Psikologi tekanan

Setiap orang mempunyai tekanan. Kita semua mengalaminya, tetapi seberapa pentingnya untuk kehidupan dan kesihatan normal? Bagaimana ia mempengaruhi aktiviti harian dan kehidupan dalam jangka panjang? Bolehkah dia membunuh seorang lelaki? Soalan-soalan ini telah lama menarik minat para saintis, termasuk Robert Sapolsky, Yuri Shcherbatykh, Leonid Kitaev-Smyk.

Pertimbangkan jenis prosesnya, jenisnya, bagaimana prosesnya berlangsung pada berbagai tahap dan fasa, jenis kerosakan yang ditimbulkannya, kaedah perjuangan dan pencegahan.

Pengenalan

Psikologi pengurusan tekanan dan tekanan telah menjadi topik penyelidikan penting yang menarik minat para saintis sejak abad yang lalu. Penerapan kajian mengenai jiwa dan tingkah laku terhadap konsep seperti tekanan dan pengurusannya telah menyebabkan munculnya definisi tekanan yang terus berkembang, memperluas penyelidikan mengenai akibat fizikal, psikologi dan sosialnya. Ini telah membantu dalam mengembangkan cara-cara yang kompleks yang dapat ditangani orang..

Pemahaman kita tentang bagaimana seseorang mengatasi stres telah berkembang untuk merangkumi persepsi tentang kemampuan mengatasi, pendekatan untuk mengatasi, menilai dan menggunakan sumber daya yang ada, dan menerapkan strategi..

Pertimbangkan psikologi proses ini dan memerangi ia dalam bentuk yang disajikan dalam penyelidikan dan perkembangan teori semasa.

Pengajian pertama

Pada tahun 1925, pelajar perubatan tahun kedua Hans Selye memperhatikan bahawa orang yang menderita pelbagai gangguan somatik (fizikal) semuanya mempunyai gejala yang sama atau serupa:

· Penurunan kekuatan dan daya tahan otot;

Tahap cita-cita atau tarikan menurun.

Dia mendapati bahawa gejala ini berlaku setiap kali tubuh manusia perlu menyesuaikan diri dengan persekitaran dalaman atau luaran yang berubah..

Ini adalah pemerhatian dan pengenalan pertama yang membawa kepada munculnya istilah "STRESS".

Selye pertama kali mendefinisikan ego sebagai reaksi badan yang tidak spesifik terhadap segala tuntutan yang dituntut di atasnya. Bahkan definisi awal ini menunjukkan bahawa tidak semua tekanan adalah akibat daripada perkara "buruk" yang berlaku kepada kita..

Kemudian, konsep psikologi ini berkembang menjadi sindrom penyesuaian umum, yang ditakrifkannya sebagai proses fisiologi dan hasil tekanan. Dari sini kita mendapat definisi moden dan lebih lengkap.

Tekanan adalah reaksi psikologi dan fizikal tubuh yang berlaku setiap kali kita harus menyesuaikan diri dengan keadaan yang berubah, nyata atau fiksyen.

Pada tahun 1930-an, Selye mengkaji reaksi tikus makmal terhadap pelbagai fenomena seperti panas, sejuk, racun, tekanan dan kejutan elektrik. Dia mendapati bahawa tekanan yang berlainan mencetuskan tindak balas yang sama: kelenjar adrenal yang membesar, penguncupan kelenjar timus (kelenjar yang terlibat dalam tindak balas imun), dan ulser perut yang berdarah..

Tahap tekanan

Selye mencadangkan model reaksi tiga peringkat, yang disebutnya sindrom penyesuaian umum.

Model tiga tahap Selye - kegelisahan, ketahanan dan keletihan.

  1. Tahap kegelisahan adalah keadaan terangsang secara umum semasa tindak balas awal badan terhadap tekanan..
  2. Pada tahap rintangan, seseorang menyesuaikan diri dengan rangsangan dan terus menolaknya dengan rangsangan fisiologi yang tinggi.
  3. Apabila tekanan berterusan untuk masa yang lama dan badan terlalu aktif secara kronik, daya tahan berhenti dan badan menjadi keletihan. Pada tahap ini, tubuh rentan terhadap penyakit dan juga kematian..

Kajian seterusnya mengenai jenis dan tahap tekanan

Tekanan ditakrifkan dengan cara yang berbeza bergantung pada konteks teori. Definisi proses ini telah berkembang sesuai dengan penyelidikan dan pengembangan teori.

Cannon pada tahun 1929 adalah salah satu saintis pertama yang menggambarkan proses dalam konteks fisiologi, dengan menyatakan bahawa tekanan adalah tindak balas tidak spesifik terhadap rangsangan dalam usaha memulihkan homeostasis.

Ahli teori lain mempersoalkan idea bahawa tekanan hanyalah sistem tindak balas rangsangan berdasarkan fisiologi dan kemudian menetapkannya sebagai proses yang memerlukan penilaian tekanan dan sumber daya yang ada untuk memenuhi tuntutan tekanan (Lazarus 1966).

· Pengenalan definisi ini memperluas kajian fenomena sedemikian rupa untuk mengenali konteks psikologi dan sosial selain fisiologi. Sebagai contoh, McGrath pada tahun 1970 merangkum pemerhatian sedemikian rupa untuk menentukan tekanan dalam konteks ketidakseimbangan. Ia dialami sebagai akibat ketidakseimbangan antara keperluan persekitaran dan sejauh mana seseorang dapat memenuhi syarat-syarat ini..

Karya-karya lain oleh Kaplan pada tahun 1983 melihat dengan lebih dekat konteks psikologi untuk menentukan tekanan dari segi akibat psikologi dan tingkah laku yang timbul dari ketidakupayaan untuk menjauhkan diri dari keadaan yang tidak diingini.

· Elliot dan Eisdorfer pada tahun 1982 mengklasifikasikan jenis stres pada masa di mana mereka mengalami. Di sini definisi tindak balas-rangsangan disetujui, tetapi diubah sehingga stres adalah akut atau kronik dan sekejap atau berurutan..

Mason pada tahun 1975 menunjukkan bahawa satu istilah terlalu kabur dan berpendapat bahawa terdapat perbezaan berdasarkan masalah luaran (contohnya stres), tindak balas psikofisiologi (iaitu tekanan), dan interaksi antara rangsangan, tindak balas dan proses penilaian.

Untuk merumuskan definisi yang berbeza dan sejauh mana definisi ini berakar pada eksperimen dan teori, Fink pada tahun 2016 menyajikan gambaran keseluruhan yang baik mengenai definisi yang berbeza dan bagaimana ia berkaitan dengan pengalaman psikologi seperti ketakutan dan kegelisahan.

Fasa tekanan dan penyakit

Tekanan kronik mempunyai kesan kuat terhadap prestasi mental, prestasi, hubungan interpersonal, dan kesihatan.

Hasil ujian menunjukkan bahawa 50-80% dari semua gangguan tubuh berasal dari aspek psikosomatik atau tekanan.

Penyakit psikosomatik

Sebilangan orang secara keliru percaya bahawa penyakit psikosomatik adalah penyakit palsu atau sesuatu yang khayalan. Ini tidak benar. Penyakit psikosomatik adalah keadaan di mana keadaan fikiran (jiwa) sama ada menyebabkan atau menengahi kerosakan yang nyata dan dapat diukur pada tubuh (soma). Contohnya termasuk: bisul, asma, migrain, artritis, dan juga barah.

Tekanan psikofisiologi

Ini bukan kategori seperti kesusahan, yang dapat didefinisikan sebagai gangguan mental yang menyebabkan tindak balas fisiologi. Oleh itu, tekanan yang membawa kepada penyakit psikosomatik..

Dalam kehidupan seharian, tekanan psikofisiologi adalah faktor yang paling biasa dan utama dalam permulaan psikosomatik. Ia membawa kepada penyakit melalui model psikosomatik. Sekarang

Ia membawa kepada penyakit melalui model psikosomatik. Sekarang anda perlu mengetahui jenis modelnya, dan tahap apa yang terdapat di dalamnya..

Sekiranya tidak ditangani dengan betul, kejutan boleh menyebabkan masalah serius. Pendedahan kepada tekanan kronik menyumbang kepada kedua-dua penyakit badan seperti penyakit jantung dan penyakit mental seperti gangguan kecemasan. Bidang psikologi kesihatan sebahagiannya berfokus pada bagaimana tekanan mempengaruhi fungsi tubuh dan bagaimana orang dapat menggunakan kaedah menguruskan keadaan ini untuk mencegah atau mengurangkan penyakit..

Model psikosomatik tahap tekanan

Idea di sebalik membuat dan memahami model penyakit yang berkaitan dengan tekanan adalah dengan mengetahui langkah-langkah yang membawa kepada penyakit, kita dapat campur tangan dalam salah satu tahap untuk mematahkan kitaran. Model berfungsi seperti teori fasa - anda mesti pergi dari satu fasa ke fasa yang lain mengikut urutan yang betul agar model berfungsi.

Tahap dalam model:

1. Rangsangan deria - juga disebut sebagai STRESSOR, yang boleh menjadi keperluan mental atau fizikal yang ditempatkan oleh minda pada tubuh. Ini boleh berupa dari bunyi kuat hingga ujian atau beban kerja, hingga aktiviti fizikal atau dari saudara-mara yang mengunjungi kota. Contohnya, jika anda terperangkap dalam lalu lintas, apa itu tekanan dan apa itu tekanan? Stressor = kesesakan lalu lintas, tekanan = tindak balas mental dan fizikal terhadap stresor.

2. Persepsi adalah proses aktif memperkenalkan rangsangan luaran ke dalam sistem saraf pusat (terutama ke dalam otak) untuk ditafsirkan. Stresor adalah kejadian luaran, tetapi untuk mempengaruhi seseorang, ia mesti menembusi sistem minda-tubuh. Ia berlaku melalui persepsi.

3. Penilaian kognitif - proses menganalisis dan memproses maklumat, serta klasifikasi dan organisasinya. Pada tahap penilaian kognitif, kami melabelkan perkara - baik, buruk, berbahaya, menyenangkan, dan lain-lain. Oleh itu, untuk kebanyakan situasi, "label" adalah kita memberikan maklumat yang menentukan sama ada dianggap tertekan dan menimbulkan tindak balas fisiologi. Di samping itu, sejarah dan kepercayaan peribadi mempengaruhi penilaian. Proses pelabelan inilah yang menjadi komponen utama. Kita semua membuat penilaian peribadi mengenai situasi ini, dan label inilah yang menentukan tahap tekanan dan tindak balas terhadapnya..

4. Gairah emosi - jika kita mengklasifikasikan / melabelkan sesuatu sebagai tekanan, ia akan memicu tindak balas badan / fisiologi. Ingatlah bahawa setiap kali timbul pengalaman emosi subjektif, perubahan dalam fisiologi vegetatif akan berlaku. Jadi pada tahap ini kita hanya mengalami emosi, tidak lain. pada tahap ini, hanya pengeluaran (atau permulaan) emosi. Oleh itu, emosi apa pun, baik kegembiraan, ketakutan, kegembiraan, kemarahan, akan menyebabkan tindak balas tekanan di dalam badan. Pada tahap fisiologi, kita tidak dapat membezakan antara emosi positif dan negatif..

5. Sambungan Minda-Tubuh - Di sinilah kegembiraan emosi berubah menjadi transformasi fizikal sehingga anda dapat menyesuaikan diri dengan keadaan dan bertindak balas dengan sewajarnya. Sekarang kegembiraan emosi mula berubah menjadi tindak balas badan atau metamorfosis yang kita tuju. Perubahan ini akan berlaku pada dua tahap: a) Sistem saraf - sistem simpatik dan parasimpatis. Perubahan jangka pendek berlaku dan berfungsi pada tahap elektrik. Contohnya: anda takut dan tindak balas badan anda gemetar. b) Sistem Endokrin - Menghasilkan tindak balas yang perlahan dan lebih lama menggunakan bahan kimia, hormon dan kelenjar. Rangsangan emosi merangsang hipotalamus, yang menghantar mesej melalui sistem saraf simpatik ke organ yang sesuai. Di samping itu, kelenjar pituitari dirangsang dan membawa kepada pengeluaran hormon.

6. Keghairahan. Setelah hubungan antara minda dan badan terjalin dan perubahan tubuh berlaku, mereka dipanggil gairah fizikal..

7. Kesan badan - sekarang kerana organ dalaman mengalami gairah badan, terdapat degupan jantung yang cepat, tekanan darah meningkat, murid yang melebar, dll..

8. Penyakit - Sekiranya kesannya berlangsung dalam jangka masa yang lama (ini berbeza-beza), ketidakseimbangan dalam fungsi menyebabkan penyakit. Satu atau lebih organ habis dan tidak berfungsi sama sekali atau tidak sama sekali.

Pada ketika ini, kita akan mengatakan bahawa orang itu mempunyai penyakit psikosomatik. Tetapi kami memberi mereka nama khusus: penyakit psikogenik - penyakit fizikal, penyebab utamanya adalah metamorfosis keadaan mental.

Corak ini adalah kitaran kejengkelan - pergolakan. Ketegangan dan penyakit mencetuskan tindak balas tekanan yang lebih teruk dan menjadi lebih sengit.

Manifestasi fisiologi

Orang yang terkejut mempunyai fikiran yang mengganggu dan sukar menumpukan perhatian atau mengingati. Ia juga mengubah tingkah laku luaran. Mengepalkan gigi, memutar lengan, rangsangan, menggigit kuku dan pernafasan berat adalah tanda tekanan yang biasa.

Orang berasa berbeza apabila mereka merasa terharu. Rama-rama di perut, tangan dan kaki yang sejuk, mulut kering dan jantung berdebar adalah semua kesan fisiologi yang berkaitan dengan emosi kegelisahan..

Doktor semakin menyedari bahawa ini adalah faktor penyumbang kepada pelbagai masalah kesihatan. Masalah ini merangkumi:

· Gangguan kardiovaskular seperti hipertensi (tekanan darah tinggi);

Penyakit jantung iskemia (aterosklerosis koronari atau penyempitan arteri jantung);

Gangguan gastrousus seperti ulser.

Tekanan juga merupakan faktor risiko barah, sakit kronik dan banyak penyakit lain, menyebabkan gangguan tidur dan penurunan pengeluaran melatonin.

Penyelidik telah dengan jelas mengenal pasti kejutan dan, khususnya, cara orang bertindak balas terhadapnya, sebagai faktor risiko penyakit kardiovaskular. Pembebasan hormon stres mempunyai kesan negatif kumulatif pada jantung dan saluran darah.

Cortisol, misalnya, meningkatkan tekanan darah, yang merosakkan dinding dalaman saluran darah. Ini meningkatkan jumlah asid lemak bebas dalam aliran darah, yang membawa kepada pembentukan plak pada lapisan saluran darah. Oleh kerana saluran darah semakin sempit dari masa ke masa, jantung menjadi lebih sukar untuk mengepam darah yang cukup melalui mereka..

Tindak balas badan

Apabila seseorang menilai peristiwa sebagai tekanan, tubuh mengalami serangkaian perubahan yang meningkatkan rangsangan fisiologi dan emosi..

  1. Pertama, pembahagian simpatik sistem saraf autonomi diaktifkan. Bahagian simpatik mempersiapkan tubuh untuk bertindak dengan mengarahkan kelenjar adrenal untuk mengeluarkan hormon adrenalin dan norepinefrin. Sebagai tindak balas, jantung mula berdegup lebih cepat, ketegangan otot meningkat, dan tekanan darah meningkat. Aliran darah diarahkan dari organ dalaman dan kulit ke otak dan otot. Nafas semakin cepat, murid melebar, berpeluh meningkat. Keadaan ini diistilahkan sebagai "pertarungan atau penerbangan" kerana memberi tenaga kepada badan untuk menghadapi ancaman atau melarikan diri daripadanya.
  2. Bahagian lain dari tindak balas melibatkan hipotalamus dan kelenjar pituitari, bahagian otak yang penting untuk pengaturan hormon dan banyak fungsi tubuh yang lain. Semasa tekanan, hipotalamus mengarahkan kelenjar pituitari untuk mengeluarkan hormon adrenokortikotropik. Hormon ini, seterusnya, merangsang lapisan luar atau korteks kelenjar adrenal untuk melepaskan glukokortikoid, terutamanya hormon stres kortisol. Cortisol membantu tubuh mengakses lemak dan karbohidrat untuk merangsang senario pertarungan atau penerbangan.

Jenis dan sumber tekanan utama

Walaupun kita tahu bahawa apa-apa boleh menjadi sumber tekanan, terdapat 4 klasifikasi atau jenis utama:

  1. Kekecewaan. Ini adalah kejutan dari mana-mana keadaan di mana pencapaian sesuatu matlamat digagalkan. Kekecewaan biasanya berumur pendek, tetapi beberapa gangguan menjadi punca tekanan yang serius.
  2. Kegagalan. Kita semua gagal. Tetapi jika kita menetapkan matlamat yang tidak realistik atau terlalu memperhatikan pencapaian tertentu, kegagalan itu sangat dahsyat..
  3. Kerugian. Kekurangan dari apa yang pernah anda fikirkan dan anggap sebagai "bahagian" dalam hidup anda membawa kepada tekanan yang luar biasa.
  4. Konflik. Dua atau lebih motivasi atau dorongan tingkah laku yang tidak sesuai bersaing untuk menyatakan perasaan. Apabila anda menghadapi pelbagai motivasi atau tujuan, anda mesti membuat pilihan, dan di sinilah timbul masalah / konflik. Penyelidikan menunjukkan bahawa semakin banyak konflik yang dialami seseorang, semakin tinggi kemungkinan kecemasan, kemurungan, dan gejala fizikal. Terdapat 3 jenis konflik utama: 1 Disognasi kognitif Pilihan mesti dibuat antara dua tujuan menarik. Anda boleh menginginkan kedua-duanya, tetapi anda hanya dapat satu. Jenis konflik ini paling tidak merosakkan. 2. Penghindaran - pilihan mesti dibuat antara dua tujuan yang tidak menarik. "Terperangkap di antara batu dan tempat yang sukar." Konflik ini tidak menyenangkan dan sangat menegangkan. 3. Pendekatan Penghindaran: Pilihan mesti dibuat untuk mencapai tujuan bersama yang mempunyai sisi positif dan negatif. Contohnya, bertanya kepada seseorang mengenai tarikh.
  5. Perubahan dalam kehidupan adalah perubahan nyata dalam keadaan kehidupan yang memerlukan penyesuaian. Holmes & Rahe (1967) - Membangunkan Skala Penilaian Penyesuaian Sosial (SRRS) untuk mengukur perubahan dalam kehidupan. Mereka mendapati bahawa setelah menemu ramah ribuan orang, sementara perubahan besar seperti kematian orang yang dikasihi sangat tertekan, perubahan kehidupan kecil memberi kesan besar. Penyelidikan menggunakan SRRS telah menunjukkan bahawa orang dengan skor yang lebih tinggi lebih terdedah kepada pelbagai penyakit fizikal dan psikologi. Penyelidikan lebih lanjut telah menunjukkan bahawa skala mengukur berbagai pengalaman yang dapat menyebabkan tekanan, dan bukan sekadar mengukur "perubahan hidup".
  6. Tekanan - jangkaan atau keperluan yang perlu anda perlakukan dengan cara tertentu. Sebagai contoh, saya terpaksa bercakap dengan cara yang sangat spesifik ketika saya berada di hadapan kelas sebagai "guru." Yang mengejutkan, tekanan baru-baru ini disiasat dari segi kesan psikologi dan fizikal tekanan. Eksperimen telah menunjukkan bahawa inventori tekanan (dibuat pada tahun 80an) lebih berkait rapat dengan masalah psikologi daripada CPRS.

Tekanan dan fungsi psikologi

Apa yang menyebabkan tekanan berterusan:

· Kemerosotan produktiviti pekerja. Tekanan didapati mengganggu perhatian dan oleh itu prestasi. Peningkatan tekanan = peningkatan gangguan = memikirkan tugas yang seharusnya "automatik".

Keletihan emosi - keletihan fizikal, emosi dan mental kerana tekanan di tempat kerja. Sebabnya bukan mendadak, tetapi pendedahan kepada tekanan yang berpanjangan. Contohnya, mempunyai pelbagai peranan seperti ibu bapa, pelajar, pasangan, dll..

· Tekanan pasca-trauma - tingkah laku terganggu yang dikaitkan dengan peristiwa tekanan yang serius, tetapi berlaku selepas berakhirnya (selalunya bertahun-tahun kemudian). Pada tahun 70an, veteran Vietnam menunjukkan simptom biasanya selepas 9-60 bulan. Gejala termasuk - mimpi buruk, gangguan tidur, kegelisahan, dll..

· Masalah / gangguan psikologi - biasanya disebabkan oleh tekanan yang berpanjangan. Ini termasuk insomnia, mimpi buruk, prestasi akademik yang buruk, disfungsi seksual, kegelisahan, skizofrenia, kemurungan, gangguan makan, dan banyak lagi..

Cara untuk mengatasi tekanan

Menangani tekanan bermaksud menggunakan pemikiran dan tindakan untuk mengatasi situasi tertekan dan mengurangkan tahap kejutan. Sebilangan orang mempunyai cara khusus untuk menangani tekanan berdasarkan keperibadian mereka. Tetapi kaedah perjuangan yang terbukti secara saintifik adalah seperti berikut.

Kawal keadaan

Mereka yang menghadapi tekanan cenderung percaya bahawa mereka secara peribadi dapat mempengaruhi apa yang berlaku kepada mereka dan menghilangkan tekanan. Mereka cenderung untuk membuat pernyataan yang lebih positif tentang diri mereka, menolak kekecewaan, dan tetap optimis dan gigih walaupun dalam keadaan yang mengerikan. Yang paling penting, mereka memilih strategi yang sesuai untuk menangani tekanan yang mereka hadapi..

Sebaliknya, orang yang kurang mampu cenderung mempunyai sifat keperibadian yang agak bertentangan, seperti harga diri yang rendah dan pandangan pesimis..

Ahli psikologi membezakan dua jenis strategi perjuangan utama: mengatasi masalah dan mengatasi emosi. Kedua-dua strategi ini bertujuan untuk mengawal tahap tekanan..

1. Dalam mengatasi masalah, orang berusaha mengasingkan emosi negatif dengan mengambil tindakan tertentu untuk mengubah, menghindari atau meminimumkan situasi yang mengancam. Mereka mengubah tingkah laku mereka untuk menghadapi situasi yang tertekan. Dalam mengatasi emosi, mereka cuba melembutkan atau menghilangkan perasaan yang tidak menyenangkan secara langsung. Contoh penanganan berpusatkan emosi termasuk memikirkan kembali situasi dengan cara yang positif, santai, menafikan, dan berfikir dengan penuh harapan..

2. Secara keseluruhan, mengatasi masalah berdasarkan strategi adalah strategi mengatasi yang paling berkesan apabila orang mempunyai peluang nyata untuk mengubah aspek keadaan mereka dan mengurangkan tekanan. Mengatasi fokus pada emosi sangat berguna sebagai strategi jangka pendek. Ia dapat membantu mengurangkan tahap gairah sebelum menyelesaikan masalah dan mengambil tindakan, dan dapat membantu orang mengatasi situasi tertekan di mana terdapat beberapa pilihan untuk menyelesaikan masalah..

Hubungan sosial sebagai kaedah untuk melawan

Sokongan rakan, keluarga, dan orang lain yang menjaga kita dapat membantu kita mengatasi kesukaran dan menghilangkan tekanan. Sistem sokongan sosial memberikan sokongan emosi, sumber dan bantuan material, dan maklumat ketika kita memerlukannya. Orang yang mempunyai sokongan sosial merasa dijaga dan dihargai oleh orang lain, dan mempunyai rasa memiliki jaringan sosial yang lebih luas.

Penyelidikan telah menghubungkan sokongan sosial dengan kesihatan yang baik dan pengurusan tekanan yang unggul. Sebagai contoh, satu kajian jangka panjang terhadap beberapa ribu penduduk California mendapati bahawa orang yang mempunyai hubungan sosial yang luas hidup lebih lama daripada mereka yang mempunyai sedikit hubungan sosial yang rapat. Kajian lain mendapati bahawa mangsa serangan jantung yang tinggal bersendirian hampir dua kali lebih mungkin mengalami serangan jantung lain daripada mereka yang tinggal bersama seseorang..

Malah persepsi sokongan sosial dapat membantu mengatasi tekanan. Penyelidikan telah menunjukkan bahawa penilaian orang tentang ketersediaan sokongan sosial lebih berkait rapat dengan seberapa baik mereka mengatasi tekanan berbanding dengan jumlah sokongan sebenar yang mereka terima atau ukuran jaringan sosial mereka..

Komunikasi dengan haiwan dan alam semula jadi

Penyelidikan menunjukkan bahawa bersama haiwan dapat membantu mengurangkan tekanan. Sebagai contoh, satu eksperimen mendapati bahawa semasa mengalami tekanan, orang yang mempunyai anjing peliharaan mengunjungi doktor kurang daripada mereka yang tidak mempunyai haiwan kesayangan..

Kawalan diri dan maklum balas dalam perjuangan

Ini adalah kaedah mengatasi di mana orang belajar secara sukarela untuk mengawal tindak balas fisiologi yang berkaitan dengan tekanan seperti suhu kulit, ketegangan otot, tekanan darah dan degupan jantung..

Biasanya, seseorang tidak dapat mengawal tindak balas ini secara sukarela dan menghilangkan tekanan sendiri. Dalam latihan biofeedback, orang menyambung ke alat yang mengukur tindak balas fisiologi tertentu, seperti degup jantung, dan mengirimkan kembali pengukuran tersebut dengan cara yang dapat difahami. Contohnya, mesin boleh mengeluarkan bunyi bip pada setiap rentak, atau memaparkan denyutan seminit pada paparan digital. Orang itu kemudian belajar peka terhadap perubahan halus dalam badan mereka yang mempengaruhi sistem tindak balas yang dapat diukur. Secara beransur-ansur, mereka belajar untuk membuat perubahan dalam sistem tindak balas ini - sebagai contoh, untuk menurunkan degupan jantung mereka secara sukarela. Biasanya, orang menggunakan kaedah yang berbeza dan mencuba dengan melakukan percubaan dan kesilapan sehingga mereka mencari jalan untuk melakukan perubahan yang diinginkan..

Para saintis tidak memahami mekanisme bagaimana biofeedback berfungsi. Walau bagaimanapun, ia telah menjadi kaedah yang banyak digunakan dan diterima untuk bersantai dan mengurangkan rangsangan fisiologi pada pesakit yang mengalami gangguan tekanan. Salah satu penggunaan biofeedback adalah dalam merawat sakit kepala yang tegang. Dengan belajar bagaimana mengurangkan ketegangan otot di dahi, kulit kepala dan kawasan leher, banyak penghidap sakit kepala ketegangan mengalami kelegaan jangka panjang.

Kelonggaran otot progresif

Sebagai tambahan kepada biofeedback, dua teknik relaksasi utama yang lain adalah relaksasi otot dan meditasi progresif. Relaksasi otot progresif melibatkan ketegangan sistematik dan kemudian relaksasi pelbagai kumpulan otot rangka (sukarela), dan pada masa yang sama mengarahkan perhatian kepada sensasi yang berbeza yang disebabkan oleh kedua-dua rawatan tersebut..

Setelah melakukan relaksasi otot yang progresif, orang menjadi semakin peka terhadap peningkatan tahap ketegangan dan mendorong tindak balas relaks semasa melakukan aktiviti seharian. Contohnya, mengulangi kata isyarat seperti "tenang" kepada diri sendiri.

Meditasi

Selain mengajar kelonggaran, meditasi dirancang untuk mencapai tujuan subjektif seperti perenungan, kebijaksanaan, dan keadaan kesedaran yang berubah. Beberapa bentuk mempunyai warisan agama dan spiritual oriental berdasarkan Zen Buddhisme dan Yoga.

Jenis lain menekankan gaya hidup pengamal tertentu. Salah satu bentuk meditasi yang paling umum, Meditasi Transendental, melibatkan memusatkan perhatian dan mengulang mantra - kata, suara, atau frasa yang dipercayai mempunyai sifat menenangkan..

Kedua-dua relaksasi otot dan meditasi yang progresif dapat mengurangkan tekanan. Mereka telah berhasil digunakan untuk mengobati berbagai gangguan yang berkaitan dengan kecemasan, termasuk hipertensi, migrain dan sakit kepala ketegangan, dan sakit kronik..

Latihan fizikal

Latihan aerobik, seperti berlari, berjalan kaki, berbasikal, dan bermain ski, dapat membantu menghilangkan tekanan. Oleh kerana senaman aerobik meningkatkan daya tahan jantung dan paru-paru, seseorang yang aerobik akan mempunyai kadar jantung rehat yang lebih rendah dan tekanan darah yang lebih rendah, kurang reaktiviti terhadap tekanan, dan pemulihan yang lebih cepat..

Penyelidikan menunjukkan bahawa orang yang bersenam secara berkala mempunyai harga diri yang lebih tinggi dan cenderung untuk mengalami kegelisahan dan kemurungan daripada mereka yang tidak aerobik. Pakar perubatan sukan mengesyorkan melakukan senaman tiga hingga empat kali seminggu selama sekurang-kurangnya 20 minit untuk mengurangkan risiko penyakit kardiovaskular.

Pencegahan

Terdapat banyak kaedah untuk mengurangkan kejutan dan perkembangannya menggunakan model psikosomatik. Sebagai contoh:

Teknik relaksasi seperti meditasi

· Relaksasi neuromuskular progresif;

Biofeedback dan kesedaran selektif.

Ini adalah beberapa langkah pencegahan yang dapat membantu mengurangkan tahap tekanan..

Klasifikasi tekanan yang lengkap: peringkat dan fasa perkembangan, jenis dan varieti

Dalam beberapa dekad kebelakangan ini, konsep "tekanan" telah menjadi sangat mapan. Istilah itu sendiri merujuk kepada disfungsi emosi dan tekanan, yang selalu disertai dengan suasana negatif. Dia datang kepada kami dari abad pertengahan England, di mana "kesusahan" bermaksud kesedihan atau keperluan.

Tekanan adalah keupayaan tubuh untuk menyesuaikan diri dengan keadaan hidup yang berubah. Dalam irama kehidupan moden, keadaan berubah bukan sahaja setiap hari, tetapi setiap jam. Oleh itu, adalah selamat untuk mengatakan bahawa keadaan tertekan telah menjadi perkara biasa..

Dengan tekanan, kita bermaksud perasaan tidak puas hati, kepahitan kehilangan atau musiman, tetapi walaupun terdapat tanda-tanda umum, fenomena ini mempunyai beberapa jenis, subspesies, tahap perkembangan dan fasa. Mari pertimbangkannya dengan lebih terperinci.

Tiga tahap tekanan

G. Selye, seorang penyelidik dan doktor Kanada, mendapati bahawa setiap organisma mempunyai tindak balas yang sama terhadap tekanan, berdasarkan corak ini, dia membahagikan keseluruhan proses menjadi 3 fasa:

  1. Reaksi yang membimbangkan di mana semua fungsi pelindung badan digerakkan. Tubuh menyesuaikan diri dengan keadaan kewujudan baru. Berkat kepekatan fungsi organ dan sistem vital, perasaan seperti ingatan, perhatian, sentuhan, persepsi ditingkatkan. Tahap mobilisasi dicirikan oleh kenyataan bahawa semasa tekanan, tahap pemikiran meningkat, pilihan untuk menyelesaikan masalah dijumpai, dan orang itu mengatasi beban yang muncul. Tahap kegelisahan.
  2. Ketahanan terhadap ketidakseimbangan, ketika tubuh menyesuaikan diri dengan perubahan, dan semua parameter yang di luar kawalan pada tahap 1 dinormalisasi. Individu terbiasa dengan suasana yang baru, tetapi jika sukar bagi tubuh untuk cepat menyesuaikan diri dan daya tahan berterusan untuk waktu yang lama, fasa terakhir tekanan bermula. Tahap penentangan.
  3. Keletihan berlaku setelah percubaan yang tidak berjaya untuk menyesuaikan diri, ketika kekuatan fizikal hilang, dan keadaan mental mula gagal. Fasa ini terbahagi kepada 2 peringkat.

Tahap tekanan menurut Selye dengan jelas

Tahap keletihan tekanan melalui dua peringkat:

  1. Pada tahap gangguan, ada penurunan kapasitas kerja, penurunan tingkat pemikiran dan persepsi, menjadi sulit untuk menemukan jalan keluar dari keadaan yang berlaku. Seseorang tidak dapat menilai keadaan dan membuat keputusan. Ini mempengaruhi hasil karya, pemikiran kreatif digantikan dengan pengulangan algoritma tindakan yang sederhana. Sekiranya proses ini menyentuh pihak pengurusan, maka tuntutan impulsif terhadap pekerja, serangan agresif yang tidak sesuai ke arah mereka akan bermula. Laluan keluar dipilih secara rawak dari senarai yang muncul semasa tekanan pertama.
  2. Pada peringkat pemusnahan, semua proses dihambat. Seseorang jatuh pusing, sukar baginya untuk menumpukan perhatian pada perkara-perkara penting, dia tidak menyelami intipati percakapan, menarik diri dan lebih banyak mendiamkan diri. Jenis pemusnahan ini disebut hyperinhibition. Fenomena ini dapat berkembang di "saluran" lain, apabila seseorang, tidak mendapat tempat untuk dirinya sendiri, melakukan tindakan ruam, aktivitinya tidak teratur. Dia ditarik, sukar untuk menjerit atau "menjangkau" kepadanya. Tekanan jenis ini dipanggil hyperexcitation..

Semasa fasa keletihan, pelbagai penyakit muncul yang mempengaruhi:

  • saluran gastrousus;
  • sistem kardiovaskular;
  • keadaan mental;
  • kekebalan;
  • keadaan rambut, kuku dan kulit.

Klasifikasi tekanan - jenis dan subspesies

Tempoh tekanan adalah:

Tekanan dibahagikan kepada beberapa kumpulan bergantung kepada sebab-sebab yang menyebabkan berlakunya:

  • harapan yang tidak terpenuhi;
  • kegembiraan sebelum permulaan;
  • kehilangan masa;
  • perubahan dalam kehidupan;
  • monoton kehidupan;
  • kemunculan pasif;
  • kesempurnaan yang tidak dapat dicapai;
  • perubahan mendadak;
  • kenyang dengan faedah;
  • pencapaian matlamat yang telah ditetapkan.

Tekanan bergantung pada banyak faktor yang menentukan jenis keterlaluan emosi. Ini adalah konflik sehari-hari, rasa tidak puas hati dengan kehidupan, gaji, kedudukan, ketakutan untuk tidak diperlukan oleh masyarakat, kekurangan masa, perubahan zon waktu yang berterusan, hierarki hubungan antara pekerja dan pengurusan.

Terdapat banyak sebab dan mereka dibahagikan kepada 3 kumpulan:

  • menghilangkan tekanan;
  • stres mengalami kelemahan;
  • tekanan yang berterusan.

14 peringkat perkembangan tekanan menurut Torsunov:

Bahagian terang dan gelap

Kita terbiasa dengan kenyataan bahawa tekanan selalu menjadi akibat negatif, disebut kesusahan, tetapi ada juga sisi positif dari fenomena ini - eustress:

  1. Tekanan dicirikan oleh ketidakseimbangan dalam parameter fisiologi dan psikologi badan. Ini boleh menjadi jangka pendek dan cepat mencapai "titik didih", atau mengambil sifat kronik dan menyebabkan kegagalan semua sistem penting.
  2. Eustress dapat dikenal pasti oleh lonjakan emosi gembira dan sikap positif seseorang. Ini berlaku ketika dia mengetahui tentang situasi masalah yang akan datang, tidak tahu bagaimana menyelesaikannya, tetapi berharap untuk berjaya menyelesaikan kes tersebut. Contohnya, temu duga kerja untuk pekerjaan dengan gaji tinggi atau peperiksaan masuk kolej. Tekanan sedemikian diperlukan untuk menyelesaikan masalah sehari-hari yang timbul, kerana ia menggerakkan semua kekuatan untuk hasil yang positif. Contohnya, walaupun penggera kebencian pagi berbunyi, ini membuat anda gembira dan bangun. Eustress, yang mempunyai kekuatan yang lemah, bermanfaat bagi kesihatan manusia dan meletakkan dirinya sebagai "reaksi bangun".

Subjenis Tekanan

Jenis tekanan yang paling biasa adalah tekanan fisiologi. Ia berlaku apabila faktor luaran mempengaruhi tubuh manusia. Sekiranya anda terbakar atau lapar, terlalu panas di bawah sinar matahari dan mencubit jari anda, maka anda tidak boleh melakukan tanpa tekanan. Pada peringkat fisiologi, tekanan dibahagikan kepada beberapa kumpulan:

  • biologi dikaitkan dengan berlakunya pelbagai penyakit;
  • tekanan kimia yang disebabkan oleh pendedahan kepada kimia, serta kebuluran oksigen atau oksigen berlebihan);
  • fizikal diprovokasi oleh aktiviti fizikal yang berlebihan, atlet profesional tunduk kepadanya;
  • mekanikal berlaku dalam tempoh selepas operasi, setelah menerima kecederaan kompleks yang melanggar integriti tisu atau organ.

Subjenis seterusnya ialah tekanan psikologi, yang dicirikan oleh dua jenis konflik:

  1. Rasa tidak puas hati terhadap diri sendiri yang berkaitan dengan ketidakcocokan harapan dan kenyataan. Konflik semacam itu paling sering terjadi pada orang yang tidak dapat menyesuaikan diri dengan perubahan penampilan dan tubuh yang berkaitan dengan usia secara keseluruhan..
  2. Keadaan tertekan kerana konflik sosial dalam unit sosial. Contohnya, konflik keluarga, pertengkaran dengan rakan atau rakan sekerja.

Tekanan emosi berlaku apabila seseorang terdedah kepada rangsangan emosi. Konflik menjadi menjengkelkan apabila seseorang tidak dapat memenuhi keperluan biologi atau sosio-budaya untuk waktu yang lama..

Sebagai contoh, kebencian yang kuat terhadap orang yang disayangi, penipuan, dan juga maklumat yang berlebihan, yang biasanya timbul ketika membuat persiapan untuk peperiksaan, mengemukakan laporan tahunan. Selama bertahun-tahun penyelidikan, menjadi jelas bahawa tekanan adalah individu bagi setiap orang dan membawa kepada akibat yang berbeza..

Menariknya, orang yang mengalami ketahanan tekanan meningkat dengan cepat menghadapi situasi yang melampau. Mereka yang mempunyai indikator yang diremehkan mungkin menghadapi neurosis, tekanan darah tinggi, gangguan sistem vital badan. Apa yang paling menderita bergantung pada ciri-ciri individu dan kehadiran penyakit kronik, kerana beban terutama menuju ke pautan paling lemah.

Jenis orang dalam keadaan tertekan

Setiap orang bertindak balas terhadap sumber tekanan secara individu, setiap fasa untuk orang yang berlainan dapat bertahan lebih kurang dalam masa. Ini bergantung pada toleransi tekanan seseorang, pada kemampuannya untuk "membengkokkan" keadaan dengan cepat dan mencari jalan keluar yang tepat untuk menyelesaikan masalah.

Pakar mendapati bahawa terdapat reaksi yang berbeza terhadap tekanan, dan telah mengenal pasti 3 jenis orang:

  • mereka yang dapat menahan beban tekanan untuk waktu yang lama, semasa berada dalam keadaan yang sangat baik dan keadaan mental yang mencukupi;
  • mereka yang, apabila masalah berlaku, kehilangan kemampuan untuk bekerja, sukar bagi mereka untuk mencari jalan penyelesaian dan menyesuaikan diri dengan keadaan baru;
  • mereka yang dapat bekerja secara produktif dan menunjukkan hasil yang tinggi, hanya dalam keadaan tertekan, masalah "memacu" mereka dan membuat mereka bergerak maju.

Kesan negatif terhadap manusia

Kemunculan situasi tertekan memerlukan sejumlah aspek negatif yang mempengaruhi tingkah laku dan keadaan seseorang.

Banyak parameter fungsi normal badan terganggu.

Aktiviti fisiologi menurun:

  • kegelisahan muncul;
  • koordinasi terganggu;
  • kekakuan pergerakan berlaku;
  • air mata atau tawa yang tidak dijangka menunjukkan dirinya;
  • hiperhidrosis muncul;
  • pelanggaran selera makan dan rejimen harian.

Keadaan psikologi terganggu:

  • perhatian tersebar;
  • fungsi memori terganggu;
  • aktiviti pertuturan meningkat atau, sebaliknya, dihambat;
  • berfikir mempercepat atau melambatkan, termasuk pemikiran kreatif;
  • persepsi terhadap realiti di sekitarnya terganggu;
  • ada keinginan yang tidak masuk akal untuk berdebat dengan orang lain dan mencari kekurangannya.
  • kualiti kerja yang dilakukan menurun;
  • rancangan dan projek terganggu;
  • pergolakan emosi yang tinggi (kerosakan yang tidak sesuai untuk rakan sekerja).

Tekanan adalah fenomena yang saling berkaitan dengan semua aspek kehidupan manusia. Situasi sukar tidak selalu membawa kesan negatif.

Kesan kecil tekanan pada seseorang bermanfaat kerana ia dapat berfikir dengan cepat, membuat keputusan dan melakukan perkara yang betul. Menggerakkan semua kekuatan untuk menghilangkan masalah dan menjadikannya tahan tekanan.

Fisiologi Tekanan - Apa yang Berlaku dalam Badan di bawah Tekanan?

Penyelidik yang luar biasa Selye terkenal dengan banyak karyanya, di antaranya salah satu yang paling menarik adalah teori tekanan, yang menganggap ciri-ciri fenomena ini seperti itu, mekanisme asal dan perkembangannya, fasa dan peringkat utama, dll..

Teori ini telah mendapat populariti di seluruh dunia. Seterusnya, anda digalakkan membaca mesej utama tulisan Selye mengenai penyelidikan tekanan..

Jenis dan gejala tekanan

Bagi banyak orang, konsep ini dikaitkan dengan emosi negatif, tetapi mengikut sifat reaksi seseorang terhadap situasi yang tertekan, dua jenis keadaan dibezakan:

  1. Eustress, disebabkan oleh emosi positif, membantu seseorang untuk menggerakkan dan memahami tahap-tahap menyelesaikan masalah untuk mengelakkan komplikasi keadaan.
  2. Tekanan adalah manifestasi negatif yang mengurangkan pertahanan badan. Keadaan ini membawa kepada kekurangan sumber daya badan, serta perubahan ketara dalam kesihatan dan tingkah laku manusia..

Oleh sifat rangsangan, tekanan terdiri daripada beberapa jenis:

  • fizikal - seseorang dipengaruhi oleh fenomena cuaca atau suhu: panas, sejuk, hujan, angin;
  • emosi - timbul akibat pengalaman yang kuat;
  • fisiologi - berlaku kerana gangguan dalam kerja organ individu manusia, kecederaan, aktiviti fizikal yang berlebihan.

Tempoh keadaan berbeza dan boleh terdiri daripada 2 jenis:

  • jangka pendek - tiba-tiba muncul, berkembang dan berlalu setelah sumbernya dihapuskan;
  • kronik - bentuk badan yang paling merosakkan, bertahan lama.

Hormon tekanan mempengaruhi pelbagai parameter tubuh manusia, menyebabkan banyak reaksi, di antaranya gejala berikut adalah yang paling biasa:

  • peningkatan keletihan dan keengganan untuk berkomunikasi dengan orang lain;
  • kemurungan;
  • rasa tidak puas hati dan kerengsaan berterusan;
  • kekurangan tumpuan perhatian;
  • keengganan untuk makan atau peningkatan selera makan;
  • aritmia dan nadi yang dipercepat;
  • serangan tersedak dan pening.

Keadaan patologi merangkumi 3 peringkat sindrom penyesuaian umum.

Pengelasan keadaan tertekan

Dalam psikologi, adalah kebiasaan untuk mengklasifikasikan tekanan mengikut jenis dan subspesies, bergantung pada jangka masa kesannya. Dikenali: varian jangka pendek, episodik dan kronik.

Keadaan ini timbul kerana pelbagai sebab, di antaranya adalah impian yang tidak terpenuhi (keinginan hanya membahayakan seseorang - inilah yang dikatakan oleh semua agama), perubahan hidup secara tiba-tiba, rasa kenyang dengan faedah (kegagapan) dan kesempurnaan yang tidak dapat dicapai (penyakit popular idealis).

Adalah mustahil untuk menghindari tekanan semasa konflik sehari-hari, dengan rasa tidak puas hati terhadap kehidupan, semasa kekurangan masa yang berterusan dan perubahan zon waktu. Upah rendah dan ketakutan pemecatan menghantui tempat kerja.

Tahap perkembangan tekanan

Ahli fisiologi Kanada Hans Selye telah mengelaskan 3 peringkat tekanan yang saling berkaitan. Setiap fasa mempunyai ciri tersendiri. Pada masa terdedah kepada rangsangan, tindak balas badan ditunjukkan - kadar perubahan tahap bergantung kepada pelbagai faktor:

  • kestabilan jiwa kepada perubahan negatif;
  • kekuatan faktor tekanan;
  • keupayaan untuk menilai keadaan;
  • keadaan sistem saraf pusat badan;
  • pengalaman tingkah laku dalam situasi yang serupa.

Oleh kerana ciri-ciri individu sistem saraf, orang bereaksi berbeza terhadap tekanan mental yang sama.

Tahap Tekanan Pertama: Kebimbangan

Tahap pertama - reaksi kegelisahan - menampakkan dirinya pada saat keadaan tertekan. Pada masa ini, daya tahan badan menurun. Keadaan kegelisahan mengatasi perasaan lain pada tahap ini. Dengan bertindak balas terhadap hormon, tubuh mempersiapkan diri untuk bertahan atau melarikan diri. Fasa tekanan ini dicirikan oleh reaksi berikut:

  • pelanggaran selera makan dan penyerapan makanan;
  • kehilangan keupayaan untuk menilai tindakan atau fikiran seseorang sendiri;
  • kawalan kendiri yang lemah;
  • perasaan kebimbangan, kegelisahan;
  • perubahan tingkah laku menjadi sebaliknya (orang yang beremosi dan aktif mendekati dirinya sendiri, dan seseorang yang seimbang dapat menyala atau menunjukkan pencerobohan).

Tahap Tekanan Kedua: Rintangan

Sekiranya seseorang dapat mengatasi keadaan itu, fasa 2 penyesuaian akan bermula. Pada tahap tahan, pertahanan diperkuat - badan secara aktif menentang rangsangan luaran. Pada ketika ini, penting untuk mencari motivasi untuk mengatasi masalah tersebut. Proses berikut berlaku:

  • mobilisasi sistem badan;
  • pengurangan manifestasi tekanan psikologi (keagresifan; proses terangsang; perasaan kegelisahan).

Sekiranya keadaan tertekan berhenti, secara beransur-ansur semua fungsi badan dinormalisasi. Sekiranya sumbernya dipelihara, peringkat seterusnya perkembangan tekanan akan bermula..

Tahap Ketegangan: Keletihan

Fasa perkembangan tekanan ini dicirikan oleh penipisan sistem saraf - sumber badan habis. Orang itu tidak dapat mengatasi faktor-faktor yang menyebabkan gangguan itu. Pada masa ini, pelbagai keadaan patologi mungkin muncul:

  • perasaan kebimbangan berulang;
  • kompleks rasa bersalah;
  • gangguan kosmetik (ruam kulit, keguguran rambut, kedutan, dan lain-lain);
  • gangguan psikologi;
  • kemurungan;
  • penyakit psikosomatik (dermatitis, peningkatan tekanan darah, asma bronkial, dan lain-lain);
  • gangguan peredaran darah;
  • dalam kes yang teruk - kematian.

Memahami sebab-sebab tekanan, tahap-tahap yang dapat dikesan tanpa mengira sifat rangsangan, adalah syarat penting bagi penyelesaian situasi yang berjaya..

Penemuan pertama

Jauh sebelum Kanada Hans Selye - pada separuh kedua abad ke-19 - seorang saintis, orang Perancis Claude Bernard pertama kali menemui keteguhan proses di dalam organisma hidup dengan sebarang perubahan dalam persekitaran luaran, dan 50 tahun kemudian, Cannon memperkenalkan konsep "homeostasis" dan "tekanan".
Cannon mendapati bahawa dengan kejutan emosi dan fizikal, tekanan darah meningkat dan pernafasan meningkat. Semua proses bertujuan untuk meningkatkan aliran darah ke organ dalaman dan memaksimumkan ketepuannya dengan oksigen. Reaksi (tekanan) inilah yang mengekalkan keteguhan persekitaran dalaman (homeostasis).

Pada tahun 1926, sebagai pelajar tahun dua, Hans Selye pertama kali menemui tindak balas stereotaip tubuh terhadap rangsangan apa pun. Dia berminat mengapa pesakit dengan diagnosis yang berbeza mempunyai banyak gejala yang sama. Dengan jangkitan, kerosakan pada sistem rangka, penyakit onkologi, terdapat kehilangan selera makan, penurunan jisim otot, apatis, pucat kulit, kelemahan umum badan.

Walau bagaimanapun, pemerhatian ini telah dilupakan. Ahli fisiologi kembali ke penemuannya hanya 10 tahun kemudian, pada tahun 1936. Dengan melakukan eksperimen makmal pada haiwan, saintis itu mendapati bahawa proses di dalam tubuh haiwan yang disebabkan oleh suntikan ekstrak dari kelenjar adalah serupa dengan proses yang disebabkan oleh trauma, jangkitan, keguguran saraf dan penyakit lain.

Pada tahun 1936, penerbitan kecil pertama diterbitkan dalam jurnal "Nature" yang menggambarkan "Sindrom yang disebabkan oleh pelbagai agen yang merosakkan." Penerbitan ini menjadi tonggak penting dalam kehidupan saintis, permulaan kemasyhuran teori tekanan di seluruh dunia..

Konsep Selye mempunyai kesan yang signifikan terhadap banyak arah saintifik. Tekanan sebagai reaksi dipertimbangkan dalam perubatan, psikologi, sosiologi dan bidang sains manusia yang lain.

Bagaimana untuk pulih dari tekanan

Penting bagi seseorang yang telah melalui tiga tahap tekanan untuk mengatasi ketidakselesaan psikologi, kerana tekanan yang berpanjangan adalah keadaan berbahaya yang merosakkan tubuh dan membawa kepada gangguan saraf. Langkah pemulihan yang berkesan diperlukan. Untuk melakukan ini, terdapat pelbagai cara untuk memilih satu atau lebih pilihan:

  • penghapusan faktor tekanan, jika tidak, perubahan negatif dalam keadaan seseorang akan berterusan;
  • rehat yang baik untuk pulih;
  • sesi psikoterapi akan membantu merumuskan nilai kehidupan dan meningkatkan tahap psikostabiliti;
  • aktiviti fizikal akan membantu menyingkirkan tenaga negatif;
  • teknik pernafasan mengurangkan kesan tekanan dan mengurangkan kesannya;
  • kaedah fisioterapeutik mempunyai kesan positif pada sistem saraf: magnetik dan akupunktur, akupresur, dan lain-lain;
  • prosedur terapi spa dipulihkan dengan cara semula jadi: balneologi, terapi lumpur, thalassotherapy, dll;
  • meditasi adalah cara di mana seseorang dapat menolong dirinya sendiri;
  • terapi seni adalah kaedah rawatan yang membantu mengalihkan perhatian kepada kreativiti;
  • aromaterapi menenangkan sistem saraf dengan bertindak pada reseptor penciuman;
  • melancong, dalam perjalanan seseorang memperoleh kenalan, emosi dan sensasi baru;
  • ubat-ubatan: ubat penenang, antidepresan, makanan tambahan, dll..

Sebagai tambahan kepada perkara di atas, penting untuk memberi perhatian kepada pemakanan. Diet yang dirancang dengan baik akan membantu tubuh mengatasi akibat negatif:

  • kekurangan makan berlebihan;
  • penolakan makanan berkalori tinggi;
  • menambah makanan diet yang mempromosikan pengeluaran endorfin - hormon kebahagiaan: pisang, strawberi, alpukat, coklat gelap;
  • mengurangkan penggunaan produk berkafein: kopi, teh, Coca-cola;
  • sekatan hidangan daging dan ikan;
  • pengecualian minuman beralkohol.

Setiap orang yang mengalami situasi tertekan disarankan untuk memilih kaedah pemulihan individu berdasarkan keadaan mental dan keperluannya..

Kritikan terhadap teori Selye

Hans Selye membuat kemajuan pertama dalam penciptaan teori stresnya semasa zaman pelajarnya, pada tahun 1926 - pada masa inilah saintis menentukan bahawa sebarang rangsangan menyebabkan reaksi stereotaip dari tubuh manusia.

Pertama-tama, dia berminat dengan mekanisme perkembangan keadaan kelemahan umum, disertai dengan rasa apatis, selera makan terganggu, pemutihan kulit, yang diperhatikan dalam penyakit yang kelihatan berbeza seperti onkologi, penyakit berjangkit, gangguan sistem kerangka, dll. Oleh kerana keadaan tertentu, Selye sementara meninggalkan kajian mengenai prinsip-prinsip pembentukan dan perkembangan tekanan dan kembali kepadanya pada tahun 1936.

Dalam kajian makmal, didapati bahawa haiwan eksperimen, pada tahap proses yang berlaku di dalam badan, bertindak balas terhadap rangsangan yang serupa dengan cara yang sama seperti manusia. Penemuan Selye yang seterusnya mengenai perkembangan tekanan menjadi terkenal sebagai sindrom penyesuaian..

Penemuan Hans Selye mengenai mekanisme pembentukan tekanan telah memberikan sumbangan besar dan memberi vektor baru dalam pengembangan banyak arah. Mulai sekarang, ahli psikologi, ahli sosiologi dan wakil cabang perubatan lain mula mengkaji tekanan, berdasarkan penemuan Selye..

Pada masa ini, tekanan biasanya disebut keadaan yang berkaitan dengan ketegangan saraf, kegelisahan dan emosi lain yang serupa. Ahli psikologi moden secara berkala menerbitkan cadangan baru untuk pencegahan dan penghapusan voltan berlebihan, dengan menyetujui pendapat umum bahawa kehidupan penuh dan tekanan adalah keadaan yang tidak sesuai.

Apa yang Selye katakan mengenai perkara ini? Sesuai dengan kesimpulan saintis, sejumlah proses fisiologi berlaku di dalam tubuh manusia dalam keadaan tertekan yang boleh menyebabkan berlakunya penyakit dengan pelbagai tahap, hingga barah..

Seiring dengan ini, Hans Selye percaya bahawa tekanan bukan hanya masalah, tetapi juga berkat manusia, kerana tanpanya kehidupan akan menjadi monoton dan tidak begitu menarik. Saintis menyatakan bahawa tekanan harus dianggap bukan sebagai latihan berlebihan, tetapi sebagai latihan tubuh yang penuh, yang membantu meningkatkan daya tahan terhadap rangsangan dan memperkuat fungsi pelindungnya..

Pada mulanya, definisi tekanan merangkumi reaksi tubuh manusia, yang diprovokasi oleh mana-mana faktor kerengsaan dalaman atau luaran, intensitasnya melebihi had kemampuan penyesuaian pesakit yang ada. Dalam kes ini, tekanan boleh menjadi pelbagai keadaan:

  • perubahan iklim;
  • konflik;
  • bertemu dengan haiwan liar;
  • pelbagai masalah sosial;
  • pengalaman dalaman, dll..

Jadi, sebagai contoh, bagi nenek moyang gua orang moden, senarai stres hanya terhad kepada faktor luaran dalam bentuk sejuk, kekurangan makanan dan serangan haiwan. Pertemuan yang kerap dengan rangsangan seperti itu memungkinkan seseorang untuk mengembangkan tindak balas yang paling berkesan dan betul, kerana tidak ada tekanan, tetapi reaksi cepat yang bertujuan untuk menghilangkan gangguan. Semasa reaksi seperti itu, tubuh menghasilkan hormon yang diperlukan yang memberi seseorang kekuatan untuk melepaskan diri atau bertengkar..

Orang moden harus menghadapi jumlah perengsa yang jauh lebih besar. Walau bagaimanapun, intensiti kesan merosakkan tidak banyak bergantung pada jumlahnya seperti pada sikap peribadi orang itu - semakin dia kecewa dalam situasi yang tertekan, semakin banyak tamparan yang serius akan diterima.

Teori yang dikembangkan oleh Hans Selye menonjol dengan latar belakang banyak karya lain yang dikhaskan untuk masalah tekanan, perkembangannya, kursus dan penyelesaiannya..

Di antara kelebihan utama teori yang dipertimbangkan hari ini, perlu diperhatikan, pertama sekali, fakta bahawa karya ini menyatukan banyak gejala, tanda dan reaksi yang berbeza. Pendekatan ini memungkinkan penilaian menyeluruh keseluruhan rantai fisiologi sindrom adaptasi terhadap rangsangan..

Dalam penerbitannya, Selye sering memberikan penambahan pada konsep yang disajikan sebelumnya, akhirnya menyimpulkan sebuah buku berjudul Stress Without Distress. Dalam naskhah sastera ini, saintis mendefinisikan tekanan sebagai tindak balas tidak spesifik organisma makhluk terhadap mekanisme yang menjengkelkan..

Mengapa penyelidik mengklasifikasikan tekanan sebagai tindak balas yang tidak spesifik?

Intinya adalah bahawa di bawah pengaruh faktor agresif dan ancaman, tubuh bertindak balas secara khusus. Contohnya, ketika panas, seseorang berpeluh kerana suhu badannya menurun. Semasa cuaca sejuk, penyempitan saluran darah dangkal berlaku, yang menjadikan tahap kehilangan haba lebih rendah.

Sekiranya seseorang merasa ancaman terhadap kesihatan dan kehidupan mereka, mereka menggerakkan otot mereka untuk melarikan diri atau menyerang. Mana-mana ubat yang diambil oleh seseorang juga mempunyai mekanisme tindakan tertentu - setiap kumpulan ubat menjalankan fungsinya secara individu.

Seiring dengan ini, sekiranya ada pengaruh agresif dan mengancam, tubuh manusia melancarkan sejumlah rantai, disertai dengan reaksi tidak spesifik berkaitan dengan saat-saat tertentu. Oleh kerana reaksi seperti itu, pemulihan dan normalisasi keseimbangan dalaman berlaku, yang disebabkan oleh peningkatan keupayaan penyesuaian yang ketara. Dalam reaksi seperti itulah inti dari tekanan terletak..

Terima kasih kepada reaksi tidak spesifik, semua jenis kesan boleh digabungkan, gambaran holistik dikumpulkan dan menjadi mustahil untuk mempengaruhi tekanan dari pihak pakar, mempelajarinya dan menghilangkannya..

Berulang kali wakil psikologi terbaik, serta sosiologi dan bidang lain yang berkaitan telah menyatakan bahawa teori yang dikembangkan pada masa itu oleh Selye menyebabkan perubahan radikal dalam pendekatan kajian banyak penyakit, dan pencapaian penyelidik tersebar ke seluruh dunia dan mulai digunakan secara meluas.

Bersamaan dengan ini, teori Selye, seperti yang lain, dapat dikritik. Sebagai contoh, saintis itu tidak mengambil kira peranan sistem saraf pusat manusia dalam perkembangan tekanan, sementara banyak wakil psikologi dan cabang perubatan lain menganggap tindakan tersebut sebagai kelalaian dan kekurangan yang ketara..

Pada masa yang sama, Hans Selye tidak menafikan memandang rendah peranan sistem saraf pusat, tetapi dia memfokuskan usaha utamanya untuk mengkaji peristiwa dan perubahan yang berlaku di bawah pengaruh sistem endokrin..

Penyokong moden Selye menyedari peranan penting sistem saraf pusat dalam penampilan dan perkembangan tekanan, menunjukkan bahawa faktor rangsangan mempengaruhi fungsi sistem saraf, dan ia telah mencetuskan reaksi dalam sistem endokrin..

Senario ini untuk pengembangan teori Selye disokong oleh banyak kajian perubatan yang berkelayakan. Dan pengalaman hidup banyak pesakit mengesahkan hakikat bahawa ciri-ciri reaksi tubuh terhadap situasi tertekan bergantung, pertama sekali, pada keadaan jiwa dan persepsi subjektif seseorang terhadap kejadian yang menimpanya..

Dalam konsepnya, Selye tidak mempertimbangkan peranan sistem saraf pusat dalam mekanisme tekanan. Menurut banyak saintis dari perubatan dan psikologi, ini adalah kelemahan teori. Walau bagaimanapun, ahli fisiologi mengakui bahawa peranan sistem saraf pusat diremehkan, tetapi memfokuskan penyelidikannya pada sistem endokrin manusia..

Pengikut Selye mengakui penglibatan sistem saraf pusat dalam mekanisme perkembangan dan terjadinya tekanan, menunjukkan bahawa stresor terutama mempengaruhi sistem saraf, yang seterusnya memicu tindak balas fungsi endokrin.

Kritikan terhadap teori Selye

Tekanan - sekarang semua orang menggunakan istilah ini, merujuk kepada ketegangan saraf, ketakutan dan juga keletihan.

Psikologi popular menerangkan banyak cara untuk menghilangkan tekanan berlebihan dan tuntutan bahawa tekanan mengganggu kehidupan penuh seseorang..

Tetapi apa yang dilakukan oleh saintis itu sendiri dalam konsep ini? Tekanan mencetuskan rangkaian proses fisiologi yang boleh mencetuskan hampir semua penyakit, dari serangan jantung hingga barah.

Namun, adakah proses ini sangat mengerikan??

Seperti yang dikatakan Selye, "stres tidak hanya jahat, bukan hanya musibah, tetapi juga berkat besar, kerana tanpa tekanan dari pelbagai alam, hidup kita akan membosankan dan monoton.".

Menurut teori Selye, stres tidak begitu berbahaya daripada tekanan badan yang berlebihan sebagai proses penyesuaian yang paling penting, latihan badan. Tekanan dirancang untuk meningkatkan daya tahan, melatih mekanisme pertahanan tubuh dan minda.

Makna awal istilah "tekanan" adalah tindak balas badan terhadap rangsangan luaran atau dalaman dari mana-mana genesis, yang kekuatannya melebihi had kemampuan penyesuaian organisma semasa. Rangsangan seperti itu disebut "stressor".

Stressor merangkumi:

  • perubahan persekitaran (perubahan suhu, perubahan kelembapan),
  • perlanggaran dengan makhluk hidup lain (serangan haiwan liar),
  • proses dalaman dalam jiwa manusia,
  • keadaan sosial dan sebagainya.

Bagi lelaki primitif, stres adalah faktor luaran (kelaparan, sejuk, serangan haiwan). Berkat faktor-faktor inilah tubuh manusia mengembangkan tindak balas khas terhadap stresor, yang terdiri dalam mobilisasi segera tubuh untuk melawan.

Hari ini, seperti pada zaman primitif, tubuh manusia bertindak balas terhadap rangsangan dengan reaksi mobilisasi. Fungsi endokrin diaktifkan, hormon yang sesuai dilepaskan ke dalam darah, dan tubuh menerima sumber untuk bertarung atau terbang.

Tetapi bukan sahaja sebilangan besar perengsa mempunyai kesan merosakkan pada tubuh. Ketiadaan atau kekurangan tekanan boleh menyebabkan penurunan kemampuan menyesuaikan diri dan kemerosotan kualiti hidup..

Contohnya, kanak-kanak yang tumbuh di persekitaran yang steril lebih cenderung menderita penyakit yang rumit..

Kekurangan pengalaman boleh menjadi stres negatif. Dalam psikologi, sikap tidak peduli dan kehilangan minat dalam kehidupan dikaitkan dengan kekurangan pengalaman. Kebosanan, rutin dan kesunyian membuat orang secara buatan membuat situasi tertekan untuk diri mereka sendiri.

Statistik tidak bersifat peribadi


Keprihatinan pertama seseorang adalah keselamatan hidup dan kesihatan, baik dirinya sendiri maupun orang tersayang. Sekiranya nilai-nilai ini terancam, ia menjadi penyebab tekanan yang besar..

Wang memerintah dunia. Manusia moden "menjual jiwanya" ke bank sebagai pertukaran untuk pinjaman penting untuk memperoleh perkhidmatan dan faedah peradaban. Sering kali, penyebab tekanan adalah cara pertukaran wang yang kotor tetapi penting ini. Hutang, pinjaman tertunggak, gadai janji, muflis, pencurian, boleh menyebabkan bunuh diri.

Masalah dalam kehidupan peribadi, perselisihan dengan teman wanita, pertengkaran dengan isteri anda, perselisihan dengan ahli keluarga, rakan, rakan sekerja, boleh menyebabkan anda mengalami kemurungan yang mendalam. Hubungan sosial mempunyai kesan yang paling besar terhadap psikologi individu.

Apa itu rasa hidup? Seseorang benar-benar hidup jika dia berjaya mencari jawapan untuk soalan ini untuk dirinya sendiri. Seseorang mencari ekspresi diri dalam seni, patung, seni bina, muzik, sementara seseorang tidak mempunyai peluang untuk melakukannya. Terdapat banyak sebab, tetapi hasilnya sama - tekanan berterusan dan perasaan "berlebihan di dunia ini" yang menyakitkan. Tekanan seperti ini biasa berlaku di kalangan remaja..