkan ketika lahir kamu tahu apa dan bagaimana akan terjadi pada orang tertentu". Ramalan, menentukan nasib seseorang menjadi momen yang menjengkelkan untuk keperibadian yang ketagihan. Situasi krisis dengan ketidakpastian, risiko dan kesannya yang nyata ternyata menjadi tanah bagi mereka di mana mereka memperoleh keyakinan diri, harga diri dan rasa unggul daripada orang lain. Keperibadian ketagihan mempunyai fenomena "dahaga untuk keseronokan" (V.A. Petrovsky), yang dicirikan oleh insentif untuk mengambil risiko, kerana pengalaman mengatasi bahaya.

Menurut E. Bern, seseorang mempunyai enam jenis rasa lapar:

1) lapar untuk rangsangan deria;

2) lapar untuk pengiktirafan;

3) lapar untuk bersentuhan dan strok fizikal;

4) kelaparan seksual;

5) kelaparan struktur, atau kelaparan untuk penstrukturan masa;

6) lapar akan kejadian.

Tarikh ditambahkan: 2018-04-04; pandangan: 228;

PERILAKU PEMBANGUNAN DAN TAMBAHAN ANAK DAN ADOLESEN

Perbualan dengan Alexander Myasnikov. Terutama untuk projek "Infourok"

Cara memastikan percutian musim panas anak anda selamat?
Ancaman gelombang kedua coronavirus "

pada Hari Kanak-kanak Antarabangsa

1 Jun 2020 19:00 (MSK)

PERILAKU PEMBANGUNAN DAN TAMBAHAN ANAK DAN ADOLESEN

Tujuan: untuk memberi idea tentang tingkah laku penyimpangan dan ketagihan kanak-kanak dan remaja.

- mengkaji konsep tingkah laku "menyimpang" dan "ketagihan";

- mengkaji konsep "norma" dan sebab-sebab tingkah laku menyimpang;

- meneroka konsep tingkah laku ketagihan;

- pertimbangkan pengelasan dan faktor tingkah laku ketagihan;

- mengkaji tahap-tahap pembentukan tingkah laku ketagihan;

- pertimbangkan tingkah laku menyimpang dan ketagihan kanak-kanak dan remaja.

Jenis utama gangguan tingkah laku di kalangan pelajar adalah: tingkah laku menyimpang dan ketagihan.

PERILAKU DEVIANT adalah tindakan (tindakan individu) yang tidak memenuhi harapan dan norma yang sebenarnya telah berkembang atau secara rasmi ditubuhkan dalam masyarakat tertentu.

Norma adalah ukuran fungsi manusia yang berguna dan khasnya. Tatakelakuan biasanya merangkumi beberapa aspek:

1) peraturan (preskripsi) bertindak sebagai kemestian;

2) tingkah laku objektif dan aktiviti manusia;

3) idea subjektif mengenai apa dan apa yang sepatutnya.

Tingkah laku - sekumpulan reaksi manusia terhadap rangsangan luaran dan dalaman, yang dicirikan oleh keterwakilan yang paling besar, iaitu kekhasan, optimum, kegunaan, normal dan fizikal dan mental. Dan sebaliknya, tidak normal, atau menyimpang, tingkah laku tidak sesuai dengan keperluan sosial, sosial, moral dan tidak mewakili, i.e. tidak biasa, tidak disetujui, berbahaya, dikutuk dan oleh itu dikenakan pencegahan pedagogi.

ALASAN UNTUK PERILAKU PEMBANGKANG.

Tingkah laku menyimpang tidak dikaitkan dengan kematian sel-sel saraf di otak, tetapi dengan fungsi mereka yang tidak berfungsi, perubahan dalam "mod" aktiviti.

Doktor neuropsikiatri kadang-kadang percaya bahawa bentuk tingkah laku tidak normal yang ringan adalah jenis disfungsi otak yang minimum. Pada masa yang sama, dua jenis dibezakan: hyperdynamia dan hypodynamia (hyperdynamia adalah aktiviti berlebihan, dan hypodynamia tidak mencukupi). Kedua-duanya menunjukkan kelemahan proses saraf, kerana tindakan anak tidak mencapai tujuannya. Anak yang terlalu aktif bertindak tidak menentu, mengambil segala-galanya, tetapi, tanpa menyelesaikan satu perkara, mengambil yang lain, merebut semuanya. Dia cepat bosan dengan mainan, bahkan barang yang benar-benar dia inginkan. Apabila teruja, dia menjadi tidak terkawal, menjerit, melarikan diri, menyingkirkan orang dewasa.

Seorang kanak-kanak yang kurang aktif, sebaliknya, tidak menunjukkan minat yang jelas terhadap apa-apa, tidak bertindak balas terhadap permainan, tidak mencapai matlamatnya, menolak hiburan, tidak dengan jelas menikmati mainan baru, bereaksi dengan tidak baik terhadap buku dan rancangan TV. Dia tidak menentang campur tangan orang dewasa, tetapi tidak sepenuhnya memenuhi permintaan mereka. Perhatian kanak-kanak seperti itu tersebar, ingatan berkurang. Tidak seperti kanak-kanak lain yang juga tidak aktif secara lahiriah, tetapi menjalani kehidupan dalaman mereka sendiri, anak-anak ini tidak mempunyai hobi sebenar, kerana mereka tidak dapat menumpukan perhatian pada sesuatu.

PENCEGAHAN PERILAKU PEMBANGKANG.

Pencegahan awal merangkumi:

kajian ciri-ciri psikologi individu seseorang sejak kanak-kanak memasuki institusi pendidikan;

mengenal pasti sekumpulan kanak-kanak yang tingkah lakunya membimbangkan oleh penyimpangan dari langkah yang diterima umum;

pemerhatian terhadap pembentukan watak kanak-kanak remaja.

Pencegahan awal mengembangkan langkah pencegahan untuk menghilangkan sebab dan keadaan yang menyebabkan penyimpangan dalam tingkah laku dan perkembangan kanak-kanak.

Pencegahan tingkah laku menyimpang bertujuan untuk mencegah remaja mengembangkan kualiti tingkah laku yang lebih negatif: alkohol, penggunaan dadah, dan kecenderungan untuk bertentangan. Pada masa pembentukan keperibadian ini, pencegahan sosial dan psikologi dianggap sebagai bantuan sosial kepada seorang remaja. Penyimpangan dalam tingkah laku kanak-kanak dan remaja adalah isyarat perkembangan keperibadian negatif.

Untuk menyelesaikan masalah ini, sistem langkah-langkah sedang dikembangkan untuk mencegah penyimpangan dalam tingkah laku anak-anak dan remaja, termasuk:

temu bual dan tinjauan untuk menjalin hubungan dengan kanak-kanak dan remaja yang memerlukan bantuan sosial.

prosedur diagnostik yang kompleks untuk mengenal pasti kecenderungan penyimpangan dalam tingkah laku;

kajian tentang suasana dan persekitaran keluarga.

Pelbagai pendekatan dalam teknologi pencegahan sosio-psikologi memungkinkan guru memfokuskan aktivitinya untuk membesarkan remaja,

Jenis pencegahan: perubatan, psikologi, pedagogi.

Kanak-kanak seperti itu perlu dirawat dengan ubat-ubatan, untuk menjalankan aktiviti yang menguatkan sistem saraf. Sistem pengerasan badan diperlukan, di mana latihan fizikal memainkan peranan utama.

Latihan mempromosikan

pengoksigenan otak,

membantu mengatasi tekanan.

meningkatkan metabolisme, selera makan dan tidur.

mengaktifkan otak secara keseluruhan.

Akhirnya, kanak-kanak dengan disfungsi serebrum minimum memerlukan sesi psikoterapi khas dengan ahli psikologi. Kanak-kanak yang terlalu aktif perlu mendidik kemahiran mengurus diri, mengembangkan daya tahan, sabar. Pada mereka yang tidak cukup aktif, sebaliknya, mereka mempunyai reaksi, mobiliti, aktiviti yang jelas.

Kedua-duanya dapat dicapai dengan benar-benar menarik minat anak itu, mengambil "kunci" untuknya dan, tentu saja, tanpa meletakkan label memalukan kepadanya.

Ibu bapa harus menjadi sekutu anak-anak mereka, bukan lawan.

Bagi pihak pakar, pendekatan individu diperlukan untuk kanak-kanak dengan tingkah laku yang menyimpang.

Kanak-kanak itu perlu merasakan bahawa dia difahami dan dianggap sebagai seseorang.

PERILAKU ADDIKTIF ditentukan oleh kecenderungan keji, kebiasaan memperbudak dengan bantuan apa-apa zat: alkohol, ubat-ubatan, ubat penenang, membawa kepada putus hubungan dengan lingkaran rakan sebelumnya, dunia sensasi sebenar.

Kehadiran tingkah laku ketagihan menunjukkan gangguan penyesuaian terhadap keadaan persekitaran mikro dan makro yang berubah. Kanak-kanak itu dengan tingkah lakunya "menjerit" tentang perlunya memberikan pertolongan kecemasan kepadanya, dan langkah-langkah dalam kes-kes ini memerlukan pencegahan, psikologi, pedagogi, pendidikan, pada tahap yang lebih besar daripada perubatan.

Tingkah laku ketagihan adalah tahap peralihan dan dicirikan oleh penyalahgunaan satu atau lebih bahan psikoaktif dalam kombinasi dengan gangguan tingkah laku lain, kadang-kadang bersifat jenayah. Antaranya, pakar membezakan antara penggunaan bahan psikoaktif (PAS) secara santai, berkala dan berterusan.

Secara tradisinya, tingkah laku ketagihan termasuk: alkoholisme, ketagihan dadah, penyalahgunaan bahan, merokok tembakau, iaitu, ketagihan kimia, dan ketagihan bukan kimia - ketagihan komputer, perjudian, kecanduan cinta, ketagihan seksual, workaholisme, ketagihan makanan (makan berlebihan, kelaparan).

ALASAN UNTUK MENIKMATI PERILAKU

Ketagihan adalah akibat memahami ketidakkonsistenan seseorang, ketidakpuasan kronik terhadap kehidupan, keraguan diri. Keinginan kanak-kanak untuk mendapatkan kembali keyakinan diri, menghormati orang lain menyebabkan tingkah laku ketagihan yang tidak mencukupi, kadang-kadang mematikan.

Kanak-kanak dengan tingkah laku ketagihan adalah yang paling sukar untuk bertindak balas terhadap pengaruh psikologi dan pedagogi dalam kerangka sekolah massa, kerana mereka menjadi seperti bentuk pengabaian pedagogi yang tidak dapat diperbaiki. Pelaksanaan tindakan pembetulan terhadap mereka diperburuk oleh perlunya rawatan perubatan, dan sering kali penglibatan pihak berkuasa undang-undang dalam proses pendidikan..

Remaja itu sering terlibat dalam kumpulan pemuda asosial kerana keinginan untuk memberontak. Sebagai peraturan, ada peralihan dari keterlaluan kelebihan seseorang kepada penghinaan diri..

Kumpulan rakan sebaya boleh menjadi faktor utama dalam tingkah laku antisosial. Keperluan untuk mengukuhkan kedudukan seseorang dan menjadi faktor utama dalam tingkah laku antisosial. Keperluan untuk memperkuatkan kedudukan seseorang dan diterima di kalangan rakan sebaya sering menyumbang kepada perubahan tingkah laku yang tidak dijangka ke dalam bentuk tingkah laku yang tidak normal. Ketagihan juga dapat disebabkan oleh keperluan remaja untuk kepemimpinan rakan sebaya apabila mereka tidak dapat memperoleh status kepemimpinan dengan cara lain.

Ketagihan didorong oleh motif untuk mencapai tahap kepuasan emosi, keyakinan diri. Pada masa dominasi ketagihan, remaja itu terasing dari masyarakat dan hanya dapat berkomunikasi dengan penagih yang sama. Mereka yang dekat dengan anda sangat mengetahui akan "kehancuran keperibadian", kerana bukan sahaja jiwa hancur, tetapi juga kesihatan, melalui pengabaian diri sendiri, tubuh seseorang, kehidupan peribadi.

Selalunya, strategi pilihan yang terhad untuk mengatasi krisis dan keadaan keluarga yang tidak baik yang menentukan keseluruhan kekerapan penggunaan ketagihan, lebih jarang psikologi membezakan pengalaman yang rendah dari kesukaran jangka pendek.

Jenis ketagihan berikut pada remaja dapat dibezakan secara kondisional.

Untuk penggunaan bahan kimia (nikotin, alkohol, ubat).

Kepada makanan (makan berlebihan atau menahan diri).

Untuk wang (simpanan atau perbelanjaan obsesif).

Untuk jenis tingkah laku tertentu:

● hobi (keasyikan dengan mencari koleksi);

● ke permainan (perjudian atau komputer);

● ke Internet ("membeku" dalam rangkaian maklumat global);

● ke situasi yang melampau dengan risiko nyawa (termasuk sebilangan sukan);

● kepada kepemimpinan (mencari situasi yang berkaitan dengan mengalami perasaan berkuasa terhadap seseorang).

5. Pergantungan emosi (objeknya adalah orang lain);

● ketagihan romantis (pencarian berterusan untuk keadaan jatuh cinta);

● ketergantungan platonis (eksploitasi perasaan luhur seseorang terhadap objek yang jelas tidak dapat diakses).

PEMBENTUKAN PERILAKU TAMBAHAN

Pembentukan tingkah laku ketagihan dicirikan oleh keaslian individu yang luas, tetapi secara umum, beberapa peringkat biasa dapat dibezakan di sini. V. Kagan (1999) mengenal pasti tiga peringkat pilihan narkologi (alkohol dan bukan alkohol) untuk pembentukan tingkah laku ketagihan:

Tahap 1. Sampel pertama. Mereka biasanya dilakukan di bawah pengaruh seseorang atau dalam syarikat. Rasa ingin tahu, peniruan, konformisme kumpulan dan motif penegasan diri kumpulan memainkan peranan penting di sini..

Tahap 2. Cari tingkah laku ketagihan. Mengikuti percubaan pertama adalah tahap eksperimen dengan pelbagai jenis bahan psikoaktif - alkohol, ubat-ubatan, ubat-ubatan, bahan kimia isi rumah dan industri. Ia biasanya dijumpai pada usia remaja yang lebih muda..

Tahap 3. Peralihan tingkah laku ketagihan menjadi penyakit. Ia berlaku di bawah pengaruh banyak faktor yang boleh dibahagikan secara bersyarat kepada sosial, sosio-psikologi, psikologi dan biologi.

Sosial - ketidakstabilan masyarakat, ketersediaan bahan psikoaktif, kekurangan tradisi sosial dan budaya yang positif, perbezaan taraf hidup, intensiti dan kepadatan penghijrahan, dll..

Sosio-psikologi - tahap kegelisahan kolektif dan massa yang tinggi, melonggarkan hubungan sokongan dengan keluarga dan kumpulan positif lain yang signifikan, romantisisasi dan pemuliaan tingkah laku menyimpang dalam kesedaran massa, kekurangan pusat riadah yang menarik untuk kanak-kanak dan remaja, kelemahan hubungan antara generasi antara generasi.

Psikologi - ketidaktentuan pengenalan diri, kelemahan atau ketidakcukupan kemampuan untuk dialog dalaman, toleransi tekanan psikologi yang rendah dan tingkah laku mengatasi yang terhad, keperluan tinggi untuk mengubah keadaan kesedaran sebagai kaedah menyelesaikan konflik dalaman, ciri keperibadian yang menonjol secara konstitusional.

Biologi - sifat dan "keagresifan" bahan psikoaktif, toleransi individu, proses detoksifikasi terganggu dalam tubuh, mengubah sistem motivasi dan kawalan sepanjang penyakit ini.

Ciri-ciri psikologi berikut bagi orang yang mempunyai tingkah laku ketagihan dibezakan (B. Segal):

- mengurangkan toleransi terhadap kesukaran kehidupan seharian, serta toleransi yang baik terhadap situasi krisis;

- kompleks rendah diri yang terpendam, digabungkan dengan kelebihan yang ditunjukkan secara luaran;

- hubungan luaran, digabungkan dengan ketakutan akan hubungan emosi berterusan;

- keinginan untuk mengatakan yang sebenarnya;

- keinginan untuk menyalahkan orang lain, mengetahui bahawa mereka tidak bersalah;

- keinginan untuk menghindari tanggungjawab dalam membuat keputusan;

- stereotaip, tingkah laku berulang;

Biasanya, sebagai peraturan, orang yang sihat mental dengan mudah ("secara automatik") menyesuaikan diri dengan tuntutan kehidupan sehari-hari dan menghadapi situasi krisis lebih sukar. Mereka, tidak seperti orang yang mempunyai pelbagai ketagihan, cuba mengelakkan krisis dan peristiwa bukan tradisional yang menarik.

Keperibadian ketagihan mempunyai fenomena "dahaga untuk keseronokan" (V.A. Petrovsky), yang dicirikan oleh insentif untuk mengambil risiko, kerana pengalaman mengatasi bahaya.

LANGKAH KESAN SOSIAL.

Kesedaran tentang tidak dapat dielakkan penyimpangan dalam tingkah laku sesetengah orang tidak mengecualikan keperluan untuk perjuangan berterusan masyarakat dengan pelbagai bentuk patologi sosial. Pengendalian sosial dalam arti sosiologi yang luas difahami sebagai keseluruhan kaedah dan kaedah pengaruh masyarakat terhadap

bentuk tingkah laku yang tidak diingini (menyimpang) untuk menghilangkan atau meminimumkannya.

Mekanisme asas kawalan sosial:

1) mengawal dirinya, dilakukan dari luar, termasuk melalui hukuman dan sekatan lain;

2) kawalan dalaman, yang disediakan oleh internalisasi norma dan nilai sosial;

3) kawalan tidak langsung yang disebabkan oleh pengenalan diri dengan kumpulan yang mematuhi undang-undang rujukan;

4) "kawalan", berdasarkan ketersediaan berbagai cara untuk mencapai tujuan dan memenuhi keperluan, alternatif daripada haram atau tidak bermoral.

Hanya dalam bentuk yang paling umum strategi strategi sosial dapat ditentukan:

penggantian, penggantian bentuk patologi sosial yang paling berbahaya oleh berguna secara sosial dan / atau berkecuali

arah aktiviti sosial dalam saluran yang diluluskan secara terbuka atau berkecuali

pengesahan (sebagai penolakan dari pendakwaan jenayah atau pentadbiran) "jenayah tanpa korban" (homoseksual, pelacuran,

kekaburan, alkohol, penggunaan dadah)

penciptaan organisasi (perkhidmatan) bantuan sosial: bunuh diri, ketagihan dadah, gerontologi

pembacaan semula dan resosialisasi orang yang berada di luar struktur sosial

liberalisasi dan pendemokrasian rejim penahanan di penjara dan koloni sambil menolak kerja paksa dan mengurangkan bahagian hukuman seperti ini dalam sistem penguatkuasaan undang-undang

penghapusan hukuman mati tanpa syarat.

Dalam kesedaran masyarakat, masih ada kepercayaan yang sangat kuat terhadap langkah-langkah larangan dan penindasan sebagai cara terbaik untuk menyingkirkan fenomena ini, walaupun semua pengalaman dunia menunjukkan ketidakefektifan sekatan keras di pihak masyarakat.

Bekerja di kawasan berikut mempunyai kesan positif:

1. Penolakan dari pendakwaan jenayah atau pentadbiran terhadap "penjenayah tanpa korban" (pelacuran, khayalan, penagihan dadah, homoseksual, dll.), Dengan mengingat bahawa hanya langkah-langkah sosial yang dapat menghapus atau meneutralkan bentuk-bentuk patologi sosial ini,

2. Pembentukan sistem perkhidmatan bantuan sosial: bunuh diri, ketagihan dadah, khusus umur (gerontologi, remaja), penyesuaian semula sosial

Untuk mengenal pasti pelajar dengan gangguan tingkah laku, anda boleh menggunakan kaedah menggambar "Manusia, pokok, rumah" (teknik projektif untuk penyelidikan keperibadian), soal selidik Bass-Darki (tertumpu pada diagnosis reaksi agresif dan bermusuhan), lembaran diagnostik untuk mengenal pasti sifat penyimpangan tingkah laku (Lampiran No. 1), kaedah pemerhatian.

KAEDAH KERJA PEMBETULAN.

Ramalan cuaca (dari 8 tahun)

Objektif: Ada hari-hari ketika anak-anak (dan juga guru) merasa "tidak sihat". Mungkin mereka diliputi oleh kesedihan, kebencian atau kemarahan, dan mereka mahu ditinggalkan sendirian. Setelah mendapat hak untuk bersendirian untuk beberapa waktu, kanak-kanak dengan lebih mudah datang ke keadaan normal, mengatasi perasaan mereka dan cepat terlibat dalam kehidupan kelas. Melalui latihan ini, guru memberi tahu anak bahawa dia menyedari haknya untuk tidak berkomunikasi untuk sementara waktu. Pada masa ini, kanak-kanak lain belajar menghormati keadaan fikiran seperti itu pada setiap orang..

Bahan: Krayon kertas dan lilin.

Arahan: Kadang-kadang setiap daripada kita perlu bersendirian dengan diri kita sendiri. Mungkin anda bangun terlalu awal dan merasa mengantuk, mungkin sesuatu merosakkan mood anda. Maka, adalah perkara biasa bagi orang lain untuk meninggalkan anda bersendirian sebentar sehingga anda dapat mengembalikan keseimbangan dalaman anda..

Sekiranya ini berlaku kepada anda, anda boleh memberitahu kami bahawa anda ingin bersendirian sehingga tidak ada yang menghampiri anda. Anda boleh melakukannya seperti ini: anda dapat menunjukkan "ramalan cuaca" rakan sekelas anda. Maka semua orang akan faham bahawa untuk sementara waktu, anda perlu dibiarkan begitu sahaja..

Ambil sehelai kertas dan krayon lilin dan lukiskan gambar yang sesuai dengan mood anda dalam kes seperti itu. Atau tuliskan perkataan "Amaran Ribut" dengan huruf besar dan berwarna. Dengan cara ini, anda dapat menunjukkan kepada orang lain bahawa anda mempunyai "cuaca buruk" sekarang, dan lebih baik tidak menyentuh anda. Sekiranya anda merasakan ketenangan, anda boleh meletakkan seprai di hadapan anda di atas meja supaya semua orang tahu mengenainya. Apabila anda berasa lebih baik, anda boleh menutup telefon. Untuk melakukan ini, lukis gambar kecil di mana, kerana hujan dan awan, matahari mulai mengintip, atau tunjukkan dengan gambar anda bahawa matahari sudah bersinar untuk Anda dengan kekuatan dan kekuatan utama..

Objektif: Permainan ini dapat bersenang-senang dengan sikap tidak peduli umum di dalam kelas dan beralih ke aktiviti aktif setelah lama bekerja. Kanak-kanak akan dapat merasakan tenaga agresif mereka yang terkumpul dan menggunakannya dalam permainan. Selain itu, menjerit sambil bermain dapat membantu membersihkan kepala dan meningkatkan pernafasan. Permainan ini tidak memerlukan banyak ruang.

Arahan: Berapa banyak daripada anda yang telah memotong kayu sekurang-kurangnya sekali? Siapa yang dapat menunjukkan bagaimana ini dilakukan? Cara memegang kapak, dalam kedudukan apa kaki anda ketika memotong kayu?

Berdiri dengan sedikit ruang kosong di sekitar. Bayangkan bahawa anda perlu memotong kayu dari beberapa cincang. Tunjukkan kepada saya betapa tebalnya balak yang ingin anda potong. Letakkannya di tunggul pokok dan angkat kapak di atas kepala anda. Setiap kali anda menurunkan kapak dengan paksa, anda boleh menjerit dengan kuat "Ha!" Kemudian letakkan blok seterusnya di hadapan anda dan potong lagi. Dalam dua minit, biarkan semua orang memberitahu saya berapa banyak potongan daging yang dicincangnya.

Objektif: Permainan ini, seperti permainan sebelumnya, bertujuan untuk menghilangkan keadaan apatis dan keletihan pada anak-anak, untuk menyedarkan daya hidup mereka. Perkara yang hebat dalam permainan ini ialah hanya suara yang terlibat. Oleh itu, permainan "Ya dan Tidak" sangat berguna bagi anak-anak yang belum menemui suaranya sendiri sebagai cara penegasan diri yang penting dalam kehidupan. Argumen palsu dan suka bermain menyegarkan iklim psikologi di dalam kelas dan, sebagai peraturan, menghilangkan ketegangan. Semasa memulakan permainan ini, ingatlah bahawa akan ada bunyi dan makan yang menakutkan di dalam kelas untuk sementara waktu..

Bahan: Loceng kecil.

Arahan: Fikirkan sejenak bagaimana suara anda biasanya kedengaran. Agak sunyi, agak keras, agak sederhana?

Sekarang anda perlu menggunakan kekuatan penuh suara anda. Bahagikan kepada pasangan dan berdiri di hadapan satu sama lain. Sekarang anda akan berperang khayalan dengan kata-kata. Tentukan siapa di antara anda yang akan mengatakan "ya" dan siapa yang akan mengatakan "tidak". Keseluruhan hujah anda hanya akan terdiri daripada dua perkataan ini. Maka anda akan mengubahnya. Anda boleh memulakan dengan senyap, secara beransur-ansur meningkatkan kelantangan sehingga salah seorang daripada anda memutuskan bahawa tidak ada tempat lain yang lebih kuat. Tolong dengar loceng yang saya bawa. Apabila anda mendengar deringannya, berhenti, tarik nafas dalam-dalam. Pada waktu yang sama, perhatikan betapa menyenangkannya dalam diam setelah kebisingan dan makan malam seperti itu..

Tukh-tibi-semangat! (dari 6 tahun)

Objektif: Tuh-tibi-roh! "Merupakan resipi lain untuk menghilangkan mood negatif dan memulihkan kekuatan di kepala, badan dan jantung. Terdapat paradoks komik dalam ritual ini. Walaupun anak-anak harus mengucapkan kata" tuh-tibi-spirit "dengan marah, setelah beberapa saat mereka tidak dapat menahan ketawa.

Arahan: Saya akan memberi anda perkataan khas sekarang. Ini adalah mantra sihir untuk melawan suasana hati yang tidak baik, menentang kebencian dan kekecewaan, pendeknya, terhadap apa sahaja yang merosakkan mood. Agar perkataan ini dapat berfungsi dengan betul, anda perlu melakukan perkara berikut. Mula berjalan di sekitar kelas tanpa bercakap dengan sesiapa pun. Sebaik sahaja anda mahu bercakap, berhenti di hadapan salah seorang kanak-kanak, dan ucapkan kata ajaib itu tiga kali, dengan marah, marah. Kata ajaib ini adalah "tukh-tibi-spirit". Pada masa ini, pelajar lain harus diam dan mendengar bagaimana anda mengucapkan kata ajaib, dia tidak boleh menjawab apa-apa. Tetapi jika dia mahu, dia dapat menjawab kamu sama - tiga kali dengan marah, dengan marah mengatakan: "Tukh-tibi-roh!" Selepas itu, terus berjalan di sekitar kelas. Dari semasa ke semasa, berhenti di hadapan seseorang dan ucapkan kata ajaib ini dengan marah sekali lagi. Agar berjaya, adalah mustahak untuk mengatakannya bukan kepada kekosongan, tetapi kepada orang tertentu yang berdiri di hadapan anda..

Juga, semasa bekerja dengan kanak-kanak seperti itu, perlu menggunakan latihan otot dan pernafasan. Terapi pasir dan terapi seni membantu menenangkan keadaan pelajar yang gelisah, mengembangkan kemahiran motorik halus, imaginasi, cinta kreativiti.

LEMBARAN DIAGNOSTIK UNTUK MENENTUKAN KARAKTER PERKEMBANGAN DALAM PERILAKU

Tujuan: pembentukan oleh guru perintah agar ahli psikologi sekolah mengkaji petunjuk tahap perkembangan sosial remaja.

Bahan yang diperlukan: petunjuk tahap penyesuaian sosial pembangunan sosial.

Arahan: “Nilai keparahan kualiti ini pada sistem lima mata. Lebih-lebih lagi, 5 mata - tahap manifestasi yang tinggi, 1 - rendah, 3 mata - tahap manifestasi rata-rata mereka ".

1. Mempunyai rancangan hidup dan niat profesional yang berorientasikan positif.

2. Tahap kesedaran dan disiplin berhubung dengan aktiviti pendidikan.

3. Tahap pengembangan pengetahuan, kemahiran, kebolehan yang berguna (sukan, tenaga kerja, teknikal, dll.). Kepelbagaian dan kedalaman minat berguna.

4. Sikap memadai terhadap pengaruh pedagogi yang diberikan oleh orang dewasa.

5. Manifestasi kolektif, kemampuan untuk mempertimbangkan kepentingan kolektif, menghormati norma kehidupan kolektif.

6. Keupayaan untuk secara kritis, sesuai dengan norma-norma moral dan hak untuk menilai tindakan orang lain, rakan, rakan sebaya, rakan sekelas.

7. Kritikan diri, kehadiran kemahiran introspeksi.

8. Perhatian, sikap sensitif terhadap orang lain, keupayaan untuk berempati, empati.

9. Berkualiti tinggi. Kekebalan terhadap pengaruh buruk. Keupayaan untuk membuat keputusan secara bebas dan mengatasi kesukaran dalam pelaksanaannya.

10. Budaya tingkah laku (penampilan pintar, ketepatan, budaya pertuturan, kesopanan).

11. Mengatasi dan menolak tabiat buruk dan bentuk tingkah laku asosial (penggunaan alkohol, merokok, penggunaan bahasa cabul).

Penilaian hasil: skor purata aritmetik dikira, menunjukkan nisbah tahap perkembangan sosial:

1-2.5 mata - kanak-kanak bertenaga sosial - kumpulan 3.

2.6-3.6 mata - kanak-kanak yang diabaikan secara pedagogi - kumpulan 2.

3.6-5 mata - pelajar yang sejahtera - kumpulan 1.

Pengabaian sosial pelajar sekolah, berbanding dengan pedagogi, dicirikan, pertama sekali, oleh tahap pengembangan niat dan orientasi profesional yang lebih rendah, serta minat, pengetahuan, kemahiran, ketahanan yang lebih aktif terhadap keperluan pedagogi dan kehendak pasukan, keengganan untuk memperhatikan norma kehidupan kolektif, kesulitan dalam kemampuan menilai diri sendiri dan orang lain.

Pendidik sosial di sekolah. Pengarang-penyusun L.D. Baranova. Volgograd: Guru, 2009.

Masalah sebenar sosiologi tingkah laku menyimpang dan kawalan sosial / ed. SAYA DAN. Gilinsky. - M.: IS RAN, 1992.-- 345 p..

Ivanov V.N. Tingkah laku yang menyimpang: sebab dan ruang lingkup // Jurnal sosio-politik. - 1995. - No. 2. P. 23 - 34.

Penyimpangan sosial / ed. Kudryavtseva V.N. M.: Jurid. Lit., 1984.-- 256 p..

Psikologi manusia dari lahir hingga mati. Di bawah jumlah keseluruhan. ed. Reana A.A. SPb.: Perdana - EVROZNAK, 2001

Khanzyan E. D. Kerentanan bidang pengaturan diri pada pesakit yang ketagihan: rawatan yang mungkin. // Psikologi dan rawatan tingkah laku ketagihan. / Bawah. ed. S. Dowling. / Per. dari bahasa Inggeris. - M.: Syarikat bebas "Kelas", 2000, h. 29

Jenis ketagihan tingkah laku menyimpang

Kelakuan ketagihan - ini adalah salah satu jenis tingkah laku yang menyimpang (menyimpang) dengan pembentukan keinginan untuk melepaskan diri dari realiti dengan mengubah keadaan mental seseorang secara artifisial dengan mengambil bahan-bahan tertentu atau dengan sentiasa memusatkan perhatian pada aktiviti tertentu untuk mengembangkan dan mengekalkan emosi yang kuat.

Motif utama individu yang cenderung kepada tingkah laku ketagihan adalah perubahan aktif dalam keadaan mental mereka yang tidak memuaskan, yang sering mereka anggap sebagai "kelabu", "membosankan", "monoton", "apatis". Orang seperti itu gagal untuk menemukan hakikat apa-apa bidang aktiviti yang dapat menarik perhatiannya untuk waktu yang lama, memikat, menyenangkan atau menimbulkan reaksi emosi yang ketara dan ketara. Dia melihat kehidupan tidak menarik kerana rutin dan monotoninya. Dia tidak menerima apa yang dianggap normal dalam masyarakat: keperluan untuk melakukan sesuatu, terlibat dalam kegiatan apa pun, mengamati beberapa tradisi dan norma yang diterima dalam keluarga atau masyarakat. Boleh dikatakan bahawa individu dengan tingkah laku orientasi ketagihan mempunyai aktiviti yang berkurang secara signifikan dalam kehidupan seharian, dipenuhi dengan tuntutan dan harapan. Pada masa yang sama, aktiviti ketagihan bersifat selektif - dalam bidang kehidupan yang, walaupun sementara, tetapi membawa kepuasan seseorang dan menariknya keluar dari dunia genangan emosi dan perasaan tidak peka, dia dapat menunjukkan aktiviti yang luar biasa untuk mencapai tujuan. Dalam hal ini, contoh seorang penagih adalah petunjuk, yang sepanjang hidupnya tidak menarik dan di mana dia pasif. Pada masa yang sama, keinginannya untuk menyuntikkan dirinya sendiri bahan narkotik, untuk memperolehnya tercermin dalam tenaga, aktiviti dan kegembiraan yang luar biasa.

Ciri-ciri psikologi orang yang mempunyai tingkah laku ketagihan dibezakan:

1. Mengurangkan toleransi terhadap kesukaran kehidupan seharian, serta toleransi yang baik terhadap situasi krisis.

2. Kompleks inferioriti laten, digabungkan dengan kelebihan yang ditunjukkan secara luaran.

3. Keramahan luaran, digabungkan dengan ketakutan hubungan emosi yang berterusan.

4. Dorongan untuk berbohong.

5. Berusaha menyalahkan orang lain, mengetahui bahawa mereka tidak bersalah.

6. Keinginan untuk menghindari tanggungjawab dalam membuat keputusan.

7. Stereotaip, tingkah laku berulang.

Tingkah laku agresif.

Tingkah laku agresif - ini adalah cara yang paling biasa untuk bertindak balas terhadap gangguan beberapa aktiviti, terhadap kesulitan, larangan atau larangan yang tidak dapat diatasi. Dalam masyarakat, tingkah laku ini disebut tidak mencukupi, tujuannya adalah untuk menghilangkan halangan.

Agresi dapat ditujukan pada orang yang mengganggu pencapaian tujuan, pada objek di sekitarnya, pada mereka yang tidak bersalah, tetapi hanya "muncul dengan tangan" atau pada diri mereka sendiri, apa yang disebut pencerobohan automatik. Anda boleh bercakap mengenai pencerobohan yang disengajakan atau tidak sengaja, berperanan (untuk mencapai sesuatu tujuan) atau bermusuhan (untuk menyakiti seseorang).

pencerobohan Adakah tingkah laku bertujuan untuk menyebabkan bahaya, disebabkan oleh motif apa pun.

Tingkah laku agresif adalah salah satu bentuk tindak balas terhadap pelbagai situasi kehidupan yang tidak baik secara fizikal dan psikologi yang menyebabkan tekanan.

Dengan usia berlalu?

Manifestasi pencerobohan yang paling kuat adalah ciri kanak-kanak. Ketangkasan dikesan sangat awal - dalam tangisan bayi yang sedang menyusu, mudah mendengar kemarahan dan kemarahan. Sebabnya mudah - kanak-kanak itu ditolak sesuatu, dan itu mengganggu dia. Anak-anak, tentu saja, lebih rentan, mereka mudah tersinggung atau tertipu, oleh itu, dalam kebanyakan kes, keagresifan anak-anak adalah reaksi perjuangan, kerana anak itu memprotes larangan dan sekatan yang dikenakan oleh orang dewasa. Muncul pada masa kanak-kanak, keagresifan biasanya meningkat pada masa prasekolah awal sebelum menurun. Penurunan pencerobohan dikaitkan dengan peningkatan kemampuan anak-anak untuk menyelesaikan konflik dengan cara yang tidak agresif (dengan kata-kata, bukan penumbuk), serta dengan munculnya pengalaman interaksi dalam situasi bermain. Di samping itu, pada usia 6-7 tahun, kanak-kanak menjadi kurang mementingkan diri sendiri dan mula memahami perasaan dan tindakan orang lain dengan lebih baik. Walaupun begitu, menurut pemerhatian ahli psikologi, orang yang pada masa dewasa mengalami penyimpangan yang tidak dapat diterima dari sudut sosial, pada masa kanak-kanak menunjukkan pencerobohan terhadap orang lain, tidak mengakui pihak berkuasa, dan memusuhi bentuk organisasi apa pun. Mengajar anak tepat pada waktunya untuk mengarahkan perasaan agresif mereka ke arah tertentu dan pada masa yang sama mendorong mereka kepada tingkah laku sosial yang positif seperti menolong atau mengambil bahagian, anda dapat mengelakkan banyak masalah pada usia yang lebih tua..

Manifestasi pencerobohan kanak-kanak.

Terdapat beberapa jenis pencerobohan kanak-kanak. Seorang kanak-kanak boleh menunjukkan pencerobohan fizikal, iaitu menyerang orang lain atau merosakkan sesuatu, dan secara lisan - menyinggung perasaan orang lain, bersumpah. Juga, keagresifannya dapat ditujukan pada dirinya sendiri, dia menyakiti dirinya sendiri, mencari semacam keselesaan dalam hal ini. Pertimbangkan sebab dan ciri setiap jenis pencerobohan kanak-kanak ini.

Jenis: 1) pencerobohan fizikal (serangan) - penggunaan kekuatan fizikal terhadap orang atau objek lain (sebagai peraturan, pencerobohan fizikal lebih bersifat ciri lelaki, atau jika ini adalah haiwan - lelaki); 2) pencerobohan verbal - ekspresi perasaan negatif baik melalui bentuk (pertengkaran, menjerit, jeritan), dan melalui isi reaksi verbal (ancaman, kutukan, sumpah). Bentuk pencerobohan ini lebih bersifat wanita; 3) pencerobohan langsung - diarahkan secara langsung terhadap objek atau subjek; 4) pencerobohan tidak langsung - tindakan yang ditujukan kepada orang lain secara bulat (gosip jahat, gurauan, dll.) Dan tindakan yang dicirikan oleh tidak arah dan gangguan (ledakan kemarahan, ditunjukkan dalam jeritan, menghentak kaki, meninju meja, dll.) P.); 5) pencerobohan instrumental, yang merupakan kaedah untuk mencapai sebarang matlamat; 6) pencerobohan bermusuhan - dinyatakan dalam tindakan yang bertujuan untuk menyebabkan bahaya pada objek pencerobohan; 7) pencerobohan automatik - dimanifestasikan dalam tuduhan diri, penghinaan diri, penderaan diri, hingga bunuh diri.

Tingkah laku jenayah

Tingkah laku jenayah - ini adalah tingkah laku seseorang yang menyedari tindakannya dan mampu memimpinnya, akibatnya tindakan jenayah dilakukan.

Tidak bertindak - bentuk perilaku jenayah pasif, yang, tidak seperti tindakan, iaitu pergerakan paling sedikit, terdiri daripada pergerakan apa pun, iaitu, dalam kegagalan seseorang melakukan tindakan yang seharusnya dan boleh dilakukannya.

Tingkah laku jenayah - ada proses yang terbentang dalam ruang dan waktu dan merangkumi tindakan objektif dan luaran yang membentuk corpus delicti, serta fenomena psikologi dalaman yang terdahulu yang menentukan pelanggaran jenayah.

Mekanisme jenayah yang disengaja biasanya merangkumi tiga kaitan utama: motivasi untuk melakukan jenayah; merancang tindakan jenayah; pelaksanaannya.

Tingkah laku jenayah, seperti tingkah laku biasa, bersifat multifaktorial, itu bukan hasil daripada satu atau bahkan beberapa sebab.

Yang paling penting ialah pengenalan ciri psikologi individu, orientasi nilai, khas untuk kategori penjenayah tertentu, sistem stereotaip asosial dan antisosial yang membentuk jenis tingkah laku jenayah.

Tingkah laku majoriti penjenayah dicirikan oleh penyelewengan sosial dan nilai serta kecacatan dalam pengaturan diri. Dengan keupayaan pengawalseliaan yang rendah, sikap dan tabiat asosial dan antisosial individu tidak hanya tidak dikawal, tetapi mereka sendiri menjadi mekanisme tingkah laku pembentukan matlamat..

Tingkah laku jenayah dilakukan berdasarkan penghapusan tanggungjawab sosial terhadap individu tersebut.

Tingkah laku jenayah adalah tingkah laku konflik, selalu berdasarkan pertentangan yang ada dalam masyarakat, kumpulan sosial, antara individu dan kumpulan sosial, antara individu dan keperibadian itu sendiri.

Tidak ada kecenderungan semula jadi terhadap kejahatan, tetapi ada kecenderungan genetik terhadap pengaruh persekitaran yang dapat menyebabkan terjadinya kejahatan.

11. Tingkah laku bunuh diri - tindakan yang disengajakan, dipandu oleh idea untuk mengambil nyawa seseorang.

Tingkah laku bunuh diri merangkumi jenis berikut:

-Tindakan demonstrasi (tiruan) sifat, apa yang disebut gerakan bunuh diri, isyarat (pemerasan bunuh diri)

-Bunuh diri yang tidak lengkap - percubaan bunuh diri yang dilakukan dengan tujuan untuk meragut nyawa sendiri, tetapi tidak berakhir dengan sebab-sebab di luar kawalan bunuh diri

-Selesai membunuh diri yang berakhir dengan kematian.

Tingkah laku autodestruktif (tindakan yang ditujukan terhadap diri sendiri) boleh menjadi langsung atau tidak langsung (tidak langsung). Gerakan bunuh diri, cubaan bunuh diri, dan bunuh diri yang lengkap adalah contoh tingkah laku merosakkan diri secara langsung. Tingkah laku merosakkan diri secara tidak langsung merujuk kepada pengulangan tindakan berbahaya tanpa keinginan mati secara sedar. Contoh tingkah laku pemusnah diri tidak langsung termasuk penyalahgunaan alkohol dan dadah, merokok, makan berlebihan, pengabaian, penggunaan perangsang, memandu secara sembrono, dan tingkah laku jenayah. Kadang-kadang dipercayai bahawa orang dengan tingkah laku yang merosakkan diri secara tidak langsung "menginginkan kematian", dan biasanya terdapat banyak sebab yang signifikan untuk tingkah laku ini..

Sebab-sebabnya

Tingkah laku bunuh diri biasanya disebabkan oleh interaksi beberapa faktor:

Gangguan mental - terutamanya kemurungan dan penyalahgunaan bahan

Faktor sosial - kekecewaan, kehilangan, kekurangan sokongan sosial

Gangguan keperibadian - impulsif dan pencerobohan

Penyakit somatik yang tidak dapat disembuhkan.

Tingkah laku seksual.

Penyimpangan seksual (dari - untuk sesat; sinonim - paraphilias, parapathy, parerosia, parasthesia seksual, sesat), pelbagai bentuk penyimpangan dari bentuk tingkah laku seksual yang diterima umum dalam kerangka budaya etnik ini.

-Dengan objek tarikan seksual: fetishism, pygmalionism, narsisisme, autosexuality.

-Dengan cara mencapai kepuasan seksual: sadisme, vampirisme, flagel, saliromania, masokisme, thanatophilia.

Penerangan ringkas mengenai penyimpangan seksual

yang paling sering dimasukkan dalam klasifikasi seksologi

fetishisme (simbolisme seksual, partialisme seksual), - objek tarikan seksual adalah bahagian tubuh, pakaian atau objek lain yang melambangkan pasangan seksual.

pameran- kepuasan seksual dicapai dengan memperlihatkan kepada orang lain bahawa tubuh mereka yang telanjang (biasanya punggung atau alat kelamin) berada di luar konteks hubungan seksual;

pedofilia (infantoseksual, paderosia) - tarikan seksual kepada kanak-kanak di bawah umur baligh (sehingga 12 tahun) (oleh beberapa penyelidik ia dianggap sebagai sejenis fetishisme, di mana ciri-ciri tubuh anak yang belum matang memainkan peranan sebagai fetish, dan seks kanak-kanak itu tidak memainkan peranan penting);

sadisme seksual (erotisme, algolagnia aktif) - kepuasan seksual yang diperoleh dengan menyebabkan penderitaan atau penghinaan kepada pasangan seksual;

gerontofilia (presbyophilia) - tarikan seksual kepada orang tua, kepada orang tua;

Penyimpangan komunikatif

Contoh penyimpangan komunikatif adalah berlakunya fenomena seperti kesunyian, yang berlaku walaupun terdapat rangkaian komunikasi global..

Seseorang menjadi kesepian ketika menyedari rasa rendah diri hubungannya dengan orang yang secara peribadi penting baginya, ketika dia mengalami kekurangan akut dalam memenuhi keperluan komunikasi.

Kesunyian - ia adalah keadaan mental yang sukar, biasanya disertai dengan mood yang buruk dan pengalaman emosi yang menyakitkan. Konsep kesepian dikaitkan dengan pengalaman situasi yang secara subyektif dianggap sebagai tidak diingini, secara peribadi tidak dapat diterima oleh seseorang, kekurangan komunikasi dan hubungan intim positif dengan orang di sekitar. Kesunyian tidak selalu disertai dengan pengasingan sosial individu. Anda sentiasa boleh berada di antara orang lain, berhubungan dengan mereka dan pada masa yang sama merasakan pengasingan psikologi anda dari mereka, iaitu kesepian.

hiperkomunikasi, dicirikan oleh peningkatan keperluan untuk komunikasi, keinginan untuk bercakap dan berinteraksi dengan banyak rakan komunikasi dan untuk masa yang maksimum. Penyimpangan orang seperti itu adalah ketidakupayaan untuk bersendirian, di luar masyarakat, walaupun untuk waktu yang singkat. Hypercommunicability dikaitkan dengan percakapan, kegembiraan panjang, dan kadang-kadang mania kronik - keadaan peningkatan mood yang berpanjangan, digabungkan dengan ketidakupayaan untuk menyusun masa, dengan kecerobohan, tidak bertanggungjawab, dan pilihan. Tingkah laku menyimpang mempengaruhi orang lain, kerana konflik pada individu tersebut berlaku kerana ketidakmampuan dan keengganannya untuk mendengarkan percakapan.

Tingkah laku konformis memanifestasikan dirinya dalam kecenderungan untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan apa pun, ke sudut pandang dan pandangan dunia, untuk hidup bukan dengan kepentingan seseorang, tetapi oleh skema yang diciptakan dalam masyarakat, untuk mengabaikan atau tidak mempunyai pandangan sendiri tentang peristiwa yang berlaku. Seorang konformis adalah orang yang tidak mempunyai harta. Keupayaan utamanya adalah tidak kelihatan, "seperti orang lain", tidak memperlihatkan reaksi yang mungkin berbeza dari ketaatan yang diterima umum dan tradisional, tanpa perjuangan dalaman. Kepuasan individu seperti itu membawa resonansi dengan minat, kebiasaan, dan kemahiran bersama. Dia cenderung menggunakan klise tingkah laku dan pertuturan: berpakaian seragam, berbicara stensil, menggunakan, misalnya, bahasa birokrasi.

Jenis penyimpangan komunikatif khas dianggap sebagai tingkah laku di mana seseorang dipandu oleh pseudologi. Dengan bentuk tingkah laku menyimpang ini, seseorang cenderung aktif dan sering menggunakan pernyataan yang salah (tidak benar). Dia berbohong bukan untuk mendapatkan keuntungan, tetapi untuk menarik perhatian orangnya sendiri atau untuk memprovokasi orang lain. Tingkah laku pseudologi adalah ketagihan atau naungan patocha-rakterologi. Manfaatnya terletak pada perubahan keadaan psikologi anda (kepuasan dari pengakuan dan menarik perhatian, kegembiraan dari menyesatkan atau membingungkan lawan bicara, jaminan daripada menyebabkan kemudaratan kepada pasangan anda).

Halaman ini terakhir diubah suai pada 2016-04-20; Pelanggaran hak cipta halaman

Jenis ketagihan tingkah laku menyimpang

Topik 7. Jenis ketagihan tingkah laku menyimpang

1. Ciri-ciri umum tingkah laku ketagihan

2. Motivasi tingkah laku ketagihan

3. Faktor tingkah laku keperibadian ketagihan.

4. Fenomena tingkah laku yang bergantung pada kod.

5. Gangguan makan

Ivanova E.B. Cara menolong penagih dadah. - SPb., 1997.

Keselman L., Matskevich M. Ruang sosial penagihan dadah. - SPb., 2001.

Kormkina M.V., Tsivilko M.A., Marilov V.V. Anorexia nervosa. - M., 1986.

Kulakov S.A. Diagnostik dan psikoterapi tingkah laku ketagihan pada remaja: Buku teks. Kaedah, manual. - M., 1998.

Lichko A.I., Bitensky B.C. Narkologi remaja. -L., 1991.

Levin B.M. Keperluan khayalan. - M., 1986.

Ketagihan dadah: Cadangan metodologi untuk mengatasi ketagihan dadah / Ed. A.N. Garansky. - M., 2000.

Psikologi dan Rawatan Kelakuan Ketagihan / Ed. S. Dowling. - M., 2000.

Sirota N.A. dan lain-lain Pencegahan penagihan dadah pada remaja: Dari teori hingga praktik. - M., 2001.

1. Ciri-ciri umum tingkah laku ketagihan

Dalam kategori "tingkah laku keperibadian sesat" yang sangat kompleks dan beragam, dibezakan subkumpulan tingkah laku atau kecanduan yang bergantung. Tingkah laku bersandar seseorang adalah masalah sosial yang serius, kerana dalam bentuk yang dinyatakan dapat menimbulkan akibat negatif seperti kehilangan kemampuan bekerja, konflik dengan orang lain, dan melakukan kejahatan. Di samping itu, ini adalah jenis penyimpangan yang paling biasa, yang mempengaruhi keluarga dalam satu atau lain cara..

Sejak zaman kuno, pelbagai bentuk tingkah laku ketagihan disebut kebiasaan buruk atau ketagihan, yang bermaksud mabuk, makan berlebihan, perjudian dan ketagihan lain. Dalam kesusasteraan perubatan moden, istilah tabiat patologi digunakan secara meluas. Konsep ketagihan juga dipinjam dari perubatan, agak baru dan popular pada masa ini..

Dalam erti kata yang luas, ketagihan difahami sebagai "keinginan untuk bergantung pada seseorang atau sesuatu untuk mendapatkan kepuasan atau penyesuaian" [20, hlm. 71]. Secara konvensional, kita boleh bercakap mengenai pergantungan normal dan berlebihan. Semua orang mengalami pergantungan "normal" pada objek penting seperti udara, air, makanan. Sebilangan besar orang mempunyai hubungan baik dengan ibu bapa, rakan, pasangan mereka. Dalam beberapa kes, pelanggaran hubungan kebergantungan normal diperhatikan. Contohnya, gangguan keperibadian autis, skizoid, antisosial berpunca daripada kekurangan ikatan dengan orang lain..

Sebaliknya, kecenderungan ketergantungan berlebihan mewujudkan hubungan simbiotik bermasalah atau tingkah laku ketagihan. Selanjutnya, dengan menggunakan istilah "ketagihan", kita bermaksud keterikatan berlebihan terhadap sesuatu..

Oleh itu, tingkah laku bergantung bergantung pada kaitannya dengan penyalahgunaan sesuatu atau seseorang oleh individu, dan pelanggaran terhadap keperluannya. Nama lain untuk realiti yang dipertimbangkan digunakan dalam sastera khas. - tingkah laku ketagihan. Diterjemahkan dari ketagihan Inggeris - ketagihan, ketagihan. Sekiranya kita beralih kepada akar sejarah konsep ini, maka lat. penagih - seseorang yang berhutang (dihukum sebagai hamba kerana hutang). Dengan kata lain, ini adalah orang yang sangat bergantung pada semacam kekuatan yang tidak dapat ditahan. Sebilangan kelebihan istilah "tingkah laku ketagihan" terletak pada transkripsi antarabangsa, dan juga kemampuan untuk mengenal pasti seseorang yang mempunyai tabiat seperti "penagih" atau "keperibadian ketagihan".

Perilaku bergantung (ketagihan), sebagai sejenis tingkah laku keperibadian yang menyimpang, pada gilirannya memiliki banyak subspesies, yang dibezakan terutamanya oleh objek ketagihan. Secara teori (dalam keadaan tertentu) boleh menjadi objek atau bentuk aktiviti apa pun - bahan kimia, wang, kerja, permainan, senaman atau seks.

Dalam kehidupan nyata, objek ketagihan seperti ini lebih biasa: 1) bahan psikoaktif (ubat undang-undang dan haram); 2) alkohol (dalam kebanyakan klasifikasi ia tergolong dalam subkumpulan pertama); 3) makanan; 4) permainan; 5) seks; 6) agama dan kultus agama.

Sesuai dengan objek yang disenaraikan, berikut dibezakan bentuk tingkah laku ketagihan:

- pergantungan kimia (merokok, penyalahgunaan bahan, ketagihan dadah, pergantungan dadah, ketergantungan alkohol);

- gangguan makan (makan berlebihan, kelaparan, keengganan untuk makan);

- perjudian - ketagihan judi (ketagihan komputer, perjudian);

- ketagihan seksual (bestiality, fetishism, pygmalionism, transvestism, exposureism, voyeurism, nekrophilia, sadomasochism (lihat glosari));

- tingkah laku merosakkan agama (fanatik agama, penglibatan dalam mazhab).

Ketika kehidupan orang berubah, bentuk tingkah laku ketagihan baru muncul, misalnya, ketagihan komputer menyebar dengan sangat pesat hari ini. Pada masa yang sama, beberapa bentuk secara beransur-ansur kehilangan label penyimpangan. Oleh itu, menurut pendapat kami, homoseksual dalam situasi sosial moden tidak boleh dikaitkan dengan penyimpangan, walaupun, tidak diragukan lagi, ia tetap berada dalam kategori tingkah laku marjinal (memenuhi batas norma yang melampau dan sejauh ini menyebabkan penolakan orang). Seseorang harus menahan diri dari godaan untuk mengklasifikasikan sebagai tingkah laku ketagihan aktiviti sehari-hari yang tidak menyebabkan bahaya, seperti minum kopi atau makan gula-gula.

Jadi, tingkah laku ketagihan (ketagihan) adalah salah satu bentuk tingkah laku keperibadian sesat, yang dikaitkan dengan penyalahgunaan sesuatu atau seseorang untuk tujuan pengaturan diri atau penyesuaian..

Keterukan tingkah laku ketagihan boleh berbeza dari tingkah laku yang hampir normal hingga bentuk ketergantungan biologi yang teruk, disertai dengan patologi somatik dan mental yang teruk. Dalam hal ini, sebilangan pengarang membezakan antara tingkah laku ketagihan dan tabiat buruk yang tidak mencapai tahap kebergantungan dan tidak menimbulkan ancaman maut, misalnya, makan berlebihan atau merokok [5]. Pada gilirannya, subspesies tingkah laku ketagihan tertentu mewakili pelbagai manifestasi. Sebagai contoh, para pakar mengakui bahawa alkoholisme (bentuk klinikal ketergantungan alkohol) tidak monolitik, dan pada hakikatnya lebih tepat untuk membicarakan "alkoholisme".

Pilihan seseorang terhadap objek kebergantungan tertentu sebahagiannya ditentukan oleh kesan spesifiknya pada tubuh manusia. Sebagai peraturan, orang berbeza dalam kecenderungan masing-masing terhadap objek ketagihan tertentu. Populariti alkohol yang istimewa disebabkan oleh spektrum tindakannya yang luas - ia boleh digunakan dengan kejayaan yang sama untuk menggembirakan, menghangatkan, bersantai, merawat selesema, meningkatkan keyakinan dan bersantai.

Pelbagai bentuk tingkah laku ketagihan cenderung bergabung atau saling mempengaruhi, yang membuktikan kesamaan mekanisme fungsi mereka. Sebagai contoh, seorang perokok dengan pengalaman bertahun-tahun, setelah berhenti merokok, mungkin mempunyai keinginan untuk makan. Seorang penagih heroin sering berusaha mengekalkan pengampunan dengan menggunakan ubat atau alkohol yang lebih ringan.

Akibatnya, walaupun terdapat perbezaan luaran, bentuk tingkah laku yang dipertimbangkan mempunyai mekanisme psikologi yang serupa. Dalam hal ini, terdapat tanda-tanda tingkah laku ketagihan yang biasa..

Pertama sekali, tingkah laku bergantung seseorang ditunjukkan dalam keinginannya yang berterusan untuk mengubah keadaan psikofizik. Daya tarikan ini dialami oleh seseorang sebagai impulsif-kategorik, tidak dapat ditahan, tidak tepu. Secara luaran, ia mungkin kelihatan seperti perjuangan dengan diri sendiri, dan lebih kerap - seperti kehilangan kawalan diri..

Perilaku ketagihan tidak muncul secara tiba-tiba, ia adalah proses pembentukan dan perkembangan ketagihan yang berterusan (ketergantungan). Ketagihan mempunyai permulaan (sering tidak berbahaya), kursus individu (dengan peningkatan kebergantungan) dan hasilnya. Tingkah laku motivasi berbeza pada tahap ketagihan yang berbeza.

Sebagai contoh, proses pembentukan ketagihan dadah boleh mempunyai peringkat berikut. 1. Pada mulanya, di bawah pengaruh subkultur belia, ada kenalan dengan ubat dengan latar belakang penggunaan episodik, emosi positif dan kawalan berterusan. 2. Irama penggunaan individu yang stabil secara beransur-ansur terbentuk dengan kawalan yang agak utuh. Tahap ini sering disebut tahap ketergantungan psikologi, ketika objek itu benar-benar membantu memperbaiki keadaan psikofisik untuk waktu yang singkat. Secara beransur-ansur, ketagihan terhadap semakin banyak dos ubat berlaku, pada masa yang sama, masalah sosial dan psikologi berkumpul dan stereotaip tingkah laku maladaptif meningkat. 3. Tahap seterusnya dicirikan oleh peningkatan irama penggunaan pada dos maksimum, kemunculan tanda-tanda ketergantungan fizikal dengan tanda-tanda mabuk, sindrom penarikan dan kehilangan kawalan sepenuhnya. Ubat ini tidak lagi menyenangkan, ia digunakan untuk mengelakkan penderitaan atau kesakitan. Semua ini disertai dengan perubahan keperibadian kasar (hingga gangguan mental) dan ketidakselarasan sosial yang ketara. Pada peringkat akhir penggunaan ubat, dos dikurangkan, penggunaannya tidak lagi membawa kepada pemulihan. 4. Hasilnya adalah pengasingan sosial dan bencana (overdosis; bunuh diri; AIDS; penyakit yang tidak sesuai dengan kehidupan).

Tempoh dan sifat tahapnya bergantung pada ciri-ciri objek (contohnya, jenis dadah) dan ciri-ciri individu penagih (contohnya, usia, hubungan sosial, kecerdasan, kemampuan untuk menyempurnakan).

Ciri ciri lain dari tingkah laku ketagihan adalah sifat kitarannya. Mari senaraikan fasa satu kitaran:

- kehadiran kesediaan dalaman untuk tingkah laku ketagihan;

- peningkatan keinginan dan ketegangan;

- menunggu dan aktif mencari objek ketagihan;

- menerima objek dan mencapai pengalaman tertentu;

- fasa pengampunan (rehat relatif).

Kemudian kitaran diulang dengan kekerapan dan keparahan individu. Sebagai contoh, untuk satu penagih, kitaran mungkin berlangsung sebulan, untuk yang lain - satu hari..

Tingkah laku ketagihan tidak semestinya membawa kepada penyakit atau kematian (seperti, dalam kes alkohol atau ketagihan dadah), tetapi secara semula jadi menyebabkan perubahan keperibadian dan penyelewengan sosial. Ts.P.Korolenko dan T.A. Donskikh [9] menunjukkan perubahan sosio-psikologi khas yang menyertai pembentukan ketagihan. Yang paling penting adalah pembentukan sikap ketagihan - satu set ciri kognitif, emosi dan tingkah laku yang menyebabkan sikap ketagihan terhadap kehidupan.

Sikap ketagihan dinyatakan dalam kemunculan sikap emosional yang terlalu tinggi terhadap objek ketagihan (misalnya, dalam kegelisahan kerana mempunyai bekalan rokok, ubat-ubatan yang berterusan). Pemikiran dan percakapan mengenai objek mula berlaku. Mekanisme rasionalisasi semakin kuat - kewajaran intelektual ketagihan ("semua orang merokok", "tanpa alkohol mustahil untuk menghilangkan tekanan", "siapa yang minum, mereka tidak menghidap penyakit"). Pada masa yang sama, pemikiran ajaib yang disebut terbentuk (dalam bentuk khayalan tentang kekuatan seseorang sendiri atau kemahuan dadah) dan "berfikir sesuka hati", akibatnya kritikan terhadap akibat negatif tingkah laku ketagihan dan persekitaran ketagihan berkurang ("semuanya baik-baik saja"; "Saya dapat mengawal diri saya"; "semua penagih adalah orang baik").

Pada masa yang sama, ketidakpercayaan berkembang kepada semua "orang lain", termasuk pakar yang berusaha memberikan bantuan perubatan dan sosial kepada penagih ("mereka tidak dapat memahami saya, kerana mereka sendiri tidak tahu apa itu").

Sikap ketagihan pasti menyebabkan fakta bahawa objek kebergantungan menjadi tujuan keberadaan, dan penggunaan - cara hidup. Ruang kediaman menyempit ke keadaan menerima objek. Segala yang lain - nilai moral, minat, hubungan lama - tidak lagi penting. Keinginan untuk "bergabung" dengan objek sangat dominan sehingga seseorang dapat mengatasi segala rintangan dalam perjalanan ke sana, menunjukkan kepintaran dan ketekunan yang luar biasa. Tidak menghairankan bahawa berbohong sering menjadi pendamping tingkah laku ketagihan..

Kritikan terhadap diri sendiri dan tingkah laku seseorang dikurangkan dengan ketara, tingkah laku defensif-agresif ditingkatkan, tanda-tanda penyelewengan sosial semakin meningkat.

Mungkin salah satu manifestasi negatif dari sikap ketagihan adalah anosognosia - penolakan penyakit atau keparahannya. Keengganan penagih untuk mengakui ketagihannya ("Saya bukan alkohol"; "jika saya mahu, saya akan berhenti minum") merumitkan hubungannya dengan orang lain dan merumitkan pemberian pertolongan, dan dalam beberapa kes menjadikan ketagihan itu tidak dapat diatasi.

Oleh itu, tingkah laku ketagihan (ketagihan) adalah tingkah laku yang merosakkan diri yang berkaitan dengan pergantungan pada penggunaan bahan (atau pada aktiviti tertentu) untuk mengubah keadaan mental. Secara subyektif, ia dialami sebagai kemustahilan hidup tanpa objek ketagihan, sebagai daya tarik yang tidak dapat ditahan. Tingkah laku ini sifatnya merosakkan diri, kerana ia pasti akan merosakkan tubuh dan keperibadian.

2. Motivasi tingkah laku ketagihan

Apabila menggunakan minuman keras yang mengubah persepsi dunia dan harga diri seseorang, terdapat penyimpangan tingkah laku secara beransur-ansur terhadap pembentukan pergantungan patologi terhadap bahan, fetishisasi dirinya dan proses penggunaan, serta penyimpangan hubungan seseorang dengan masyarakat.

Menurut B.S.Bratus, bahan yang memabukkan (alkohol, ubat, agen toksik) mencerminkan unjuran jangkaan psikologi, keperluan dan motif sebenar ke latar belakang keracunan psikofisiologi, mewujudkan gambaran dalaman yang disifatkan oleh seseorang terhadap tindakan bahan tersebut, yang membuatnya menarik secara psikologi. Motivasi untuk penggunaan alkohol dan dadah mempunyai beberapa bentuk (Ts.P. Korolenko, T.A. Donskikh).

Motivasi ciri merangkumi keinginan untuk menggunakan bahan psikoaktif untuk mengurangkan atau menghilangkan fenomena ketidakselesaan emosi. Dalam kes ini, bahan yang menyebabkan keracunan digunakan sebagai ubat yang menghilangkan fenomena negatif dan gejala tekanan jiwa. Antara gejala yang pertama sekali mendorong seseorang untuk menggunakan bahan tersebut ialah ketakutan, kegelisahan, kemurungan dan jenisnya. Peningkatan ketepuan emosi, latar belakang mood negatif menyumbang kepada pilihan yang memihak kepada penyelesaian paling mudah untuk masalah tersebut. Penghapusan gejala berlaku secara kimia. Kembalinya keadaan emosi normal dan rasa selesa menghalangi keperluan penggunaan zat lebih lanjut. Walau bagaimanapun, tingkah laku menyimpang dapat dibentuk dengan bentuk motivasi atributik kerana kekerapan menggunakan kaedah ini untuk menghilangkan masalah emosi dengan peralihan ketergantungan psikologi ke dalam fizikal.

Memandangkan fokus motivasi atrik pada penghapusan pengalaman emosi, ini dominan dalam jenis tingkah laku penyimpangan patokarakterologi dan psikopatologi. Sebagai peraturan, penggunaan pelbagai bahan yang memabukkan dan menenangkan berlaku dengan gejala dan sindrom seperti kegelisahan, obsesif-fobik, depresi, dysphoric, asthenic, psychoorganic, hypochondriacal (lihat tesaurus di lampiran) dan beberapa yang lain. Selalunya, penggunaan bahan bertujuan menghentikan konflik intrapersonal dengan apa yang disebut. sindrom psikopatik (meletup dan tidak stabil secara emosional, histeris, anankastik). Dalam jenis tingkah laku menyimpang yang lain, motivasi atribut kurang biasa..

Motivasi hedonistik bertindak sebagai kesinambungan dan pengembangan atribut, tetapi sangat berbeza dari segi kualiti. Atarakticheskaya menjadikan keadaan emosi kembali normal dari yang berkurang, dan yang hedonistik menyumbang kepada peningkatan mood normal (tidak berkurang). Orientasi hedonik ditunjukkan dalam mendapatkan kepuasan, menguji perasaan gembira dari pengambilan minuman keras (alkohol, ubat-ubatan) dengan latar belakang mood yang sama (Gamb. 13).

Orientasi hedonik boleh berlaku dalam pelbagai jenis tingkah laku menyimpang: dalam tunggakan, dan ketagihan, dan dalam patokarakterologi, dan dalam psikopatologi. Walau bagaimanapun, ia dianggap khas untuk tingkah laku ketagihan. Seseorang dengan orientasi tindakan ketagihan cenderung mencari alkohol atau dadah untuk melarikan diri dari kenyataan ke dunia ilusi yang memberinya kesenangan. Pada masa yang sama, dia memilih dari gudang ubat-ubatan atau minuman beralkohol yang kaya hanya yang mempunyai kesan gembira yang menyumbang kepada peningkatan mood yang cepat dan tajam, penampilan cekikikan, kepuasan, kegembiraan, cinta, pencapaian mudah orgasme.

Pencarian tindakan bahan yang tidak biasa (tidak digali) menjadi penting.,

secara dramatik mengubah "kewujudan kelabu" menjadi menarik, penuh dengan kejutan "penerbangan menjadi yang tidak diketahui." Bahan yang digunakan untuk tingkah laku penyimpangan jenis ketagihan termasuk seperti ganja, candu, morfin, codeine, kokain, LSD, siklodol, eter dan beberapa yang lain..

Perubahan terbesar dalam aktiviti mental, melebihi kesan euphorization semata-mata dan disertai dengan gangguan psikopatologi lain, diperhatikan dengan penggunaan LSD (lysergine, lysergic acid diethalamide), codeine, marijuana (hashish) dan kokain. Ciri khas tindakan LSD adalah penambahan kesan halusinogenik pada kesan euforia, di mana halusinasi visual berwarna terang muncul (kilatan cahaya, penggantian gambar kaleidoskopik yang mengambil watak pentas), disorientasi dalam ruang dan waktu (waktu seolah-olah berhenti atau terbang dengan cepat).

Semasa merokok atau mengunyah ganja (anasha, hashish), terdapat banyak bicara, ketawa, kemasukan khayalan, aliran pergaulan secara rawak. Persepsi dunia luar berubah secara mendadak. Ia menjadi lebih cerah, lebih berwarna. Seseorang dalam keadaan ini membentuk sindrom mimpi, di mana kenyataannya dicampur dengan fiksyen. Kadang-kadang ada perasaan tanpa berat, terbang, melambung tinggi di udara. Gejala pelanggaran "skema badan" adalah tipikal dan menimbulkan keseronokan: sensasi memanjangkan atau memendekkan anggota badan, perubahan seluruh badan. Selalunya, dunia sekitarnya juga berubah dari segi saiz, warna, ketumpatan.

Motivasi dengan hiperaktivasi tingkah laku hampir dengan hedonistik, tetapi tidak berdasarkan pada euforia, tetapi pada kesan pengaktifan bahan. Kesan sering bekerjasama, tetapi manusia sering dikongsi bersama. Dengan bentuk motivasi ini, keperluan asasnya adalah untuk melepaskan diri dari keadaan pasif, acuh tak acuh, tidak peduli dan tidak aktif dengan bantuan bahan yang menimbulkan reaksi dan aktiviti yang tidak biasa dan transenden. Ia menjadi sangat penting untuk merangsang aktiviti seksual dan mencapai "hasil rakaman" dalam lingkungan intim. Oleh itu, hiperaktivasi paling sering dilihat oleh seseorang sebagai hiperseksual dan peluang untuk mendapatkan sesuatu yang tidak biasa dalam bidang sensasi volistik (disertai dengan orgasme). Percubaan untuk mencapai tahap "kebahagiaan seksual" tertinggi melalui pengaktifan hiperseksual digabungkan dengan aktiviti dalam aktiviti berisiko. Dari bahan narkotik dengan sifat pengaktifan, ganja, efedrin dan turunannya, menggabungkan hiperaktif dan hiperseksualiti, terpencil, serta kodin, nikotin dan kafein, yang menyebabkan aktiviti tanpa hiperseksualiti..

Motivasi dengan hiperaktif dan hiperseksualiti, sebagai peraturan, ia berlaku dengan ketagihan tingkah laku menyimpang. Dibekalkan dengan cara tradisional untuk mencapai orgasme, seseorang bertujuan untuk cara baru dan lebih menarik ("menangkap orgasme"), yang berkaitan dengan risiko dan penggunaan ubat-ubatan. Kaedah sedemikian membolehkannya menarik diri (walaupun untuk waktu yang singkat dan dengan kos gangguan jiwa) dari keadaan bosan dan tidak peduli. Selalunya, pasangan seksual mengambil bahan narkotik sebelum bersekutu untuk menghilangkan monoton dalam kehidupan intim.

Motivasi tunduk Penggunaan bahan menggambarkan ketidakupayaan seseorang untuk menolak alkohol atau ubat-ubatan yang ditawarkan oleh orang lain. Ketidakupayaan untuk menahan tekanan timbul dari ciri-ciri atau ciri peribadi seseorang. Dalam satu kes, ini disebabkan oleh sifat watak anankastik atau ketergantungan (rasa malu, malu, kesesuaian, kegelisahan, berhati-hati dalam komunikasi), di mana individu tersebut cuba mengelakkan situasi kecaman (khususnya, kerana keengganan minum alkohol untuk syarikat itu). Ketakutan berada di luar pasukan, diusir daripadanya kerana tingkah laku yang tidak sesuai, menjadi "domba hitam" adalah dasar untuk motivasi tunduk untuk menggunakan bahan yang menyebabkan perubahan keadaan mental.

Motivasi semu-budaya berdasarkan sikap ideologi dan keutamaan estetik individu. Seseorang menganggap penggunaan alkohol atau ubat melalui prisma "kecanggihan rasa", penglibatan dalam kalangan elit - pakar. Tingkah laku individu adalah sifat penglibatan dalam tradisi, "budaya". Pada tahap yang lebih besar, dengan motivasi pseudo-budaya, bukan penggunaan zat itu sendiri yang penting, tetapi demonstrasi proses ini kepada orang lain. Ia berlaku dengan jenis patokarakterologi tingkah laku menyimpang, khususnya dalam kerangka gangguan karakteristik histeris.

Salah satu masalah tingkah laku menyimpang yang paling ketara dalam bentuk penyalahgunaan bahan yang menyebabkan perubahan mental dan ketergantungan adalah masalah mengkaji keperibadian penagih dadah dan penagih alkohol. Telah diketahui bahawa orang-orang seperti itu dicirikan oleh gabungan kualiti yang bertentangan. Mereka mungkin mengalami perubahan mood yang tajam, ketidakstabilan minat, kepekaan, peningkatan refleksi dan kecenderungan untuk introspeksi, keyakinan diri yang berlebihan, keterlaluan kemampuan mereka, manifestasi serentak kualiti polar jiwa (keyakinan diri dan kerentanan yang mudah, sombong dan malu, sayang dan kekejaman).

Pandangan tradisional bahawa daya tarikan mabuk alkohol dan dadah yang asas terletak pada euforia telah dikritik (BS Bratus, PI Sidorov). Adalah dipercayai bahawa sebab-sebab psikologi hasrat terletak lebih dalam dan berbohong, pertama, dalam kemungkinan ilusi untuk memuaskan keinginan dan menyelesaikan konflik yang diberikan oleh keadaan mabuk, dan, kedua, dalam keadaan psikologi dan sosial yang mendorong seseorang ke jalan ini. I.N. Pyatnitskaya menyatakan bahawa keperibadian seorang penagih dibezakan secara pramatang oleh sifat tidak matang (ketidakstabilan dan kekurangan ekspresi tinggi, khususnya, minat intelektual, standard moral yang kukuh, rasa menggembirakan) dan penyesuaian yang tidak sempurna, intoleransi situasi tertekan, kecenderungan perubahan mood.

M. Zukermann menggambarkan jenis tingkah laku khas - "mencari sensasi" (PO) - tingkah laku yang berkaitan dengan keperluan untuk pelbagai sensasi dan pengalaman baru, yang dinyatakan dalam keinginan untuk risiko fizikal dan sosial demi sensasi ini. Tingkah laku seperti itu adalah ciri individu subjek, yang timbul dari keperluan untuk mengekalkan tahap rangsangan dan gairah yang optimum. Penulis berpendapat bahawa rasa ingin tahu dan keinginan untuk sensasi baru adalah salah satu faktor kecanduan remaja terhadap dadah, di samping itu, remaja dengan tahap VE yang tinggi cenderung untuk bereksperimen dengan pelbagai jenis ubat untuk meningkatkan tahap gairah mereka..

3. Faktor tingkah laku keperibadian ketagihan.

Kepentingan khusus dalam pembentukan keperibadian prenarcotik berkaitan dengan infantilisme mental, yang dinyatakan dalam kurangnya kebebasan dalam membuat keputusan dan tindakan, ketidakupayaan untuk menentang pengaruh luar, dalam kritik diri, kebencian, dan kerentanan yang rendah. Secara tradisinya, faktor keperibadian berikut dibezakan, ciri remaja yang menggunakan bahan psikoaktif:

1) meningkat berbanding dengan rakan sejawat: toleransi terhadap tingkah laku menyimpang; kritikan berhubung dengan institusi sosial masyarakat (sekolah, keluarga), pengasingan dari mereka; penerimaan terhadap idea dan tanggapan baru; minat terhadap kreativiti, impulsif;

2) diturunkan berbanding dengan rakan sejawat: nilai pencapaian; jangkaan kejayaan akademik; keagamaan; konformisme; rasa kesejahteraan psikologi (seperti yang dinyatakan dalam tahap tekanan dan apatis yang tinggi); menghormati norma-norma tingkah laku yang diterima umum;

3) lokus kawalan luaran (ketergantungan lapangan) dan penurunan harga diri.

Menurut B. Williams, terdapat persamaan tertentu dalam kalangan penagih mengenai keluarga mereka, dan faktor-faktor berikut diperhatikan:

• bapa tidak hadir atau mempunyai sifat lemah;

• ibu yang terlalu prihatin, patuh atau sebaliknya, ibu yang terlalu sombong;

• tingkah laku yang tidak konsisten dan kekurangan disinsentif;

• permusuhan atau konflik antara ibu bapa;

• keinginan ibu bapa yang tidak realistik dalam hubungannya dengan anak-anak (tuntutan, harapan yang berlebihan).

Kajian psikologi kami (V.D. Mendelevich) mengenai keluarga di mana seorang remaja menderita ketagihan dadah, membolehkan kami menyimpulkan bahawa ada jenis psikologi bapa seorang penagih, yang dapat ditentukan, dengan analogi dengan ibu skizofrenogenik yang dikenal pasti oleh para saintis, sebagai "bapa yang berkaitan dengan dadah". Inti dari gambaran psikologinya adalah gabungan sifat-sifat seperti peningkatan tuntutan terhadap dirinya dan persekitarannya (khususnya, seorang anak, isteri), kerja keras, keengganan untuk memperhitungkan individu, ciri-ciri usia dan momen situasi, kesejukan emosi yang digabungkan dengan kekakuan dan sering dengan kekejaman. kecenderungan untuk bersaing, hiperaktif dan bersosial, yang sering dangkal dan tidak disertai dengan keinginan untuk memahami dan menerima percakapan secara emosional.

Kajian mengenai keluarga di mana salah seorang anggota didapati mempunyai ketagihan dadah menunjukkan bahawa tingkah laku ketagihan bukan sahaja berlaku pada pesakit, tetapi, sebagai peraturan, pada salah seorang ibu bapa (lebih kerap bapa).

Tingkah laku ketagihan pada saudara penagih ditunjukkan dalam bentuk: workaholism (38.7% kes), hobi yang terlalu tinggi, khususnya "paranoia kesihatan" (22.6%), ketergantungan alkohol (16.1%), perjudian (12.9%), fanatisme agama (9.7%). Dapat diasumsikan bahawa pembentukan ketagihan dadah berdasarkan pola ketagihan keluarga.

4. Fenomena tingkah laku yang bergantung pada kod.

Ketergantungan adalah keadaan patologi yang dicirikan oleh penyerapan yang mendalam dan ketergantungan emosi, sosial, atau fizikal yang kuat pada orang lain. Selalunya, istilah ini digunakan untuk saudara-mara dan rakan-rakan alkoholik, penagih dadah dan orang lain yang mempunyai ketagihan, tetapi jauh dari mereka.

Istilah "ketergantungan" telah digunakan dalam kesusasteraan psikologi sejak tahun 1970-an. Ia menggantikan istilah yang sekarang mempunyai makna sejarah, "alkoholisme bersama", "alkohol para". Saudara-mara dan teman rapat orang-orang dengan pelbagai ketagihan, serta mereka yang dibesarkan dalam keluarga yang menindas emosi, menderita ketergantungan. Keluarga-keluarga ini mengalami penderaan fizikal, seksual, emosi dan intelektual. Sebagai contoh, di Kanada, didapati bahawa ketergantungan alkohol pada suami menggandakan kemungkinan memukul isterinya berbanding dengan kekerapan fenomena ini pada populasi umum. Mereka terus memberi perlindungan kepada pesakit, melakukan tindakan yang tidak berguna untuk "menyelamatkannya" dan tidak dapat mengurangkan atau menghentikan tingkah laku ini. Ketergantungan bersama melibatkan memenuhi peranan rakan sekerja. Tingkah laku khas rakan sekerja termasuk: mengabaikan masalah, cuba menyembunyikan, menyembunyikan, menutup masalah, melindungi pesakit dengan pergantungan dari akibatnya, mengambil tanggungjawab untuk tingkah laku alkohol pesakit - dibebaskan dari pusat atau penjara yang serius, membayar peguam atau pemiutang, memanggil bos di tempat kerja dengan penjelasan palsu untuk ketidakhadiran dll., ancaman dan kritikan terhadap pesakit, pembelian alkohol atau bahan psikoaktif lain untuknya, penggunaan alkohol bersama dengan pesakit atau tingkah laku merosakkan diri yang lain.

Terdapat sebilangan paradoks dalam tingkah laku saling bergantung.

Paradoks pertama: pergantungan kod berpendapat bahawa mereka dapat mengawal tingkah laku mereka sendiri dan tingkah laku orang yang disayangi menderita ketagihan, yang paling sering adalah bahan kimia. Sebenarnya, penagih inilah yang mengawal tingkah laku kodenya..

Seseorang yang bergantung pada kod, setelah membiarkan tingkah laku orang lain mempengaruhi dia, menjadi tenteram sepenuhnya dalam mengawal tindakan orang lain ini, dan dengan demikian mengatur keadaannya sendiri.

Paradoks kedua: pergantungan kod bergantung keperluan mereka kepada keperluan penagih dan mengambil kedudukan mangsa.

Untuk keadaan saling bergantung, biasanya:

• khayalan, penolakan, penipuan diri;

• harga diri rendah, kebencian diri, rasa bersalah;

• menahan kemarahan, pencerobohan yang tidak terkawal;

• tekanan dan kawalan ke atas orang lain, pertolongan obsesif;

• memberi tumpuan kepada orang lain, ketidaktahuan tentang keperluan mereka, penyakit psikosomatik;

Masalah komunikasi, masalah dalam kehidupan intim, pengasingan, tingkah laku kemurungan, pemikiran bunuh diri.

Sesuai dengan pandangan moden, keluarga memainkan peranan penting bukan hanya pada asal, tetapi juga dalam menjaga tingkah laku ketagihan. Saudara-mara sendiri mungkin mempunyai pelbagai masalah psikologi, disebabkan oleh itu mereka sering menimbulkan gangguan penagih, walaupun mereka benar-benar menderita. Sekiranya tingkah laku ketagihan berterusan dalam masa yang lama di salah satu anggota keluarga, saudara-mara penagih itu, pada gilirannya, mungkin mengalami masalah serius dan mengalami keadaan saling bergantung. Pergantungan bersama difahami sebagai perubahan negatif dalam keperibadian dan tingkah laku saudara-mara kerana tingkah laku bersandar dari mana-mana anggota keluarga [2, 17]. Ini merujuk kepada hubungan antara ahli keluarga yang bergantung dan saudara-mara (lebih kerap ibu bapa) yang menyebabkan perubahan trauma yang ketara dalam keadaan psikologi yang terakhir. Ini, pada gilirannya, mencegah bukan hanya penyelesaian yang efektif dari situasi konflik dalam keluarga, tetapi juga proses mengatasi ketagihan. Ketagihan bersama menyokong ketagihan. Oleh itu, saling bergantung adalah lingkaran masalah psikologi keluarga..

Menghadapi masalah ketagihan, keluarga membangun pelbagai sistem pelindung, di antaranya dapat disebut mitos keluarga, unjuran, penolakan masalah, penekanan masalah, peningkatan pengasingan, dan lain-lain. Tanpa menyedarinya, saudara-mara mendorong penagih untuk mengalami kerosakan. Dalam tempoh "tidak digunakan" dalam keluarga, ketegangan, kegelisahan meningkat secara beransur-ansur, kerisauan dan kecurigaan meningkat. Akhirnya, ketegangan menjadi sangat tinggi sehingga seseorang tidak tahan - memprovokasi konflik yang bermaksud perpecahan. Semuanya berulang dari awal.

Secara paradoks, ketagihan menyatukan keluarga dalam memerangi objek ketagihan, ia memberi ilusi kedekatan.

Dalam keluarga yang saling bergantung, pembahagian peranan dan tanggungjawab selalu dilanggar. Penagih jarang bertanggungjawab atas tindakannya. Dia berusaha mengalihkan kesalahan atas apa yang berlaku pada orang lain. Pada akhirnya, saudara-mara mengambil tanggungjawab penuh untuk kehidupan penagih, meninggalkan hanya satu perkara - ketagihan.

Dalam kerangka hubungan saling bergantung, situasi "kesepakatan bersama" yang tidak dapat diucapkan adalah mungkin - "Saya menutup mata kepada penggunaan anda, dan sebagai balasannya anda melakukan ini dan itu." Oleh itu, isteri dapat menyokong tingkah laku suami yang bergantung kepada alkohol jika setiap kali dia menerima sesuatu untuk kesetiaannya, seperti hadiah atau wang..

Hubungan jenis "kewujudan selari" juga mungkin. Anggota keluarga dan penagih berpura-pura bahawa setiap orang menjalani kehidupan mereka sendiri dan sama sekali tidak mengganggu masalah satu sama lain. Hubungan sedemikian mungkin berlaku dalam keluarga yang jauh di mana keadaan tempat tinggal yang berasingan dan autonomi dapat dilihat dengan jelas. Ahli keluarga tinggal seperti di asrama. Mereka hanya mempunyai satu tugas biasa - tidak mencuci linen kotor di khalayak ramai..

Terlepas dari jenis hubungan, kesejahteraan anggota keluarga yang saling bergantung pasti akan merosot. Ahli keluarga mengalami perubahan berikut:

- sendiri saya hilang, ada penetapan penggunaan;

- tingkah laku penagih itu benar-benar menentukan keadaan emosi ahli keluarga yang lain;

- pengaruh amarah, rasa bersalah, putus asa;

- harga diri dan harga diri menurun dengan mendadak, misalnya, perasaan "kita buruk, kita harus disalahkan atas segala-galanya" datang;

- peranan palsu dipergiatkan: mangsa ("mengapa saya menderita siksaan seperti itu"), penyelamat ("Saya akan menyelamatkannya, tidak kira apa pun yang saya harapkan");

- keadaan kelesuan emosi dan sikap tidak peduli dialami; pengasingan ditetapkan;

- dengan latar belakang tekanan kronik, kesihatan semakin merosot: penyakit somatik meningkat, kemurungan berkembang.

Depresi berbahaya bukan hanya kerana mengurangkan prestasi dan memburukkan kesihatan. Depresi boleh mencetuskan tingkah laku bunuh diri. Oleh itu, masalah tingkah laku ketagihan berkembang menjadi gangguan keluarga..

5. GANGGUAN MAKAN

Tingkah laku makan seseorang dinilai harmoni (mencukupi) atau menyimpang, bergantung pada banyak parameter, khususnya, di tempat yang ditempati oleh proses makan dalam hierarki nilai individu, pada indikator pemakanan kuantitatif dan kualitatif, pada estetika. Pengaruh faktor etnokultur terhadap perkembangan stereotaip tingkah laku makan adalah signifikan, terutamanya semasa tempoh tekanan. Soalan kekal mengenai nilai pemakanan adalah persoalan hubungan antara pemakanan dan tujuan hidup ("makan untuk hidup, atau hidup untuk dimakan"), dengan mengambil kira peranan tingkah laku makan orang lain untuk pengembangan ciri-ciri peribadi tertentu (misalnya, keramahan).

Tingkah laku makan difahami sebagai sikap nilai terhadap makanan dan pengambilannya, stereotaip pemakanan dalam keadaan seharian dan dalam keadaan tertekan, orientasi terhadap gambaran tubuh dan aktiviti seseorang untuk pembentukannya..

Memandangkan pengaruh signifikan ciri-ciri transkultur seseorang terhadap penilaian kecukupan tingkah laku makan, kami menunjukkan bahawa kepentingan pengambilan makanan dalam budaya yang berbeza dan di antara orang-orang dari pelbagai bangsa berbeza. Oleh itu, sesuai dengan konsep pembezaan-analitik N. Pezeshkian, pemakanan adalah salah satu komponen utama model psikologi timur nilai, di mana imej peribadi kecantikan tubuh dikembangkan (sebagai peraturan, orang yang kenyang dan kenyang dengan selera makan dianggap lebih menarik dan lebih sihat) dan sikap bagaimana dan berapa banyak makan kanak-kanak atau orang dewasa. Selera makan yang meningkat dan pemakanan yang meningkat ("Makan dulu, kemudian kita akan membincangkan masalah"), dan lain-lain, dianggap sebagai tingkah laku yang normal pada waktu tekanan. fenomena "merebut tekanan". Pada tahap hubungan rumah tangga, penilaian tahap keramahan tertinggi dikaitkan dengan penyediaan sejumlah besar makanan. Dalam model nilai psikologi Barat, makanan itu sendiri bukanlah nilai dan keramahan tidak semestinya merangkumi proses makan. Nilainya adalah kawalan terhadap pengambilan makanan, orientasi ke standard kecantikan dan estetika lain - kelangsingan, kurus, atletisme berbanding dengan kegemukan dalam model Timur. Sehubungan dengan perbezaan antara budaya tersebut, tingkah laku makan yang menyimpang mesti mengambil kira stereotaip etnokultur tingkah laku makan persekitaran manusia.

Gangguan makan utama dianggap anoreksia nervosa dan bulimia nervosa. Yang biasa bagi mereka adalah parameter seperti:

1) keprihatinan untuk mengawal berat badan mereka sendiri;

2) penyelewengan imej badan anda;

3) perubahan nilai makanan dalam hierarki nilai.

Anorexia nervosa adalah gangguan yang dicirikan oleh penurunan berat badan yang disengajakan dan disebabkan oleh individu itu sendiri. Penolakan untuk menulis dikaitkan, sebagai peraturan, dengan rasa tidak puas hati terhadap penampilan mereka, kelebihan, menurut pendapat orang itu sendiri, kelengkapan. Memandangkan hakikat bahawa penentuan kriteria objektif untuk kelengkapan adalah sangat sukar kerana adanya komponen estetika, kita harus membincangkan pentingnya parameter kecukupan atau ketidakcukupan persepsi tubuh seseorang sendiri ("skema badan"), orientasi terhadap pendapat seseorang sendiri atau refleksi dan tindak balas terhadap pendapat kumpulan rujukan... Selalunya asas anoreksia nervosa adalah persepsi yang menyimpang tentang diri sendiri dan tafsiran yang salah mengenai perubahan sikap orang lain, yang diduga disebabkan oleh perubahan patologi dalam penampilan penyimpangan. Sindrom ini disebut sindrom dysmorphomanic. Walau bagaimanapun, pembentukan anoreksia nervosa adalah mungkin di luar sindrom ini..

Peruntukkan (MV Korkina) empat peringkat anorexia nervosa: 1) awal; 2) pembetulan aktif, 3) cachexia, dan 4) pengurangan sindrom. Pada peringkat awal, individu tersebut menyatakan rasa tidak puas hati terhadap kelengkapan yang berlebihan, menurut pendapatnya, baik dari keseluruhan bentuk badan atau bahagian tubuh individu (perut, pinggul, pipi). Dia memfokuskan diri pada cita-cita yang dikembangkan, berusaha menurunkan berat badan untuk meniru seseorang dari persekitaran langsung atau keperibadian yang popular. Pada tahap pembetulan aktif, apabila gangguan makan menjadi jelas bagi orang lain dan tingkah laku menyimpang sedang berkembang, individu itu mula menggunakan pelbagai kaedah untuk menurunkan berat badan. Pertama sekali, dia memilih stereotaip makanan yang ketat, tidak termasuk makanan berkalori tinggi tertentu dari diet, cenderung mematuhi diet yang ketat, mula menggunakan pelbagai latihan fizikal dan latihan, mengambil dos pencahar yang besar, menggunakan enema, secara buatan mendorong muntah untuk membebaskan perut dari makanan yang baru dimakan... Nilai makanan menurun, sementara individu tersebut tidak dapat mengawal tingkah laku pertuturannya dan sentiasa dalam komunikasi kembali ke topik penurunan berat badan, diet dan latihan. Pada peringkat cachexia, tanda-tanda distrofi mungkin berlaku: penurunan berat badan, kekeringan dan pucat kulit dan gejala lain.

Kriteria diagnostik untuk anoreksia nervosa adalah:

1) pengurangan sebanyak 15% dan mengekalkan tahap penurunan berat badan atau mencapai indeks jisim badan Quetelet sebanyak 17.5 mata (indeks ditentukan oleh nisbah berat badan dalam kilogram hingga persegi tinggi dalam meter);

2) penyelewengan imej badan anda dalam bentuk ketakutan terhadap kegemukan;

3) sengaja menghindari makanan yang boleh menyebabkan kenaikan berat badan.

Bulimia nervosa dicirikan oleh berulang kali makan berlebihan, ketidakmampuan untuk pergi tanpa makanan walaupun untuk waktu yang singkat dan keprihatinan berlebihan untuk mengawal berat badan, yang menyebabkan seseorang mengambil langkah-langkah ekstrim untuk mengurangkan kesan "menggemukkan" makanan yang dimakan.

Individu itu berorientasikan makanan, dia merancang hidupnya sendiri, berdasarkan kemampuan untuk makan pada waktu yang tepat dan jumlah yang diperlukan untuknya. Nilai sisi kehidupan ini muncul, menundukkan semua nilai lain kepada dirinya sendiri. Pada masa yang sama, sikap ambivalen terhadap pengambilan makanan diperhatikan: keinginan untuk makan sejumlah besar makanan digabungkan dengan sikap negatif terhadap diri sendiri dan "kelemahan" seseorang.

Terdapat beberapa kriteria diagnostik untuk bulimia nervosa:

a) keasyikan berterusan dengan makanan dan keinginan makanan yang tidak dapat ditahan walaupun dalam keadaan kenyang;

b) percubaan untuk mengatasi kesan kegemukan dari makanan yang dimakan dengan teknik seperti induksi muntah, penyalahgunaan julap, tempoh berpuasa alternatif, penggunaan ubat-ubatan yang menekan selera makan;

c) ketakutan obsesif terhadap kegemukan.

Seperti yang dapat dilihat dari gambaran klinikal, anoreksia nervosa dan bulimia nervosa mempunyai sejumlah ciri umum, akibatnya kita dapat membicarakan satu kompleks gangguan makan. Walau bagaimanapun, bulimia nervosa, berbeza dengan anoreksia, boleh menjadi sebahagian daripada struktur tingkah laku menyimpang yang ketagihan. Sekiranya penolakan untuk makan memainkan peranan sebagai konfrontasi yang menyakitkan dengan kenyataan (parameter penting dari jenis tingkah laku penyimpangan patokarakterologi dan psikopatologi), maka keinginan yang tidak dapat ditahan untuk makanan dapat mencerminkan kedua-dua penentangan (khususnya, penghapusan gejala kegelisahan, kemurungan pada gangguan neurotik) dan penarikan diri dari kenyataan. Dalam tingkah laku ketagihan, meningkatkan nilai proses makan dan makan berlebihan menjadi satu-satunya kesenangan dalam kehidupan yang membosankan dan monoton. Seseorang memilih makanan untuk dirinya sendiri sebagai alternatif kehidupan sehari-hari dengan keperluan, tanggungjawab, peraturannya. Dia mengembangkan fenomena "dahaga untuk keseronokan" dalam bentuk perubahan dalam tingkah laku makan. Sebagai contoh, individu seperti itu dapat sensasi luar biasa baru dari kuantiti dan kualiti makanan, gabungan bahan yang tidak sesuai (timun dengan madu, kue dengan mustard). Motifnya adalah penerbangan dari realiti "kebencian" ke dunia "kesenangan makanan" yang kekal.

Proses psikologi remaja yang paling penting adalah proses pembentukan kesedaran diri dan imej "I" yang stabil. Ini adalah dengan gambaran "I" dan dengan harga diri dalam kebanyakan kes yang berkaitan dengan sikap negatif terhadap tubuh anda, yang, sebagai peraturan, adalah asas gangguan makan. E. T. Sokolova berpendapat bahawa terdapat hubungan yang erat antara pemboleh ubah konsep kendiri dan bentuk pengalaman badan. Pengalaman jasmani adalah kategori yang sangat luas yang merangkumi segala sesuatu "yang sekurang-kurangnya mempunyai kaitan dengan hubungan psikologi" individu - tubuhnya. Salah satu komponen pengalaman tubuh yang paling penting adalah imej badan (gambaran tubuh "I", "I" fizikal), iaitu, hasil refleksi mental yang sedar atau tidak sedar, gambaran mental tertentu dari tubuh anda.

Jenis gangguan makan yang lain adalah kecenderungan untuk makan makanan yang tidak boleh dimakan. Sebagai peraturan, tingkah laku jenis ini hanya berlaku jika berlaku penyakit jiwa atau patologi watak yang kasar, walaupun tidak dapat dikesampingkan bahawa ia mungkin timbul dalam kerangka tingkah laku tunggakan untuk mensimulasikan penyakit somatik dan mencapai beberapa tujuan. Dengan jenis tingkah laku menyimpang psikopatologi, misalnya, makan tinja (coprophagia), kuku (onychophagia) diperhatikan, dengan jenis kenakalan - menelan benda logam (syiling, pin, kuku).

Penyimpangan rasa sebagai gangguan makan berlaku dalam banyak keadaan fisiologi seseorang. Khususnya, semasa kehamilan, seorang wanita mempunyai keinginan untuk makanan pedas, masin atau hidangan tertentu. Perubahan sikap terhadap sejumlah makanan dengan pembentukan tingkah laku makan yang diubah mungkin terjadi pada penyakit otak.

Dalam kerangka jenis tingkah laku penyimpangan patokarakterologi, perubahan tingkah laku makan boleh menjadi tidak estetik dan terganggu dalam gaya. Seseorang, misalnya, mungkin makan secara tidak estetik (chomp, squelch, smack sambil makan), menjadi ceroboh dan najis (makan makanan yang tidak dicuci, minum air kotor), atau, sebaliknya, sangat marah walaupun terhadap saudara terdekat (pasti menolak untuk selesai makan atau minum kepada anak, merasa lapar dan mengetahui bahawa tidak ada makanan atau cecair lain), tidak dapat menggunakan alat makan atau mengabaikan penggunaannya. Stereotaip tingkah laku makan yang menyimpang juga merangkumi kepantasan makan. Terdapat dua keterlaluan: penerimaan yang sangat perlahan dan penelan makanan yang cepat dan cepat, yang mungkin disebabkan oleh tradisi keluarga atau sifat perangai..