Tahap kemurungan

Depresi dapat berkembang dengan sangat perlahan, dan anda mungkin juga tidak menyedari kehadirannya sehingga menelan keseluruhan anda. Kita semua dari masa ke masa harus mengalami kesedihan, kesedihan, tetapi ketika pengalaman seperti itu mulai memenuhi lebih dari 50% dari semua perasaan dan emosi anda, itu tidak lagi menjadi kebiasaan. Sekiranya anda tidak pasti apa itu kemurungan, dengan mengetahui gejala dan peringkat penyakit ini, anda boleh mengambil tindakan tepat pada waktunya dan mencegah generalisasi.

Tahap Kemurungan: Penolakan, Penerimaan.

Pergolakan hidup yang serius boleh menyebabkan kemurungan sementara, seperti kehilangan, kematian orang tersayang, atau perpisahan. Dalam kebanyakan kes, seseorang menderita sebentar dan kemudian, secara beransur-ansur kembali hidup dan mula merasakan rasa dan kegembiraannya setiap hari. Namun, jika kegembiraan tidak kembali, kesedihan berlanjutan dan semakin meningkat, merangkumi semua aspek kehidupan, kita dapat membicarakan tahap awal kemurungan sejati. Kemurungan sejati juga boleh berlaku tanpa pencetus atau peristiwa yang jelas. Mungkin seseorang tidak dapat menyebut dengan tepat penyebab spesifik kemurungan, dan, walaupun semua usaha dilakukan untuk "mengatasi", kemurungan akan berterusan selama berminggu-minggu, bulan, dan, mungkin, bertahun-tahun.


Bilakah kita boleh bercakap mengenai permulaan kemurungan sejati? Apabila perasaan tertekan, sedih, atau kekurangan ruang dalam hidup berlangsung lebih dari dua minggu, atau berlanjutan selama dua minggu atau lebih pada beberapa selang sepanjang tahun, ia didiagnosis sebagai gangguan kemurungan yang serius. Dalam keadaan terburuk, kemurungan membawa kepada ideasi bunuh diri, dan beberapa orang bahkan mengalami psikosis. Ini adalah keadaan yang sangat serius dan harus dipandang serius. Keadaan ini mempunyai lima peringkat utama termasuk: penolakan dan penerimaan. Oleh kerana kemurungan memberi tindak balas yang baik terhadap rawatan, adalah penting untuk mengenali tanda-tanda amaran lebih awal untuk mendapatkan bantuan profesional secepat mungkin..

5 peringkat kemurungan dan kesedihan

Depresi tidak sama untuk semua orang. Tempoh masa yang diperlukan untuk penyakit ini berkembang, gejala, dan keparahan penyakit akan berbeza-beza. Namun, ada beberapa perkara penting yang akan dialami oleh kebanyakan orang, dan mereka menjadi asas bagi lima tahap kemurungan, dari penolakan hingga penerimaan. Sebelum mempertimbangkan lima tahap ini, dapat membantu memahami lima tahap menerima kesedihan. Terdapat juga unsur penolakan dan penerimaan seterusnya dalam lima peringkat ini. Penyelidikan juga menunjukkan bahawa orang yang menderita kemurungan sering melalui lima tahap kesedihan, dari penolakan awal hingga penerimaan..

Lima tahap kesedihan dijelaskan oleh Dr.Elisabeth Kubler-Ross untuk menjelaskan pengalaman orang dengan diagnosis yang membawa maut, tetapi sejak itu mereka digunakan untuk menggambarkan pengalaman orang-orang yang menderita yang mengalami kesedihan atau perpisahan yang besar. Penting untuk diingat bahawa tidak semua orang melewati tahap ini dalam urutan yang sama seperti yang dijelaskan: dari penolakan hingga penerimaan, atau dalam jangka waktu tertentu untuk setiap tahap. Sebilangan orang melangkau peringkat tertentu sepenuhnya atau pergi dari pentas ke pentas berkali-kali..

1. Penolakan dan pengasingan.

Tahap pertama adalah penolakan kemurungan. Penolakan biasanya tidak bertahan lama ketika datang ke kemurungan. Kesedihan yang teruk yang dialami semasa episod kemurungan sukar untuk diabaikan. Namun, sering kali orang menafikan bahawa ada masalah. Ramai orang percaya bahawa mereka cukup mampu mengatasi kesedihan dan kesedihan, dan bahkan akhirnya "menangani".

Ketika tahap pertama penolakan berakhir, individu mungkin mulai merasa marah pada dirinya sendiri, orang lain, nasib, dunia kerana dia harus mengalami semua ini. Pada tahap ini, pertanyaan sering timbul: "Mengapa saya, apa itu untuk saya?"

Apabila penyakit itu semakin meningkat, kemurungan memakan hidupnya sendiri. Fikiran mengerikan muncul. Orang itu mula berunding dengan dirinya sendiri, berusaha menjauhkan pemikiran yang disebabkan oleh kemurungan untuk memilih sesuatu yang lebih positif. Sayangnya, taktik ini jarang berjaya, dan pemikiran negatif selalu berlaku, memberi jalan ke tahap atau tahap seterusnya..

Apabila seseorang sangat tertekan, mereka mungkin merasa tersesat di padang pasir. Dan dia tidak melihat jalan keluar. Dia mungkin merasakan bahawa dia tidak akan pernah bahagia lagi. Pada tahap ini, dia diatasi dengan pemikiran obsesif dan melemahkan yang akan semakin memperburuk penyakit, membuatnya merasa semakin putus asa dan sendirian..

Tahap penerimaan kemurungan. Apabila seseorang telah mencapai tahap akhir ini, ini bermakna dia telah menerima kenyataan penyakit ini. Pada ketika ini, kemungkinan besar, pemahaman akan datang bahawa pertolongan diperlukan. Dan setelah melamarnya, orang itu mula berasa lebih baik. Terdapat ketakutan untuk kambuh, tetapi, pada akhirnya, pemahaman muncul bahawa anda perlu terus menumpukan pada aspek positif kehidupan.

Tahap kemurungan selain penolakan-penerimaan

Sekarang kita mempunyai pemahaman yang lebih jelas tentang bagaimana tahap kesedihan dikaitkan dengan kemurungan, mari kita lihat lima tahap kemurungan. Tahap-tahap ini didasarkan pada gejala-gejala gangguan kemurungan itu sendiri, namun pengalaman sebenarnya dapat sangat berbeza dari orang ke orang. Sebilangan orang akan mengalami semua peringkat 5, sementara yang lain akan melewati tahap sepenuhnya. Lima peringkat kemurungan berikut memberikan gambaran keseluruhan mengenai apa yang akan dilalui oleh kebanyakan orang yang mengalami kemurungan..

1. Pemikiran negatif.

Tahap pertama adalah pemikiran negatif, yang sering dimulakan dengan serangkaian pemikiran negatif yang merosakkan, mengganggu dan sukar untuk disingkirkan. Fikiran negatif ini boleh dikaitkan dengan penampilan, pekerjaan, atau status sosial. Mereka juga dapat memberi tumpuan kepada realiti di sekitarnya. Tidak seperti keprihatinan biasa mengenai negara dan dunia di mana kita hidup, seseorang yang menderita kemurungan benar-benar memahami bahawa planet ini tergelincir ke jurang, tidak ada jurang, keadaan tidak ada harapan dan tidak akan pernah bertambah baik, dan tidak ada gunanya terus hidup. "Apa gunanya hidup jika semua orang ditakdirkan?"

2. Perubahan tingkah laku makan.

Ramai orang yang mengalami kemurungan mengalami perubahan selera makan mereka. Ada yang kehilangan selera makan sepenuhnya, sementara yang lain mungkin mulai makan lebih banyak seperti mesin pemprosesan makanan, berisiko mengalami gangguan makan atau ketagihan makanan selain kemurungan. Bagi sesetengah orang, selera makan sama sekali tidak berubah. Ia bergantung pada orang dan kebiasaan makan mereka.

3. Perubahan dalam tidur.

Hampir setiap orang yang mengalami kemurungan mengalami masalah tidur kerana otak berusaha melepaskan diri dari tekanan dan kesakitan penyakit dan sumbernya ditumpukan kepadanya. Ini menyebabkan gangguan hormon, mengganggu tidur normal di tempat pertama. Seperti perubahan selera makan, bagaimana tidur akan bergantung pada orang itu - tidak ada peraturan umum. Sebilangan orang mengalami insomnia kerana pemikiran negatif memakannya pada waktu malam, menjadikan tidur tidak mungkin. Akibatnya, mereka tetap letih, letih, dan lesu sepanjang hari. Sebilangan orang merasa sangat hancur oleh rentetan pemikiran negatif sehingga mereka sukar bangun dari tempat tidur dan cenderung tidur lebih lena. Sebilangan orang tertidur seperti biasa, tetapi bangun di tengah malam dan tidak dapat tidur lagi. Ada yang sangat takut bahawa ketika mereka tidur, pemikiran negatif yang merosakkan akan mula mengatasinya sehingga mereka berusaha untuk melelahkan diri, dan tertidur hanya pada waktu pagi.

Orang itu menyalahkan dirinya sendiri atas apa yang berada di luar kawalannya. Dia malah menyalahkan dirinya kerana tertekan. Dia malu kerana tidak menangani urusan dan tanggungjawabnya yang biasa. Ini menjadi lingkaran setan perasaan tidak mencukupi, tidak berdaya, dan perasaan gagal. Seseorang menyalahkan dirinya sendiri untuk semua yang mungkin dan tidak. Apabila gejala-gejalanya bertambah buruk dan kemurungan menjadi lebih teruk, dia mula menyedari bahawa kehidupan mungkin tidak layak untuk dijalani..

5. Fikiran dan tingkah laku bunuh diri.

Apabila keparahan penyakit meningkat, begitu juga kemungkinan tingkah laku bunuh diri atau mencederakan diri sendiri. Tidak semua orang sampai ke tahap ini kerana banyak yang meminta pertolongan sebelum kemurungan menyebabkan mereka bunuh diri. Dan bagi kebanyakan mereka yang telah mencapai tahap ini, keinginan untuk membunuh diri lebih berkaitan dengan keinginan untuk menghilangkan perasaan tertekan daripada keinginan untuk hidup. Tetapi tidak kira sama ada anda telah mencapai tahap ini atau tidak, sebaik sahaja anda memikirkan perkara-perkara yang berkaitan dengan bunuh diri, seperti membuat rancangan atau memberikan barang peribadi, anda harus segera mendapatkan bantuan profesional..

Penting untuk mendapatkan bantuan seawal mungkin

Mendapat pertolongan pada peringkat awal keadaan psikologi yang sukar dapat membuat perbezaan besar dalam seberapa cepat anda pulih. Sekiranya anda merasa sangat tertekan kerana tekanan, perpisahan dari keluarga, perpisahan dengan pasangan atau pasangan, ketakutan atau kegelisahan mental, jangan takut untuk berjumpa pakar, jangan biarkan tahap pertama berkembang menjadi sesuatu yang lebih. Seringkali, pemikiran untuk bertemu dengan kaunselor kemurungan secara peribadi boleh menakutkan, tetapi itu tidak bermakna anda tidak dapat mendapatkan bantuan yang anda perlukan. Pertimbangkan untuk memanfaatkan sumber dalam talian seperti Helppoint, yang memberi akses kepada puluhan ahli psikologi yang diperakui untuk membantu anda mengatasi kemurungan dan mendapatkan kembali rasa gembira dan keinginan untuk hidup..

JanetBox ›Blog› Mengenai perkara yang menyedihkan. 3 peringkat kemurungan.

Saya tidak biasa dengan psikiatri, psikologi, psikoterapi, dll. dan lain-lain. Saya tidak mempunyai pendidikan perubatan dan lesen untuk mencari-cari orang dalam badan.

Tetapi untuk beberapa sebab, konsep "kemurungan" tidak asing bagi saya, sama seperti orang asli. Dan ketika saya mendengar ungkapan bercanda mengenai kemurungan, saya dengan tulus ingin meminta orang agar mereka tidak mengetahui dengan lebih baik apa itu kemurungan. Atau MDS.
Tuhan melarang 90% orang yang menggunakan perkataan ini dalam ucapan tidak pernah tertekan dan mungkin tidak pernah.

Beberapa fakta mengenai kemurungan.
1. Depresi seperti virus - dan ia benar-benar dapat dijangkiti, bukan oleh tetesan udara, tentu saja, dan bukan secara seksual, tetapi masih.
2. Depresi membawa maut pada 15% kes. membawa kepada dehidrasi badan, gangguan metabolik.

Oleh itu. Kemurungan tahap 1. Saya menyebutnya tahap "menolak" - seseorang tidak menganggap dirinya terdedah kepada kemurungan, mood buruk dan kesihatan yang buruk. 1 tahap kemurungan sudah biasa bagi banyak orang - ini adalah sikap tidak peduli, tidak mahu melakukan apa-apa, keletihan, mengantuk. Mengantuk pada tahap pertama kemurungan hampir selalu ada, kerana tidur adalah reaksi pelindung tubuh. Seseorang berusaha, tanpa sedar untuk dirinya sendiri, untuk melepaskan diri dari masalah. Tubuh bertarung, ia "menolak" keadaan psikologi yang tidak menyenangkan, ia berusaha untuk menghilangkan kemurungan yang sedang dimulakan itu sendiri, dalam keadaan tidak aktif. Depresi, kurang selera makan, jika dalam keadaan seperti itu anda tidak menggunakan pertolongan pakar - lama-kelamaan, kemurungan akan mendapat momentum, berubah menjadi yang ke-2, dan Tuhan melarang, ke tahap ke-3.
Saya berkenalan dengan tahap 1 pada tahun 2009, sehingga ketika itu saya tidak menyangka bahawa sesuatu sama sekali boleh menyebabkan emosi seperti itu dalam diri saya. Ini adalah keterasingan sepenuhnya dari dunia, keengganan untuk berkomunikasi dengan rakan / saudara-mara, namun, bersendirian lebih teruk lagi, rasa takut untuk bersendirian, dalam kes saya, ketika saya pulang, saya menutup tingkap dengan erat dan satu jenis senyuman gembira menyebabkan refleks muntah dalam diri saya.
- Adakah anda akan makan?
- Noooo.
- Mari kita minum teh.
- Saya tidak mahu uuu.

Tahap 2 kemurungan - "menerima" - pada masa ini tubuh sepenuhnya dibina semula menjadi mod kerja autonomi - ia juga menolak untuk makan, tidak ada hormon kebahagiaan di dalamnya, seseorang biasanya menurunkan berat badan secara dramatik. Dan kemudian perkara terburuk bermula - dia datang. Insomnia. Tubuh tidak lagi dapat bertarung dengan dirinya sendiri. Insomnia boleh berlarutan selama beberapa hari - keupayaan untuk berfikir secara sedar hilang, halusinasi muncul, kesan "suara di kepala". Seseorang tidak lagi dapat mengatasi pemikirannya sendiri, oleh itu keinginan yang tidak terukur untuk mengakhirinya. Ya? Betul. 80% bunuh diri berada di tahap 2 kemurungan. Sebagai peraturan, seseorang yang telah menerima kemurungan secara praktikal tidak dapat keluar tanpa bantuan..

Saya ingat bagaimana saya tidak dapat tidur malam ketiga, bagaimana saya bangun pada pukul 4 pagi, menyalakan lampu dan melihat satu titik. Anda mencampuradukkan nama, anda tidak melihat-lihat. Anda tidak boleh hidup sama sekali. Dalam kes sedemikian, pil ditetapkan. Hypnotic. Dalam kebanyakan kes, dalam keinginannya untuk tertidur secepat mungkin, seseorang dapat minum dos ubat yang mematikan. Kini anda tidak boleh membeli pil tidur yang kuat dengan penjualan percuma.

Perhatikan bahawa inkubasi setiap tempoh berlangsung dari 1 minggu hingga 1 bulan..

Tahap 3 kemurungan - "menghakis", badan benar-benar autonomi, apa yang berlaku pada jiwa manusia? Ketenangan digantikan oleh pencerobohan, seseorang tidak lagi dapat mengawal tindakannya, dia mampu membahayakan dirinya sendiri dan orang lain. Ketidakpedulian. Detasmen dari dunia. Pada peringkat ketiga, seseorang tidak lagi kelihatan seperti anggota masyarakat. Biasanya, orang dengan tahap 3 didaftarkan di hospital psikiatri, mereka menjalani terapi intensif, memerlukan banyak masa untuk mengeluarkan seseorang dari keadaan ini. Seseorang dengan MDS tidak lagi mengenal pasti seseorang, dia tidak melihat makna dalam kehidupan, dalam semua perkara yang mengelilinginya. Dia mampu mencederakan dirinya sendiri, jiwa mula runtuh sepenuhnya, di bawah pengaruh yang berpanjangan seseorang biasanya menjadi gila. Kehilangan ingatan, skizofrenia hanyalah sebahagian kecil dari apa yang akan diberikan oleh seseorang dalam 3 peringkat. Psikiatri dan pernyataan status yang didaftarkan dengan MDS bukanlah tambahan terbaik untuk resume anda. Walaupun anda tidak menganggap diri anda sebagai psiko.
Belum lagi cubaan bunuh diri - dengan sijil seperti itu, majikan akan berfikir tiga kali sebelum mengambil anda - bagaimanapun, apa-apa pekerjaan adalah tekanan, dan tekanan bagi orang yang terdedah kepada kemurungan adalah kain merah, dorongan.

Adakah anda menganggap diri anda tenang? Jangan bersumpah.
Ia adalah orang yang tenang yang paling sering menjadi mangsa tahap kemurungan yang paling teruk..
Pada sedikit perasaan buruk, ajar badan anda TIDAK MENGAMBIL keadaan ini - alihkan perhatiannya.

5 peringkat kemurungan

Walaupun banyak orang tidak menganggap kemurungan sebagai masalah dan penyakit yang serius, psikologi membimbangkan. Dengan latar belakang gangguan psikologi, seseorang mula menderita bukan sahaja secara emosional, tetapi juga fizikal. Kemunculan penyakit kronik atau perkembangan penyakit baru, penurunan imuniti adalah mungkin. Permulaan kemurungan sering tidak dapat dilihat, walaupun pada tahap ini adalah wajar untuk memulakannya secara aktif.

Cara menentukan kemurungan

Depresi dapat didefinisikan oleh banyak tanda, mereka terbahagi kepada fizikal dan psikologi.

Tanda-tanda fizikal kemurungan:

1) Sakit kepala.

2) Perut kempis.

3) Insomnia atau mengantuk.

4) Kurang selera makan atau, sebaliknya, makan berlebihan.

5) Kekurangan minat seksual.

6) Apatis, kelemahan.

Tanda-tanda psikologi kemurungan:

1) Perasaan bersalah yang tidak dibenarkan.

2) Rasa tidak puas hati terhadap diri sendiri, kerengsaan.

3) Menurunkan harga diri, melankolis.

4) Rasa susah, gelisah.

5) mood tertekan.

6) Kekurangan minat terhadap perkara kegemaran.

Ciri-ciri sosial boleh dipilih secara berasingan:

1) Konflik dengan orang lain.

2) Penyalahgunaan alkohol.

3) Keengganan untuk berkomunikasi dengan orang.

Tahap kemurungan

Depresi boleh dibahagikan secara kasar kepada beberapa peringkat. Pembahagiannya bergantung pada intensiti penyakit. Jadi, peringkat pertama adalah tahap awal. Pada tahap ini, seseorang merasakan penurunan mood, rasa tidak puas hati terhadap dirinya dan kehidupan. Hilang minat dengan aktiviti biasa yang menggembirakannya. Pada tahap ini, perhatian orang yang disayangi adalah penting, kerana orang yang mengalami kemurungan sendiri tidak menyedari tanda-tanda ini. Sekiranya anda melihat pencerobohan dan kesedihan yang tidak munasabah di belakang seseorang dari kenalan anda sejak sekian lama, pastikan anda menunjukkan kepadanya. Penyakit kemurungan pada peringkat ini mudah dijumpai: anda hanya perlu berehat atau mengubah persekitaran. Pergi membeli-belah, konsert, atau bersenam.

Tahap kedua kemurungan dicirikan oleh penampilan gejala fizikal. Apabila anda atau orang yang anda sayangi telah mengganggu tidur dan selera makan, jika mereka mengadu migrain dan sakit badan, maka ini sudah menjadi tanda-tanda yang membimbangkan. Ini bermakna keadaan psiko-emosi mula mempengaruhi kesihatan anda. Mendaftarlah untuk menjalani urutan, tanya atasan anda untuk percutian, akan berguna untuk minum chamomile dan ramuan lain yang menenangkan.

Pada tahap ketiga, seseorang tidak lagi dapat menahan emosi negatif. Tahap kemurungan ini berbahaya kerana penghidapnya berpindah dari rasa sakit hati dan sakit jiwa ke dalam alkohol atau mabuk dadah. Setelah melihat tanda-tanda seperti itu pada orang dekat, segera membunyikan penggera dan berjumpa doktor. Ahli psikologi yang kompeten akan mencari jalan keluar dari keadaan berbahaya dan menetapkan ubat-ubatan yang diperlukan. Pengubatan sendiri di sini boleh membawa kepada kesan yang tidak dapat dipulihkan bagi jiwa dan kesihatan. Ingat, orang yang tertekan tidak akan memerlukan pertolongan atau rawatan pada tahap ini. Anda perlu gigih tetapi bijaksana..

Punca kemurungan

Pertama sekali, kemurungan adalah gangguan emosi, yang sering disebabkan oleh masalah sosial. Depresi juga boleh disebabkan oleh masalah fizikal seperti penyakit jangka panjang, kesakitan, kehilangan orang tersayang. Kekurangan rehat, tidur yang teratur, dan pemakanan yang baik juga dapat menyebabkan seseorang keluar dari keadaan mental yang sihat..

Pencegahan

Untuk melindungi diri daripada kemurungan, anda perlu mengikuti peraturan mudah. Jangan ganggu rejim tidur dan rehat anda, bersukan. Pastikan untuk mengikuti diet yang seimbang, kerana sering kemurungan disebabkan oleh kekurangan vitamin B. Ingat, mood yang baik adalah kunci kesihatan psikologi. Latih badan anda untuk menghasilkan hormon yang diperlukan: dopamin, seratonin, endorfin. Untuk melakukan ini, makan pisang, coklat dan ikan merah, luangkan lebih banyak masa di bawah sinar matahari dan bersama keluarga tersayang.

Cara menghilangkan kemurungan

Ubat untuk penyakit ini bergantung pada tahap kemurungan. Pada mulanya, penyediaan herba akan membantu: chamomile, lemon balm dan pudina, St. John's wort dan valerian, udara segar dan rehat. Sekiranya keadaan kemurungan yang berlarutan, anda perlu menggunakan bantuan pakar. Doktor akan menetapkan ubat dan juga memikirkan cara-cara seperti terapi cahaya atau rangsangan magnetik. Ingat, rawatan ini hanya dibenarkan di bawah pengawasan doktor..

Penerimaan adalah keadaan tertekan

Selalunya, kemurungan tidak berlaku dengan sendirinya, tetapi sebagai sebahagian daripada gangguan psikologi yang lebih serius. Ini mengenai proses penerimaan. Istilah ini pada mulanya diciptakan oleh ahli psikologi Amerika Elizabeth Kubler-Ross. Dia memerhatikan orang yang sakit parah untuk waktu yang lama dan, berdasarkan tingkah laku mereka, memecahkan gangguan psikologi menjadi lima tahap..

Dua peringkat pertama adalah penolakan dan kemarahan. Penolakan adalah mekanisme pertahanan minda yang melindungi seseorang dari kecederaan, yang dicirikan oleh penolakan untuk menerima masalah, keinginan untuk berpura-pura bahawa tidak ada yang terjadi. Penolakan boleh dilakukan secara sedar dan tidak sedar. Kemarahan menggantinya apabila tidak dapat dinafikan lagi. Pada tahap ini, pesakit mula menyalahkan semua orang di atas masalahnya, kekerasan dan pencerobohan muncul. Anda tidak boleh marah kepada seseorang pada masa ini, ini hanyalah mekanisme pertahanan lain, kemarahan akan berlalu. Tahap ketiga - tawar-menawar, penerimaan di sini dinyatakan oleh keinginan seseorang untuk mencari jalan keluar, untuk keluar, dengan anggapan bahawa semuanya akan baik-baik saja. Tahap empat adalah kemurungan, tahap lima adalah penerimaan.

Depresi adalah sebahagian daripada penerimaan

5 tahap kemurungan sering dikelirukan dengan 5 peringkat penerimaan. Terdapat perbezaan yang ketara kerana, secara ilmiah, kemurungan adalah tahap penerimaan. Setelah minda manusia di peringkat tawar-menawar tidak menemui jalan keluar, kemurungan datang. Pada mulanya, istilah "penerimaan" hanya merujuk kepada orang yang sakit parah yang mesti menerima kematian mereka sendiri. Ahli psikologi kini menggunakan tahap ini untuk sebarang trauma psikologi seperti perceraian atau kehilangan pekerjaan. Bergantung pada keperitan penyebab apa yang berlaku, kemurungan lebih mudah atau lebih teruk. Tetapi sebagai sebahagian dari penerimaan itu adalah normal, kemampuan untuk bersedih.

Depresi sebagai tahap penerimaan keempat adalah perlu untuk menyedari apa yang sedang berlaku. Tahap ini dicirikan oleh fakta bahawa pesakit menyerah, dia berhenti terburu-buru dan mencari jalan keluar dan menyalahkan. Setelah tahap ini, penerimaan (pendamaian) datang ketika, setelah membiarkan segalanya melalui dirinya sendiri, pesakit menyerahkan dirinya kepada yang tidak dapat dielakkan, menerimanya. Perlu diingat bahawa tahap ini boleh berlaku pada orang yang berbeza mengikut urutan yang berbeza. Setiap peringkat boleh memakan masa yang lama atau berlalu dengan cepat. Selalunya tidak mungkin seseorang mengatasi semua tahapnya sendiri; beberapa pesakit menetapkan kemarahan atau penolakan. Tetapi, berhenti pada tahap ini, seseorang tidak akan mendapat ketenangan jiwa. Ahli psikologi dan orang yang dikasihi dapat menolong anda melalui semua peringkat, memahami peristiwa tersebut dan meneruskannya. Perhatian orang yang disayangi selalu membantu untuk pulih dari kemurungan dan mengatasi masalah psikologi.

Berapa tahap penerimaan kematian seseorang

Kematian orang yang disayangi adalah faktor trauma yang membuat anda merasa sakit, putus asa dan menderita. Perasaan ini akan sama kuat pada saat itu, dan ketika meninggalkan dunia ini diharapkan, dan pada saat ketika kematian tiba-tiba terjadi. Seseorang yang mengalami kematian orang tersayang sering kali tidak dapat memahami bagaimana menangani perasaan yang melambung tinggi. Untuk mengetahui apa yang harus dilakukan dengan trauma penderitaan, adalah perlu untuk memahami bahawa sesiapa sahaja dalam keadaan ini melalui 5 peringkat untuk menerima kematian. Pengetahuan ini akan membantu anda memahami ketika penderitaan itu wajar dan mencukupi, dan ketika masalah timbul dan diperlukan bantuan psikoterapi..

Tahap menerima yang tidak dapat dielakkan dalam psikologi

Dalam psikologi, terdapat 5 peringkat menerima kematian:

  • Tahap 1 - penolakan;
  • Tahap 2 - kemarahan;
  • Tahap 3 - tawar-menawar;
  • Tahap 4 - kemurungan;
  • Tahap 5 - penerimaan.

Mana-mana orang yang bersedih melalui tahap kesedaran kematian ini. Proses yang berlaku semasa penerimaan kesedihan sangat menyakitkan dan menyebabkan banyak penderitaan bagi mereka yang kehilangan orang yang disayangi. Seseorang yang mengetahui keberangkatannya akan melalui tahap yang sama. Hanya mereka yang bergerak berbeza dan memerlukan lebih banyak pemahaman dan sokongan daripada bantuan pakar..

Lima Langkah Menerima Sepenuhnya Yang Tidak Dapat Dielakkan

Tahap pertama: kejutan, penolakan

Penolakan adalah langkah pertama untuk menyedari kerugian. Sikap terhadap kematian di kalangan orang-orang dalam budaya Eropah adalah negatif: orang sangat sukar untuk menahan perpisahan yang tidak dapat dielakkan dengan orang yang disayangi. Dan tahap pertama secara serentak menjadi salah satu manifestasi yang paling terang dan tidak dapat dilihat.

Tujuan tahap ini: untuk menerima hakikat kematian seseorang, perkara yang tidak dapat dipulihkan.

Beberapa tanda yang menjadi ciri tahap penerimaan pertama:

  • Mati rasa emosi - penyakit yang meragut nyawa seseorang dianggap masih mungkin untuk disembuhkan, dan penghidapnya tidak sepenuhnya merasakan keadaan yang tidak dapat dielakkan;
  • Sensual "mencairkan" - fakta kematian sudah diakui tidak dapat dielakkan, tetapi akal mencari gerakan yang akan menyelamatkan seseorang dari trauma psikologi.
  • Perendaman emosi - tidak ada mekanisme pelindung otak yang menghidupkan si mati dan kesedaran tentang kematian dengan penolakannya menghasilkan reaksi yang ganas - air mata dan jeritan. Sebilangan individu yang sensitif bahkan mungkin cuba membunuh diri untuk berkongsi kesedihan dengan si mati. Oleh itu, perlu sangat memperhatikan orang-orang seperti itu..

Tahap dua: kemarahan dan pencerobohan

Tujuan kemarahan: menyelesaikan perasaan negatif yang berkaitan dengan pemergian orang yang disayangi

Tahap kedua menerima kematian dicirikan oleh manifestasi berikut:

  • Gagal memahami mengapa keadaan ini berlaku kepada mereka - kematian dianggap sebagai hukuman mati. Sukar untuk memahami dan menerima mengapa langkah ini digunakan khusus untuk orang yang menderita. Oleh itu, kemarahan dan penolakan akan hakikat kerugian;
  • Unjuran perasaan negatifnya pada orang di sekelilingnya - sehingga perasaan negatif dapat keluar, seseorang sering memproyeksikannya kepada orang dan objek di sekelilingnya. Ini hanya mekanisme pelindung yang dirancang untuk memelihara integriti kesedaran dan mereka yang berada di sekitarnya harus memahami ciri ini;
  • Kehilangan iman - orang percaya pada masa ini sering kali meninggalkan kepercayaan mereka dan mengadu tentang ketidakadilan sejagat. Kurangnya pemahaman mengenai sebab-sebab peristiwa ini menyebabkan pemergian dari kepercayaan agama;
  • Kehilangan kepercayaan terhadap kepentingan hidup itu sendiri - memerhatikan seberapa cepat kehidupan dapat berakhir, menyebabkan hilangnya pemahaman tentang keperluan untuk mengatur kehidupan itu sendiri: kerja, masa lapang, hubungan interpersonal. Semuanya menjadi pudar dan kelabu. Ini adalah bagaimana tahap kedua menerima kematian berakhir..

Peringkat ketiga - tawar-menawar

Tujuan langkah ini: untuk mencuba terakhir kali untuk mengelakkan perkara yang tidak dapat dielakkan dan untuk mencegah penyebab penderitaan..

Perdagangan dicirikan oleh ciri-ciri berikut:

  • Rasa bersalah sendiri - seseorang merasakan bahawa dia tidak melakukan cukup untuk membantu menjaga orang yang disayangi di dunia ini. Pemikiran ini menghalang anda daripada tidur, makan dan melakukan aktiviti seharian. Ini adalah perasaan yang menyeluruh;
  • Pencarian sumber yang boleh menjadi barang pertukaran kehidupan si mati - selalunya seorang wanita yang kehilangan kekasihnya ketika ini berfikir: "seandainya saja saya dapat mengembalikannya, saya akan meninggalkan pekerjaan saya, saya akan bersamanya, dan tidak seperti itu berlaku". Fikiran ini mengunjungi mana-mana orang pada tahap penerimaan ini;
  • Kemarahan pada orang tersayang yang telah meninggal dunia;
  • Marah pada orang lain.

Tahap keempat - kemurungan

Tujuan peringkat ini: belajar hidup tanpa si mati.

Ciri-ciri yang wujud dalam tahap ini:

  • Kesedaran mengenai kekosongan dalam kehidupan yang berlaku setelah kematian orang yang disayangi - kematian mengubah cara hidup sepenuhnya, dan perlu belajar bagaimana mengisi kekosongan yang terbentuk akibat kehilangannya;
  • Kehilangan sumber daya fizikal untuk meneruskan kehidupan biasa - kekuatan telah meninggalkan seseorang, dia tidak mahu maju, ada keinginan yang tidak tertahankan untuk memperbaiki dirinya di tahap di mana ia baik dan selesa;
  • Keupayaan untuk belajar melihat sesuatu dengan cara yang baru;
  • Kenangan peristiwa yang sering berlaku dengan si mati adalah usaha terakhir untuk menyelesaikan emosi yang berkaitan dengan kematian. Kesedihan ringan mampu mengembalikan sedikit warna dalam kehidupan orang yang sedang bersedih.

Peringkat Lima - Menerima Yang Tidak Dapat Dielakkan

Tujuan tahap ini: perkembangan lengkap perasaan yang berkaitan dengan kematian dan penerimaan fakta ini.

Ciri-ciri utama tahap ini:

  • Kesedaran sepenuhnya mengenai peristiwa yang tidak dapat dielakkan dan penerimaannya;
  • Mengakhiri perasaan negatif akut yang berkaitan dengan kematian;
  • Kembalinya keinginan untuk hidup dan mencipta;
  • Kerendahan hati dan membuat keputusan untuk kembali ke irama kehidupan yang biasa.

Pada tahap ini, mekanisme pelindung keperibadian menghentikan aktiviti mereka, kerana kesedaran secara beransur-ansur kembali ke mod fungsi yang biasa.

Bagaimana Mengetahui Bila Anda Bersedih Terlalu Lama

Kesedihan merangkumi semua 5 tahap penerimaan psikologi, bersama-sama dengan dua lagi - antara tawar-menawar dan kemurungan, tahap rasa bersalah dimasukkan, dan setelah penerimaan, kebangkitan mengikuti. Perasaan ini adalah semula jadi dan membantu untuk menyedari dan menerima hakikat kerugian sepenuhnya. Walau bagaimanapun, terdapat keadaan patologi yang mencirikan kesedihan yang berpanjangan..

Tanda-tanda bahawa kesedihan telah berlangsung terlalu lama:

  • Perasaan negatif tidak kehilangan intensiti untuk masa yang lama;
  • Pemikiran mengenai si mati dikejar di mana-mana dan di mana-mana sahaja, halusinasi dalam gambaran si mati adalah mungkin;
  • Ketidakupayaan untuk menyedari hakikat kematian yang tidak dapat dielakkan;
  • Keperluan untuk sentiasa berada di tempat-tempat yang ikonik dalam hubungan dengan si mati, keraguan tanpa henti untuk perkara-perkara milik orang yang meninggal;
  • Menghadiri pemikiran mengenai pemergian sukarela dari kehidupan ini;
  • Kelambatan motor, gangguan koordinasi pergerakan dan perhatian;
  • Setelah sekian lama, kekosongan dalam jiwa tetap ada dan kehidupan tidak mendapat kembali kepentingannya sebelumnya.

Tanda-tanda ini sangat mengganggu. Menurut teori psikologi Gestalt, corak tingkah laku (dalam kes ini, hakikat menerima kematian orang yang disayangi) tidak lengkap, jadi pengembalian kepada perasaan ketabahan hidup sebelumnya adalah mustahil.

Tanda-tanda yang menjadi isyarat untuk daya tarikan yang sangat diperlukan untuk psikoterapi:

  • Insomnia
  • Kesedihan
  • Serangan panik
  • Keresahan
  • Kerengsaan
  • Kerosakan.

Urutan untuk keluar dari rasa kecewa

Tanda pertama yang memberi isyarat bahawa penderita telah mulai membebaskan diri dari kesedihan adalah kesempatan untuk bersuara, berkongsi perasaannya. Menyuarakan perasaan anda dengan kuat membolehkan anda melepaskan pemikiran ini secara simbolik dan menyelesaikan emosi yang berkaitan dengannya.

Kemudian, orang yang telah kehilangan kemampuan untuk berehat, melepaskan pengalaman negatif dan belajar menguruskan perasaan mereka untuk mati. Langkah ketiga adalah kemampuan untuk beralih dari pemikiran kematian ke perkara positif yang lain yang membantu seseorang bergerak. Tahap keempat melambangkan pengembalian sumber daya ke keberadaan mereka sebelumnya, penyelarasan keadaan emosi dan kemampuan untuk hidup seperti sebelumnya dengan kegembiraan dan masalah anda.

Kematian adalah bahagian penting dalam kehidupan. Kesedarannya membawa banyak penderitaan dan penderitaan kepada orang yang terpaksa menghadapinya. Namun, pengalaman masa lalu dapat memberi banyak pengajaran, misalnya, menghargai kehidupan dan momen istimewa, memberi kasih sayang kepada orang yang anda sayangi. Orang yang hilang selama-lamanya tidak dapat dikembalikan, tetapi kita harus ingat bahawa hidup terus berjalan.

5 peringkat membuat keputusan, perubahan dan pengurusan yang tidak dapat dielakkan

5 peringkat membuat keputusan, perubahan dan pengurusan yang tidak dapat dielakkan

Sebelum anda berubah, sesuatu yang sangat penting bagi anda mesti diancam..
Richard Bach. Panduan Poket Mesias

Sebilangan besar dari kita menghadapi perubahan dengan ketakutan. Realiti baru - sama ada perubahan dalam strategi syarikat, sistem saraan, pengurangan yang dirancang - menyebabkan kita bimbang, dan juga diagnosis yang dibuat secara tidak dijangka yang muncul semasa pemeriksaan pencegahan rutin. "Tahap" emosi, tentu saja, berbeza, tetapi spektrumnya hampir sama. Dari kejutan awal: "Tidak, ini tidak dapat terjadi pada saya!" sebelum menerima perkara yang tidak dapat dielakkan: "Baiklah, anda perlu mula hidup dengan cara yang berbeza." Kenapa begitu?

Ini dapat difahami oleh fitrah manusia. Perubahan tersebut mengancam kita dengan pelbagai kerugian:

  • kestabilan;
  • mengawal keadaan;
  • status;
  • kecekapan;
  • peluang kerjaya;
  • wang;
  • hubungan sosial;
  • tempat kerja, dll..

Dan terhadap kerugian, bahkan yang berpotensi, orang bertindak balas terutamanya secara emosional, termasuk mekanisme pertahanan.

Mekanisme pertahanan asas seperti ini terkenal dengan nama 5 peringkat tindak balas terhadap perubahan menurut E. Kubler-Ross. Seorang ahli psikologi yang luar biasa pernah menerangkan dalam buku kultusnya "On Death and Dying" (1969) reaksi emosi orang yang sakit parah dan mati, dan mengenal pasti 5 peringkat utama tindak balas emosi:

Orang mengalami tahap yang hampir sama dalam reaksi emosi mereka ketika menghadapi keperluan untuk menyesuaikan diri dengan kenyataan baru. Dari satu segi, perubahan adalah kematian status quo. Seperti yang ditulis Anatole France: “Setiap perubahan, bahkan yang paling diinginkan, memiliki kesedihan tersendiri, kerana apa yang kita berpisah adalah bahagian dari diri kita sendiri. Seseorang mesti mati untuk satu kehidupan memasuki kehidupan yang lain ".

Mari lihat tingkah laku orang dan kemungkinan tindakan pengurusan pada setiap peringkat..

1. Penolakan

Pada peringkat awal penolakan, orang biasanya takut perubahan itu akan negatif bagi mereka secara peribadi: "Syarikat mungkin memerlukannya, tetapi saya tidak memerlukannya! Saya mempunyai tanggungjawab yang stabil dan biasa. " Penolakan dapat dinyatakan dalam kenyataan bahawa:

  • orang tidak datang ke mesyuarat yang dikhaskan untuk projek perubahan, dengan alasan yang sesuai;
  • mereka tidak mengambil bahagian dalam perbincangan;
  • mereka acuh tak acuh atau sering sibuk dengan tugas birokrasi yang rutin.

Apa yang boleh dilakukan pada peringkat ini:

  1. memberikan sebanyak mungkin maklumat melalui pelbagai saluran komunikasi mengenai tujuan dan sebab perubahan;
  2. memberi orang masa untuk memahami perubahan;
  3. merangsang perbincangan dan penyertaan orang.

2. Kemarahan

Pada tahap ini adalah penting untuk memahami bahwa bukan perubahan dalam diri mereka yang menyebabkan kemarahan pada orang, tetapi kerugian yang mereka alami: “Ini tidak adil! Tidak! Saya tidak dapat menerima ini! "

Hasilnya, pekerja pada tahap ini dapat:

  • mengeluh tanpa henti dan bukannya bekerja;
  • terlibat dalam tuduhan dan kritikan;
  • kesal lebih banyak daripada biasa, berpegang pada perkara kecil.

Sebenarnya, kemarahan yang diluahkan secara terbuka menunjukkan penglibatan orang, yang mana bagus! Ini adalah peluang bagi pengurus untuk membiarkan pekerja "melepaskan" emosi yang kuat, dan, pada masa yang sama, untuk menganalisis keraguan dan keraguan yang dinyatakan - mereka mungkin tidak berasas.

Beberapa cadangan pada peringkat ini:

  1. pertama-tama dengarkan orang tanpa cuba menghalang mereka, mengakui perasaan mereka;
  2. cadangkan cara untuk menebus kerugian yang ditakuti oleh pekerja, seperti latihan tambahan, latihan semula, waktu fleksibel, dan lain-lain;
  3. Galakkan orang untuk mengarahkan tenaga kerja mereka ke arah melaksanakan perubahan dan bukannya kritikan dan cakap kosong.
  4. menekan sabotaj terang-terangan, tetapi jangan bertindak balas dengan pencerobohan terhadap pencerobohan.

3. Tawar-menawar

Ini adalah usaha untuk menangguhkan perkara yang tidak dapat dielakkan. Kami berusaha untuk "membuat perjanjian" dengan pihak pengurusan atau dengan kami sendiri untuk menangguhkan perubahan atau mencari jalan keluar dari situasi: "Jika saya berjanji untuk melakukan ini, tidakkah anda akan membiarkan perubahan ini dalam hidup saya?" Sebagai contoh, seorang pekerja mula bekerja lebih masa sambil cuba mengelakkan pemberhentian kerja yang akan datang..

Tawar-menawar adalah tanda bahawa orang sudah mulai melihat ke arah masa depan. Mereka belum berpisah dengan ketakutan mereka, tetapi mereka sudah mencari peluang baru dan akan berunding.

Sangat penting di sini:

  1. mengarahkan tenaga orang ke arah yang positif, jangan menolak idea mereka;
  2. merangsang percambahan fikiran, sesi strategik;
  3. menolong pekerja menilai kerjaya dan peluang mereka dengan cara yang baru.

4. Kemurungan

Sekiranya tahap sebelumnya memiliki hasil yang negatif, orang akan berada dalam keadaan tertekan, tertekan, tidak yakin akan masa depan dan kekurangan tenaga: “Mengapa mencuba? Sama sahaja ia tidak akan membawa kepada sesuatu yang baik ”. Dalam kes ini, dengan kemurungan kita bermaksud reaksi defensif, bukan gangguan mental..

Di syarikat itu, tanda-tanda kemurungan adalah:

  • mood apatis umum;
  • peningkatan cuti sakit dan ketidakhadiran dari tempat kerja;
  • perolehan kakitangan meningkat.

Tugas pada peringkat ini:

  1. menyedari kesukaran dan masalah yang ada;
  2. hilangkan ketakutan, keraguan dan ketidaktentuan yang masih ada;
  3. menolong orang keluar dari kemurungan, menyokong sebarang cubaan bertindak, dan memberikan maklum balas positif;
  4. menunjukkan kepada pekerja contoh peribadi terlibat dalam projek perubahan;

5. Penerimaan

Walaupun ini adalah peringkat terakhir, pemimpin perlu memahami bahawa penerimaan tidak semestinya bermaksud persetujuan. Orang memahami bahawa perlawanan lebih lanjut tidak ada gunanya, dan mereka mula menilai prospek: “Baiklah, sudah waktunya untuk bekerja. Mari fikirkan kemungkinan pilihan dan penyelesaian. " Selalunya, penerimaan berlaku selepas keputusan jangka pendek pertama. Anda dapat melihat manifestasi tahap ini pada hakikat bahawa pekerja:

  • bersedia untuk belajar perkara baru;
  • melabur untuk membuat perubahan berfungsi;
  • merasa terlibat dan melibatkan orang lain.

Untuk mencapai keputusan pada peringkat ini, anda mesti:

  1. mengukuhkan dan mengukuhkan tingkah laku baru;
  2. ganjaran atas kejayaan dan pencapaian;
  3. mengembangkan dan menetapkan tugas baru.

Sudah tentu, pada hakikatnya, orang tidak selalu melalui semua peringkat secara berurutan. Lebih-lebih lagi, tidak semua orang sampai ke tahap penerimaan. Tetapi pemimpin dan pemimpin perubahan dalam organisasi yang menyedari dinamika emosi ini mempunyai beberapa faedah:

  • fahami bahawa rintangan adalah perkara biasa.
  • fahami pada tahap penentangan orang apa, dan reaksi apa yang boleh diharapkan seterusnya.
  • berasa lega kerana reaksi dan perasaan mereka sendiri adalah normal dan bukan tanda-tanda kelemahan.
  • dapat merancang dan melaksanakan tindakan yang sesuai untuk maju dengan cepat dan cekap melalui peringkat-peringkat ini.

Perubahan yang berjaya bagi anda!

Pakar Kecerdasan Emosi: Elena Eliseeva


Koleksi lengkap bahan dalam manual elektronik "Pengurusan Perubahan. Gambaran keseluruhan kaedah dan alat ”anda boleh dapatkan secara percuma dengan mengisi borang.

5 peringkat menerima yang tidak dapat dielakkan dalam contoh memutuskan hubungan cinta

Walaupun banyak dari kita mendambakan sekurang-kurangnya beberapa jenis perubahan kehidupan, perubahan ini tidak selalu memberi kesan positif terhadap kualiti kehidupan seharian kita dan mengubah kehidupan kita menjadi lebih baik. Kami agak ragu-ragu dan dengan tahap ketakutan bahawa keadaan gaji telah berubah lagi atau pihak pengurusan merancang untuk mengurangkan kakitangan. Kami takut mendengar bahawa orang yang dikasihi tidak lagi mahu bersama kami atau rakan baik kami tidak mahu terus berkomunikasi. Kami bimbang bahawa pada pemeriksaan rutin, doktor, dengan matanya yang tertunduk, akan memberitahu kami bahawa kami telah didiagnosis dengan penyakit yang tidak menyenangkan.

Menghadapi perubahan hidup yang tidak dapat dielakkan, seseorang melalui tahap tertentu untuk menerima ini tidak dapat dielakkan. Terdapat lima peringkat secara keseluruhan, yang masing-masing pada dasarnya merupakan model psikologi pengalaman individu..

Untuk memahami apa yang berlaku pada seseorang semasa perubahan kehidupan yang tidak dapat dielakkan, bukan sahaja perlu mengetahui tahap-tahap ini, tetapi juga dapat memahaminya. Dalam artikel ini, kita akan melihat lebih dekat setiap lima tahap penerimaan yang tidak dapat dielakkan dan belajar bagaimana meminimumkan gejala negatif yang timbul dalam satu bentuk atau yang lain pada semua tahap..

Lima Tahap Menerima Yang Tidak Dapat Dielakkan: Apa Itu?

Pada bila-bila masa dalam hidup, mana-mana orang yang tinggal di planet Bumi dapat mengalami masa ketika berita buruk, penyakit, salah faham dan banyak masalah lain secara serentak menimpa dirinya. Sekiranya semua masalah ini dapat diselesaikan dengan mudah, maka seseorang hanya perlu menenangkan diri, menarik diri bersama-sama, mengembangkan rancangan tindakan tertentu dan, mengikuti rancangan ini, membawa keberadaannya ke tahap yang paling tidak dapat diterima minimum untuknya.

Tetapi tidak semua masalah dapat diselesaikan dengan begitu mudah dan senang, kerana terdapat sejumlah besar masalah tersebut, penyelesaiannya tidak bergantung pada kita. Menjadi mangsa yang tidak dapat dielakkan dan bebas dari masalah kehendak kita, kita mula gugup, menderita dan risau.

Ahli psikologi memanggil masa-masa hidup ini sebagai krisis dan berpendapat bahawa krisis harus ditangani dengan perhatian khusus. Orang yang tidak memperhatikan krisis atau berpura-pura bahawa mereka sama sekali tidak peduli dengan risiko terjadinya kemurungan yang mendalam dan berpanjangan, dari mana hampir mustahil untuk keluar dari mereka sendiri..

Setiap individu bertindak balas dengan cara yang sama sekali berbeza terhadap situasi kehidupan yang sama atau serupa. Reaksi terhadap masalah itu bergantung pada status sosial, usia, jenis asuhan, inti dalaman, dll. Sebilangan orang belajar beberapa pelajaran penting dan terus maju, yang lain jatuh ke dalam kemurungan dan tidak dapat keluar dari keadaan yang menindas ini selama bertahun-tahun, sementara yang lain menarik diri dan berubah menjadi zombi.

Walaupun setiap orang bertindak balas terhadap perubahan kehidupan yang tidak dapat dielakkan dengan cara yang berbeza, masih ada formula universal yang merangkumi 5 tahap penerimaan yang tidak dapat dielakkan: penolakan, kemarahan, tawar-menawar, kemurungan dan pengunduran diri..

Formula universal ini, yang diciptakan pada tahun 1969 oleh Elisabeth Kübler-Ross dari Switzerland-Amerika, sangat sesuai untuk semua orang. Pencipta formula untuk menerima yang tidak dapat dielakkan, menjadi psikologi dan penulis, menghabiskan banyak masa meneliti pengalaman orang sakit yang ditakdirkan mati dan sudah mati. Elizabeth menulis On Death and Dying, yang menjadi buku terlaris sebenar di Amerika Syarikat dalam jangka masa yang sangat singkat. Dalam buku ini, wanita Amerika itu menggambarkan 5 keadaan atau emosi khas yang dilalui oleh seseorang yang mengalami perubahan kehidupan yang penting.

Banyak orang, yang berkenalan dengan formula Kübler-Ross, berpendapat bahawa individu tersebut melalui tahap penerimaan yang tidak dapat dielakkan, dengan tegas mengikut urutan yang ditunjukkan. Tetapi jangan lupa bahawa psikologi manusia adalah proses kitaran, bukan proses linear. Oleh itu, seseorang menjalani pengalaman psikologi ini atau dalam kitaran, dan tidak mengikut urutan yang sama. Pengalaman yang dialami seseorang semalam, dia dapat hidup kembali dalam dua bulan, tiga tahun atau empat puluh tahun..

✔ Tahap 1. Penafian

Penolakan adalah tahap pertama untuk menerima yang tidak dapat dielakkan, intinya adalah bahawa seseorang mengabaikan semua yang berlaku padanya dalam jangka masa sekarang. Anda boleh menolak bukan sahaja perubahan luaran, tetapi juga perubahan dalaman: fikiran, emosi, perasaan, sensasi, ketakutan, keraguan, keinginan, dll..

Bagi kebanyakan orang, berita buruk disertai dengan kejutan yang teruk. Seseorang, setelah mengetahui bahawa perubahan yang tidak dapat dipulihkan telah berlaku dalam hidupnya, tidak dapat menilai secara tepat dan objektif apa yang berlaku di sekelilingnya. Individu tersebut berusaha menjauhkan diri dan mengasingkan diri dari masalah yang timbul. Dia enggan mengakui hakikat bahawa masalah itu tidak hanya timbul, tetapi terus ada..

Penolakan bukan hanya tahap yang sangat berguna, tetapi juga merupakan tahap yang sangat diperlukan, kerana berkat penolakan, jiwa manusia dilindungi dengan pasti dari kejutan psikologi yang kuat. Sekiranya tidak kerana penolakan, maka banyak orang akan menjadi gila.!

Sekiranya doktor yang hadir menemui beberapa penyakit serius pada pesakit, maka pada tahap penolakan, orang seperti itu, dengan harapan bahawa diagnosisnya yang teruk hanyalah kesalahan dan kecuaian doktor yang hadir, akan membuat janji temu dengan semua doktor yang berlatih di bandar. Seseorang yang sakit parah, tidak membuang masa, wang dan sarafnya, akan mempercayai bahawa dia benar-benar sihat.

Pesakit yang terdesak sering mencari psikik, peramal, penyihir, penyembuh, penyembuh, dll. Ada yang mengambilnya dan pergi ke biara.

Gejala utama tahap penolakan adalah ketakutan. Sebelum diagnosis dibuat, seseorang tidak akan pernah menyangka bahawa dia, seperti orang lain, suatu hari nanti akan mati. Kesedaran individu seperti itu hampir terbenam dalam pengalaman negatif. Ramai orang tidak merasakan kenyataan, kerana semua yang ada di sekelilingnya mengingatkan mereka akan mimpi buruk yang tidak berkesudahan..

Sekiranya masalah itu tidak ada hubungannya dengan keadaan kesihatan, tetapi menyangkut bidang kehidupan yang sama sekali berbeza, maka orang itu akan berusaha menunjukkan kepada orang di sekelilingnya bahawa tidak ada yang buruk atau dahsyat yang berlaku dalam hidupnya. Seseorang yang berada di tahap penolakan tidak akan berkongsi ketakutan, kegelisahan atau pengalamannya dengan keluarga dan rakan, tetapi hanya akan menutup diri.

Walaupun seseorang tidak dapat mempercayai bahawa ini atau keadaan yang tidak dapat dielakkan telah berlaku dalam hidupnya, jiwa seseorang seperti itu mulai menerima dan berusaha melalui perubahan yang telah berlaku. Pada tahap penolakan, jiwa mempunyai masa untuk membuat kesimpulan yang sesuai dan membuat idea yang diperlukan.

Pada peringkat pertama, semuanya berlaku secara beransur-ansur dan dosis, sehingga jiwa segera menghalangi segala-galanya dan mula secara beransur-ansur mempersiapkan seseorang untuk fakta bahawa dalam masa terdekat dia akan perlu melakukan perubahan yang telah berlaku dalam hidupnya.

Tempoh tahap penolakan adalah berbeza bagi setiap orang dan bergantung pada jenis jiwa individu. Sebilangan orang mengalami tahap ini dalam beberapa jam, sementara yang lain memerlukan minggu, bulan atau tahun..

✔ Tahap 2. Kemarahan

Kemarahan adalah tahap kedua untuk menerima yang tidak dapat dielakkan, intinya adalah bahawa seseorang mengalami perasaan pencerobohan yang sangat emosional dan jelas. Hampir selalu, pada tahap kedua menerima yang tidak dapat dielakkan, kemarahan memiliki beberapa objek pasti yang dituju. Selalunya, objek ini adalah orang atau objek yang menyebabkan kehidupan berubah. Walaupun objek itu mungkin bukan penyebab perubahan yang tidak dapat dielakkan, seseorang pada tahap kemarahan tidak dapat memahami hal ini, jadi dia akan terus menunjukkan keagresifan terhadap objek ini..

Sekiranya kita bercakap mengenai kematian orang yang disayangi atau orang yang dikasihi, maka kemarahan dapat ditujukan kepada si mati. Dari sudut pandangan logik, sangat sukar untuk menjelaskan fenomena ini, tetapi dari sudut psikologi, tidak ada yang luar biasa dalam fenomena ini dan tidak dapat.

Mengingat kemarahan pada orang yang mati kerana prisma psikologi, para ahli membuat kesimpulan bahawa emosi negatif semacam ini diprovokasi oleh bahagian keperibadian individu yang sangat buruk berkembang dari segi akal dan emosi. Bahagian keperibadian ini marah kepada si mati, kerana kerana kematiannya, dia kehilangan sensasi dan emosi yang menyenangkan yang dia alami ketika berada di sebelah orang ini.

Kemarahan pada peringkat kedua adalah kemarahan yang mementingkan diri sendiri. Seorang individu mengalami kemarahan, kebencian dan emosi negatif yang lain, kerana dia telah kehilangan apa yang sebelumnya memberinya kegembiraan, menjadikannya orang yang bahagia, memuaskan beberapa keinginan dan keperluan penting untuknya.

Elizabeth Kubler-Ross, mempertimbangkan tahap kedua untuk menerima hal yang tidak dapat dielakkan, berpendapat bahawa seseorang marah bukan kerana dunia yang ada tidak begitu adil, tetapi bahawa anak batin tidak lagi menerima sumber yang dia perlukan untuk memenuhi keperluannya sendiri..

Anak batin ini, "bangun" setelah ini atau perubahan yang tidak dapat dielakkan dalam kehidupan orang dewasa yang sudah menjadi manusia, mula merengek, berubah-ubah, menunjukkan pencerobohan dan dengan segala cara menunjukkan sikap negatifnya terhadap apa yang sedang berlaku. Kenapa ini terjadi? Kerana perubahan hidup menakutkan anak batin ini dan memberi kesan negatif terhadap kualiti dan tahap keselesaan..

Selalunya, pada tahap kedua menerima yang tidak dapat dielakkan, individu itu mula melampiaskan kemarahannya pada orang-orang yang tidak ada hubungannya dengan perubahan yang telah berlaku dalam hidupnya. Oleh kerana itu, hubungan peribadi, persahabatan dan kerja terjejas dan merosot. Dan ini tidak menghairankan, kerana tidak ada yang mahu berkomunikasi, berkawan, membina hubungan atau bekerja dengan orang yang agresif dan cepat marah..

Tahap kemarahan dapat berlangsung dari beberapa jam hingga beberapa dekad. Banyak orang terjebak pada tahap ini dan tidak dapat keluar dari situ. Mereka melakukan pencerobohan dalam diri mereka sepanjang hidup, kerana mereka tidak tahu bagaimana mengatasinya. Anda boleh memproses dan mengubah kemarahan dengan bantuan meditasi, yoga, penegasan, pertimbangan dan beberapa amalan kerohanian Eropah Timur atau Barat yang lain..

✔ Tahap nombor 3. Tawar-menawar

Tawar-menawar adalah tahap ketiga untuk menerima yang tidak dapat dielakkan, intinya adalah bahawa seseorang berharap bahawa masih mungkin untuk berubah menjadi lebih baik, jika anda melakukan pengorbanan atau berusaha membuat beberapa penyesuaian terhadap situasi kehidupan yang sudah ada.

Sekiranya gadis itu ditinggalkan oleh seorang lelaki, maka setelah melalui dua tahap sebelumnya, pada tahap ketiga dia tiba-tiba akan memikirkan apa yang akan terjadi sekiranya dia meneruskan hubungan dengan pemuda ini. Gadis itu akan mula memikirkan apa yang perlu dia lakukan sehingga mantan teman lelaki itu kembali menumpukan perhatian kepadanya dan menawarkan untuk bersama lagi. Dia boleh mendaftar ke salon kecantikan dan mengubah gaya rambutnya, pergi membeli-belah dan membeli banyak pakaian baru, menyiarkan beberapa foto bersama di rangkaian sosial, dll..

Pada peringkat tawar-menawar, individu, yang cuba mengubah keadaan semasa, menggunakan pelbagai kaedah. Sekiranya seseorang didiagnosis menderita penyakit serius, maka pada tahap ini dia akhirnya akan mulai mengurus dirinya sendiri: dia hanya akan makan makanan yang sihat, melakukan senaman setiap pagi, menghadiri gereja pada hari Ahad. Orang itu dengan tulus percaya bahawa tingkah laku ini akan membantunya sembuh..

Adakah realistik untuk mengubah keadaan semasa dengan cara ini? Pakar memberikan jawapan positif untuk soalan ini. Banyak orang pada tahap ini, melakukan tindakan tertentu, tidak hanya kembali kepada bekas kekasih mereka, tetapi juga meningkatkan hubungan cinta yang baru terbentuk. Pesakit, bersendirian atau dengan bantuan ubat tradisional atau alternatif, menyembuhkan penyakit mereka..

Tetapi jangan lupa bahawa adalah mustahil untuk mengubah keadaan ini atau keadaan itu. Beberapa keadaan tidak dapat dipengaruhi dengan cara apa pun, kerana orang tidak mempunyai kemungkinan yang tidak terbatas dan tidak dapat mengundurkan masa. Sekiranya pada tahap tawar-menawar seseorang tidak dapat mengubah atau memperbaiki keadaan, dia jatuh ke dalam kemurungan, yang merupakan tahap keempat untuk menerima yang tidak dapat dielakkan.

✔ Tahap 4. Kemurungan

Apabila seseorang membuat banyak usaha dan melakukan segala yang mungkin untuk mencapai hasil yang dia perlukan, tetapi dia tidak berjaya, maka secara automatik dia dapat jatuh ke dalam keadaan tertekan..

Depresi adalah tahap keempat untuk menerima yang tidak dapat dielakkan, intinya adalah bahawa seseorang jatuh di bawah pengaruh emosi dan pemikiran negatif yang berterusan. Terdapat banyak jenis kemurungan, jadi tidak selalu dapat menentukan dari seseorang bahawa dia berada dalam keadaan tertekan..

Walaupun beberapa orang dalam keadaan tertekan duduk di rumah, menonton TV, selalu mengunyah sesuatu, tidak menjaga diri mereka sendiri dan tidak mahu berkomunikasi dengan sesiapa, yang lain terus pergi bekerja, menjalani gaya hidup aktif, berkomunikasi dengan saudara, rakan dan rakan sekerja, melakukan tanggungjawab sosial yang berbeza, dll..

Tahap keempat menerima yang tidak dapat dielakkan dicirikan oleh gejala berikut: kekurangan selera makan, insomnia, rasa mengantuk yang berterusan atau gangguan tidur yang lain, tahap harga diri yang rendah (seseorang merasa seperti tidak penting sebenarnya), kesukaran menumpukan perhatian, kekurangan keinginan untuk bertemu, berkomunikasi dan berkongsi pengalaman mereka dengan orang lain orang, pemikiran bunuh diri yang obsesif.

Sekiranya seseorang mempunyai sekurang-kurangnya satu atau dua gejala selama dua hingga tiga minggu, maka kita dapat dengan selamat mengatakan bahawa orang tersebut berada dalam keadaan tertekan.

Tiga peringkat kemurungan

Kemurungan khas mempunyai tiga peringkat: penolakan, pemusnahan, dan kegilaan..

Semasa peringkat penolakan, orang yang mengalami kemurungan belum menyedari bahawa dia menderita kemurungan. Orang seperti itu berfikir bahawa dia hanya sedikit letih dan letih. Dia kehilangan selera makan, dia menjadi bosan, dia tidak peduli dengan apa yang berlaku di sekelilingnya. Tahap prestasi orang seperti itu dikurangkan dengan ketara, kerana dia selalu merasa kelemahan dan kelainan umum.

☑ Pada tahap pertama kemurungan, individu tersebut mempunyai pemikiran berikut: “Saya tidak peduli apa-apa. Tidak ada gunanya berusaha mengubah sesuatu, kerana keadilan hanyalah konsep singkat yang tidak ada hubungannya dengan kehidupan nyata. Saya tidak mahu melihat atau mendengar sesiapa. Saya berasa baik sendirian! " Sekiranya seseorang tidak menjauhkan pemikiran negatif seperti itu, keadaan depresinya akan cepat memasuki tahap kedua..

☑ Kehancuran sebagai tahap kedua kemurungan dicirikan oleh kesunyian total dan keengganan manik untuk menghubungi orang lain. Tubuh secara praktikal berhenti menghasilkan hormon kebahagiaan seperti serotonin, oxytocin, dan dopamin. Peningkatan tahap tekanan yang dialami oleh tubuh secara sistematik pada tahap ini memberi kesan negatif terhadap kesihatan keseluruhan. Badan dan jiwa mula merosot secara beransur-ansur!

☑ Sekiranya anda tidak keluar dari kemurungan pada waktunya, maka dari peringkat kedua ia mengalir dengan lancar ke tahap ketiga, yang dicirikan oleh kenyataan bahawa seseorang mula menjadi gila dalam erti kata yang paling tepat. Dia kehilangan hubungan bukan hanya dengan kenyataan di sekitarnya, tetapi juga dengan dirinya sendiri. Sebilangan orang menghidap skizofrenia atau gangguan keperibadian bipolar.

Pada tahap kegilaan, sebilangan orang menjadi agresif, sementara yang lain selalu bersikap apatis dan tidak peduli. Orang yang agresif sering mengalami kemarahan, kemarahan, dan kemarahan yang tiba-tiba. Orang yang tidak peduli sering berfikir untuk membunuh diri, dan ada yang berusaha untuk menerjemahkan fantasi bunuh diri ini menjadi kenyataan..

Bagi sesetengah orang, pada tahap kemurungan ini, sikap apatis dan agresif diperhatikan secara serentak. Individu seperti itu bukan sahaja berusaha membunuh diri, tetapi juga melakukan segala yang mungkin untuk membahayakan anggota masyarakat yang lain: mereka melemparkan diri ke bawah kereta api pada waktu sibuk, mengumpulkan orang ramai, dan kemudian melompat dari bumbung, dll..

Tahap 5. Kerendahan hati

Kerendahan hati adalah tahap kelima menerima yang tidak dapat dielakkan, intinya terletak pada hakikat bahawa seseorang, memikirkan hal ini atau bahawa keadaan hidup yang telah mengubah hidupnya dengan cara yang paling dramatik, tidak mengalami emosi atau hanya mengalami emosi positif.

Terdapat sangat sedikit orang di dunia yang benar-benar sampai ke tahap ini. Ramai orang terperangkap di peringkat ketiga atau keempat seumur hidup..

Kekurangan reaksi terhadap situasi tersebut mungkin menunjukkan bahawa orang tersebut masih dalam tahap penolakan, tahap kemarahan atau tahap kemurungan. Untuk memeriksa ini, anda hanya perlu bertanya kepada individu seperti itu tentang apa yang berlaku kepadanya. Sekiranya seseorang, menjawab soalan ini, akan mengalami emosi yang menyenangkan atau berkecuali, maka dia berada di tahap rendah hati. Sekiranya dia mempunyai pemikiran dan emosi negatif, maka individu seperti itu belum mencapai tahap kerendahan hati..

Banyak orang, setelah melalui masa hidup yang sukar, berubah sepenuhnya: mereka berhenti berkomunikasi dengan kenalan lama, melihat dunia dengan mata yang sama sekali berbeza, mengubah tempat tinggal mereka, memulakan hubungan yang sama sekali baru, mula menakluki ketinggian kehidupan yang tidak mereka ketahui sebelumnya, dll..

5 peringkat menerima yang tidak dapat dielakkan dalam contoh memutuskan hubungan cinta

Seseorang, setelah mengetahui bahawa mereka ingin memutuskan hubungan cinta dengannya, melalui 5 peringkat untuk menerima perkara yang tidak dapat dielakkan. Bagaimana sebenarnya? Mari pertimbangkan setiap peringkat dengan lebih terperinci.

Penafian. Pada mulanya, orang itu tidak percaya bahawa hubungan itu telah berakhir. Dia fikir dia salah faham dengan kata-katanya yang penting. Dia berharap itu hanya gurauan buruk..

Kemarahan. Sebaik sahaja seseorang memahami sedikitpun apa yang sebenarnya berlaku, dia akan segera mengalami kemarahan, kemarahan, kerengsaan dan pelbagai jenis emosi negatif. Untuk menghilangkan negatif ini, seseorang boleh membuat skandal besar. Setelah mengetahui hubungan dengan bekas jodohnya, individu seperti itu akan bertanya-tanya bagaimana dia boleh melakukannya sedemikian berarti baginya.

Kadang-kadang kemarahan pasangan yang ditinggalkan tidak ditujukan kepada pemula perpisahan, tetapi pada rakan dan rakan sekerja atau orang tersayang. Sebilangan orang marah dengan diri mereka sendiri.

Tawar-menawar. Apabila seseorang menjadi tenang dan berhenti hanya mengalami emosi negatif terhadap pemula percutian, dia mungkin mempunyai keinginan untuk menghidupkan kembali hubungan cinta yang putus. Individu yang ditinggalkan akan melakukan segala yang mungkin untuk memperbaiki keadaan: dia akan mula memberi hadiah, menjadi perhatian dan penyayang, akan memenuhi semua kehendak pasangan, dll..

Kemurungan. Sekiranya usaha yang dilakukan pada tahap tawar-menawar tidak membawa hasil yang diperlukan, maka orang tersebut mungkin menjadi tertekan. Hidupnya akan kehilangan semua makna. Pasangan yang ditinggalkan akan mengalami kesunyian, kerinduan dan kesedihan. Orang seperti itu melihat masa depannya melalui prisma pesimisme paling hitam..

Kerendahan hati. Sekiranya seseorang terlibat dalam pengembangan diri dan bekerja pada dirinya sendiri, maka pada suatu ketika dia akan dapat memahami, tetapi juga menerima apa yang terjadi padanya. Dia menyedari bahawa kehidupan berjalan, jadi anda hanya perlu menerima beberapa perubahan..

Sekiranya anda menemui ralat, pilih teks dan tekan Ctrl + Enter.