Penyesuaian dalam psikologi adalah

Adaptasi (Latin adapto - Saya menyesuaikan diri) - proses penyesuaian terhadap perubahan keadaan persekitaran.

Penyesuaian sosial - proses penyesuaian aktif individu terhadap keadaan persekitaran sosial; jenis interaksi individu dengan persekitaran sosial.

Penyesuaian berlaku pada tiga tahap: fisiologi, psikologi dan sosial. Pada tahap fisiologi, penyesuaian bermaksud kemampuan tubuh manusia untuk mengekalkan parameternya dalam had yang diperlukan untuk kehidupan normal apabila keadaan luaran berubah (homeostasis). Pada tahap psikologi, penyesuaian memastikan operasi normal semua struktur mental di bawah pengaruh faktor psikologi luaran (membuat keputusan berdasarkan maklumat, meramalkan perkembangan peristiwa, dll.).

Penyesuaian sosial memastikan penyesuaian seseorang ke persekitaran sosial yang berlaku melalui kemampuan menganalisis situasi sosial semasa, kesedaran tentang kemampuan mereka dalam persekitaran sosial semasa, kemampuan untuk menjaga tingkah laku mereka sesuai dengan tujuan utama aktiviti. Terdapat dua bentuk penyesuaian sosial yang istimewa: menyimpang (penyesuaian dengan keadaan sosial yang berlaku yang melanggar nilai dan norma tingkah laku yang diterima dalam masyarakat); patologi (penyesuaian dengan persekitaran sosial melalui penggunaan bentuk tingkah laku patologi yang disebabkan oleh gangguan mental yang berfungsi).

Penyesuaian psikologi - ia adalah proses penglibatan psikologi individu dalam sistem hubungan dan hubungan sosial, sosio-psikologi dan aktiviti profesional, dalam pelaksanaan fungsi peranan yang sesuai

Penyesuaian profesional - ia adalah proses seseorang memasuki profesion dan menyelaraskan interaksinya dengan persekitaran profesional

Penyesuaian pekerja Merupakan proses penyesuaian pekerja dan organisasi yang aktif, berdasarkan perkembangan pekerja secara beransur-ansur dalam keadaan kerja profesional, sosial, organisasi dan ekonomi yang baru.

Penyesuaian psikologi

inna zakassovskaya
Penyesuaian psikologi

Penyesuaian psikologi

Konsep "penyesuaian psikologi" dan "penyesuaian sosio-psikologi" dikenal pasti oleh sebilangan pengarang, sementara yang lain dikongsi bersama. Secara berasingan dan hanya bercakap mengenai "penyesuaian sosial".Kekeliruan sangat mudah untuk dijelaskan.: sukar untuk memisahkan psikologi dari sosial ketika berlaku perlanggaran psikologi individu dengan sosial. Kami akan mempertimbangkan di mana konsep-konsep ini dikenal pasti.

Penyesuaian psikologi - penyesuaian seseorang sebagai seseorang terhadap kewujudan dalam masyarakat orang lain sesuai dengan kehendak masyarakat ini dan dengan keperluan peribadi, motif, minat.

Masa-masa ketika penyesuaian individu dengan keadaan persekitaran sosial berlaku paling aktif disebut penyesuaian sosio-psikologi..

Penyesuaian sosial dan psikologi seseorang adalah asimilasi norma, peraturan, nilai kedua-dua masyarakat secara keseluruhan dan spesifik,persekitaran sosial yang paling dekat dengan seseorang:

Selama satu dekad yang lalu, keadaan sosial di negara ini telah berubah secara dramatik, geografi negara tersebut telah berubah, yang menyebabkan munculnya konflik dan perang antara bangsa..

Pada masa ini, keadaan bukan sahaja tidak stabil, tetapi sebaliknya, semakin buruk. Organisasi fasis semakin kuat, menyebarkan undang-undang kekuatan dan kehancuran. Organisasi sedemikian, bersama dengan struktur jenayah, dengan rela merekrut remaja ke peringkat mereka..

Terhadap latar belakang "defisit interaksi positif dengan remaja orang dewasa" (DI Feldstein), fenomena ini semakin mendapat tempat yang menakutkan.

Promosi keganasan dan pembebasan seksual memperburuk perjalanan krisis remaja. "Telah ada primitivisasi intensif terhadap kesadaran anak-anak. Terdapat peningkatan sinisme, kekasaran, kekejaman, keagresifan. Dan di sebalik manifestasi luaran ini terdapat pengalaman mendalam yang mendalam dari orang-orang yang semakin meningkat - kegelisahan, ketakutan, rasa tidak selamat, kesepian. Pada masa ini, rasa kesepian yang semakin mendalam ini dibiaskan pada kedudukan istimewa kanak-kanak dalam hubungannya dengan orang dewasa. Dunia orang dewasa semakin dekat (sekarang kanak-kanak boleh menonton filem yang sama dengan orang dewasa). Kanak-kanak lelaki boleh menggerakkan otot mereka, dan kanak-kanak perempuan dapat menjaga daya tarikan seks mereka. Hampir semua perkara yang sebelumnya dilarang menjadi mudah diakses dan diizinkan, tetapi pada masa yang sama dunia dewasa telah menjauh, kerana orang dewasa tidak hanya mulai melibatkan diri dengan anak-anak, tetapi juga tidak muncul di hadapan mereka dalam kedudukan yang jelas mengenai sikap mereka, kehendak mereka. Akibat dari ini adalah hilangnya dengan menumbuhkan rasa tanggung jawab, infantilisme, egoisme, kekosongan rohani, yaitu, pengambilalihan zaman kanak-kanak moden yang merupakan kerugian besar baginya. " Semua perkara di atas dapat dikaitkan dengan gambaran yang cukup luas mengenai kesan negatif situasi sosio-ekonomi terhadap perkembangan keperibadian remaja. Tetapi adalah menjadi kesalahan besar untuk mempertimbangkan keadaan sosial pembangunan hanya dari sisi ini. Pada masa ini, ada saat-saat positif yang tidak dapat dinafikan untuk pembentukan keperibadian remaja. Ini adalah akses yang baik untuk maklumat pendidikan, pembaharuan sistem pendidikan, di mana terdapat kecenderungan untuk menganggap pelajar bukan sebagai objek pasif pengaruh pedagogi, tetapi sebagai subjek aktif dalam proses pendidikan..

Di banyak sekolah, seorang remaja yang berpindah ke peringkat senior kini berpeluang memilih arah pengajian yang sesuai dengan minat kognitif dan kemampuan intelektualnya - pendidikan profil.

Seorang remaja moden berpeluang untuk mencuba dirinya dalam pelbagai jenis kegiatan sosial - pemerintah sekolah, parlimen belia, dan lain-lain. Penyertaan dalam pelbagai komuniti belia memungkinkan bukan sahaja untuk memenuhi keperluan sosial asas pada masa itu, tetapi juga untuk memperluas repertoar tingkah laku, yang menyumbang kepada penyesuaian yang berjaya dalam masyarakat.

Salah satu tugas terpenting sekolah moden, bersama dengan tugas pendidikan, adalah mewujudkan keadaan untuk berjaya menyesuaikan diri dengan sosio-psikologi pelajar.

Masa remaja adalah salah satu peringkat usia yang paling sukar dalam perkembangan keperibadian, usia ini merupakan tahap penting dalam proses pembentukan keperibadian, kesediaan dalaman untuk menerima norma kehidupan dewasa muncul di dalamnya, keinginan untuk mengambil kedudukan sosial yang aktif dalam ruang komunikasi interpersonal. Kegiatan seorang remaja bertujuan untuk mengasimilasi norma-norma hubungan dan memperluas hubungan sosial.

Situasi perkembangan semasa memburukkan lagi masalah penyesuaian sosial remaja dalam tempoh persekolahan. Ketegangan mekanisme adaptif diperlukan oleh situasi peralihan dari satu tahap pendidikan ke tahap yang lain (dari sekolah menengah ke sekolah menengah, Penyesuaian psikologi adalah salah satu mekanisme utama yang memastikan sosialisasi individu dan pembentukannya secara holistik.

Dengan penyesuaian psikologi, kita bermaksud proses interaksi aktif antara individu dan persekitaran sosial, akibatnya perubahan positif dalam keperibadian, sikap dan stereotaip tingkah lakunya terjadi, hasil akhir dari proses ini adalah keadaan penyesuaian.

Penyesuaian psikologi adalah tahap penyesuaian intrapersonal sekarang, yang diwakili oleh aspek tingkah laku, ciri keperibadian dan keseimbangan emosi..

Salah satu petunjuk kejayaan pembangunan seorang remaja sekolah adalah kejayaannya menyesuaikan diri dengan aktiviti pendidikan dan institusi pendidikan - sekolah..

Dari sudut pandang pendekatan sosio-psikologi, pelanggaran penyesuaian sekolah dan penyelewengan sekolah dianggap sebagai akibat dari perkembangan kemahiran komunikasi yang kurang diperlukan untuk aktiviti pendidikan, kerana penyesuaian sekolah tidak dapat dipisahkan dari adaptasi sosio-psikologi..

E. V. Rudensky, dengan mempertimbangkan fenomena penyelewengan sekolah, menyatakan bahawa, walaupun terdapat tanda-tanda yang mencirikan fenomena yang sepenuhnya bebas, ketidaksesuaian sekolah adalah "lebih tepat" untuk dipertimbangkan sebagai fenomena yang lebih spesifik berkaitan dengan penyesuaian sosio-psikologi umum, dalam struktur ketidaksesuaian sekolah dapat bertindak baik sebagai kesan dan sebagai penyebab.

Oleh itu, dengan mempertimbangkan masalah penyesuaian psikologi pelajar sekolah, kita mesti mengambil kira bahawa strukturnya merangkumi penyesuaian sekolah. Di satu pihak, konsep "adaptasi psikologi" lebih luas daripada konsep "adaptasi sekolah" dan penyesuaian sekolah adalah bahagian penyesuaian sosio-psikologi. Sebaliknya, tanpa penyesuaian psikologi tidak akan ada penyesuaian sekolah sepenuhnya. Oleh itu, konsep-konsep ini saling berkaitan.

Penciptaan syarat untuk penyesuaian sosio-psikologi pelajar sekolah dapat dilakukan melalui penciptaan perkhidmatan sosio-psikologi sekolah

Diagnostik psikologi dan pedagogi penyesuaian sosial. Mengungkap ketidakselarasan.

Sifat manusia mempunyai kemampuan yang hebat untuk menyesuaikan diri secara genetik. Amalan, dan juga penyelidikan saintifik, menunjukkan bahawa seseorang mempunyai kemampuan menyesuaikan diri yang signifikan dalam persekitaran semula jadi dan sosial, berubah walaupun dalam had kritikal. Dan seperti yang ditulis oleh V.I. Garbuzov, nasib seseorang sangat ditentukan oleh tahap kesesuaiannya - kemampuan bawaan dan kemampuan untuk menyesuaikan diri, iaitu untuk menyesuaikan diri dengan pelbagai kehidupan dalam keadaan apa pun. Petunjuk yang paling umum untuk proses penyesuaian yang berjaya dapat dianggap kepuasan bersama seseorang dan persekitaran sosial. Keadaan individu yang membolehkan anda menjalin hubungan seperti itu dengan masyarakat disebut kebolehsesuaian sosio-psikologi. Pada masa yang sama, seseorang, tanpa konflik dalaman dan luaran jangka panjang, memilih jalan hidup dan membuat keputusan, menjalankan aktivitinya secara produktif, sambil memenuhi keperluan sosiogenik asas, memenuhi harapan peranan kumpulan rujukan, menginsafi diri dan mengungkap potensi kreatifnya. Masa remaja adalah yang paling sukar dan sukar pada zaman ini, yang merupakan tempoh krisis pembentukan keperibadian yang istimewa. Menjadi segmen kehidupan tertentu antara masa kanak-kanak dan kematangan, usia peralihan biasanya dicirikan sebagai titik perubahan, kritikal. Ia disertai dengan sejumlah ciri khusus, transformasi kardinal dalam bidang kesedaran, aktiviti dan sistem hubungan. “Dasar pembentukan kualiti psikologi dan peribadi baru adalah komunikasi dalam berbagai jenis kegiatan - kegiatan pendidikan, industri, kreatif. Masa remaja yang lebih tua adalah masa untuk memikul tanggungjawab untuk nasib sendiri dan orang tersayang, permulaan kehidupan yang benar-benar dewasa, sukar dari segi dalaman dan luaran, penyesuaian hidup, termasuk penerapan banyak konvensi, norma sosial, peranan dan bentuk tingkah laku yang tidak selalu sesuai dengan sikap dalaman semasa orang pada masa tertentu. Pencarian pasangan hidup dan orang-orang yang berpikiran sama menjadi mendesak, keperluan untuk bekerjasama dengan orang-orang bertambah, hubungan dengan kumpulan sosial seseorang diperkuat, perasaan intimasi dengan orang-orang tertentu muncul. Pelbagai peranan sosial yang sedang dicuba semakin bertambah. Terdapat kesukaran psikologi untuk membesar, ketidakkonsistenan dan ketidakstabilan imej diri.

Itulah sebabnya komunikasi remaja dengan rakan sebaya dan orang dewasa harus dianggap sebagai keadaan psikologi yang paling penting untuk perkembangan peribadi mereka. Kegagalan dalam komunikasi menyebabkan ketidakselesaan dalaman, yang tidak dapat dikompensasikan oleh petunjuk objektif yang tinggi dalam bidang kehidupan dan pekerjaan mereka yang lain..Komunikasi secara subjektif dirasakan oleh remaja sebagai sesuatu yang sangat penting secara peribadi: ini dibuktikan dengan perhatian sensitif mereka terhadap bentuk komunikasi, nada, keyakinan, percubaan untuk memahami, menganalisis hubungan mereka dengan rakan sebaya dan orang dewasa.

Sekiranya seorang anak di sekolah tidak dapat menemukan sistem komunikasi yang memuaskannya, dia "meninggalkan" sekolah, lebih sering secara psikologi, walaupun tidak jarang dan secara harfiah. Ini adalah manifestasi ketidakselarasan sosial dan psikologi, tanda-tanda yang dianggap sebagai peningkatan kegelisahan dan keraguan diri terhadap individu, keagresifan dan perasaan rendah diri, minat berlebihan untuk merokok, komputer, konflik intrapersonal dan interpersonal yang berpanjangan yang dialami tanpa mencari jalan keluar yang mungkin..

Pemeriksaan diagnostik bukanlah tujuannya sendiri, tetapi, sebagai peraturan, berfungsi untuk menyelesaikan masalah praktikal atau penyelidikan.Oleh itu, pertama sekali perlu menjawab soalan tersebut: untuk apa diagnostik, untuk apa data yang diperoleh akan digunakan? Ini dapat menjadi pengumpulan informasi untuk perundingan, pemantauan penyesuaian, peramalan, dan juga untuk tujuan penyelidikan. Matlamat yang ditetapkan menentukan subjek diagnosis

Selalunya,subjek diagnosis adalah:

- tahap penyesuaian pada masa ini,

- gangguan penyesuaian,

- ciri penyesuaian individu,

- ciri proses penyesuaian,

- potensi penyesuaian orang tertentu.

Semasa mendiagnosis gangguan penyesuaian, parameter seperti

tingkah laku menyimpang, tahap ketegangan, kekecewaan, pengalaman tekanan, petunjuk kos penyesuaian. Sekiranya subjek diagnostik adalah ciri penyesuaian individu, maka gaya penyesuaian, pilihan untuk strategi penyesuaian tertentu, dan lain-lain dipertimbangkan..

Keanehan proses penyesuaian disiasat melalui penjejakan perubahan yang berlaku dalam proses penyesuaian: dinamika keadaan emosi umum seseorang, tahap kesedarannya mengenai situasi dan sifat aktiviti yang bertujuan untuk transformasinya dicatat. Kemungkinan pelanggaran proses penyesuaian dicatat (seperti melangkau tahap, memperbaiki pada tahap proses tertentu, dll.).

Potensi penyesuaian seseorang ditentukan melalui penilaian produktiviti

strategi yang digunakan dan diagnostik tahap keparahan ciri-ciri peribadi yang diperlukan untuk kejayaan proses pelbagai tahap penyesuaian dan menyumbang kepada pembinaan interaksi produktif dengan persekitaran (contohnya, fleksibiliti, toleransi, bersosialisasi, dll.).

Kriteria penyesuaian (penerangan model oleh A.A. Rean)

Semasa mengkaji penyesuaian keperibadian, terdapat dua kriteria utama untuk penyesuaian: luaran dan dalaman.

Kriteria luaran berkait rapat dengan konsep "penyesuaian". Hasil penyesuaian difahami sebagai pencapaian tingkah laku yang diinginkan di persekitaran dan dijelaskan dari segi kecekapan, kecekapan, kejayaan, kesejahteraan luaran. Kriteria luaran biasanya menentukan kecergasan yang baik, pematuhan dengan kehendak persekitaran.

Kriteria dalaman menggambarkan keadaan mental umum, perasaan

kepuasan, keselesaan, kesejahteraan sosial. Kriteria dalaman dikaitkan dengan kemampuan untuk memenuhi keperluan individu, ekspresi diri, pemeliharaan sumber tenaga dalaman, ketiadaan ketegangan dan kegelisahan.

Penyesuaian mengikut kriteria luaran dicirikan oleh kejayaan tinggi, pencapaian kesejahteraan formal, tetapi disertai dengan rasa tidak puas hati dan tekanan psiko-emosi. Penyesuaian luaran berkaitan dengan apa yang disebut "kos penyesuaian". Kos penyesuaian adalah jumlah sumber psikologi dalaman yang dibelanjakan untuk penyesuaian dengan persekitaran. Kos penyesuaian meningkat apabila, dalam proses penyesuaian, orientasi terhadap kriteria luaran berlaku dan pada masa yang sama keperluan dalaman individu diabaikan.

Tanda-tanda penyesuaian mengikut kriteria dalaman adalah kejayaan rendah, kadang-kadang bahkan tingkah laku menyimpang, tetapi dengan latar belakang nada positif mood individu.

Ketidakselarasan lengkap dapat dipastikan apabila seseorang mengalami ketidakpuasan, menunjukkan tekanan psikoemosi yang tinggi dan pada masa yang sama bahkan tidak mencapai tahap standard kejayaan dan kesejahteraan rata-rata dalam persekitaran sosial di sekelilingnya.

Penyesuaian sistemik mengandaikan kejayaan yang tinggi, yang disertai dengan perasaan kepuasan yang subjektif. Penyesuaian sistemik berkait rapat dengan konsep realisasi diri. Ini adalah penemuan cara yang disetujui secara sosial, produktif dan berguna secara sosial untuk mewujudkan dan menyatakan potensi dalaman seseorang yang menentukan kemungkinan untuk mewujudkan diri sendiri dan, dengan demikian, bentuk penyesuaian tertinggi.

Proses penyesuaian berlaku seiring dengan usia. LI Bozhovich menyatakan bahawa ciri dan kualiti mental timbul dengan menyesuaikan anak dengan kehendak persekitaran. Tetapi, setelah muncul dengan cara ini, mereka kemudian memperoleh makna bebas dan, dalam urutan pengaruh terbalik, mulai menentukan perkembangan selanjutnya. Penyesuaian sosio-pedagogi pelajar sekolah ditentukan oleh kelas primer, individu-khas (jantina dan usia, sifat perlembagaan dan lain-lain) dan sifat sekunder (psikodinamik, psikomotor) individu, dan keadaan mental, sifat dan ciri keperibadian, tahap kecerdasan, dan keberkesanan aktiviti. Ramalan penyesuaian, sebagai peraturan, dilakukan berdasarkan kajian tentang aspek individu, komponen struktur integral keperibadian seseorang.

Penyesuaian sosio-pedagogi adalah penyesuaian emosi - sensori jiwa remaja ketika dia dimasukkan dalam keadaan sosial yang baru.

Penyesuaian dilihat sebagai proses dan hasilnya. Apabila mempertimbangkan penyesuaian sebagai suatu proses, ciri temporalnya, tahap penyesuaiannya dibezakan, panjangnya dipertimbangkan.

Proses adaptasi dilambangkan dengan istilah adaptasi, keadaan organisme sebagai hasil dari keberhasilan pelaksanaan proses ini adalah adaptasi, dan perbezaan keadaan organisme sebelum dan setelah selesai proses adaptasi adalah efek adaptif..

Tahap penyesuaian remaja ditentukan oleh sifat kesejahteraan emosinya. Akibatnya, terdapat dua tahap penyesuaian: penyesuaian dan penyelewengan.

Potensi penyesuaian menentukan sifat kebolehan yang ada, penggunaan praktikalnya dalam praktik fungsi sosial dan menentukan tahap kemampuan sedar remaja

"Pembetulan psikologi keagresifan pada kanak-kanak prasekolah" Kanak-kanak yang agresif adalah kategori kanak-kanak yang paling banyak dikecam dan ditolak oleh orang dewasa. Kesalahpahaman dan ketidaktahuan mengenai sebab-sebab tingkah laku mereka.

Kesediaan psikologi untuk pendidikan sekolah Kuryleva O. N., Sukonkina S. G. Kesediaan psikologi untuk pendidikan sekolah Kesediaan psikologi kanak-kanak untuk pendidikan sekolah.

Kisah persahabatan muzik dan psikologi.Kisah persahabatan muzik dan psikologi. Pernahkah anda perhatikan bahawa dalam kehidupan biasa anda, sesuatu berlaku, kadang-kadang tidak biasa: Hati, tiba-tiba, membeku.

Tindakan psikologi untuk Hari Psikologi di institusi pendidikan prasekolah. Hingga Hari Ahli Psikologi, saya menetapkan tindakan psikologi "Chest of Joy". Diletak kotak terang di atas meja di pintu masuk tadika.

Diagnostik psikologi kelas 5. Diagnostik 5 gred F. I ___ Kelas ___ Tarikh ___ Uji perhatian. Arahan: "Baca teks ini.

Kesediaan psikologi untuk sekolah. Pergi ke sekolah adalah titik perubahan dalam kehidupan anak. Ini adalah peralihan ke keadaan aktiviti baru dan cara hidup baru, hubungan baru..

Permainan psikologi "Alam dan kita" Tujuan: pengembangan rasa responsif emosi, empati persekitaran, imaginasi. Objektif: untuk mengembangkan pemikiran ekologi, kreatif.

Permainan psikologi "Constellation" Permainan psikologi yang hebat untuk kanak-kanak berumur 6-7 tahun "Constellation" Tujuan: Untuk mewujudkan keadaan untuk membina pasukan. Beri peluang kepada anak-anak.

Perkhidmatan psikologi institusi pendidikan prasekolah (dari pengalaman kerja) Pendidikan prasekolah moden memerlukan guru-psikologi untuk terlibat secara aktif dalam proses pendidikan dan pendidikan, di mana.

Perlindungan psikologi kanak-kanak dalam keluarga Hubungan antara pendidik dan anak-anak sangat bergantung pada watak individu kedua-duanya. Ada guru yang mengatasi, katakan.

Penyesuaian dalam psikologi

Intipati konsep "penyesuaian"

Penyesuaian seseorang terhadap keadaan tertentu tidak dapat dilakukan secara terpisah dari persekitaran luaran, yang memberi kesan kepada seseorang dan menentukan syarat pelaksanaan kegiatannya. Selalunya kesan ini negatif..

Tubuh manusia dapat berfungsi dalam keadaan yang sangat terhad. Contohnya, apabila suhu badan meningkat hanya satu darjah, seseorang mula merasa tidak selesa. Dengan peningkatan 5-6 darjah, proses tidak dapat dipulihkan mungkin bermula. Tubuh manusia biasanya dapat berfungsi hanya dengan parameter lingkungan luaran seperti itu, yang mempunyai selang kecil perubahan ciri.

Faktor-faktor yang menentukan kelangsungan hidup manusia, di satu pihak, dikaitkan dengan kemampuan tubuh untuk mengatur parameter persekitaran dalaman, dan di sisi lain, dikaitkan dengan kemampuan seseorang untuk secara tidak langsung mencerminkan kenyataan di sekitarnya. Keupayaan ini wujud kerana sistem saraf dan jiwa, yang menentukan kemungkinan hidup manusia sebagai spesies dan memberikan proses penyesuaiannya..

Selesai bekerja pada topik yang serupa

Penyesuaian dalam sistem "orang - persekitaran" membantu mencapai fungsi dan keseimbangan yang optimum dari semua sistem badan.

Ahli fisiologi Perancis K. Bernard adalah orang pertama yang mengkaji masalah fungsi organisma hidup sebagai sistem integral. Dia menyatakan bahawa syarat untuk adanya organisma hidup adalah kemungkinan pemeliharaan kekal parameter yang baik dari persekitaran dalaman. Ini boleh berlaku kerana semua sistem dan proses dalam badan berada dalam keseimbangan.

Tubuh hidup dan bertindak selagi keseimbangan dijaga dan, menurut K. Bernard, ini adalah syarat untuk hidup bebas. Idea Bernard ini kemudiannya disokong dan dikembangkan oleh ahli fisiologi Amerika W. Cannon dan dipanggil homeostasis olehnya..

Pemahaman moden mengenai penyesuaian berdasarkan karya saintis Rusia I.P. Pavlova, I.M. Sechenov, P.K. Anokhin dan lain-lain.Dari pelbagai definisi fenomena penyesuaian, kita dapat menyebut beberapa yang paling umum. Istilah "penyesuaian" ditakrifkan sebagai berikut:

Kemukakan soalan kepada pakar dan dapatkan
jawab dalam 15 minit!

  • Penyesuaian adalah hak milik organisma;
  • Adaptasi adalah proses menyesuaikan diri dengan keadaan persekitaran yang berubah. Inti dari proses ini adalah bahawa pada masa yang sama keseimbangan dicapai antara persekitaran dan organisma;
  • Penyesuaian adalah hasil interaksi dalam sistem "orang - persekitaran";
  • Penyesuaian adalah matlamat yang diperjuangkan oleh badan.

Gambar 1. Penyesuaian dan jenisnya. Pengarang24 - pertukaran kertas pelajar dalam talian

Penyesuaian fisiologi

Inti penyesuaian badan terhadap perubahan keadaan persekitaran adalah sekumpulan reaksi fisiologi yang menyumbang kepada pemeliharaan ketahanan relatif persekitaran dalamannya - homeostasis.

Penyesuaian fisiologi meningkatkan daya tahan tubuh terhadap sejuk, panas, kekurangan oksigen, tekanan atmosfera, dan lain-lain. Untuk memahami proses pengaturan diri badan dan interaksinya dengan persekitaran, kajian penyesuaian fisiologi sangat penting.

Penyelidikannya berkaitan dengan penerbangan luar angkasa berkepentingan praktikal. Penyesuaian fisiologi terhadap keadaan ekstrem melalui beberapa peringkat:

  1. Fenomena dekompensasi, iaitu disfungsi berlaku pada mulanya.
  2. Penyesuaian yang tidak lengkap. Badan ini secara aktif mencari keadaan stabil yang sesuai dengan keadaan persekitaran baru.
  3. Fasa penyesuaian yang agak stabil. Contohnya, penyesuaian fisiologi dengan ketinggian. Latihan untuk keadaan ketinggian tinggi akan memainkan peranan besar di sini, dan membantu menahan kekuatan G-besar..

Telah diketahui bahawa orang yang terlatih melakukan yang lebih baik dalam keadaan sukar yang baru. Kereaktifan badan dalam penyesuaian fisiologi sangat penting - ini adalah keadaan fungsinya yang awal - usia, kecergasan, tindak balas badan terhadap pelbagai pengaruh akan bergantung kepada mereka.

Keplastikan sistem saraf membolehkan tubuh memulihkan hubungan dan keseimbangan dalam keadaan yang berubah. Mekanisme yang memperlihatkan proses penyesuaian fisiologi, sampai tahap tertentu, memungkinkan untuk memahami fenomena penyesuaian organisme dalam proses evolusi..

Penyesuaian mental

Mekanisme adaptasi bersifat mental, oleh itu, penyesuaian mental adalah komponen penting dalam penyesuaian seseorang yang berjaya secara keseluruhan..

Rajah 2. Penyesuaian keperibadian psikologi. Pengarang24 - pertukaran kertas pelajar dalam talian

Mengikut aktiviti mental, menurut psikiatri Rusia Yu.A. Aleksandrovsky, adalah faktor terpenting yang memberikan kesihatan seseorang. Kita boleh bercakap mengenai "norma" apabila tahap penyesuaian mental sesuai dengan tahap yang diperlukan untuk kehidupan aktif.

Penyesuaian mental adalah sejenis hasil daripada aktiviti sistem pemerintahan sendiri yang tidak terpisahkan. Keseluruhan komponen individu memastikan aktivitinya, dan interaksi mereka menimbulkan kualiti integratif baru. Keadaan penyesuaian mental akan menjadi hasil daripada fungsi keseluruhan sistem. Ini memungkinkan untuk secara optimum bukan sahaja menentang faktor semula jadi dan sosial, tetapi juga mempengaruhi mereka secara aktif dan sengaja..

Menurut R.M. Baevsky, proses penyesuaian mengekalkan keseimbangan dalam tubuh, serta antara tubuh dan persekitaran, dan sebagai proses kawalan, mereka dikaitkan dengan pilihan strategi fungsional yang memastikan pemenuhan tujuan utama.

Secara umum, keseluruhan sistem penyesuaian mental sentiasa siap untuk melaksanakan fungsi ciri-cirinya. Dia kembali ke keadaan awal rehat operasi setelah dia cukup bereaksi terhadap faktor persekitaran yang mempengaruhinya..

Penyesuaian psikologi dicirikan oleh dua konsep - kebolehsuaian dan ketidaksesuaian dan dinyatakan dalam penyelarasan tujuan dan hasil.

Kemungkinan orientasi adaptif seseorang mempunyai pilihan yang berbeza:

  1. Pilihan homeostatik. Matlamat hasil adaptif adalah mencapai keseimbangan;
  2. Pilihan hedonik. Hasil adaptif terdiri daripada menerima kesenangan, menghindari penderitaan;
  3. Pilihan pragmatik adalah faedah praktikal, kejayaan. Penyesuaian mental manusia berbeza dari semua sistem pemerintahan sendiri yang lain dengan adanya mekanisme peraturan kendiri yang sedar.

Penyesuaian sosial

Konsep penyesuaian sosial dipertimbangkan dalam dua cara:

  1. Sebagai proses berterusan penyesuaian aktif individu terhadap keadaan persekitaran sosial;
  2. Hasil daripada penyesuaian aktif.

Sifat penyesuaian sosial berterusan dan dikaitkan dengan kenyataan bahawa dalam jangka masa terdapat perubahan kardinal dalam aktiviti individu dan persekitaran sosialnya.

Terdapat dua jenis proses penyesuaian:

  1. Jenis pengaruh aktif terhadap persekitaran sosial.
  2. Jenis pasif. Ia dicirikan oleh penerimaan yang tepat terhadap matlamat dan orientasi nilai kumpulan..

Penerimaan peranan sosial oleh individu adalah aspek penting dalam penyesuaian sosial - ia adalah salah satu mekanisme sosio-psikologi utama sosialisasi seseorang individu. Keberkesanan penyesuaian ini bergantung pada seberapa memadai individu melihat dirinya dan hubungan sosialnya. Imej diri yang kurang berkembang boleh menyebabkan gangguan penyesuaian sosial atau ekspresinya yang melampau - autisme.

Oleh itu, definisi penyesuaian sosial berikut dapat diberikan: ini adalah pengurangan tingkah laku individu dan kumpulan kepada sistem norma dan nilai yang berlaku dalam masyarakat tertentu.

Pelaksanaannya berlaku dalam proses sosialisasi dan dengan bantuan mekanisme kawalan sosial, yang meliputi langkah-langkah pemaksaan sosial dan negara. Sebagai hasil dari percepatan langkah perubahan sosial, pentingnya penyesuaian sosial semakin meningkat. Perubahan ini boleh mempengaruhi aspek kehidupan sosial seperti migrasi, perubahan berkaitan dengan usia, perkembangan industri yang pesat, dll..

Ketiga-tiga tahap penyesuaian sangat berkaitan satu sama lain, mereka saling mempengaruhi secara langsung dan menentukan ciri integral tahap umum fungsi semua sistem tubuh.

Adaptasi, di satu pihak, adalah hak milik sistem pengaturan diri yang hidup yang memastikan ketahanannya terhadap keadaan persekitaran, dan di sisi lain, pembentukan dinamik ini dianggap sebagai proses penyesuaian dengan keadaan persekitaran.

Tidak menemui jawapan
untuk soalan anda?

Tulis sahaja dengan apa yang anda
pertolongan amat diperlukan

Konsep penyesuaian dari sudut psikologi

Tarikh penerbitan: 01.06.2018 2018-06-01

Artikel dilihat: 4110 kali

Penerangan bibliografi:

Aleksandrov I. A. Konsep penyesuaian dari sudut psikologi / I. A. Aleksandrov. - Teks: langsung // Saintis muda. - 2018. - No. 22 (208). - S. 283-285. - URL: https://moluch.ru/archive/208/51057/ (tarikh diakses: 05/29/2020).

Artikel ini memberikan gambaran keseluruhan aspek psikologi penyesuaian. Analisis karya saintis-psikologi asing dan domestik utama dalam bidang penyesuaian sosial dan psikologi dilakukan, kandungan dan ciri konsep dipertimbangkan.

Kata kunci: penyesuaian sosio-psikologi, keperibadian, mekanisme penyesuaian, kumpulan sosial.

Urgensi masalah ini terletak pada kepentingan masyarakat untuk memelihara dan meningkatkan kesihatan mental dan fizikal seseorang. Dalam hal ini, kajian mengenai undang-undang, prinsip dan mekanisme penyesuaian manusia dalam pelbagai keadaan sosial dan perindustrian pada berbagai tahap saat ini memperoleh kepentingan teori dan praktikal..

Istilah "penyesuaian" sangat umum dalam pelbagai sains. Perkataan ini berasal dari bahasa Latin dan bermaksud penyesuaian. Istilah ini pertama kali diperkenalkan oleh G. Aubert. Konsepnya, menurut G. I. Tsaregorodtsev dalam karyanya "Masalah Falsafah Teori Adaptasi", menyumbang kepada penyatuan pengetahuan mengenai sistem yang berbeza. Konsep saintifik umum membantu menggabungkan objek yang dikaji dari pelbagai ilmu ke dalam teori holistik [11].

Penyesuaian dipertimbangkan dari sudut pandang yang berbeza: di Yunani kuno, pemikir seperti Anaxagoras, Hippocrates dan Democritus berusaha menjelaskannya secara falsafah, dengan menekankan bahawa penampilan boleh bergantung pada cara hidup. Penjelasan mengenai adaptasi melalui evolusi pertama kali dicoba oleh Lamarck, yang ideanya disusun dalam teori adaptasi Darwin. Secara fisiologi, keupayaan simpanan badan memberikan kemampuan untuk menyesuaikan diri pada tahap biokimia dan sel. Menurut model klasik G. Selye, perkembangan penyesuaian psikologi berlaku dalam tiga tahap: kegelisahan, ketahanan, keletihan. Semasa penyesuaian, dua sistem bertentangan terlibat: sistem perubahan yang mempengaruhi organ dan sistem tubuh di satu pihak, dan sistem untuk mengekalkan homeostasis di sisi lain. NA Fomin dalam karyanya "Human Physiology" berpendapat bahawa mengekalkan keseimbangan antara kedua sistem ini membawa kepada penyesuaian [9].

Dari sudut pandangan A. Maslow, penyesuaian psikologi adalah interaksi optimum antara individu dan persekitaran. Matlamat penyesuaian ini adalah untuk mencapai kesihatan rohani yang positif. Ketidakkonsistenan nilai peribadi dengan persepsi situasi sosial menyebabkan konflik, yang cuba dihilangkan oleh orang tersebut melalui aktiviti mental dan pekerjaan [3].

Dari sudut pandang R. Lasarus, dalam proses memahami dunia, seseorang menerima maklumat yang bertentangan dengan sikapnya. Oleh itu, timbul konflik antara sikap peribadi dan gambaran realiti. Keamatan reaksi individu yang bertujuan menghilangkan faktor yang menjengkelkan menunjukkan tahap penyesuaian keperibadian.

Dalam karya IA Miloslavskaya "Peranan penyesuaian sosial dalam keadaan revolusi saintifik dan teknologi moden" sifat objektif-subjektif penyesuaian diketengahkan. Hal ini juga ditunjukkan bahawa, kerana penyesuaian sosial, seseorang mempelajari kemahiran dan taraf hidup yang diperlukan untuk menyesuaikan diri dengan keadaan hidup yang berulang [4].

Dalam psikoanalisis, dalam karya Z. Freud dan A. Adler, penyesuaian dikemukakan dari sudut analisis mekanisme pertahanan keperibadian. Penyesuaian merangkumi kedua-dua situasi yang berkaitan dengan penyelesaian konflik dan proses dari bidang ego, bebas dari konflik. Orang yang dapat menyesuaikan diri hidup tanpa gangguan dalam produktiviti dan dengan keadaan mental yang seimbang. Keperibadian berubah dalam proses penyesuaian, dan persekitaran juga berubah. Ego mengatur proses penyesuaian [1].

Penyesuaian sosio-psikologi didasarkan pada interaksi individu dan kumpulan, di mana keperibadian berfungsi secara normal tanpa konflik serius dan jangka panjang dengan persekitaran dalaman dan luaran, iaitu, ia melaksanakan peranannya, memenuhi keperluan sosialnya, menegaskan dirinya dan menunjukkan jenis penyesuaian yang normal, menyimpang dan patologi [lima].

Penyesuaian normal dinyatakan dalam tingkah laku yang stabil dalam situasi konflik, tanpa mengubah keperibadian itu sendiri dan norma-norma kumpulan sosial dengan orang itu berinteraksi. Dengan penyesuaian yang menyimpang, seseorang memastikan kepuasan terhadap keperluannya tanpa mengambil kira keperluan kumpulan sosial, dan penyesuaian patologi membawa kepada akibat negatif bagi orang tersebut demi kepentingan kumpulan sosial, yang boleh menyebabkan gangguan neurotik [5].

Dalam kesusasteraan khusus, terdapat definisi penyesuaian sosial yang lebih luas. Penyesuaian sosial adalah hasil perubahan sosial, psikologi, moral, ekonomi dan demografi dalam hubungan antara individu. Harus diingat bahawa proses penyesuaian sosio-psikologi tidak mempunyai jangka waktu yang kaku. Dalam kes ini, kemampuan untuk menyesuaikan diri dapat dinilai berdasarkan kepantasan perjalanannya [7].

LP Khokhlova mengenal pasti syarat-syarat yang diperlukan untuk melakukan penyesuaian sosial dan psikologi. Keadaan adalah luaran dan dalaman. Keadaan luaran merangkumi aktiviti bersama dengan kumpulan dan kemampuannya untuk mengatasi penyesuaian dengan individu. Keadaan dalaman merangkumi sifat struktur peribadi tahap tertinggi, seperti sikap, matlamat hidup, mercu tanda [10].

Penyesuaian secara langsung berkaitan dengan ciri keperibadian. Contohnya, kecenderungan, kawalan kendiri emosi, kegelisahan, aktiviti mempengaruhinya. Yang terakhir diserlahkan secara berasingan. KK Platonov, dalam kamus ringkas sistem konsep psikologi, menerangkan aktiviti sebagai aktiviti sengaja seseorang dan kualiti sosio-psikologisnya, yang menentukan dan mencirikan kesan subjek pada objek, proses dan fenomena realiti sekitarnya atau menentukan tahap pengaruh ini [6].

Oleh itu, terdapat dua faktor dalam aktiviti: perubahan dan pemuliharaan. Di satu pihak, orang tersebut secara aktif mengubah sistem hubungannya, memasuki lingkungan konflik yang baru, dan di sisi lain, orang itu berusaha mempertahankan kedudukan utama sistem nilai dan hubungannya tanpa perubahan. Keseimbangan antara parameter ini membawa kepada penyesuaian sosio-psikologi keperibadian [8].

Kesimpulannya, kita dapat mengatakan bahawa penyesuaian sosio-psikologi dapat didefinisikan sebagai proses kemasukan seseorang ke dalam kolektif, ke dalam lingkungan sosial baru untuknya. Berdasarkan bagaimana hubungan antara individu dan kumpulan berkembang, jenis penyesuaian berikut dapat dibezakan: normal, menyimpang dan patologi. Penyesuaian dianggap sebagai jangka waktu tertentu, setelah itu nisbah keperibadian dan persekitarannya yang optimum ditetapkan, iaitu keadaan penyesuaian dicapai [2].

Oleh kerana terdapat perbezaan dalam kemampuan menyesuaikan diri, tugas-tugas mempelajari dan mengembangkan sistem untuk meningkatkan kemampuan menyesuaikan diri agar dapat memberikan kesan yang efektif kepada orang menjadi prioritas tertinggi. Juga, penyertaan parameter ini sebagai salah satu yang utama dalam pengembangan program latihan untuk pakar dari mana-mana peringkat akan membantu meningkatkan tahap keadaan psikologi masyarakat dan kemampuannya untuk bekerja..

  1. Realisme Transendental Debolskiy N.G. Hartmann // Idea baru dalam falsafah, koleksi artikel. 13. SPb: Pendidikan, 1914.
  2. Kovrigina I.S adaptasi sosial dan psikologi: intipati, jenis dan peringkat pembentukan // Masalah sebenar kemanusiaan dan sains semula jadi. 2009. No. 9. Dari 201-205
  3. Maslow A. Psikologi Menjadi. M.: Refl-book, 1997.304 s.
  4. Miloslavskaya I.A. Psikologi dan falsafah sosial / Ed. B.F.Parygina. Isu 2. M.: Pendidikan, 1973.173 s.
  5. Nalchadzhyan A. A. Sosio-psikologi penyesuaian keperibadian (bentuk, mekanisme dan strategi). M.: Erevan, 1988.253 s.
  6. Platonov K. K. Kamus ringkas sistem konsep psikologi. M.: Sekolah menengah, 1984.176 s.
  7. Sablin V.S. Psikologi Manusia. M.: Mysl ', 2004.352 s.
  8. Tereshchenko N.G. Sokongan psikologi penyesuaian personel dalam organisasi // Penyesuaian keperibadian dalam dunia moden / ed. M.V. Grigorieva. Saratov: Buku ilmiah, 2012. ms 204–215
  9. Fomin N.A. Fisiologi manusia. M.: Pendidikan, 1982.320 s.
  10. Khokhlova L.P. Kajian keupayaan adaptif kolektif. Asas psikologi pembentukan keperibadian dalam konteks pendidikan sosial // Soalan psikologi. Moscow. 1984 S. 174–176
  11. Tsaregorodtsev G.I. Masalah falsafah teori penyesuaian. Moscow: Pendidikan, 1975.277 p..

Manifestasi dan kaedah penyesuaian psikologi seseorang

Penyesuaian psikologi adalah proses penglibatan psikologi individu dalam sistem hubungan dan hubungan sosial, sosio-psikologi dan aktiviti profesional, dalam pelaksanaan fungsi peranan yang sesuai. Penyesuaian psikologi seseorang dilakukan dalam bidang kehidupan dan kerjanya berikut:

  • dalam bidang sosial dengan semua kepelbagaian sisi dan komponen kandungannya (moral, politik, undang-undang, dll.);
  • dalam bidang sosio-psikologi, iaitu dalam sistem hubungan psikologi dan hubungan individu, termasuk dia dalam pelaksanaan pelbagai peranan sosial dan psikologi;
  • dalam bidang hubungan profesional, pendidikan dan kognitif dan aktiviti lain dan hubungan peribadi;
  • dalam bidang hubungan dengan persekitaran ekologi.

Menurut bidang kehidupan dan aktiviti manusia ini, jenis penyesuaian psikologi utama juga dibezakan:

  • penyesuaian keperibadian psikologi sosial,
  • sosio-psikologi penyesuaian keperibadian,
  • penyesuaian psikologi profesional-aktiviti keperibadian,
  • penyesuaian keperibadian psikologi ekologi.

Di samping itu, jenis penyesuaian psikologi yang tidak terpisahkan atau sistemik dibezakan: profesional, keluarga dan isi rumah, peribadi dan riadah, dan lain-lain. Mereka mewakili sejenis gabungan semua jenis penyesuaian psikologi keperibadian di atas (Rajah 6.2.).

Proses penyesuaian psikologi keperibadian dicirikan oleh aktiviti seseorang, yang dinyatakan dalam tujuan tindakannya untuk mengubah realiti, persekitaran, baik menggunakan pelbagai cara, dan dengan tindakan adaptif yang tunduk kepadanya.

Akibatnya, dalam aktiviti penyesuaian aktif aktif seseorang, 2 kecenderungan ditunjukkan, dinyatakan dalam pelbagai tahap dan selari:

  1. adaptif, kecenderungan adaptif,
  2. kecenderungan yang menyesuaikan diri, mengubah, menyesuaikan persekitaran dengan individu.

Tahap penyesuaian keperibadian adalah hasil proses penyesuaian. Penyesuaian personaliti terbahagi kepada dalaman, luaran dan campuran.

Kesesuaian dalaman keperibadian dicirikan oleh penyusunan semula struktur dan sistem fungsinya dengan perubahan tertentu dalam persekitaran kehidupannya. Penyesuaian ketara, lengkap, umum berlaku.

Penyesuaian luaran (tingkah laku, penyesuaian) keperibadian dicirikan oleh ketiadaan penyusunan semula (isi) dalaman, menjaga diri dan kebebasan seseorang. Penyesuaian keperibadian instrumental berlaku.

Adaptasi keperibadian bercampur sebahagiannya ditunjukkan dengan menyusun semula dan menyesuaikan diri dengan persekitaran, nilai dan norma, dan sebahagiannya dengan penyesuaian instrumental, secara tingkah laku, dengan menjaga "I" seseorang, kebebasannya, "diri" (V.A. Slastenin, V.P. Kashirin, 2001 ).

Readaptation adalah proses penyusunan semula seseorang apabila keadaan dan kandungan kehidupan dan aktivitinya berubah secara radikal (contohnya, dari masa damai hingga masa perang, dari kehidupan keluarga ke kehidupan yang sunyi, dll.). Sekiranya mustahil untuk menyesuaikan keperibadian, ketidakselarasannya berlaku.

Penyesuaian dan penyesuaian semula hanya menyatakan tahap penyusunan semula struktur keperibadian individu dan pembetulannya atau tahap penyusunan semula keperibadian secara keseluruhan..

Proses penyesuaian dikaitkan dengan pembetulan, penyelesaian, reformasi, penstrukturan semula sebahagian sistem fungsional individu dari jiwa, atau keperibadian secara keseluruhan.

Pembacaan semula menyangkut nilai, tujuan, norma, pembentukan semantik keperibadian dan ruang motivasi keperluannya, yang dibangun kembali (atau perlu disusun semula) dengan sebaliknya dalam kandungan, kaedah dan cara pelaksanaan.

Proses penyesuaian semula dikaitkan sama ada dengan penstrukturan radikal sistem fungsional secara keseluruhan pada individu dalam keadaan luar biasa, atau dengan peralihan keperibadian dari keadaan penyesuaian mental yang stabil dalam keadaan yang biasa kepada keadaan penyesuaian mental yang relatif stabil dalam keadaan baru yang berbeza dari keadaan kehidupan dan aktiviti sebelumnya (misalnya, dengan peralihan dari keadaan awam ke ketenteraan, dll.).

Readaptation adalah proses peralihan seseorang ke keadaan kehidupan dan aktiviti sebelumnya, berbeza secara signifikan dengan yang sebelumnya dia baca semula.

Orang itu mungkin memerlukan penyesuaian semula. Walau bagaimanapun, proses ini sering berlaku dengan akibat psikologi yang serius (V.A. Slastenin, V.P. Kashirin, 2001).

Penyesuaian psikologi adalah fenomena pelbagai peringkat dan pelbagai aspek yang mempengaruhi kedua-dua ciri individu seseorang (jiwa), dan semua aspek keberadaannya (persekitaran sosial kehidupannya yang terdekat), dan pelbagai jenis aktiviti (terutamanya profesional), di mana dia terlibat secara langsung.

Penyesuaian psikologi keperibadian adalah proses interaksi dua hala, di mana perubahan berlaku baik dalam keperibadian (dalam jiwa manusia secara keseluruhan) dan di persekitaran (dalam norma, peraturan, nilai), dalam semua bidang kehidupan rohani masyarakat dan organisasinya.

Dalam proses penyesuaian, terdapat penyelarasan interaksi antara keperibadian dan persekitaran. Dalam keperibadian dan persekitaran (terutamanya sosial), perubahan berlaku, sifat dan tahapnya disebabkan oleh banyak keadaan.

Dari keadaan ini, perkara berikut memainkan peranan utama:

  • parameter sosial persekitaran;
  • ciri sosio-psikologi persekitaran sosial (norma, peraturan, syarat, sekatan, harapan dari individu, tahap nilai masyarakat dan asas-asas lain dalam hidupnya);
  • kandungan, cara, syarat dan ciri lain dari aktiviti utama (dan lain-lain).

Penyesuaian psikologi adalah proses mendekatkan aktiviti mental seseorang individu dengan keperluan sosial dan sosio-psikologi persekitaran, keadaan dan kandungan aktiviti manusia.

Oleh itu, penyesuaian psikologi adalah proses menyelaraskan keadaan dalaman dan luaran kehidupan dan aktiviti individu dan persekitaran..

Dalam proses penyesuaian keperibadian, aktiviti mental seseorang diselaraskan dengan keadaan persekitaran dan aktivitinya dalam keadaan tertentu.

Pada masa yang sama, tahap dalaman, keselesaan psikologi seseorang boleh menjadi petunjuk penyesuaian psikologi seseorang, yang ditentukan oleh keseimbangan emosi positif dan negatif seseorang dan tahap kepuasan keadaannya..

Keadaan keselesaan psikologi seseorang dan kemampuan menyesuaikan diri muncul dalam persekitaran kehidupan dan aktiviti individu yang disesuaikan dan akrab, dalam proses berjaya menyelesaikan kesukaran dan percanggahan penyesuaian.

Pelanggaran keadaan keselesaan dan ketidakstabilan keperibadian ini menyebabkan wujudnya keperluan, mendorong individu untuk berinteraksi secara aktif dengan persekitaran dan untuk mengembalikan keharmonian hubungan.

Kejayaan proses ini disertai dengan keadaan emosi positif. Ini menunjukkan pembentukan keperluan seseorang untuk pelanggaran harmoni yang spesifik dan berulang dalam interaksi dengan persekitaran..

Ini dilakukan untuk mendapatkan peneguhan emosi positif terhadap proses dan hasil aktiviti untuk mengembalikan keseimbangan kekuatan dalaman dan luaran, keseimbangan, menyelaraskan interaksi dengan persekitaran..

Penyesuaian psikologi dapat bertindak sebagai salah satu mekanisme pengembangan dan pengembangan diri seseorang. Dengan wujudnya keperluan negatif seseorang (contohnya, dalam alkohol, merokok, dadah), penyesuaian psikologi adalah mekanisme untuk pemusnahan badan dan jiwa, kesihatan fizikal dan mental secara umum (V.A. Slastenin, V.P. Kashirin, 2001).

Keperluan keperibadian adalah sumber proses penyesuaiannya. Mereka timbul apabila seseorang berinteraksi dengan persekitaran dan memasukkannya dalam pelbagai aktiviti..

Keadaan maladaptive yang bersifat fisiologikal dan psikologi dapat dianggap sebagai keadaan keperluan, dan proses penyesuaian adalah proses pelaksanaan, memuaskan keadaan keperluan maladaptif yang muncul..

Ini boleh dilakukan di kawasan berikut:

  • dengan mengubah persekitaran dengan menyusun semula harapannya dari individu, norma dan nilai sesuai dengan yang peribadi, dengan memanusiakan persekitaran pada tahap peribadi, menundukkan keperibadiannya, dll. secara amnya, dengan mengubah persekitaran dan mengurangkan tahap ketidakcocokannya dengan keperibadian;
  • penyusunan semula sistem fungsional, orientasi nilai dan kepentingan seseorang melalui penyesuaian seseorang dengan persekitaran, nilai, norma, peraturan, dan lain-lain;
  • menggabungkan dan mengharmonikan dua jalan di atas.

Walau bagaimanapun, dalam pengurusan proses penyesuaian, perlu untuk mempertimbangkan fakta bahawa parameter kemampuan fisiologi dan psikologi seseorang, kemampuan persekitaran, keadaan dan kandungan aktiviti tidak terbatas dari segi perubahan dan penstrukturan semula..

Keadaan keperibadian yang tidak sesuai, berdasarkan keperluan, yang timbul dalam proses menjalankan aktiviti dan berinteraksi dengan persekitaran menimbulkan keadaan ketidakselesaan mental dan fisiologi dalam dirinya. Mereka memaksa, mendorong keperibadian untuk aktif, bertindak sama ada untuk mengurangkan atau menghilangkan keadaan ini sama sekali..

Maladaptive, keadaan keperluan adalah pelbagai. Proses penyesuaian biasanya dimulakan oleh kompleks keperluan manusia, termasuk fisiologi, etnik, aktiviti, komunikasi, privasi, keselamatan, afiliasi, keadilan, penegasan diri, dll..

Semua keperluan manusia saling berkaitan. Kejayaan proses penyesuaian dalam memenuhi beberapa keperluan memberi kesan kepada yang lain. Tempat memenuhi keperluan diambil oleh keperluan lain. Menurut A.

Maslow, seseorang sentiasa mempunyai keperluan.

Di antaranya, beberapa keperluan muncul, mendominasi dan menentukan sifat dan arah tingkah laku dan aktiviti manusia, sementara keperluan lain menentukan gaya tingkah laku umum dan sifat tindakan, keasliannya.

Dalam hal ini, seseorang bertindak dalam dua keadaan dan manifestasi utama: I) sebagai orang yang memerlukan dan 2) sebagai orang yang aktif, bertindak, aktif.

Semasa menyesuaikan keperibadian dalam kumpulan sosial kecil (pasukan), peranan utama dimainkan oleh perlunya penegasan diri dalam pelbagai aktiviti. Keperluan ini bersifat sistemik dan relatif bebas, salah satu keperluan manusia yang utama dan terkemuka, yang selalu diwujudkan.

Keperluan untuk pengesahan diri adalah keperluan keperibadian. Ini memainkan peranan khas dalam penciptaan penyesuaian maladaptif, keaslian keadaan keperluan individu dan dalam pengaktifan tingkah laku adaptif, dalam pilihan cara, cara, cara.

Penyesuaian psikologi saling berkaitan dengan sosialisasi sebagai fenomena psikologi. Mereka dekat, saling bergantung, saling bergantung, tetapi tidak serupa..

Sosialisasi seseorang adalah proses penguasaan oleh seseorang norma, peraturan, nilai sosial dan sosio-psikologi seseorang,

fungsi. Proses penyesuaian keperibadian adalah salah satu mekanisme utama sosialisasi keperibadian. Walau bagaimanapun, tidak setiap proses penyesuaian membawa kepada sosialisasi individu..

Oleh itu, tingkah laku konformal individu, penyesuaian instrumentalnya biasanya tidak bertindak sebagai proses sosialisasi individu..

Pada masa yang sama, penyesuaian psikologi dalaman keperibadian yang lengkap dapat menjadi serupa dengan proses sosialisasi keperibadian (V.A. Slastenin, V.P. Kashirin, 2001).

Proses penyelewengan peribadi adalah penyesuaian polar dan pada hakikatnya fenomena yang merosakkan.

Proses penyelewengan adalah proses dan tingkah laku intrapsikik tertentu, yang tidak membawa kepada penyelesaian situasi masalah, tetapi memburukkannya, kepada peningkatan kesukaran dan pengalaman yang tidak menyenangkan yang menyebabkannya.

Penyelewengan boleh menjadi patologi dan bukan patologi. Penyesuaian bukan patologi dicirikan oleh penyimpangan dalam tingkah laku dan pengalaman subjek yang berkaitan dengan sosialisasi yang tidak mencukupi, sikap keperibadian yang tidak dapat diterima secara sosial, perubahan tajam dalam keadaan kewujudan, pecahnya hubungan interpersonal yang signifikan, dll..

Keadaan dan konflik maladaptive boleh menjadi punca tingkah laku bunuh diri seseorang. Dalam beberapa kes, konflik menyebabkan dan memburukkan penyelewengan, menerjemahkannya ke fasa bunuh diri, dalam situasi lain konflik itu sendiri menimbulkan ketidaksesuaian.

Dengan tahap kejengkelan yang cukup tinggi dan kepentingan percanggahan terhadap keperibadian, keadaan penyelewengan dapat memprovokasi tingkah laku bunuh diri.

Terdapat tanda-tanda ketidaksesuaian objektif dan subjektif.

Tanda objektif merangkumi:

  • perubahan tingkah laku manusia dalam bidang sosial,
  • ketidakkonsistenan tingkah laku dengan fungsi sosial mereka,
  • perubahan tingkah laku patologi.

Tanda-tanda subjektif termasuk:

  • pergeseran mental (dari pengalaman berwarna negatif ke sindrom psikopatologi yang dinyatakan secara klinikal),
  • keadaan kebuntuan psikologi, yang timbul akibat kehadiran jangka panjang seseorang dalam konflik (luaran atau dalaman) dan ketiadaan mekanisme penyesuaian yang diperlukan untuk keluar dari keadaan ini.

Terdapat 3 jenis penyelewengan keperibadian:

  • penyelewengan sementara,
  • penyelewengan keadaan stabil,
  • penyelewengan stabil am.

Ketidakselarasan sementara dicirikan oleh ketidakseimbangan antara keperibadian dan persekitaran, yang menimbulkan aktiviti penyesuaian keperibadian.

Ketidakselarasan keadaan yang stabil terhadap keperibadian dibezakan oleh ketiadaan mekanisme penyesuaian, kehadiran keinginan, tetapi ketidakupayaan untuk menyesuaikan diri.

Ketidakselarasan stabil umum ditunjukkan oleh keadaan kekecewaan kekal, mengaktifkan mekanisme patologi dan menyebabkan perkembangan neurosis dan psikosis (Gambar 6.3.).

Adaptasi

Adaptasi adalah penyesuaian badan dengan keadaan dan keadaan dunia. Penyesuaian manusia dilakukan melalui ciri genetik, fisiologi, tingkah laku dan peribadinya. Dengan penyesuaian, tingkah laku manusia diatur sesuai dengan parameter lingkungan luaran.

Keanehan penyesuaian manusia terkandung dalam kenyataan bahawa dia mesti mencapai keseimbangan serentak dengan keadaan persekitaran, mencapai keharmonian dalam hubungan "manusia-lingkungan", menyesuaikan diri dengan individu lain yang juga berusaha menyesuaikan diri dengan lingkungan dan penghuninya.

Konsep penyesuaian. Terdapat dua pendekatan untuk analisis fenomena adaptasi. Menurut pendekatan pertama, penyesuaian adalah harta organisma yang mengatur diri sendiri, yang memastikan ketekalan ciri di bawah pengaruh keadaan persekitaran di atasnya, yang dicapai oleh kemampuan penyesuaian yang dikembangkan.

Untuk pendekatan kedua, adaptasi adalah pendidikan yang dinamis, proses seseorang membiasakan diri dengan keadaan persekitaran..

Oleh kerana seseorang adalah sistem biososial, masalah penyesuaian harus dianalisis mengikut tiga tahap: fisiologi, psikologi dan sosial..

Ketiga-tiga tahap mempunyai hubungan antara satu sama lain, saling mempengaruhi, membentuk ciri integral fungsi umum sistem tubuh.

Karakteristik integral seperti itu dimanifestasikan sebagai pembentukan dinamik dan didefinisikan sebagai keadaan fungsi organisma. Tanpa istilah "keadaan berfungsi" adalah mustahil untuk membincangkan fenomena penyesuaian.

Kesesuaian dalam situasi di mana tidak ada halangan untuk berjaya dicapai melalui mekanisme konstruktif. Mekanisme ini merangkumi proses kognitif, penetapan tujuan, tingkah laku konformal..

Apabila keadaan bermasalah dan dipenuhi dengan halangan luaran dan dalaman, proses penyesuaian berjalan melalui mekanisme pelindung keperibadian.

Berkat mekanisme konstruktif, seseorang dapat menunjukkan reaksi yang mencukupi terhadap perubahan dalam keadaan kehidupan sosial, menggunakan kesempatan untuk menilai keadaan, menganalisis, mensintesis dan meramalkan kemungkinan peristiwa.

Mekanisme penyesuaian manusia berikut dibezakan: kecerdasan sosial - keupayaan untuk melihat hubungan yang kompleks, kebergantungan antara objek persekitaran sosial; imaginasi sosial - keupayaan untuk memahami pengalaman, menentukan nasib secara mental, menyedari diri sendiri sekarang, sumber daya dan kemampuan seseorang, menempatkan diri dalam kerangka tahap masyarakat semasa; aspirasi kesedaran yang realistik.

Penyesuaian keperibadian terdiri dari sistem mekanisme pertahanan, yang menyebabkan keresahan dikurangkan, kesatuan "konsep-I" dan kestabilan harga diri terjamin, kesesuaian antara idea-idea tentang dunia dan tentang diri sendiri khususnya.

Mekanisme pertahanan psikologi berikut dibezakan: penolakan - mengabaikan maklumat yang tidak diingini atau episod trauma jiwa; regresi adalah manifestasi strategi tingkah laku bayi oleh seseorang; pembentukan reaksi - perubahan dorongan tidak rasional, keadaan emosi ke sebaliknya; penindasan - "penghapusan" kenangan yang menyakitkan dari ingatan dan kesedaran; penindasan - penindasan hampir sama, tetapi lebih sedar.

Mekanisme pertahanan asas yang dijelaskan di atas dalam penyesuaian keperibadian, masih ada tambahan, mereka dianggap lebih matang: unjuran - atribusi kepada seseorang yang mempunyai sifat, tindakan yang wujud dalam keperibadian itu sendiri, tetapi dia tidak menyedarinya; pengenalpastian - mengenal pasti diri dengan watak sebenar atau khayalan, menganggap sifatnya pada diri sendiri; rasionalisasi - keinginan untuk menjelaskan sesuatu tindakan dengan menafsirkan peristiwa sedemikian rupa sehingga dapat mengurangkan kesan trauma pada keperibadian; pemejalwapan - transformasi tenaga naluri menjadi bentuk tingkah laku dan aktiviti yang dapat diterima secara sosial; humor - berusaha untuk mengurangkan tekanan psikologi dengan menggunakan ungkapan atau cerita lucu.

Dalam psikologi, terdapat konsep penghalang adaptasi, ini bermaksud sejenis batas dalam parameter persekitaran luaran, di mana penyesuaian keperibadian tidak lagi memadai. Sifat penghalang adaptif dinyatakan secara individu.

Mereka dipengaruhi oleh faktor biologi persekitaran, jenis keperibadian perlembagaan, faktor sosial, faktor psikologi individu seseorang, yang menentukan kemampuan menyesuaikan diri seseorang.

Harta peribadi seperti itu adalah harga diri, sistem nilai, ruang sukarela dan lain-lain..

Kejayaan penyesuaian ditentukan oleh fungsi penuh tahap fisiologi dan mental individu. Sistem-sistem ini berfungsi dan saling berkaitan.

Terdapat komponen yang memastikan hubungan ini antara dua tahap dan menjalankan aktiviti normal individu. Komponen seperti itu boleh mempunyai struktur ganda: elemen mental dan fisiologi.

Komponen ini dalam peraturan penyesuaian manusia adalah emosi.

Faktor penyesuaian

Persekitaran luaran mempunyai banyak faktor dan faktor semula jadi yang diciptakan oleh orang itu sendiri (persekitaran material dan sosial), di bawah pengaruh mereka penyesuaian personaliti terbentuk.

Faktor semula jadi penyesuaian: komponen hidupan liar, keadaan iklim, kes bencana alam.

Persekitaran material merangkumi faktor penyesuaian seperti: objek persekitaran; unsur buatan (mesin, peralatan); persekitaran tempat tinggal segera; persekitaran kerja.

Persekitaran sosial mempunyai faktor penyesuaian berikut: masyarakat negara, etnos, keadaan kota moden, kemajuan sosial yang berkaitan dengannya.

Faktor persekitaran yang paling tidak baik dianggap antropogenik (technogenic). Ini adalah keseluruhan faktor yang perlu disesuaikan oleh seseorang, kerana dia hidup setiap hari dalam keadaan seperti ini (pencemaran elektromagnetik buatan manusia, struktur lebuh raya, tempat pembuangan sampah, dll.).

Kadar penyesuaian relatif terhadap faktor di atas adalah individu bagi setiap orang. Seseorang dapat menyesuaikan diri dengan lebih cepat, seseorang mendapati proses ini sangat sukar. Keupayaan seseorang untuk secara aktif menyesuaikan diri dengan persekitaran disebut kebolehsuaian. Terima kasih kepada harta tanah ini, adalah lebih mudah bagi seseorang untuk diberikan jenis pergerakan, perjalanan, keadaan yang sangat teruk.

Menurut salah satu teori, kejayaan proses penyesuaian dipengaruhi oleh dua kumpulan faktor: subjektif dan persekitaran. Faktor subyektif merangkumi: ciri demografi (umur dan jantina) dan ciri psikofisiologi seseorang.

Faktor persekitaran merangkumi: keadaan dan keadaan kehidupan, sifat dan cara aktiviti, keadaan persekitaran sosial. Faktor demografi, khususnya usia seseorang, mempunyai pengaruh dua arah pada proses penyesuaian yang berjaya..

Sekiranya anda melihat dari satu sisi, usia orang muda memberi dia lebih banyak peluang, dan pada usia tua peluang ini berkurang..

Tetapi, seiring bertambahnya usia, seseorang memperoleh pengalaman penyesuaian, dia menemui "bahasa umum" dengan persekitaran luaran.

Dalam teori psikologi yang lain, empat faktor psikologi penyesuaian keperibadian dibezakan. Faktor kognitif merangkumi kebolehan kognitif dan ciri khas proses kognitif. Faktor tindak balas emosi merangkumi ciri-ciri bidang emosi.

Aktiviti praktikal adalah faktor dalam keadaan dan ciri-ciri aktiviti seseorang individu. Motivasi keperibadian adalah faktor khas penyesuaian keperibadian.

Sebagai contoh, jika motivasi seseorang untuk mencapai kejayaan lebih tinggi daripada motivasi untuk mengelakkan kegagalan, maka penyesuaian yang berjaya dibentuk dan aktiviti utama menjadi lebih berkesan..

Juga, sifat penyesuaian dipengaruhi oleh kesesuaian inti keperibadian motivasi dengan tujuan dan keadaan aktiviti. Motifnya adalah faktor penyesuaian dan dengan pertolongannya pengaruh keadaan luaran pada individu dimediasi.

Jenis penyesuaian

Terdapat empat jenis penyesuaian: biologi, sosial, etnik dan psikologi.

Penyesuaian biologi keperibadian adalah penyesuaian dengan keadaan dunia sekitarnya, yang muncul melalui evolusi. Penyesuaian biologi ditunjukkan dalam pengubahsuaian tubuh manusia terhadap keadaan persekitaran. Fakta ini adalah asas untuk pengembangan kriteria untuk kesihatan dan penyakit..

Kesihatan adalah keadaan di mana tubuh menyesuaikan diri dengan persekitaran sebanyak mungkin. Apabila proses penyesuaian ditangguhkan, keupayaan untuk menyesuaikan diri menurun dan orang itu jatuh sakit..

Sekiranya badan sama sekali tidak dapat menyesuaikan diri dengan keadaan persekitaran yang diperlukan, maka ini bermaksud ketidakselarasannya.

Penyesuaian sosial seseorang adalah proses penyesuaian seseorang atau kumpulan kepada masyarakat sosial, iaitu keadaan di mana matlamat hidup diwujudkan. Ini termasuk membiasakan diri dengan proses pendidikan, bekerja, hubungan dengan orang yang berlainan, dengan lingkungan budaya, kemungkinan keadaan untuk rekreasi dan hiburan..

Seseorang dapat menyesuaikan diri secara pasif, iaitu, tanpa mengubah apa-apa dalam hidupnya, atau secara aktif, mengubah keadaan hidupnya sendiri. Secara semula jadi, cara kedua lebih berkesan daripada yang pertama, kerana jika anda hanya mengharapkan kehendak Tuhan, anda dapat menjalani seluruh hidup anda dalam jangkaan perubahan dan tidak pernah menantinya, oleh itu anda perlu mengambil takdir ke tangan anda sendiri.

Masalah penyesuaian manusia terhadap persekitaran sosial dapat dinyatakan dalam berbagai bentuk: dari hubungan tegang dengan pekerja atau pasukan pendidikan hingga keengganan untuk bekerja atau belajar di persekitaran ini..

Penyesuaian etnik adalah sejenis penyesuaian sosial, yang merangkumi penyesuaian kumpulan etnik dengan keunikan persekitaran tempat tinggal mereka dari keadaan sosial, cuaca.

Masalah penyesuaian etnik minoriti adalah sikap perkauman orang asli terhadap mereka dan diskriminasi dari segi sosial.

Penyesuaian psikologi keperibadian diperhatikan dalam bentuk penyesuaian apa pun. Kesesuaian psikologi adalah kriteria sosial yang penting di mana keperibadian dinilai dalam bidang hubungan, dalam bidang profesional..

Penyesuaian psikologi seseorang bergantung pada pelbagai faktor yang boleh berubah, seperti sifat watak, persekitaran sosial. Kesesuaian psikologi mempunyai aspek seperti kemampuan untuk beralih dari satu peranan sosial ke peranan sosial yang lain, dan ini berlaku dengan cukup wajar dan mencukupi..

Dalam keadaan sebaliknya, kita bercakap mengenai ketidakselarasan atau gangguan kesihatan mental seseorang.

Kesediaan peribadi untuk menyesuaikan diri dengan perubahan persekitaran, penilaian mental yang mencukupi mencirikan tahap kemampuan menyesuaikan diri yang tinggi. Orang seperti itu bersedia menghadapi kesukaran dan mampu mengatasinya. Asas penyesuaian adalah penerimaan keadaan semasa, pemahaman tentang ketidakterbolehnya, kemampuan untuk membuat kesimpulan darinya dan kemampuan untuk mengubah sikap anda terhadapnya..

Sekiranya seseorang tidak dapat memenuhi keperluan sebenarnya, akibat sumber psikologi atau fizikal yang tidak mencukupi, maka keseimbangan hubungan "orang-persekitaran" mungkin terganggu, yang seterusnya dapat menimbulkan kegelisahan pada seseorang.

Kegelisahan dapat menimbulkan ketakutan dan kegelisahan pada seseorang, atau dapat berfungsi sebagai mekanisme pertahanan, melakukan fungsi pelindung atau motivasi. Kemunculan kegelisahan meningkatkan aktiviti tingkah laku, mengubah bentuk tingkah laku atau mengaktifkan mekanisme penyesuaian intrapsikik.

Juga, kegelisahan dapat menghancurkan stereotaip tingkah laku yang tidak dapat disesuaikan, menggantikannya dengan bentuk tingkah laku yang mencukupi.

Proses penyesuaian tidak selalu berlaku dengan secukupnya. Kadang-kadang dia dipengaruhi oleh beberapa faktor negatif dan kemudian prosesnya terganggu, bentuk tingkah laku yang tidak dapat diterima mulai terbentuk.

Terdapat dua jenis bentuk penyesuaian yang tidak dapat diterima: penyimpangan dan patologi. Bentuk tingkah laku adaptif yang menyimpang menggabungkan bentuk dan kaedah tindakan yang memastikan keperluan seseorang dipenuhi dengan kaedah yang tidak dapat diterima oleh kumpulan.

Ciri-ciri penyesuaian dalam bentuk menyimpang dinyatakan dalam dua jenis tingkah laku: tidak konformis dan inovatif. Jenis tingkah laku menyimpang yang tidak konformis sering menimbulkan konflik kumpulan. Jenis tingkah laku menyimpang yang inovatif dinyatakan dalam penciptaan cara baru untuk menyelesaikan situasi masalah.

Bentuk penyesuaian patologi dilakukan melalui mekanisme patologi dan bentuk tingkah laku, yang membawa kepada kemunculan sindrom psikotik dan neurotik.

Bersama dengan bentuk patologi, terdapat penyelewengan. Disadaptasi adalah pelanggaran interaksi antara seseorang dan persekitaran, yang disertai oleh konflik antara individu dan dalam keperibadian itu sendiri. Ia juga ditakrifkan sebagai tingkah laku yang tidak mematuhi norma dan keperluan persekitaran..

Adalah mungkin untuk mendiagnosis penyelewengan mengikut kriteria tertentu: seseorang mempunyai pelanggaran aktiviti profesional, masalah dalam hubungan interpersonal, reaksi emosi yang melampaui batas norma (kemurungan, pencerobohan, kegelisahan, pengasingan, kedekatan, dan lain-lain).

Ketidakselarasan keperibadian dari segi jangka masa adalah: ketidakselarasan keadaan sementara, stabil dan stabil umum. Ketidakselarasan sementara berlaku ketika seseorang memasuki situasi baru untuk dirinya sendiri, yang sangat penting untuk menyesuaikan diri (mendaftar di sekolah, mengambil posisi baru, mempunyai anak, perubahan yang tidak dijangka dan tidak diingini dalam rejim, dll.).

Disadaptasi dari bentuk situasi yang stabil berlaku apabila mustahil untuk mencari cara penyesuaian yang mencukupi dalam keadaan yang tidak biasa ketika menyelesaikan situasi masalah (di tempat kerja, dalam hubungan keluarga).

Ketidakselarasan peribadi boleh berlaku sekiranya seseorang mengalami keadaan trauma yang sukar untuk jiwa; mengalami tekanan; mengalami situasi yang melampau, trauma, di mana dia turut serta secara langsung atau menjadi saksi kepadanya, situasi seperti ini berkaitan dengan kematian, kemungkinannya berpotensi atau ancaman nyata terhadap kehidupan; mengalami penderitaan mereka sendiri atau orang lain, sambil merasakan rasa tidak berdaya, takut atau ngeri. Keadaan ini sering menyebabkan PTSD. Juga, ketidakpatuhan keperibadian berlaku sekiranya penyertaannya tidak berjaya dalam persekitaran sosial baru untuknya atau kerana masalah yang timbul dalam hubungan peribadi dan interpersonal..

Keadaan ketidaksesuaian disertai dengan pelanggaran tingkah laku manusia, akibat konflik yang timbul, yang sering tidak mempunyai alasan yang serius dan alasan yang jelas.

Seseorang enggan menunaikan tugasnya, di tempat kerja dia menunjukkan reaksi yang tidak memadai terhadap perintah dari atasannya, yang tidak pernah terjadi sebelumnya. Dia secara aktif menyatakan protesnya kepada orang lain, berusaha sebaik mungkin untuk menentang mereka.

Sebelumnya, individu tersebut selalu dipandu oleh nilai-nilai sosial dan norma-norma yang dapat diterima, berkat tingkah laku sosial orang diatur..

Tingkah laku penyimpangan yang tidak normal yang menyimpang adalah suatu bentuk manifestasi ketidakorganisasian seseorang atau kumpulan dalam masyarakat, menunjukkan ketidakkonsistenan dengan harapan dan keperluan moral dan undang-undang masyarakat.

Ini melampaui keadaan biasa, normatif dikaitkan dengan perubahan dan keadaan aktiviti dan pelaksanaan tindakan tertentu. Tindakan ini disebut tindakan. Perbuatan sedemikian memainkan peranan penting dalam proses penyesuaian..

Dengan pertolongannya, seseorang dapat meneroka persekitaran, menguji dirinya sendiri, menguji kemampuan, sumber daya, mengenal pasti kualiti, aspek keperibadian, ciri, niat, positif dan negatif, memilih cara untuk mencapai matlamat.

Tingkah laku menyimpang paling sering terbentuk semasa remaja. Pada masa inilah seseorang sangat menerima, dia membentuk sikapnya terhadap dunia, terhadap orang, ini mempengaruhi penyesuaiannya dalam lingkungan yang dekat dan dalam lingkungan sosial, dan secara umum.

Seorang remaja menganggap dirinya berhak memilih secara peribadi bagaimana berperilaku, dan dia sering menganggap peraturan dan undang-undang yang dibentuk oleh masyarakat mengganggu dan berusaha menangkisnya.

Penyimpangan negatif diperhatikan dalam manifestasi seperti perilaku berbohong, kasar dan tidak sopan, kemalasan, agresif, kecenderungan untuk sering bertengkar, merokok, berhenti kelas, alkohol, dadah dan penyalahgunaan dadah.

Terdapat juga penyimpangan positif, ini dinyatakan dalam keinginan seseorang untuk bereksperimen, mempelajari sesuatu, untuk mengenal pasti kemampuan mereka. Ini sering kali muncul dalam aktiviti kreatif, kemampuan membuat karya seni dan keinginan untuk merealisasikan idea mereka. Penyesuaian positif lebih baik untuk penyesuaian individu dengan persekitaran sosial.

Penyesuaian psikologi manusia

Penyesuaian personaliti adalah penyesuaian psikologi terhadap perubahan persekitaran. Komponen utama penyesuaian psikologi adalah penyesuaian seseorang dengan kehendak masyarakat dan keinginannya sendiri..

Penyesuaian psikologi menyiratkan asimilasi tradisi kumpulan sosial dan nilai-nilai yang diterapkan di sini. Dia dijumpai di mana-mana sahaja.

Kita perlu menyesuaikan diri dengan keadaan di tadika, di sekolah, di tempat kerja, di syarikat yang tidak dikenali.

Manifestasi dan kaedah penyesuaian psikologi

Penyesuaian psikologi adalah proses yang berlaku dari awal kanak-kanak hingga akhir kewujudan. Penyesuaian dengan keadaan persekitaran di masa kanak-kanak sangat penting. Dari penyesuaian psikologi dan sosial seseorang pada masa kecil, kehidupan masa depannya dalam masyarakat bergantung..

Kita semua pernah mendengar tentang kisah kanak-kanak Mowgli. Seseorang yang pada usia dini menyesuaikan diri dengan keadaan liar dan kehidupan di antara haiwan tidak akan dapat menjalani kehidupan sosial yang aktif dalam masyarakat manusia.

Keperluan untuk penyesuaian psikologi terhadap kehidupan antara jenis mereka sendiri menyebabkan kejutan di Mowgli. Dalam kes yang jarang berlaku, orang yang tumbuh tanpa masyarakat manusia berjaya menyesuaikan diri dengan masyarakat.

Selalunya mereka kembali ke kehidupan sebelumnya, di mana penyesuaian psikologi adalah tahap yang berlalu.

Manifestasi utama penyesuaian psikologi adalah komunikasi dan jenis interaksi lain. Interaksi aktif dengan masyarakat dan membiasakan diri dengan norma dan asas memungkinkan belajar dan bekerja, membina hubungan dengan anggota masyarakat yang lain, mengubah tingkah laku manusia untuk memenuhi harapan orang lain.

Kaedah penyesuaian psikologi:

  • Kaedah percubaan dan kesilapan. Bertemu dengan rintangan hidup dalam perjalanan, seseorang mengatasinya, bergantung pada pengalamannya sendiri. Tidak selalu dicuba dan diuji kaedah mengatasi menyelesaikan masalah. Lama kelamaan, seseorang membuang kaedah yang tidak membawa kepada hasil yang diinginkan, dan mencari kaedah penyelesaian baru.
  • Pembentukan tindak balas. Jenis "latihan" yang disebut. Tanggapan yang betul terhadap perubahan dalam masyarakat diperkuat dengan penghargaan pada tahap psikologi atau fizikal. Kaedah penyesuaian ini tidak secara sedar digunakan oleh ibu bapa dalam hubungannya dengan anak-anak. Pada saat kanak-kanak itu mengucapkan suara yang jelas, nampaknya ibu memanggilnya. Dia menyambut baik inisiatif bayi itu, yang mendorong anak untuk berkembang lebih jauh..
  • Pemerhatian. Masuk ke persekitaran yang tidak dikenali, seseorang memerhatikan tingkah laku orang lain. Dia meniru orang yang telah menyesuaikan diri dengan keadaan interaksi dalam masyarakat ini, tanpa memikirkan mengapa dia melakukannya. Lama kelamaan, seseorang menerima sepenuhnya tingkah laku, termasuk kesedaran mengenai tujuan dan akibatnya..
  • Penyesuaian pendam. Seseorang sentiasa menerima isyarat dari dunia di sekelilingnya. Sebilangan dari mereka dirasakan, yang lain tidak difahami dengan jelas, dan yang ketiga tidak disedari sama sekali. Di bawah sedar, kaedah interaksi tertentu dengan masyarakat disimpan, yang digunakan sesuai keperluan dan ketika situasi muncul.
  • Wawasan. Ini adalah reaksi otak terhadap situasi ketika tingkah laku yang tersebar dalam ingatan dan cara untuk menyelesaikan masalah digabungkan, dan seseorang menerima isyarat mengenai reaksi mana yang berlaku di dunia di sekelilingnya. Penyelesaiannya spontan dan unik, jadi pandangan seperti proses kreatif.
  • Berakal. Semasa membincangkan masalah atau situasi yang tidak dikenali, seseorang mencari jalan keluar atau cara untuk menyesuaikan diri dengan persekitaran. Kesimpulan yang diperoleh sebagai hasil penaakulan selanjutnya digunakan dalam situasi yang serupa..

Gangguan keperibadian adaptif

Proses penyesuaian psikologi seseorang tidak selalu berjalan lancar. Sekiranya keadaan tidak biasa ditangguhkan, maka gangguan penyesuaian mungkin muncul. Ini boleh berlaku semasa konflik keluarga yang berlarut-larut, ketika berpisah dengan orang yang disayangi, ketika anda kehilangan kedudukan sebelumnya dalam masyarakat atau dengan penyakit serius..

Loceng berbahaya muncul secara beransur-ansur. Perkembangan gangguan adaptif memakan masa sekitar sebulan dan pada masa akan datang boleh hilang atau berkembang menjadi penyakit mental yang memerlukan campur tangan doktor.

Pilihan untuk gangguan penyesuaian manusia:

  • Kemurungan jangka pendek, yang terdiri daripada penurunan mood yang tajam, sikap tidak peduli dan sikap tidak peduli, kelambatan berfikir, perasaan tidak berdaya dan keraguan diri;
  • Kemurungan yang berpanjangan, yang bermaksud jangka masa gejala adalah jangka pendek hingga dua tahun. Ia terwujud apabila situasi kehidupan konflik ditangguhkan, dan seseorang tidak dapat mengatasinya dan menyesuaikan diri dengan perubahan dalam hidupnya sendiri;
  • Kegelisahan, yang ditunjukkan dalam bentuk kegelisahan, baik bermotor dan vegetatif;
  • Pelanggaran latar belakang emosi, ketika, bersama dengan kemurungan dan kegelisahan, pencerobohan, kerengsaan, kerentanan terhadap keadaan kemarahan dan kemarahan ditunjukkan;
  • Kelainan tingkah laku, ditunjukkan dalam tindakan yang sengaja melanggar standard etika dan moral yang diterima dalam masyarakat. Penyimpangan seperti itu adalah ciri remaja, apabila keperluan penyesuaian psikologi menyebabkan penolakan pada seseorang dan mendorong tindakan yang tidak bermakna.

Gangguan yang berkaitan dengan penyesuaian psikologi seseorang adalah perkara biasa dalam masyarakat. Walau bagaimanapun, diagnosis seperti itu dibuat oleh doktor hanya sekiranya berlaku pelanggaran fungsi seseorang sebagai anggota masyarakat sepenuhnya. Selalunya wanita mengalami gangguan penyesuaian..

Di antara orang yang tidak dapat menyesuaikan diri secara psikologi dengan apa yang berlaku, mereka yang menganggap diri mereka tidak bahagia menang. Mereka adalah orang bujang tanpa keluarga atau bercerai, keadaan sosial dan kewangan orang yang mengalami gangguan itu, sebagai peraturan, meninggalkan banyak yang diinginkan.

Gangguan adaptif dapat ditangani dengan jayanya dan dalam kebanyakan kes mempunyai hasil yang baik sekiranya anda berjumpa dengan pakar tepat pada waktunya dan mengambil tindakan. Penyesuaian psikologi adalah proses wajib untuk wujud secara harmoni dalam masyarakat dan komunikasi dengan anggotanya.

Adaptasi

Penyesuaian manusia mempunyai dua spektrum: biologi dan psikologi.

Tahap biologi yang biasa terjadi pada manusia dan haiwan merangkumi penyesuaian terhadap keadaan persekitaran yang berterusan dan berubah: suhu, tekanan, pencahayaan, kelembapan, dan juga perubahan dalam tubuh: penyakit, perubahan dalam tubuh, batasan fungsi apa pun.

Aspek psikologi penyesuaian terdiri daripada penyesuaian seseorang untuk wujud sesuai dengan kehendak masyarakat dan keperluan dan minat mereka sendiri. Penyesuaian sosial dilakukan melalui asimilasi norma dan nilai masyarakat tertentu (atau sekurang-kurangnya lingkungan terdekat: keluarga, kumpulan sosial tertentu).

Manifestasi utama

Manifestasi utama penyesuaian sosial adalah interaksi (termasuk komunikasi) seseorang dengan orang lain dan kegiatannya yang kuat. Penyesuaian sosial bermaksud bahawa seseorang dapat belajar, bekerja, membina sistem hubungan dengan orang lain dengan secukupnya, mengubah tingkah lakunya sesuai dengan harapan orang lain.

Penyesuaian dan pembelajaran

Kehidupan mana-mana organisma adalah penyesuaian berterusan terhadap perubahan keadaan persekitaran. Salah satu jenis penyesuaian adalah pembelajaran. Terdapat tiga jenis pembelajaran:

  • Pembelajaran reaktif: apabila tubuh bertindak balas terhadap beberapa faktor luaran, membiasakan diri dengan mereka.
  • Pembelajaran operan: Jenis pembelajaran yang lebih kompleks, di mana badan perlu "bereksperimen" dengan persekitaran dan dengan itu menjalin hubungan antara situasi yang berbeza. Pembelajaran operan merangkumi: pembelajaran melalui percubaan dan kesilapan, kaedah membentuk reaksi dan cara pemerhatian.
  • Pembelajaran kognitif. Baginya, tidak hanya perlu memahami hubungan antara kedua situasi tersebut, tetapi juga menilai mereka dengan mempertimbangkan pengalaman sebelumnya dan kemungkinan akibatnya. Pembelajaran kognitif merangkumi: pembelajaran laten, pengembangan kemahiran psikomotor, pandangan, dan akhirnya, pembelajaran dengan penaakulan.

Jenis pembelajaran

Kaedah percubaan dan kesilapan. Ia berlaku pada haiwan dan manusia dan terdiri dari kenyataan bahawa seseorang individu, setelah menghadapi halangan, berusaha untuk mengatasinya. Secara beransur-ansur melepaskan tindakan yang tidak berkesan, dia mencari jalan keluar untuk masalah itu.

Pembentukan tindak balas. Sejenis kaedah "latihan" di mana reaksi yang betul disokong oleh ganjaran emosi atau fizikal.

Adalah dipercayai bahawa kepantasan pembelajaran kanak-kanak pertama kali berlaku tepat melalui pembentukan reaksi.

Sebaik sahaja kanak-kanak itu mula mengucapkan beberapa bunyi yang jelas, mengoceh "me-me-me" menggembirakan orang lain dan terutama ibu, yang berfikir bahawa bayi memanggilnya.

Belajar melalui pemerhatian. Banyak bentuk aktiviti sosial manusia berdasarkan pemerhatian tingkah laku orang lain.

Meniru adalah cara belajar di mana tindakan orang lain dibuat semula tanpa memahami maknanya..

Dan dengan pembelajaran perwakilan, seseorang mengasimilasikan bentuk tingkah laku tertentu, termasuk pemahaman tentang akibatnya. Ini adalah bagaimana orang meniru selebriti, watak filem dan orang dalam kehidupan sebenar..

Pembelajaran pendam. Kami sentiasa menerima isyarat dari persekitaran, beberapa di antaranya kami sedari, ada di antaranya yang kami anggap kurang jelas, dan beberapa di antaranya kami sama sekali tidak sedar.

Oleh itu, sejenis peta persekitaran (atau peta kognitif) diciptakan di otak, dengan bantuan yang mana badan menentukan reaksi mana yang paling sesuai dalam situasi baru atau apabila keadaan biasa berubah. Ini disahkan oleh percubaan pada tikus yang dilatih untuk mencari jalan untuk makan di labirin..

Namun, ketika labirin dibanjiri air, tikus mendapat makanan dengan cara yang sama, tetapi sudah berenang (iaitu dengan menggunakan reaksi motor yang sama sekali berbeza).

Wawasan. Maklumat tertentu yang diperoleh pada waktu yang berlainan dan, seperti yang ada, tersebar dalam ingatan pada saat tertentu digabungkan dan diterapkan dalam situasi baru. Wawasan serupa dengan kreativiti kerana keputusannya dibuat secara spontan dan asli.

Belajar dengan penaakulan. Penaakulan digunakan apabila seseorang tidak mempunyai penyelesaian siap pakai, dan tidak berkesan menggunakan percubaan dan kesilapan. Seperti bentuk pembelajaran lain, hasil yang diperoleh dengan penaakulan biasanya digunakan dalam semua situasi kehidupan berikutnya..

penyesuaian adalah... Apa itu penyesuaian?

ADAPTASI (hlm. 25) (dari Lat. Adaptatio - adaptasi) - istilah yang diperkenalkan ke dalam peredaran ilmiah oleh ahli fisiologi pada akhir abad ke-16; dalam bentuknya yang paling umum bermaksud kemampuan menyesuaikan diri - kemampuan suatu objek untuk mengekalkan integriti ketika mengubah parameter persekitaran.

Ini menyiratkan objek yang bersifat sistemik yang memiliki kualitas pengaturan diri, yaitu kemampuan untuk mengimbangi perubahan parameter mereka sendiri sebagai tindak balas terhadap perubahan parameter lingkungan luaran..

Oleh itu, istilah penyesuaian tidak hanya digunakan dalam ilmu kehidupan, tetapi juga dalam dunia siber..

Dalam bidang fisiologi, studi mengenai proses adaptif dilakukan dalam dua arah utama, masing-masing mempunyai makna tertentu untuk psikologi..

Pertama, pola adaptasi deria dikaji secara terperinci, iaitu perubahan kepekaan terhadap kepekaan terhadap rangsangan yang bertindak pada organ deria..

Data objektif yang diperoleh di daerah ini memiliki nilai tertentu dalam mengatur kegiatan apa pun dalam keadaan pencahayaan yang berlebihan atau tidak mencukupi, peningkatan tahap kebisingan, dll..

Dalam rangka arah lain, reaksi adaptif seluruh organisma sebagai tindak balas terhadap faktor persekitaran yang tidak baik telah dikaji. Kajian-kajian ini dimulakan oleh karya W. Cannon, yang mempelajari perubahan fisiologi di bawah pengaruh kelaparan, kesakitan, ketakutan dan kemarahan..

Pada suku pertama abad XX. Cannon menggambarkan dua reaksi utama sebagai tindak balas organisma hidup yang paling biasa terhadap bahaya - serangan dan penerbangan..

Cannon adalah yang pertama menunjukkan bahawa pengaktifan sumber tenaga badan dapat dihasilkan bukan hanya oleh fizikal, tetapi juga oleh faktor emosi..

Kira-kira dua dekad kemudian, ahli fisiologi Kanada G. Selye mula mengembangkan konsep sindrom penyesuaian - kompleks tidak spesifik tertentu reaksi tubuh terhadap sebarang beban.

Dalam banyak kajian eksperimen pada haiwan, Selye mendapati bahawa, bersama dengan fakta bahawa pelbagai faktor menyebabkan reaksi spesifik dalam tubuh (contohnya, sejuk menyebabkan vasokonstriksi, dll..

, faktor yang sama juga menyebabkan reaksi stereotaip, umum, dan tidak spesifik tertentu yang tidak ada kaitan dengan sifat faktor tertentu, berfungsi sebagai tindak balas terhadap keperluan faktor ini pada kemampuan tubuh untuk menyesuaikan diri dengan keadaan luaran.

Umumnya, isyarat tidak spesifik untuk mengaktifkan kemampuan penyesuaian organisma adalah, menurut pendapat Selye, inti dari tekanan (dia memiliki istilah ini). Dalam kes ini, tidak kira sama ada faktor atau keadaan yang mempengaruhi badan itu menyenangkan atau tidak menyenangkan, satu-satunya fakta penting ialah mereka membuat tuntutan terhadap kemampuan penyesuaian badan..

Dalam psikologi, konsep tekanan telah mendapat pelbagai tafsiran, terutama dalam konteks psikohygien..

Pada masa yang sama, sering diabaikan bahawa, menurut Selye, tekanan adalah tindak balas adaptif yang normal dan semula jadi terhadap keadaan luaran yang sentiasa berubah..

Oleh itu, idea untuk menangani tekanan yang ditimbulkan oleh banyak penerbitan popular dengan sendirinya tidak masuk akal. Hanya kematian yang dapat menghilangkan tekanan.

Dalam kebanyakan teori psikologi, masalah utama adalah masalah interaksi manusia dengan dunia, dan dalam beberapa kes, ia dilihat tepat sebagai penyesuaian, penyesuaian manusia terhadap dunia. Walau bagaimanapun, dalam teori yang berbeza, konsep penyesuaian telah menerima tafsiran yang sangat berbeza..

Dalam psikoanalisis, pemahaman tentang fungsi jiwa manusia didasarkan pada idea-idea tentang kemungkinan memuaskan dorongannya yang tidak sedar. Z. Freud berpunca dari kenyataan bahawa aktiviti mental diselaraskan oleh mekanisme yang digerakkan oleh turun naik antara peningkatan dan penurunan ketegangan yang timbul dari sensasi keseronokan dan ketidaksenangan. Apabila tuntutan pengenalan diri yang tidak sedarkan diri, yang difokuskan untuk menerima kesenangan segera (prinsip keseronokan), tidak mendapat kepuasan mereka, keadaan yang tidak dapat ditanggung timbul. Keadaan kepuasan timbul dari dunia luar. Bagi-Nya, I (kesadaran, akal) berpaling, mengambil kendali dan memperhitungkan realiti (prinsip realiti). Dorongan Ono yang tidak sedarkan diri memaksa untuk memuaskan hati. Saya berusaha melindungi daripada kemungkinan kegagalan dan bertindak sebagai perantara antara tuntutan Ona oleh sekatan yang dikenakan oleh dunia luar. Dalam hal ini, aktiviti I dapat dijalankan dalam dua arah: Saya memerhatikan dunia luaran dan berusaha untuk menangkap momen yang baik untuk kepuasan keselamatan dalam memandu; The I mempengaruhi id, berusaha menjinakkan dorongannya dengan menangguhkan kepuasan mereka atau menolaknya melalui beberapa jenis aktiviti pampasan. Inilah cara seseorang menyesuaikan diri dengan dunia luar..

Penyesuaian yang berjaya menyumbang kepada perkembangan normal seseorang, menjaga kesihatan mentalnya. Walaupun begitu, seperti yang diyakini oleh Freud, jika saya ternyata lemah, tidak berdaya di hadapan pemacu id tanpa sedar, maka ketika berhadapan dengan dunia luar, seseorang mungkin mengalami rasa bahaya.

Kemudian saya mula merasakan bahaya yang timbul dari pemacu yang tidak sedarkan diri sebagai luaran dan, setelah usaha yang tidak berjaya, serupa dengan yang sebelumnya dilakukan berkaitan dengan pemacu dalaman, cuba melepaskan diri dari bahaya ini dengan penerbangan. Dalam kes ini, saya melakukan penindasan pemacu tanpa sedar.

Tetapi kerana dalaman digantikan oleh luaran, perlindungan dari bahaya, walaupun membawa kepada kejayaan separa, namun, kejayaan ini berubah menjadi akibat yang berbahaya bagi seseorang. Kesedaran yang ditindas ternyata menjadi "zon terlarang" untuk I, di mana penggantian mental terbentuk, memberikan kepuasan ersatz dalam bentuk gejala neurotik.

Oleh itu, "terbang ke penyakit" menjadi suatu bentuk penyesuaian manusia terhadap dunia di sekelilingnya, yang dilakukan dengan cara yang tidak memadai dan memberi kesaksian akan kelemahan, ketidaksempurnaan I.

Berdasarkan pemahaman penyesuaian ini, tujuan terapi psikoanalitik adalah untuk "mengembalikan I", membebaskannya dari kekangan yang disebabkan oleh penindasan dan melemahkan pengaruhnya pada id, sehingga dengan cara yang lebih dapat diterima daripada "melarikan diri ke penyakit", untuk menyelesaikan konflik dalaman yang berkaitan dengan penyesuaian dengan kehendak dunia sekitar.

Perkembangan selanjutnya dari konsep adaptasi yang sesuai ditunjukkan dalam karya sejumlah psikoanalis, termasuk H. Hartmann dan E. Fromm.

Oleh itu, dalam karya Hartmann "The Psychology of Self and the Problem of Adaptation", masalah ini dianggap tidak hanya dari segi perubahan yang dilakukan oleh seseorang baik di persekitarannya, atau dalam sistem mentalnya sendiri, tetapi juga dari sudut pandang kemungkinan mencari dan memilih realiti psikososial baru, dalam yang mana penyesuaian individu dilakukan melalui perubahan luaran dan dalaman.

Buku Fromm "Escape from Freedom" mengemukakan persoalan perlunya membezakan antara penyesuaian statik dan dinamik..

Penyesuaian statik adalah penyesuaian di mana "watak seseorang tetap tidak berubah dan berterusan dan hanya beberapa kebiasaan baru yang mungkin muncul.".

Penyesuaian dinamik - penyesuaian dengan keadaan luaran, merangsang "proses mengubah watak seseorang, di mana aspirasi dan kebimbangan baru ditunjukkan".

Penyesuaian statik digambarkan oleh, menurut Fromm, peralihan dari cara makan orang Cina dengan sumpit ke cara Eropah mengendalikan garpu dan pisau. Apabila orang Cina yang datang ke Amerika menyesuaikan diri dengan cara makan yang diterima, penyesuaian ini tidak menyebabkan perubahan keperibadiannya..

Contoh penyesuaian dinamik boleh berlaku apabila seorang anak takut kepada ayahnya, mematuhinya, menjadi patuh, tetapi semasa penyesuaian terhadap situasi yang tidak dapat dielakkan, perubahan ketara berlaku dalam keperibadiannya yang berkaitan dengan perkembangan kebencian terhadap ayah yang zalim, yang, yang ditekan, menjadi faktor watak yang dinamis bayi.

Pandangan Fromm, "sebarang neurosis tidak lebih daripada contoh penyesuaian dinamik terhadap keadaan yang tidak rasional bagi individu (terutama pada awal kanak-kanak) dan, tidak diragukan lagi, tidak menguntungkan untuk perkembangan mental dan fizikal anak." Fenomena sosio-psikologi, khususnya kehadiran dorongan yang merosakkan atau sadis yang jelas dinyatakan, juga, menurut Fromm, menunjukkan penyesuaian yang dinamis terhadap keadaan sosial tertentu..

Dalam aspek yang sama sekali berbeza, masalah penyesuaian dipertimbangkan dalam arah saintifik yang telah menumpukan perhatian pada kajian proses kognitif dan mempertimbangkan pembentukannya mengikut prinsip adaptif. Yang paling terkenal dan berpengaruh di antara konsep-konsep ini adalah psikologi genetik J. Piaget, di mana konsep penyesuaian termasuk dalam salah satu tempat penting.

Subyeknya, menurut Piaget, adalah organisme yang memiliki aktivitas fungsional adaptasi, yang secara turun-temurun tetap dan melekat pada organisme mana pun..

Dengan bantuan aktiviti ini, penstrukturan realiti sekitarnya berlaku. Kecerdasan adalah kes khas struktur - struktur aktiviti mental.

Dengan mencirikan subjek aktiviti, seseorang dapat membezakan sifat struktur dan fungsinya.

Fungsi adalah cara berinteraksi dengan persekitaran yang wujud secara biologi dalam tubuh (ingat bahawa Piaget adalah ahli biologi oleh pendidikan, tidak pernah mempelajari psikologi secara khusus, yang tidak menghalangnya untuk membuat konsep psikologinya sendiri dengan kedalaman yang luar biasa).

Subjek mempunyai dua fungsi utama - organisasi dan penyesuaian. Setiap tindakan tingkah laku diatur, atau, dengan kata lain, mewakili struktur tertentu, dan aspek dinamiknya adalah penyesuaian, yang pada gilirannya, terdiri dari keseimbangan proses asimilasi dan akomodasi..

Akibat pengaruh luaran dalam subjek, objek baru dimasukkan ke dalam skema tindakan yang sudah ada. Proses ini dipanggil asimilasi. Sekiranya kesan baru tidak diliputi sepenuhnya oleh skema yang ada, maka skema ini disusun semula, penyesuaiannya dengan objek baru.

Proses pemasangan skema subjek ke objek ini disebut tempat tinggal..

Sepanjang perkembangan ontogenetik, Piaget percaya, fungsi utama yang membentuk penyesuaian, seperti yang diturunkan secara turun-temurun, tidak bergantung pada pengalaman..

Tidak seperti fungsi, struktur dibentuk dalam proses kehidupan, bergantung pada kandungan pengalaman dan secara kualitatif berbeza pada tahap perkembangan yang berbeza..

Hubungan antara fungsi dan struktur ini memastikan kesinambungan, penggantian perkembangan dan keaslian kualitatifnya pada setiap peringkat usia.

Seiring dengan perkara di atas, terdapat juga aspek sosio-psikologi dari masalah penyesuaian, yang juga dipertimbangkan oleh beberapa sekolah dan arahan. Penyesuaian sosial difahami oleh mereka sebagai proses berterusan penyesuaian aktif individu terhadap keadaan persekitaran sosial (dan juga sebagai hasil daripada proses ini).

Walaupun sifat penyesuaian sosial yang berterusan, ia biasanya dikaitkan dengan tempoh perubahan kardinal dalam aktiviti manusia dan persekitaran sosialnya (contohnya, masalah penyesuaian sosial pada masa kanak-kanak biasanya meningkat berkaitan dengan kemasukan anak ke tadika, sekolah).

Jenis utama proses penyesuaian - jenis yang dicirikan oleh penguasaan pengaruh aktif terhadap persekitaran sosial (tentu saja, hampir tidak dapat diakses oleh kanak-kanak), dan jenis yang ditentukan oleh penerimaan pasif, konformal terhadap tujuan dan orientasi nilai kumpulan - dibentuk bergantung pada struktur keperluan dan motif individu..

Aspek penting dalam penyesuaian sosial adalah penerimaan oleh individu terhadap peranan sosial tertentu; aspek ini dikaji secara terperinci dalam kerangka teori peranan khas.

Penyesuaian sosial dirujuk kepada mekanisme utama sosialisasi keperibadian..

Keberkesanan penyesuaian sosial sebahagian besarnya bergantung pada seberapa memadai individu melihat dirinya dan hubungan sosialnya. Imej diri yang rosak atau kurang maju menyebabkan penyesuaian sosial terganggu, ekspresi ekstremnya adalah autisme.

Dalam psikologi asing moden, masalah penyesuaian sosial dipertimbangkan dalam kerangka arah yang kompleks yang timbul atas dasar non-behaviorisme dan cabang psikologi psikoanalitik yang berkaitan dengan antropologi budaya dan perubatan psikosomatik. Pada masa yang sama, perhatian utama diberikan kepada gangguan penyesuaian (gangguan neurotik dan psikosomatik, alkoholisme, ketagihan dadah, dll.) Dan kaedah pembetulannya..