Perpustakaan elektronik saintifik

Gordashnikov V.A., Osin A. Ya.,

6.2. ADAPTASI PSIKOLOGI

Penyesuaian psikologi - ini adalah proses penglibatan psikologi individu dalam sistem hubungan dan hubungan sosial, sosio-psikologi dan aktiviti profesional, dalam pelaksanaan fungsi peranan yang sesuai. Penyesuaian psikologi seseorang dilakukan dalam bidang kehidupan dan kerjanya berikut:

  • dalam bidang sosial dengan semua kepelbagaian sisi dan komponen kandungannya (moral, politik, undang-undang, dll.);
  • dalam bidang sosio-psikologi, iaitu dalam sistem hubungan psikologi dan hubungan individu, termasuk dia dalam pelaksanaan pelbagai peranan sosial dan psikologi;
  • dalam bidang hubungan profesional, pendidikan dan kognitif dan aktiviti lain dan hubungan peribadi;
  • dalam bidang hubungan dengan persekitaran ekologi.

Sesuai dengan bidang kehidupan dan aktiviti manusia ini, mereka membezakan dan jenis penyesuaian psikologi utama:

  • penyesuaian keperibadian psikologi sosial,
  • sosio-psikologi penyesuaian keperibadian,
  • penyesuaian psikologi profesional-aktiviti keperibadian,
  • penyesuaian keperibadian psikologi ekologi.

Di samping itu, yang disebut jenis penyesuaian psikologi integral atau sistemik: profesional, keluarga dan isi rumah, peribadi dan masa lapang, dan lain-lain. Ini adalah jenis gabungan semua jenis penyesuaian psikologi keperibadian di atas (Rajah 6.2.).

Rajah 6.2. Jenis penyesuaian psikologi keperibadian.

Proses penyesuaian psikologi seseorang dicirikan oleh aktiviti manusia, yang dinyatakan dalam tujuan tindakannya untuk mengubah kenyataan, lingkungan baik dengan penggunaan berbagai cara, dan dengan tindakan adaptif yang tunduk kepadanya.

Akibatnya, dalam aktiviti penyesuaian aktif aktif seseorang, 2 kecenderungan ditunjukkan, dinyatakan dalam pelbagai tahap dan selari:

  1. adaptif, kecenderungan adaptif,
  2. kecenderungan yang menyesuaikan diri, mengubah, menyesuaikan persekitaran dengan individu.

Tahap kesesuaian personaliti adalah hasil proses penyesuaian. Penyesuaian personaliti terbahagi kepada dalaman, luaran dan campuran.

Penyesuaian personaliti dalaman dicirikan oleh penyusunan semula struktur dan sistem fungsinya dengan perubahan tertentu dalam persekitaran kehidupannya. Penyesuaian ketara, lengkap, umum berlaku.

Penyesuaian personaliti luaran (tingkah laku, penyesuaian) berbeza dengan ketiadaan penyusunan semula dalaman (substantif), pemeliharaan diri dan kebebasannya. Penyesuaian keperibadian instrumental berlaku.

Adaptasi keperibadian bercampur sebahagiannya memanifestasikan dirinya dengan membina semula dan menyesuaikan diri dengan persekitaran, nilai dan norma, dan sebahagiannya dengan penyesuaian instrumental, tingkah laku, menjaga "I" seseorang, kebebasannya, "diri" (V.A. Slastenin, V.P. Kashirin, 2001).

Pembacaan semula - ini adalah proses penyusunan semula keperibadian apabila keadaan dan kandungan kehidupan dan aktivitinya berubah secara radikal (misalnya, dari masa damai hingga masa perang, dari kehidupan keluarga ke kehidupan tunggal, dll.). Sekiranya mustahil untuk menyesuaikan keperibadian, ketidakselarasannya berlaku. Penyesuaian dan penyesuaian semula hanya menyatakan tahap penyusunan semula struktur keperibadian individu dan pembetulannya, atau tahap penyusunan semula keperibadian secara keseluruhan. Proses penyesuaian dikaitkan dengan pembetulan, penyelesaian, reformasi, penstrukturan semula sebahagian sistem fungsional individu dari jiwa, atau keperibadian secara keseluruhan. Pembacaan semula menyangkut nilai, tujuan, norma, pembentukan semantik keperibadian dan ruang motivasi keperluannya, yang dibangun kembali (atau perlu disusun semula) dengan sebaliknya dalam kandungan, kaedah dan cara pelaksanaan.

Proses penyesuaian semula dikaitkan sama ada dengan penstrukturan radikal sistem fungsional secara keseluruhan pada individu dalam keadaan luar biasa, atau dengan peralihan keperibadian dari keadaan penyesuaian mental yang stabil dalam keadaan yang biasa kepada keadaan penyesuaian mental yang relatif stabil dalam keadaan baru yang berbeza dari keadaan kehidupan dan aktiviti sebelumnya (misalnya, dengan peralihan dari keadaan awam ke ketenteraan, dll.).

Pembacaan semula - ini adalah proses peralihan seseorang ke keadaan kehidupan dan aktiviti sebelumnya, berbeza jauh dengan keadaan yang sebelumnya dia baca semula.

Orang itu mungkin memerlukan penyesuaian semula. Walau bagaimanapun, proses ini sering berlaku dengan akibat psikologi yang serius (V.A. Slastenin, V.P. Kashirin, 2001).

Penyesuaian psikologi - ia adalah fenomena bertingkat dan pelbagai yang mempengaruhi kedua-dua ciri individu seseorang (jiwa), dan semua aspek keberadaannya (persekitaran sosial dari aktiviti kehidupannya yang terdekat), dan pelbagai jenis aktiviti (terutamanya profesional), di mana dia terlibat secara langsung.

Penyesuaian psikologi keperibadian - Ini adalah proses interaksi dua hala, di mana perubahan berlaku baik dalam keperibadian (dalam jiwa manusia secara keseluruhan) dan di persekitaran (dalam norma, peraturan, nilai), dalam semua bidang kehidupan rohani masyarakat dan organisasinya. Dalam proses penyesuaian, terdapat penyelarasan interaksi antara keperibadian dan persekitaran. Dalam keperibadian dan persekitaran (terutamanya sosial), perubahan berlaku, sifat dan tahapnya disebabkan oleh banyak keadaan. Dari keadaan ini, perkara berikut memainkan peranan utama:

  • parameter sosial persekitaran;
  • ciri sosio-psikologi persekitaran sosial (norma, peraturan, syarat, sekatan, harapan dari individu, tahap nilai masyarakat dan asas-asas lain dalam hidupnya);
  • kandungan, cara, syarat dan ciri lain dari aktiviti utama (dan lain-lain).

Penyesuaian psikologi - ini adalah proses mendekatkan aktiviti mental seseorang dengan keperluan sosial dan sosio-psikologi persekitaran, keadaan dan kandungan aktiviti manusia.

Oleh itu, penyesuaian psikologi - ia adalah proses penyelarasan keadaan dalaman dan luaran kehidupan dan aktiviti individu dan persekitaran.

Dalam proses penyesuaian keperibadian, penyelarasan aktiviti mental manusia dengan keadaan persekitaran yang diberikan dan kegiatannya dalam keadaan tertentu.

Di mana tahap dalaman, keselesaan psikologi seseorang boleh menjadi petunjuk penyesuaian psikologi seseorang, yang ditentukan oleh keseimbangan emosi positif dan negatif seseorang dan tahap kepuasan keperluannya.

Keadaan keselesaan psikologi seseorang dan kemampuan menyesuaikan diri muncul dalam persekitaran kehidupan dan aktiviti individu yang disesuaikan dan akrab, dalam proses berjaya menyelesaikan kesukaran dan percanggahan penyesuaian. Pelanggaran keadaan keselesaan dan ketidakstabilan keperibadian ini menyebabkan wujudnya keperluan, mendorong individu untuk berinteraksi secara aktif dengan persekitaran dan untuk mengembalikan keharmonian hubungan. Kejayaan proses ini disertai dengan keadaan emosi positif. Ini menunjukkan pembentukan keperluan seseorang untuk pelanggaran harmoni tertentu dan berulang dalam interaksi dengan persekitaran. Ini dilakukan untuk mendapatkan peneguhan emosi positif terhadap proses dan hasil aktiviti untuk mengembalikan keseimbangan kekuatan dalaman dan luaran, keseimbangan, menyelaraskan interaksi dengan persekitaran..

Penyesuaian psikologi dapat bertindak sebagai salah satu mekanisme pengembangan dan pengembangan diri seseorang. Dengan wujudnya keperluan negatif seseorang (contohnya, dalam alkohol, merokok, dadah), penyesuaian psikologi adalah mekanisme untuk pemusnahan badan dan jiwa, kesihatan fizikal dan mental secara umum (V.A. Slastenin, V.P. Kashirin, 2001).

Keadaan keperluan keperibadian adalah sumber proses penyesuaiannya. Mereka timbul apabila seseorang berinteraksi dengan persekitaran dan memasukkannya dalam pelbagai aktiviti.. Keadaan maladaptive yang bersifat fisiologi dan psikologi dapat dianggap sebagai keadaan keperluan, dan proses penyesuaian adalah proses pelaksanaan, memenuhi keadaan keperluan maladaptif yang muncul..

Ini boleh dilakukan di kawasan berikut:

  • perubahan persekitaran dengan menyusun semula harapannya dari individu, norma dan nilai sesuai dengan yang peribadi, dengan memanusiakan persekitaran pada tahap peribadi, menundukkan keperibadiannya, dll. secara amnya, dengan mengubah persekitaran dan mengurangkan tahap ketidakcocokannya dengan keperibadian;
  • penstrukturan semula sistem fungsional, orientasi nilai dan kepentingan manusia melalui penyesuaian seseorang dengan persekitaran, nilai, norma, peraturan, dan lain-lain;
  • menggabungkan dan mengharmonikan dua jalan di atas.

Walau bagaimanapun, dalam pengurusan proses penyesuaian, perlu untuk mempertimbangkan fakta bahawa parameter kemampuan fisiologi dan psikologi seseorang, kemampuan persekitaran, keadaan dan kandungan aktiviti tidak terbatas dari segi perubahan dan penstrukturan semula..

Keadaan keperibadian yang tidak sesuai, berdasarkan keperluan, timbul dalam proses menjalankan aktiviti dan berinteraksi dengan persekitaran, mewujudkan keadaan ketidakselesaan mental dan fisiologi dalam dirinya.. Mereka memaksa, mendorong keperibadian untuk aktif, bertindak sama ada untuk mengurangkan atau menghilangkan keadaan ini sama sekali..

Maladaptive, keadaan keperluan adalah pelbagai. Proses penyesuaian biasanya dimulakan oleh kompleks keperluan manusia, termasuk fisiologi, etnik, aktiviti, komunikasi, privasi, keselamatan, afiliasi, keadilan, penegasan diri, dll..

Semua keperluan manusia saling berkaitan. Kejayaan proses penyesuaian dalam memenuhi beberapa keperluan mempengaruhi yang lain.. Tempat memenuhi keperluan diambil oleh keperluan lain. Menurut A. Maslow, seseorang sentiasa mengalami sebarang keperluan. Di antaranya, beberapa keperluan muncul, mendominasi dan menentukan sifat dan arah tingkah laku dan aktiviti manusia, sementara keperluan lain menentukan gaya tingkah laku umum dan sifat tindakan, keasliannya.

Dalam hal ini, seseorang bertindak dalam dua keadaan dan manifestasi utama: I) sebagai orang yang memerlukan dan 2) sebagai orang yang aktif, bertindak, aktif.

Semasa menyesuaikan keperibadian dalam kumpulan sosial kecil (pasukan), peranan utama dimainkan oleh perlunya penegasan diri dalam pelbagai aktiviti. Keperluan ini bersifat sistemik dan relatif bebas, salah satu keperluan manusia yang utama dan terkemuka, yang selalu diwujudkan.

Keperluan untuk pengesahan diri adalah keperluan keperibadian. Ini memainkan peranan khas dalam penciptaan penyesuaian maladaptif, keaslian keadaan keperluan individu dan dalam pengaktifan tingkah laku adaptif, dalam pilihan cara, cara, cara.

Penyesuaian psikologi saling berkaitan dengan sosialisasi, seperti fenomena psikologi. Mereka dekat, saling bergantung, saling bergantung, tetapi tidak serupa..

Sosialisasi keperibadian - ia adalah proses penguasaan norma, peraturan, nilai sosial dan sosio-psikologi seseorang,

fungsi. Proses penyesuaian keperibadian adalah salah satu mekanisme utama sosialisasi keperibadian. Walau bagaimanapun, tidak setiap proses penyesuaian membawa kepada sosialisasi individu. Oleh itu, tingkah laku konformal individu, penyesuaian instrumentalnya, biasanya tidak bertindak sebagai proses sosialisasi individu. Pada masa yang sama, penyesuaian psikologi dalaman keperibadian yang lengkap dapat menjadi serupa dengan proses sosialisasi keperibadian (V.A. Slastenin, V.P. Kashirin, 2001).

Proses penyesuaian keperibadian adalah penyesuaian polar dan fenomena yang merosakkan.

Proses disadaptasi - ini adalah proses dan tingkah laku intrapsikik tertentu, yang tidak membawa kepada penyelesaian situasi masalah, tetapi memburukkannya, kepada peningkatan kesukaran dan pengalaman tidak menyenangkan yang menyebabkannya.

Disadaptasi boleh menjadi patologi dan bukan patologi. Penyesuaian bukan patologi dicirikan oleh penyimpangan dalam tingkah laku dan pengalaman subjek yang berkaitan dengan sosialisasi yang tidak mencukupi, sikap keperibadian yang tidak dapat diterima secara sosial, perubahan tajam dalam keadaan hidup, pecahnya hubungan interpersonal yang signifikan, dan lain-lain. Keadaan dan konflik maladaptif boleh menjadi punca tingkah laku bunuh diri seseorang. Dalam beberapa kes, konflik menyebabkan dan memperburuk ketidaksesuaian, menerjemahkannya ke fasa bunuh diri, dalam situasi lain konflik itu sendiri menimbulkan ketidakselarasan. Dengan tahap kejengkelan yang cukup tinggi dan kepentingan percanggahan terhadap keperibadian, keadaan penyelewengan dapat memprovokasi tingkah laku bunuh diri.

Terdapat tanda-tanda ketidaksesuaian objektif dan subjektif.

Tanda objektif merangkumi:

  • perubahan tingkah laku manusia dalam bidang sosial,
  • ketidakkonsistenan tingkah laku dengan fungsi sosial mereka,
  • perubahan tingkah laku patologi.

Tanda-tanda subjektif termasuk:

  • pergeseran mental (dari pengalaman berwarna negatif ke sindrom psikopatologi yang dinyatakan secara klinikal),
  • keadaan kebuntuan psikologi, yang timbul akibat kehadiran jangka panjang seseorang dalam konflik (luaran atau dalaman) dan ketiadaan mekanisme penyesuaian yang diperlukan untuk keluar dari keadaan ini.

Terdapat 3 jenis penyelewengan keperibadian:

  • penyelewengan sementara,
  • penyelewengan keadaan stabil,
  • penyelewengan stabil am.

Ketidakselarasan sementara dicirikan oleh ketidakseimbangan antara keperibadian dan persekitaran, menimbulkan aktiviti penyesuaian keperibadian.

Penyelewengan keadaan stabil keperibadian dibezakan oleh kekurangan mekanisme penyesuaian, kehadiran keinginan, tetapi ketidakupayaan untuk menyesuaikan diri.

Ketidakselarasan stabil umum memanifestasikan dirinya dalam keadaan kecewa kekal, mengaktifkan mekanisme patologi dan membawa kepada perkembangan neurosis dan psikosis (Gambar 6.3.).

Rajah 6.3. Sifat, tanda dan jenis penyelewengan.

Ketidakselarasan, sebagai akibat dari penyelewengan, bertindak sebagai alternatif untuk menyesuaikan diri (V.A. Slastenin, V.P. Kashirin, 2001).

Adaptasi

Adaptasi (Latin adapto - I adapt) adalah proses penyesuaian badan terhadap perubahan keadaan persekitaran. Istilah "penyesuaian" berasal pada abad ke-19 dalam konteks biologi, tetapi lama kelamaan ia telah menyebar ke bidang pengetahuan yang lain. Dalam psikologi, penyesuaian difahami, pertama sekali, fungsi biologi tubuh, yang terdiri dalam menyusun semula fungsi tubuh, organ dan sel untuk menjaga homeostasis dalam keadaan persekitaran yang diperbaharui. Dalam urat ini, mereka membincangkan proses keseimbangan homeostatik - konsep yang digunakan untuk psikologi Gestalt dan teori perkembangan intelektual ahli psikologi Switzerland Jean Piaget. Oleh itu, Piaget menganggap penyesuaian sebagai salah satu tahap terpenting dalam perkembangan intelektual kanak-kanak. Kajian penyesuaian dalam konteks biologi penting untuk menyelesaikan masalah terapan yang ditimbulkan oleh psikologi perubatan, ergonomi, dan psikofisiologi. Di samping itu, dalam psikologi, adalah kebiasaan untuk memahami penyesuaian sebagai proses psikologi penyesuaian deria terhadap rangsangan untuk melindungi reseptor dari kelebihan beban. Tahap penyesuaian lain adalah sosial. Penyesuaian sosial dicirikan oleh kemampuan seseorang untuk membina model tingkah lakunya sesuai dengan keadaan yang telah berkembang dalam persekitaran sosial tertentu. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, psikologi ekstrem telah menerima status istimewa, yang mengkaji proses penyesuaian yang berlaku dalam keadaan yang berbeza dengan keadaan di mana seseorang terbiasa melaksanakan aktivitinya..

Kelas induk psikologi

projek khas

Versi majalah interaktif
untuk iPad, iPhone, iPod

Majalah kegemaran anda seperti biasa
dan format perjalanan

Ujian kegemaran dari majalah
PSIKOLOGI sentiasa bersama anda

Konsep penyesuaian dari sudut psikologi

Tarikh penerbitan: 01.06.2018 2018-06-01

Artikel dilihat: 4110 kali

Penerangan bibliografi:

Aleksandrov I. A. Konsep penyesuaian dari sudut psikologi / I. A. Aleksandrov. - Teks: langsung // Saintis muda. - 2018. - No. 22 (208). - S. 283-285. - URL: https://moluch.ru/archive/208/51057/ (tarikh diakses: 05/28/2020).

Artikel ini memberikan gambaran keseluruhan aspek psikologi penyesuaian. Analisis karya saintis-psikologi asing dan domestik utama dalam bidang penyesuaian sosial dan psikologi dilakukan, kandungan dan ciri konsep dipertimbangkan.

Kata kunci: penyesuaian sosio-psikologi, keperibadian, mekanisme penyesuaian, kumpulan sosial.

Urgensi masalah ini terletak pada kepentingan masyarakat untuk memelihara dan meningkatkan kesihatan mental dan fizikal seseorang. Dalam hal ini, kajian mengenai undang-undang, prinsip dan mekanisme penyesuaian manusia dalam pelbagai keadaan sosial dan perindustrian pada berbagai tahap saat ini memperoleh kepentingan teori dan praktikal..

Istilah "penyesuaian" sangat umum dalam pelbagai sains. Perkataan ini berasal dari bahasa Latin dan bermaksud penyesuaian. Istilah ini pertama kali diperkenalkan oleh G. Aubert. Konsepnya, menurut G. I. Tsaregorodtsev dalam karyanya "Masalah Falsafah Teori Adaptasi", menyumbang kepada penyatuan pengetahuan mengenai sistem yang berbeza. Konsep saintifik umum membantu menggabungkan objek yang dikaji dari pelbagai ilmu ke dalam teori holistik [11].

Penyesuaian dipertimbangkan dari sudut pandang yang berbeza: di Yunani kuno, pemikir seperti Anaxagoras, Hippocrates dan Democritus berusaha menjelaskannya secara falsafah, dengan menekankan bahawa penampilan boleh bergantung pada cara hidup. Penjelasan mengenai adaptasi melalui evolusi pertama kali dicoba oleh Lamarck, yang ideanya disusun dalam teori adaptasi Darwin. Secara fisiologi, keupayaan simpanan badan memberikan kemampuan untuk menyesuaikan diri pada tahap biokimia dan sel. Menurut model klasik G. Selye, perkembangan penyesuaian psikologi berlaku dalam tiga tahap: kegelisahan, ketahanan, keletihan. Semasa penyesuaian, dua sistem bertentangan terlibat: sistem perubahan yang mempengaruhi organ dan sistem tubuh di satu pihak, dan sistem untuk mengekalkan homeostasis di sisi lain. NA Fomin dalam karyanya "Human Physiology" berpendapat bahawa mengekalkan keseimbangan antara kedua sistem ini membawa kepada penyesuaian [9].

Dari sudut pandangan A. Maslow, penyesuaian psikologi adalah interaksi optimum antara individu dan persekitaran. Matlamat penyesuaian ini adalah untuk mencapai kesihatan rohani yang positif. Ketidakkonsistenan nilai peribadi dengan persepsi situasi sosial menyebabkan konflik, yang cuba dihilangkan oleh orang tersebut melalui aktiviti mental dan pekerjaan [3].

Dari sudut pandang R. Lasarus, dalam proses memahami dunia, seseorang menerima maklumat yang bertentangan dengan sikapnya. Oleh itu, timbul konflik antara sikap peribadi dan gambaran realiti. Keamatan reaksi individu yang bertujuan menghilangkan faktor yang menjengkelkan menunjukkan tahap penyesuaian keperibadian.

Dalam karya IA Miloslavskaya "Peranan penyesuaian sosial dalam keadaan revolusi saintifik dan teknologi moden" sifat objektif-subjektif penyesuaian diketengahkan. Hal ini juga ditunjukkan bahawa, kerana penyesuaian sosial, seseorang mempelajari kemahiran dan taraf hidup yang diperlukan untuk menyesuaikan diri dengan keadaan hidup yang berulang [4].

Dalam psikoanalisis, dalam karya Z. Freud dan A. Adler, penyesuaian dikemukakan dari sudut analisis mekanisme pertahanan keperibadian. Penyesuaian merangkumi kedua-dua situasi yang berkaitan dengan penyelesaian konflik dan proses dari bidang ego, bebas dari konflik. Orang yang dapat menyesuaikan diri hidup tanpa gangguan dalam produktiviti dan dengan keadaan mental yang seimbang. Keperibadian berubah dalam proses penyesuaian, dan persekitaran juga berubah. Ego mengatur proses penyesuaian [1].

Penyesuaian sosio-psikologi didasarkan pada interaksi individu dan kumpulan, di mana keperibadian berfungsi secara normal tanpa konflik serius dan jangka panjang dengan persekitaran dalaman dan luaran, iaitu, ia melaksanakan peranannya, memenuhi keperluan sosialnya, menegaskan dirinya dan menunjukkan jenis penyesuaian yang normal, menyimpang dan patologi [lima].

Penyesuaian normal dinyatakan dalam tingkah laku yang stabil dalam situasi konflik, tanpa mengubah keperibadian itu sendiri dan norma-norma kumpulan sosial dengan orang itu berinteraksi. Dengan penyesuaian yang menyimpang, seseorang memastikan kepuasan terhadap keperluannya tanpa mengambil kira keperluan kumpulan sosial, dan penyesuaian patologi membawa kepada akibat negatif bagi orang tersebut demi kepentingan kumpulan sosial, yang boleh menyebabkan gangguan neurotik [5].

Dalam kesusasteraan khusus, terdapat definisi penyesuaian sosial yang lebih luas. Penyesuaian sosial adalah hasil perubahan sosial, psikologi, moral, ekonomi dan demografi dalam hubungan antara individu. Harus diingat bahawa proses penyesuaian sosio-psikologi tidak mempunyai jangka waktu yang kaku. Dalam kes ini, kemampuan untuk menyesuaikan diri dapat dinilai berdasarkan kepantasan perjalanannya [7].

LP Khokhlova mengenal pasti syarat-syarat yang diperlukan untuk melakukan penyesuaian sosial dan psikologi. Keadaan adalah luaran dan dalaman. Keadaan luaran merangkumi aktiviti bersama dengan kumpulan dan kemampuannya untuk mengatasi penyesuaian dengan individu. Keadaan dalaman merangkumi sifat struktur peribadi tahap tertinggi, seperti sikap, matlamat hidup, mercu tanda [10].

Penyesuaian secara langsung berkaitan dengan ciri keperibadian. Contohnya, kecenderungan, kawalan kendiri emosi, kegelisahan, aktiviti mempengaruhinya. Yang terakhir diserlahkan secara berasingan. KK Platonov, dalam kamus ringkas sistem konsep psikologi, menerangkan aktiviti sebagai aktiviti sengaja seseorang dan kualiti sosio-psikologisnya, yang menentukan dan mencirikan kesan subjek pada objek, proses dan fenomena realiti sekitarnya atau menentukan tahap pengaruh ini [6].

Oleh itu, terdapat dua faktor dalam aktiviti: perubahan dan pemuliharaan. Di satu pihak, orang tersebut secara aktif mengubah sistem hubungannya, memasuki lingkungan konflik yang baru, dan di sisi lain, orang itu berusaha mempertahankan kedudukan utama sistem nilai dan hubungannya tanpa perubahan. Keseimbangan antara parameter ini membawa kepada penyesuaian sosio-psikologi keperibadian [8].

Kesimpulannya, kita dapat mengatakan bahawa penyesuaian sosio-psikologi dapat didefinisikan sebagai proses kemasukan seseorang ke dalam kolektif, ke dalam lingkungan sosial baru untuknya. Berdasarkan bagaimana hubungan antara individu dan kumpulan berkembang, jenis penyesuaian berikut dapat dibezakan: normal, menyimpang dan patologi. Penyesuaian dianggap sebagai jangka waktu tertentu, setelah itu nisbah keperibadian dan persekitarannya yang optimum ditetapkan, iaitu keadaan penyesuaian dicapai [2].

Oleh kerana terdapat perbezaan dalam kemampuan menyesuaikan diri, tugas-tugas mempelajari dan mengembangkan sistem untuk meningkatkan kemampuan menyesuaikan diri agar dapat memberikan kesan yang efektif kepada orang menjadi prioritas tertinggi. Juga, penyertaan parameter ini sebagai salah satu yang utama dalam pengembangan program latihan untuk pakar dari mana-mana peringkat akan membantu meningkatkan tahap keadaan psikologi masyarakat dan kemampuannya untuk bekerja..

  1. Realisme Transendental Debolskiy N.G. Hartmann // Idea baru dalam falsafah, koleksi artikel. 13. SPb: Pendidikan, 1914.
  2. Kovrigina I.S adaptasi sosial dan psikologi: intipati, jenis dan peringkat pembentukan // Masalah sebenar kemanusiaan dan sains semula jadi. 2009. No. 9. Dari 201-205
  3. Maslow A. Psikologi Menjadi. M.: Refl-book, 1997.304 s.
  4. Miloslavskaya I.A. Psikologi dan falsafah sosial / Ed. B.F.Parygina. Isu 2. M.: Pendidikan, 1973.173 s.
  5. Nalchadzhyan A. A. Sosio-psikologi penyesuaian keperibadian (bentuk, mekanisme dan strategi). M.: Erevan, 1988.253 s.
  6. Platonov K. K. Kamus ringkas sistem konsep psikologi. M.: Sekolah menengah, 1984.176 s.
  7. Sablin V.S. Psikologi Manusia. M.: Mysl ', 2004.352 s.
  8. Tereshchenko N.G. Sokongan psikologi penyesuaian personel dalam organisasi // Penyesuaian keperibadian dalam dunia moden / ed. M.V. Grigorieva. Saratov: Buku ilmiah, 2012. ms 204–215
  9. Fomin N.A. Fisiologi manusia. M.: Pendidikan, 1982.320 s.
  10. Khokhlova L.P. Kajian keupayaan adaptif kolektif. Asas psikologi pembentukan keperibadian dalam konteks pendidikan sosial // Soalan psikologi. Moscow. 1984 S. 174–176
  11. Tsaregorodtsev G.I. Masalah falsafah teori penyesuaian. Moscow: Pendidikan, 1975.277 p..

Penyesuaian dalam psikologi adalah... - definisi istilah, jenis dan bentuk

Adaptasi adalah kemampuan organisma hidup (individu) untuk menyesuaikan diri dengan keadaan luaran yang berubah. Proses ini mengatur tingkah laku dalam situasi tertentu. Menurut ahli psikologi dan antropologi, kemampuan inilah yang memungkinkan masyarakat manusia mencapai tahap perkembangan moden..

Definisi istilah dalam psikologi

Konsep adaptasi diperkenalkan oleh G. Selye. Mereka juga mengenal pasti 3 peringkat dalam proses ini: kegelisahan, ketahanan dan keletihan. A. Maslow mempunyai pandangan yang berbeza mengenai istilah ini. Menurutnya, penyesuaian psikologi adalah interaksi keperibadian dan keadaan persekitaran, yang menyumbang kepada pemerolehan kesihatan dan perkembangan rohani. Sekiranya pada masa yang sama terdapat perbezaan nilai-nilai moral, maka konflik keperibadian timbul, yang mana individu cuba menyelesaikannya secepat mungkin..

R. Lasarusa memberikan definisi penyesuaian seperti itu: ia adalah proses di mana, semasa mengetahui dunia, seseorang menerima maklumat tertentu yang mungkin tidak sesuai dengan prinsip dan sikap moralnya. Akibatnya, konflik dalaman berlaku. Kepantasan seseorang dapat menyelesaikannya adalah petunjuk penyesuaiannya..

Penyesuaian adalah salah satu konsep asas dalam psikologi. Psikoanalisis menilai kemampuan ini sebagai kerja dan interaksi mekanisme pertahanan yang tersedia untuk keperibadian tertentu. Mereka berfungsi sedemikian rupa sehingga penyelesaian konflik dapat terjadi dengan sedikit kerosakan pada jiwa..

Penyesuaian deria, terletak di sempadan antara psikologi dan fisiologi, menempati tempat yang istimewa. Ini adalah keadaan yang dikaitkan dengan kerja penganalisis sebagai tindak balas terhadap rangsangan - kekal atau sementara.

Jenis dan bentuk penyesuaian

Proses yang disatukan oleh istilah penyesuaian merangkumi bukan sahaja proses mental, tetapi juga proses fisiologi. Untuk lebih memahami dan mengesannya dalam pelbagai kes, konsep penyesuaian dibahagikan kepada beberapa bentuk..

Adaptasi menemani seseorang sepanjang hidupnya, dan bidang manifestasi adalah seperti berikut:

  • sosial - yang paling pelbagai, termasuk bidang moral, undang-undang, politik dan lain-lain;
  • sosio-psikologi - bidang ini merujuk kepada proses ikatan dan hubungan psikologi individu, serta penyertaannya dalam pelaksanaan peranan sosio-psikologi;
  • profesional - ini juga merangkumi aktiviti pendidikan;
  • ekologi - merujuk kepada bidang hubungan peribadi dengan persekitaran ekologi

Jenis penyesuaian juga ditentukan untuk kawasan ini..

Biologi

Manifestasi utama penyesuaian biologi adalah evolusi. Ini adalah petunjuk bahawa spesies, jika mereka tidak dapat menyesuaikan diri dengan perubahan lingkungan, akan mengalami kepupusan. Pada masa yang sama, hanya yang terkuat yang bertahan, yang tidak hanya dapat menyesuaikan diri dengan perubahan, tetapi juga terus bertambah. Dalam psikologi, jenis penyesuaian ini adalah kemampuan untuk menyesuaikan diri dengan perubahan yang berlaku di dunia sekitar yang timbul akibat evolusi..

Bentuk penyesuaian ini dianggap sebagai petunjuk kesihatan dan patologi. Dalam keadaan "kesihatan", penyesuaian secepat mungkin. Sekiranya penilaiannya tergolong dalam kategori "patologi", maka kemampuan menyesuaikan diri ditangguhkan, dan kemampuannya menurun. Akibatnya, orang itu jatuh sakit. Sekiranya keupayaan untuk menyesuaikan diri sama sekali tidak ada, maka keadaan ketidaksesuaian didiagnosis, yang merupakan masalah mental.

Sosial

Ini adalah bentuk penyesuaian mental yang kompleks, di mana sekumpulan orang atau satu orang menyesuaikan diri dengan ciri-ciri sosial masyarakat, yang merupakan keadaan yang memungkinkan untuk menerjemahkan matlamat hidup menjadi kenyataan. Dengan bentuk penyesuaian ini, anda akan terbiasa dengan proses belajar atau bekerja, hubungan dengan orang-orang tertentu, dan juga tahap budaya persekitaran di mana anda harus berada, dan kemungkinan keadaan untuk hiburan dan rekreasi pada masa ini..

Penyesuaian sosial boleh menjadi aktif atau pasif. Dalam kes pertama, perubahan sengaja dilakukan dalam kehidupan mereka sendiri, yang bertujuan untuk menyusun semula kehidupan mereka agar dapat menyesuaikan diri dengan keadaan baru dengan cepat dan maksimum. Dalam kes kedua, penyesuaian aktif tidak berlaku, dan seseorang tidak mengubah apa-apa atau hampir tidak ada dalam hidupnya. Pilihan penyesuaian pertama lebih berkesan, kerana ia membolehkan seseorang mengawal apa yang berlaku dalam hidupnya dan mengaturnya.

Masalah dalam penyesuaian sosial timbul cukup kerap, dan biasanya ia dikaitkan dengan situasi sukar dalam membina hubungan dengan pekerja atau pasukan pendidikan. Mungkin ada juga kerelaan atau ketidakupayaan seseorang untuk belajar dan bekerja. Dalam kes ini, menyelesaikan masalah memerlukan pendekatan individu, bergantung pada apa yang memprovokasi dan sejauh mana individu itu sendiri memahami kehadirannya.

Etnik

Ini adalah sejenis penyesuaian sosial, yang merangkumi penyesuaian kumpulan etnik dengan persekitaran di mana mereka berada kerana penempatan semula. Pada gilirannya, ini adalah pembinaan hubungan yang bergantung pada norma sosial dan nilai moral masyarakat..

Selalunya etnik minoriti menghadapi masalah penyesuaian kerana sikap perkauman dari penduduk tempatan dan diskriminasi sosial. Konflik kaum menyukarkan proses penyesuaian.

Penyesuaian etnik merujuk kepada bidang penyesuaian yang sangat kompleks dan mempengaruhi bukan sahaja ciri psikologi, tetapi juga ciri undang-undang dari negara atau wilayah tertentu. Apabila kumpulan etnik ditempatkan semula di wilayah negara lain, budaya yang jauh berbeza dari budaya yang berlaku di tanah air para peneroka, sejumlah persoalan dan konflik dalaman timbul apabila perlu memutuskan apakah perlu mengubah tradisi mereka sepenuhnya, mengadopsi yang tempatan, untuk mengubah hubungan dan pandangan dunia. Untuk setiap kes, semua masalah memerlukan pertimbangan dan penilaian yang berasingan..

Psikologi

Bentuk penyesuaian ini menentukan bagaimana kehidupan sosial individu tertentu. Dalam kes ini, ada penyesuaian terhadap keperluan masyarakat dan penerimaan atau penolakan mereka. Sekiranya perintah yang ditetapkan tidak diterima oleh individu tersebut, maka dia dapat dianggap sebagai pelanggar yang mengalami kesulitan untuk menyesuaikan diri.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kesesuaian

Kelajuan penyesuaian dipengaruhi bukan sahaja oleh ciri-ciri peribadi individu, tetapi juga oleh faktor luaran. Mereka dibahagikan kepada tiga kumpulan:

  • semula jadi - ini termasuk iklim, flora dan fauna di tempat orang itu;
  • sosial - kategori ini merangkumi keadaan hidup, kemajuan masyarakat di mana individu itu berada, dan etnos;
  • objek buatan - ini merujuk kepada tahap perkembangan teknologi dan elektronik di tempat kediaman.

Adaptasi adalah proses kompleks yang diperlukan untuk pengembangan dan kelangsungan hidup manusia dan pembentukan masyarakat.

Mengenai persoalan konsep "penyesuaian"

Konstantinov V.V..
Doktor Psikologi, Ketua Jabatan Psikologi Umum, Universiti Negeri Penza, Penza, Rusia
e-mel: [email protected]

Dalam psikologi, istilah "penyesuaian" merujuk kepada penstrukturan semula jiwa individu di bawah pengaruh faktor persekitaran objektif, serta kemampuan seseorang untuk menyesuaikan diri dengan pelbagai keperluan persekitaran tanpa merasakan ketidakselesaan dalaman dan tanpa konflik dengan persekitaran [20]. Ini menyiratkan sisi prosedur dari fenomena penyesuaian yang sebenarnya, berbeza dengan penyesuaian haiwan [30], mengatasi kesulitan [16] atau pembentukan sifat keperibadian tertentu, misalnya, kualiti profesional [29].

Sekolah psikologi Georgia mengaitkan konsep "penyesuaian" dengan konsep "pengaturan" sebagai penghubung perantara yang perlu antara tindakan persekitaran luaran dan aktiviti mental seseorang, sebagai kesediaan untuk aktiviti tertentu, yang pada gilirannya dikondisikan oleh keperluan subjek dan situasi objektif yang sesuai. Jadi, Sh.A. Nadirashvili [15] menganggap pemasangan sebagai mekanisme penyesuaian individu dan persekitaran yang mencukupi dan sesuai.

Dalam kerangka pendekatan sosiologi, penyesuaian dianggap sebagai momen interaksi antara individu dan persekitaran sosial. Bahagian subjektif proses ini difahami sebagai asimilasi norma dan nilai asas masyarakat oleh seseorang. Perwakilan pendekatan ini sering mengenal pasti konsep "penyesuaian" dan "sosialisasi", oleh itu, masalah kesesuaian bentuk tingkah laku, kaedah aktiviti individu seseorang terhadap peraturan asas, keperluan dan norma pelaksanaan fungsi sosial (lihat [13, 22] dan lain-lain) menjadi penting. Pendekatan sosiologi menafsirkan penyesuaian sebagai proses "kemasukan" seseorang ke dalam peranan sosial yang baru, dan intipati proses ini terletak pada kandungan, penyesuaian kreatif individu terhadap keadaan kehidupan.

Sebilangan penulis menganggap adaptasi sebagai syarat bagi seseorang untuk memenuhi fungsi utamanya, untuk menyelesaikan masalah kreatif yang kompleks [13, 24]. G.A. Goroshidze [4] mengesyorkan untuk melakukan pemilihan profesional pekerja kreatif dari segi penyesuaian mereka dengan parameter profesional dan sosio-psikologi persekitaran sosial.

Pendekatan yang telah kami sampaikan untuk mengkaji masalah penyesuaian dalam kerangka konsep psikologi, sosiologi dan lain-lain tidak mengungkap intipati dari semua konsep yang ada pada fenomena ini. Dan dalam mempertimbangkan beberapa masalah masalah penyesuaian, pendekatan yang berbeza secara fundamental dapat dilihat. Analisis kami mengenai kajian adaptasi dalam dan luar negeri membolehkan kami memisahkan bidang asas berikut: menolak penyesuaian manusia dalam masyarakat dan mengenalinya.

Arah pertama didasarkan pada konsep eksistensialisme, yang wakilnya mengakui seseorang benar-benar bebas, terasing dari masyarakat dan undang-undangnya.

Perwakilan dari arah lain menganggap penyesuaian keperibadian dalam konteks anggapan bahawa persekitaran sosial terasing dari seseorang, menafsirkan penyesuaian sebagai bentuk penyesuaian pelindung seseorang terhadap keperluan sosial, sebagai jalan keluar dari situasi tertekan, sebagai menguasai peranan sosial baru, sebagai mengatasi ketegangan. T. Shibutani [31] menyatakan pendapat bahawa adaptasi adalah sekumpulan reaksi adaptif, yang didasarkan pada perkembangan aktif persekitaran, perubahannya dan penciptaan syarat yang diperlukan untuk aktiviti yang berjaya.

Dalam karya penyelidik domestik yang berurusan dengan psikologi sosial, sosiologi buruh, psikologi pengurusan, kita dapat membezakan dua pilihan asas untuk memahami intipati fenomena penyesuaian, yang berdasarkan perbezaan berdasarkan hubungan antara subjek dan objek penyesuaian: persekitaran dan penyesuai..

Pandangan saintifik penganut arah pertama didasarkan pada teori perkembangan evolusi makhluk hidup dan alasan untuk penyesuaian fisiologi. I.P. Pavlov menyatakan bahawa keadaan psikologi seseorang, "perasaan beratnya" yang timbul semasa menjalani pelbagai proses penyesuaian ketika mengubah cara hidup yang biasa, ketika menghentikan aktiviti normal, dengan kehilangan orang yang disayangi, apatah lagi krisis mental dan kepercayaan pecah, mempunyai fisiologi mereka sendiri asas [18. S. 243-244].

Saintis domestik S.D. Artemov dan A.N. Rosenberg adalah antara perwakilan moden pertama tren yang dimaksudkan untuk mengkaji proses penyesuaian manusia dalam keadaan pengeluaran dari sudut pandang falsafah dan sosiologi. S. D. Artemov memandang penyesuaian sosial sebagai "... proses asimilasi aktif oleh pengganti muda kelas pekerja dari keadaan material dan kerohanian yang terbentuk secara historis untuk aktiviti pasukan produksi" [2. C.4].

A.M. Rosenberg menafsirkan penyesuaian sosial dengan cara yang agak berbeza, mendefinisikannya sebagai "proses penyesuaian seseorang yang kompleks dan dalaman yang bertentangan dengan persekitaran sosial perusahaan, dengan pelbagai elemen struktur persekitaran pengeluaran untuk melaksanakan fungsi sosial tertentu dalam kumpulan produksi tertentu" [25. Hlm.17].

A.L. Zhuralev dan B.F. Lomov (1975) memfokuskan diri pada penyesuaian buruh, yakni penyesuaian terhadap keadaan perusahaan tertentu, kekhasan organisasi buruh dan disiplin padanya..

S.L. Arefiev (1978), V.V. Sinyavsky (1973) menyatakan pendapat bahawa penyesuaian profesional tidak boleh dipertimbangkan di luar penyesuaian sosio-psikologi.

Dalam proses penyesuaian, keperibadian menyesuaikan diri dengan lingkungan, dan semasa interaksi aktif dengan persekitaran mengubah sifat, ciri, "... yang dapat dinyatakan dalam perubahan dalam pengenalan diri, orientasi nilai, perilaku peranannya" [17. Hlm.27]. Pemahaman mengenai proses penyesuaian ini, menurut pendapat kami, memungkinkan untuk memahami perbezaan antara penyesuaian psikologi dan sosio-psikologi. Sebagai bahagian dari aktiviti manusia, yang dalam psikologi difahami sebagai sistem dinamis "interaksi subjek dengan dunia, dalam proses yang munculnya dan perwujudan citra mental dalam objek dan pelaksanaan hubungan subjek yang dimediasi olehnya dalam aktiviti objektif" [23. P.101], penyesuaian sosio-psikologi adalah konsep yang tidak serupa dengan "penyesuaian". Walaupun begitu, prinsip homeostasis, yang mendasari pertimbangan penyesuaian organisma hidup terhadap perubahan persekitaran, mesti dipertimbangkan untuk mengkaji sepenuhnya proses penyesuaian sosio-psikologi..

Analisis sosio-psikologi mengenai penyesuaian pendatang secara paksa ke keadaan hidup baru melibatkan kajian menyeluruh mengenai interaksi antara subjek dan objek penyesuaian, mekanisme fenomena ini. Hanya dalam kes ini, adalah sah untuk membicarakan kemungkinan memprediksi proses ini dan cara untuk meningkatkan kejayaannya..

Dari pertengahan abad ke-20, arah pemahaman mengenai adaptasi mulai terbentuk, yang perwakilannya meneruskan penyediaan metodologi mengenai kesatuan individu dan masyarakat, sifat aktif interaksi ini. Ini adalah karya M.I. Dyachenko dan L.A. Kandybovich, A.A. Nalchadzhyan, V.I. Kovaleva, N.A. Syrnikova dan lain-lain, yang ditujukan untuk pengembangan isu-isu teori dan gunaan, isu-isu yang berkaitan dengan kekhasan penyesuaian profesional dan sosio-psikologi dalam bidang pengeluaran dan bukan pengeluaran aktiviti manusia.

Dilaksanakan dalam konsep saintis Rusia L.S. Vygotsky, A.N. Leontiev, S.L. Rubinstein, K.A. Abulkhanova-Slavskaya, B.F. Lomova, A.V. Petrovsky, E.V. Shorokhova dan lain-lain, peruntukan ini memungkinkan untuk mengungkapkan intipati proses penyesuaian sebagai ungkapan kesatuan pihak-pihak yang berinteraksi - orang dan persekitaran sosial, di mana asas perpaduan adalah aktiviti persekitaran sosial dan aktiviti individu, yang tertumpu pada pengetahuan tentang dunia sekitarnya dan pengembangan prinsip-prinsip yang jelas dan kaedah interaksi tertentu yang memungkinkan dan menyesuaikan diri dengan keadaan sosial yang berubah, dan mengubahnya mengikut keperluan. Pemahaman semacam itu mengenai ciri-ciri utama aktiviti seseorang dalam proses penyesuaian sosio-psikologinya memfokuskan diri pada subjek penyesuaian, sementara persekitaran sosial, yang berfungsi sebagai objek penyesuaian, dianggap terutamanya secara statik, tanpa menunjukkan hubungannya.

Berdasarkan peruntukan A.N. Leontiev, K.A. Abulkhanova-Slavskaya, V.N. Myasishcheva, A.V. Petrovsky dan lain-lain mengenai aktiviti individu, P.A. Prosetsky dan V.A. Slastenin menganggap aktiviti sebagai dalaman, wujud dalam proses penyesuaian, sebagai permulaan.

Perhatikan adanya kedudukan istimewa dalam menilai intipati penyesuaian sosio-psikologi, yang difahami sebagai proses dua hala yang saling bersama [6. Hlm.53]. Memegang pandangan ini,
M.I. Skubiy memberikan ciri khas esensi penyesuaian, yang "terdiri dalam interaksi dialektik dari sisi yang berlawanan: penyesuaian individu terhadap persekitaran dan perubahan aktifnya dalam lingkungan tertentu" [28. Hlm.44]. Itulah sebabnya tahap manifestasi aktiviti digunakan sebagai asas untuk klasifikasi jenis penyesuaian atau salah satu kriteria penyesuaian..

V.V. Selivanov mengenal pasti empat bentuk penyesuaian sosio-psikologi. V.V. Selivanov menyatakan pendapat bahawa "tingkah laku manusia dalam keadaan baru dapat dicirikan oleh posisi pasif koordinasi luaran tindakannya dengan orang lain; kedudukan aktif, ketika seseorang berusaha memahami orang dan memenangkan kepercayaan orang lain, agar, sesuai dengan cita-citanya, mempengaruhi mereka; sikap berhati-hati untuk "mengkaji" orang dan persekitarannya; penyesuaian yang sederhana, memikat dengan yang kuat untuk mendapatkan perlindungan mereka ”[27. S. 283].

Dalam hal ini, marilah kita memberikan definisi penyesuaian, di mana aktiviti "dalaman" (aktiviti "untuk diri sendiri") dan aktiviti "luaran" (aktiviti "untuk orang lain") dibagi secara bersyarat sebagai dua tahap berturut-turut dari satu proses penyesuaian. M.I. Scooby mencirikan penyesuaian sebagai proses di mana seseorang mengalami perubahan kualitatif dalam sikap, minat, orientasi, sikap, kepercayaan, yang ditunjukkan dalam perubahan tingkah laku manusia [28. Hlm.27]. Oleh itu, aktiviti "dalaman" adalah prasyarat untuk aktiviti "luaran" - prasyarat untuk prestasi seseorang yang berjaya dalam fungsi sosial tertentu. S. D. Artemov (1970) memfokuskan pada kenyataan bahawa hanya apabila tahap kebebasan tertentu dalam lingkungan tertentu dicapai, mungkin mempengaruhi persekitaran ini secara aktif dan sengaja..

Di samping itu, dalam karya V.A. Kan-Kalika, N. D. Nikandrova (1990), V.S. Nemchenko (1969), E.S. Chugueva (1985) menyuarakan sudut pandang, berdasarkan mana hanya aktiviti kreatif yang memastikan penyesuaian keperibadian yang berjaya. Pada gilirannya, R.M. Granovskaya, Yu.S. Krizhanskaya (1994), P.A. Prosetsky (1982) menggunakan konsep "adaptasi kreatif aktif" dalam karya mereka.

Oleh itu, sebagai I.A. Miloslavov, penyesuaian manusia merangkumi "... momen aktiviti di pihak keperibadian" dan disertai dengan "pergeseran struktur tertentu" [13. Hlm.116].

Sehingga kini, dalam literatur ilmiah terdapat sudut pandang yang berbeza mengenai kandungan proses penyesuaian, yang dapat dikurangkan menjadi dua pendekatan utama: pemahaman penyesuaian yang lebih luas dan lebih umum, dan pendekatan khusus yang lebih sempit..

Tafsiran luas mengenai fenomena penyesuaian adalah berdasarkan pemahaman mengenai determinisme semua peringkat penyesuaian manusia - biofisiologi, psikologi dan sosial. Dalam aspek ini, penyesuaian sosial dianggap sebagai bentuk interaksi antara individu (atau kumpulan sosial) dan persekitaran sosial. Dalam interaksi ini, syarat dan harapan peserta dapat dipersetujui, yang merangkumi tahap interaksi lain: biofisiologi dan psikologi.

Sebagai M.I. Dyachenko dan L.A. Kandybovich (1976), interaksi ini berdasarkan pengembangan pengetahuan dan maklumat yang diperlukan oleh subjek untuk orientasi yang betul, kemampuan untuk mengawal tingkah lakunya, dan kesediaan psikologi untuk bertindak. Pada masa yang sama, jenis sistem saraf, pengalaman hidup yang unik, kemungkinan tenaga yang tidak sama, mobilisasi psikologi dan undang-undang seseorang dan asimilasi pengetahuan menentukan ciri-ciri individu proses penyesuaian.

Selanjutnya, dengan menggunakan konsep "penyesuaian", kita akan memikirkan dengan tepat sisi subjektif proses interaksi individu dengan persekitaran sosial, dengan semua kepelbagaian elemennya.

Menurut kedudukan ini, penyesuaian harus dipertimbangkan sebagai "proses mengubah struktur dan (atau) fungsi sistem, dan (atau) tindakan pengendalian berdasarkan data yang diterima (maklumat semasa) untuk mencapai keadaan optimal dengan hilangnya informasi a priori dan (atau) mengubah keadaan untuk mencapai" [8. Hlm.79].

Sudut pandangan mengenai penyesuaian keperibadian sebagai sistem yang merangkumi semua tahap penyesuaian manusia: dari biologi ke sosial, dipatuhi dalam kajian mereka oleh S.L. Arefiev (penyesuaian psikologi di perusahaan perindustrian), V.I. Kovalev, N.A. Syrnikova (penyesuaian pekerja), S.L. Dobrynin (penyesuaian pendatang muda di luar negara), V.I. Zamkin (penyesuaian personel ke sistem buruh yang berubah), S.V. Ovdey (penyesuaian guru).

Kerumitan organisasi penyesuaian struktur menjadikannya sukar untuk menerapkan pendekatan sistematik dalam kajian sosio-psikologi tertentu, subjek yang paling sering menjadi salah satu sisi proses penyesuaian aktif seseorang terhadap keadaan dunia luaran yang berubah-ubah.

Kekaburan dan kerumitan konsep yang sedang kita pertimbangkan, pengetahuannya yang tidak mencukupi adalah asas untuk kemungkinan penafsiran yang dipermudahkan. Oleh itu, I. Kalaykov (1984) menganggap penyesuaian sosial sebagai "bentuk gerakan sosial", merangkumi di antara komponennya kekuatan produktif, kesedaran, kognisi, pembentukan keperluan untuk pembiakan hidup dan kelahiran semula, mengurangkan peranannya kepada kenyataan bahawa ia, "... di satu pihak, ia membentuk sifat seseorang sendiri, dan di sisi lain, ia mewujudkan persekitaran sosial, segala sesuatu yang menyatukan realiti sosial menjadi konsep ”[9. Hlm.57]. Di sini kita membincangkan bukan hanya mengenai penyesuaian sosial sebagai cara aktiviti manusia yang spesifik dan interaksinya dengan persekitaran sosial dalam batas-batas tertentu dari masa awal proses interaksi mereka, tetapi tentang penyesuaian sebagai alat metodologi untuk menganalisis sebarang bentuk aktiviti sosial.

Kita tidak boleh setuju dengan pernyataan bahawa apa-apa jenis aktiviti manusia membawa komponen penyesuaian, tetapi ini tidak bermaksud identiti jumlah aktiviti penyesuaian dan sosial, dan sebagai akibatnya, identiti penyesuaian sosial dan sosialisasi individu. Ketidaksesuaian pemahaman ini mengenai proses penyesuaian dan sosialisasi ditunjukkan oleh saintis domestik..

Dalam cabang pengetahuan saintifik yang mengkaji interaksi seseorang dan realiti, untuk membezakan dengan jelas antara konsep realiti sosial dan penyesuaian sosial, adalah kebiasaan untuk membezakan antara pemahaman aktiviti subjek yang ada pada dirinya dalam kedua-dua jenis interaksi tersebut. Kegiatan sebagai bahagian yang tidak terpisahkan dari penyesuaian dengan persekitaran tertentu dihubungkan dengan konsep "tingkah laku".

Hanya aktiviti, berbanding dengan tingkah laku, mengubah keadaan yang ada. Sebaliknya, tingkah laku adaptif terhad kepada mencari kaedah untuk mencapai tujuan tertentu. Iaitu, tingkah laku adaptif berguna, dan aktiviti menyiratkan penetapan tujuan, adalah aktiviti penetapan tujuan.

Berdasarkan tipologi umum aktiviti manusia dan pemahaman sistem integrasi aktiviti sosial sebagai kesatuan kebolehadaptasian dan aktiviti transformatif yang bertentangan secara dialektik, adalah sah merujuk penyesuaian sosial kepada salah satu bentuk aktiviti manusia (sosial).

Menganalisis intipati konsep penyesuaian dan sosialisasi, kita perhatikan bahawa terdapat pendapat dalam komuniti saintifik mengenai hubungan, hubungan dan kerangka konsep fenomena ini.

Sebilangan besar pengarang menyedari hakikat hubungan dan saling mempengaruhi antara proses penyesuaian dan sosialisasi. Pandangan para saintis mengenai intipati proses ini dapat dibezakan dalam beberapa arah..

Jadi, Yu.V. Gun (1982), I.S. Cohn (1987), I.A. Miloslavova (1974) menganggap penyesuaian sebagai elemen sosialisasi, tahap awalnya. Perhatikan bahawa tafsiran di atas mengenai hubungan antara proses penyesuaian dan sosialisasi sering didasarkan pada pemahaman sosialisasi sebagai proses mengasimilasi pengalaman sosial oleh seseorang individu dan penyertaannya dalam sistem hubungan sosial semasa pelaksanaan individu bentuk aktiviti tertentu. Jadi, I.A. Miloslavova, yang mencirikan penyesuaian sosial, menulis bahawa ini adalah "salah satu mekanisme sosialisasi yang membolehkan seseorang (kumpulan) terlibat secara aktif dalam pelbagai elemen struktur persekitaran sosial dengan menyeragamkan situasi berulang, yang memungkinkan seseorang (kumpulan) berfungsi dengan jayanya dalam persekitaran sosial yang dinamis." [empat belas. C.5]. Pandangan di atas adalah sah dengan syarat tidak ada perbezaan dalam pemahaman elemen konsep umum sebagai mekanisme proses sosialisasi. Contohnya: fasa pertama adalah penyesuaian individu dengan persekitaran (penyesuaian sosial); fasa kedua adalah proses memasukkan norma dan nilai sosial ke dalam dunia dalaman seseorang (interiorization).

Kumpulan pengarang lain, termasuk V.G. Bocharova (1993), T. Shibutani (1998), menyatakan bahawa tidak ada perbezaan mendasar antara proses penyesuaian dan proses sosialisasi, yang menyiratkan bahawa fenomena ini didasarkan pada proses pengumpulan pelbagai kemahiran oleh seseorang individu, dan T. Shibutani juga membincangkan sosialisasi sebagai proses penyesuaian dengan keadaan baru yang berlaku sepanjang hayat.

Kumpulan saintis ketiga menafsirkan penyesuaian sebagai konsep yang lebih luas daripada sosialisasi. Tafsiran semacam itu adalah ciri saintis yang memahami penyesuaian sebagai inti dari kehidupan manusia, sementara penyesuaian ditentukan dengan bantuan program biologi dan sosial warisan. Pandangan ini dipatuhi oleh Z. Freud, yang menganggap bahawa pembentukan sosial seseorang sebahagian besarnya selesai pada usia 5-6 tahun, setelah mengatasi had usia ini, seseorang menyesuaikan diri dengan keadaan masyarakat berdasarkan mekanisme penyesuaian biologi.

Perbezaan pandangan saintis disebabkan oleh kekaburan dan kerumitan fenomena yang dipertimbangkan. Analisis konsep-konsep di atas membolehkan kita menyatakan bahawa tidak betul membandingkan sisi masing-masing dan mengemukakan sisi yang terpisah ini sebagai asas.

Sosialisasi dilihat sebagai "proses pembentukan individu sebagai makhluk sosial, di mana pelbagai ikatan individu dengan masyarakat terbentuk, orientasi, nilai, norma diasimilasi, sifat peribadi dikembangkan, dan pengalaman sosial yang dikumpulkan oleh manusia diperoleh sepanjang masa pembangunan" [12]. Penyesuaian difahami sebagai "... proses mewujudkan korespondensi yang optimum antara keperibadian dan lingkungan semasa pelaksanaan kegiatan khusus manusia, yang memungkinkan individu memenuhi keperluan sebenarnya dan merealisasikan tujuan penting yang berkaitan dengannya (sambil menjaga kesihatan fizikal dan mental), sambil memastikan kepatuhan aktiviti mental manusia, tingkah lakunya terhadap kehendak persekitaran ”[3. C.5]. Perbezaan utama dalam penyesuaian dan sosialisasi adalah: tanggungjawab fungsi yang berbeza, perbezaan proses dari segi kedalaman kesan terhadap seseorang dan jangka masa mereka dalam masa. Di samping itu, sosialisasi berlaku kerana pemerolehan pengalaman sosial masyarakat secara keseluruhan oleh individu, dan penyesuaian - kerana asimilasi pengalaman komuniti sosial tertentu.

Memandangkan proses penyesuaian antara individu dan masyarakat, kita perhatikan peranan penting keadaan sosial dalam kesannya terhadap individu dengan bantuan syarat-syarat yang dikenakan oleh norma, nilai, dan tradisi persekitaran yang diberikan. Pada masa yang sama, keperibadian bukanlah perenungan pasif, tetapi sebaliknya, menunjukkan aktiviti sendiri, bertindak sebagai subjek aktiviti.

Mencirikan proses penyesuaian, menilai proses ini sebagai proses bersama di semua peringkat dan sistem, N.A. Sviridov menyatakan bahawa penyesuaian sosial “mewakili, berbeza dengan penyesuaian biologi, kesatuan aktiviti adaptif dan transformatif. Lebih-lebih lagi, kepentingan yang menentukan... adalah yang terakhir ”[26. Hlm.47-48].

Berdasarkan intipati proses penyesuaian sosio-psikologi seseorang, kami percaya bahawa, dengan mempertimbangkan penyesuaian pendatang paksa ke keadaan hidup baru, adalah perlu untuk memahami proses ini sebagai penyusunan semula kualiti psikologi, tingkah laku dan aktiviti subjek penyesuaian sebagai tindak balas kepada keperluan persekitaran sosial baru dan perubahan dalam persekitaran sosial itu sendiri. dalam memenuhi keperluan penyesuaian migran paksa untuk memastikan aktiviti dan perkembangan mereka bersama.

Kekhususan proses penyesuaian keperibadian adalah bahawa sepanjang hidupnya dia berhadapan dengan keperluan untuk secara aktif menyesuaikan diri dengan unsur-unsur persekitaran sosial yang berbeza, yaitu: ciri-ciri sosio-psikologis, budaya, profesional, setiap hari dan lain-lain. Oleh itu, adalah kebiasaan untuk membincangkan pelbagai jenis penyesuaian: penyesuaian industri, penyesuaian antara budaya, akulturasi, penyesuaian profesional, dan sebagainya. Perbezaan dalam penafsiran konsep ini disebabkan oleh kenyataan bahawa, sebenarnya, semua jenis penyesuaian saling berkaitan dan klasifikasi mereka tidak sepenuhnya dibenarkan..

Meringkaskan peruntukan teori utama yang dinyatakan dalam karya penyelidik Rusia mengenai masalah penyesuaian, kita dapat menyimpulkan bahawa:

  • adaptasi adalah proses sistemik yang holistik yang mencirikan interaksi manusia dengan persekitaran semula jadi dan sosial. Pemilihan berbagai jenis dan tahap penyesuaian adalah tahap tertentu buatan dan memenuhi tujuan analisis saintifik dan penerangan mengenai fenomena ini;
  • ciri-ciri proses penyesuaian ditentukan oleh sifat psikologi seseorang, tahap perkembangan peribadinya, yang dicirikan oleh kesempurnaan mekanisme peraturan peribadi tingkah laku dan aktiviti;
  • kriteria penyesuaian dapat dipertimbangkan bukan hanya kelangsungan hidup seseorang dan mencari tempat dalam struktur sosial, tetapi juga tahap kesihatan psikologi secara umum, kemampuan untuk berkembang sesuai dengan potensi hidup seseorang, rasa harga diri dan makna hidup yang subjektif.