5 filem hebat yang menggambarkan 5 peringkat psikologi untuk menerima kematian

Pilihan filem di mana para pahlawan mengalami penolakan, kemarahan, tawar-menawar, kemurungan dan penerimaan. Kesemua lima tahap yang dilalui orang ketika mereka menghadapi kematian.

Orang menyedari bahawa kehidupan telah dilepaskan kepada mereka hanya untuk sementara waktu. Inilah keunikan dan kutukan manusia kita. Lagipun, banyak yang merasa ngeri dengan pemikiran bahawa suatu hari mereka akan berhenti wujud. Walaupun anda mungkin tidak perlu takut.

Ahli psikologi terkenal Elisabeth Kubler-Ross, dalam buku larisnya mengenai Death and Dying pada tahun 1969, mengenal pasti lima tahap yang biasanya dilalui orang ketika menghadapi kematian yang tidak dapat dielakkan atau kematian orang yang mereka sayangi. Tahap-tahap ini dapat berlangsung dalam urutan yang berbeda, tetapi paling sering mereka datang dalam urutan berikut: penolakan, kemarahan, tawar-menawar, kemurungan dan penerimaan..

Seperti kebanyakan teori, model Kübler-Ross telah dikritik oleh beberapa penyelidik. Tetapi Elizabeth adalah orang pertama yang membuat konsep bantuan psikologi untuk pesakit yang mati dan menimbulkan persoalan bagaimana hari-hari terakhir kehidupan pesakit harus dijalani dengan bermaruah, tanpa rasa takut dan penderitaan..

Subjek kematian di pawagam bukanlah perkara baru. Ia telah menyusup ke semua genre. Kami membawakan kepada anda pilihan lima filem yang memperlihatkan dengan jelas lima peringkat menerima kematian..

Penolakan: Jangan Lihat Sekarang (1973)

Tahap penolakan adalah tahap di mana orang yang berduka atau mati menafikan kenyataan kematian: diagnosis yang mematikan mestilah salah; tidak mungkin. Mereka menyangkal bukan sahaja penyebab kematian, tetapi juga tidak dapat dielakkan. Pada akhirnya, seluruh budaya dan peradaban terbentuk atas penolakan kematian. Pelbagai organisasi rohani dan agama berkembang dengan janji hidup kekal dalam satu bentuk atau bentuk yang lain.

Filem arahan "Jangan Lihat Sekarang" berdasarkan kisah pengarang cerita psikologi dan mistik, Daphne Du Maurier. Filem ini memperlihatkan pukulan psikologi yang boleh ditimbulkan oleh kematian orang yang disayangi. Pasangan suami isteri John dan Laura berusaha mengatasi kehilangan anak perempuan mereka, yang lemas di kolam. Mereka tiba di Venice, di mana John mengembalikan gereja lama, tetapi tragedi lain menanti mereka..

Kemarahan: Babadook / The Babadook (2014)

Tahap kemarahan dalam model Kubler-Ross biasanya mengikuti tahap penolakan. Selalunya berbentuk pertanyaan: "mengapa saya?", "Mengapa ini terjadi?" dan "siapa yang harus dipersalahkan?".

Filem seram Australia Babadook adalah debut arahan sensasi Jennifer Kent. Essie Davis membintangi seorang ibu janda yang kehilangan akal dan berjuang untuk mencintai anaknya, yang takut akan raksasa yang mengerikan. Tetapi raksasa Babadook bukanlah roh pendendam, bukan poltergeist atau iblis. Ini adalah manifestasi kemarahan. Dia mengambil alih Amelia, dia pada asalnya adalah sebahagian dari dirinya. Di dunia nyata, syaitan tidak datang dari neraka, mereka datang dari labirin yang dalam dan gelap jiwa manusia.

Tawar-menawar: Never Let Me Go (2010)

Seperti tahap penolakan, tahap tawar-menawar adalah masa harapan yang putus asa. Sekiranya anda mengarahkan pistol ke kuil seseorang, dia boleh menawarkan apa sahaja untuk mengelakkan ditembak. Atheis tiba-tiba akan percaya kepada Tuhan. Pada saat putus asa, seseorang berpegang pada harapan dan meminta keajaiban.

Don't Let Me Go adalah filem dystopian Britain mengenai sekumpulan gadis dan lelaki yang tinggal di sekolah berasrama dan tidak mengesyaki bahawa mereka semua klon, dibuat untuk satu tujuan. Mereka mesti menderma organ kepada orang lain. Setiap daripada mereka ditakdirkan mati untuk menyelamatkan nyawa seseorang yang lebih penting dan berharga..

Kemurungan: Dajjal / Dajjal (2009)

Tahap kemurungan adalah masa putus asa dan ngeri di mana orang yang mati atau berkabung dapat mengasingkan dirinya dari dunia, mengasingkan dirinya dan bergerak menuju kehancuran diri.

"Dajjal" adalah filem yang paling skandal oleh tuan Lars von Trier yang keterlaluan. Bintang-bintangnya adalah Charlotte Gainsbourg dan Willem Dafoe yang cemerlang. Di tengah-tengah plot adalah pasangan yang tidak bahagia yang berusaha mati-matian untuk pulih dari kematian tragis anak mereka.

Pasangan yang sudah berkahwin mempunyai hubungan seks yang bersemangat dan tidak mempunyai masa untuk menjejaki anak kecil, yang pada masa ini keluar dari buaian, jatuh dari tingkap dan pecah. Kematian ini trauma jiwa wanita itu, dan suaminya psikoterapi memutuskan untuk membawanya ke sebuah rumah desa di mana mereka berehat pada musim panas lalu, dengan harapan perpaduan dengan alam dan pengasingan sementara akan membantunya pulih. Walau bagaimanapun, semuanya ternyata berbeza. Setelah ditinggalkan sendirian, perasaan bersalah dan kenangan yang tidak terhingga kepada anak mereka, para pahlawan menjadi semakin kejam dan liar.

Adopsi: Air Mancur (2006)

Akhirnya, kita dapat menerima kematian yang tidak dapat dielakkan. Kita boleh terus merasa takut, tetapi memahami bahawa itu akan berlaku. Ini adalah tahap penerimaan. Dia digambarkan sebagai keadaan perenungan masa lalu yang tenang dan tidak dapat dielakkan..

The Fountain menceritakan kisah seorang saintis moden yang sangat mencari penawar untuk menyelamatkan nyawa isterinya ketika dia mati akibat tumor otak yang progresif. Di sini, dari jangka masa yang berlainan, kisah tentang tidak mementingkan diri sendiri, keikhlasan, rasa kesepian, cinta dan kematian saling terkait.

5 peringkat penerimaan yang tidak dapat dielakkan. Psikologi manusia

Seseorang tidak dapat menjalani hidup tanpa menghadapi kekecewaan serius dan mengelakkan kerugian yang teruk. Tidak semua orang dapat keluar dari situasi tekanan yang sukar dan bermaruah; banyak orang mengalami akibat kematian orang yang disayangi atau perceraian yang sukar selama bertahun-tahun. Untuk meredakan kesakitan mereka, kaedah 5 peringkat untuk menerima yang tidak dapat dielakkan dikembangkan. Sudah tentu, dia tidak akan dapat menghilangkan kepahitan dan keperitan dalam sekelip mata, tetapi dia membiarkannya menyedari keadaannya dan keluar dari situ dengan penuh harga diri..

Krisis: reaksi dan mengatasi

Setiap dari kita dalam hidup mungkin menghadapi suatu tahap ketika nampaknya masalah tidak dapat dielakkan. Bagus jika mereka semua isi rumah dan boleh diselesaikan. Dalam kes ini, penting untuk tidak menyerah dan menuju ke arah tujuan yang diinginkan, tetapi ada situasi di mana praktisnya tidak ada yang bergantung pada seseorang - dalam keadaan apa pun, dia akan menderita dan mengalami.

Ahli psikologi menyebut situasi seperti itu sebagai krisis dan menasihati untuk mengambil serius usaha untuk keluar dari situ. Jika tidak, akibatnya tidak akan memungkinkan seseorang untuk membina masa depan yang bahagia dan mendapat pelajaran dari masalah tersebut..

Setiap orang bertindak balas terhadap krisis secara berbeza. Ia bergantung pada kekuatan dalaman, asuhan dan sering pada status sosial. Adalah mustahil untuk meramalkan reaksi mana-mana individu terhadap tekanan dan situasi krisis. Kebetulan pada masa yang berlainan kehidupan orang yang sama dapat bertindak balas terhadap tekanan dengan cara yang berbeza. Walaupun terdapat perbezaan antara manusia, ahli psikologi telah mengembangkan formula umum untuk 5 peringkat penerimaan yang tidak dapat dielakkan, yang sama-sama sesuai untuk semua orang. Dengan pertolongannya, anda dapat membantu mengatasi bencana dengan berkesan, walaupun anda tidak berpeluang berunding dengan psikologi atau psikiatri yang berkelayakan..

5 peringkat penerimaan yang tidak dapat dielakkan: bagaimana menangani kesakitan kehilangan?

Elizabeth Ross, seorang doktor dan psikiatri Amerika, adalah orang pertama yang membicarakan tahap penerimaan masalah. Dia juga mengelaskan tahap-tahap ini dan mencirikannya dalam buku "On Death and Dying". Perlu diperhatikan bahawa pada awalnya teknik penerimaan hanya digunakan dalam kes penyakit manusia yang membawa maut. Seorang ahli psikologi bekerja dengan dia dan saudara-mara terdekatnya, mempersiapkan mereka untuk tidak dapat dielakkan kehilangan. Buku oleh Elizabeth Ross membuat percikan dalam komuniti saintifik, dan klasifikasi yang diberikan oleh pengarang mula digunakan oleh psikologi dari klinik yang berbeza..

Beberapa tahun kemudian, psikiatri membuktikan keberkesanan menggunakan teknik 5 peringkat untuk menerima pemulihan yang tidak dapat dielakkan dari situasi tekanan dan krisis dalam terapi kompleks. Sehingga kini, ahli psikoterapi dari seluruh dunia berjaya menggunakan klasifikasi Elizabeth Ross. Menurut kajian oleh Dr. Ross, dalam keadaan sukar, seseorang mesti melalui lima peringkat:

Rata-rata, tidak lebih dari dua bulan diperuntukkan untuk setiap peringkat. Sekiranya salah satu daripadanya ditunda atau dikeluarkan dari senarai urutan umum, maka terapi tidak akan membawa hasil yang diinginkan. Ini bermaksud bahawa masalah itu tidak dapat diselesaikan, dan orang itu tidak kembali ke irama kehidupan yang normal. Oleh itu, mari kita bincangkan setiap peringkat dengan lebih terperinci..

Tahap pertama: menafikan keadaan

Menolak yang tidak dapat dielakkan adalah tindak balas manusia yang paling semula jadi terhadap kesedihan yang luar biasa. Tahap ini tidak dapat dielakkan; setiap orang yang mendapati dirinya berada dalam keadaan sukar harus melaluinya. Selalunya, penolakan mengejutkan, jadi seseorang tidak dapat menilai dengan tepat apa yang sedang berlaku dan berusaha mengasingkan diri dari masalah tersebut..

Sekiranya kita membicarakan orang yang sakit parah, maka pada tahap pertama mereka mula mengunjungi klinik yang berlainan dan mengambil ujian dengan harapan diagnosis tersebut adalah hasil daripada kesilapan. Ramai pesakit beralih kepada ubat alternatif atau peramal yang berusaha mengetahui masa depan mereka. Seiring dengan penolakan timbul rasa takut, ia hampir menundukkan seseorang.

Dalam kes di mana tekanan disebabkan oleh masalah serius yang tidak berkaitan dengan penyakit ini, seseorang berusaha sekuat tenaga untuk berpura-pura bahawa tidak ada yang berubah dalam hidupnya. Dia menarik diri dan enggan membincangkan masalah itu dengan sesiapa sahaja di luar..

Tahap dua: kemarahan

Setelah seseorang akhirnya menyedari penglibatannya dalam masalah itu, dia beralih ke tahap kedua - kemarahan. Ini adalah salah satu tahap paling sukar dari 5 tahap penerimaan yang tidak dapat dielakkan, ia memerlukan sejumlah besar kekuatan dari seseorang - baik mental dan fizikal.

Seseorang yang sakit parah mula melampiaskan kemarahannya pada orang yang sihat dan bahagia di sekelilingnya. Kemarahan dapat dinyatakan dengan perubahan suasana hati, jeritan, air mata, dan amukan. Dalam beberapa kes, pesakit menyembunyikan kemarahan mereka dengan hati-hati, tetapi ini memerlukan banyak usaha dari mereka dan tidak membenarkan mereka mengatasi tahap ini dengan cepat.

Banyak orang, yang menghadapi musibah, mula mengadu nasib mereka, tidak memahami mengapa mereka harus menderita begitu banyak. Nampaknya mereka di sekitar mereka memperlakukan mereka tanpa rasa hormat dan belas kasihan yang diperlukan, yang hanya meningkatkan kemarahan..

Tawar menawar adalah tahap ketiga untuk menerima perkara yang tidak dapat dielakkan

Pada tahap ini, seseorang sampai pada kesimpulan bahawa semua masalah dan masalah akan segera hilang. Dia mula aktif bertindak untuk menghidupkan kembali kehidupannya. Sekiranya tekanan disebabkan oleh perpisahan, maka tahap tawar-menawar termasuk berusaha untuk berunding dengan pasangan yang telah meninggal mengenai kepulangannya ke keluarga. Ini disertai dengan panggilan berterusan, penampilan di tempat kerja, pemerasan yang melibatkan kanak-kanak, atau perkara penting lain. Setiap pertemuan dengan masa lalu anda berakhir dengan histeria dan air mata.

Dalam keadaan ini, banyak yang datang kepada Tuhan. Mereka mula menghadiri gereja, dibaptiskan dan berusaha berdoa di gereja untuk kesihatan mereka atau apa-apa hasil yang baik dari situasi ini. Bersamaan dengan iman kepada Tuhan, persepsi dan pencarian tanda-tanda nasib dipergiat. Ada yang tiba-tiba menjadi penikmat tanda, yang lain tawar-menawar dengan kekuatan yang lebih tinggi, merujuk kepada psikik. Lebih-lebih lagi, orang yang sama sering melakukan manipulasi yang saling eksklusif - dia pergi ke gereja, untuk mencari peramal dan meneliti tanda-tanda.

Orang yang sakit pada tahap ketiga mula kehilangan kekuatan dan tidak lagi dapat menahan penyakit ini. Perjalanan penyakit ini memaksa mereka menghabiskan lebih banyak masa di hospital dan prosedur.

Depresi adalah tahap yang paling berlarutan dari 5 tahap penerimaan yang tidak dapat dielakkan

Psikologi menyedari bahawa kemurungan yang menyelubungi orang dalam krisis adalah yang paling sukar untuk dilawan. Pada tahap ini, anda tidak dapat melakukannya tanpa bantuan rakan dan saudara, kerana 70% orang mempunyai pemikiran untuk bunuh diri, dan 15% daripadanya cuba membunuh diri..

Depresi disertai dengan kekecewaan dan rasa sia-sia usaha mereka yang dihabiskan untuk menyelesaikan masalah. Seseorang benar-benar dan benar-benar tenggelam dalam kesedihan dan penyesalan, dia enggan berkomunikasi dengan orang lain dan menghabiskan semua masa lapangnya di tempat tidur.

Suasana pada tahap kemurungan berubah beberapa kali sehari, diikuti dengan peningkatan apatis yang tajam. Ahli psikologi memandang kemurungan sebagai persediaan untuk melepaskannya. Tetapi di sini, malangnya, pada masa kemurungan banyak orang berhenti selama bertahun-tahun. Mengalami musibah mereka berulang-ulang kali, mereka tidak membiarkan diri mereka bebas dan memulakan hidup lagi. Mustahil untuk mengatasi masalah ini tanpa pakar yang berkelayakan..

Peringkat Lima - Menerima Yang Tidak Dapat Dielakkan

Untuk memenuhi syarat yang tidak dapat dielakkan, atau, seperti yang mereka katakan, untuk menerimanya adalah perlu agar kehidupan berkilau dengan warna-warna cerah lagi. Ini adalah peringkat terakhir mengikut klasifikasi Elizabeth Ross. Tetapi seseorang mesti melalui tahap ini sendiri, tidak ada yang dapat menolongnya mengatasi rasa sakit dan mencari kekuatan untuk menerima semua yang berlaku.

Pada tahap penerimaan, orang sakit sudah benar-benar keletihan dan menunggu kematian sebagai pembebasan. Mereka meminta pengampunan orang tersayang dan menganalisis semua perkara baik yang berjaya mereka lakukan dalam hidup. Selalunya, dalam tempoh ini, orang yang dikasihi bercakap mengenai ketenangan yang dibaca di wajah orang yang mati. Dia berehat dan menikmati setiap minit dia tinggal..

Sekiranya tekanan disebabkan oleh peristiwa tragis yang lain, maka orang itu mesti benar-benar "pulih" dari keadaan itu dan memasuki kehidupan baru, pulih dari akibat bencana tersebut. Malangnya, sukar untuk mengatakan berapa lama tahap ini harus bertahan. Dia adalah individu dan tidak terkawal. Selalunya, kerendahan hati tiba-tiba membuka cakrawala baru bagi seseorang, dia tiba-tiba mula melihat kehidupan secara berbeza daripada sebelumnya, dan mengubah persekitarannya sepenuhnya.

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, teknik Elizabeth Ross sangat popular. Doktor yang berwibawa membuat penambahan dan perubahannya, bahkan beberapa seniman turut serta dalam penyempurnaan teknik ini. Sebagai contoh, tidak lama dahulu formula 5 tahap penerimaan yang tidak dapat dielakkan menurut Shnurov muncul, di mana seorang seniman St. Petersburg yang terkenal dengan cara biasa dia menentukan semua peringkat. Sudah tentu, semua ini disampaikan secara lucu dan ditujukan untuk peminat artis. Tetapi, jangan lupa bahawa keluar dari krisis adalah masalah serius yang memerlukan tindakan yang difikirkan dengan teliti untuk berjaya diselesaikan.

Apa yang perlu dilakukan sekiranya anda merasa tidak enak atau 5 langkah untuk menerima peristiwa negatif

Apabila kita berhadapan dengan fakta atau peristiwa negatif yang membimbangkan kita secara peribadi (misalnya, maklumat mengenai penyakit serius, kematian, kehilangan, kehilangan), maka kita bertindak balas terhadapnya dengan cara tertentu.

Ahli psikologi Amerika Kubler-Ross, berdasarkan pemerhatiannya terhadap pesakit yang mati, mengenal pasti 5 peringkat penerimaan maklumat mengenai kematian:

1 Penolakan. Pada peringkat ini, orang tersebut menolak maklumat mengenai kematiannya yang akan segera berlaku. Nampaknya dia ada kesalahan atau tidak dikatakan mengenai dirinya.

2 Kemarahan. Pada suatu ketika, seseorang menyedari bahawa maklumat mengenai kematian adalah mengenai dirinya, dan ini bukan suatu kesalahan. Tahap kemarahan datang. Pesakit mula menyalahkan orang lain atas apa yang berlaku (doktor, saudara, sistem negara)

3 Perdagangan. Setelah selesai menyalahkan, pesakit mula "tawar-menawar": mereka berusaha membuat perjanjian dengan nasib, Tuhan, Doktor, dll. Secara umum, mereka berusaha untuk melambatkan masa kematian.

4 Kemurungan. Setelah melalui tiga tahap sebelumnya, pesakit memahami bahawa kematian akan berlaku setelah jangka waktu yang dipersetujui oleh doktor. Ini akan berlaku secara khusus kepada orang ini. Menyalahkan orang lain tidak akan mengubah keadaan. Tawar-menawar juga tidak akan berjaya. Fasa kemurungan bermula. Keputusasaan masuk. Minat untuk hidup hilang. Apathy masuk.

5 Penerimaan. Pada peringkat ini, pesakit keluar dari kemurungan. Dia menerima hakikat kematian yang akan berlaku. Kerendahan hati masuk. Seseorang merangkum hasil hidupnya, menyelesaikan perniagaan yang belum selesai jika boleh, mengucapkan selamat tinggal kepada orang yang disayangi.

Tahap-tahap ini (penolakan, genv, tawar-menawar, kemurungan, penerimaan) dapat diterapkan pada peristiwa negatif lain yang terjadi pada kita, hanya kekuatan yang dialami oleh tahap-tahap ini yang akan berbeza.

Tahap menerima maklumat pemisahan

Mari lihat orang yang diberitahu mengenai perpisahan dengannya:

  • Penafian. Sejenak, dia tidak mempercayai apa yang diperkatakan. Nampaknya ia adalah lelucon atau dia salah memahami sesuatu. Dia mungkin bertanya lagi: “Apa? Apa yang awak kata?"
  • Kemarahan. Menyedari apa yang berlaku, dia akan merasa marah. Kemungkinan besar, dia ingin membuangnya di suatu tempat, jadi pada tahap ini anda dapat mendengar ungkapan berikut: "Bagaimana anda dapat melakukan ini kepada saya, setelah bertahun-tahun?". Atau "Saya memberikan anda segalanya, dan anda melakukan ini kepada saya!" Kadang-kadang kemarahan mungkin tidak ditujukan kepada pasangan, tetapi pada ibu bapa dan rakan-rakan. Kebetulan kemarahan itu ditujukan kepada diri sendiri..
  • Tawar-menawar. Setelah dituduh, mungkin ada keinginan untuk menghidupkan kembali hubungan: "Bolehkah kita mencoba memulai dari awal lagi?" atau "Apa yang salah? Saya akan bertambah baik! Beritahu saya apa yang boleh saya lakukan? "
  • Kemurungan. Putus asa, seram masuk. Kehilangan makna dalam kehidupan. Kehilangan minat dalam hidup. Seseorang mengalami kesedihan, kerinduan, kesepian. Seseorang pesimis terhadap masa depannya.
  • Adopsi. Orang itu memahami dan menerima apa yang berlaku.

Seperti yang anda lihat, dalam contoh ini, tidak ada pembicaraan mengenai penyakit maut, tetapi tahapnya bertepatan dengan tahap penerimaan kematian, yang diidentifikasi oleh Kubler-Ross..

kesimpulan

  • Sebagai peraturan, ketika menghadapi peristiwa negatif, kita melalui tahap-tahap ini dalam satu bentuk atau yang lain.
  • Sekiranya anda merasa tersekat pada salah satu tahap ini dalam proses menerima peristiwa negatif, cuba pindah ke peringkat seterusnya atau mulailah dari tahap-tahap ini. Mungkin tahap tidak berpengalaman sepenuhnya menghalang penerimaan
  • Seperti yang anda lihat, tahap terakhir adalah penerimaan acara sebagaimana adanya. Mungkin masuk akal, ketika menghadapi kesulitan hidup, segera berusaha untuk menerimanya sebagaimana adanya?

Sekiranya idea artikel ini dekat dengan anda, kemudian dapatkan konsultasi, kami akan bekerjasama dengannya. Semoga hari anda indah!

5 peringkat menerima yang tidak dapat dielakkan dalam contoh memutuskan hubungan cinta

Walaupun banyak dari kita mendambakan sekurang-kurangnya beberapa jenis perubahan kehidupan, perubahan ini tidak selalu memberi kesan positif terhadap kualiti kehidupan seharian kita dan mengubah kehidupan kita menjadi lebih baik. Kami agak ragu-ragu dan dengan tahap ketakutan bahawa keadaan gaji telah berubah lagi atau pihak pengurusan merancang untuk mengurangkan kakitangan. Kami takut mendengar bahawa orang yang dikasihi tidak lagi mahu bersama kami atau rakan baik kami tidak mahu terus berkomunikasi. Kami bimbang bahawa pada pemeriksaan rutin, doktor, dengan matanya yang tertunduk, akan memberitahu kami bahawa kami telah didiagnosis dengan penyakit yang tidak menyenangkan.

Menghadapi perubahan hidup yang tidak dapat dielakkan, seseorang melalui tahap tertentu untuk menerima ini tidak dapat dielakkan. Terdapat lima peringkat secara keseluruhan, yang masing-masing pada dasarnya merupakan model psikologi pengalaman individu..

Untuk memahami apa yang berlaku pada seseorang semasa perubahan kehidupan yang tidak dapat dielakkan, bukan sahaja perlu mengetahui tahap-tahap ini, tetapi juga dapat memahaminya. Dalam artikel ini, kita akan melihat lebih dekat setiap lima tahap penerimaan yang tidak dapat dielakkan dan belajar bagaimana meminimumkan gejala negatif yang timbul dalam satu bentuk atau yang lain pada semua tahap..

Lima Tahap Menerima Yang Tidak Dapat Dielakkan: Apa Itu?

Pada bila-bila masa dalam hidup, mana-mana orang yang tinggal di planet Bumi dapat mengalami masa ketika berita buruk, penyakit, salah faham dan banyak masalah lain secara serentak menimpa dirinya. Sekiranya semua masalah ini dapat diselesaikan dengan mudah, maka seseorang hanya perlu menenangkan diri, menarik diri bersama-sama, mengembangkan rancangan tindakan tertentu dan, mengikuti rancangan ini, membawa keberadaannya ke tahap yang paling tidak dapat diterima minimum untuknya.

Tetapi tidak semua masalah dapat diselesaikan dengan begitu mudah dan senang, kerana terdapat sejumlah besar masalah tersebut, penyelesaiannya tidak bergantung pada kita. Menjadi mangsa yang tidak dapat dielakkan dan bebas dari masalah kehendak kita, kita mula gugup, menderita dan risau.

Ahli psikologi memanggil masa-masa hidup ini sebagai krisis dan berpendapat bahawa krisis harus ditangani dengan perhatian khusus. Orang yang tidak memperhatikan krisis atau berpura-pura bahawa mereka sama sekali tidak peduli dengan risiko terjadinya kemurungan yang mendalam dan berpanjangan, dari mana hampir mustahil untuk keluar dari mereka sendiri..

Setiap individu bertindak balas dengan cara yang sama sekali berbeza terhadap situasi kehidupan yang sama atau serupa. Reaksi terhadap masalah itu bergantung pada status sosial, usia, jenis asuhan, inti dalaman, dll. Sebilangan orang belajar beberapa pelajaran penting dan terus maju, yang lain jatuh ke dalam kemurungan dan tidak dapat keluar dari keadaan yang menindas ini selama bertahun-tahun, sementara yang lain menarik diri dan berubah menjadi zombi.

Walaupun setiap orang bertindak balas terhadap perubahan kehidupan yang tidak dapat dielakkan dengan cara yang berbeza, masih ada formula universal yang merangkumi 5 tahap penerimaan yang tidak dapat dielakkan: penolakan, kemarahan, tawar-menawar, kemurungan dan pengunduran diri..

Formula universal ini, yang diciptakan pada tahun 1969 oleh Elisabeth Kübler-Ross dari Switzerland-Amerika, sangat sesuai untuk semua orang. Pencipta formula untuk menerima yang tidak dapat dielakkan, menjadi psikologi dan penulis, menghabiskan banyak masa meneliti pengalaman orang sakit yang ditakdirkan mati dan sudah mati. Elizabeth menulis On Death and Dying, yang menjadi buku terlaris sebenar di Amerika Syarikat dalam jangka masa yang sangat singkat. Dalam buku ini, wanita Amerika itu menggambarkan 5 keadaan atau emosi khas yang dilalui oleh seseorang yang mengalami perubahan kehidupan yang penting.

Banyak orang, yang berkenalan dengan formula Kübler-Ross, berpendapat bahawa individu tersebut melalui tahap penerimaan yang tidak dapat dielakkan, dengan tegas mengikut urutan yang ditunjukkan. Tetapi jangan lupa bahawa psikologi manusia adalah proses kitaran, bukan proses linear. Oleh itu, seseorang menjalani pengalaman psikologi ini atau dalam kitaran, dan tidak mengikut urutan yang sama. Pengalaman yang dialami seseorang semalam, dia dapat hidup kembali dalam dua bulan, tiga tahun atau empat puluh tahun..

✔ Tahap 1. Penafian

Penolakan adalah tahap pertama untuk menerima yang tidak dapat dielakkan, intinya adalah bahawa seseorang mengabaikan semua yang berlaku padanya dalam jangka masa sekarang. Anda boleh menolak bukan sahaja perubahan luaran, tetapi juga perubahan dalaman: fikiran, emosi, perasaan, sensasi, ketakutan, keraguan, keinginan, dll..

Bagi kebanyakan orang, berita buruk disertai dengan kejutan yang teruk. Seseorang, setelah mengetahui bahawa perubahan yang tidak dapat dipulihkan telah berlaku dalam hidupnya, tidak dapat menilai secara tepat dan objektif apa yang berlaku di sekelilingnya. Individu tersebut berusaha menjauhkan diri dan mengasingkan diri dari masalah yang timbul. Dia enggan mengakui hakikat bahawa masalah itu tidak hanya timbul, tetapi terus ada..

Penolakan bukan hanya tahap yang sangat berguna, tetapi juga merupakan tahap yang sangat diperlukan, kerana berkat penolakan, jiwa manusia dilindungi dengan pasti dari kejutan psikologi yang kuat. Sekiranya tidak kerana penolakan, maka banyak orang akan menjadi gila.!

Sekiranya doktor yang hadir menemui beberapa penyakit serius pada pesakit, maka pada tahap penolakan, orang seperti itu, dengan harapan bahawa diagnosisnya yang teruk hanyalah kesalahan dan kecuaian doktor yang hadir, akan membuat janji temu dengan semua doktor yang berlatih di bandar. Seseorang yang sakit parah, tidak membuang masa, wang dan sarafnya, akan mempercayai bahawa dia benar-benar sihat.

Pesakit yang terdesak sering mencari psikik, peramal, penyihir, penyembuh, penyembuh, dll. Ada yang mengambilnya dan pergi ke biara.

Gejala utama tahap penolakan adalah ketakutan. Sebelum diagnosis dibuat, seseorang tidak akan pernah menyangka bahawa dia, seperti orang lain, suatu hari nanti akan mati. Kesedaran individu seperti itu hampir terbenam dalam pengalaman negatif. Ramai orang tidak merasakan kenyataan, kerana semua yang ada di sekelilingnya mengingatkan mereka akan mimpi buruk yang tidak berkesudahan..

Sekiranya masalah itu tidak ada hubungannya dengan keadaan kesihatan, tetapi menyangkut bidang kehidupan yang sama sekali berbeza, maka orang itu akan berusaha menunjukkan kepada orang di sekelilingnya bahawa tidak ada yang buruk atau dahsyat yang berlaku dalam hidupnya. Seseorang yang berada di tahap penolakan tidak akan berkongsi ketakutan, kegelisahan atau pengalamannya dengan keluarga dan rakan, tetapi hanya akan menutup diri.

Walaupun seseorang tidak dapat mempercayai bahawa ini atau keadaan yang tidak dapat dielakkan telah berlaku dalam hidupnya, jiwa seseorang seperti itu mulai menerima dan berusaha melalui perubahan yang telah berlaku. Pada tahap penolakan, jiwa mempunyai masa untuk membuat kesimpulan yang sesuai dan membuat idea yang diperlukan.

Pada peringkat pertama, semuanya berlaku secara beransur-ansur dan dosis, sehingga jiwa segera menghalangi segala-galanya dan mula secara beransur-ansur mempersiapkan seseorang untuk fakta bahawa dalam masa terdekat dia akan perlu melakukan perubahan yang telah berlaku dalam hidupnya.

Tempoh tahap penolakan adalah berbeza bagi setiap orang dan bergantung pada jenis jiwa individu. Sebilangan orang mengalami tahap ini dalam beberapa jam, sementara yang lain memerlukan minggu, bulan atau tahun..

✔ Tahap 2. Kemarahan

Kemarahan adalah tahap kedua untuk menerima yang tidak dapat dielakkan, intinya adalah bahawa seseorang mengalami perasaan pencerobohan yang sangat emosional dan jelas. Hampir selalu, pada tahap kedua menerima yang tidak dapat dielakkan, kemarahan memiliki beberapa objek pasti yang dituju. Selalunya, objek ini adalah orang atau objek yang menyebabkan kehidupan berubah. Walaupun objek itu mungkin bukan penyebab perubahan yang tidak dapat dielakkan, seseorang pada tahap kemarahan tidak dapat memahami hal ini, jadi dia akan terus menunjukkan keagresifan terhadap objek ini..

Sekiranya kita bercakap mengenai kematian orang yang disayangi atau orang yang dikasihi, maka kemarahan dapat ditujukan kepada si mati. Dari sudut pandangan logik, sangat sukar untuk menjelaskan fenomena ini, tetapi dari sudut psikologi, tidak ada yang luar biasa dalam fenomena ini dan tidak dapat.

Mengingat kemarahan pada orang yang mati kerana prisma psikologi, para ahli membuat kesimpulan bahawa emosi negatif semacam ini diprovokasi oleh bahagian keperibadian individu yang sangat buruk berkembang dari segi akal dan emosi. Bahagian keperibadian ini marah kepada si mati, kerana kerana kematiannya, dia kehilangan sensasi dan emosi yang menyenangkan yang dia alami ketika berada di sebelah orang ini.

Kemarahan pada peringkat kedua adalah kemarahan yang mementingkan diri sendiri. Seorang individu mengalami kemarahan, kebencian dan emosi negatif yang lain, kerana dia telah kehilangan apa yang sebelumnya memberinya kegembiraan, menjadikannya orang yang bahagia, memuaskan beberapa keinginan dan keperluan penting untuknya.

Elizabeth Kubler-Ross, mempertimbangkan tahap kedua untuk menerima hal yang tidak dapat dielakkan, berpendapat bahawa seseorang marah bukan kerana dunia yang ada tidak begitu adil, tetapi bahawa anak batin tidak lagi menerima sumber yang dia perlukan untuk memenuhi keperluannya sendiri..

Anak batin ini, "bangun" setelah ini atau perubahan yang tidak dapat dielakkan dalam kehidupan orang dewasa yang sudah menjadi manusia, mula merengek, berubah-ubah, menunjukkan pencerobohan dan dengan segala cara menunjukkan sikap negatifnya terhadap apa yang sedang berlaku. Kenapa ini terjadi? Kerana perubahan hidup menakutkan anak batin ini dan memberi kesan negatif terhadap kualiti dan tahap keselesaan..

Selalunya, pada tahap kedua menerima yang tidak dapat dielakkan, individu itu mula melampiaskan kemarahannya pada orang-orang yang tidak ada hubungannya dengan perubahan yang telah berlaku dalam hidupnya. Oleh kerana itu, hubungan peribadi, persahabatan dan kerja terjejas dan merosot. Dan ini tidak menghairankan, kerana tidak ada yang mahu berkomunikasi, berkawan, membina hubungan atau bekerja dengan orang yang agresif dan cepat marah..

Tahap kemarahan dapat berlangsung dari beberapa jam hingga beberapa dekad. Banyak orang terjebak pada tahap ini dan tidak dapat keluar dari situ. Mereka melakukan pencerobohan dalam diri mereka sepanjang hidup, kerana mereka tidak tahu bagaimana mengatasinya. Anda boleh memproses dan mengubah kemarahan dengan bantuan meditasi, yoga, penegasan, pertimbangan dan beberapa amalan kerohanian Eropah Timur atau Barat yang lain..

✔ Tahap nombor 3. Tawar-menawar

Tawar-menawar adalah tahap ketiga untuk menerima yang tidak dapat dielakkan, intinya adalah bahawa seseorang berharap bahawa masih mungkin untuk berubah menjadi lebih baik, jika anda melakukan pengorbanan atau berusaha membuat beberapa penyesuaian terhadap situasi kehidupan yang sudah ada.

Sekiranya gadis itu ditinggalkan oleh seorang lelaki, maka setelah melalui dua tahap sebelumnya, pada tahap ketiga dia tiba-tiba akan memikirkan apa yang akan terjadi sekiranya dia meneruskan hubungan dengan pemuda ini. Gadis itu akan mula memikirkan apa yang perlu dia lakukan sehingga mantan teman lelaki itu kembali menumpukan perhatian kepadanya dan menawarkan untuk bersama lagi. Dia boleh mendaftar ke salon kecantikan dan mengubah gaya rambutnya, pergi membeli-belah dan membeli banyak pakaian baru, menyiarkan beberapa foto bersama di rangkaian sosial, dll..

Pada peringkat tawar-menawar, individu, yang cuba mengubah keadaan semasa, menggunakan pelbagai kaedah. Sekiranya seseorang didiagnosis menderita penyakit serius, maka pada tahap ini dia akhirnya akan mulai mengurus dirinya sendiri: dia hanya akan makan makanan yang sihat, melakukan senaman setiap pagi, menghadiri gereja pada hari Ahad. Orang itu dengan tulus percaya bahawa tingkah laku ini akan membantunya sembuh..

Adakah realistik untuk mengubah keadaan semasa dengan cara ini? Pakar memberikan jawapan positif untuk soalan ini. Banyak orang pada tahap ini, melakukan tindakan tertentu, tidak hanya kembali kepada bekas kekasih mereka, tetapi juga meningkatkan hubungan cinta yang baru terbentuk. Pesakit, bersendirian atau dengan bantuan ubat tradisional atau alternatif, menyembuhkan penyakit mereka..

Tetapi jangan lupa bahawa adalah mustahil untuk mengubah keadaan ini atau keadaan itu. Beberapa keadaan tidak dapat dipengaruhi dengan cara apa pun, kerana orang tidak mempunyai kemungkinan yang tidak terbatas dan tidak dapat mengundurkan masa. Sekiranya pada tahap tawar-menawar seseorang tidak dapat mengubah atau memperbaiki keadaan, dia jatuh ke dalam kemurungan, yang merupakan tahap keempat untuk menerima yang tidak dapat dielakkan.

✔ Tahap 4. Kemurungan

Apabila seseorang membuat banyak usaha dan melakukan segala yang mungkin untuk mencapai hasil yang dia perlukan, tetapi dia tidak berjaya, maka secara automatik dia dapat jatuh ke dalam keadaan tertekan..

Depresi adalah tahap keempat untuk menerima yang tidak dapat dielakkan, intinya adalah bahawa seseorang jatuh di bawah pengaruh emosi dan pemikiran negatif yang berterusan. Terdapat banyak jenis kemurungan, jadi tidak selalu dapat menentukan dari seseorang bahawa dia berada dalam keadaan tertekan..

Walaupun beberapa orang dalam keadaan tertekan duduk di rumah, menonton TV, selalu mengunyah sesuatu, tidak menjaga diri mereka sendiri dan tidak mahu berkomunikasi dengan sesiapa, yang lain terus pergi bekerja, menjalani gaya hidup aktif, berkomunikasi dengan saudara, rakan dan rakan sekerja, melakukan tanggungjawab sosial yang berbeza, dll..

Tahap keempat menerima yang tidak dapat dielakkan dicirikan oleh gejala berikut: kekurangan selera makan, insomnia, rasa mengantuk yang berterusan atau gangguan tidur yang lain, tahap harga diri yang rendah (seseorang merasa seperti tidak penting sebenarnya), kesukaran menumpukan perhatian, kekurangan keinginan untuk bertemu, berkomunikasi dan berkongsi pengalaman mereka dengan orang lain orang, pemikiran bunuh diri yang obsesif.

Sekiranya seseorang mempunyai sekurang-kurangnya satu atau dua gejala selama dua hingga tiga minggu, maka kita dapat dengan selamat mengatakan bahawa orang tersebut berada dalam keadaan tertekan.

Tiga peringkat kemurungan

Kemurungan khas mempunyai tiga peringkat: penolakan, pemusnahan, dan kegilaan..

Semasa peringkat penolakan, orang yang mengalami kemurungan belum menyedari bahawa dia menderita kemurungan. Orang seperti itu berfikir bahawa dia hanya sedikit letih dan letih. Dia kehilangan selera makan, dia menjadi bosan, dia tidak peduli dengan apa yang berlaku di sekelilingnya. Tahap prestasi orang seperti itu dikurangkan dengan ketara, kerana dia selalu merasa kelemahan dan kelainan umum.

☑ Pada tahap pertama kemurungan, individu tersebut mempunyai pemikiran berikut: “Saya tidak peduli apa-apa. Tidak ada gunanya berusaha mengubah sesuatu, kerana keadilan hanyalah konsep singkat yang tidak ada hubungannya dengan kehidupan nyata. Saya tidak mahu melihat atau mendengar sesiapa. Saya berasa baik sendirian! " Sekiranya seseorang tidak menjauhkan pemikiran negatif seperti itu, keadaan depresinya akan cepat memasuki tahap kedua..

☑ Kehancuran sebagai tahap kedua kemurungan dicirikan oleh kesunyian total dan keengganan manik untuk menghubungi orang lain. Tubuh secara praktikal berhenti menghasilkan hormon kebahagiaan seperti serotonin, oxytocin, dan dopamin. Peningkatan tahap tekanan yang dialami oleh tubuh secara sistematik pada tahap ini memberi kesan negatif terhadap kesihatan keseluruhan. Badan dan jiwa mula merosot secara beransur-ansur!

☑ Sekiranya anda tidak keluar dari kemurungan pada waktunya, maka dari peringkat kedua ia mengalir dengan lancar ke tahap ketiga, yang dicirikan oleh kenyataan bahawa seseorang mula menjadi gila dalam erti kata yang paling tepat. Dia kehilangan hubungan bukan hanya dengan kenyataan di sekitarnya, tetapi juga dengan dirinya sendiri. Sebilangan orang menghidap skizofrenia atau gangguan keperibadian bipolar.

Pada tahap kegilaan, sebilangan orang menjadi agresif, sementara yang lain selalu bersikap apatis dan tidak peduli. Orang yang agresif sering mengalami kemarahan, kemarahan, dan kemarahan yang tiba-tiba. Orang yang tidak peduli sering berfikir untuk membunuh diri, dan ada yang berusaha untuk menerjemahkan fantasi bunuh diri ini menjadi kenyataan..

Bagi sesetengah orang, pada tahap kemurungan ini, sikap apatis dan agresif diperhatikan secara serentak. Individu seperti itu bukan sahaja berusaha membunuh diri, tetapi juga melakukan segala yang mungkin untuk membahayakan anggota masyarakat yang lain: mereka melemparkan diri ke bawah kereta api pada waktu sibuk, mengumpulkan orang ramai, dan kemudian melompat dari bumbung, dll..

Tahap 5. Kerendahan hati

Kerendahan hati adalah tahap kelima menerima yang tidak dapat dielakkan, intinya terletak pada hakikat bahawa seseorang, memikirkan hal ini atau bahawa keadaan hidup yang telah mengubah hidupnya dengan cara yang paling dramatik, tidak mengalami emosi atau hanya mengalami emosi positif.

Terdapat sangat sedikit orang di dunia yang benar-benar sampai ke tahap ini. Ramai orang terperangkap di peringkat ketiga atau keempat seumur hidup..

Kekurangan reaksi terhadap situasi tersebut mungkin menunjukkan bahawa orang tersebut masih dalam tahap penolakan, tahap kemarahan atau tahap kemurungan. Untuk memeriksa ini, anda hanya perlu bertanya kepada individu seperti itu tentang apa yang berlaku kepadanya. Sekiranya seseorang, menjawab soalan ini, akan mengalami emosi yang menyenangkan atau berkecuali, maka dia berada di tahap rendah hati. Sekiranya dia mempunyai pemikiran dan emosi negatif, maka individu seperti itu belum mencapai tahap kerendahan hati..

Banyak orang, setelah melalui masa hidup yang sukar, berubah sepenuhnya: mereka berhenti berkomunikasi dengan kenalan lama, melihat dunia dengan mata yang sama sekali berbeza, mengubah tempat tinggal mereka, memulakan hubungan yang sama sekali baru, mula menakluki ketinggian kehidupan yang tidak mereka ketahui sebelumnya, dll..

5 peringkat menerima yang tidak dapat dielakkan dalam contoh memutuskan hubungan cinta

Seseorang, setelah mengetahui bahawa mereka ingin memutuskan hubungan cinta dengannya, melalui 5 peringkat untuk menerima perkara yang tidak dapat dielakkan. Bagaimana sebenarnya? Mari pertimbangkan setiap peringkat dengan lebih terperinci.

Penafian. Pada mulanya, orang itu tidak percaya bahawa hubungan itu telah berakhir. Dia fikir dia salah faham dengan kata-katanya yang penting. Dia berharap itu hanya gurauan buruk..

Kemarahan. Sebaik sahaja seseorang memahami sedikitpun apa yang sebenarnya berlaku, dia akan segera mengalami kemarahan, kemarahan, kerengsaan dan pelbagai jenis emosi negatif. Untuk menghilangkan negatif ini, seseorang boleh membuat skandal besar. Setelah mengetahui hubungan dengan bekas jodohnya, individu seperti itu akan bertanya-tanya bagaimana dia boleh melakukannya sedemikian berarti baginya.

Kadang-kadang kemarahan pasangan yang ditinggalkan tidak ditujukan kepada pemula perpisahan, tetapi pada rakan dan rakan sekerja atau orang tersayang. Sebilangan orang marah dengan diri mereka sendiri.

Tawar-menawar. Apabila seseorang menjadi tenang dan berhenti hanya mengalami emosi negatif terhadap pemula percutian, dia mungkin mempunyai keinginan untuk menghidupkan kembali hubungan cinta yang putus. Individu yang ditinggalkan akan melakukan segala yang mungkin untuk memperbaiki keadaan: dia akan mula memberi hadiah, menjadi perhatian dan penyayang, akan memenuhi semua kehendak pasangan, dll..

Kemurungan. Sekiranya usaha yang dilakukan pada tahap tawar-menawar tidak membawa hasil yang diperlukan, maka orang tersebut mungkin menjadi tertekan. Hidupnya akan kehilangan semua makna. Pasangan yang ditinggalkan akan mengalami kesunyian, kerinduan dan kesedihan. Orang seperti itu melihat masa depannya melalui prisma pesimisme paling hitam..

Kerendahan hati. Sekiranya seseorang terlibat dalam pengembangan diri dan bekerja pada dirinya sendiri, maka pada suatu ketika dia akan dapat memahami, tetapi juga menerima apa yang terjadi padanya. Dia menyedari bahawa kehidupan berjalan, jadi anda hanya perlu menerima beberapa perubahan..

Sekiranya anda menemui ralat, pilih teks dan tekan Ctrl + Enter.

5 peringkat penerimaan kematian (kerugian) oleh peniaga.

Kematian dalam artikel ini bermaksud kehilangan perdagangan. Mari kita buat analogi: kehilangan wang, kekuatan mental dan fizikal kerana urus niaga dalam had menyebabkan meninggalkan profesion, iaitu kematian seseorang sebagai peniaga.

Sedikit mengenai latar belakang jawatan tersebut. Suatu ketika dahulu ada Elizabeth Cubbler Ross. Dia memerhatikan orang-orang yang mati pada hari-hari terakhir mereka. Dari sini saya menyimpulkan lima peringkat utama yang dilalui oleh orang-orang ini. Saya tidak akan memberikan contoh dari amalannya. Saya hanya akan menamakan tahap-tahap ini, membuat persamaan dengan perdagangan dan membuat kesimpulan..

  1. Penafian. Seorang peniaga tidak menerima kerugian. Dia mahu dia berubah menjadi keuntungan. Dia berhujah untuk perjanjian yang menguntungkan.
  2. Kemarahan. Peniaga mencari seseorang yang boleh dipersalahkan atas kerugiannya (boneka, statistik, Benya,.).
  3. Tawar-menawar. Pedagang terus memegang kedudukan yang kalah. Dia mencari kelonggaran di masa depan dari keadaan sekarang (tidak ada, esok negeri akan lepas landas / runtuh, dan saya akan menutup panjang / pendek saya dengan keuntungan besar).
  4. Kemurungan. Bukan untuk saya menjelaskan kepada anda apa itu. Setiap orang yang berniaga memilikinya. Saya akan memberikan pilihan untuk akibatnya. Pedagang tidak menghidupkan terminal; memutuskan untuk menunggu sama ada keuntungan atau margin; terbaring dan menatap siling dengan mata kosong.
  5. Adopsi. Setelah kehilangan kepercayaan terakhir terhadap hasil positif dari transaksi tersebut, peniaga menutupnya.

Anda tidak perlu pergi jauh untuk mengesahkan keberadaan analogi ini. Cukup untuk membaca smartlabik setelah berlepas besar ke arah mana pun. Penulis sengaja mengelakkan analogi dengan keadaan pasaran semasa..

Beberapa pengambilan dari ini:

  • Bagi peniaga, adalah mustahak (menguntungkan?) Untuk menyingkirkan tahap 2, 3 dan 4. Mereka perlu dikenali dalam tingkah laku mereka dan pengulangan apa pun mesti dihentikan dalam pekerjaan selanjutnya..
  • Adalah mustahil untuk benar-benar menghindari tahap 1, tetapi mengurangkannya tanpa membiarkan kerugian anda bertambah, ketika hasil transaksi sudah secara tidak sadar (secara sedar?) Jelas, sangat penting untuk meningkatkan pengembalian perdagangan. Semakin cepat peniaga mengakui kesalahannya dan menyingkirkannya dengan kerugian paling sedikit, semakin lama dan lebih kaya, dalam setiap segi, kehidupan pasarannya akan menjadi..
  • Nampaknya, bingkai yang berbeza akan mempunyai "tempoh penerimaan" optimum mereka sendiri. Walau bagaimanapun, peningkatan kepentingan mengurangkan tempohnya untuk bingkai yang lebih kecil lebih ketara..

PS: jika anda ingat apa yang disebut "persamaan peniaga":
A * X + B * Y = P
, di mana A dan B adalah bahagian perdagangan yang menguntungkan dan tidak menguntungkan, masing-masing, X dan Y adalah ukuran purata perdagangan yang menguntungkan dan tidak menguntungkan, P adalah keuntungan yang diharapkan setiap perdagangan.
maka semua orang akan menyedari bahawa sekarang kita bercakap mengenai usaha mengurangkan Y kita, yang meningkatkan keuntungan perdagangan dalam jangka masa panjang.

5 peringkat menerima kematian

Dr. Elisabeth Kübler-Ross telah mengembangkan kaedah untuk sokongan dan kaunseling untuk trauma, kesedihan dan kesedihan peribadi yang berkaitan dengan proses kematian dan kematian itu sendiri. Dia juga meningkatkan pemahaman dan praktik mengenai topik kematian dengan ketara..

Pada tahun 1969, Kubler-Ross menggambarkan lima tahap kesedihan dalam bukunya On Death and Dying. Tahap-tahap ini mewakili perasaan yang normal yang dialami orang ketika menghadapi perubahan dalam kehidupan mereka sendiri..

Semua perubahan merangkumi kerugian pada tahap tertentu.

Model kesedihan lima peringkat merangkumi penolakan, kemarahan, kesepakatan, kemurungan, penerimaan, dan melampaui kematian dan kehilangan. Trauma dan kejutan emosi hampir sama dengan menyatakan kesan terhadap orang. Meninggal dan mati bagi banyak orang adalah trauma tertinggi, seseorang dapat mengalami gangguan emosi yang serupa ketika menghadapi pelbagai masalah kehidupan, terutama jika anda harus menghadapi sesuatu yang sukar untuk pertama kalinya dan / atau jika ada masalah yang mengancam bidang kekuatan psikologi, yang semuanya kita mempunyai dalam pelbagai bentuk.

Kita sering dapat melihat dengan jelas tindak balas yang serupa terhadap kecederaan yang jauh lebih serius daripada kematian dan kehilangan, seperti kehilangan pekerjaan, perpindahan, jenayah dan hukuman, kecacatan dan kecederaan, kerosakan hubungan, kehilangan kewangan, dan sebagainya. layak dikaji.

Topik kematian, termasuk reaksi kita terhadapnya, menarik minat serius dan bersemangat. Ia difahami, dirasionalisasikan dan ditafsirkan dengan pelbagai cara..

Artikel ini mengenai lima tahap kesedihan Kübler-Ross tidak ditawarkan sebagai pengetahuan saintifik mutlak atau sepenuhnya boleh dipercayai..

Bagi orang yang berbeza, kematian, seperti kehidupan itu sendiri, menyiratkan detik dan fikiran yang berbeza.

Anda boleh mengambil dari apa yang berguna untuk anda dan menolong orang lain, mentafsirkan maklumat ini dengan semangat yang sama..

Apa yang mendorong seseorang menjadi putus asa (tugas berubah, lebih berisiko atau fobia, dll.) Tidak mengancam orang lain. Sebilangan orang, misalnya, suka ular dan mendaki gunung, sementara bagi yang lain ini adalah perkara yang sangat menakutkan. Tindak balas emosi dan trauma harus dilihat secara relatif, bukan secara mutlak. Model sokongan mengingatkan kita bahawa sudut pandang orang lain berbeza dari pandangan kita, sama ada kita terkejut dan terharu atau menolong orang lain menangani kesal dan kesal mereka..

Model Lima Tahap Bersedih pada awalnya dikembangkan sebagai model untuk membantu pesakit yang mati menghadapi kematian dan penderitaan, tetapi konsep ini juga memberikan wawasan dan panduan untuk memahami trauma dan perubahan di depan dan untuk membantu orang lain untuk menyesuaikan diri secara emosional..

Ketika Kuebler-Ross menerangkan tahap-tahap ini, dia menjelaskan bahawa ini semua adalah reaksi manusia yang normal terhadap saat-saat tragis dalam hidup. Dia memanggil mereka sebagai mekanisme pertahanan. Dan itulah yang kami alami ketika kami berusaha menghadapi perubahan. Kami tidak mengalami tahap-tahap ini secara ketat satu persatu, tepat, linear, selangkah demi selangkah. Kebetulan kita terjun ke tahap yang berbeza pada masa yang berlainan dan bahkan dapat kembali ke tahap yang telah kita alami.

Beberapa peringkat boleh disemak semula. Beberapa peringkat mungkin tidak hadir sepenuhnya. Kubler-Ross mengatakan bahawa tahapnya dapat bertahan untuk jangka masa yang berlainan dan dapat menggantikan satu sama lain atau wujud secara serentak. Sebaik-baiknya, jika anda berjaya mencapai tahap "Penerimaan" dengan semua perubahan yang harus kita hadapi, tetapi sering terjadi kita terjebak di salah satu tahap dan tidak dapat meneruskannya.

Kesedihan dan reaksi lain terhadap trauma emosi sama seperti cap jari..

Oleh itu, apakah tujuan model tersebut jika berbeza dari orang ke orang? Model ini menyedari bahawa orang mesti melalui jalan masing-masing: berdamai dengan kematian, kehilangan, dan lain-lain, selepas itu, sebagai peraturan, terdapat penerimaan kenyataan yang memungkinkan anda mengatasi kesedihan.

Model ini dapat menjelaskan bagaimana dan mengapa "masa sembuh" dan "hidup terus berjalan". Apabila kita mengetahui lebih banyak mengenai apa yang sedang berlaku, biasanya lebih mudah untuk mengatasi masalah tersebut..

Model Grieving Cycle adalah pendekatan yang berguna untuk memahami sendiri, serta tindak balas emosi orang lain terhadap trauma dan perubahan..

Perubahan adalah bahagian penting dalam kehidupan dan tidak ada jalan keluar daripadanya. Sekiranya perubahan dirancang dan dirumuskan dengan baik, ia dapat membawa hasil yang positif, tetapi walaupun dengan perancangan, perubahan adalah proses yang sukar yang melibatkan penerimaan dan kesedaran. Artikel ini akan membantu anda memahami kurva Kübler-Ross (atau model Kübler-Ross), yang merupakan alat untuk memahami mekanisme perubahan dan tahap-tahap yang berkaitan dengannya..

5 tahap kesedihan

Penting untuk memahami bahawa kita tidak bergerak secara lurus menaiki tangga selangkah demi selangkah. Seseorang mempunyai kecenderungan untuk bergerak ke tahap tanpa urutan tertentu, dan kadang-kadang bahkan mungkin kembali ke tahap sebelumnya setelah satu titik waktu tertentu. Setiap tahap dapat berlangsung untuk jangka waktu yang berbeza, seseorang dapat terjebak pada tahap tertentu dan tidak bergerak.

Penerangan ringkas mengenai setiap 5 tahap kesedihan:

1. Penafian:

"Saya tidak percaya ini"; "Tidak boleh"; "Tidak dengan saya!"; "Ini tidak boleh terjadi lagi!".

Tahap kejutan atau penolakan biasanya merupakan peringkat pertama dalam model Kübler-Ross dan umumnya tidak bertahan lama. Fasa ini adalah mekanisme pertahanan yang memerlukan masa untuk memproses berita atau kenyataan mengganggu yang tidak menyenangkan. Tidak ada yang mahu mempercayai apa yang sedang berlaku, dan ini berlaku kepada kita. Kami tidak mahu mempercayai perubahan. Tahap ini boleh menyebabkan penurunan pemikiran dan tindakan. Setelah kejutan pertama reda, anda boleh mengalami penolakan dan mungkin fokus pada masa lalu. Sebilangan orang cenderung untuk tetap menafikan untuk jangka masa yang panjang dan mungkin kehilangan hubungan dengan kenyataan. Tahap ini seperti burung unta yang menguburkan kepalanya di pasir..

2. Kemarahan:

"Kenapa saya? Ini tidak adil! "; "Tidak! Saya tidak dapat menerima ini! "

Ketika, akhirnya, kesadaran muncul dan orang itu menyedari betapa seriusnya keadaan itu, dia mungkin menjadi marah, dan pada tahap ini pencarian pelakunya terjadi. Kemarahan dapat dinyatakan atau dinyatakan dalam pelbagai cara. Ada yang mengarahkan kemarahan mereka terhadap diri mereka sendiri, sementara yang lain mungkin mengarahkannya kepada orang lain. Walaupun ada yang marah tentang kehidupan secara umum, yang lain mungkin menyalahkan ekonomi, Tuhan, pasangan. Semasa peringkat ini, orang tersebut berada dalam keadaan mudah marah, marah dan tidak marah..

3. Transaksi (rundingan):

"Biarkan saya hidup untuk melihat anak-anak saya lulus."; "Saya akan melakukan apa sahaja jika anda memberi saya lebih banyak masa, beberapa tahun lagi."

Ini adalah reaksi semula jadi seseorang yang sedang mati. Ini adalah usaha untuk menunda apa yang tidak dapat dielakkan. Kita sering melihat tingkah laku seperti ini ketika orang berhadapan dengan perubahan..

Kami sedang berunding untuk menangguhkan perubahan atau mencari jalan keluar dari keadaan.
Sebilangan besar perjanjian ini adalah perjanjian rahsia atau kontrak dengan Tuhan, yang lain, atau kehidupan, di mana kita mengatakan, "Sekiranya saya berjanji untuk melakukan ini, maka perubahan ini tidak akan berlaku kepada saya.".

4. Kemurungan:

"Saya sangat sedih dan sedih, mengapa saya perlu bimbang tentang sesuatu?"; "Apa gunanya mencuba?"

Depresi adalah tahap di mana seseorang cenderung merasakan kesedihan, ketakutan, penyesalan, rasa bersalah, dan emosi negatif yang lain. Seseorang boleh menyerah sepenuhnya, sekarang dia dapat menemui jalan buntu; di sepanjang jalan, jalan di hadapan kelihatan gelap dan suram. Ketidakpedulian, pengasingan, keterasingan dari orang lain, dan kurangnya kegembiraan tentang apa pun dalam kehidupan dapat ditunjukkan. Nampaknya ini adalah titik terendah dalam hidup, dari mana tidak ada jalan ke depan. Beberapa tanda kemurungan termasuk kesedihan, rendah tenaga, perasaan demotivasi, kehilangan kepercayaan, dll..

5. Penerimaan.

"Segala-galanya akan baik"; "Saya tidak dapat melawannya, tetapi saya dapat mempersiapkannya."

Apabila orang menyedari bahawa memerangi perubahan yang berlaku dalam hidup mereka tidak berhasil, mereka menerima keseluruhan keadaan. Buat pertama kalinya, orang mula mempertimbangkan kemampuan mereka. Ia seperti kereta api yang memasuki terowong. "Saya tidak tahu apa yang ada di selekoh. Saya mesti teruskan. Saya takut, tetapi saya tidak mempunyai pilihan. Saya harap ada cahaya di akhir... "

Walaupun sebilangan orang benar-benar tunduk pada situasi itu, yang lain menghabiskan masa yang tersisa untuk mencari kemungkinan baru..

Kesediaan untuk menerima apa sahaja yang akan datang.

Ingat, Kubler-Ross mengatakan bahawa kita berayun di antara tahap ini. Apabila anda fikir anda berada di tahap penerimaan, suatu hari anda akan mendengar berita yang membawa anda kembali ke tahap marah. Ini adalah biasa! Walaupun dia tidak memasukkan harapan dalam senarai lima peringkatnya, Kübler-Ross mengatakan bahawa harapan adalah utas penting yang menghubungkan semua peringkat..

Harapan ini memberi kepercayaan bahawa perubahan mempunyai tujuan yang baik, dan bahawa semua yang berlaku mempunyai makna tersendiri, yang akan kita fahami dari masa ke masa..

Ini adalah petunjuk penting bagi kemampuan kita untuk berjaya mengatasi perubahan. Walaupun dalam situasi yang paling sukar, ada ruang untuk pertumbuhan dan perkembangan. Dan setiap perubahan mempunyai pengakhiran. Menggunakan model ini memberi keselesaan kepada orang, lega dari kenyataan bahawa mereka memahami tahap perubahan yang mereka hadapi, dan di mana mereka berada sebelumnya..

Tambahan, sangat melegakan apabila mengetahui bahawa reaksi dan perasaan ini adalah normal dan bukan tanda-tanda kelemahan. Model Kubler-Ross berguna untuk mengenal pasti dan memahami bagaimana orang lain menghadapi perubahan. Orang mula memahami makna tindakan mereka dengan lebih baik dan menyedarinya.

Tidak semua orang bersetuju mengenai kegunaan model ini. Sebilangan besar pengkritik percaya bahawa lima tahap sangat memudahkan pelbagai emosi yang dapat dialami orang semasa perubahan..

Model ini juga dikritik kerana menyarankan agar dapat diaplikasikan secara meluas. Pengkritik percaya bahawa jauh dari kenyataan bahawa semua orang di bumi akan mengalami perasaan dan emosi yang sama. Kata pengantar buku "On Death and Dying" membicarakannya dan menyebutkan bahawa ini adalah reaksi umum dan orang boleh memberi mereka nama dan tajuk yang berbeza bergantung pada pengalaman mereka.

“Apa yang orang ajarkan kepada kita? Mereka mengajar kita bagaimana hidup. Kematian adalah kunci kehidupan. "