TAHAP EMOSI PEMBAKARAN

Organisasi penjagaan paliatif di hospital dan di rumah.

Kehilangan, kematian dan kesedihan.

PEMBANGKANG:

SHAMINA NATALIA ANATOLIEVNA,

PRESTASI KERJA PM GURU

MENGIKUT PROFESI

JURURAWAT AUXILIARY

PENJAGAAN PESAKIT

CABARAN NABEREZHNYE

TAHUN

BLOK MAKLUMAT TEORI

GLOSARI TERMA

SAKITIni adalah sensasi sensasi dan emosi yang tidak menyenangkan pada seseorang yang disebabkan oleh kerosakan tisu sebenar atau berpotensi.
Penyinaran sensasi kesakitanPenyebaran kesakitan di luar fokus patologi.
GUNUNGTindak balas emosi terhadap kehilangan atau pemisahan yang melalui beberapa peringkat
KECEDERAANSuasana suram, tenang.
KUALITI KEHIDUPANSatu set parameter yang mengukur perjalanan hidup dengan penilaian kepuasan terhadap keadaan fizikal, kesejahteraan psikologi, hubungan sosial dan kemampuan fungsional tubuh semasa perkembangan penyakit dan rawatannya.
RAWATAN PALIATIFRawatan yang bermula apabila semua rawatan lain tidak berkesan dan penyakit ini tidak bertindak balas terhadap rawatan.
NEGERI TERMINALTahap kematian badan (preagony, penderitaan, kematian klinikal).
HOSPISInstitusi perubatan khusus untuk pesakit yang ditakdirkan, di mana bantuan perubatan, psikologi dan sosial yang komprehensif disediakan.
EmpatiKeupayaan untuk menguji perasaannya terhadap orang lain, untuk berempati. Keupayaan untuk "merasakan" ke arah orang lain, untuk menangkap keadaan dalamannya, untuk melihat dunia melalui matanya dari sudut pandangannya.
THANATOLOGICabang perubatan yang mengkaji masalah yang berkaitan dengan mekanisme proses kematian, perubahan klinikal, biokimia dan morfologi yang dihasilkan dalam tubuh.
TERMINALTerhad

TAHAP EMOSI PEMBAKARAN

Selalunya terdapat pesakit yang tidak dapat disembuhkan di jabatan rawatan hospital. Apabila kematian tiba-tiba hampir dan tidak dapat dielakkan, sukar untuk menemuinya. Seseorang yang mengetahui bahawa dia sakit tanpa putus asa, ubat itu tidak berdaya, dan dia akan mati, mengalami pelbagai reaksi psikologi, yang disebut sebagai tahap kesedihan emosi.

Dr. Elizabeth Kubler-Ross, berdasarkan kajiannya selama bertahun-tahun, telah mengenal pasti 5 peringkat emosi yang dilalui seseorang sejak dia menerima berita yang membawa maut..

Tahap pertama: tahap penolakan - keengganan untuk melihat fakta tentang tidak dapat dielakkan kematian yang akan berlaku (perselisihan dan kesendirian). Sebilangan besar orang yang sakit mengalami kejutan psikologi pada diagnosis penyakit yang tidak dapat disembuhkan, terutamanya jika kehilangannya tiba-tiba. Kejutan membawa kepada penolakan (Ini tidak mungkin!).

Ini berlaku dengan mereka yang segera mengetahui kebenarannya, dan dengan mereka yang meneka mengenainya secara beransur-ansur..

Tahap kedua: tahap kemarahan - kemarahan, protes, pencerobohan, yang dapat ditujukan terhadap orang yang sakit sendiri (bunuh diri) atau, yang berlaku lebih kerap, terhadap dunia di sekelilingnya (saudara dan rakan, kakitangan penyayang). Ini adalah masa kebencian, kebencian dan dengki.

Di sebalik semua ini adalah pertanyaan: “Mengapa saya? »Pada tahap ini, keluarga dan pengasuh mengalami kesulitan dengan orang yang sakit, kerana kemarahan mereka dicurahkan tanpa alasan yang jelas dan ke semua arah. Tetapi pesakit harus dirawat dengan pemahaman, diberi waktu dan perhatian, dan dia segera menjadi lebih tenang dan kurang menuntut..

Tahap ketiga: perundingan dengan takdir, termasuk berpaling kepada Tuhan. Pada tahap pertama, pesakit tidak dapat mengakui apa yang terjadi, pada tahap kedua, dia bertengkar dengan Tuhan dan dengan dunia, dan pada tahap ketiga dia berusaha menunda yang tidak dapat dielakkan..

Tingkah laku pesakit menyerupai tingkah laku seorang anak yang pada awalnya bersikeras atas desakannya sendiri, dan kemudian, setelah tidak menerima apa yang diinginkannya, dia bertanya dengan sopan, sambil berjanji untuk taat: "Tuhan, jika engkau tidak memberiku kehidupan abadi di bumi dan semua kemarahanku tidak mengubah keputusanMu, maka mungkin anda akan mengabulkan permintaan saya ".

Keinginan utama orang yang sakit parah hampir selalu merupakan lanjutan hidup, dan sekurang-kurangnya beberapa hari tanpa rasa sakit dan penderitaan.

Tahap Keempat: Kemurungan (kesedihan yang mendalam kerana kehilangan nyawa anda sendiri). Rasa kebas, penerimaan tegas terhadap apa yang berlaku, kemarahan dan kemarahan segera memberi jalan kepada rasa ngeri pada yang hilang.

Tanda-tanda kemurungan:

- mood buruk berterusan;

- kehilangan minat terhadap alam sekitar;

- perasaan bersalah dan rendah diri;

- putus asa dan putus asa;

- mencuba bunuh diri atau pemikiran bunuh diri yang berterusan.

Kerugian itu sendiri dapat dinyatakan dengan cara yang berbeza: seperti kesedihan terhadap kesihatan yang hilang, tentang keluarga yang berubah, anak-anak, dan lain-lain, dan sebagai kesakitan yang besar kerana seseorang sedang bersiap untuk mengucapkan selamat tinggal kepada dunia..

Dalam tempoh ini, anda perlu membiarkan orang itu bersuara. Mengucurkan jiwanya, dia akan segera memenuhi nasibnya dan akan berterima kasih kepada mereka yang, dalam tahap kemurungan ini, dengan tenang tetap bersamanya, tidak mengulangi bahawa tidak perlu bersedih dan tidak berusaha untuk menghiburkannya. Ramai yang tertekan memerlukan kehadiran dan sokongan seorang imam..

Peringkat kelima: tahap kerendahan hati - persetujuan, kerendahan hati terakhir dan penerimaan kematian. Orang yang mati keletihan, sangat lemah dan tidur atau tidur lama. Mimpi ini berbeza dengan tidur pada masa kemurungan, sekarang ini bukan jeda antara serangan kesakitan, bukan keinginan untuk menjauh dari apa yang berlaku dan tidak berehat.

Seseorang yang sakit ingin tetap tenang, lingkaran minatnya menjadi lebih sempit, dia menerima pengunjung tanpa kegembiraan dan menjadi pendiam. Pada peringkat ini, keluarga memerlukan lebih banyak pertolongan, sokongan dan pemahaman daripada pesakit itu sendiri.

Masa yang diperlukan seseorang untuk melalui semua peringkat ini adalah individu semata-mata. Selalunya reaksi ini muncul dalam urutan yang berbeza dan sebahagiannya boleh berlaku secara serentak. Kadang-kadang kerendahan hati memberi jalan kepada penolakan..

Adalah sangat penting untuk mengenali pada tahap mana pesakit pada masa ini untuk memberi pertolongan yang sesuai kepadanya..

PRINSIP PENJAGAAN PESAKIT DALAM KEADAAN HOSPICE

Pada tahun 1981, Persatuan Perubatan Dunia mengadopsi Deklarasi Lisbon - sebuah badan hak asasi antarabangsa, di antaranya diisytiharkan hak manusia untuk mati dengan martabat.

Doktor menyedari bahawa orang yang berada di ambang kematian tidak memerlukan bantuan perubatan, tetapi disiplin perubatan bebas yang memerlukan latihan dan sikap khusus terhadap pesakit. Penyakit ini dapat mencapai tahap ketika terapi kuratif tidak berdaya dan hanya rawatan paliatif yang mungkin dilakukan.

Sebelumnya, mereka mati di rumah, tetapi sangat sukar untuk merawat pesakit seperti itu, dan ini tidak selalu mungkin..

Sukar bagi semua orang - baik untuk mereka yang mati dan saudara mereka. Kedua-dua mereka dan yang lain menderita kesakitan yang tidak tertahankan: beberapa dari fizikal, yang lain, melihat mati pucuk mereka sendiri, dari moral.

Hospital adalah institusi perubatan di mana doktor dan jururawat melakukan langkah-langkah untuk menghilangkan penderitaan fizikal dan mental dari orang yang sakit parah. Pesakit hospital diberi sokongan psikologi dan perubatan.

Matlamat hospital adalah untuk membolehkan orang yang sakit mati dengan aman dan tanpa penderitaan; untuk membawa keluarganya, mengalami penderitaan, kelegaan mental.

Rumah sakit moden pertama didirikan di England oleh Dr Cecilia Saunders pada tahun 1967. Hari ini negara ini mempunyai rangkaian hospital di seluruh negara..

Sejak awal 1980-an, idea-idea gerakan hospis mula tersebar ke seluruh dunia dan mula muncul di Rusia..

Pergerakan rumah sakit didasarkan pada prinsip perubatan paliatif (ubat untuk pemeliharaan kesihatan sementara dan penghilang rasa sakit).

Penjagaan paliatif adalah arah aktiviti perubatan dan sosial, yang bertujuan untuk meningkatkan kualiti hidup pesakit yang tidak dapat disembuhkan dan keluarganya dengan mencegah dan mengurangkan penderitaan mereka melalui pengesanan awal, penilaian yang teliti dan melegakan kesakitan dan gejala lain - fizikal, psikologi dan rohani.

Semua pasukan hospital sedang mengembangkan prinsip yang disokong oleh Pertubuhan Kesihatan Sedunia:

ü menyetujui hidup dan menganggap kematian sebagai proses biasa;

ü tidak mempercepat atau memperlahankan kematian;

ü memberikan aspek psikologi dan penjagaan harian pesakit;

ü Memberi kelegaan dari kesakitan dan gejala mengganggu lain;

ü menawarkan sistem sokongan untuk membantu pesakit menjalani kehidupan yang aktif hingga akhir;

ü menawarkan sistem sokongan untuk membantu keluarga mengatasi kesulitan semasa sakit saudara, dan juga setelah kematiannya.

Pelbagai pesakit yang memerlukan rawatan paliatif:

- pesakit dengan tumor malignan

- pesakit dengan kekurangan kardiovaskular yang tidak dapat dipulihkan

- pesakit dengan kegagalan buah pinggang yang tidak dapat dipulihkan

- pesakit dengan kegagalan hati yang tidak dapat dipulihkan

- pesakit dengan kerosakan otak yang tidak dapat dipulihkan yang teruk

Keperluan orang yang mati, keluarga dan orang tersayang

Bagi orang yang sakit parah dan mati, pemerhatian berterusan diperlukan siang dan malam, kerana pada bila-bila masa keadaan orang sakit boleh merosot atau kematian mungkin berlaku.

Mana-mana pesakit mengharapkan, pertama, kecekapan perubatan, dan kedua, hubungan manusia kita dengannya.

Untuk memberikan rawatan dan perawatan paliatif, keperluan pesakit yang mati harus dipertimbangkan:

ü kawalan yang baik terhadap manifestasi penyakit (untuk memantau penampilan pesakit, pernafasan, nadi, tekanan darah dan fungsi fisiologi);

ü perasaan selamat (jika boleh, jangan biarkan pesakit bersendirian);

ü keinginan untuk merasa diperlukan dan tidak menjadi beban bagi sesiapa sahaja;

ü komunikasi manusia (hubungan) kebajikan;

ü peluang untuk membincangkan proses kematian;

ü peluang untuk mengambil bahagian dalam keputusan (harga diri);

ü berhasrat, walaupun ada mood, untuk difahami.

5 peringkat berkabung

Kuliah

RANCANGAN Kuliah

Topik 3.14. "Menjaga kematian.

Kuliah.

Kematian, kehilangan, kesedihan

Topik 3.14. Menjaga kematian.

LITERATUR

Utama:

1. Mukhina S.A., Tarnovskaya I.I. Panduan praktikal untuk subjek "Asas Kejururawatan": buku teks. - Edisi ke-2, Disemak. Dan tambah. - M.: GEOTAR-Media 2013.512s: sakit. - 457-496s.

2. Ceramah oleh guru.

Tambahan:

1. Usenko L.V., Tsarev A.V. Panduan praktikal "Resusitasi kardiopulmonari dan serebrum" Kementerian Kesihatan Ukraine, AMSU, Akademi Perubatan Negeri Dnepropetrovsk. Jabatan Anestesiologi dan Rawatan Rapi.

· Manual pengajaran mengenai "Asas Kejururawatan" untuk pelajar lwn 1.2 di bawah pengawasan A. Shpirna, Moscow, VUNMTS 2003 668-688s.

· Sumber internet: http://gcmk.zlat-go.com/p11aa1.html;

Berita Kecemasan Kardiologi, Jilid 16, Nombor 4, Musim Sejuk 2005-2006

Marycheva N.A. Bersetuju

dalam mesyuarat CMC

Orenburg 2014.

Kematian, kehilangan, kesedihan "

Pelajar mesti mempunyai idea untuk:

tentang tahap berkabung, prinsip penjagaan pesakit dalam suasana hospital.

Pelajar harus mengetahui:

• tahap berkabung emosi;

· Prinsip penjagaan pesakit dalam keadaan hospital;

• faktor yang mempengaruhi sensasi kesakitan;

· Tahap keadaan terminal dan manifestasi klinikalnya;

Ciri etika komunikasi dengan mangsa yang selamat.

Tahap berkabung emosi.

Prinsip penjagaan pesakit dalam persekitaran hospital.

Faktor yang mempengaruhi sensasi kesakitan.

Tahap keadaan terminal dan manifestasi klinikalnya.

Pertimbangan etika untuk menangani orang-orang yang berkabung.

Pengenalan

Bagi orang yang sakit parah dan mati, pemantauan berterusan diperlukan siang dan malam, kerana pada bila-bila masa keadaan orang sakit boleh merosot atau kematian mungkin berlaku. Mana-mana pesakit mengharapkan kecekapan perubatan dan rawatan manusia.

Keperluan pesakit yang mati harus diambil kira dalam memberikan rawatan dan perawatan paliatif. Keluarga dan rakan-rakan pesakit merasa kehilangan, memerlukan rawatan semasa sakit pesakit, semasa kematiannya dan setelah kematian pesakit. Kematian adalah kejutan serius bagi keluarga dan rakan-rakan, dan oleh itu mereka harus diperlakukan dengan perhatian khusus..

Tahap berkabung emosi.

Dr. Elizabeth Kubler-Ross, berdasarkan kajiannya selama bertahun-tahun, telah mengenal pasti 5 peringkat emosi yang dilalui seseorang sejak dia menerima berita yang membawa maut..

TahapReaksi psikologi
Saya menafikan, terkejutKeengganan untuk melihat fakta tentang tidak dapat dielakkan kematian yang akan berlaku (tidak setuju dengan kesendirian, kejutan psikologi). Orang itu tidak percaya bahawa dia mempunyai penyakit yang berpotensi membawa maut. Dia mula beralih dari pakar ke pakar, memeriksa dua kali data yang diperoleh, dan membuat analisis di pelbagai klinik. Sebagai alternatif, dia mungkin mengalami reaksi kejutan dan tidak lagi pergi ke hospital..
II KemarahanTahap kedua dicirikan oleh reaksi emosi yang jelas yang ditujukan kepada: · doktor (“Mengapa mereka tidak dijumpai lebih awal?”), · Masyarakat (“Mengapa Kementerian Pertahanan melakukan begitu banyak ujian senjata nuklear di wilayah kita?”), · Kerabat (“Suami saya memaksa saya untuk melakukan pengguguran ") dan nasib (" Mengapa ini berlaku pada saya? "). Kemarahan, protes, pencerobohan mb ditujukan kepada pesakit itu sendiri (bunuh diri), tetapi lebih sering terhadap orang lain - menampakkan diri dalam rasa marah, marah dan iri hati. Pada fasa ini, anda tidak seharusnya terjebak dalam usaha menjawab soalan-soalan ini. Pesakit hanya menyatakan kemarahannya terhadap keadaan yang tidak adil..
III "Perdagangan"Tahap ketiga adalah percubaan untuk "menawar" hidup sebanyak mungkin hari dari pelbagai pihak. Rundingan dengan takdir. Pertengkaran dengan Tuhan dan Dunia, tolong panjangkan umur tanpa kesakitan dan penderitaan. Pada tahap tawar-menawar, seseorang mencari cara untuk memanjangkan umur, membuat janji dan berusaha untuk berunding dengan Tuhan, doktor, jururawat atau orang lain untuk menangguhkan penukaran atau mengurangkan rasa sakit dan penderitaan.
IV Ketakutan kemurunganKemurungan (kesedihan yang mendalam tentang kehilangan nyawa anda sendiri). Pada peringkat ini, orang itu memahami keadaannya yang serius. Tangannya jatuh dan dia berhenti melawan. Apabila tiada apa-apa tawar-menawar atau waktu hampir habis, seseorang akan disita dengan rasa putus asa. Tahap kemurungan datang. Pada tahap ini, orang yang sekarat menyesali apa yang telah hilang, tentang kematian dan perpisahan yang akan datang dari keluarga dan rakan-rakan. Dia menghindari rakan-rakannya yang biasa, telah berhenti melakukan perkara biasa, mengurung dirinya di rumah dan meratapi nasibnya. "Tidak ada jalan keluar, tinggalkan aku sendiri".
V Penerimaan, pendamaian.Tahap kelima adalah persetujuan, kerendahan hati terakhir dan penerimaan kematian. Orang yang mati keletihan, sangat lemah, dan tidur atau tidur lama. Mimpi ini berbeza dengan tidur pada masa kemurungan, sekarang ini bukan jeda antara serangan kesakitan, bukan keinginan untuk melepaskan diri dari apa yang berlaku dan tidak berehat. Seseorang yang sakit ingin tetap tenang, lingkaran minatnya menjadi lebih sempit, dia menerima pengunjung tanpa kegembiraan dan menjadi pendiam. Pada peringkat ini, keluarga memerlukan lebih banyak pertolongan, sokongan dan pemahaman daripada pesakit itu sendiri.

Prinsip penjagaan pesakit dalam persekitaran hospital.

Hospice (dari hospis Inggeris) adalah institusi perubatan di mana pesakit dengan ramalan akibat penyakit ini mendapat rawatan dan layanan yang baik.

Tujuan utama tinggal di rumah sakit adalah untuk mencerahkan hari-hari terakhir kehidupan, menghilangkan penderitaan.

Rumah sakit Rusia pertama di zaman moden dibuka pada tahun 1990 di Gereja St Peter di Lakhta, wilayah St. Petersburg. Pada tahun 1994 rumah sakit wilayah Ulyanovsk dibuka. Pada 6 Februari 2013, hospital kanak-kanak pertama dilancarkan di bandar Voronezh.

Rumah sakit Rusia moden berfungsi dengan cara yang sama seperti klinik onkologi konvensional, tetapi mereka pakar dalam membantu pesakit dalam kes-kes yang sangat sukar. Idea ini dinyatakan dalam konsep penjagaan paliatif.

"Penjagaan paliatif adalah aktiviti yang bertujuan untuk meningkatkan kualiti hidup pesakit dengan penyakit terminal dan orang yang mereka sayangi dengan mencegah dan mengurangkan penderitaan melalui pengesanan awal, penilaian yang teliti dan penghapusan kesakitan dan penderitaan fizikal, psikologi, sosial dan spiritual yang lain.".

Semua pasukan hospital sedang mengembangkan prinsip yang disokong oleh WHO:

· Bertujuan untuk menghilangkan rasa sakit dan gejala yang menyakitkan;

• menegaskan nilai kehidupan, tetapi merujuk kepada kematian sebagai fenomena semula jadi;

• tidak berusaha untuk pendekatan kematian, atau penundaannya;

· Termasuk sokongan psikologi dan rohani;

· Dengan memberi sokongan, menolong pesakit menjalani kehidupan yang aktif sebanyak mungkin sehingga hari terakhir;

· Memberi sokongan kepada orang yang disayangi pesakit semasa sakit dan membantu mereka mengatasi kerugian setelah kematiannya;

· Menggunakan pendekatan multidisiplin untuk peka terhadap keperluan pesakit dan orang tersayang, termasuk, jika perlu, kaunseling psikologi setelah kematian pesakit;

· Menyumbang kepada peningkatan kualiti hidup dan mampu mempengaruhi perjalanan penyakit secara positif;

Ia boleh dimulakan pada peringkat awal penyakit bersamaan dengan rawatan lain yang bertujuan untuk memanjangkan usia, termasuk ujian diagnostik yang diperlukan untuk menjelaskan sebab dan menghilangkan komplikasi penyakit yang menyakitkan..

Penjagaan paliatif juga merangkumi:

Sokongan orang tersayang setelah kematian pesakit.

Di sekolah berasrama penuh untuk pesakit kronik

Di rumah untuk orang kurang upaya dan warga tua

Jenis kesakitan.

Kesakitan adalah sensasi menyakitkan yang mencerminkan keadaan psikofisiologi seseorang, yang berlaku di bawah pengaruh rangsangan superstrong atau merosakkan. Kepentingan kesakitan secara biologi dan fisiologi terletak pada kenyataan bahawa ia menandakan adanya faktor yang merosakkan, keperluan untuk menghilangkannya atau mengurangkan tindakannya.

Kesakitan berlaku apabila reseptor kesakitan (nociceptors) jengkel, yang merupakan ujung saraf bebas dari dua jenis: mekanonocyceptors dan chemonocyceptors. Penerima mekanik bertindak balas terhadap pemindahan mekanikal tisu hidup - suntikan, regangan, dan lain-lain; mereka terletak di kulit, membran mukus, di permukaan kapsul sendi, fascia. Penerima Chemonocyceptors bertindak balas terhadap kesan bahan kimia (algogenik) yang mengganggu proses oksidatif dalam tisu (prostaglandin E dan F2, histamin, kinins). Sebilangan besar daripadanya dihasilkan di dalam badan secara normal, tetapi dengan pelbagai proses patologi (misalnya, dengan keradangan), pengeluarannya meningkat dengan mendadak, yang menyebabkan peningkatan pelepasan neurotransmitter dari dorongan kesakitan dan dengan itu peningkatan kesakitan.

Lima peringkat berkabung

Dr. E. Kubler-Ross menerangkan lima peringkat berkabung dalam buku klasiknya On Death and Dying. Berikut adalah langkah-langkah asas yang juga berlaku untuk situasi menyedari bahawa anak anda mempunyai LSP:

1. penolakan: "Ini tidak boleh berlaku dengan saya / dengan kami / dengan dia / dengannya"

2. kemarahan: "Bagaimana ini dapat terjadi?" "Saya melakukan apa sahaja"

3. tawar-menawar: "Tolong, Tuhan, jika kita melakukan ini dan itu, ubahlah dia"

4. kemurungan: "Ini benar dan tidak tertahankan. Ia terlalu menyakitkan. Saya mahu anak saya mempunyai keluarga dan anak-anak. Impian saya tentang dia / dia hilang "

5. Penerimaan: "Baiklah, itu berlaku. Bagaimana sekarang? Apa yang boleh saya lakukan untuk membantunya? Bagaimana anda menjaga diri anda dalam proses ini? "

Anda akan kembali ke peringkat ini berulang-ulang kali, anda boleh melalui beberapa peringkat untuk kembali ke peringkat pertama sekali lagi. Penting di sini untuk sering meluahkan perasaan dan fikiran anda kepada diri sendiri, Tuhan dan orang yang anda sayangi. Semakin kerap anda melakukan ini, semakin cepat anda melalui semua lima peringkat. Anda perlu merasa dan menjadi nyata agar dapat berubah. Perasaan terkubur hidup tidak pernah mati. Jika tidak diucapkan, mereka akan ditekan, yang hanya akan memburukkan keadaan. Jangan cuba mengubah semuanya sendiri. Kami wujud dalam hubungan. Berkongsi perasaan anda hanya dengan Tuhan atau pada waktu malam dengan bantal akan melambatkan proses penyembuhan. Ini tidak akan membantu anda dan anak anda.

Kerana anda ditimpa SPR anak anda, anda akan mendapat GUILT yang luar biasa. "Saya harus disalahkan untuk semuanya." Ini adalah reaksi semula jadi. Terdapat banyak kemungkinan sebab CRP anak anda. Penting untuk memahami dan mengingat: “Bukan asuhan orang tua yang menciptakan GSP pada lelaki dan wanita, tetapi persepsi anak terhadap asuhan ini. Inilah intinya. " Persepsi menjadi kenyataan. Sebilangan besar kanak-kanak yang menghidap SPD sangat sensitif dan mudah terluka dan sakit hati. Tersinggung, mereka dengan mudah menjauh dan menjauhkan diri secara emosi - dengan kesedaran atau kesedaran anda tentang perkara ini. Pada masa inilah ikatan antara ibu bapa dan anak runtuh. Perubahan GSP adalah di mana "kereta api salah" dan dapat menjalin hubungan yang sihat dengan diri sendiri dan ibu bapa anda.

Sekali lagi, anda akan mengalami emosi kejutan, rasa malu, rasa malu, rasa bersalah, kesedihan, kehilangan, kemarahan, kesedihan, kemurungan, kekecewaan, mati rasa, ketakutan, dll. Semua reaksi anda adalah normal. Tidak ada jalan "betul" dari semua ini. Jangan tergesa-gesa. Bukalah hatimu kepada Tuhan dan orang lain. Anda boleh marah kepada Tuhan.

Seorang ibu di kelas TV kami berkomentar, “Mengapa Tuhan melakukan ini kepada saya? Saya marah, keliru dan tidak faham apa-apa. Perasaan menimpa saya dan saya tidak dapat mengatasi. " Dia marah, dia kesakitan, dan dia bingung selama berbulan-bulan. Dia marah kepada Tuhan. Tetapi pada akhirnya, setelah mempelajari bahan, pengalaman dan pengetahuan ibu bapa yang lain, dia berkata: “Saya menyedari bahawa Tuhan tidak melakukan ini dengan anak saya. Saya merasakan bahawa Tuhan telah mengkhianati saya... tetapi pada akhirnya saya memahami bahawa bukan Dia yang melakukannya. " Proses berkabung memerlukan masa dan mempunyai irama tersendiri.

Lima tahap mengalami kehilangan (kesedihan), atau jalan menuju penerimaan. Model Kubler-Ross

Sekiranya anda memutuskan untuk mengakhiri hubungan dengan seseorang, kehilangan orang yang disayangi, bercerai, ditinggalkan atau ditolak, anda hamil tidak dijadualkan, mati (penyakit yang membawa maut), berkembang secara peribadi dan profesional (dunia lama runtuh!), Anda harus melalui tahap pengalaman tertentu, dengan cara tertentu, berkat yang anda akan dapat menerima kedudukan baru dan situasi kehidupan baru.

  • Tahap 1. Penafian.

Seseorang masih tidak dapat menyedari situasinya, dia dapat berteriak: "Tidak, ini tidak mungkin...", marah: "Bagaimana ini mungkin. Anda mungkin bergurau...?", Pergilah penuh penekanan - senyum dan berpura-pura, seolah-olah tidak ada yang terjadi, seolah-olah tidak ada yang terjadi, dia pergi minum teh, menanyakan soalan setiap hari dan dengan keseluruhan penampilannya menunjukkan bahawa kehidupan terus berjalan dengan cara yang sama. Pada masa ini, mekanisme pertahanan yang kuat beroperasi, memerlukan masa untuk seseorang "mempersiapkan" dirinya untuk memahami keadaan.

Anda tidak boleh bermain dengannya di sini atau, sebaliknya, memberi tekanan kepadanya, adalah penting untuk tetap dekat dan menunjukkan perasaan dan sokongan anda sebagaimana adanya.

Sekiranya ini adalah akhir hubungan, maka salah satu dari dua yang sering pada peringkat ini terus memanggil, menulis, mengajak ke suatu tempat, berkelakuan berterusan dan "melekat".

Adalah baik jika ada rakan atau orang lain yang berdekatan, yang lebih kuat dan lebih dewasa sangat bersimpati dan menyokong, dan secara beransur-ansur orang itu bergerak ke peringkat seterusnya.

Di sini seseorang mula menjadi sangat marah, dia menyedari dan merasa tidak berdaya, masa kesakitan datang!

Ada yang sangat sakit, yang lain memecahkan pinggan dan memecahkan perabot, yang lain mendapat keselamatan dalam sukan, yang lain merosakkan semua orang yang berada di dekatnya, yang kelima membuat kejayaan dalam pekerjaan dan usaha keras kerana tenaga marah, lelaki boleh bersusah payah dan menegaskan diri mereka dengan perbelanjaan wanita.

Sekiranya ini adalah akhir hubungan, maka dalam tempoh ini perundingan "sukar" dimulakan, apabila tuduhan, ancaman "mencurahkan", semua pengalaman yang paling tidak menyenangkan dari interaksi masa lalu dikenang, wanita-ibu "menutup" jalan pertemuan dengan anak-anak untuk lelaki-ayah, dll..

Penting untuk difahami bahawa masa pencerobohan emosi ini sudah berlalu, anda tidak harus segera panik dan takut dan berfikir bahawa sebenarnya sekarang anda harus hidup seperti ini sepanjang hayat anda. Tempoh ini penting untuk bertahan.

Apa yang boleh membantu pada peringkat ini?

Sukan (berlari, gusti, yoga, goyang dan lain-lain, di mana usaha fizikal diperlukan), meditasi dinamik Osho, lawatan lapangan dan tenaga fizikal yang aktif.

Apa yang akan menghalangi anda untuk hidup sepenuhnya dalam tempoh ini dan hanya mengaktifkan emosi malu dan kemurungan yang tidak perlu?

Anda akan mendedahkan badan anda kepada risiko keletihan, dan hidup anda hancur jika anda memutuskan untuk mengambil "pembantu" pada masa ini: alkohol, nikotin, seks yang mudah terbakar, ubat-ubatan dan bahan kimia lain, pekerjaan berisiko dan haram.

Hakikatnya ialah jika kemarahan orang lain (termasuk si mati) tidak diterima secara dalaman, maka hal itu sering ditujukan kepada dirinya sendiri. Fenomena psikologi ini disebut autoaggression..

Seseorang bersedia untuk memusnahkan dirinya sendiri, menyebabkan dirinya sedar dan tidak sedar akan bahaya. Ini adalah keadaan yang sangat berbahaya. Sekiranya kaedah sihat di atas (sukan: berlari, gusti, yoga, goyang dan lain-lain, di mana usaha fizikal diperlukan, meditasi dinamik Osho, lawatan lapangan dan tenaga fizikal aktif) anda tidak dapat menghilangkan rasa sakit, lebih baik meminta pertolongan dari psikoterapis. dengan mana anda dapat mengatasi perasaan anda.

Di sini seseorang sering merasa bersalah atas sesuatu, kerana telah bertindak tidak betul, bahawa dia tidak mengatakan bahawa dia tidak melakukan perkara yang paling penting, bahawa dia tidak menerapkan semua kemampuan dan kekuatan jiwanya, dia mulai berfikir bahawa jika dia melakukannya "betul", maka semua ini tidak akan berlaku!

Dan jika ini adalah akhir hubungan, dia mula menawar dalam arti harfiah kata:

  • "Mari kita lakukan ini dan itu, dan kemudian akan sama sekali berbeda, eh...?"
  • "Bagaimana jika saya" menjual "jiwaku kepada syaitan untukmu, maka kamu akan mencintaiku, ya...?!"
  • "Dan bagaimana jika kita hanya pergi bercuti, kita pasti akan dapat" dengan tenang "membincangkan semuanya dan bersetuju...? Aku berjanji tidak akan membuatmu gila dengan barbs, dll."
  • "Sayang, saya berjanji bahawa ini adalah kali terakhir, jika anda dapat menjadikan saya koktel kegemaran saya setiap pagi dan mencium saya sekurang-kurangnya sekali seminggu dengan baik... anda tahu di mana... Saya pasti tidak akan pergi" kiri... "lagi!"

Sekiranya ini adalah kehilangan orang yang dikasihi yang meninggal, orang itu mula secara mental menggulir kata-kata itu dan "menawar" di kepalanya dan menyeksa dirinya sendiri dalam arti harfiah kata.

Apa yang penting dilakukan pada peringkat ini?

Akan sangat baik dan tepat jika seseorang mendengar semua "omong kosong" ini - seorang rakan, ibu, psikologi, rakan, mentor, dll. Adalah sangat penting untuk memberitahu semua ini kepada seseorang! Untuk menerima kata-kata bahawa anda melakukan semua yang anda boleh, dan tidak boleh disalahkan untuk semua yang berturut-turut, tentu saja sukar untuk ditinggalkan sendirian dengan kesakitan seperti itu, dll..

Penting untuk memahami bahawa ini harus dikatakan kepada seseorang yang benar-benar memahami dan mencintai anda, dan bukan kepada seseorang yang akan "mendorong" anda menjadi rasa bersalah yang lebih besar lagi.!

  • Tahap 4. Kemurungan.

Dan sekarang kerendahan hati dan penerimaan sudah dekat... tetapi belum. Tetapi ada air mata, mudah marah, kehilangan selera makan dan makna hidup.

Secara amnya, menjadi tidak jelas mengapa dan bagaimana cara hidup.!

Segala-galanya... kafan... kegelapan... dan tidak ada manusia.

Penyeksaan diri bermula: "Mengapa saya secara amnya: saya berkahwin, dilahirkan, belajar, bekerja selama bertahun-tahun... yang memerlukan saya sama sekali... tidak ada yang memerlukan saya... jika saya mati, semua orang akan menjadi lebih baik... Saya orang yang paling" menghisap "di dunia... dan pekerjaan saya juga yang paling dahsyat... dan ibu saya secara amnya menjijikkan... ayah saya masih tidak berjaya daripada saya... "- dan seterusnya.

Secara amnya, seseorang tidak putus asa, tidak menginginkan apa-apa dan tidak melihat titik menginginkan sesuatu dan melakukan sesuatu sama sekali.

Dia berjalan untuk bekerja seperti robot, ada baiknya jika itu mekanikal, dan jika anda bekerja dengan orang, maka lebih baik mengambil cuti sakit, kerana dalam keadaan ini, anda boleh melakukan banyak perkara yang perlu diselesaikan.

Apa yang perlu dilakukan pada peringkat ini?!

Perkara pertama yang penting dilakukan adalah membiarkan diri anda menjadi "tidak berharga" dan lemah, tidak bermaya dan tidak mahu apa-apa.

Menangislah ketika mahu menangis, berteriak, menjerit dan merengek, bersara atau dekat dengan seseorang yang baru dapat menahannya! Anda tidak boleh memperbaiki apa-apa! Tetapi hanya berada di sekitar.

Adalah baik untuk pergi ke sekumpulan latihan badan, kumpulan meditasi, bersantai di hutan, melukis, membuat kraftangan, memodelkan.

Kreativiti adalah ubat terbaik dalam tempoh ini. Menari, fotografi, menulis novel - semua yang akan membantu anda menemukan diri anda... perasaan anda... yang akan membantu anda merasa hidup kembali dan pada masa yang sama akan membantu untuk meluahkan kesedihan dan kesakitan anda yang mendalam!

Oleh itu, anda akan menemui keharmonian, keseimbangan dan anda dapat melangkah ke peringkat seterusnya..

  • Tahap 5. Kerendahan hati (penerimaan).

Matahari bersinar lebih terang, rasa makanan muncul, anda mahu berkomunikasi dan bekerja, anda berhenti membeku dengan atau tanpa alasan, anda menyedari bahawa sudah waktunya untuk membeli sesuatu yang baru untuk diri sendiri, anda boleh ketawa lagi dan menyukai komedi, bersedia untuk menolong orang lain, idea dan penyelesaian muncul, dan apabila anda ingat orang atau kehidupan anda yang anda fikirkan: "Ya, itu adalah masa yang menarik / sukar, dan sudah berakhir, sudah waktunya untuk terus maju".

Tahapnya boleh menjadi satu lebih lama daripada yang lain, mereka boleh berjalan secara tidak konsisten. Seluruh kitaran dapat diulang berulang kali sehingga kehidupan baru anda berakar..

Sekiranya anda menekan atau menekan perasaan dan kehidupan mereka, semuanya akan kekal di dalam diri anda, dan kehidupan anda selanjutnya akan berputar di sekitar mereka. Anda tidak akan merasakan kegembiraan, ringannya makhluk. Anda akan selalu berfikir bahawa hidup itu sukar... anda dihukum kerana sesuatu... yang anda pasti tidak akan beruntung, dll..

Sekiranya ada kejayaan dalam satu bidang kehidupan, di bidang lain akan ada "keruntuhan", ini mengenai ketidakseimbangan, penyakit dapat menampakkan diri dan berkembang biak sesuai dengan usia. Hubungan tidak boleh rapat; sebaliknya, anda akan menganggapnya sebagai sesuatu yang mengancam keselamatan dan integriti anda. Dan semua kerana jauh di dalam, perasaan dan kesakitan yang tidak hidup duduk dan menunggu untuk diperhatikan..

Sebagai kesimpulan, saya ingin mengatakan bahawa hidup adalah hidup dari perasaan yang berbeza polaritas, ada tempat untuk kesakitan di dalamnya, tepatnya kerana kita masih hidup! Hanya penting untuk belajar menjalani penderitaan ini, tekanan dan kerugian ini, maka kita dapat menemukan kebebasan dalaman dan kegembiraan hidup..

Percayalah pada diri sendiri, pada mereka yang dapat menyokong anda, dan semuanya akan berjaya.

Periodisasi proses mengalami kesedihan dalam psikologi dibandingkan dengan beberapa peruntukan teologi Ortodoks * 3321

Ruslina A.O.
PhD dalam Psikologi
e-mel: [email protected]

Kesedihan adalah proses yang hampir tidak dapat dielakkan dalam kehidupan setiap orang. Ini adalah harga yang kami bayar untuk hubungan dengan orang tersayang. Proses mengalami kesedihan bersifat peribadi dan banyak ciri-ciri individu, namun, psikolog masih mengenal pasti jenis tindak balas umum terhadap berita mengenai bencana yang akan datang atau yang sudah selesai..

J. Tatelbaum [Tatelbaum, 1980] merangkum perkara terpenting yang kita tahu mengenai kesedihan..

  1. Kesedihan adalah fenomena kompleks yang merangkumi bidang emosi dan somatik, serta bidang aktiviti dan komunikasi harian, di mana kesedihan menimbulkan kesukaran dalam penyesuaian, pengasingan, kehilangan keupayaan kerja, dan lain-lain;
  2. Mengalami kesedihan bukan hanya mengalami emosi yang sesuai, tetapi juga mengatasi mereka;
  3. Untuk bertahan dari kesedihan, anda perlu merasakan, meluahkan dan menerima semua emosi yang timbul;
  4. Walaupun kesedihan itu menyakitkan, itu adalah pengalaman hidup yang normal dan tidak dapat dielakkan; kesedihan dapat diatasi, lebih-lebih lagi, ia memberi peluang untuk pertumbuhan peribadi; pengetahuan mengenai proses kesedihan memberi kesan terapeutik kepada orang yang sedang bersedih.

Tidak ada satu klasifikasi tempoh berkabung yang diterima umum hari ini, walaupun para penyelidik mencatat fenomena klinikal yang sama. Pada masa yang sama, seseorang dapat memperhatikan adanya tren umum dalam berbagai periodisasi proses berkabung, kedekatan antara mereka antara satu sama lain. Sebilangan besar penyelidik mencatatkan lima reaksi psikologi asas orang yang berduka: kejutan, penolakan, pencerobohan, kemurungan dan penerimaan. Walau bagaimanapun, pendapat penyelidik berbeza mengenai persoalan bagaimana kesedihan berkembang..

Klinik kesedihan akut sangat serupa pada orang yang berbeza [Lindemann, 1944]. Di samping itu, terdapat banyak persamaan dalam tindak balas terhadap kerugian di seluruh masyarakat. Pengalaman kehilangan adalah sama untuk semua budaya, tanpa mengira agama, rohani atau idea sehari-hari [Whitehead, 2002]. Ekspresi emosi berbeza dalam kumpulan budaya yang berbeza [Rosenblatt, 1975].

Kami akan merujuk kepada subjek proses berkabung: 1) orang yang telah kehilangan orang yang disayangi; 2) saudara-mara pesakit terminal, kerana proses berkabung bermula dengan penemuan fakta kehilangan yang akan berlaku atau dari saat kehilangan.

Menurut A.V. Gnezdilov [Gnezdilov, 2007], saudara-mara pesakit terminal mengalami reaksi psikologi yang hampir sama sebagai tindak balas terhadap tekanan kematian yang akan berlaku seperti pesakit itu sendiri. E. Kubler-Ross (1969) menganggap klasifikasinya berlaku untuk kedua-dua pesakit dan orang yang mereka sayangi yang berada dalam keadaan sedih. Oleh itu, ada kemungkinan bahawa pesakit pada peringkat akhir penyakit yang tidak dapat disembuhkan juga harus dirujuk ke subjek proses berkabung, tetapi harus ditekankan bahawa ada kekhususan pengalaman di sini..

Kesedihan boleh disebabkan oleh sebarang kerugian [Humphrey & Zimpfer 1996]. V. Volkan menganggap salah satu kebenaran terpenting dalam kehidupan manusia bahawa “... orang tidak melepaskan sesuatu dengan senang. Walaupun kita mengatasi kesusahan dan bergerak menuju kehidupan yang lebih baik, kita bersedih dengan apa yang tertinggal ”[Volkan, Zintl, 2007, hlm. 13]. Z. Freud [Freud, 1917] menulis: "Kesedihan selalu merupakan reaksi terhadap kehilangan orang yang disayangi atau konsep abstrak yang menggantikannya, seperti tanah air, kebebasan, ideal, dll.".

Menurut pemahaman yang diperluas ini, jika perubahan terjadi setelah peristiwa dalam kehidupan, ini dapat dianggap sebagai kehilangan keadaan sebelumnya, yang menyiratkan pengalaman kesedihan. Akan tetapi, kehilangan orang yang dikasihi adalah nasib yang paling tertekan, mengalami kerugian yang paling besar yang dapat terjadi dalam kehidupan duniawi..

Oleh itu, kita dapat menyimpulkan bahawa proses berkabung adalah proses universal, yang dialami dengan reaksi psikologi yang serupa oleh semua subjek proses kehilangan, dan juga oleh orang-orang di seluruh dunia, untuk semua budaya, tanpa mengira agama, kepercayaan dan idea rohani atau sehari-hari..

Klasifikasi tahap-tahap proses berkabung oleh pelbagai pengarang

Z. Freud dalam karyanya "Kesedihan dan melankolis" [Freud, 1917] tidak membezakan tahap kesedihan yang terpisah. Makna umum dan arah proses kesedihan adalah untuk melepaskan tenaga psikik dari objek yang dicintai, tetapi kini hilang. "Objek itu terus ada secara mental" hingga akhir karya ini, dan setelah selesai, "I" menjadi bebas dari keterikatan dan dapat mengarahkan tenaga yang dilepaskan ke objek lain. Menurut F.E. Vasilyuk [Vasilyuk, 1991], kelemahan teori ini adalah bahawa ia "menerangkan bagaimana orang melupakan orang yang meninggal, tetapi ia bahkan tidak menimbulkan persoalan bagaimana mereka mengingatnya".

Urutan peringkat yang dikemukakan oleh psikoanalis moden berdasarkan teori di atas dan menunjukkan proses universal pemisahan tenaga psikik dari orang yang disayangi:

  • memahami, menerima dan mengatasi kerugian dan keadaan yang menyertainya;
  • kesedihan, yang dicirikan oleh pemergian dari lampiran dan pengenalan dengan objek yang hilang (decatexis);
  • menyambung semula kehidupan emosional sesuai dengan kematangan seseorang, yang sering merangkumi menjalin hubungan baru (recatexis).

E. Lindemann [Lindemann, 1944], mempelajari fenomenologi kesedihan akut, mencatat dalam proses pengalamannya lima fasa, atau tahap:

  • Penafian;
  • kebencian, kemarahan;
  • penyesalan, putus asa, kemurungan;
  • pendamaian;
  • Adopsi.

J. Bowlby [Bowlby, 1961] mengenal pasti tiga fasa kesedihan masa kanak-kanak, sama dengan tiga fasa berkabung orang dewasa. Fasa pertama adalah protes, di mana orang yang berduka menolak dan menentang idea kematian dan kerugian. Fasa kedua adalah penyahtinjaan, di mana orang yang bersedih secara beransur-ansur menyedari bahawa orang yang tersayang tidak akan kembali. Fasa ketiga adalah penyusunan semula, ketika proses menerima kerugian dan selamat tinggal terakhir berlaku. Selama ini, orang yang berkabung kembali ke kehidupan normal, walaupun mereka kadang-kadang merasa kecewa ketika berhadapan dengan sesuatu yang mengingatkan akan kesedihan..

Tetapi kemudian J. Bowlby dan K. Parkes [Parkes, 1972] mula membezakan empat fasa:

  • Mati rasa yang berlangsung dari beberapa jam hingga seminggu;
  • "Rindu" untuk orang yang hilang dan keinginan untuk memulihkan kerugian, yang boleh berlangsung selama beberapa bulan atau tahun;
  • penstrukturan;
  • penyusunan semula.

Klasifikasi J. Pollock [Pollock, 1961] membezakan antara peringkat berkabung akut dan kronik. Dia kemudian membahagikan tahap akut menjadi tiga sub-fasa:

  • reaksi kejutan;
  • reaksi afektif;
  • reaksi berpisah.

Tahap kronik, menurut J. Pollock, serupa dengan fasa kerja kesedihan klasik yang dijelaskan oleh Sigmund Freud [Freud, 1917].

J. Teitelbaum [Tatelbaum, 1980] menganggap kesedihan sebagai proses yang terdiri daripada tiga fasa. Fasa pertama adalah kejutan. "Saya tak percaya!" - reaksi pertama terhadap berita kematian. Fasa kedua adalah "penderitaan dan kekacauan." Dalam fasa yang paling menyakitkan ini, kesedaran dan perasaan diserap dalam pemprosesan kenangan si mati, kemurungan, perasaan kesepian dan rasa bersalah yang dialami; pening, sakit kepala, keletihan, tidur dan disfungsi seksual adalah mungkin. Fasa ketiga adalah "kejutan sisa dan penyusunan semula". Fasa ini bermula setelah beberapa bulan, ketika hidup secara beransur-ansur memasuki jalannya sendiri, pemikiran tentang si mati tidak lagi menjadi perkara utama, di mana kesadaran difokuskan.

Pengarang teori "mengalami semula kesedihan" V. Volkan [Volkan, 1981] mengenal pasti dua tahap kesedihan. Tahap awal, krisis kesedihan, dimulai dengan saat kehilangan atau penemuan fakta kehilangan yang akan berlaku. Tubuh dan fikiran menolak fakta kehilangan. Untuk mengelakkan menghadapi kematian, seseorang bergegas antara penolakan, perpecahan, pujukan, kegelisahan dan kemarahan. Masa krisis berakhir apabila kenyataan yang mengerikan diterima. Tahap kedua, karya kesedihan, dimulai dengan penerimaan sifat tidak dapat dipulihkan atas kematian orang yang disayangi. Hanya penerimaan fakta kematian yang memungkinkan untuk memulai proses dalaman yang kompleks untuk mengatasi, akibatnya hubungan yang hilang secara beransur-ansur menjadi kenangan yang tidak menyerap sepenuhnya orang itu..

V. Volkan mengikuti model Pollock, tetapi tidak menggunakan istilah "akut" dan "kronik" tahap. Dia juga menyoroti proses penyesuaian berikut proses berkabung, seperti J. Pollock dan G. Rochlin [Rochlin, 1965].

Fasa kesedihan, yang diusulkan oleh Horowitz (1986) sebagai tahap reaksi terhadap trauma, sangat berkaitan dengan tahap awal perkembangan kesedihan:

  • fasa menjerit;
  • fasa penolakan;
  • fasa obsesif.

Menganalisis proses kesedihan dan kesedihan sejagat, Spiegel [1978] menerangkan empat peringkat. Tahap pertama adalah kejutan, ketidakpercayaan, episod kesedaran persekitaran yang tidak lengkap, kesukaran dalam memahami apa yang berlaku. Tahap kedua adalah mendapatkan kembali kawalan, pasif, kesukaran membuat keputusan, perasaan kekosongan batin, kadang-kadang usaha untuk bertindak seolah-olah tidak ada yang berlaku. Tahap ketiga adalah regresi dalam hubungan dengan orang lain, keluhan, air mata, mencari ketenangan, mengadili masa lalu, menerima penjelasan agama, takut kehilangan kawalan diri. Tahap keempat - penyesuaian, pengabaian tingkah laku regresif secara beransur-ansur.

Dalam pengelasan F.E. Vasilyuk [Vasilyuk, 1991] menyenaraikan lima fasa kesedihan:

  • fasa kejutan (dari beberapa saat hingga beberapa hari, rata-rata hingga 7-9 hari). Penulis menafsirkan kompleks reaksi kejutan bukan sebagai penolakan defensif mengenai fakta atau makna kematian, yang melindungi orang yang berduka dari bertembung dengan kerugian sekaligus, seperti yang biasa terjadi. Dia percaya penjelasan ini tidak betul, kerana “kesadaran, berusaha mengalihkan perhatiannya, berpaling dari apa yang terjadi, akan benar-benar diserap oleh peristiwa luaran semasa, yang terlibat dalam masa kini, paling tidak dalam aspek-aspek yang tidak secara langsung mengingatkan akan kerugian itu. Namun, kita melihat gambaran yang berlawanan: seseorang secara psikologi tidak hadir pada masa sekarang, dia tidak mendengar, tidak merasa, tidak termasuk dalam masa sekarang, ia seolah-olah melewati dirinya, sementara dia sendiri berada di suatu tempat di ruang dan waktu yang lain. " F.E. Vasilyuk percaya: "Kami tidak berurusan dengan penolakan fakta bahawa" dia (si mati) tidak ada di sini ", tetapi dengan penolakan fakta bahawa" Saya (bersedih) ada di sini ".
  • Fasa pencarian (sukar untuk menunjukkan had masa dalam tempoh ini, kerana secara beransur-ansur menggantikan fasa sebelumnya dan kemudian ciri fenomena itu dijumpai untuk waktu yang lama dalam fasa kesedihan akut berikutnya, tetapi rata-rata puncak fasa pencarian jatuh pada hari ke-5-12 setelah berita kematian)... Kekhususan fasa terletak pada kenyataan bahawa harapan, yang terus-menerus menimbulkan iman pada mukjizat, anehnya hidup berdampingan dengan sikap realistik yang biasanya memandu semua tingkah laku luaran orang yang sedang berduka. Kepekaan yang lemah terhadap kontradiksi memungkinkan kesedaran untuk beberapa waktu hidup menurut dua undang-undang yang tidak mengganggu urusan masing-masing: berkaitan dengan realiti luaran - menurut prinsip realiti, dan berkaitan dengan kerugian - menurut prinsip "kesenangan". Mereka bersatu di wilayah yang sama: dalam rangkaian persepsi, pemikiran, niat yang realistik ("Saya akan memanggilnya di telefon sekarang") gambar makhluk yang hilang secara objektif, tetapi secara subyektif makhluk hidup, seolah-olah mereka berasal dari siri ini, dan sesaat mereka berjaya menipu realistik pemasangan yang membawa mereka untuk "kawan".
  • Fasa kesedihan akut atau putus asa, penderitaan dan kekacauan (sehingga 6-7 minggu selepas kehilangannya). Pada fasa ini, bukan sahaja pemisahan, pecah dan penghancuran hubungan lama berlaku, seperti yang dipercayai oleh semua teori moden, tetapi hubungan baru lahir. Kesakitan dari kesedihan akut bukan hanya kesakitan akibat kerosakan, kehancuran dan layu, tetapi juga kesakitan kelahiran yang baru. Apa sebenarnya? Dua "I" baru dan hubungan baru di antara mereka, dua masa baru, bahkan - dunia, dan persetujuan di antara mereka.
  • Fasa kejutan sisa dan penyusunan semula (berlangsung sepanjang tahun). Fasa ini F.E. Vasilyuk menerangkan, merujuk kepada J. Teitelbaum. Pada fasa ini, kehidupan berjalan dalam keadaan tersendiri, tidur, selera makan, aktiviti profesional dipulihkan, si mati tidak lagi menjadi fokus utama kehidupan.
  • Fasa penyelesaian (satu tahun selepas kehilangan). Makna dan tugas pekerjaan kesedihan dalam fasa ini adalah untuk gambaran si mati mengambil tempat tetapnya dalam semantik yang berterusan sepanjang hidup orang yang berkabung dan berlabuh dalam dimensi nilai yang abadi.

F.E. Vasilyuk menekankan bahawa dia menganggap fenomena proses mengalami kesedihan dalam paradigma "mengingat", bukan "melupakan." Pada pendapatnya, inti kesedihan manusia yang paling dalam adalah tugas mengingat dan mengingati. Oleh kerana kesedihan manusia bersifat konstruktif dan tidak merosakkan (untuk melupakan, merobek, memisahkan), "ini bertujuan untuk tidak menyebarkan, tetapi untuk mengumpulkan, bukan untuk menghancurkan, tetapi untuk menciptakan - untuk mencipta memori".

Dalam pengelasan E.M. Cherepanova [Cherepanova, 1997] menerangkan empat fasa pengalaman kesedihan biasa pada orang dewasa dan kanak-kanak:

  • fasa kejutan dan kebas (rata-rata berlangsung selama 9 hari);
  • fasa penderitaan dan ketidakaturan (6-7 minggu);
  • fasa gegaran sisa dan penyusunan semula (sehingga setahun);
  • fasa penyelesaian.

Saya ingin menarik perhatian anda kepada beberapa perkara klasifikasi ini. Pertama, sukar untuk bersetuju dengan pendapat E.M. Cherepanova bahawa orang yang sedang bersedih yang sedang melalui fasa kejutan dan kebas "terasa cukup baik. Dia tidak menderita, kepekaannya terhadap rasa sakit berkurang, dan bahkan penyakit yang merisaukan "hilang". Kedua, dalam teks karya ini kompleks reaksi kejutan digambarkan bukan dalam pengertian tradisional sebagai penolakan defensif terhadap fakta kematian, yang melindungi orang yang berduka dari bertembung dengan kehilangan sekaligus, tetapi dalam hal F.E. Vasilyuk, bagaimanapun, tanpa pautan yang sesuai dengan sumbernya.

Dalam konsep pengkaji Amerika E. Prend [Prend, 1997], idea pusat adalah idea tahap pengalaman. Melalui tahap pengalaman penulis dapat membuat konsep pentas yang lebih tepat. Dua idea utama pengarang adalah seperti berikut: pertama, proses mengalami kerugian berjalan selari pada dua tahap - psikologi dan spiritual; kedua, proses mengalami terbahagi kepada dua peringkat besar - penyesuaian dan pengembangan awal.

Tahap pertama ditetapkan oleh pengarang sebagai "perjalanan awal melalui kesedihan" dan mewakili tahap-tahap yang dipertimbangkan secara tradisional: kejutan, penstrukturan dan pembinaan semula. Tahap pengalaman spiritual dalam tahap-tahap ini sangat menarik..

Tahap kejutan wujud pada tahap kerohanian dalam bentuk keadaan "tidak perlu respons". Ini terletak pada kenyataan bahawa seseorang tidak dapat mempercayai apa yang terjadi dan terus-menerus bertanya pada dirinya sendiri pertanyaan "mengapa?", "Mengapa?", "Bagaimana ini bisa terjadi?" Persoalannya bersifat retorik, seseorang tidak mengharapkan jawapan kepada mereka, kerana tugas tahap ini bukanlah mencari penjelasan tentang apa yang terjadi, tetapi untuk menerima kenyataan kerugian.

Pada peringkat seterusnya - disorganisasi, seseorang mengalami kerugian dalam pelbagai bidang kehidupan. Pada tahap kerohanian, pengalaman ini dinyatakan dalam keadaan "hilang". Orang yang telah kehilangan mungkin menghadapi kenyataan bahawa sistem pandangan dunia sebelumnya tidak dapat menjelaskan apa yang berlaku dan tidak dapat mengatasi kesakitan kehilangan.

Tahap pembinaan semula dinyatakan pada tahap kerohanian dalam keadaan "ditemui": ada karya batin yang produktif, hasilnya adalah penemuan makna kehidupan baru, penemuan iman baru.

Hasil umum tahap pertama mengalami kerugian adalah penyesuaian dengan ketiadaan orang yang disayangi, pemulihan atau transformasi corak tingkah laku, sistem hubungan dengan orang di sekitar. Tetapi pengalaman kehilangan tidak berakhir di sana, tetapi menjadi asas, mewujudkan peluang untuk pengembangan rohani..

Tahap kedua dari pengalaman kehilangan disebut oleh pengarang "pengaruh penting dari kesedihan." Ia terdiri daripada dua peringkat: "sintesis" dan "transendensi". Pada tahap sintesis, peristiwa kehilangan disatukan ke dalam kehidupan, gambaran hidup dipulihkan, dan kesadaran mendalam mengenai kesan kerugian pada proses dalaman terjadi. Tahap transendensi adalah berusaha mencari corak dalam situasi kehilangan dan mengatur kehidupan anda pada tahap pengembangan rohani yang baru.

Struktur berikut, berdasarkan teori F. Parkinson, dijelaskan oleh pakar dalam psikodrama E.V. Lopukhina [Lopukhina, 2003], yang membezakan empat fasa tindak balas selepas tekanan:

  • kejutan dan penolakan - kira-kira 9 hari. Tugasnya adalah anestesia diri. Ungkapan utama adalah "tidak ada (atau hampir tidak ada) yang berlaku". Bentuk manifestasi adalah meredam persepsi (melalui kebas atau peningkatan aktivasi). Kriteria penyelesaian - pengiktirafan terhadap apa yang berlaku sebagai fakta kehidupan sebenar.
  • Kemarahan. Rasa bersalah yang kuat adalah tanda bahawa seseorang berada dalam fasa kemarahan. Sekiranya penyebab trauma adalah kehilangan, maka kemarahan lahir lebih dekat ke akhir fasa kemarahan, kerana ada larangan kemarahan dalaman terhadap si mati. Sekiranya kita melihat bentuk pencerobohan ini sebagai yang utama, ini bermakna bahawa pengalaman fasa kemarahan hampir selesai. Walau bagaimanapun, prinsip diagnostik utama adalah selalu adanya aktiviti dalam fasa ini, dalam apa jua bentuk aktiviti itu menampakkan diri. Penurunan aktiviti dikaitkan dengan peralihan ke fasa seterusnya. Kerengsaan dikurangkan hanya apabila kita berdua mengakui dan menerima apa yang berlaku. Pada ketika ini, tugas utama adalah beralih dari pengiktirafan formal ke penerimaan dalaman. Frasa utama dalam kes ini adalah: "Saya tahu bahawa ia berlaku, tetapi saya tidak menerimanya." Bentuk manifestasi: protes (dalam bentuk kemarahan atau kegelisahan). Kriteria untuk menyelesaikan fasa ini adalah penurunan aktiviti yang mendadak.
  • Kemurungan dan berkabung. Peralihan ke fasa kemurungan selalu dikaitkan dengan kejatuhan bertenaga, dengan kerosakan. Fasa ini bermula hanya apabila kita menyedari sepenuhnya bahawa apa yang berlaku benar-benar berlaku. Tugas fasa ketiga adalah berkabung. Ungkapan utama yang dapat digunakan untuk menyatakan keadaan orang yang berduka adalah "rasa sakit itu terus berlanjut, dan tidak ada akhir." Bentuk manifestasi adalah penurunan aktiviti, apatis. Kriteria untuk menyelesaikan fasa ini adalah peningkatan aktiviti secara beransur-ansur.
  • Penyembuhan. Cabarannya adalah membawa trauma ke dalam konteks kehidupan. Ungkapan utama yang menyatakan sikap dalaman adalah "Saya menjadi lebih dalam sesuatu daripada sebelumnya." Bentuk manifestasi adalah pengalaman trauma berulang-ulang (dalam pelbagai bentuk) tanpa timbul. Kriteria penyelesaian - hilangnya semua gejala fasa sebelumnya.

B. Pengkelasan tarikh [Deits, 2000] dapat dibahagikan kepada empat tahap kesedihan:

  • Kejutan dan kebas (kejutan dari beberapa jam hingga beberapa hari selepas kehilangan);
  • Penolakan dan penarikan;
  • Pengiktirafan dan kesakitan. B. Tarikh menyebut tahap ini "pengakuan dan kesakitan", dan bukan "penerimaan dan rasa sakit", seperti yang biasa disebut dalam psikologi, kerana kata "penerimaan" membawa konotasi persetujuan. Orang yang bersedih itu siap mengakui kematian, tetapi tidak dapat menerima dan menyetujui apa yang berlaku. Pengakuan kehilangan sangat menyakitkan, dan oleh itu, kadang-kadang akan ada pengunduran diri ke posisi penolakan..
  • Penerimaan dan kelahiran semula. Tanda pertama bahawa jalan yang paling sukar dilalui adalah perubahan soalan yang diajukan oleh seseorang yang telah mengalami tragedi. Sejak kerugian itu, pertanyaan yang paling mendesak dan berterusan adalah: "Mengapa ini terjadi pada saya?" Suatu hari akan datang, mungkin dalam satu tahun atau bahkan kemudian, ketika timbul pertanyaan baru: "Bagaimana saya dapat keluar dari tragedi ini sebagai orang baru?"

Dalam pengelasan G.V. Starshenbaum [Starshenbaum, 2005] mengenal pasti 8 peringkat semasa reaksi kesedihan:

  • penstrukturan emosi (dari beberapa minit hingga beberapa jam);
  • hiperaktif (sehingga 2-3 hari);
  • tekanan (sehingga seminggu);
  • carian (berkembang pada minggu kedua);
  • putus asa (berkembang pada 3-6 minggu);
  • demobilisasi (berlaku sekiranya tahap putus asa tidak dapat diselesaikan);
  • kebenaran (mungkin mengambil masa beberapa minggu);
  • berulang (sehingga dua tahun).

Di bawah ini adalah "Model Normal Kesedihan dan Kesedihan Mengikuti Kesedihan" Kraitek empat langkah [cit. dari: Whitehead, 2002]:

  • kejutan, mati rasa, penolakan (dari kematian hingga dua minggu);
  • kerinduan, pencarian, kegelisahan, kemarahan, rasa bersalah, kesunyian (dari satu hingga tiga bulan);
  • kemurungan, apatis, kehilangan keperibadian, mitigasi, stigma (tiga hingga sembilan bulan);
  • penerimaan, penyembuhan (dari satu atau dua tahun atau lebih).

Dalam klasifikasi L.A. Pergamenchik [Pergamenschik, 2003] menerangkan tiga tahap kesedihan.

  • Ia bermula sejurus selepas kematian orang yang disayangi, biasanya berlangsung dari satu hingga tiga hari. Manifestasi: kejutan, tidak percaya, penolakan, mati rasa, terisak, kekeliruan.
  • Puncak berlaku antara minggu kedua dan keempat selepas kematian; biasanya berlangsung selama setahun. Manifestasi: melankolis yang menyakitkan, perendaman dalam pengalaman; kenangan, gambaran jelas si mati dalam jiwa: perasaan bahawa si mati masih hidup; kesedihan, tangisan, insomnia; anoreksia; kehilangan minat dalam hidup; kerengsaan dan kegelisahan.
  • Biasanya berlaku dalam setahun selepas kematian orang yang disayangi. Manifestasi: penurunan bilangan episod kesedihan; keupayaan untuk mengingati masa lalu dengan senang hati; menyambung semula aktiviti harian.

Klasifikasi berikut dijelaskan, penulisnya adalah pakar terkemuka yang pernah bekerjasama dengan pesakit pada peringkat akhir penyakit yang tidak dapat disembuhkan dan saudara-mara mereka. Perhatikan bahawa mereka dapat menerapkan klasifikasi mereka pada pengalaman kedua-duanya..

Sebagai contoh, E. Kübler-Ross [Kübler-Ross, 1969] mengenal pasti lima peringkat pengalaman yang dilalui oleh orang yang mengalami kesedihan yang teruk.

Rajah. 1. Tahap kitaran duka

Dalam klasifikasi reaksi psikogenik pesakit pada peringkat akhir penyakit yang tidak dapat disembuhkan, lima fasa dibezakan [Gnezdilov, 2007]:

  • kejutan - kesedaran pesakit dipenuhi dengan gambaran kematian yang tidak dapat dielakkan, dan kesakitan mental tahap ini sukar didefinisikan dengan kata-kata. Selalunya, tekanan yang melampau menyebabkan psikosis reaktif dengan kegembiraan, lebih jarang dengan pergolakan;
  • penolakan - penindasan keadaan;
  • pencerobohan - maklumat yang diterima diakui, dan orang itu bertindak balas dengan mencari alasan dan siapa yang harus dipersalahkan;
  • "Tawar-menawar" - pesakit melakukan rundingan untuk memperpanjang umurnya, berjanji, sebagai contoh, untuk menjadi pesakit yang patuh atau orang yang menjadi teladan;
  • kemurungan - perasaan benci dan rasa bersalah, penyesalan dan pengampunan bercampur dalam jiwa, membentuk kompleks campuran yang sukar disingkirkan;
  • pendamaian adalah saat penyusunan semula kualitatif kehidupan, penilaian semula kebenaran fizikal dan material demi kebenaran rohani.

Analisis perbandingan periodisasi pelbagai pengarang

Jadual menunjukkan bahawa model kesedihan dapat dibahagikan kepada tiga jenis. Jenis pertama adalah model di mana jangka masa pengembangan setiap peringkat dikenal pasti (Vasilyuk, 1991; Cherepanova, 1997; Starshenbaum, 2005; Pergamenshchik, 2003). Jenis kedua adalah model dengan pengenalan jangka masa hanya pada beberapa tahap (Parkes, 1972; Tatelbaum, 1980; Lopukhina, 2003; Deits, 2000; Kraitek). Jenis ketiga - model tanpa mengenal pasti jangka masa tertentu dalam perjalanan tahap kesedihan (Freud, 1917; Lindemann, 1944; Pollock, 1961; Bowlby, 1961; Kübler-Ross, 1969; Spiegel, 1978; Volkan, 1981; Horowitz, 1986; Prend, 1997, Gnezdilov, 2007).

Seperti yang anda lihat, terdapat persamaan dan perbezaan tertentu dalam pandangan pelbagai pengarang. Kami menganggap bahawa perbezaan tersebut mungkin disebabkan oleh beberapa sebab. Pemulihan orang yang bersedih bergantung pada banyak faktor, termasuk ciri-ciri peribadi dan status sosial, sikap terhadap agama, sifat kematian orang yang disayangi, dll..

Sebagai contoh, J. Teitelbaum [Tatelbaum, 1980] merujuk kepada keadaan pemulihan, khususnya, kehadiran sifat watak tertentu: kesabaran, ketekunan, keberanian, rasa humor, dll. V. Volkan [Volkan, Zintl, 2007, hlm. 71] percaya bahawa hubungan yang lebih bahagia dan matang, semakin mudah untuk berpisah dengannya. Walau bagaimanapun, penyelidikan [Bower, 1991] menunjukkan bahawa orang yang telah berkahwin dengan konflik mengalami tekanan emosi yang kurang ketika pasangan mereka meninggal berbanding orang yang perkahwinannya stabil. Penemuan ini bertentangan dengan anggapan tradisional bahawa orang yang perkahwinannya bertentangan mempunyai masalah terbesar dengan kehilangan pasangan. Penyelidikan juga melemahkan kepercayaan yang meluas bahawa orang yang mempunyai harga diri yang tinggi, yakin pada daya tahan mereka, dalam kemampuan mereka menghadapi kesulitan hidup, lebih terlindung dari kejutan teruk ketika kehilangan pasangan hidup..

V. Volkan [Volkan, Zintl, 2007] mengenal pasti sebab-sebab yang dapat memperburuk pengalaman kesedihan: pengasingan hidup kita dari agama atau keluarga besar; kejutan mengiringi kematian secara tiba-tiba; kematian ganas; jika orang yang mengalami kerugian itu tidak mendapat pengiktirafan mengenai hakikat hubungan yang wujud dan kepentingan kehilangannya; kekurangan perpisahan yang sihat pada masa lalu.

Dorongan dalam perkembangan, sama ada kelahiran anak, cinta baru atau psikoterapis yang berpengalaman, kadang-kadang membantu mencari sumber untuk berjaya menyelesaikan konflik dan mengatasi kemungkinan komplikasi dalam proses berduka [Volkan, Zintl, 2007, hlm. 73].

Anda juga harus mengambil kira perbezaan perjalanan kesedihan setelah kematian orang yang disayangi dan setelah kehilangan orang terdekat. Dalam kes terakhir, “seluruh cara hidup runtuh, dari rutinitas sehari-hari, kebiasaan, rencana, hingga makna hidup. Dan anda memerlukan lebih banyak masa untuk pulih, anda tidak hanya perlu melalui kesedihan, tetapi secara praktikal mencipta semula kehidupan anda, mencari erti meneruskan hidup, belajar hidup bukan hanya tanpa orang yang meninggal, tetapi hidup dengan orang lain, memperoleh tabiat baru, kadang-kadang lingkaran baru komunikasi, untuk membina hubungan baru dengan orang tersayang ”[Trubitsina, 2005, h. 78-79].

Pada saat yang sama, harus diperhatikan bahawa orang yang sedang bersedih, beberapa waktu setelah kehilangan itu, cenderung untuk tidak menunjukkan kesedihannya kepada orang lain. Ada beberapa alasan untuk ini, termasuk orang yang bosan mendengar orang yang sedang berduka lebih awal daripada ada peningkatan keadaannya, dan menjawab pertanyaan: "Apa khabar?", Orang itu tidak mempunyai pilihan selain menjawab: "Bagus", kerana orang di sekitar mereka sebenarnya tidak mahu mendengar tentang penderitaan. Ada yang takut disakiti, seseorang mempertahankan khayalan keabadian mereka sendiri, memagari diri dari penderitaan orang lain, dll..

Sekiranya salah satu orang di sekitar anda tidak membenarkan anda menangis di hadapannya, ketahuilah bahawa dia tidak bimbang tentang kesejahteraan anda, tetapi tentang dirinya sendiri. "Cinta mengakar yang lain; sakit kerana menyakitkan orang itu. Orang yang sentimental mengasah dirinya; dia dalam kesakitan kerana gambaran penderitaan negatif telah menyerang kesedarannya dan menyebabkan emosi negatif. Cinta didasarkan pada keinginan untuk kebaikan orang lain. Sentimentality - atas keinginan untuk keselesaan mental seseorang; Dia menganggap penderitaan orang lain sebagai ketidakselesaan yang tidak menyenangkan dalam kedamaian batinnya ”[Gostev, 2007, hlm. 388].

Sebilangan besar penulis percaya bahawa proses kesedihan biasa dapat berlangsung hingga satu tahun. Penyusun ICD-10 menunjukkan bahawa reaksi kesedihan normal tidak melebihi 6 bulan, dan jika kesedihan berlangsung lebih lama, ia harus dianggap tidak normal. Ada kemungkinan bahawa di sebalik tempoh ini tidak ada "optimisme yang lebih besar", tetapi alasan lain. Sebagai contoh, Prigerson et al. (1999) percaya bahawa gejala kesedihan traumatik yang teruk, yang diamati kurang dari enam bulan setelah kehilangannya, dapat mempengaruhi jangka masa tindak balas normal terhadap penderitaan..

Namun, beberapa pengarang karya ini merasa tidak berperikemanusiaan untuk menekankan penderitaan individu yang berkabung selama enam bulan, dan lebih suka mengikuti aturan DSM-IV untuk gangguan depresi utama, yang menurutnya diagnosis dapat dibuat dalam waktu dua bulan setelah penderitaan. Penulis kajian yakin bahawa faedah campur tangan awal lebih daripada sekadar membenarkan kos merawat subset individu yang gejalanya dapat diselesaikan secara semula jadi..

Malangnya, pada masa ini, ubat-ubatan menggantikan rawatan psikoterapi yang benar-benar berkesan. Psikoterapi, yang diperlukan oleh sebilangan kecil orang, memerlukan sejumlah masa, pakar yang berkelayakan dan kos kewangan. Ketergantungan pada ubat bertindak cepat didorong oleh alasan ekonomi. Namun, penggunaan ubat-ubatan adalah pilihan yang salah, kerana mereka menenggelamkan emosi dan mengganggu proses berkabung, untuk penyelesaian yang penting adalah pembebasan emosi..

Oleh itu, kedudukan yang diterima secara umum dari pemahaman klasik mengenai proses kesedihan adalah: 1) perkembangan kesedihan pada tahap yang diharapkan, 2) pendapat bahawa seseorang dapat "menyebarkan" kesedihan tepat pada waktunya, dan 3) pendapat bahawa kesedihan dapat menjadi semacam patologi.

Namun, banyak ahli terapi mempertanyakan model panggung, bahkan kadang-kadang menunjukkan kepada pelanggan mereka bahawa tidak ada cara berkabung yang benar (diketahui) dalam kes mereka. Oleh itu, secara semula jadi kita terus mempertimbangkan isu pandangan mengenai jalan pengembangan kesedihan.

Jalan pengembangan kesedihan: pementasan / fasa atau idiosinkratik / tidak dapat diramalkan

Prinsip reaksi pasca-tekanan, menurut E.V. Lopukhina [Lopukhina, 2003], adalah bahawa untuk peralihan semula jadi ke fasa seterusnya, yang sebelumnya mesti mencapai kesimpulan logiknya. Dengan kata lain, untuk melangkah lebih jauh, seseorang mesti menyelesaikan sepenuhnya masalah yang sesuai dengan fasa semasa. Walau bagaimanapun, menurut O.E. Khukhlaeva, ini adalah skema yang ideal. “Dalam kehidupan nyata, pembangunan selalu tidak sekata.

Dalam kes ini, masalah yang tidak dapat diselesaikan dipindahkan ke fasa seterusnya. Proses ini disebut "komit". Kemudian sebahagian dari jiwa tetap seperti "terkekang", diperbaiki pada fasa sebelumnya, walaupun pada hakikatnya orang itu, secara umum, telah mula menyelesaikan masalah pada fasa berikutnya. Dalam kes ini, penghapusan gejala berlaku. Selalunya, seseorang mungkin menunjukkan tanda-tanda kejutan, kemarahan dan kemurungan pada waktu yang singkat. Ini menjadikan diagnosis sukar. Untuk memahami perkara ini, anda perlu memerhatikan dan membezakan dengan teliti apa yang berlaku dengan orang itu ”[Khukhlaev, 2006].

G.V. Starshenbaum [Starshenbaum, 2005] percaya bahawa reaksi dapat berhenti pada salah satu dari lapan tahap kesedihan yang dikenalinya, dan tugas psikoterapi adalah secara konsisten membimbing pesakit melalui semua tahap yang dijelaskan di bawah untuk menyelesaikan reaksi kesedihan.

Pendapat sebaliknya dikongsi oleh A.V. Gnezdilov. Dia menekankan bahawa semua tahap kesedihan yang disenaraikannya tidak dalam susunan yang ketat dan dapat diubah. "Kami sering bertemu," tulisnya, "setelah tahap penerimaan, tahap penolakan, atau kehausan hidup dapat menghidupkan kembali pesakit dengan semangat baru dan orang yang telah anda bincangkan semuanya, hingga ke butiran penguburan yang diinginkan, tiba-tiba kembali kepada anda dan bertanya : "Ngomong-ngomong, doktor, bilakah anda akan mula merawat saya?" [Gnezdilov, 2007].

E. Kubler-Ross tidak mengenal pasti jangka masa tahap kesedihan. Walau bagaimanapun, tafsiran penyelidik lain mengenai ideanya mengenai jalan pengembangan kesedihan sangat berbeza. Oleh itu, M. Whitehead menulis bahawa teori E. Kubler-Ross dikritik kerana terlalu kaku dalam penentuan tahap. Pengkritik teori ini telah mempercayai bahawa "proses berkabung sepertinya berjalan dalam lingkaran, dan beberapa orang mungkin datang dari kejutan hingga penerimaan. Kemungkinan tahap-tahap ini tidak konsisten.

Proses kesedihan mempunyai perbezaan individu yang besar. Mungkin lebih wajar untuk menggambarkan konsep kesedihan sebagai proses kitaran yang melibatkan kemajuan melalui pelbagai tahap, tetapi, tidak seperti model Kübler-Ross, ini bukan garis lurus, tetapi lingkaran di mana orang dapat berulang-ulang kali. Contohnya, jika mereka mendengar muzik kegemaran mereka atau melihat gambar secara tidak sengaja, kesedihan mungkin dapat dihidupkan kembali, walaupun sudah berlalu sejak itu. ”[Whitehead, 2002].

Ada juga pendapat lain yang bertentangan langsung dengan teori E. Kubler-Ross, yang menunjukkan bahawa pengarang teori itu tidak menganggap “bahawa ini harus menjadi rantai kaku selang waktu berturut-turut atau serupa. Ini bukan proses per se, melainkan model. Terdapat perbezaan yang tidak dapat dilihat di sini: prosesnya menunjukkan kehadiran seseorang yang cukup konkrit dan material; modelnya kurang menuntut - lebih luas dan membimbing. Contoh yang pelik - orang tidak selalu melalui semua lima tahap "kitaran kesedihan". Beberapa peringkat boleh diulang lebih dari sekali. Beberapa tahap mungkin tidak dialami sama sekali. Peralihan antara tahap sering boleh menjadi lambat daripada progresif. Lima peringkat ini tidak linear; tidak ada yang seperti yang lain. Kesedihan manusia dan reaksi lain terhadap trauma emosi sama seperti cap jari ”[Kübler-Ross, 1969].

Wakil psikologi konstruktivis, menawarkan pandangan mereka sendiri mengenai pengalaman kehilangan [Neimeyer, 1999, 2000; Hendricks 1999; Silverman, 2001; Browning, 2001], menekankan bahawa ini adalah proses individu semata-mata yang tidak dapat dibahagikan kepada tahap umum untuk semua. Idea utama arah ini adalah bahawa seseorang selalu mempunyai pra-naratif tentang kehidupannya sendiri, idea mengenai perjalanan hidupnya, undang-undangnya, kemungkinan peristiwa masa depan. Ini terdiri daripada harapan, harapan, kepercayaan asas, pandangan dunia dan, tentu saja, juga merangkumi kehidupan orang yang disayangi. Kejadian traumatik, khususnya pemergian orang yang disayangi, menghancurkan pra-naratif atau memerlukan pembetulannya.

Pengalaman kehilangan, dari sudut pandangan penyelidik ini, termasuk dalam bidang semantik dan merupakan proses pembinaan semula semantik. Wakil dari aliran ini menyatakan keraguan tentang kesejagatan reaksi emosi dalam proses mengalami kesedihan; kerumitan proses penyesuaian dalilkan. Mereka juga menyangkal kepercayaan bahawa kejayaan yang penuh kesedihan mengandaikan pengabaian orang yang meninggal. Sebaliknya, dikatakan bahawa mewujudkan hubungan simbolik dengan orang yang meninggal mempunyai kesan penyembuhan; bukan gejala luaran yang dianggap penting, tetapi proses pembinaan semula makna dan makna; pengalaman kesedihan dipercayai mempengaruhi pengenalan diri dan sikap diri mereka yang berduka; kemungkinan pengembangan bidang spiritual dan "pertumbuhan pasca-trauma" keperibadian, yang dikondisikan oleh penyatuan "pelajaran kehilangan", dipertimbangkan; pengaruh persekitaran keluarga dan budaya terhadap pengalaman kehilangan individu diambil kira.

M. McCabe [McCabe, 1972], yang mengembangkan arah psikoanalisis relatif bersama-sama dengan falsafah konstruktivis, mengkritik, pertama-tama, tahap / fasa model dominan. Model-model ini berpendapat bahawa pasti ada semacam kehilangan dalam kesedihan, dan karya kesedihan yang konsisten bererti bahawa orang yang berduka akan "meninggalkan" objek kehilangan dan meneruskan kehidupan. Selanjutnya, model ini mengambil kemajuan sistematik melalui fasa atau tahap linear yang diharapkan. Ketidakmampuan untuk "meninggalkan" objek kehilangan dan bergerak lebih jauh melalui tahap yang disebutkan dalam jangka waktu tertentu menunjukkan bahawa pesakit mengalami kesedihan yang tidak dapat diselesaikan atau terdapat beberapa patologi. Pada masa yang sama, terdapat risiko mengklasifikasikan orang yang sedang bersedih sebagai "pesakit yang tidak berfungsi".

McCabe berpendapat bahawa teori seperti itu tidak memperhitungkan hubungan berterusan yang ada antara mangsa yang selamat dan si mati, serta perubahan dalam keperibadian orang yang berduka. Teori pentas / fasa tidak membenarkan berlanjutan hubungan antara yang hidup dan yang mati. Menurut McCabe, kesedihan adalah gabungan dari tahap dan proses, dan yang paling penting, kesedihan berkembang di jalan yang tidak dapat diramalkan dan tidak spesifik yang khusus untuk setiap individu yang sedang berduka. Kesedihan menghasilkan kerja mental pada waktunya, tetapi ini tidak bermaksud bahawa fasa-fasa individu benar-benar diskrit dan terpisah antara satu sama lain, atau bahawa mereka linear, berjalan dengan ketat mengikut urutan tertentu satu demi satu, atau bahawa mereka tidak dapat mengulangi.

McCabe mengakui kesinambungan hubungan interpersonal antara si mati dan yang masih hidup. Orang yang hidup terus mencari yang hilang dan untuk masa yang lama mencarinya dengan cara yang baru dan berbeza. Orang yang masih hidup dapat membayangkan bagaimana si mati dapat mengambil bahagian dan berhubungan dengan peristiwa semasa, atau apa yang mungkin mereka katakan satu sama lain jika mereka bersama. Yang hidup mencari yang hilang, mencipta mereka dan terus bergaul dengan mereka. Dalam perjalanan pencarian ini, keperibadian pencari juga berubah dan, dari satu segi, dibina semula oleh si mati. Menurut model McCabe, "menyerah" bukanlah tujuan, dan "tidak menyerah" bukanlah bentuk patologi. Sesungguhnya, pemeliharaan apa yang hilang oleh "hidup" di dalam diri orang yang berkabung adalah komponen kewujudan manusia yang tidak dapat dielakkan..

McCabe menuntun kita kepada gagasan bahawa kesukaran kita dalam memahami kematian, dan juga mengejar model tahap / fasa, adalah disebabkan oleh ketakutan kita terhadap kematian. Dia setuju dengan ahli psikologi dan ahli falsafah eksistensial bahawa seseorang harus menganggap kematian sebagai fenomena semula jadi dalam kehidupan nyata, dan mengembangkan idea bahawa orang yang hilang tetap bersama kita, walaupun mereka memasuki bentuk kewujudan lain..

Sebagai gambaran, kami menyajikan petikan dari memoir Viktor Frankl mengenai dia tinggal di kem konsentrasi Jerman semasa Perang Dunia II:

Saya hanya tahu satu perkara, yang mulai sekarang saya faham dengan baik: cinta menembusi jauh di luar hakikat fizikal orang yang dikasihi. Dia menemukan makna yang mendalam dalam esensi spiritualnya, dalam dirinya. Sama ada dia nyata atau tidak, sama ada dia masih hidup atau tidak, entah bagaimana kehilangan makna asalnya. Saya tidak tahu sama ada isteri saya masih hidup dan tidak mempunyai peluang untuk mengetahui (sepanjang masa perkhemahan kami tidak dapat menghantar atau menerima surat), tetapi pada masa ini ia tidak penting. Saya tidak merasakan keperluan untuk mengetahui perkara ini; tidak ada yang dapat menyentuh cinta saya, pemikiran saya dan imej kekasih saya. Sekiranya saya mengetahui bahawa isteri saya telah meninggal, saya rasa saya akan terus merenungkan gambarnya, dan perbualan batin saya dengannya akan sama meriah dan ramah. "Terapkan aku seperti meterai di hatimu, cinta sekuat kematian" [Frankl, 1990] [1].

Konteks keagamaan dan sejarah masalah: pengalaman mengalami kesedihan dalam Kitab Suci dan kesusasteraan patristik

Keagamaan dilihat sebagai faktor penting dalam memahami penderitaan. Dalam beberapa kajian, hubungan ini telah dinyatakan secara empirik [Cavanl, 1949; Parkes, 1972; Edvards, Klemmack, 1973]. Pengaruh agama terhadap pengalaman kehilangan yang menyedihkan disebabkan oleh fakta bahawa ia memberi makna kepada penderitaan orang yang sedang berduka. "Sebagai masalah keagamaan, masalah penderitaan, secara paradoks, bukanlah bagaimana menghindari penderitaan, tetapi bagaimana menderita, bagaimana membuat kesakitan fizikal, kehilangan diri, pertimbangan tidak berdaya terhadap penderitaan orang lain sesuatu yang dapat ditanggung, ditanggung - sesuatu, seperti yang kita katakan, menderita ”[Geertz, 1973, hlm. 104]. Agama berusaha menjadikan kerugian yang besar sebagai "penderitaan" dengan meletakkannya dalam konteks pertumbuhan kerohanian seseorang, dalam kerangka penafsiran dan aktiviti proses ini, di mana penderitaan menjadi mudah difahami dan ditanggung [2].

Pengalaman kesedihan diberikan tempat dalam Kitab Suci Perjanjian Lama dan Baru. Mari kita pertimbangkan pengalaman kesedihan pada orang-orang Perjanjian Lama. Abraham menangis, menangis kerana isterinya Sarah, yang hidup 127 tahun. Yusuf menangis untuk ayahnya, Yakub, dan tidak menangis satu hari, bukan dua, tetapi tujuh puluh hari. Raja Suci Daud menangis dengan sedih mendengar berita kematian anaknya Absalom: "Anakku Absalom! Anakku, anakku Absalom! Oh, siapa yang akan membiarkan aku mati di tempatmu, Absalom, anakku, anakku! " (2 Raja-raja 18:33). Ishak meratapi ibunya Sarah selama 3 tahun, hingga dia membawa Ribka menjadi isteri dan menyayanginya, dan merasa terhibur (Kej 24:67).

Di antara orang-orang Timur dan di antara orang-orang Yahudi, khususnya, duka atau kesedihan yang mendalam, terutama bagi orang mati, dinyatakan dengan cara yang berbeza: mereka memukul diri di dada (Nahum 2: 7), merobek rambut di kepala dan janggutnya (1 Ezra 9: 3), dan menaburkannya dengan abu kepala (1 Raja-raja 4:12), merobek pakaian mereka (Kejadian 37:29), menyiksa wajah mereka dan menutupi tubuh dengan luka (Yer.16: 6), menghabiskan waktu dalam berpuasa (2 Raja-raja 12:16), menutup kepala, wajah dan dagu, berjalan kaki tanpa alas kaki (2 Raja 15:30), mencukur kepala dan janggut (Yes 15: 2), mengenakan pakaian sedih, mengenakan kain karung (1 Raja 21:27), ketika berkabung dalam mereka berbaring di tanah dan duduk di atas abu (2 Raja-raja 12:16, Yes 3:25, Ayub 2: 8), lagu-lagu berkabung digabungkan dengan tangisan, dan orang-orang yang berkabung dipanggil untuk hal ini (Yer 9:17, 2 Tawarikh 35:25). Berkabung itu berlangsung selama tujuh hari, tetapi dalam kes-kes khas, lebih lama. Adat yang serupa wujud di kalangan orang Yunani kuno dan Rom..

Apa yang menjelaskan keadaan orang Perjanjian Lama yang putus asa dan tidak dapat ditoleransi dalam kesedihan? Pada mulanya, Tuhan menciptakan manusia untuk menjadi riang, bebas dari kebimbangan. Tuhan menghendaki kita tidak sabar; Dia ingin kita meletakkan kerisauan kita kepada-Nya. Dia mengumumkan kepada kita melalui nabi Daud: "Engkau akan menaruh kesedihanmu kepada Tuhan, dan dia akan memberi makan kepadamu" (Mazmur LIV, 23). Dari mana datangnya penderitaan dan kematian? Itu adalah akibat dari ketidaktaatan kepada Tuhan, pelanggaran terhadap perintah yang diberikan oleh Tuhan, dosa leluhur yang terjadi di Syurga Tuhan.

Dalam buku-buku Perjanjian Lama, setelah kisah pengusiran Adam dari Syurga, kita secara praktikal tidak menemui penggunaan perkataan "Syurga". Orang-orang yang hidup pada masa Perjanjian Lama tahu bahawa setelah kematian semua jiwa pergi ke suatu tempat gelap, yang mereka sebut neraka atau neraka. Namun, mereka masih mempunyai harapan dan iman. Mereka menunggu kedatangan Mesias, penebus dosa-dosa umat manusia, yang dapat memimpin jiwa nenek moyang mereka keluar dari kegelapan dan penderitaan ini.

Dalam salah satu khutbahnya, St. Gregory Palamas mengembangkan idea kematian jiwa, yang terdiri dari peninggalan Tuhan:

"Sama seperti di mana cahaya bertindak, kegelapan tidak dapat bersamanya, tetapi hanya ketika cahaya meninggalkan tempat ini, cahaya itu ditutup dengan kegelapan, yang tidak ada dari cahaya, tetapi dari penyumbatannya, dari bayangan, begitu juga kematian mustahil ada di dalam jiwa kita jika Tuhan ada di dalamnya - Kehidupan dan Kehidupan semua orang yang hidup, terutama mereka yang hidup menurut Tuhan. Ketika Tuhan meninggalkannya, maka kematian menghampirinya, yang bukan berasal dari Tuhan, tetapi kerana meninggalkan Tuhan, itu kerana dosa. Tetapi bagaimana Dia yang maha hadir dan tidak hadir dari jiwa meninggalkan jiwa? Kenyataan bahawa, pertama-tama, dia secara sukarela meninggalkan-Nya, dan Dia, yang membuatnya autokratik, tidak menggunakan kekerasan terhadapnya. Oleh itu, bukan Tuhan yang menciptakan kita, tetapi kita sendiri adalah penyebab keingkaran Tuhan kita. Sayangnya, kita sendiri adalah ibu bapa kematian kita sendiri, secara sukarela meninggalkan Guru yang menciptakan kita untuk hidup, hadir di mana-mana dan memberi segalanya [segalanya], menjadi seperti mereka yang menutup mata pada waktu tengah hari tanpa bergerak dan sengaja menarik diri dari cahaya, walaupun hadir dan menerangi mereka. Kerana, setelah menolak nasihat yang memberi hidup [dari Tuhan] dan melalui penolakan ini meninggalkan Tuhan dan secara sukarela pergi dari Kehidupan, kita menerima nasihat Setan yang mematikan; dengan demikian kita menghirupnya dalam diri kita, roh mati yang hidup, yang pertama kali meninggalkan Tuhan sendiri dan, melalui dirinya sendiri, menjadi bagi kita pencipta (pilihan) - pelindung, pelindung) kematian jiwa, yang, ketika terpisah dari Tuhan, mati hidup (1 Tim 5, 6), menurut Paul "[St. Gregory Palama, 1994, hlm. 58-59].

Dalam buku-buku Perjanjian Baru, berbeza dengan buku-buku Perjanjian Lama, kita melihat pemahaman yang berbeda tentang kesedihan, prinsip-prinsip yang berbeda untuk mengalaminya. Ini disebabkan oleh kenyataan bahawa orang-orang menunggu kedatangan Juruselamat ke dunia, turunnya ke neraka dan kebangkitan Yesus Kristus terjadi, matahari kebenaran bersinar bagi mereka yang berada di bawah bumi, yang berada dalam kegelapan, Tuhan memberitakan dunia, dan bagi mereka yang percaya menjadi penyebab keselamatan kekal, dan bagi mereka yang tidak percaya - mengecam ketidakpercayaan, dan dengan demikian menyelesaikan mereka yang terikat selama berabad-abad.

Sebilangan besar Bapa Gereja menafsirkan kata-kata Kitab Suci "bumi kamu, dan kamu akan hantar ke bumi" (Kejadian 3:19) sebagai hukuman bagi manusia, tetapi beberapa di antaranya, termasuk St. Cyril dari Alexandria, melihat sesuatu yang berbeza dalam hal ini:

"Jadi, kematian daging telah diciptakan dengan menguntungkan, yang tidak menyebabkan binatang itu mengalami kehancuran, melainkan untuk pembaharuan dan, untuk berbicara, perubahan masa depan, memerhatikannya seperti kapal yang pecah. Dan Pencipta tidak tahu bahawa makhluk hidup harus mengalami kerosakan, tetapi sebaliknya, tahu bahawa seiring dengan hal ini akan terjadi penghancuran perbuatan cabul, dan penghancuran rasuah, dan peningkatan ke keadaan yang lebih baik, dan persepsi barang asli. Dia tahu bahawa dia akan menghantar Putra-Nya dalam bentuk manusia, yang harus mati untuk kita dan menghancurkan kekuatan kematian, untuk memiliki yang hidup dan yang mati ”[St. Cyril dari Alexandria, 1886, hlm. 17-18].

Kami mendapat kata-kata yang menenangkan dalam sastera patristik. Sebagai contoh, Sister Macrina menghiburkan Gregory dari Nyssa, yang berduka atas Saint Basil the Great: “Setelah memberi saya dorongan semangat, dia kemudian mulai menahan saya dengan kata-kata, seolah-olah dengan kekang, menenangkan jiwa yang marah dengan alasannya, dan dia mengucapkan kerasulan kerasulan ini: jangan bersedih untuk orang yang meninggal (1 Tes. 4.13), kerana kesedihan ini hanya menjadi ciri mereka yang tidak mempunyai harapan ”[St. Grigory Nyssa, 2006, hlm. 97].

Kesedihan yang lama bagi orang-orang Perjanjian Baru dapat disebut sebagai tanda tidak percaya, kerana "anda harus tahu bahawa semua kes menyedihkan dan mengancam yang berkaitan dengan mereka yang menerimanya dengan rasa syukur dibawa kerana keselamatan mereka dan pasti akan bermanfaat" [St. John Damascene, 1998, hlm. 186].

“Tuhan sering membiarkan orang benar jatuh ke dalam penderitaan untuk menunjukkan kepada orang lain kebajikan yang tersembunyi dalam dirinya, seperti halnya Ayub. Kadang-kadang Dia membiarkan sesuatu yang pelik dilakukan, sehingga melalui tindakan yang kelihatan aneh, sesuatu yang hebat dan patut dikagumi dapat diatur, seperti, misalnya, melalui salib - keselamatan orang. Dan dengan cara lain, Dia membiarkan orang suci menderita dengan teruk, sehingga dia tidak kehilangan hati nurani yang benar, atau juga, karena kekuatan dan anugerah yang diberikan kepadanya, tidak menjadi bangga, seperti yang terjadi pada Paul.

Seseorang pergi sebentar untuk membetulkan yang lain, sehingga, memerhatikan apa yang terjadi padanya, selebihnya akan dibesarkan, seperti yang kita lihat pada Lazarus dan orang kaya. Kerana melihat bahawa ada orang yang menderita, kita, oleh tarikan sifat kita, menjadi putus asa. Seseorang ditinggalkan untuk kemuliaan orang lain, bukan kerana dosa - mereka sendiri atau ibu bapa mereka, seperti orang buta sejak lahir - untuk kemuliaan Anak Manusia. Sekali lagi seseorang dibiarkan menderita untuk membangkitkan persaingan dalam jiwa orang lain, sehingga setelah kemuliaan orang yang menderita menjadi hebat, penderitaan untuk yang lain menjadi tidak takut kerana harapan untuk kemuliaan masa depan dan keinginan untuk berkat masa depan, seperti yang kita lihat pada para syuhada "[ada sama, hlm. 112-113].

Untuk memahami bagaimana orang-orang Perjanjian Baru mengalami kesedihan, seseorang dapat beralih kepada fakta sejarah, misalnya, sejarah keluarga Tsar Nicholas II, Grand Duchess Elizabeth Feodorovna, St. Sofia et al.

Berikut adalah kata-kata mendalam dan menghiburkan Elizaveta Fyodorovna, seorang yang mengalami penderitaan hebat dan menjadi semakin sensitif, penyayang, tidak menyimpan dendam terhadap pesalah:

"Dan saya hanya yakin bahawa Tuhan yang menghukum adalah Tuhan yang sama yang mengasihi. Dan saya banyak membaca Injil, dan jika kita menyedari pengorbanan besar Allah Bapa, yang mengutus Anak-Nya untuk mati dan dibangkitkan untuk kita, maka kita akan merasakan kehadiran Roh Kudus, yang menerangi jalan kita, dan kemudian kegembiraan menjadi kekal, walaupun hati manusia kita yang miskin dan minda kecil duniawi kita akan mengalami saat-saat yang kelihatan sangat menakutkan ".

Bagi yang berduka, air mata adalah yang melegakan. Apa yang dikehendaki oleh alam, Tuhan tidak melarang:

"... Kami tidak akan menegaskan bahawa aspirasi ini adalah inti dari kebaikan atau keburukan; kerana ini adalah pergerakan jiwa, adalah kuasa mereka yang menggunakan itu baik atau tidak. Tetapi ketika ada gerakan untuk yang lebih baik di dalamnya, mereka menjadi objek pujian, seperti keinginan Daniel (Dan. 10, 11), kemarahan Phinehas (Bil. 25, 11) dan orang yang menangis dengan baik, kesedihan (Yohanes 16: 20); jika ada kecenderungan untuk yang terburuk, maka mereka menjadi dan disebut nafsu "[St. Grigory Nyssa, 2006, hlm. 116].

Dengan kata lain, tidak ada dosa dalam mengalami kesedihan aktif yang ditimbulkan oleh penderitaan, tetapi jika ia menyusahkan seseorang sedemikian rupa sehingga memohon doa untuk orang yang meninggal, maka tidak ada gunanya. Orang Kristian Ortodoks mendapat penghiburan pada sesuatu yang lain, iaitu pada Tuhan, tetapi caranya adalah doa, puasa, amalan baik dan sedekah. Bukan peranan psikoterapi agama yang sangat penting dalam penyembuhan dari luka rohani yang mendalam, tetapi anugerah Ilahi yang bertindak. St. Ignatius Bryanchaninov menulis:

"Kelembutan adalah sensasi spiritual pertama yang disampaikan ke hati oleh rahmat Ilahi yang menaungi. Ini terdiri dari mengambil bagian dari kesedihan yang saleh, diencerkan dengan penghiburan yang penuh rahmat, dan membuka di hadapan pikiran sebuah pemandangan yang belum pernah dilihatnya... Penglihatan adalah pembacaan dan penerimaan semangat Perjanjian Baru. Dengan penghentian kasih sayang, persekutuan dengan Perjanjian Baru berhenti, persekutuan dengan Yang Lama muncul ”[St. Ignatiy Bryanchaninov, 2008, hlm. 85].

Oleh itu, dalam Kitab Suci Perjanjian Lama, kita dapati contoh yang menunjukkan bahawa proses berduka di antara orang-orang pada masa itu berlangsung lebih lama daripada yang ditunjukkan dalam model kesedihan moden. Pada saat yang sama, dalam Perjanjian Baru dan sastra patristik, berbeza dengan model kesedihan psikologi yang dianggap, kita tidak menemui gambaran mengenai keadaan pencerobohan, kemarahan, kebencian, keputusasaan, kemarahan dan perasaan bersalah. Orang-orang dari Perjanjian Baru mengalami kerugian dengan kesedihan, tetapi dengan puas, dengan harapan hidup kekal. Selain itu, iman kepada Kristus memungkinkan untuk mengalami penderitaan dan kematian sebagai kegembiraan, kerana kematian bagi manusia Perjanjian Baru bukanlah akhir, tetapi peralihan dari satu tahap kehidupan ke tahap yang lain..

[1] Di sini V. Frankl memetik petikan yang tidak tepat dari buku Bible Song of Solomon: "Letakkan aku, seperti meterai, di hatimu, seperti cincin, di tanganmu: kerana cinta itu kuat seperti kematian..." (Canto 8: 6).

[2] Kesedihan dan penderitaan, seperti yang ditunjukkan dalam Kitab Suci, memiliki tujuannya: untuk berpaling dari kejahatan (Ayub. 33, 16. 17; 36, 8-10), untuk menuntun pada pengetahuan dan pengakuan dosa (Imamat 26, 39. 41 Bilangan 21, 6.7 Ayub 33, 19.27; 31, 31; 36, 8-10 Mazmur 31, 3-5 Jer. 2:19 Yeh. 6, 9; 20, 37.43 Hos.5, 15. Lukas 15, 16-18), untuk berpaling kepada Tuhan (Ul. 4, 30. 3 Raja-raja 8, 47.48.2 Tawarikh 6, 26.38; 7, 13.14. Nehem.1, 8. 9; 9, 28. Ayub 36, 8.10 Mz. 77, 34; 118, 67. Yer. 19, 22. Yeh. 20, 37. Hos 2., 6. 7 ; 6, 1. Lukas 15, 16-18), mendorong untuk mencari Tuhan melalui doa (Hakim 4, 1-3. 3 Raja 8, 37. 38. 2 Tawarikh 6, 28.29. Neh. 9, 27. Mazmur 77, 34. Jer. 31. 18. Ratapan 2, 17-19. Hos 5, 14. 15. Jon. 2, 1.2), kerendahan hati (Ulangan 8, 2. 16. 2 Taw. 7, 13. 14. Mzm 106, 13; 107, 12-13. Ratapan 3, 19. 20. Dan 5, 20. 21. 2 Kor. 12, 7), untuk melindungi dari melupakan (meninggalkan) Tuhan ( Ayub 34, 31 32. Yeh. 14, 10-11), mengajar kehendak Tuhan (Ayub 34, 31. Mz. 93, 12; 118, 67. 71. Yes. 26, 9. Mikha 6, 9 ), alami iman dan ketaatan (Kej. 22, 1.2 dan Heb. 11, 17. Ulangan. 8, 2. Penghakiman. 2, 21; 3, 4. Yer 9, 7.1 Petrus. 1, 6. 7. Rev. 2:10), rasakan kesetiaan kepada perkataan (Markus 4:17), alami dan temui kesungguhan (Ayub 1, 11.12; 2, 5.6; 23, 10) uji hati (Ulangan 8, 2.2 Taw. 32, 31. Mzm 65, 10-12. Amsal 17, 3), untuk membersihkan hati (Ayub 23, 10. Mz. 65, 10. Yes.1, 25; 4, 4; 48, 10. Jer 9, 6. 7. Zak. 13, 9. Mal. 3, 2. 3. Ibrani 12, 10), membangkitkan banyak pekerjaan baik (Mzm 119, 67. Yohanes 15, 2. Ibrani 12, 10 11), ajar kesabaran (Mazmur 39, 2. 3. Rom 5, 3. James 1, 3; 5, 11. 1 Petrus 2:20) [Getze, 1978].