5 peringkat membuat keputusan, perubahan dan pengurusan yang tidak dapat dielakkan

Bagaimana hendak pergi. Bagaimana menjaga diri dalam buangan. Kesihatan, keluarga, pendidikan, pekerjaan, masa lapang dalam penghijrahan.

5 peringkat penerimaan yang tidak dapat dielakkan secara tragis

Kematian tidak dapat dielakkan. Pada suatu masa, psikolog Amerika Elizabeth Kubler-Ross, berdasarkan pengamatannya sendiri, menyimpulkan 5 peringkat menerima kematian (berita kematian): penolakan, kemarahan, perundingan, kemurungan dan kerendahan hati.

Teori Kubler-Ross dengan cepat mendapat tindak balas dalam praktik yang luas, dan ahli psikologi mula menerapkannya bukan hanya dalam kes dengan diagnosis yang membawa maut, tetapi juga dalam situasi kehidupan yang sukar: perceraian, kegagalan hidup, kehilangan orang yang disayangi dan pengalaman trauma yang lain.

Tahap pertama: penolakan

Penolakan adalah, sebagai peraturan, reaksi pertahanan pertama, cara untuk mengasingkan diri dari kenyataan yang menyedihkan. Dalam situasi yang melampau, jiwa kita tidak begitu bijak dalam tindak balasnya: ia adalah kejutan atau berjalan. Penolakan boleh dilakukan secara sedar dan tidak sedar. Tanda-tanda utama penolakan: keengganan untuk membincangkan masalah, pengasingan, percubaan untuk berpura-pura bahawa tidak ada yang berlaku.

Biasanya, seseorang, berada dalam tahap kesedihan ini, berusaha keras untuk menahan emosinya sehingga cepat atau lambat tahap ini pasti akan berlalu ke tahap berikutnya.

Tahap dua: kemarahan

Kemarahan, dan kadang-kadang bahkan kemarahan, timbul dari kemarahan yang semakin meningkat terhadap ketidakadilan: "Mengapa saya?", "Mengapa ini berlaku pada saya?" Kematian dianggap sebagai hukuman yang tidak adil, menyebabkan kemarahan. Kemarahan menunjukkan dirinya dengan cara yang berbeza: seseorang boleh marah kepada dirinya sendiri, dengan orang di sekelilingnya atau dengan keadaan yang abstrak. Dia tidak merasa bahawa dia siap untuk apa yang telah terjadi, jadi dia menjadi marah: dia marah dengan orang lain, dengan benda-benda di sekelilingnya, ahli keluarga, teman, Tuhan, kegiatannya. Sebenarnya, mangsa keadaan mempunyai pemahaman tentang tidak bersalah orang lain, tetapi menjadi mustahil untuk menyelesaikannya. Tahap kemarahan adalah proses peribadi semata-mata dan bersifat individu untuk semua orang. Selama tahap ini, penting untuk tidak menilai atau memprovokasi pertengkaran, ingat bahawa penyebab kemarahan seseorang adalah kesedihan, dan bahawa tingkah laku ini adalah fenomena sementara, diikuti oleh tahap berikutnya..

Tahap tiga: penawaran

Tempoh penawaran (atau perundingan) adalah usaha untuk merundingkan nasib yang lebih baik dengan nasib. Tahap tawar-menawar dengan nasib dapat ditelusuri oleh saudara-mara orang yang sakit, yang masih memiliki harapan untuk pemulihan orang yang disayangi, dan mereka berusaha sedaya upaya untuk ini - mereka memberi rasuah kepada doktor, mulai pergi ke gereja, dan melakukan kerja amal.
Manifestasi ciri tahap ini bukan hanya meningkatkan keagamaan, tetapi juga, sebagai contoh, amalan fanatik pemikiran positif. Optimisme dan pemikiran positif sebagai kaedah sokongan tidak buruk, tetapi tanpa penyesuaian terhadap realiti di sekitarnya, mereka dapat mengembalikan kita ke tahap pertama penolakan, dan ini adalah perangkap utama mereka. Realiti selalu lebih kuat daripada khayalan. Dan anda mesti mengucapkan selamat tinggal kepada mereka cepat atau lambat. Apabila usaha putus asa untuk mencapai kesepakatan tidak membawa kepada apa-apa, tahap yang sangat sukar berikutnya akan bermula..

Tahap keempat - kemurungan

Depresi adalah jatuh ke dalam jurang, seperti yang dialami oleh orang yang menderita. Sebenarnya, ia adalah kejatuhan ke bawah. Dan ini bukan perkara yang sama, yang akan kita bincangkan seterusnya. Seseorang "menyerah", dia berhenti berharap, mencari makna hidup, berjuang untuk masa depan. Sekiranya pada tahap ini insomnia berlaku dan penolakan sepenuhnya untuk makan, jika tidak ada kekuatan untuk bangun dari tidur selama beberapa hari dan peningkatan keadaan tidak dijangka, anda perlu berjumpa pakar, kerana kemurungan adalah keadaan berbahaya, yang dapat berkembang menjadi kemerosotan yang teruk. sehingga membunuh diri.

Namun, dalam keadaan terkejut, kemurungan adalah tindak balas mental yang normal terhadap perubahan dalam kehidupan. Ini adalah sejenis selamat tinggal seperti dulu, menolak dari bawah sehingga memungkinkan untuk memasuki tahap akhir dari proses yang sukar ini..

Tahap lima: pendamaian

Pengiktirafan realiti baru sebagai sesuatu yang diberikan. Pada masa ini, kehidupan baru bermula, yang tidak akan sama lagi. Pada peringkat akhir, seseorang dapat mengalami kelegaan. Dia mengakui bahawa kesedihan berlaku dalam hidup, setuju untuk menyelesaikannya dan terus dalam perjalanannya. Penerimaan adalah tahap terakhir, akhir penderitaan dan penderitaan. Secara tiba-tiba menjadikannya sangat sukar untuk menyedari kesedihan selepas itu. Selalunya berkembang sehingga kekuatan untuk menerima keadaan sama sekali tidak ada. Pada saat yang sama, tidak perlu menunjukkan keberanian, karena sebagai hasilnya, Anda harus tunduk pada nasib dan keadaan, biarkan semuanya melalui diri sendiri dan dapatkan kedamaian.

Setiap orang mempunyai pengalaman khusus dari tahap-tahap ini, dan kebetulan tahap-tahap tersebut tidak berlalu mengikut urutan yang ditentukan. Tempoh tertentu mungkin hanya memakan waktu setengah jam, hilang sama sekali, atau diusahakan untuk waktu yang sangat lama. Perkara-perkara ini berlaku secara individu. Tidak setiap orang dapat melalui semua lima tahap penerimaan yang tidak dapat dielakkan. Tahap kelima sangat peribadi dan istimewa, kerana tidak ada yang dapat menyelamatkan seseorang dari penderitaan, kecuali dirinya sendiri. Orang lain mungkin menyokong dalam tempoh yang sukar, tetapi mereka tidak memahami sepenuhnya perasaan dan emosi orang lain..

5 tahap penerimaan yang tidak dapat dielakkan adalah pengalaman dan pengalaman peribadi semata-mata yang mengubah keperibadian: sama ada mematahkannya, meninggalkannya selamanya dalam salah satu tahap, atau menjadikannya lebih kuat.

Penolakan, kemarahan, tawar-menawar, kemurungan dan penerimaan dalam psikologi

Setiap individu lambat laun harus menghadapi situasi hidup yang sukar (kehilangan orang yang disayangi, perceraian yang sukar, penyakit yang serius, krisis kewangan), yang tidak dapat diubah, hanya tinggal menerima mereka sebagai perkara yang tidak dapat dielakkan dan belajar untuk hidup bersama mereka.

5 peringkat penerimaan yang tidak dapat dielakkan

Untuk sekian lama, psikiatri telah menggunakan kaedah doktor Amerika Elizabeth Ross 5 peringkat penerimaan psikologi yang tidak dapat dielakkan yang membolehkan anda mengatasi krisis kehidupan dengan berkesan. Pada mulanya, teknik ini dikembangkan untuk menolong orang yang menderita penyakit maut atau mereka yang terselamat dari kematian orang yang disayangi, maka kaedah ini mulai digunakan dalam kasus yang lebih ringan..

Idea kaedah 5 peringkat kemurungan adalah bahawa individu yang dalam perjalanan untuk menangani krisis harus melalui lima tahap: kemarahan penolakan menawar penerimaan kemurungan. Pakar percaya bahawa setiap peringkat harus berlangsung sekitar 2 bulan. Sekiranya anda mengecualikan tahap apa pun, maka keberkesanan kaedahnya akan berkurang, dan seseorang tidak dapat menjalani kehidupan sepenuhnya..

Peringkat pertama adalah penolakan dari apa yang berlaku

Tahap rawatan wajib pertama adalah penolakan yang tidak dapat dielakkan, yang merupakan reaksi semula jadi manusia terhadap kejutan yang telah berlaku. Sebagai peraturan, berita buruk mula-mula menimbulkan kejutan, kemudian - keinginan yang tidak disadari untuk mengasingkan diri dari masalah yang timbul ("jika saya tidak mempercayai sesuatu, maka ini tidak wujud"), iaitu, untuk menafikan adanya fenomena negatif. Serentak dengan penolakan, ketakutan muncul, yang dapat menundukkan keperibadian sepenuhnya. Pada peringkat ini, orang yang sakit parah enggan mempercayai maklumat yang mereka dengar dan menjalani pemeriksaan yang sama oleh doktor yang berlainan, dengan harapan diagnosis mereka salah. Orang dengan pergolakan hidup yang lain berusaha mengekalkan khayalan bahawa semuanya berjalan lancar dalam kehidupan. Tahap ini berlalu dengan cepat, memberi jalan ke tahap kemarahan, tetapi emosi seram tetap ada.

Fasa kedua - kemarahan

Setelah menyedari realiti peristiwa yang berlaku, individu itu mula mengalami tahap kedua - kemarahan. Tahap ini dianggap salah satu yang paling sukar di antara 5 peringkat psikologi untuk menerima masalah dan memakan banyak usaha mental dan fizikal..

Biasanya pada tahap ini, seseorang mula mencurahkan kemarahan yang terkumpul di persekitarannya: orang yang sakit marah kepada orang yang sihat atau orang yang hanya bertanya tentang keadaannya, yang telah menderita kehilangan orang yang disayangi - pada mereka yang tidak menghadapi masalah seperti itu, dan sebagainya..

Penting! Sebilangan orang yang mempunyai kehendak yang kuat atau menerapkan peraturan kesopanan dengan tegas menyembunyikan kemarahan dan pencerobohan mereka dari semua orang, sehingga tidak membiarkan diri mereka melalui tahap ini..

Emosi perlu ditumpahkan

Tahap kemarahan dapat terserlah dalam:

  • mencari punca kejadian;
  • pembodohan diri;
  • mengadu nasib, Tuhan, orang-orang yang membiarkan kejadian negatif berlaku;
  • penggunaan ubat alkohol atau narkotik;
  • pencerobohan automatik dan kemarahan kepada semua orang di sekitar;
  • membahayakan orang lain (jika seseorang mempunyai jiwa yang tidak stabil).

Perkara yang paling penting dalam proses mengatasi tahap ini adalah tidak menyebabkan kerosakan yang tidak dapat diperbaiki pada hubungan dalam masyarakat..

Dua tahap pertama dalam psikologi dianggap perlu dalam proses mengatasi krisis.

Peringkat ketiga - tawar-menawar

Selepas fasa kemarahan dan pencerobohan, tahap tawar-menawar bermula. Nampaknya seseorang dapat menyelesaikan semua masalah dengan mudah jika anda mula bertindak dengan betul dan tegas. Sekiranya krisis diprovokasi oleh perpecahan, maka usaha aktif dilakukan untuk memulihkan hubungan lama (perjumpaan "rawak" diatur, pemerasan oleh anak-anak atau perkara penting lain bermula, dan seterusnya), tetapi setiap percubaan tersebut membawa lebih banyak kekecewaan dan kejutan..

Manifestasi khas fasa tawar-menawar:

  • berpaling kepada Tuhan, memohon obsesif untuk hasil yang berjaya;
  • melawat peramal dan psikik untuk mencari pertolongan;
  • pencarian tanda-tanda nasib dan kepercayaan yang kuat terhadap pertanda dan takhayul;
  • kekecewaan dalam kaedah rawatan tradisional dan pencarian kaedah alternatif;
  • gabungan aktiviti yang saling eksklusif (mengunjungi gereja dan melawat peramal).

Pada tahap ini, seseorang tidak selalu menilai tindakannya dengan waras dan tidak dapat mendengar nasihat yang munasabah dari orang lain.

Tahap keempat - kemurungan

Ini adalah fasa yang paling sukar dan berlarutan dari semua 5 tahap penolakan, kemarahan, tawar-menawar, kemurungan, penerimaan. Pada peringkat ini, pertolongan orang di sekitar anda atau bahkan ahli psikologi sangat penting. Menurut penyelidikan, kira-kira 70% orang yang melalui tahap ini, mengakui pemikiran bunuh diri, sekitar 15% dari mereka sebenarnya boleh membunuh diri..

Manifestasi umum tahap kemurungan:

  • kekecewaan dalam diri dan kehidupan secara umum;
  • kesedaran tentang sia-sia usaha yang dilakukan;
  • tenggelam dalam dunia kesedihan dan penyesalan;
  • pemikiran dan kecenderungan bunuh diri atau masokistik;
  • pembodohan diri;
  • melarikan diri dari kenyataan dengan bantuan ubat alkohol atau narkotik;
  • penaakulan sinis;
  • keengganan untuk berkomunikasi dengan orang lain;
  • keinginan untuk menghabiskan semua masa anda di bawah selimut;
  • perubahan mood yang kerap (dari sikap tidak peduli hingga peningkatan yang tajam).

Tahap ini dapat disebut titik balik dalam proses mengatasi krisis hidup: ada yang menemukan kekuatan untuk keluar dari kemurungan dan melangkah ke tahap berikutnya, yang lain tetap berada di tahap ini selama bertahun-tahun. Mereka mengalami musibah mereka berulang-ulang kali, tidak membiarkan diri mereka melepaskan keadaan, tidak menganggap perlu untuk membangun kembali kehidupan yang penuh dalam masyarakat..

Para pakar percaya bahawa tempoh kemurungan harus menjadi yang paling lama, kerana pada tahap ini individu tersebut secara dalaman mengitar semula situasi krisisnya dan mulai menerima hal yang tidak dapat dielakkan..

Penting! Dipercayai bahawa tahap ini tidak boleh berlangsung lebih dari beberapa bulan..

Jatuh dalam kemurungan yang berpanjangan penuh dengan kemunculan penyakit sistem mental dan saraf yang teruk. Oleh itu, adalah lebih baik bagi seseorang individu untuk melalui tahap ini di bawah pengawasan pakar..

Peringkat Lima - Menerima Yang Tidak Dapat Dielakkan

Untuk kembali ke kehidupan penuh setelah tahap kemurungan, seseorang harus menerima yang tidak dapat dielakkan, iaitu melalui tahap kelima dari kaedah Dr. E. Ross. Pada peringkat ini, pertolongan tidak mungkin dilakukan. Seseorang mesti menerima yang tidak dapat dielakkan sendiri.

Selalunya, setelah melalui tempoh sebelumnya, seseorang dibiarkan tanpa kekuatan moral dan fizikal dan menganggap kematian sebagai pembebasan dari siksaan. Bersedia untuk pergi ke dunia lain atau memahami keadaan, orang:

  • minta ampun dari orang yang tersayang;
  • maafkan penghinaan kepada orang lain;
  • menganalisis kehidupan mereka dan menjadikan semua kebaikan yang telah mereka lakukan dalam hidup;
  • berehat dan mula bergembira pada setiap minit mereka hidup;
  • menyemak semula dan memikirkan semula nilai kehidupan masa lalu.

Tempoh tahap ini adalah individu, tidak ada pakar yang dapat meramalkan berapa lama setiap individu dapat memahami apa yang berlaku, tahap kerendahan hati yang diperlukan, dan dia dapat menemukan kekuatan mental dan fizikal dalam dirinya untuk kemudian hari.

Diyakini bahawa seseorang dapat menyesuaikan diri dengan keadaan yang ada hanya apabila dia bersedia secara dalaman untuk itu. Mungkin kerana kurangnya kesediaan untuk menerima, beberapa individu berlama-lama selama bertahun-tahun pada tahap kemurungan dan tidak kembali ke kehidupan sebelumnya. Sebilangan pakar berpendapat bahawa apa yang disebut sebagai sauh atau rasa tanggungjawab terhadap seseorang: kanak-kanak, binatang peliharaan, atau sesuatu yang memerlukan perhatian hanya orang ini membantu pesakit untuk mencapai tahap penerimaan..

Baru-baru ini, teknik E. Ross telah tersebar luas dalam praktik psikologi dan psikoterapis, kerana tahap-tahap kemurungan, penolakan penerimaan sangat berkesan untuk mengatasi situasi krisis yang sukar. Sebilangan pakar, berdasarkan pengalaman dan pemerhatian mereka sendiri, membuat beberapa penyesuaian terhadapnya..

Berapa tahap penerimaan kematian seseorang

Kematian orang yang disayangi adalah faktor trauma yang membuat anda merasa sakit, putus asa dan menderita. Perasaan ini akan sama kuat pada saat itu, dan ketika meninggalkan dunia ini diharapkan, dan pada saat ketika kematian tiba-tiba terjadi. Seseorang yang mengalami kematian orang tersayang sering kali tidak dapat memahami bagaimana menangani perasaan yang melambung tinggi. Untuk mengetahui apa yang harus dilakukan dengan trauma penderitaan, adalah perlu untuk memahami bahawa sesiapa sahaja dalam keadaan ini melalui 5 peringkat untuk menerima kematian. Pengetahuan ini akan membantu anda memahami ketika penderitaan itu wajar dan mencukupi, dan ketika masalah timbul dan diperlukan bantuan psikoterapi..

Tahap menerima yang tidak dapat dielakkan dalam psikologi

Dalam psikologi, terdapat 5 peringkat menerima kematian:

  • Tahap 1 - penolakan;
  • Tahap 2 - kemarahan;
  • Tahap 3 - tawar-menawar;
  • Tahap 4 - kemurungan;
  • Tahap 5 - penerimaan.

Mana-mana orang yang bersedih melalui tahap kesedaran kematian ini. Proses yang berlaku semasa penerimaan kesedihan sangat menyakitkan dan menyebabkan banyak penderitaan bagi mereka yang kehilangan orang yang disayangi. Seseorang yang mengetahui keberangkatannya akan melalui tahap yang sama. Hanya mereka yang bergerak berbeza dan memerlukan lebih banyak pemahaman dan sokongan daripada bantuan pakar..

Lima Langkah Menerima Sepenuhnya Yang Tidak Dapat Dielakkan

Tahap pertama: kejutan, penolakan

Penolakan adalah langkah pertama untuk menyedari kerugian. Sikap terhadap kematian di kalangan orang-orang dalam budaya Eropah adalah negatif: orang sangat sukar untuk menahan perpisahan yang tidak dapat dielakkan dengan orang yang disayangi. Dan tahap pertama secara serentak menjadi salah satu manifestasi yang paling terang dan tidak dapat dilihat.

Tujuan tahap ini: untuk menerima hakikat kematian seseorang, perkara yang tidak dapat dipulihkan.

Beberapa tanda yang menjadi ciri tahap penerimaan pertama:

  • Mati rasa emosi - penyakit yang meragut nyawa seseorang dianggap masih mungkin untuk disembuhkan, dan penghidapnya tidak sepenuhnya merasakan keadaan yang tidak dapat dielakkan;
  • Sensual "mencairkan" - fakta kematian sudah diakui tidak dapat dielakkan, tetapi akal mencari gerakan yang akan menyelamatkan seseorang dari trauma psikologi.
  • Perendaman emosi - tidak ada mekanisme pelindung otak yang menghidupkan si mati dan kesedaran tentang kematian dengan penolakannya menghasilkan reaksi yang ganas - air mata dan jeritan. Sebilangan individu yang sensitif bahkan mungkin cuba membunuh diri untuk berkongsi kesedihan dengan si mati. Oleh itu, perlu sangat memperhatikan orang-orang seperti itu..

Tahap dua: kemarahan dan pencerobohan

Tujuan kemarahan: menyelesaikan perasaan negatif yang berkaitan dengan pemergian orang yang disayangi

Tahap kedua menerima kematian dicirikan oleh manifestasi berikut:

  • Gagal memahami mengapa keadaan ini berlaku kepada mereka - kematian dianggap sebagai hukuman mati. Sukar untuk memahami dan menerima mengapa langkah ini digunakan khusus untuk orang yang menderita. Oleh itu, kemarahan dan penolakan akan hakikat kerugian;
  • Unjuran perasaan negatifnya pada orang di sekelilingnya - sehingga perasaan negatif dapat keluar, seseorang sering memproyeksikannya kepada orang dan objek di sekelilingnya. Ini hanya mekanisme pelindung yang dirancang untuk memelihara integriti kesedaran dan mereka yang berada di sekitarnya harus memahami ciri ini;
  • Kehilangan iman - orang percaya pada masa ini sering kali meninggalkan kepercayaan mereka dan mengadu tentang ketidakadilan sejagat. Kurangnya pemahaman mengenai sebab-sebab peristiwa ini menyebabkan pemergian dari kepercayaan agama;
  • Kehilangan kepercayaan terhadap kepentingan hidup itu sendiri - memerhatikan seberapa cepat kehidupan dapat berakhir, menyebabkan hilangnya pemahaman tentang keperluan untuk mengatur kehidupan itu sendiri: kerja, masa lapang, hubungan interpersonal. Semuanya menjadi pudar dan kelabu. Ini adalah bagaimana tahap kedua menerima kematian berakhir..

Peringkat ketiga - tawar-menawar

Tujuan langkah ini: untuk mencuba terakhir kali untuk mengelakkan perkara yang tidak dapat dielakkan dan untuk mencegah penyebab penderitaan..

Perdagangan dicirikan oleh ciri-ciri berikut:

  • Rasa bersalah sendiri - seseorang merasakan bahawa dia tidak melakukan cukup untuk membantu menjaga orang yang disayangi di dunia ini. Pemikiran ini menghalang anda daripada tidur, makan dan melakukan aktiviti seharian. Ini adalah perasaan yang menyeluruh;
  • Pencarian sumber yang boleh menjadi barang pertukaran kehidupan si mati - selalunya seorang wanita yang kehilangan kekasihnya ketika ini berfikir: "seandainya saja saya dapat mengembalikannya, saya akan meninggalkan pekerjaan saya, saya akan bersamanya, dan tidak seperti itu berlaku". Fikiran ini mengunjungi mana-mana orang pada tahap penerimaan ini;
  • Kemarahan pada orang tersayang yang telah meninggal dunia;
  • Marah pada orang lain.

Tahap keempat - kemurungan

Tujuan peringkat ini: belajar hidup tanpa si mati.

Ciri-ciri yang wujud dalam tahap ini:

  • Kesedaran mengenai kekosongan dalam kehidupan yang berlaku setelah kematian orang yang disayangi - kematian mengubah cara hidup sepenuhnya, dan perlu belajar bagaimana mengisi kekosongan yang terbentuk akibat kehilangannya;
  • Kehilangan sumber daya fizikal untuk meneruskan kehidupan biasa - kekuatan telah meninggalkan seseorang, dia tidak mahu maju, ada keinginan yang tidak tertahankan untuk memperbaiki dirinya di tahap di mana ia baik dan selesa;
  • Keupayaan untuk belajar melihat sesuatu dengan cara yang baru;
  • Kenangan peristiwa yang sering berlaku dengan si mati adalah usaha terakhir untuk menyelesaikan emosi yang berkaitan dengan kematian. Kesedihan ringan mampu mengembalikan sedikit warna dalam kehidupan orang yang sedang bersedih.

Peringkat Lima - Menerima Yang Tidak Dapat Dielakkan

Tujuan tahap ini: perkembangan lengkap perasaan yang berkaitan dengan kematian dan penerimaan fakta ini.

Ciri-ciri utama tahap ini:

  • Kesedaran sepenuhnya mengenai peristiwa yang tidak dapat dielakkan dan penerimaannya;
  • Mengakhiri perasaan negatif akut yang berkaitan dengan kematian;
  • Kembalinya keinginan untuk hidup dan mencipta;
  • Kerendahan hati dan membuat keputusan untuk kembali ke irama kehidupan yang biasa.

Pada tahap ini, mekanisme pelindung keperibadian menghentikan aktiviti mereka, kerana kesedaran secara beransur-ansur kembali ke mod fungsi yang biasa.

Bagaimana Mengetahui Bila Anda Bersedih Terlalu Lama

Kesedihan merangkumi semua 5 tahap penerimaan psikologi, bersama-sama dengan dua lagi - antara tawar-menawar dan kemurungan, tahap rasa bersalah dimasukkan, dan setelah penerimaan, kebangkitan mengikuti. Perasaan ini adalah semula jadi dan membantu untuk menyedari dan menerima hakikat kerugian sepenuhnya. Walau bagaimanapun, terdapat keadaan patologi yang mencirikan kesedihan yang berpanjangan..

Tanda-tanda bahawa kesedihan telah berlangsung terlalu lama:

  • Perasaan negatif tidak kehilangan intensiti untuk masa yang lama;
  • Pemikiran mengenai si mati dikejar di mana-mana dan di mana-mana sahaja, halusinasi dalam gambaran si mati adalah mungkin;
  • Ketidakupayaan untuk menyedari hakikat kematian yang tidak dapat dielakkan;
  • Keperluan untuk sentiasa berada di tempat-tempat yang ikonik dalam hubungan dengan si mati, keraguan tanpa henti untuk perkara-perkara milik orang yang meninggal;
  • Menghadiri pemikiran mengenai pemergian sukarela dari kehidupan ini;
  • Kelambatan motor, gangguan koordinasi pergerakan dan perhatian;
  • Setelah sekian lama, kekosongan dalam jiwa tetap ada dan kehidupan tidak mendapat kembali kepentingannya sebelumnya.

Tanda-tanda ini sangat mengganggu. Menurut teori psikologi Gestalt, corak tingkah laku (dalam kes ini, hakikat menerima kematian orang yang disayangi) tidak lengkap, jadi pengembalian kepada perasaan ketabahan hidup sebelumnya adalah mustahil.

Tanda-tanda yang menjadi isyarat untuk daya tarikan yang sangat diperlukan untuk psikoterapi:

  • Insomnia
  • Kesedihan
  • Serangan panik
  • Keresahan
  • Kerengsaan
  • Kerosakan.

Urutan untuk keluar dari rasa kecewa

Tanda pertama yang memberi isyarat bahawa penderita telah mulai membebaskan diri dari kesedihan adalah kesempatan untuk bersuara, berkongsi perasaannya. Menyuarakan perasaan anda dengan kuat membolehkan anda melepaskan pemikiran ini secara simbolik dan menyelesaikan emosi yang berkaitan dengannya.

Kemudian, orang yang telah kehilangan kemampuan untuk berehat, melepaskan pengalaman negatif dan belajar menguruskan perasaan mereka untuk mati. Langkah ketiga adalah kemampuan untuk beralih dari pemikiran kematian ke perkara positif yang lain yang membantu seseorang bergerak. Tahap keempat melambangkan pengembalian sumber daya ke keberadaan mereka sebelumnya, penyelarasan keadaan emosi dan kemampuan untuk hidup seperti sebelumnya dengan kegembiraan dan masalah anda.

Kematian adalah bahagian penting dalam kehidupan. Kesedarannya membawa banyak penderitaan dan penderitaan kepada orang yang terpaksa menghadapinya. Namun, pengalaman masa lalu dapat memberi banyak pengajaran, misalnya, menghargai kehidupan dan momen istimewa, memberi kasih sayang kepada orang yang anda sayangi. Orang yang hilang selama-lamanya tidak dapat dikembalikan, tetapi kita harus ingat bahawa hidup terus berjalan.